Search This Blog

Saturday, December 27, 2008

Nikita's Pink Doll Cake



Whoaaa... akhirnya jadi juga kita bikin doll cake. Padahal, pertama dan terakhir aku menghias Barbie pake fondant, yaaa...waktu kursus di NCC Matraman duluuuuuu bangeett... dan kak Ika sepertinya yakin aku bisa, langsung main terima aja, waktu ada yang mesen doll cake (ini pesanan dari orang yang sama dengan orderan TCCC pertama, buat hadiah, katanya). Anyway, walaupun gambaran udah ada jauh-jauh hari, ternyata saat di aplikasikan jauuuhhh....banget dari konsepnya. Terus, gak segampang perkiraan kita selama ini. Padahal, bunga-bungaan, nama dan angkanya sudah disiapkan dari jauh-jauh hari.

Kemarin, dari pagi, kak Ika udah sibuk mau bikin cake buat roknya (pake brokus aja), karena aku masih ngantuuuuuukkk bangeeet.... aku jawabnya ngasal aja waktu kak Ika nanya-nanya. Yang aku ingat, jangan di kukus sekaligus semua adonannya, dibagi aja. Setelah aku bangun, kak Ika udah beres ngukusnya, tinggal nunggu matang aja. Ternyataaaaaa.... setelah dikeluarkan dari loyangnya, bagian tengah brownis gak mateeeeennng.... masih cair dan langsung ambruk. Terpaksa bikin lagi deh. Aku baru ingat omongannya bu Fat waktu kursus dulu, browkusnya di kukus dikit-dikit aja sampai betul-betul matang. Duuuuhhh.... ini akibatnya kalo kursus malah keasyikan ngeliatin punya temen sebelah..... hiks...hiks...

Akhirnya, aku lagi yang bertugas bikin rok, mulai deh masukin adonan setinggi 3 cm dan di tambahkan setelah adonan dibawahnya benar-benar kering. Habis deh waktu seharian nungguin bronis. Selesai udah jam 2 an... dilanjut lagi bikin alas bawahnya yang terdiri dari kotak dan bulat... selesai udah jam 4 an sore. Kita akhirnya ke pasar dulu nyari kotak dan papan kue (kelupaan kalo butuh yang gede....*nasib*), sempet-sempetnya makan di Zenbu dulu lanjut lagi ke hypermart beli cemilan buat pulang ke Jakarta pagi ini. Nyampe rumah udah jam 8 malam (padahal janji nganter cakenya malam itu) syukurlah yang pesen gak keberatan kalo cakenya dianter pagi, jadwal berangkat ke Jakarta terpaksa molor, yang semula mau berangkat subuh, malah jadi jam 7 - 8 an aja...



Saat meng-craving cake, no problem. Aku udah ngira-ngira bentuknya. Bonekanya akan diletakan agak kedepan supaya bentuknya pantatnya oke. Waktu kursus dulu, bu Fat pernah bilang kalo cake ku keliatan gembul, soalnya yang maju justru bagian depan...*hehe* untung kamu cantik nak....hehehehe.. sempat terjadi sedikit kecelakaan, karena aku gak mau buang kaki bonekanya, saat aku nyoba masukin kedalam cake, langsung retaaakkkk.... panik! panik! panik! (gimana gak panik, lha bikinnya aja seharian dan ini udah tengah malam). Langsung deh bonekanya dikeluarkan dulu dan menghibur hati kalo bisa ditutupi pake fondant.

Setelah mengcraving cake, kak Ika nyiapin cake alasnya. Kita sepakat kalo pake Wippy aja. Mulai deh aku nyiapin fondant buat bikin rok... aduuuuuuhhhh.... susah banget, pas diangkat robek melulu. Rasanya mau nangis deh.... akhirnya diambil alih sama kak Ika, alhamdulillah... walaupun agak sobek dibagian bawahnya, tapi gak separah aku tadi. Setelah di trim disana sini, keliatan lumayan rapilah... setelah di letakan diatas cake yang sudah diolesi lapisan pertama pake Wippy, bonekanya di pasang, kita mulai menghias. Menghiasnya asik sekali, bagian yang sobek atau retak, bisa langsung ditutupi dengan bunga-bungaan (kebetulan kita emang mau bikin tema bunga).

Tapi, Ooooops.... kok rok bagian bawah meleleh ya... ya ampuuuunnn.... cobaan belum selesai, aku baru ingat kalo fondant sama whipped cream itu musuhan banget, karena kan berbahan dasar air dan fondant pantang kena air. Langsung deh ngecek stok mentega Australia dan mulai bikin ancer-ancer di spuit aja pake buttercream pink. Karena susah mencover cake dengan rapi, kita akhirnya pake spuit bintang aja menutupi semua bagian cake. Akhirnyanya, selesai juga, jam sudah hampir jam 2 pagi... karena sudah ngantuk banget, segera deh beres-beres. Sempat khawatir juga kalau lapisan Wippy di bagian bawah buttercream akan membuat buttercreamnya melorot kebawah. Well...udahlah, pilihan lain juga gak ada, karena buttercreamnya pun udah habis dan gak mungkin ngulang lagi. Cuma bisa berdoa aja, supaya sampai besok, bentuknya utuh dan gak ada yang melorot segala, baik bajunya maupun buttercreamnya. Belum lagi masalah ngepaknya, karena cakenya mepet sampai kepinggir alas cake (udah paling gede yang bisa kita temui)...semua biarkan waktu aja deh yang menjawab....besok.

Pagi ini, cake kelihatan utuh.... horeeeee... legaaaa banget.... dibawa lagi kuenya ke luar, ditambah warna biru supaya kelihatan lebih "hidup" dan diberi mutiara perak kecil-kecil supaya keliatan sparkle. Nah... sekarang gimana nge-paknya? akhirnya dimasukkan kardus, dan kardusnya di lakban aja, supaya luasnya muat, maksa banget keliatannya, tapi mau gimana lagi... (yup, yang harus dibeli kak Ika buat Andrea Cakes-nya...karduuuusss...). Akhirnya semua selesai, kue diantar sekalian berangkat ke Jakarta. Dipangku dan Riri diwanti-wanti supaya nyetirnya pake "perasaan". Untung rumah yang mesen gak begitu jauh...



Rasanya legaaaaa banget, ngeliat kue udah sampai ke pemesan dengan selamat. Akhirnya, kita betul-betul meninggalkan Jambi tepat jam 12 siang.... duuuhh... mundurnya gak tanggung-tanggung....


Thursday, December 25, 2008

Kue Kering Hias by Peni Respati


Waktu lagi panik-paniknya nganter pesenan, eeehh...ada paket yang bikin senyum di meja. Ternyata ada paket dari mba' Ina... asiiikkk... di dalamnya ada edible image dan buku terbarunya mba' Peni Respati, ini hasil trade-in kita. Mba' Ina nitip cookie cutter kecil-kecil, jadi aku kirimin dan ganti bayarannya cukup pake edible (buat kak Ika promo) eehh... sama mba' Ina malah di kasih bonus bukunya mba' Peni. Mba Ina emang juragan edible image, canggih lho, aku cuma bilang logonya, eeehh...langsung jadi. Padahal aku lupa ngirim gambarnya. Thanks ya mba' Ina.

