Search This Blog

Loading...

Saturday, February 9, 2013

Bolu Marmer Jadul



Ok...Ok...
Sekarang kayaknya gak pas banget kalo aku terheran-heran kenapa bisa sebegini lamanya aku gak nge-blog. Semalas itu kah aku sama baking??? hum...well yeah...hihihihihi.... Bukan, apa-apa, sejak hamil...oh yes, belom ngasih kabar ya, kalo aku hamil??? yeap! finally!!! panjang deh ceritanya, nanti aku punya blog sendiri yang di link kesini... pada dasarnya, aku sama si Mas, bahkan keluarga besar kami pada senang banget. Walaupun aku juga telat tau kalo aku hamil. Saking persimisnya kalo kami (aku dan si Mas) bakalan bisa segera diberi momongan, aku cuek aja waktu jadwal menstruasiku telat (biasanya juga sering begitu)...eeeh...gak taunya, udah 12 minggu!!! Anyway, to make the story short, karena aku gak menyadari sudah melalui trismester pertama (ya ampuuuunnn!), gak terasa aja sekarang sudah melalui 5 bulan, menuju 6... menurut dokter, our little angel bakalan lahir end of June....doain semoga aku dan babyku sehat yaaaa.....

So, gak tau deh, apa karena hamil, atau karena aku emang malas seperti biasanya *haha*, hampir gak pernah baking lagi. Udah berkali-kali minta dibeliin telur, ujung-ujungnya jadi telor goreng. Rencana mau bikin aneka bake goods buat teman-temanku yang merayakan natal juga bubar total, karena ternyata aku lebih suka tiduran ditemani bantal dan guling. Blom lagi aku yang kuliah lagi nih, jadi bolak-balik Jambi-Jakarta, walaupun akhirnya, aku memilih cuti di tengah-tengah smester....hiks... yeah, bagaimanapun juga, aku gak mau ambil resiko, kali ini memang harus memilih satu prioritas aja, dan of course, aku memilih kelancaran kelahiran anakku, kuliah nanti bisa di teruskan akhir tahun. 

Tapiiiiiiii....kali ini aku emang harus memaksakan diri. Gimana bisa cuek kalo di milis NCC, para member pada pamer kue bolu marmer jadul yang di posting oleh salah satu member, mba' Mia Indriasari. Katanya, resep ini dari Ibunya, takarannya aja semula masih berdasarkan ukuran gelas. Jadi tambah mupeng liat laporan teman-teman yang udah nyoba resep yang katanya cakenya lembut dan berasa banget jadulnya karena pake full margarin blueband. Kalo di ingat-ingat, lucu juga ya, jaman dulu itu *sok tua bener*, seingatku, kue yang mahal itu kalo pake full blue band. Sekarang, itu malah jadi salah satu opsi bahan cake ekonomis, supaya pemakaian butternya gak banyak....hihihihihi... dunia baking beneran gak kalah sama dunia teknologi (IT) ya, selalu aja ada yang baruu....

Nah, kemaren pagi, rencananya emang blom mau baking, mau ajak si Mas, Papa dan abangku Riri (yang kebetulan lagi di Jambi) ke supermarket. Eeeh...aku lupa kalo hari Jum'at, gagal deh jalannya, karena mereka mesti sholat Jum'at. Akhirnya, dari pada bengong di rumah, aku putusin bikin bolu marmer jadul ini. Selain bahannya gampang, pembuatannya mudah, ntah kenapa aku mendadak jadi pengeeeeeeen banget! Humm....kali ini selera bumil gak tertahankan. Setelah bahan di timbang dan loyang di siapkan, sepupuku Tona nongol baru pulang dari kantor dan bersiap-siap mau bertukar poin buat nonton gratis di bioskop, as usual *hihihihihi*. Waktu aku bilang kalo aku lagi bikin bolu marmer jadul, si Tona langsung menimpali "Hey, bikin Bolu Kik" tuuuh....aku langsung ngakak... bener banget, kalo di dusun Papaku namanya Bolu Kik (bolu maksudnya ya "cake"..dan kik itu, ya ejaan dari "cake" juga. Jadinya cake-cake....*bingung ya?? hihihihi). Di sana memang, semua cake dibilang bolu, nah "bolu" yang mengandung mentega, ya dianggap "kik" atau cake. Jadi gak salah juga kalo Tona bilang namanya "Bolu Kik".

