Search This Blog

Loading...

Wednesday, March 25, 2009

Pennylane's Chocolate Cookies

Udah dua hari ini pengeeeeen banget sama chocolate cookies ala mba' Riana yang udah bikin heboh milis NCC. Padahal udah lama banget mau nyoba bikin sendiri, tapi gak jadi terus. Mungkin salah satu alasannya karena lumayan banyak yang nyobain tapi gagal. Ada yang adonannya cair, gak bisa dibentuk, dan lainnya. Tapi waktu di Matraman, nyobain cookies yang dibuat langsung sama penemu resep, aiiiiiihhh..... langsung deh love at the first sight!!!

Koq di Matraman? ya waktu itu bu Fat syuting *ehem* buat salah satu stasiun tv. Nah, member NCC diajak juga. So, aku datang deh, apalagi ada penyerahan hadiah donat week juga. Asyik banget waktu itu, bu Fat bikin kue lumpur yang lembut, mba' Riana dengan chocolate cookiesnya, mba' Niken datang bawa pudding yang asoy banget, Mba' Nadrah dateng bawa kue lumpur hasil eksperimennya yang juga enak, trus mba' Yeni yang bawa asinan dan seger buangeeett.... gua bawa apa??? gak ada, selain perut kosong yang minta di isi terus....*malu-maluin*

Belum lagi makan siangnya lontong cap gomeh ala bu Fat dan sambal teri tempoyak andalan mas Wisnu....kebayang kan, gimana rasanya. Belum lagi donat hasil demonya...aduuuh... sampe gak bisa berkata-kata lagi saking kenyangnya. Senang deh, akhirnya ketemu juga dengan teman-teman yang biasa keliatan di milis doang, apalagi para mods NCC, mba' Riana yang tampangnya hepi terus, mba' Nadrah (ternyata rumahnya deket sama rumah ku, what a small world!!) dan bu Matre yang heboh. Seru iiiiiihhh!...

Anyway, tadi udah gak tahan lagi. Mesti bikin hari ini. Padahal masih capek banget, semalam nyampe rumah dari road trip sama Bokap dari Yogya, baru nyampe rumah jam 2 pagi... badan ini rasanya masih retak. Tapi, demi chocolate cookies, tetap bikin deh. So, abis nganter Bokap ke bandara tadi, langsung minta anter bang Iqbal (kebetulan lagi di Jakarta ngurus S3nya,jadi dia yg nyetir) meluncur ke toko Ani buat beli Silpat. Dari cerita mba' Riana, sangat memudahkan kita deh, kalo bikin cookies. Ternyata, harga-harga pada naik, untuk silpat ukuran pas-pasan harganya Rp.108.000, tapi karena banyak manfaatnya, oke lah. Dari toko Ani, langsung di drop bang Iqbal di rumah karena dia mau langsung ketemuan sama teman-temannya. Aku pun langsung beraksi nyiapin bahan yang di perlukan.

Kali ini bikin cookiesnya harus efektif, mengingat yu Yati lagi cuti pulang. Males banget kalo mesti banyak cucian piring...hehehe... kata mba' Riana, jenis coklat menentukan rasa cookies ini. Dan emang bener banget. Kebetulan aku punya coklat courverture yang udah dibeli khusus buat bikin cookies ini dari kapan-kapan (untung gak expire) dan bahan lainnya juga dah lengkap. Untuk campuran kacangnya, aku pake almond dan mete, soale masih punya persediaan mete yang udah "teriak" minta diabisin.

Mengocok telurnya, aku ikut saran mba' Riana di milis. Kocok hingga benar-benar ketal dan berjejak. Buat nyampur coklat ke telurnya, aku masih pake mikser dengan speed paling rendah. Baru ketika tepung di masukkan, aku aduk balik dengan spatula. Setelah di dinginkan di kulkas, aku coba dulu manggang 1 biji aja. Duuuuhhh...sempat berdebar-debar juga. Kalo gagal, sedih banget deh, coklatnya itu lho, sayang banget....make'-nya hampir setengah kilo!! tapi Alhamdulillah.... hasilnya memuaskan. Bentuknya gembul dan retak-retak, dan rasanya...WOW!! diluarnya crunchy, sementara soft and chewy inside! enyaaaaakkk!!!

Susahnya, sewaktu memanggang lama banget. Karena ovenku pake oven listrik mungil. Sekali masuk hanya bisa 8 pcs cookies yang masuk. Separuhnya habis di cemil sama yang bikin...gawat deh, gimana mau penuh toples-nya ya! hahahaha...