Anyway, back to bukunya mba' Peni, buku ini emang asik banget. Bener-bener ditulis oleh ahlinya (aku pernah kursus sama beliau di Matraman, orangnya baik banget dan gak pelit ilmu). Di dalamnya, mulai dari resep, sampai teknik dan step by stepnya dikupas habis. Pokoknya kalo udah punya buku ini, gak ada kata gak bisa bikin kukis hias lagi. Apalagi kalo jago gambar, kalo gak jago (kayak aku), padu-padan warna mba' Peni, bakalan bikin kukis tetap menarik...no matter what....hehehehe

Selain foto-foto yang atraktif dan menarik, diajarkan juga cara bikin cookie stick dan cara mengemas yang cantik (ngincer pot plastik mungil). Pokoknya bagi yang naksir berat sama kukis hias, this is a must have.



Sebenarnya, aku udah punya buku ini, tapi rencananya mau tak kasihkan sodara. Cuma waktu itu agak berat ngasihnya *pelit ih!* suka siiiiihhh.... Naaah....kebetulan mba' Ina ngirimin, jadi gak keberatan deh bukunya dikasihkan orang. Soalnya yang dari mba' Ina ada tanda tangan-nya lagi... wah, bakalan jadi buku "collector item" niiiih..... *ngitung investasi*....whoa ha ha ha...


Orderan Pertama



Duuuhhh...Setelah sibuk mengatur jadwal pembuatan sama kak Ika, supaya deliverynya bisa on time, akirnya hari yang ditunggu datang juga. Kemarin semua pesanan selesai. Ditambah buat anak yang mesen, ada bonus cupcakes dan cookies yang gak disangka ternyata selesai juga (padahal sempat terlintas, batalin aja cupcakes nya). Tapi sayang juga kalo dibatalin, aku udah bikin figurin fondantya udah dari beberapa hari sebelumnya, kasian juga kalo gak ke pake, syukurlah semua beres.

Bikin hiasan TCCC kali ini kita nyobain pake arabequest yang selama ini mangkal aja dirumah Jakarta tanpa tersentuh. Ternyata hasilnya lumayan juga, walaupun bikinnya agak merepotkan. Kalo kuenya, udah kita bikin sehari sebelumnya, pagi kemarin cuma nambah 1 loyang aja termasuk ganachenya. Untuk ganache, udah kapok ngocok sekaligus seperti sebelumnya, busyet dah...korban 1 mikser yang panas dan langsung mogok total. Sekarang kita ambil adonan ganache secukupnya, baru dikocok. Bangkrut juga kalo tiap orderan mesti korban 1 mikser.... bisa gagal total mimpi punya mikser Kitchen Aid pink...hehehe... *masih lama oiiii..*


O ya, karena pesanannya 4, jadi kita bikin 2 bulat dan 2 lagi kotak. Menghiasnya kita bagi 2, aku sama kak Ika masing-masing dapat 1 kotak dan 1 bulat, yoi.... biar sama-sama latihan menghias kue. Ini cake yang aku hias...







So... pengalaman pertama *cieee...* kali ini, kita jadi tau skala prioritas. Mana yang bisa dikerjakan jauh hari, mana yang harus menunggu pada hari pengiriman. Legaaaaa dan senaaaang banget ngeliat kue-kue berjajar selesai dihias, rasanya seperti kue tercantik sedunia deh...*ampuun, bahasanya!* apalagi setelah di pak pake pita. Lebih hepi lagi ketika nerima bayarannya....hehehehehe....


Cakes all together....



Setelah dandan, siap deh berangkat....


"HAPPY HOLIDAY EVERYONE!!!!"


Animal Kingdom Cupcakes


Seneng deh menghias cupcake yang lucu-lucu. Kali ini bikin cupcake buat senang-senang aja. Selain pengen nyoba bikin figurine fondant, sekalian mau ngasih bonus buat pemesan pertama di Andrea Cakes nya kak Ika. Cupcakenya udah dibikin sama kak Ika sehari sebelumnya, sekalian bikin cake buat orderan. Jadi tinggal dihias aja. Sempat nyoba macem-macem papercup juga...yang gede...papercup solo... akhirnya yang dipakai yang pake papercup gold yang aku beli dulu... (semua dikirim sama pak Di dari Jakarta, sekalian sama cookie cutter dll... maklum, kali ini pulang kampungnya agak lama, ntar dibawa balik lagi...hihihihi *ogah rugi*)

Sebelum ke Jambi, sempat nyoba bikin figurin fondant di Jakarta. Awalnya susah banget, aku belajar pake buku clay (sama aja, cuma clay diganti fondant), petunjuknya gak jelas-jelas amat. Trus beli buku impor buatan Jepang di Kinokuniya plaza Senayan (sempet bikin si mas bete nungguin aku milih-milih buku), baru deh ngerti, soalnya ada gambar step by stepnya.



Setelah di Jambi, dicoba lagi, ternyata gak susah-susah amat bikinnya. Yang terpenting ngerti basicnya, namanya juga figurine lucu, jadi bentuk hewannya gak perlu mirip, yang penting gembul *ehem* dan bisa dimengerti jenis hewannya. Sayang, gak sempat bikin gajah, dan monyetnya lebih mirip beruang madu...hehehe.. Karena ini cuma buat bonus doang, menghias buttercream nya juga ngasal, soalnya keuber waktu (hampir gak jadi lho...). Well...I'll do better next time lah...

Kali ini resepnya pake buttercake 2 telur (cinnamon cake) nya NCC, buat buttercreamnya, aku pake mentega putih Australia dan susu kental manis (perbandingan 1 : 1), cepat dan enaaaakkk...



Nih resep cake nya :

BUTTERCAKE DASAR 2 TELUR

Bahan :
120gr mentega
½ sdt vanili
250 g gula pasir
2 butir telur
200 g tepung terigu
1 sdt baking powder
150ml susu segar



Cara membuat:
  1. Panaskan oven 180 derajat celcius.
  2. Kocok mentega, gula, vanili hingga mengembang dan pucat. Masukkan telur, kocok lagi hingga tercampur rata dan mengembang.
  3. Masukkan tepung dan susu secara bergantian, sambil diaduk hingga rata.
  4. Oven hingga matang (lebih kurang 30 menit untuk loyang kotak 22 cm, tinggi 3-4 cm).
  5. Angkat, dinginkan.

Tuesday, December 23, 2008

Lapis Legit




Baru : Untuk resep lapis legit yang lebih enak dan lembab dari pada yang ini, klik disini aja yaaa...

Kemarin udah janjian sama yu Yenni buat belajar bikin lapis legit. Gak tanggung-tanggung, janjiannya jam 8 pagi. Niaaaat banget... Walaupun janjiannya jam 8, tetap aja mulainya jam 10an, maklum, pake pemanasan dulu, membahas gossip mutakhir...whoa ha ha ha

Kenapa lapis legit? sebenarnya penasaran aja, secara aku doyan, apa lagi yang lembab dan rasanya "kenceng", yummmmy banget.... Sempat mau kursus, tapi sayang deh, soalnya aku cuma mau belajar bikin lapis legit biasa aja, sememntara kalo kursus, bikin lapis legitnya macam-macam, ada yang motif tikar, anyaman..etc.. Iiiiii, ribet! Nah, beberapa hari lalu, yu Yenni datang kerumah, langsung deh ditodong ngajarin bikin lapis legit. Alhamdulillah dia mau.... gratis lagi! *doyan gratisan* cuma beli bahan doang....sip lah!

