Search This Blog

Saturday, November 23, 2019

Chui Kao So


Hello....
Asli dah kali ini beneran ga ada alasan kenapa gak update-update blog. Selain waktu, aku juga udah memulai kegiatan baru yang menyita waktu, juga dua anak kecil, Ava dan Eijaz yang sudah mulai bisa bermain dan berantem bersama....hihihi...kadang-kadang geli melihat kelakuan mereka. Kalau dekat bawaannya berantem. Adaaaaa aja yang bikin mereka ribut. Tapi kalau berjauhan, mereka saling mencari. Baik kakak sama adik, selalu ingat satu sama lainnya. Oooh...siblings love.... menyenangkan banget kalo bisa santai sama mereka. Betul-betul menyenangkan hati...semoga anak-anakku selalu sehat dan panjang umur. Amin.

Selain itu, sekitar sebulan yang lalu Papaku juga terkena stroke ringan :-( Sediiih banget. Tapi Alhamdulillah sekarang kondisi Papa sudah jauh membaik. Tapi tentu saja kami anak-anaknya masih mengkhawatirkan kondisi kesehatan Papa. Jadi sekarang Papa istirahat saja di rumah Jakarta. Memang orang tua itu luar biasa ya. Sebentar saja tidak ada ditengah kita, rasanya dunia seperti jungkir balik. Mohon doanya ya semoga Papaku segera pulih seperti sedia kala dan selalu sehat agar bisa lebih lama bersama kami ya. Amiin....


Well, back to kue-kue...
Kali ini aku mau posting kue kering yang sempat viral (ehem...ketauan aku suka ikut-ikutan yang lagi musim aja...hehehehe). Kue Chui Kao So pake resepya mba Riyas Irmadona. Walaupun video pembuatannya sudah bertebaran di youtube, tapi tetap aku masukkan ke blogku ini untuk dokumentasi. Soanya aku suka bangeeeeeeetttt..... bikinnya simple tapi hasilnya yummy. Lumayan banget buat nambah varian kue kering lebaran. Rasanya seperti makan cookies yang mengandung kacang, tapi sebenarnya gak mengandung kacang sama sekali. Gak ada yang aku rubah dari resep mba Donna ini, karena udah oke banget. Paling aku pernah ganti taburannya. Gak ditaburin wijen, tapi aku taburin kacang tanah cincang. Rasanya enak juga. Tapi tetap, Kuenya adalah bintangnya. Adonannya udah enak banget, tanpa taburanpun oke.

Konon katanya asal kue ini dari Cina (well.. dari namanya juga udah jelas) dan sudah sering juga dibuat oleh saudara-saudara kita yang keturunan Cina di Indonesia. Gak tau deh resep aslinya seperti apa. Ada yang dicetak besar, jadi satu saja sudah cukup untuk beberapakali gigitan, ada yang dicetak kecil untuk disimpan ditoples. Ada yang bilang mestinya gak pake baking soda, ada juga yang pake. Nah di resep yang ini justru baking soda yang membuatnya beda dari kue lainnya. Kuenya jadi renyah...apalagi kalau pake gula pasir biasa, rasanya jadi krenyes-krenyes. Kalau mau kue yang teksturnya halus, bisa gunakan gula halus. Tapi saranku, kalau pertama nyoba, coba deh bikin pake gula pasir....rasanya jadi seperti sugar cookies.


Untuk mencetak, of course jiwa pemalasku memilih cara yang gampang. Tinggal dibulatkan, lalu ditekan dengan pantat gelas. Beres. Yang penting nekannya pake perasaan supaya gak gepeng banget, jadi jangan ditekan mati-matian apalagi pake tenaga dalam. Gak perlu. Namun, sebenarnya cara yang diajarkan mba Donna ini ada benarnya juga. Retak-retak dipinggirnya bikin cookies bertambah renyah. Walaupun sepertinya gak masalah juga kalau adonannya mau dicetak.....tergantung mood dan rajin apa tidaknya aja...hehehehe....

Aku juga coba panggang dengan 2 tingkat kematangan. Pertama sampai kuning keemasan dan kedua aku coba sampai kecoklatan seperti kue chui kao so pada umumnya. Ternyata aku lebih suka yang sampai kuning keemasan. Rasanya lebih creamy dan buttery. Jadi tergantung selera saja, sama enaknya koq.

Naaah....ini resepnya yaa...


CHUI KAO SO
By. Riyas Irmadona
Bahan :
200 gr terigu
75 gr gula pasir
100 ml minyak sayur
1 btr kuning telur untuk adonan
1 btr kuning telur untuk olesan
50 gr butter
1/4 sdt baking powder
1/2 sdt baking soda
Sejumput garam
1 sdm air
Wijen putih + hitam untuk taburan

Caranya :
- Larutkan 1/2 sdt baking soda kedalam 2 sdm air (nanti yang dipakai hanya 1 sdm).
- Campur gula pasir, terigu, butter, baking powder, minyak, dan 1 btr kuning telur.
- Masukkan 1 sdm air baking soda. Aduk rata adonan sampai bisa dipulung.
- Bulat-bulatkan, lalu digepengin. Lalu oles dengan kuning telur yang sudah diberi garam sedikit. Taburi wijen.
- Panggang 15 - 17 menit dengan suhu 175°C (api atas bawah).

Tuesday, March 19, 2019

Bolu Sukade




Aiiihh...rempong bener ya jadi mak-mak. Adaaaaa aja yang jalan diluar rencana atau ada aja hasil yang gak sesuai harapan. Kemarin rencana mau ngantar Kakak les renang (yang memang karena kesibukanku, Kakak kelamaan udah gak les...hiks!) malah aku mesti ke kondangan. Hari ini udah mau ngantar Kakak les di sekolah, malah mesti nungguin tamu. Mana Kakak pake acara ganti supir pulak....halaaah.... hum...tapi gimanapun bahagia deh rempongnya mak-mak daripada jaman single dulu, rempong gak jelas...(toh waktu masih single aku juga tetap jarang update blog...hehehehe). Bahagianya ngelihat si Kakak udah punya prinsip dan sudah tau apa yang dia mau. Sedihnya, Kakak tumbuh cepat banget....hiiiks....sorry curcol, dilemma Mama masih belum bisa move-on my little Princess udah mau masuk SD ajaaaa....*tears*...