Yang perlu diperhatikan saat pembuatannya yaitu, tunggu cookies hingga dingin sebelum dipindah ke wire rack, biarkan hingga benar-benar dingin. Supaya bawahnya mulus dan gak lengket.Trus jangan kelamaan memanggangnya di oven, kalau terlalu lama, cookies akan menjadi keras dan kering (gak soft and chewy lagi)


PENNYLANE'S CHOCOLATE COOKIES
By Riana Diterjemahkan secara ngasal oleh Gue *hehe*

Bahan :
60 gr terigu protein rendah (aku pake yg sedang aja, gak punya sih)
1 sdt baking powder
450 gr dark atau semisweet chocolate, potong-potong
60 gr unsalted butter atau margarine
250 gr gula pasir halus
4 btr telur
1/4 sdt garam
40 gr kopi instan bubuk (2 sachet @ 20 gram), larutkan dengan sedikit air panas
1 sdm pure vanilla extract
175 gr semisweet chocolate chips
175 gr white chocolate chips
200 gr kacang-kacangan, cincang kasar dan panggang (aku pake campuran almond dan mete 50:50)

Caranya :
  • Campur rata tepung dan baking powder, sisihkan.
  • Cairkan potongan coklat dan butter/margarine di dalam wadah stainless yang di letakkan diatas panci yang berisi air mendidih, aduk hingga rata. Angkat, dan sisihkan.
  • Dalam mangkok mikser, kocok gula, telur dan garam hingga kuning pucat dan kental, lk. 5 menit. Masukkan campuran coklat, kopi dan vanilla (Kalo aku in masih di campur dengan mikser speed terendah). Lalu masukkan tepung sambil diayak dan diaduk balik. Aduk hingga tercampur saja. Masukkan chocolate chips dan kacang-kacangan, aduk. Tutup dengan plastik wrap, simpan di lemari es hingga agak mengeras, lk. 30-60 menit.
  • Panaskan oven hingga 170 - 180 C dan letakan rak ditengah oven. Lapisi loyang dengan kertas roti ataupun silicone baking mat.
  • Dengan menggunakan ice cream scoop, kecil ataupun medium, ambil adonan dan susun diatas loyang dan beri jarak (Kalo aku bulatinnya pake 2 sendok aja). Dengan tangan lembab, tekan adonan sedikit. Panggang cookies sekitar 10 - 12 menit atau hingga bagian atas cookies menjadi kering dan retak, tapi masih mengkilap. Jangan memanggang terlalu lama.
  • Angkat dari oven dan letakan loyang diatas baking rack hingga dingin. Ketika cookies sudah sedikit mengeas, angkat dan biarkan hingga benar-benar dingin diatas cookie rack (rak kawat).

Wednesday, March 18, 2009

Mocha Nougat Cake

Beberapa waktu lalu, di milis ada yang nanya resep nougat cake-nya toko kue Bawean di Bandung. Kebetulan aku juga sukaaaa banget, kalo ke Bandung, sedapat mungkin dibeli. Ada kacang sama aroma rhum yang "kencang". Tapi terakhir udah jarang beli, soale sudah mulai meragukan ke-halal-an rhum dalam kue. Baca ada yang nanya dan mengingatkan rasanya, duuuh jadi kangen.

Setelah lumayan lama, aku beres-beres buku masakan koleksiku. Biasa, kalo lagi beres-beres, pasti sambil buka-buka. Di salah satu buku, aku ketemu resep "Mocha Nougat Cake", di gambar, bentuknya kayak yang di Bawean. Tapi yang ini gak ada rhumnya, dengan kehebatan temen-temen di milis, mereka pasti menemukan tempat yang "pas" buat nyelipin rhum bagi yang suka. Akhirnya, resepnya aku posting aja, walaupun aku sendiri belum nyoba (suka ngeliat gambarnya doang..hehehe).

Semula aku mengira gak ada yang baca posting-an ku. Ternyata ada yang nyoba dan makin banyak yang nyoba....waaaahh.... seru! katanya cakenya lebut dan buttercreamnya "jadul" banget. Setelah dengar cerita-ceritanya, aku juga pengen bikin. Tapi selalu ada aja alasannya. Mungkin karena bikinnya keliatan ribet...ya mesti bikin cakenya, buttercream-nya dan nougatnya. Padahal aku udah beli mocca Seruni waktu ke Surabaya 2 botol yang menunggu untuk di habiskan. Katanya mocca Seruni ini rasanya lebih nendang dibanding mocca merk lain. Ketika aku cicipi, rasanya mirip kopi AAA di Jambi (kopi yang terkenal di Jambi, walaupun merknya AAA, orang Jambi selalu bilang kopi AA...hehehe). Pokoknya mirip deh, kalo kopi AAA di bikin mocca, mungkin jadinya seperti Seruni ini.