Jadilah kita pagi ini belaja bikin, Yu Yen bawa anaknya, Maila yang masih 1,4 tahun dan ada Rani (adiknya yu' Yenni). Kak Ika, ikut melihat dan menghibur kita... hihihihihi. O ya, yu Yen datang bawa oven listrik yang bentuknya bulat, kalo gak salah namanya oven Bima. Asik kan kursusnya? yang ngajar bersedia repot....

Ternyata bikin lapis legit ribet, apalagi caranya yu Yen ini terbilang unik, mentega, putih telur, dan kuning telur di mikser diwadah terpisah, nanti baru disatukan. Yang nyebelin lagi ya ngelapisnya. Ampuuuuuuunnn.... Lama buanget.... Mana sedikit-sedikit dan harus ditungguin supaya gak gosong. Jadi ngerti deh kenapa harganya selangit. Selain bahannya yang seabrek-abrek, waktu yang tersita itu lho.... bener-bener gak bisa ngerjain yang lain.

Jadinya sih oke aja. lapisan bawah rapi dan tipis, itu yu Yen yang bikin, selanjutnya aku lanjutin, tebel dan gak rapi....hiks... hiks... Bagian atasnya, instead of sukade, aku pake keju (soalnya kak Ika gak suka sukade), rasanya enak. Cuma belum rapi aja. Yang terpenting dari belajar bikin lapis legit ini, aku gak penasaran lagi. Karena kue tipe ini gak bisa sekedar dibikin ngikutin resep, banyak tekniknya. Thanks to yu Yen, I finally got it!

Nah... Ini resep lapis legit yang di kasih yu Yen. Mungkin next time, tepungnya akan aku kurangi supaya lebih lembab. Cara pembuatan, aku gak ikut resep, tapi pake cara yu' Yen aja yang aku taruh di sini...



LAPIS LEGIT

Bahan :

30 btr kuning telur
4 btr putih telur
400 gr gula halus
175 gr terigu
550 gr mentega (butter + mentega 2:3)
4 sdm susu kental manis
1 sdm bumbu spekoek

Cara Pembuatan :

  • Kocok mentega sampai putih, sisihkan. Bersihkan whisk mikser, lap kering.
  • Kocok putih telur hingga benar-benar kaku, sisihkan.
  • Lalu kocok kuning telur dan gula halus, kocok hingga putih dan mengembang.
  • Masukkan kocokan putih telur ke adonan mentega, mikser dengan speed ter-rendah, masukkan tepung dan bumbu spekoek, terus dikocok sambil ditambahkan adonan mentega, masukkan susu, aduk terus hingga rata, sisihkan.
  • Masukkan adonan dalam gelas kira-kira 6 sdm (sebagai takaran).
  • Siap dipanggang di loyang yang telah dilapisi kertas roti dan dilapisi mentega.

Monday, December 22, 2008

Large Fancy Cookies


Demam kukis hias, memang sudah lama berlalu di milis, tapi selalu aja ada alasam buat bikin dan bikin lagi. Kali ini, aku bikin kukis ukuran besar. Aku udah punya cookie cutter ukuran besar dari dulu, tapi baru kepake sekali (waktu itu gagal total). Trus gak pernah kepake lagi. Lebih sering bikin kukis hias yang kecil-kecil supaya gak bosen menghias dan bisa dimasukkan toples. Karena udah diniatin, sampe bela-belain minta dikirimin cookie cutters dari rumah Jakarta. Ceritanya, kita mau ngasih anak temennya kak Ika yang pesen TCCC buat tgl 24 nanti. Itung-itung bonus lah.





Kita mulai bikin kukisnya kemarin, kebetulan temen-temenku SMA (Nur sama Della ) datang., lengkap sama anaknya masing-masing. Ya udah, kerjanya terpaksa dilanjutan kak Ika sendirian. Setelah mereka pulang, baru deh aku bantu lagi bikin icingnya. Baru pagi ini semua selesai di hias setelah begadang semalaman. Kita tidur jam 2 pagi ooiii.... Walaupun banyak kekurangan di sana-sini, tapi puas juga sih. Apa lagi, karena kita gak punya cetakan natal, terpaksa motongin adonannya secara manual satu persatu... Kak Ika canggih banget, adonannya digunting aja, walaupun hasilnya jadi "extra crispy" karena digiling sampe tipis banget...hehehehe...



Kalo aku suka deh liat baju-baju yang juga aku bikin dari pola kertas. Walaupun masih kelihatan kaku, lumayanlah, gak jelek-jelek amat... Sedangkan bentuk pohon natalnya sudah habis sebelum dihias, ada yang dimakan chacha (anaknya Nur) sama Dea, ada yang hancur karena ditekan-tekan sama those two little girls...yah, gak pa pa lah, yang penting mereka hepi.

Yang pasti, kali ini kita jadi lebih tau masalah konsistensi adonan dan pewarna. Memang kukis yang telah di hias harus segera dikeringkan di oven. Apa bila dibiarkan semalaman sebelum dipanggang, adonan akan menyerap icing, akibatnya, akan keluar seperi "pori" dari icing, icingnya jadi rapuh dan tidak mengkilap. Anyway, yang paling happy... Siapa lagi kalo bukan Dea yang udah gak sabar mau bagi-bagi kukis...

Monday, December 15, 2008

Triple Caramel Chocolate Cake

Ini TCCC yang di ceritain kemarin. Sebenarnya udah lama banget mau bikin TCCC ciptaan teh Uceu Orange Kitchen ini, penasaran aja, soalnya cerita soal cake yang katanya super-nyoklat ini udah kemana-mana. Nah, cuma aku yang belum nyobain. Malah duluan ketemu teh Uceunya waktu kursus chocolate decorating, resepnya malah belom nyoba. Masalahnya...ya, kalo bikin mau dikasihkan sopo ya, gak ada yang ulang taun nih, kalo temen di dpp mah malah banyak yang gak pernah ulang tahun seumur-umur...hehehehe... ntar bingung lagi kalo di sodorin kue buat tiup lilin....*kacian deeehh...* baru saat pulang kampung ini dimanfaatkan sebaik-baiknya buat nyobain resep baru. Walaupun dengan peralatan seadanya, yang penting, yang bertugas ngabisinnya di rumah selalu ada aja...namanya juga rumah singgah semua orang, bisa dijadiin tester gratisan tuh...whoa ha ha ha ha

Anyway, kemarin udah ok sama kak Ika, mau bikin TCCC buat dibawa ke penutupan arisan organisasi ibu-ibu "sibuk" yang diikutinya *hehe*. Ehh... ujung-ujungnya malah nambah jadi 2 cake. Satu full dan yang satu lagi di jadiin mini cake buat temannya. Pede banget yak! belum pernah bikin, udah berambisi bikin 2 loyang...buat dikasihkan orang lagi! Kemarin dari sore sampe malam sibuk deh bikin cake. Aduk sana sini dan sempet-sempetnya nyuruh supir, si Muji buat nyari coklat bubuk *kelupaan bo!!*.... setelah selesai sama cake nya, mulai nyiapin bahan-bahan ganache. Langsung aja dipanaskan dan dibiarin aja dingin dulu sebelum masik kulkas. Trus lanjut lagi bikin dekor coklatnya. Pokoknya semua ilmu kursus diterapin deh... sayang nya, mau bikin cigar gak bisa karena gak ada kape, dan mau bikin coklat gulung juga gak bagus banget, karena gak ada pipa paralon, pake botol aqua kecil, jadinya mepet dan gulungannya gak begitu bagus.