Naaah...sebelum urusan kehebohan yang ribet siang ini, pagi tadi abis Kakak berangkat sekolah, aku paksain dah bikin bolu. Ntah kenapa dari kemaren kepikiran terus sama bolu sukade jadul gitu. Jadi keingat sedapnya bolu sukade jaman SD. Suka ada didalam kue gratisan kalo ada acara di sekolahan... Jaman itu blom pake kotak, kuenya cuma dimasukin kedalam plastik, diberi tisu makan diluarnya trus di staples. Sukaaaa deh..... Sayangnya bolu sukade seperti terlupakan gitu. Kalah pamor sama bolu marmer, padahal mereka satu angkatan kayaknya...hehehe... Makanya kemaren pas mampir ke supermarket, langsung beli sukade. Untung supermarketnya lumayan lengkap bahan kuenya. Sayangnya almond bubuk di Jambi lagi pada kosong (setidaknya di beberapa supermarket dan toko bahan kue yang sering aku datangi). Padahal si Kakak udah berkali-kali bilang mau macaron buatan Mama....hum... mesti cari cara nih dimana belinya almond bubuknya. Jangan-jangan mesti pesan online lagi....duuuh....




Anyway...
Alhamdulillah bolunya jadi dan memuaskan. Tadi bikinnya ditemanin Adik Eijaz yang sukses mengeluarkan semua peralatan bento si Kakak dan ditebarkan dilantai dapur. Tapi karena bolunya cantik, aku hepi aja ngeberesin sambil tetap nyinyir ngasih tau Adik jangan diulang lagi. Seperti biasa bocah yang hampir berusia 2 tahun itu cuek aja gak peduli Mamanya ngomel kayak kereta api. Eh, ada yang lupa juga tadi, gara-gara terlalu semangat sukade ku semuanya aku lumuri tepung. Jadinya yang ditaburi jadi kelihatan tepungnya...tapi jadi kelihatan rustic lho...*alasan*...hahahaha...

Tadi aku bikinnya pake loyang bolu biasa. Padahal pengen banget deh nyobain koleksi loyang nordic ku yang mejeng aja dilemari. Sebagian besar belum pernah aku pake sama sekali lho. Selaluuuu aja ada alasan yang bikin ogah pake. Rasanya males banget ngoles-ngoles bagiannya yang ribet. Mana lagi banyak cerita teman-teman yang bikin kue pada nempel diloyang. Akhirnya, aku gak mau ambil resiko, pake loyang biasa yang aku punya aja. Hum...setelah aku pikir-pikir ngapain juga dibeli terus loyang nordicnya ya kalo aku sendiri males pake-nya...hahahaha...duniaaaaa....

Seperti yang aku cerita kemarin, resep yang ini juga basic banget, gak pake emulsi maupun pengembang. Tapi rasanya gak kalah enak lho. Lembut dan berpori halus.  Ini resepnya yaaa....




BOLU SUKADE
By. Camelia

Bahan :
200 gr margarin/mentega
175 gr gula pasir
8 btr telur, pisahkan putih dan kuningnya
150 gr tepung terigu
1 sdt pasta vanilla/vanilli bubuk
60 gr sukade

·     Caranya :

·       Taburi separuh sukade dengan sedikit terigu. Sisihkan.
·       Kocok mentega, gula dan pasta vanilla hingga putih, masukkan kuning telur dalam beberapa tahap, sambil terus dikocok.
·       Turunkan kecepatan mikser ke paling rendah, masukkan tepung sedikit demi sedikit sambil dikocok hingga rata.
·       Masukkan sukade yang telah diberi tepung, aduk rata dengan spatula. Sisihkan.
·       Kocok putih telur hingga kaku. Lalu masukkan kedalam adonan mentega dalam beberapa tahap. Aduk balik berlahan hingga rata.
·       Tuang kedalam loyang tulban yang telah dioles mentega dan ditaburi tepung. Taburi atasnya dengan separuh sukade yang tidak dilumuri tepung. Panggang dalam oven suhu 200 ° C selama 25 menit (sesuaikan dengan oven masing-masing). Lakukan tes tusuk.
·       Setelah matang keluarkan dari loyang, dinginkan. Potong dan sajikan.

Tips :

v  Resep ini adalah resep dasar bolu. Boleh ditaburi apa saja seperti almond, mesis, kismis atau cherry. Prinsipnya apabila akan dicampur keadonan, buah keringnya dipotong kecil dan ditaburi tepung dulu. Kalau untuk taburan atas, tidak perlu ditaburi tepung.
v  Kalau mau dijadikan bolu coklat, tinggal kurangi jumlah tepung, ganti dengan coklat bubuk dalam jumlah yang sama.
v  Test tusuk : digunakan untuk mengetahui kematangan kue. Gunakan tusuk sate yang cukup panjang, tusuk ketengah adonan. Saat tusuk sate diangkat, apabila tidak ada adonan yang menempel artinya sudah matang. Tapi kalau masih ada yang menempel, panggang lagi hingga matang.
Saat mencampur putih telur kedalam adonan mentega, lakukan aduk balik berlahan agar adonan tidak turun. Pastikan putih telur benar-benar terkocok rata dan tidak ada cairan putih telur didasarnya

Monday, March 18, 2019

Bolu Gulung



Hai...hai....


Pffhhh....akhirnya sempat juga mau posting lagi. Pertama mau ngasih pengumuman dulu nih, kalo akupun juga ikutan kebawa perkembangan teknologi...hihihi...sekarang bisa ikuti aku di medsos yang dibawah ini :

Cookpad : Mama Vajaz
Instagram : Mamavajaz (resep) 
                   Instagram : Bonbonbento (bekal sekolah)

Kalau berkenan, please follow ya. Soalnya disana lebih update. Kalau nge-blog agak jarang update karena memang harus ada waktu khusus untuk duduk dimeja. Walaupun begitu, blog ini akan terus aku update dan pelihara selama blogspot masih ada...hehehe...