Setelah nemenin si Mas ke Bekasi seharian kemarin, hari ini udah positif mau bikin cake aja di rumah sambil istirahat, kebetulan bahan sudah lengkap, ada jadi gak perlu keluar rumah lagi, apalagi aku harus rapat sorenya...takut gak keuber kalo mesti bikin yang lain.

Anyway, aku bikinnya pake 2 buah loyang 10 x 26 cm (maklum, ovennya terlalu imut buat pake loyang lain...hiks) hasilnya terpaksa sedikit adonan dibuang aja biar muat. Bikinnya gak susah-susah amat, kuncinya, putih telur jangan terlalu kaku. Hasilnya emang kue yang lembuuuuttt bangeet...

Bikin nougatnya, aku pake kacang goreng (selain males, aku juga gak bisa manggang kacang, gagal terus, gak bisa rata...hehehe) trus di blender agak kasar. Setelah dicampur dengan karamel dan dimasukkan ke loyang, dibiarkan dingin. Lalu aku hancurkan dengan ulekan yang dilapis plastik (Iya donk, takut pedes, ntar malah jadi bumbu pecel...), lumayan ngeluarin tenaga juga. Next time, kalo buru-buru, bisa pake ting-ting kacang aja kali yeee...

Biar mirip dibuku, kuenya aku belah dua, lalu diberi lapisan buttercream dan nougat. Jadinya 4 lapis dan tinggiiiii banget.... kayaknya emang harus beli oven gede deh, biar next time pake loyang yang pas. Hiasannya berantakan dan emang ngasal banget. Belum bisa pegang spuit, mau kursus cake decorating sama bu Fat di Matraman gak jadi-jadi....hiks...

Rasanya....gimana ya...
Kuenya lembut, cream kopinya berasa banget (aku jadi ingat kue ultahku waktu SD dulu!), lalu ada rasa kacang yang manis pahit dari karamelnya. Huuumm...cukup kompleks tapi asyik banget. Di mulut kayak ada pesta aneka rasa...hehehehe... lebaaaayyy.... tapi enak koq.


Ini resepnya ya :

MOCHA NOUGAT CAKE
by Lanny S (dari buku Cake Populer ala Singapura)

Bahan I
8 btr kuning telur
50 gr gula pasir halus (kastor)

Bahan II (campur dan ayak)
150 gr terigu protein rendah (misal kunci)
1/2 sdt baking powder

Bahan III (campur jadi satu)
100 ml susu cair
100 ml minyak sayur

Bahan IV
250 ml putih telur
100 gr gula pasir
1/2 sdt cream of tar-tar
1/2 sdt garam

Bahan V (cream)
250 gr mentega putih
125 gr margarine
200 ml susu kental manis putih
2 sdm mocca pasta

Bahan VI (nougat)
200 gr gula pasir
200 gr kacang tanah, panggang, tumbuk kasar (aku pake kacang goreng *males*)

Cara membuat :
  1. Bahan IV : Kocok putih telur hingga setengah mengembang. Masukkan gula pasir, cream of tar tar dan garam, kocok kembali hingga mengembang, tapi tidak terlalu kaku.
  2. Campur dan kocok bahan I menjadi satu hingga mengembang dan gula larut. Masukkan bahan II sedikit demi sedikit sambil diselingi dengan bahan III, aduk berlahan dengan spatua hingga rata.
  3. Tuang bahan IV, aduk hingga tercampur rata. Tuangkan adonan kedalam 2 bh loyang diameter 20 cm yang telah terlebih dahulu dioles dengan sedikin margarine hingga rata.
  4. Panggang dalam oven dengan suhu 160C - 175C selama 20 menit hingga matang dan berwarna kuning kecoklatan. Angkat dan dinginkan.
  5. Campur dan kocok bahan V menjadi satu hingga tercampur rata dan mengembang, sisihkan.
  6. Bahan VI : sangrai gula pasir hingga meleleh dan berwarna kuning kecoklatan. Masukkan kacang tanah, aduk rata. Tipiskan di dalam loyang tang telah diolesi dengan sedikit minyak pada saat selagi panas, dinginkan. Haluskan.
  7. Ambil 1 lembar cake, olesi dengan bahan V hingga rata, taburi dengan bahan VI. Tumpuk dengan cake, beri lagi dengan bahan V dan bahan VI. Lakukan hal yang sama untuk cake yang selanjutnya, terakhir, taburi seluruhnya dengan bahan VI.
  8. Hias sesuai selera.