Tapi bikin mangkoknya berhasil dan bagus deh *narsis*... semua hasilnya dikumpulin aja, termasuk yang patah dan yang gagal, ntar di kreasikan sendiri. Abisnya, ngantuk buangeeet, capek nya gak ketulungan. Selesai aja udah hampir jam 11 malam.... niat amat yah! Trus telpon si mas, eh, malah bete. Gak tepat banget deh kayaknya waktunya dan akunya juga lagi mengurangi pembahasan, malah dibahas abis-abisan, ya udah lah...whatever will be, will be.

Jam 7 pagi di telpon kak Ika dari luar kamar...*busyet dah*... abisnya doi ngetok pintu, gak mempan, di sms tetap gak mempan....ternyata di telpon baru nyadar...hehehehe... langsung deh bangun n' join di ruang makan. Taunya kak Ika udah siap sama caramel syrup-nya dan aku bingung juga liat ganache yang keras dari kulkas, tapi setelah di kerok dan di diamin sebentar, teksture nya cukup deh buat di mikser. Semula semua berjalan lancar, walaupun terasa berat, dan mulai keliatan seperti ganache yang yummy banget, setelah semua di mixer, tiba-tiba miksernya mati. Aduuuuuhhh.... tapi setelah dilihat, kayaknya udah cukup dan isa buat dioles, ya sudahlah, langsung pake aja.

Menghiasnya sih asik, yang "makan ati" jari-jari tangan nih, rasanya mau patah menspuit ganachenya keluar. Hiasannya simple aja, pake spuit daun. Kak Ika menghias 1 mini cake, motif keranjang dan mini cake yg satu lagi juga aku decor gak begitu jauh beda sama kak Ika, maksudnya biar seragam gitu lho. Ditambah hiasan strawberry disana-sini, jadinya cantik juga. Komentar bang Iqbal juga bikin sakit jari hilang...hehehehe...


Ini mini cake yang di dekor sama kak Ika, simple tapi cukup yummy kan keliatannya?


Sayangnya, mini cakenya gak sempat ke foto pake kamera gara-gara setelah foto cake buat arisan, kamera nya "kesurupan" lagi, bergetar hebat *sebel banget deh*, terpaksa mini cakenya difoto pake hp, jadi fotonya seadanya aja ... hiks..hiks... masa sih, taun baru kali ini resolusinya kamera digital lagi...gak mutu banget dehh... gak maju-maju...whoaaaaa...

Anyway, karena udah gak kuat, potongan cake yang buat dirumah gak sempat di hias dan gak pengen juga *capek ooiiii...*, ada ide ntar orang rumah makan kue nya, self service aja... ambil cakenya, sirem caramelnya, dan sendokin aja ganachenya....HAHAHAHAHA....*ratu tega*


Kalo mini cake ini aku yang dekor, gak begitu beda sama kak ika yang selesai duluan, maksudnya biar keliatan hiasannya pake "standard" duilaaaaahhh....


Hasilnya? pulang arisan, kata kak Ika ibu-ibu itu pada bilang enak dan memang nyoklat banget, sampe ada yang nanya bahannya segala. Nah, kayaknya bakalan bikin lagi deh buat dicobain sendiri...supaya tau rasanya gimana sih...hehehehe...

O ya, makasih ya buat teh Uceu, buat resep TCCC nya. Teh Uceu ini sang mastermind di belakang terciptanya resep TCC ini, doi juga istrinya chef KW yang ngajarin kita kursus chocolate decorating. Teteh satu ini ramaaahhh oooiii!




TRIPLE CARAMEL CHOCOLATE CAKE (TCCC)
By : Uceu

Cake

Bahan : 10 btr Telur
150 gr Gula
1 sdm Emulsifier
140 gr Tepung terigu
60 gr Cocoa Powder
75 gr Dark Cooking Chocolate (DCC)
100 gr Margarine cair

1. panaskan margarine sampai mencair, masukan DCC, aduk rata, dinginkan
dan sisihkan.
2. kocok telur dan gula hingga putih mengembang.
3. Tambahkan emulsifier.
4. Masukkan tepung terigu kedalam adonan.
5. Tambahkan kedalam adonan campuran margarine dan DCC, aduk rata.
6. Masukkan adonan kedalam loyang yang telah dialasi kertas roti.
7. Oven dengan suhu + 170oC, hingga matang.
8. Keluarkan dari loyang, dinginkan.


Chocolate Ganache

Bahan :
500 ml Fresh Cream
500 gr Dark Chocolate
75 gr Butter

Cara membuat :
1. panaskan fresh cream dengan api kecil, matikan api.
2. Masukan dark chocolate (iris kasar), butter aduk rata.
3. Dinginkan dan siap untuk dipergunakan.


Caramel syrup

Bahan :
100 gr Gula
50 ml air 1
100 ml air 2

Cara membuat :
1. Panaskan gula dengan air 1 diatas api (masak sampai menjadi caramel)
2. tambahkan air 2 kedalam campuran caramel tersebut, masak dan aduk
sampai caramel mencair dan tercampur rata.
matikan api, dinginkan

Penyelesaian :

1. Cake di belah menjadi dua bagian.
2. Siram kedua bagian dengan simple syrup (aku gak pake) lalu caramel syrup.
3. Beri lapisan ganache di tengahnya setebal 1 cm, tutup kue dan lapisi dan hias dengan ganache lagi.

PS : Karena masih gak bisa bikin ganache pake whipped cream cair, untuk ganache aku pake whipped cream bubuk. Campur dengan air sesuai petunjuk didalam panci, masukkan mentega dan potongan coklat. Panaskan hingga cair dan rata (kalo aku di steam aja, supaya gampang ngaturnya). Diamkan dalam suhu ruang, lalu masukan kedalam kulkas semalaman supaya coklatnya "nendang". Besoknya di keluarkan, tekan-tekan dengan sendok, baru di mikse hingga lembut dan bisa di spuit.


Sunday, December 14, 2008

Bite-Size Fancy Cookies



Untuk memberdayakan cookie cutter yang udah bikin aku hepi banget, kali ini bikin fancy cookies beneran aaahh.... kebetulan aku udah pernah ikutan kursus kukis hias di matraman, dan setelah kursus cuma sempat di praktekan 3X . Pertama gagal total, kedua berhasil, ketiga lebaran Idul Fitri kemarin, gagal lagi. Kali ini harus jadi donk, kan semangat buat nyobain cetakan baru. So, 3 hari yang lalu, mulai deh bikin kukisnya.