Lanjut yaa...
Heboh deh sama kegiatan-kegiatanku yang bikin kita mudik ke dusun terus. Tapi anak-anakku ternyata enjoy banget tiap kali kita ke dusun. Bahkan si Kakak, ogah-ogahan kalau diajak balik ke lagi ke Jambi. Mungkin karena didusun banyak teman ya. Kalau Kakak datang, sebentar saja teman-teman kecilnya sudah pada berdatangan ngajak main. Maklum, rumah kami di kota Jambi terkena penyakit kota lain, yaitu gak punya teman main anak tetangga seperti zaman aku dan si Mas kecil dulu. Apalagi sekolah TK Kakak memang jauh dari rumah. Jadi mau main sama teman sekolah diluar jam sekolah pun sulit, karena rata-rata tinggalnya disekitar sekolah, jadinya ya jauh juga. Jarak ini memang menjadi pertimbangan kami saat menentukan sekolah si Kakak dulu. Tapi yaah...in the name of education *ciee* kami memilih tetap menyekolahkan Kakak disana walaupun jauh. Tapi sekarang semakin terasa permasalahan yang muncul karena sekolah Kakak yang jauh dari rumah. Ini juga yang bikin sampai sekarang belum tau Kakak akan sekolah di SD mana. Kalau ditanya Kakak maunya tetap sekolah disana, karena BFF nya dari PAUD dulu si Keyne, seolah disana juga. Hummm....gak terasa Kakak udah mau SD ajaa..... udah punya bestie segala....cepat banget ya waktu berlalu. Rasanya baru kemaren hepi banget waktu dokter bilang ada si Kakak diperutku....love...love...love..




Bicara soal dusun atau kampung, diluar segala pekerjaan yang mesti diselesaikan disana, sebenarnya baik banget mengajak anak-anak main ke Matogual (Kalau mau tau kampungku, bisa lihat dipostingan bolu kering ini). Selama disana, tiap pagi anak-anak main diteras luar rumah yang masih berbentuk rumah panggung. (rumah itu merupakan warisan buyut-buyut kami yang direnovasi ulang jadi rumah keluarga). Karena letaknya dipunggir sungai, jadi udaranya kalau pagi sejuk dan bersih sekali. Baik untuk paru-paru mereka. Selain itu, ntah kenapa alergi dipipi Adik Eijaz selalu membaik tiap kali kami kedusun. Bahkan dihari ke-3 merah-merah di pipi-nya bisa hilang sama sekali, tapi akan muncul lagi kalau kami pulang ke kota Jambi. Ini yang menjadi alasan utama kenapa kami sering pulang kedusun dulu. Karena obat pipi adik udah macam-macam tapi gak ada yang mempan, bahkan mukanya yang terkena obat sampe memutih. Akhirnya aku inisiatif aja, kalau pipi adik udah memerah banget, aku langsung ngepak barang-barang buat mudik beberapa hari. Alhamdulillah, sekarang pipi adik udah gak merah-merah lagi, ntah karena kami lebih sering ke dusun, atau memang karena faktor usianya yang bikin gak alergi lagi...who knows....




Lagi pula, aku ngelihat ada dampak yang terasa bagi anak-anakku sejak sering main ke kampung. Perubahannya tentu positif, mereka menjadi lebih membumi. Banyak hal yang mereka alami yang tidak pernah mereka dapatkan selama di kota. Warga desa yang menegur mereka tiap hilir mudik didepan rumah, membuat Kakak terbiasa menyapa dan tersenyum. Bahkan disaat air sungai naik, baik Kakak dan Adik cukup nyaman mendekati orang-orang yang sedang menyerok ikan di sungai depan rumah dan berinteraksi dengan mereka. Pengalaman menyerok ikan ini juga menjadi cerita panjang si Kakak. Akhirnya Ayahnya jadi ikut-ikutan beli serokan ikan...hahaha...lumayan juga dapat ikannya. Menyerok ikan ini biasa dilakukan disaat air sungai naik, banyak "ikan mudik" istilah yang digunakan untuk ikan yang terbawa arus sungai. Biasanya ikan seluang kecil-kecil yang enak sekali digoreng dengan garam. Ikan segar yang digoreng kering ini jadi camilan favorit Kakak dan Adik ....sehat kan? yang bikin bahagia, Kakak jadi mengerti sendiri nilai uang. Biasanya suka jajan di supermarket yang bikin Mama terkaget-kaget saat bayar dikasir. Selama didusun Kakak bahagia sekali berjalan kaki jajan di warung si-Mbah yang jaraknya hanya beberapa rumah. Cukup Mama kasih Rp. 2000.- Kakak sudah bawa jajanan macam-macam. Ini jelas sulit dialami kalau seandainya anak-anakku dikota terus. 



Hummm....panjang juga ya cerita anak-anakku di dusun. Naahh...lanjut resep dah. Kali ini aku mau posting bolu gulung. Koq bolu gulung? telat banget ya. Well...alasannya, karena memang aku baru bisa bikin bolu gulung...hihihii.... selama ini beberapa kali bikin bolu gulung, hasilnya kurang memuaskan. Ada aja masalahmya, ya bantet lah, ya lengket lah dan yang bikin males, suka retak atau patah kalau digulung...(mungkin karena aku gulungnya pake tenaga dalam kali..hahahaha). Setelah utak atik sana sini, akhirnya jadilah bolu gulung versi ku. Untuk bolu gulung ini aku bikin tanpa emulsifier. Akhir-akhir ini aku banyak uji coba resep tanpa emulsifier. Termasuk bolu tape, yang nanti aku posting juga. Bukannya aku anti emulsifier, tapi ntah kenapa aku ngerasa ada rasa emulsifier didalam kue yang aku bikin, ntah memang terasa, ntah perasaanku saja.