Thursday, March 12, 2009

Asem - Asem a la Dapur Solia


Ini niiih akibat jalan ke supermarket kelamaan, malah beli barang-barang yang tidak terencana. Semula cuma mau beli ayam utuh buat di panggang dan shampo mobil...eeeh, malah beli ati, daging cincang, tumis ayam dan smoked beef, ayam utuhnya malah dilupakan....hahahahaha... Jadi bingung atinya mau diapain, buka-buka internet, rata-rata dibikin sambal goreng ati aja. Aku suka sih sambal goreng, tapi kayaknya udah gak special lagi. dan gak perlu aku deh yang ke dapur, cukup dihandle sama yu Yati, udah beres.

Kebetulan banget abis posting kue sarang semut kemarin, sempat buka NCC Kitchen Community dan ngeliat ada postingan Asem-Asem dari Dapur Solia-nya mba' Shirley yang pake ati ayam, cihuuuyyy... ada yang baru nih. Apalagi daging ayam yang udah dikotak-kotak buat di tumis bisa sekalian dipake. Paaassss banget!! Langsung deh nanya macem-macem sama yang punya dapur. Siap tempuuurr....

Kata mba' Shirley, pake ati aja, no problem, tapi kalo gak pake belimbing, rasanya kurang seger. Aduuuh... dimana ya nyari belimbing. Waktu kuliah dan tinggal di rumah Karawaci, belimbing buah sama belimbing sayur malah ada pohonnya dibelakang rumah dan gak pernah dimanfaatkan, karena gak doyan. Lha sekarang malah perluuu.... terpaksa deh semalam wanti-wanti pesen ke yu' Yati supaya pagi-pagi ke pastrad deket simpang buat beliin belimbing sayur dan atribut lainnya. Alhamdulillah... ternyata ada, walaupun udah gak begitu seger lagi... hiks...


Setelah semua bahannya disiapkan, bikinnya termasuk gampang dan cepat. Resep ini aku banget deh, soale aku paling males kalo mesti giling-giling bumbu segala, walaupun pake blender, tetep aja ribet. Kalo ini cuma modal pisau doang buat iris-iris...

Sekali jadi... woaaaahhh.... buanyaaak, satu wajan penuh. Kaya'nya hari ini yu Yati cukup bikin sambel udang aja. Lha...hasilnya cukup buat serumah...hehehehe... Rasanya???...Suegeeeerrr! asem, asin, puedeees... uenaaaakkk! koq aku jadi ingat makanan Thai ya...

O ya, ada adjustments yang aku bikin di resep ini, Santannya aku lebihkan, tujuannya gak ada, cuma supaya santen instannya abis sekalian...*ogah rugi*... aku juga nambah irisan cabe merah yang dibuang bijinya...gak ngaruh sih, supaya lebih colorful aja asem-asemnya... gak penting banget ya... hehehehe...



ASEM-ASEM a la Dapur Solia
By Shirley

Bahan:

6 pasang Ati & ampela ayam, direbus hingga lunak, diiris2 sesuai selera
1 papan Tempe (pilih yang enak dan tidak kecut), dipotong kotak2
200 gram Daging ayam, diiris kotak2

Bumbu :

8 siung Bawang putih, dirajang / iris tipis2
8 siung Bawang merah, dirajang / iris tipis2
5 cm Lengkuas, bersihkan lalu digeprek / dimemarkan
3 lembar Daun salam
1 sdt Asam Jawa (bijinya dibuang)
6 buah Belimbing wuluh (boleh lebih kalau suka kecut), potong2 Aku pake 10, belah 2
5 buah Lombok besar hijau, diiris miring
100 ml Santan kental (bisa pakai instant) Aku pake 150 ml santan instant
1500 ml Air matang (banyaknya kuah sesuai selera)
1 sdm Garam
1 sdm Gula (atau sesuai selera)
Jika suka, bisa ditambahkan Royco / Masako
3 sdm minyak sayur untuk menumis


Cara membuat:

1) Tumis bawang putih hingga harum, masukkan bawang merah, lengkuas, daun salam, lombok hijau.
2) Masukkan rempela, ati, ayam, tempe, aduk2 bersama tumisan bumbu hingga berubah warna.
3) Tuangkan air, biarkan hingga mendidih.
4) Tuangkan santan.
5) Masukkan asam jawa dan belimbing wuluh.
6) Beri garam dan gula, lalu cicipi. Jika kurang pas, silakan dikoreksi sesuai selera.
7) Biarkan sebentar hingga santan mendidih, lalu matikan api.
8) Hidangkan. Cocok dipadukan dengan lauk lain atau dimakan sendirian bersama nasi putih.

Kenyang deeeeehhh....