Bikinnya pake resep kukis tulang nya Alm. Mba' Ruri, karena si Umi punya sisa 6 kuning telur, bikinnya 1,5 resep dah. Nyetak kukisnya, ampuuuunnn....lama banget! kan kecil-kecil gitu lhooo.... Mana peralatan terbatas (namanya juga lagi liburan), tapi selesai juga di cetak bareng kak Ika. Masalah lain datang, manggangnya pake otang (oven-tangkring), terpaksa dibolak balik biar matangnya rata, tetap aja ada yang semi-gosong...hiks.. karena udah maghrib, rencananya di selesaikan besoknya, tetep aja gak jadi, kecape'an...*alasan*. Besoknya, mau menghias kukis malah kedatangan tamu, ya udahlah, kukis tanpa di hiasnya di jadikan suguhan (kasian lihat tamunya makanin kue sisa lebaran yg udah lama bangeettt...whoa ha ha ha). Trus kemarin juga mau di hias, tapi harus beli telur dulu, eeehh....malah jadi jalan ke mal. Kak Ika udah tak stop ngemil kukisnya, supaya bisa di hias hari ini!! *sadis*


Kukis yang belum dihias... letakkan ditempat yang aman, atau lenyap sebelum dihias...

Akhirnya, hari ini di hias juga. Walaupun kuenya udah mepet banget. Tapi karena kak Ika tetap semangat buat belajar kukis hias, ya udah lah, di bikin aja. Waktu ngocok putih telurnya sempat persimis juga, takut gagal lagi, tapi alhamdulillah, berhasil dan konsistensi nya pas. Sekarang baru mengerti kenapa lebaran kemarin gagal, icingnya seperti tidak bisa diatur. Ternyata kurang lama ngocoknya, dan selama pengocokan, harus diputar-putar supaya udara masuk, pokoknya udah ahli deh sekarang.... *over-confident*


Icing yang sudah diberi warna, dimasukan plastik segitiga, siap untuk digunakan.


Ada sedikit "kebablasan" sih, waktu mau ngeringin icingnya di oven, si Umi udah di wanti-wanti supaya gak nutup pintu oven, trus suhunya juga rendah aja. Eeehhh...aku-nya malah kelupaan gara-gara ikutan bang Iqbal makan durian *doyan sih!*...sekali ingat, langsung lari ke dapur. Sampe dapur malah tambah bengong ngeliat oven koq ditutup.... ternyata sama Icha (keponakan dari sepupu) yang kebetulan lagi main ke rumah malah di tutup. Yaaaahhh... untung yang kekuningan cuma dikit, yang lain warnanya tetap cantiklah.... untuk rasa, udah dicoba sama Sonia (keponakan ku) dan Icha, katanya enak tuh. Syukurlaaahh... agak gak rela juga sih kuenya dimakan mengingat menghiasnya udah makan waktu....hahahaahaha...


Niiihhh...tampang kak Ika lagi serius menghias kukis, yoi...supaya gak rugi kursus with bibi Lia nya....


Sayangnya karena kukisnya dikit, icingnya masih seabrek-abrek, sayang banget. Kayaknya bikin lagi aja deh. Bisa bikin yang gede, tapi cetakan gak ada, kecuali kalo mau curving sendiri...humm.... menarik! tapi liat ntar deh, mana sore ini rencananya mau bikin TCCC buat di bawa kak Ika ke acara organisasinya... so, just wait and see...

Anyway, Alm. mba' Ruri memberi nama kue tulang, karena pada waktu itu, dia menggunakan cetakan berbentuk tulang, ini resepnya :




Kue Tulang

Source : Ruri Hujiansyah


Bahan kue :

300gr mentega
100gr gula halus
4 btr kuning telur
500gr tepung terigu
1 sdm maizena
1 sdm vanilla

Cara membuat :
  • Kocok mentega dan gula halus hingga lembut, masukkan kuning telur, kocok hingga rata.
  • Masukkan terigu, maizena dan vanila, aduk hingga rata.
  • Giling adonan dengan rolling pin, cetak sesuka hati.
  • panggang hingga matang.

Bahan Icing :

4 btr putih telur
500 gr gula halus
1 sdm jeruk nipis

Cara membuat :

  • Kocok putih telur hingga berbusa, masukkan gula halus dan air jeruk. terus di kocok hingga mengental dan berbentuk krim.
  • Bagi adonan sesuai dengan jumlah warna yang di inginkan, beri warna, aduk rata. Masukkan kedalam plastik segi tiga, siap digunakan.




Saturday, December 13, 2008

Small Cookie Cutters


Finally, I found it!


Sejak ikutan milis, selain jadi rajin nyoba bikin kue maupun masakan, aku jadi punya hobby baru, yaitu hunting peralatan dapur mulai dari pasar Senen sampai luar negeri, supaya lengkap. Apalagi yang unik dan lucu... tapi harus tetap ada fungsinya lho... (kalo gak berfungsi, nambah sampah aja....). Nah, udah beberapa hari terakhir, di milis NCC pada sibuk ngomongin cookie cutter tema natal dan yang paling banyak dicari, cookie cutter yang ukuran kecil (supaya bisa masuk ke toples). Aku sendiri gak ngerayain natal, tapi ikut semangat juga membaca postingan teman-teman milis yang ngebahas cookie cutter ini. Apalagi, sekarang dollar lagi naik-naiknya, maklum dah, banyak peralatan membuat kue yang harus di impor segala, jadi gak heran kalo stok nya di pasaran mepet banget. Kalo aku sih udah punya cookie cutter lucu, tapi yang besar-besar kalo yang kecil, paling cuma cetakan kue biasa.

Eeehh....emang kalo rejeki gak kemana-mana, giliran pulang kampung, aku justru nemu cookie cutter kecil-kecil keluaran Wilton di toko bahan kue biasa di daerah pasar. Semula cuma mau beli bahan buat bikin bolu kukus di dusun sama kak Ika. Karena kak Ika ngeliat cetakan yang bergantungan, aku ngeliat logo wilton di salah satu yang di gantung...lhaaaa ternyata! aku nemu cookie cutter mungil (bite-size) di sana! ada yang serial, ada yang satuan. Yang jual langsung tak suruh keluarkan semuanya, kalau ngeliat bentuk nya (kemasannya udah jelek banget, mana berdebu lagi!), kayaknya udah lama di gudang mereka for ages. Jangan-jangan cetakan itu nangkring di gudangnya sejak gua SD, soale toko itu ngetopnya waktu jaman SD dulu...hehehehe..Bayangin, yang jual aja nanya "buat apaan sih mba?"...hehehehe

Yang serial, masing-masing isinya 5 biji, aku beli tema natal, baby shower, beruang dan binatang. Yang satuan aku beli semua *lapar mata* ada ikan, kucing, lokomotif, anjing, kupu-kupu, gajah dan anak perempuan (sayang, anak laki-lakinya gak ada). Harganya juga murah banget deh rasanya. Pokoknya happy!