Resep bolu gulungku saat ini yang sering aku pake ya cuma resep ini. Alhamdulillah, selalu memuaskan. Bolunya lembut dan berserat halus. Pernah aku jadikan bolu gulung abon dengan taburan cabe hijau diatasnya, pernah juga aku bikin jadi bolu gulung pandan dengan filling srikaya. Terakhir aku bikin bolu gulung dengan filling buttercream keju (ini jadi kesukaan si Adik yang main comot aja saat difoto). Saat mengoles dengan buttercream ini aku baru nyadar kalo buttercream harus dioles saat bolu udah dingin. Lha aku langsung aja panas-panas dioles buttercream. Hasilnya buttercreamnya sukses mencair dan meninggalkan bekas berminyak dipermukaan yang dioles....hiiikss!!  Trus karena aku mencoba dioven standing dan oven listrik, yang menjadi patokkan kapan dikeluarkan, cukup permukaannya yang sudah kecoklatan merata. Kalau belum coklat, bolu gulung akan lengket dan kulitnya mengelupas saat digulung (percayalah, sudah aku alami...hiks!)....dan kalau terlalu lama, bolu akan sukses patah saat digulung karena terlalu kering (inipun sudah kualami....whoaaaa...). Jadinya saat mendekati matang, aku ogah meninggalkan oven supaya gak kebablasan. Maklum, aku bukan chef atau ahli dibidang perkue-an, jadi pake cara yang paling bisa aku mengerti aja....hehehehe....

Ini resepnya ya...






BOLU GULUNG
By. Camelia

Bahan :
6 btr kuning telur
2 btr telur utuh
70 gr gula pasir
60 gr tepung terigu
85 gr margarin/mentega

Bahan olesan : Selai, mayonnaise + abon, krim + keju parut dll…

Caranya :
Kocok telur dan gula hingga mengembang. Turunkan kecepatan mikser ke paling rendah, masukkan tepung, kocok berlahan hingga rata.
Tambahkan margarin/mentega cair, aduk balik dengan spatula hingga rata. Pastikan tidak ada margarin/mentega yang tertinggal atau tidak teraduk didasar wadah.
Tuang kedalam Loyang yang telah dioles margarin dan dilapis kertas baking.
Panggang dalam oven ± 30 – 35 menit hingga permukaan kecoklatan merata, angkat. Keluarkan dengan membalikkannya keatas kertas baking.
Lepas lapisan kertas baking yang dari Loyang, olesi dengan bahan olesan. Gulung berlahan.
Tuggu dingin, potong-potong, sajikan.

Tips
Kalau isiannya asin, Aku pakai margarin. Utuk isian manis, Aku pakai mentega.
Apabila mau diolesi buttercream, saat panas gulung tanpa olesan. Tunggu dingin. Buka gulungan berlahan, baru dioles buttercream. Lalu gulung lagi berlahan. Tujuannya agar buttercream tidak mencair.
Adonan bisa ditambah 1 sdt pasta pandan atau lainnya.


Monday, October 1, 2018

Rendang Daging



Hello...hello...siapapun yang masih baca blog Sayah...thank you yaah.... walaupun updatenya kembang kempis. Tapi sebenarnya udah beberapa kali bikin-bikin setelah postingan terakhir, tapi yaah...namanya mesti pake laptop tentu tidak segampang yang bisa dikirim via handphone kan? hiiks...alasan! tapi memang begitu koq, kayaknya terbantu banget kalo bisa dikirim seperti nge-mail aja. Mana opsinya sekarang macam-macam, selain FB dan IG, ada lagi Cookpad tempat orang-orang mencari dan berbagi resep. Lebih simple aja. Tapi yaaah tentu saja gak se-personal blog. Aku sendiri akan terus berusaha nge-blog, soalnya banyak banget ceritanya disini, undah kayak my online diary gituuu...

Well...
Sekarang aku mau posting resep rendang aja deh. Salah satu makanan kondang se-dunia yang sebenarnya asli Indonesia...ehem... makanan yang selalu hadir diacara besar maupun gak begitu besar dirumah...hehehehe... Rendang yang aku posting ini hasil mengingat-ngingat ajaran almarhumah Ibuku. Dulu sebelum berangkat merantau, aku dipanggil Ibuku. Dia nyuruh aku nyatat beberapa resep masakan yang menurutnya aku bakalan kangen selama jauh dari rumah, yaitu asam padeh, bistik ayam dan rendang!. Aku sih oke aja nulis semua yang disebutkan Ibuku, padahal waktu itu aku masih alergi banget masuk dapur (masih kelas 1 SMA euyy...). Gak heran, sampe berapa lama tamat kuliah, barulah resepnya aku praktekkan satu per-satu. Itupun setelah Ibuku saudah gak bersama kami lagi. Alfatihah ya buat Ibuku...

Nah, karena sering berpindah-pindah, buku catatannya pun entah kemana. Syukurlah aku udah pernah posting resep asam padeh ala Ibuku di blog ini. Tapi resep rendang dan bistiknya blom sempat. Alhamdulillah, Ibuku itu orangnya kalo menjelaskan suka memakai tangan dan aku anaknya visual banget. Jadi apa yang disampaikan ibuku terekam juga dikepalaku. Misalnya, seruas jari, ibuku langsung mempraktekkan pake jarinya. Jadi waktu aku mecoba membuat rendang beberapa waktu lalu, aku hanya bermodalkan mengingat omongan Ibu. Pertama aku catat bahan yang vital dalam pembuatan rendang, seperti santan dan cabe, barulah selanjutnya aku mengingat bumbu lainnya dari bayanganku sewaktu duduk bersama Ibu. Syukurlah, sepertinya berhasil aku susun lagi resepnya. Rasa rendangnya cukup enak dan terasa authentic. Bahagiaaaaaa banget rasanya. Memang, kadang-kadang hal kecil kita ingat lagi dan kita hargai disaat orangnya sudah gak ada yaa...jadi kangen Ibuku :-(



Oya, ada pesan Ibuku soal rendang ini (maklum, Ibuku berdarah Pariaman-Kerinci), beliau wanti-wanti selalu memakai santan segar. Akan beda rasanya kalau santan segar diganti santan kemasan. Tapi kalo kepepet, gak papa. Tapi harus diingat kalo pakai santan kemasan, mesti lebih kental. Kalau aku sendiri selama proses memasak rendang itu sambil mencatat beberapa hal. Yaitu selalu gunakan panci yang beralas tebal, agar rendang tidak cepat gosong dan cukup waktu untuk mengempukkan daging. Cara mengaduk juga harus berhati-hati, sebaiknya diaduk balik dari pinggir wajan/panci dari pinggir, kebawah lalu ketengah secara berlahan agar daging tidak hancur. Ada orang yang suka ditumis dulu dengan sedikit minyak bumbu dan dagingnya, ada juga yang langsung dimasukkan semua bahan. Aku pake yang ditumis dulu sebentar dengan sedikit minyak. Tapi aku rasa mau langsung juga gak begitu signifikan bedanya.