O ya, satu hal lagi yang bikin aku pengen nyoba kue ini, karena memang udah lamaaaaaaa banget aku nyari resep cake marmer yang margarinnya dicairkan. Aku sempat nanya ke milis. Aku ngotot mau nyari resep seperti itu, karena itulah cake yang pertama kali diajarkan tanteku, tante Aini yang aku sayangi. Cerita lengkapnya antara aku dan tante Aini, ada disini ya. Masih keingat jelas tante menyuruhku meletakkan mangkok kaleng yang berisi margarin diatas oven panas yang modelnya diletakkan diatas kompor. Aku sampe kagum ngeliat menteganya mencair...hahaha..Praktis banget ya...hihihihi...Hummmm....kebayang deh, cake lembut dengan aroma margarine yang khas...gak tahaaan, pokoknya harus bikin!

Anyway, karena bahannya simple, bikinnya juga simple banget, semua bahan tinggal dikocok menjadi satu. Kali ini aku ngocoknya rada lama (pake hand mixer biasa aja), sekitar 10 menit lebih, karena aku gak pake emulsifier (SP). Supaya berasa jadulnya, aku batal menambahkan vanilla extract, tapi aku pake vanilli bubuk...hihihihi...Untuk marble coklatnya, aku pake coklat bubuk seperti yang diajarkan tante. Naaaaahh...saat bikin marble itulah aku sempat ngerasa kangen sama suara lembut tante Aini. Karena aku ingat betul beliau bilang, saat adonan coklat dituang, cepat diputar untuk membuat marmernya. Kalo lama, nanti adonan coklatnya turun ke bawah. Aku lupa banget sama pesannya yang ini, baru nyadar setelah bingung ngeliat adonan coklatku turun kebawah semua *telmi*...hihihihi...tapi its ok, masih sempat nge-marmer sedikit....*ngeles*..hahahahaha...

Rasanya???  well, enaaaakkkkkkk banget!!!! pasti ntar bikin lagi! si Tona, Pupun (anak sepupuku), abangku Riri dan si Mas, suka cakenya. Kalo menurut Tona, rasanya sama persis seperti buatan Ibunya dulu. Aku sendiri juga doyan banget, karena manis-gurihnya pas, karena pake full margarin, rasanya jadi gak ngebosenin karena terasa gurih dan gak bikin eneg. Yang pasti, sepotong gak bakalan cukup! Finally! aku ketemu resep yang di ajarkan sama tanteku. Of course, big thanks buat mba' Mia yang udah sharing resepnya di milis. WE LOVE IT!

Yuks cobain!



BOLU MARMER JADUL
By. Ibunya mba' Mia Indriasari (milis NCC)


Bahan :
5 butir telur telur utuh
3 butir kuning telur
150 gr teringu
200 gr gula pasir
1/2 sdt SP (aku gak pake)
300 gr Blue Band, cairkan
1 bungkus (1 gr) Vanilli bubuk (Tambahan dari aku)
Pasta cokelat (aku pake coklat  bubuk)

Caranya :
Semua bahan dikocok, kecuali margarine, hingga putih mengembang. Lalu, tambahkan margarin cair berlahan-lahan sambil di aduk balik. Ambil, satu mangkuk adonan, beri pasta coklat (aku coklat bubuk) aduk rata. Tuang adonan putih kedalam loyang (yang sudah dioles mentega dan ditaburi tepung), lalu tuang adonan coklat sambil diputar dengan garpu (aku ujung sendok) untuk membuat bentuk marmer. Panggang dalam oven hingga matang (aku suhu 160C, atau gas mark 4, lk. 50 menit). Enjoy!

19 comments:

Anonymous said...

mba camelia...selamat ya atas kehamilannya...semoga dilancarkan dan dimudahkan semuanya sampai waktu melahirkan...aammiiinn...
saya pembaca setia blog mba...salam kenal ya mba....

salam
-intan-

Diyan Sukwandari said...