Beberapa hari setelah itu, kita ke toko itu lagi, langsung ngeliat ke gantungannya, ternyata ada lagi yang di gantung sama penjualnya, cookie cutter serial paskah, ada kelinci, telur dan tulip segala, langsung deh di samber sekalian. Aku ama kak Ika udah sepakat, kalo kesana lagi akan ngeliat ke dinding, siapa tau yang punya bersih-bersih gudang lagi dan ada temuan baru lagi....hehehehe

Beneran deh, buktinya, tadi pagi tadi malah dapet bentuk baru, beruang gembul, bebek mandi dan dinosaurus... seru!


Ini temuanku hari ini, not bad kan??....*proud of myself*




Thursday, December 4, 2008

Strawberry Cream Cheese Tartlets



Di kulkas ada strawberry beku, cream cheese dan whipped cream yang semua sudah saatnya di habiskan atau akan rusak dengan sendirinya ... sayang banget kan, selain harganya gak murah, mubadzirlah yaaawww....akhirnya bikin pie strawberry aja. Kebetulan aku sukaaaaa banget sama pie crustnya bu Fat yang buttery itu. Dari minggu lalu pengen pie crustnya, tapi aneh juga kalo bikin pie crust buat camilan doang...so strawberry pie is the answer!!

Semula, mau bikin pie strawberry pake vla, tapi setelah di-defrost, straberrynya jadi ciut dan gak fresh lagi. Mana rasanya asem ampun-ampunan deh. Trus cream cheesenya mau diapain donk??... akhirnya ada ide strawberrynya di jadiin kayak selai aja, ditambah gula biar manis (kayak gua...whueeekkk!!!)

Basenya pake cream cheese, tapi masih ada sisa whipped cream juga...udah deh, masukin aja semua. Anyway, ini pie terpanjang proses pembuatannya, kenapa? well, pertama waktu mau bikin kulit pie-nya, aku mau bikin yang bagus, adonannya digiling aja pake rolling pin biar ketebalannya sama. Tapi gak punya ring cutter kayak yg dibeli mba' wie waktu kursus chocolate decorating. Hum.. Tapi kayaknya di mal kalibata ada cookie cutter besar, siapa tau bisa di pake buat kulit pie. Langsung deh telpon si mas minta di temenin ke mal sorenya, seperti biasa, di mal jadi gatel liat cetakan pie yang bentuknya kayak perahu. Humm...boleh juga nih, namanya bisa jadi tartlets instead of pie.... kesannya lebih menjanjikan gituuu...hehehehe...




Sampe rumah, udah capek, boro-boro mau bikin pie... besoknya, mau bikin crustnya dulu, eeehh...malah harus ikutan rapat, yo wis lah, buru-buru bikin, ternyata, cookie cutternya gak pas kalo dipake motong adonan yang pas buat cetakan baru (ya jelaslah, cookie cutternya bulat, cetakannya kayak oval gitu....duilah!), akhirnya pake cara ngasal lagi, ditekan-tekan aja, ada yang tebal...ada yang tipis...udah deh, kepepet ini... setelah selesai semua (dapet cuma 14 biji)..masukin ke kulkas aja, gak sempat di oven lagi...

Malamnya, sambil ngobrol sama tante ana, baru deh di panggang. Trus dikulkas lagi deh... Besoknya, masih harus rapat lagi (yahhh...namanya juga ikutan membantu mendirikan ormas baru)...cuma sempat bikin strawberry jam aja...masukin lagi ke kulkas... Nah, baru sekarang bisa di susun semua. Bikin cream cheese basenya, trus di spuit di atas crust (kapok pake sendok waktu bikin pie buah dulu, gak rapi), trus saus strawberrynya...cantik deh, tapi kayaknya lebih oke kalo pake coklat juga, jadi deh nge-tim DCC.... di masukan ke plastik, dilubangi dan di semprot ke pie...zig zag adza... hasilnya... puas buanget!!! bentuknya menarik dan rasanya uenaaaak rek!!! *narsis*.... suka banget rasa cream cheese dan straberrynya yang menyatu. Humm... kayaknya akan bikin lagi deeehhh!!!





STRAWBERRY CREAM CHEESE TARTLETS


Bahan :

2 cups strawberry yang di cincang kasar (atau di blender kasar, biar "strawberry"nya keliatan)
1 cup gula (sesuaikan dengan keasaman strawberry)
100 ml air
1 sdt vanilla
2 sdm tepung maizena, larutkan dg sedikit air

Cream cheese filling:

200 gr cream cheese
2 cups whipped cream

Dark cooking chocolate, cairkan.
Pie crust (aku pake resepnya bu Fat di website NCC)

Caranya :

  • Dalam panci, masukkan strawberry, gula dan air, panaskan hingga mendidih, sambil diaduk rata , tambahkan vanilla, aduk rata. Masukkan larutan maizenna, aduk hingga bening dan mengental. Angkat, dinginkan. Siap digunakan.
  • Campur semua bahan fillings dalam wadah, mikser hingga rata dan creamy. Siap digunakan.
Penyelesaian :

Isi pie crust dengan bahan fillings, tambahkan dengan strawberry, dan hias dengan coklat cair (kalo ribet mencairkan coklat, cukup diberi serutan coklat). YUMMM!!!


Sunday, November 30, 2008

Chicken Rice With Smoked Beef Casserole


Hepi deh!
Ceritanya kemarin sempat terbengong-bengong sebentar abis download myspace buat blackberry, ternyata ada message dari Dustin yang nanyain, bener gak kalo aku pernah exchange student di Greencamp, Marion, Ohio. Terakhir aku ketemu dia tahun 1994-1995...wuiiihhhh...udah lama buanget....dan yeah...gua udah tua banget! *sedih*

Anyway,
Si Dustin adalah anak terakhir dan satu-satunya laki-laki dari keluarga angkat (host family) ku waktu di Ohio. Mereka punya anak 4, masih kecil-kecil, yang paling tua kalo gak salah waktu itu kelas 4 atau 5 SD. Dustin sendiri, umurnya antara 5-6 tahun. Sayangnya, aku gak lama sama mereka, karena pindah ke Minnesota, paling 6 bulanan lah, tapi banyak kenangannya deh, ada yg menyenangkan, ada yang nggak...mulai dari yang gua ngantuk dan dingin setengah mati karena harus nunggu bis sekolah jam 6 pagi disaat salju berjatuhan (rumahnya jauh banget dari sekolahku), dan tiap pulang sekolah, aku harus ngatur strategi untuk lari kencang masuk rumah biar gak diuber-uber sama si Elmer, anjing mereka, yang entah kenapa tiap liat aku mau nyerbu aja. Katanya dia gak gigit sih, cuma aku jijay aja sama anjing. Pokoknya hebohlah...

Nah, tadi balasanku di balas lagi sama Dustin, katanya dia masih ingat sama aku, soalnya pernah aku bikinin kodok kertas...hehehe (itu masih jadi senjataku sampe sekarang kalo ada anak kecil yang susah dibikin diam) dan aku pun ingat dustin karena dia kalo ngomong masih cadel, sedangkan aku waktu itu bahasa Inggris-nya fresh dari Jambi, jadi sama-sama gak nyambung...*kaciaaaannn deeeehhh*

Aku akan selalu ingat mereka, soalnya mereka yang petama kali ngajarin aku tentang Amerika. Di rumahnya aku baru tau microwave pertama kali, saking noraknya, aku pernah bikin microwave-nya berasap. Abisnya, yang mestinya cuma 5 detik, aku tekan 50 menit! sukses deh gosyong. Disana juga aku baru ngerasa jadi anak paling tua, gimana ngurusin 4 orang yang kecil-kecil sama sifatnya masing-masing.