Ibuku pernah bilang, perempuan Minang itu kreatif mengatur menu tanpa ribet. Hari ini bikin gulai daging, trus dipanasi jadi kalio, dipanasi lagi jadi rendang...hehehhe... ada beberapa orang menganggap saat menjadi "Kalio" itu sudah dikatakan rendang. Tapi sebenarnya rendang itu dimasak lebih lama lagi daripada kalio. Kuahnya jadi kehitaman. Kalau mau menjadi rendang, saat mulai menjadi kalio maka harus lebih rajin diaduk agar tidak gosong. Ada juga yang setelah menjadi rendang, diberi kelapa sangrai yang sudah dihaluskan menjadi bubuk. Tapi kalo aku gak pake, selain karena rada ribet, ibuku juga gak ngajarin begitu. Tanpa tambahan itupun, rendang ini sudah cukup nendang koq rasanya dan siap-siap serumah jadi wangi rendang selama pembuatannya.

Sooo...bagi yang mau nyoba bikin rendang, dan belum punya resep andalan, silahkan dicoba rendang ala Ibuku ini ya. Disini semua takarannya aku pake gram aja, karena menurutku kalau pake jari, kasian yang jarinya gak se-gembul jariku...bisa kurang bumbu...hahahaha....




RENDANG DAGING
Hj. Ani Farida Hasip

Bahan :
1 kg daging sapi, paha (potong-potong sekitar 25-30 potong/kg).

Bumbu diblender :
250 gr cabe merah keriting
150 gr bawang merah
50 gr bawang putih
15 gr jahe
15 gr kunyit
15 gr lengkuas
3 butir kemiri

3 batang sereh, ambil putihnya saja, geprek
Daun kunyit sobek-sobek, buat simpul
Minyak sayur untuk blender bumbu (dipakai untuk menumis)
1,5 liter santan dari 4 butir kelapa
Garam halus secukupnya.


Caranya :


  • Blender bumbu dengan minyak sayur hingga benar-benar halus.
  • Tumis bumbu hingga aromanya keluar, masukkan daging, aduk rata, biarkan hingga air dari daging berkurang.
  • Masukkan santan, daun kunyit dan sereh. Aduk rata. Gunakan api kompor sedang saja. Sesekali diaduk agar santan tidak pecah.
  • Setelah bumbu dan santan menyatu dan terlihat seperti kalio, keluarkan daun kunyit dan sereh. Beri garam. Aduk, koreksi rasa. Masak dan aduk berlahan hingga rendang mengering dan berwarna coklat tua.
  • Untuk mendapatkan rendang yang pekat, aduk balik berlahan lebih sering agar rendang tidak lengket dipermukaan wajan/panci. Setelah berwarna coklat tua atau kehitaman, angkat.














Saturday, March 31, 2018

Macaron Macaron



Koq judulnya dua kali....? well it so nice so I say it twice!! hahahahaha....
Bahagianya hatiku pada akhirnya ada post soal si bawel Macaron di blogku yang ku cinta ini...uhuuuy... Bukan apa-apa, yang sering ngikuti blog ini pasti tau banget bagaimana perasaanku sama si macaron. Kayaknya cuma kue ini yang bikin aku beneran pantang menyerah. Percobaan berkali-kali (puluhan kali!!) selama bertahun-tahun (yeap, beneran udah tahunan!). Kalau biasanya nyoba resep aku gagal, aku cuek aja, kalo mau ya aku ulangi, kalo gak ya udah. Tapiiiii kalo sama macaron, setiap gagal aku pasti kepikiran. Salahnya dimana, kenapa dan baca lagiii....ada jenuhnya juga, beberapa kali vakum lama, tapi biasanya tetap ada aja aku mulai lagi. Entah berapa kali beli almond bubuk di toko kue, yang pada akhirnya jadi camilan lain atau terbengkalai begitu saja. Biasaya karena didepan aku sudah yakin aja bakalan gagal. 

Kalo sering gagal kenapa ngotot? wuiihhh.... masih keingat pertama kali nyicip macaron saat nge-mall sama almarhumah Ibuku di Bakerzin Plaza Senayan. Waktu beli cuma karena tertarik sama bentuknya yang imut dengan warna warni lucu. Tapi sekali masuk mulut...yummmeeee..!!! mungkin karena aku termasuk yang sweet tooth ya!. Kebayangkan gimana reaksiku saat melihat bukunya Daniel Tay (foundernya Bakerzin) yang didalamnya resep-resep kue cantik dan yang penting lagi ada resep macaronnya!!!. Saat itu melihat begitu gampang dan sedikitnya bahan dalam resep, aku langsung aja coba bikin macaron untuk pertama kali. Hasilnya....flat! sampe Ibuku nanya "Kripik koq biru ya...?".....hahahaha... tapi aku ingat terus pesan Ibuku, "Coba terus sampe jadi!"... mungkin karena ingat perkataannya itu aku jadi terobsesi. Tidak hanya untuk pembuatan macaron, dalam hal apapun aku ingat terus pesan Ibuku itu. Naah...kebayangkan udah berapa lama aku ngurusin macaron?? Ibuku saja udah hampir 14 tahun meninggalkan kami. Alfatihah buat Ibuku yaa...