Wednesday, March 11, 2009

Sarang Semut (Caramel Cake)

Kue Sarang Semut, kue item manis yang berlobang banyak, rasanya udah kuno banget deh. Jaman masih SD dulu, pertama kali aku mengenal kue sarang semut ini. Tiap ada tamu penting yang akan mampir ke rumah dinas ortu-ku, semua makanan harus dibikin sendiri. Maklum, di pedalaman yang kotanya juga baru ada, boro-boro pake katering, warung nasi aja cuma beberapa biji. Untung Ibu-ku emang doyan ke dapur, gak masalah kalo harus nyiapin sendiri. Apalagi ada Ibu-Ibu PKK yang baik hati yang langsung sigap pada ngumpul di rumah, dengan membawa pisau dapur masing-masing. Mereka membuat makanan yang enak-enak, mulai dari lauk pauk sampe ke per-kue-annya. Bahkan, kalau Ibuku sibuk dengan tamunya, urusan dapur sudah "diberesin" sama teman-temannya ini. Masing-masing mereka punya masakkan andalan, mulai dari pindang bakso ikan, melbi, panggang belido, udang goreng tepung..nyamm...nyaaamm... Sampai sekarang pun, aku masih ingat lezatnya masakan mereka, memang tak ada tandingannya!

Karena aku kecilnya termasuk imut-imut *ehem, dilarang protes* aku sering dapat limpahan makanan. Gak heran, setelah itu aku jadi anak kecil yang gembul dan tembem (tapi tetap imut lhooo *silahkan mual* )..lha, ngeliat aku jadi ndut, ibu-ibu itu malah tambah semangat nganterin makanan...hehehehe... Nah, kalo mereka bikin kue kotak, mereka paling sering bikin kue sarang semut ini. Kalo ada sisa, biasanya aku bawa ke sekolah, dan dimakan bareng temen2 se-gank sambil duduk diatas pohon akasia depan sekolahan. Ternyata, selain waktu itu emang nge-trend, mungkin juga karena bikinnya juga mudah banget.

Kuenya aku belah ditengah...kelihatan kan sarang semutnya... sukses deehh... tinggal nyari semutnya aja...hihihi

Kalo kue sarang semut yang sekarang aku bikin, resepnya dari sodara dari Papaku di kampung, namanya Meri. Udah lama banget kita bikinnya (setahun ada kali), iseng aja, waktu pulang kampung, dilanda bosen. Trus Meri cerita bisa bikin sarang semut. Yo wis deh, langsung belanja bahan dan pinjem otang (oven tangkring) dari tetangga. Setelah jadi....enaaakkkk, lembut dan "sarang"nya banyaaak... apalagi bikinnya tanpa mikser, cukup mengandalkan whisk adza...

Ini resepnya, dari Meri ngukurnya pake gelas belimbing, tadi pas aku bikin, langsung deh di ukur pake gram dan ml, maklum, di rumah gelas belimbing cuma ada 1 biji (nilep dari rumah Jambi *hihihhi*). Kalo pecah, macam mano pulak....

Sorry banget kalo motong kuenya jelek, terburu-buru dan kayaknya gak pas kalo dipotong gaya mungil begini, sarangnya bikin mudah lepas.... ntar kalo motong kuenya, rada gede aja ya...kayak cake biasa... kalo kaya' aku ini, ketipisan...hiks.. mungkin itu juga sebabnya banyak yang bikin sarang semut pake loyang tulban yang bolong di tengah. Kalo aku pake loyang kotak aja, aku punya loyang tulban beli di Sinar Yong Surabaya, eeehh... malah gak masuk ke oven listrikku yang mungil... *halaaaah*


SARANG SEMUT (CARAMEL CAKE)
By Meri-nya Camelia

Bahan :
200 gr margarine/mentega, cairkan
200 gr gula pasir
200 ml air
150-200 ml susu kental manis (tergantung manis yang diinginkan)
100 gr tepung terigu
1 sdt soda kue
5 btr telur

Caranya :
  • Panaskan gula hingga menjadi karamel, beri air, aduk hingga gula karamel larut. Dinginkan.
  • Kocok telur hingga agak pucat dan berbuih (aku pake whisk), masukkan susu, kocok hingga rata.
  • Tambahkan tepung, mentega cair, aduk rata lalu masukkan air karamel dan soda kue. Aduk rata.
  • Tuang ke dalam loyang yang sudah diolesi mentega dan ditaburi tepung tipis. Panggang hingga matang.
  • Tunggu hingga benar-benar dingin sebelum dipotong.


PS : Adonan sebelum dipanggang memang terlihat cair.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...