Pernah, mereka ditinggal ortu-nya berantem entah kemana (memang pasangan muda sih, kalo gak salah, ibunya aja waktu itu baru 24 tahun), aku yang baru umur 16 tahun, bingung banget karena selain gua laper, anak-anaknya juga belom pada makan. Dengan sok yakin aku mau ngerebus telur aja, eehh...airnya mendidih, aku malah panik. Gagal total pokoknya. Untunglah, mereka sepertinya sudah biasa, mereka buka sayuran kaleng, masukin ke mangkok dan di microwave aja, makannya pake garem sama merica tok, sekedar untuk menahan lapar. Aku masih ingat wajah Dustin yang ngunyah kacang panjang kalengan dengan wajah terpaksa. Duuuhh...aku ngerasa bersalah banget deh, tapi gimana lagi, walaupun aku udah 16 tahun, di Indonesia, kan banyak pembantu...kedapur aja gak pernah.


Ayam dan smoked beef nya di susun rata diatas nasi, supaya yang makan kebagian semuanya...




Setelah disusun, tuangi saus dan ditaburi parutan keju yang banyak, siap panggang...lebih enak lagi pake keju mozzarela, tapi yang ada keju kraft doang, yaa...tetap enaaak!


Aku bikin casserole ini karena ingat Dustin. Seandainya waktu itu aku bisa, pasti mereka aku buatin. Gizinya lengkap dan anak-anak pasti suka. Tapi aku puas, karena sekarang Dustin udah mau tamat SMA dan dari foto-fotonya, kayaknya dia happy dan siap kuliah... walaupun buat ku, dia masih anak kecil yang suka masuk ke kamarku cuma buat nyari permen atau coklat yang aku bawa dari sekolah.

Ini resep dasarnya dari host Dad ku yang di Minnesota yang di tulis di buku ku (doi takut kalo aku kelaparan...hahahaha). Kalo di resepnya pake soup kalengan, di sini aku bikin sendiri (basicnya sama aja sih) dan ditambah smoked beef. Bikinnya praktis dan cepat, rasanya yummy buat yang suka rasa keju. O ya, kalo ada broccoli, bisa dicampurkan saat susunya di panaskan sekalian.... potensi menggagalkan diet?? YUP!!




Chicken Rice With Smoked Beef Casserole

Bahan :
2 potong dada ayam (kalo aku dipotong kotak, supaya cepat matang)
6 lembar smoked beef panjang/beef bacon, potong sekitar 5 cm
300 ml susu segar
1 sdm merica hitam
1/2 - 1 bawang bombay, iris kasar
3 siung bawang putih, cincang halus
1 btr telur
1 mangkok kecil nasi matang dingin
2 - 3 sdm butter (aku pake minyak zaitun/olive oil, lebih sehat)
garam secukupnya
keju parut

Caranya :
  • Olesi wadah casserole dengan butter/olive oil, susun nasi hingga menutupi seluruh dasar wadah (gak perlu tebel, ntar jadi nasi panggang). Sisihkan.
  • Panaskan sedikit olive oil di wajan, panas kan potongan ayam, cukup sampai sedikit kecoklatan. Sisihkan.
  • Dengan wajan yang sama, tambah sedikit olive oil, masukan bawang bombay, bawang putih, tumis hingga layu, masukan merica hitam, tambahkan susu dan telur, aduk sebentar, beri garam secukupnya. Biarkan mendidih. Matikan api.
  • Susun ayam dan smoked beef berselang-seling diatas nasi. Tuang saus krim, rata ke semua bagian. Taburi dengan keju parut.
  • Panggang di oven 30-40 menit. Sajikan.
PS : Supaya telur tidak berbutir, sebelum dimasak, ambil sedikit susu dingin dan kocok bersama telur, baru dimasukkan kedalam susu hangat. Ooops.... casserole ini gak bisa di potong, jadi makannya harus diambil dengan sendok besar dan dimasukkan ke piring. Messy...but yummy.

Enjoy!

Friday, November 28, 2008

Almond Chocolate Truffles

Di kulkas masih punya ganache lumayan banyak, sisa bikin Opera cake yang gagal beberapa waktu yang lalu. Aku udah punya banyak rencana mau diapain ganachenya, semula mau di bikin isian pralines lagi...(bosen, yang makan cuma gua sendiri)...trus mau di bikin cupcake... (wah, bisa gagal rencana bikin cupcake warna-warni)... trus mau dibikin pudding... (ribet kalo harus nge-vla, kalo gak pake vla, jadinya ager-ager coklat aja *biasa banget*)...

Akhirnya, ku bikin truffles aja... sekalian ngabisin sisa bahan yang ada...lagian, aku sukaaaaaaa banget truffles-nya Dapur Coklat, sayang si mas suka ogah kalo diajak ke sana, secara dia emang gak suka yang manis-manis....*nasib*

Ubek-ubek kotak ajaib, tempat aku menyimpan semua perlengkapan, ketemu almond bubuk, tinggal dikit, paling gak nyampe 150 gr. Jadinya bikin almond truffles deh... sempat mikir, ntar dimasukin rhum juga, tapi agak ragu sama ke-halal-annya, walaupun imitasi. Takut ntar di makan Nga Faisal atau si mas, ntar panjang urusannya kalo mereka bete abis makan truffles yang ada rhum-nya...hehehe

Bikinnya gampang deh, gak bisa dibikin gaya resep nih, soalnya kira-kira aja. Don't worry, kemungkinan gagalnya kecil buanget....asyik kan!




Almond Chocolate Truffles

Bahan :

-Ganache
-Unsalted butter
-Almond bubuk
-Rhum/kahlua/cointreau (optional)
-Coklat bubuk/kacang panggang cincang/mesis

Caranya :

Panggang almond bubuk diatas wajan hingga sedikit kekuningan, angkat, sisihkan.

Letakkan ganache dan unsalted butter didalam mangkok, dan panaskan diatas panci berisi air mendidih diatas kompor, aduk hingga licin, angkat.

Masukan almond yg sudah dipanggang, aduk rata. Masukkan ke dalam kulkas selama 1 jam hingga mengeras dan dapat di bentuk (kalau menggunakan alkohol, ditambahkan ketika adonan sudah mencapai suhu ruang, masukkan kembali kedalam kulkas). Bulat-bulatkan adonan truffles, gulingkan ke dalam coklat bubuk/mesis/kacang. Jadi deeeehhh....



Bisa juga truffles nya di lumuri coklat cair, baik itu dark, milk ataupun white chocolate buat coating. Caranya, setelah coklat dicairkan, celupkan aja truffles, trus angkat dan diamkan hingga mengeras. Walaupun gampang, aku terlalu malez, jadi cuma dilumuri sama coklat bubuk dan mesis aja...hehehehehe

Thursday, November 27, 2008

Thai Mango Squid Salad


Masih dalam suasana "ngabisin mangga muda", Siang tadi bikin salad mangga dan cumi a la Thai. Semula cuma mau masak cumi saus mentega aja. Masih ke inget nyomot cumi menteganya si mas waktu makan di Solaria *hehehe*. Tapi di tengah-tengah jadi bikin salad ala Thai aja deh, kebetulan mangga muda di depan masih buanyak....