Cerita macaron gak lengkap donk tanpa kursus. Aku sempat kursus macaron sama Mba Niken yang dapurnya keren abiiiiisss... kalo gak salah 6 atau 7 tahun yang lalu yaa...waktu itu aku curhat sama teman milis NCC juga Dee Narin soal macaron, sama Dee aku langsung dibantu daftarin kursus sama mba Niken yang ternyata emang jago banget urusan macaron. Mba Niken yang baik langsung nyuruh aku pegang adonan. Mulai dari nyiapin bahan sampe ngadon dan ngespuit diloyang. Aku sempat nolak juga takut gagal (gilee...2 resep bisa bubaaar...). Tapi mba Niken nyantai banget, malah yakin banget kalo gak bakalan gagal. Ternyata memang iya...yang aku adon itu jadi semua!! Tapiiiiiii....ntah kenapa sampe dirumah malah gagal lagi. Saat itu mulai deh aku menyalahkan peralatanku yang gak canggih....*hihihi alasan!* Padahal, bisa jadi aku gak mendengarkan setiap detail yang disampaikan. Pernah aku BBM beliau ngirim foto macaron gagalku, dan sama beliau aku dikasih tau lagi secara mendetail langkah apa yang mungkin salah (duh, bu guru satu ini asli baik banget!). Saat itu aku coba lagi ternyata memang jadi, tapi kaki macaronku pendek dan miring. Ini baru aku ketahui salahnya saat ini...yeap, learned the hard way! hiks! hiks!



Obsesiku sama macaron gak cuma sebatas kursus atau tumpukan buku dalam dan luar negeri yang membahas macaron abis-abisan, tapi juga peralatan. Yang paling parah, setelah menikah aku pasang tampang memelas sama si Mas, minta dibikinin dapur khusus buat aku baking. Alhamdulillah, suamiku gak banyak nanya dan oke aja bahkan ikut berinisiatif mewujudkan dapur impian...hihihi... termasuk saat aku beli kompor standing yang ada ovennya (walaupun lama dipake cuma buat ngedadar telor doank). Si Mas pun oke aja waktu aku minta dapur dipasangin AC (karena katanya cuaca di Indonesia kurang mendukung buat macaron, jadi mesti pake AC). Yang bingung justru tukang pasang ACnya...hihihihihi.... belum lagi aneka silikon mat yang aku beli ternyata gak kepake buat macaron (nanti aku ceritakan dibawah). Aku juga pesan khusus tray dari steinless tebal khusus buat baking macaron. Terakhir, aku beli mesin penggiling biji kopi mungil yang aku gunakan untuk menghaluskan bubuk almond. Sekarang baru aku geli sendiri ngeliat obsesi gak jelasku sama macaron....hiks!! 




So, kenapa hari ini bisa ngeblog macaron?? karena aku udah bisaaaaa...horeeee..... ceritanya nih, beberapa bulan lalu kami kedatangan tamu dirumah, teh Nicke. Si Teteh kesayangan ini sama iparku, Kak Ika, ngadain kursus bersama teman-teman di Jambi (termasuk aku ikutan donk). Kursusnya di pendopo belakang rumah. Waktu lagi ngobrol di dapur, teh Nicke ngeliat bubuk almond yang aku beli (biasaaa....nafsu doank!). Sama teh Nicke aku ditantangin bikin macaron. Sudah aku bilang kalo biasanya bakal gagal jadi males, tapi kena rayuan maut si Teteh dan diiming-imingi bakal ditemani, aku luluh juga. Mulai deh bikin, kali ini semalam sebelumnya semua buku macaron aku kumpulkan. Gambarnya aku perhatikan satu-persatu sampe jelas banget. Saatnya mencoba, aku pegang bukunya mba Niken dan pake resepnya, Aku juga perhatian penuh (jadi ingat pertamakali ikut test TOEFL...hahahaha). Saat dipanggang, ditemani teh Nicke dan Kak Ika, aku hampir melompat melihat macaron berkaki di oven. Rasanya senaaaaaaannggggg banget, seperti mimpi lihatnya!! *lebay ih*.... saat itu ada beberapa yang retak, bisa jadi karena suhu. Namun karena yang cantik juga banyak, gak masalah. Besoknya juga aku coba lagi...dan berhasil! sama seperti sebelumnya, ada beberapa yang retak.

Setelah berhasil bikin, aku pun gak bikin lagi. Bahkan waktu aku ke Jakarta buat kuliah (iya, aku kuliah lagi, tiap bulan bulak-balik Jambi - Jakarta. Doain cepat lulus yaaa...) aku sempatin kursus macaron di kursusnya NCC juga,  sama Uni Dewi. Kursusnya kebetulan di tokonya temen NCCku yang suka haha hihi dan paling sering di godain rame-rame, si Lily Tyu. Tokonya gak jauh dari rumah Jakarta, jadi asik aja kursus disana. Dari Uni Dewi aku belajar bikin macaron dengan Italian Method yang keliatannya lebih stabil untuk suhu Indonesia, tapi juga lebih tricky. Disini juga aku jadi mengerti aku gak usah khawatir gak pake cream of tar tar yang halalnya meragukan, cukup pake air lemon atau jeruk nipis saja. Serta suhu pemanggangan memang harus dikuasai, karena tiap oven beda.




Well....dari semua hasil uji coba itu, aku bisa menuliskan beberapa hal yang selama ini rada meleset dari langkah-langkah yang aku lakukan. Ini semua aku tulis disini supaya bisa jadi pertimbangan aku atau teman-teman yang masih penasaran sama macaron.

1. Peralatan : Baik mba Niken maupun uni Dewi, keduanya sepakat, peralatan yang digunakan harus bersih dan bebas lemak. Bahkan uni Dewi lebih spesifik, semuanya disiram air panas dulu supaya tidak ada lemak tertinggal. Kalo aku, yang penting bersih dan kering. O ya, aku juga selalu pake mangkok stainless. Selain bisa dibersihkan bebas lemak (gak seberminyak plastik), juga untuk menjaga suhu agar tetap adem aja adonannya.