Hai mbak Lia, selamat ya atas kehamilannya,semoga semua lancar sampai waktu bersalin ya...

anik said...

mbak Camelia, selamat ya atas kehamilannya...ikutan seneng bangettt ...makasih juga resep bolu marmer jadulnya yaaa...muaacchhh dari penggemar setiamu

Camelia said...

makasih ya semuanya, doain supaya aku dan babyku sehat dan semua lancar saat persalinan nanti...*big big hugs*

bukucatatanresep buncis said...

selamat ya mbak... semoga sehat semuanya....

dyah bagawie said...

salam kenal mbak lia...
aku sukaaaa sekali blog ini!
jangan pernah berhenti menulis ya mbak.. karena aku suka baca tulisan2mu. Terutama tentang resep2 dari mak edo-nya di jambi, selalu bikin aku ngiler.. hehe.. posting lagi dong yang baru.. :)
mdh2n kehamilannya sehat selalu, melahirkannya nanti gampang, ibu n baby nya sehat dan selamat..
...aamiin..
luv,
-dy-

Nur said...

Mbk camelia, selmt ya kehamilanny. Semoga sehat dan dilancarkn lahirny nanti. Terjawab sudah knp kok blognha mbak lama gak ada yg baru. Saya sering bngt baca blogny mbak, cuma belum pernah leave comment mbk. Soale punya bayi dan toddler. Gak sempet. Tp krn dengar mbk camelia hamil, jd pingn komen. Terima kasih sharing resp resepn mbk. Smoga dpt bnyk pshsla. Amiii

Anonymous said...

Selamat ya mbak Camelia atas kehamilannya, semoga semuanya dimudahkan, saya sendiri juga lagi hamil 36 minggu mbak :) Saya seneng banget baca blog ini, karena bisa ikut merasakan hidup yang kaya rasa:) Kadang saya ikut nyoba resep-resep yang ditulis sama mbak, kebetulan juga malam ini pas cari resep untuk buatkan anak-anak cake untuk bekal sekolah besok pagi :) thank you ya mbak untuk banyak sharing nya di blog ini... vivi di malang

Anonymous said...

Selamat ya mbak atas kelahirannya, smg lancar smp melahirkn n smg shat slalu..m tanaya mbak, itu apa terigunya jg dkocok bareng telur or nunggu tlr ngembang dulu baru terigu masuk?makasih..

Camelia said...

mba Nur, makasih do'anya ya. Alhamdulillah, sekarang putri mungil kami, Ava, sudah hampir 2 bulan usianya.

Camelia said...

mba'Vivi, mudah2an semua berjalan lancar ya, dan selamat *hug*

Camelia said...

hello, semua dikocok bersamaan kecuali margarine ya.

Anonymous said...

mba Camelia kalau telor+gula dikocok dulu baru tepung dimasukkan diaaduk dgn spatula dan terakhir baru margarin. bisa tidak soalnya saya kalau bikin seperti itu dan mau coba seperti resepnya Mbak takut tdk jadi. terimakasih Mbak Camelia.

Camelia said...

Bisa saja mba, jadinya seperti membuat sponge cake biasa.

Anonymous said...

mbak camelia kalau menggunakan tehnik mnegocok telur dulu dengan gula baru masuk tepung dendan diaduk bisa tidak ya Mbak? terimakasih Mbak camelia

Sya Arora said...

Halo mba camelia,mau tanya
Itu bahan dicampur jadi satu terus dikocok,apa telornya dulu dikocok,baru yang lain dimasukin?
Makasih sebelumnya ya mba

Camelia said...

Hello,
Semua dikocok sekalian ya, baru mentega

Anonymous said...

Hello mba camelia,
Salam kenal.
Saya suka sama resep mab camelia dan sudah saya coba ternyata enak banget, ttp bentuknya gagal mba, saat di oven mengembang sempurna tetapi saat di keluarkan cake menurun dan kempis mba.
Apa penyebab cake saya gagal mba?

Camelia said...

Hello,
Banyak faktor yang bisa mempengaruhi cake turun. Kalau mengikuti caraku yang tidak pakai emulsifier (SP/TBM..etc), wajar kalau cake sedikit turun, bisa jadi karena pengocokkannya kurang lama. Faktor lain bisa karena pengadukkan margarine cair yang kurang sempurna, ataupun suhu oven yg terlalu tinggi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...