Waktu kuliah di Inggris, aku tinggal di asrama kampus Williams hall, nah, kalo makan malam, penghuninya (yang mayoritas mahasiswi Asia), kita pada ngumpul di dapur yang gede, masing-masing bikin makan malam dan nanti di makan sama-sama di meja makan panjang dan saling icip-icip...(duuuuhh, jadi pengen kuliah lagi!). Nah, aku punya temen deket dari Thailand, Jan. Anaknya suka masak masakan Thai yang enak-enak dan gampang di "terima" sama orang Indonesia. Pernah dia bangunin aku tidur buat makan karena dia masak sayur, kirain sayur apa, gak taunya sayur asem, cuma namanya aja yang beda...tau gitu gak bangun dehh...hehehehe... (maklum, lidah Sumatra)


Anyway, biasanya aku masak yang praktis aja, goreng ayam pake tepung bumbu yang di kirimin almarhumah ibuku dari Indonesia....walaupun kesannya aku gak bertanggung jawab banget di banding masakan temen-temenku yang canggih-canggih, mereka pada suka tuh ayam goreng tepungku....*ngeles*... Setelah selesai masak, aku keliling2 dapur (kompornya ada 4) liatin anak lain masak, ada yang dari China, Hong Kong, Taiwan, Philipina, Korea, dan Thailand. Dari merekalah aku diajarin bikin telur pindang pake air teh, kimchi pake sprite (gak nyangkaaa...) dan dari temen Thai-ku, aku belajar banyak bikin masakan Thailand. Thai salad adalah salah satu yang aku suka. Pada dasarnya, dia ngajarin aku bikin kuah salad, campuran saladnya bisa apa aja. Bisa ayam rebus, soun, jamur, ikan, udang, sapi...begitu juga sayurnya, direbus aja.....buanyak deehh variasinya....

Kali ini aku bikin mangga sama cumi, kebetulan aku juga beli agar-agar strip di supermarket, penasaran pengen nyoba siapa tau bisa jadi menu buat diet (yang sejauh ini belum berhasil aku lakukan, selalu jebol....beraaaatt boooossss... *suara si mas*), ternyata enak juga lho, gak ada rasanya, kayak soun, tapi texturenya asik, kenyal-kenyal.

Ini resepnya, waktu mau mengaduk sausnya, masukkan sedikit-sedikit. Karena ada yang suka saladnya asal lembab aja, ada juga suka yang basah (kayak punyaku ini). Kalo mau ada variasi rasa, bisa di tambah kacang goreng yang di hancurkan.



Thai Mango Squid Salad

Bahan :
200 gr serutan mangga muda
1 cumi-cumi besar, bersihkan, potong dan rebus sebentar tiriskan.
1/2 cup agar-agar strips, rendam dalam air 20 menit, tiriskan.

Saus :
4 sdm kecap ikan Thai (aku pake merk squid)
2-3 sdm air jeruk nipis
2 sdm gula
2 sdm air
5 btr cabe rawit (bisa ditambah dan dikurangi sesuai pedas yang di inginkan), cincang kasar.
2 siung bawang merah, iris tips

Caranya :
Campur semua bahan saus dalam mangkuk, aduk rata. Diamkan selama beberapa menit agar menyatu. Siram dan aduk ke dalam bahan salad sebelum di sajikan.

Rasanya asem-asem seger gitu, dan ini cukup untuk 3-4 orang...

Tuesday, November 25, 2008

Es Serut Mangga


Karena harga mangga lagi murah dan buanyak, temen-temen milis NCC, ngadain Mango Week. Seperti biasa, aku semula semangat buanget buat ikutan, semua resep yang bisa di modif pake mangga udah di siapkan, tapi akhirnya, sampe Manggo Week udah mau abis, masih belum di bikin juga. Ada aja masalahnya, gak sempatlah, mendadak mesti ketemu oranglah sampe mangganya keburu abis dimakan keponakan...hehehhe

Akhirnya, kali ini aku bikin juga dengan bahan mangga (emang mesti nunggu kepepet dulu..). Bedanya, bukan mangga matang yang selalu menggairahkan, tapi mangga mengkal dari pohon mangga di depan rumah.


Pohon mangga ini ditanam almarhum abangku, bang Sadat dulu. Beliau menanam 2 jenis mangga. Yang satu ini baru berbuah kali ini dan gak tau jenis mangga apa. Pohonnya pendek, tapi buahnya besar-besar banget, malah ada yang sebesar pir singo korea. Bentuknya bulat, ada yang bilang mangga apel, karena bentuknya bulat kayak apel. Wanginya unik, kayak mangga gedong, tapi ukurannya jauh lebih gede dan warnanya hijau. Dagingnya putih, kering dan padat. Gak tau ya, kalo mateng manis apa gak. Kali ini aku petik aja sama Tona, karena pohonnya pendek, buahnya lumayan mengganggu kalo mau parkir mobil. Lagian gemes ngeliatnya, pengen metik aja.



Semula aku mau bikin manisan mangga. Tapi akupun juga gak doyan amat sama manisan buah, cuma dari pada kebuang ya udahlah, di kupas dan diiris aja. Pas udah diiris semua, buka blackberry browser, berubah pikiran deh, bikin es mangga aja. Kayaknya lebih seru dan pasti segar. Mangganya langsung diparut lagi, pake parutan keju dan parutan microplane. Ternyata serutan microplane hasilnya lebih menarik dan lebih cepat. Akhirnya, berguna juga tuh parutan, padahal belinya impulsive aja, gara-gara nonton Rachel Ray marutin keju buat Oprah...whoa ha ha ha

Ide resep ini aku bikin setelah ngeliat beberapa resep online, tapi ada yang aku rubah dan aku tambah sesuai dengan taste ku sendiri. Ini resepnya :



ES SERUT MANGGA

Bahan:

650 gr serutan mangga muda
300 - 400 gr gula (sesuaikan dengan keasaman mangga)
1/2 sdm Vanilli
1 sdm garam halus

Caranya:

Campur mangga dengan garam, aduk rata, diamkan selama 15 menit. Lalu bilas dengan air matang, tiriskan. Masukan kedalam mangkok.

Campurkan gula dan vanilli kedalam mangkok mangga , aduk rata, hingga benar-benar tercampur. Simpan dalam kulkas semalaman.

Penyajian:

Ambil sekitar 2 atau 3 sdm manisan mangga ke dalam gelas. Beri air dingin, aduk rata, beri es batu. Tambahkan buah leci kalengan bila suka.

Minum deehh...

Sssttt...Ini udah dicoba si mas sebagai customer pertama... (karena Tona dah balik pagi tadi, cuma dia yang bisa dijadiin objek penderita...hihihi), dan kata si mas, enak tuuuhh... (Padahal aku juga baru nyicip bareng dia itu, dan aku juga suka!!) Siiiip laaaaaah!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...