2. Almond : Pastikan almond yang digunakan tidak lembab dan tidak bau tengik. Saat ini, aku pake penggiling biji kopi untuk menggiling kacang, karena gak punya chopper atau food processor. Aku merasa blender malah melumatkan, bukan menghancurkan...*duh bedanya gimana ya*. Almond harus tetap diayak supaya bisa dapat permukaan yang mulus. Selalu menghancurkan dan mengayak bersama icing sugar. Pernah aku blender langsung, malah jadi kayak bumbu pecel.

3. Gula : untuk gula bubuk, selalu gunakan icing sugar. Salah satu penyebab macaronku gak kering-kering. Kalo gak ada tulisan "icing" lupakan saja. Apalagi kalo gula halus kiloan yang kadang bercampur maizena. Asli gak jadi. Mau gula premiumpun kalo gak icing sugar, tetap saja suka gak jadi juga. Ini aku sadari saat mencoba sama teh Nicke. Aku pake icing sugar (yang sebenarnya aku punya, tapi gak kepake) karena si teteh ngomong soal icing sugar di dapur. Ternyata memang bener. Dengan icing sugar, setelah dispuit adonan lebih cepat mengeras permukaannya. Kurang dari 1 jam dibawah AC udah beres. Biasanya sampe 2 jam lebih...*mau nangis*.

4. Putih telur :
- Dibeberapa buku dan website, ada yang menyarankan agar putih telurnya diinapkan semalam dalam suhu ruang. Waktu bikin pertama kali berhasil itu, aku pake telur segar (tapi bagian  yang kental dalam putih telur, albumin kali namanya, gak aku pake). Ternyata macaron tetap jadi dan berkaki. Kemarin, aku pake putih telur yang nginap (sisa bikin ensaymada). Hasilnya macaron juga berkaki. Ntah perasaanku saja, atau apa, keliatannya yang pake telur diinapkan kakinya terlihat lebih tinggi. Ini bisa jadi prasaanku saja. Kesimpulanku, gak masalah pake putih telur yang diinapkan atau tidak.

- Putih telur dimikser sebentar, lalu air jeruk dan mulai masukan gula pasir bertahap. Aku sering kebablasan mengocok putih telur ini. Kadang terlalu lama sampai putih telurnya kelihatan kering. Patokanku, asalkan sudah hard peak dan adonan dibalik gak tumpah, artinya udah.

5. Mencampur almond dan putih telur : Ini juga sering menjadi sebab aku gagal. Sebenarnya setelah aku ingat-ingat, yang terpenting jangan overmix. Dibeberapa buku selalu disebutkan aduk adonan hingga "seperti lava", tapi pastinya bentuk lava juga gak jelas. Beberapa kali malah adonanku jadi kelewat cair, sehingga saat di-spuit malah meleber kemana-mana. Untuk hal ini, aku selalu aduk balik sampai sesekali aku tekan ke pinggir baskom, saat semua sudah tercampur rata, aku stop. Toh tak lama kemudian saat aku bersiap masukkan kedalam plastik segitiga, adonan mulai agak mencair sendiri (ini bisa jadi karena suhu di Indonesia). Jadi saat di-spuit, adonannya sudah pas dan bulat sempurna diatas loyang.




6. Alas loyang : Naaaahhhh ini nih yang ternyata jadi penyakit macaronku gagal terus. Adonan sudah betul, tapi selalu gagal saat pemanggangan. Memang dibeberapa buku disarankan pakai alas silikon. Tapi ini tidak berlaku dengan ovenku. Dari beberapa blog dalam dan luar negeri, banyak yang mengalami nasib yang sama denganku. Rata-rata bilang kalo silikon menghantarkan panas terlalu cepat, sehingga macaron belum sempat membentuk kaki (ini pernah terjadi saat macaronku menggunung doank, gak berkaki). Begitu juga saat macaronku hanya matang separuh. Mungkin ini pas bagi yang ovennya cocok, tapi tidak untuk ovenku.

Gagal dengan alas silikon (yang harganya beneran bikin dompetku menangis, untung oke banget dipake buat bikin kue kering), aku juga coba alas made-in-china yang berwarna coklat pas kursus sama uni Dewi. Keliatan useful banget bisa bikin macaron ukurannya sama, karena pinggirannya ada ring yang menahan adonan. Walaupun bawah macaron kelihatan mulus banget dan ukurannya sama, ini juga gak rekomen, karena jadinya kaki-kaki macaronku tidak tinggi. Mungkin karena tertahan ring-nya jadi kaki-kakinya gak bisa meninggi.




Gara-gara usil belanja online, aku tertarik juga beli alas silikon yang sudah ada gambar ukuran macaron (gak tanggung-tanggung, langsung beli 2 biji...whoaaaa). Walaupun aku udah tau ovenku gak cocok pake alas silikon, tapi yang ini lebih tipis (alasan!). Hasilnya....? bisa lihat sendiri diatas. Gak cuma kaki gak jadi, tapi juga bablas retak sana-sini, padahal macaronnya blom matang. Jadiiii...kesimpulanku saat ini hanya baking paper yang cocok buatku. Kalau masalah ukuran yang gak sama, bisa diakali dengan meletakan gambar dibawah baking paper. Tapi kalo malas, aku anggap itu ciri khas macaron dari dapurku...gak seragam...hahahahaha....

7. Loyang : Loyang yang aku gunakan yang berbahan lumayan tebal. Pake loyang biasa juga bisa, tapi ditumpuk. Alasannya sama seperti silikon, supaya tidak terlalu panas.

8. Setelah adonan dispuit, ada lagi langkah penting yang harus dilakukan yaitu berurusan dengan gelembung udara (air pocket). Loyang diketok-ketok ke meja atau seperti cara mba Niken waktu kursus, dilempar ke lantai. Kedengaran extreme, tapi ini penting. Bagian yang tidak teratasi dengan diketok, bisa ditusuk dengan tusuk gigi agar kantong udara benar-benar hilang. Kelihatan sepele (toh macaron bakal jadi juga), tapi bila tidak dilakukan, maka permukaan macaron akan seperti planet mars, berlubang sana-sini. Ini terjadi pada macaron pertamaku yang berhasil dulu. Kalau gelembungnya gede, malah bikin macaron ada hollow nya. Bisa gak chewy texturenya.



9. Ada yang menyarankan adonan bisa langsung dipanggang (aku gak pernah coba) tapi sebagian besar nyuruh didiamkan hingga terbentuk "kulit" dipermukaan macaron. Cirinya kalo disentuh terasa membal dan tidak lengket dijari. Untuk mendapatkan permukaan yang kering, selalu aku letakkan dibawah AC (kipas angin juga bisa). Proses ini selalu aku lakukan dan sangat disarankan untuk dilakukan.

10. Pemanggangan : Paling krusial ya ini. Karena ovenku pake gas mark, aku selalu pake gas mark 4. 30 menit sebelum adonan masuk, oven sudah aku hidupkan agar panasnya merata. Ovenku hanya menggunakan api bawah saja. 10 menit pertama setelah adonan masuk, biasanya kakinya sudah terbentuk, saat itu pintu oven aku buka sedikit dan aku ganjal dengan sendok kayu. Tujuannya supaya oven tidak semakin memanas (yang akhirnya bikin retak). Tapi aku perlu oven tetap hidup untuk mematangkan. Ini beneran learning by doing. Diketahui setelah mencoba. Setiap oven beda dan cara penanganannya beda juga.

Itu langkah-langkah yang selalu aku ingat dan harus diperhatikan tiap kali aku bikin macaron (ntar kalo ada lagi akan aku tambah). Ini untuk pembuatan macaron dengan French Method. Memang metode ini kelihatan paling sederhana, tapi tingkat kegagalannya paling tinggi. Aku pernah coba bikin dengan Swiss Method dan Italian Method. Semua ada masalah, kelebihan dan tantangan tersendiri. Lega banget ternyata aku udah bisa bikin makaron dengan French Method ini. Untuk sementara, aku akan pake metode ini aja kalo bikin macaron, gak ribet.

Pfffhhhhhh..... *lap keringat*
Akhirnya selesai juga nulisnya. Post yang puanjaaaang banget. Jadi semangat nulisnya karena ingat my little princess Ava. Waktu bikin ini kemarin aku ditemani suara celotehan dan nyanyian Ava. Diapun penggemar macaron. Dari dulu, waktu macaronku gagal (dan ntah sudah berapa kali), Ava tetap hepi mencicipi macaron buatan Mamanya yang gak mirip macaron-cuma-manis-doank dengan senyum ceria. Such a sweet little girl...alhamdulillah.... Bisa aku bayangkan suatu saat nanti Ava mungkin mau belajar bikin macaron sendiri, well...cukup baca ini dan gak perlu learned the hard way seperti Mamanya...hehehehe....

Anyway, kali ini aku bikin macaron pake resep gabungan dari semua resep yang pernah aku pake. Rata-rata sama saja, jumlah gula lebih banyak dari almondnya. Apapun resepnya dipakai, asalkan langkahnya tepat, sepertinya akan jadi aja. Dari perbandingan resep-resep itu, aku pake titik tengah dimana almond gak terlalu jauh bedanya dengan gula. Hasilnya cukup memuaskan, rasa almondnya terasa dominan dan chewy. Seperti biasa, macaron yg sudah diberi filling kurang sip kalo langsung dimakan. Lebih baik diinapkan dulu semalam diwadah tertutup dalam kulkas. Hari ini baru terasa syedapnya yang dibikin kemarin.





MACARON
by. Camelia

120 gr icing sugar
100 gr almond bubuk
80 gr putih telur
60 gr gula kastor (gula pasir butiran halus)
1 sdt air jeruk lemon
pewarna makanan (hanya gunakan pewarna berbentuk gel atau bubuk, aku sejauh ini selalu pake yang berbentuk gel)
sejumput garam

Caranya :

1. Ayak bersama almond dan gula icing. Bila masih ada almond yang kasar, giling dengan icing hingga halus (kalau masih tersisa sedikit, singkirkan saja). Masukkan dalam mangkok, sisihkan.

2. Kocok telur dengan mikser, ketika berbuih, masukkan air lemon, kocok terus dan masukkan gula kastor dalam 3 tahapan.  Kocok hingga telur terlihat mengkilap dan ketika baskom dibalik telur tidak tumpah.

3. Dengan spatula, campurkan sebagian putih telur kedalam campuran almond. Aduk balik sambil sesekali dibelah-belah dengan spatula. Masukkan sisa telur. Aduk balik lagi. Lalu kempiskan adonan kepinggir mangkok. Lakukan hingga tercampur rata. Apabila diangkat dengan spatula adonan turun berlahan, hentikan pengadukan.

4. Masukkan kedapalam plastik segitiga yang sudah diberi spuit bulat. Tekan dengan posisi lurus diatas loyang yang sudah dialasi kertas baking hingga berbentuk lingkaran.

5. Angkat berlahan. Ulangi, beri jarak dan lakukan hingga adonan habis.

6. Angin-anginkan adonan yg sudah dispuit dibawah AC atau kipas angin hingga terbentuk lapisan kulit dipermukaan dan apabila disentuh, tidak lengket dijari. Lebih kurang 1 jam, tergantung suhu.

7. Panaskan oven sebelum dimasukkan loyang minimal 15 menit agar panasnya rata. (suhu rata-rata 150-170 C, aku pake gas mark 4).

8. Adonan siap untuk dipanggang (ikuti petunjuk diatas tadi)


Bagi yang mau nyoba bikin....good luck yaaa!!!! semangaaat!....























Thursday, March 29, 2018

Ensaymada


Mumpung lagi hot pake dapur nge-baking, kemarin aku sama my lil' princess Ava mulai eksekusi lagi. Pilihannya, bikin roti ensaymada dari bukunya Koko Hidayat. Biasalah, beli bukunya dari kapan-kapan, bikinnya baru sekarang. Padahal waktu beli, menggebu-gebu banget pengen dibikin segera. tapi tetap aja, zero...hiks!. Tapi melihat hasilnya, jadi nyesel juga gak segera bikin dulunya. Sempat juga waktu itu pengen bikin lagi gegara jenguk blognya Arni yang bikin ensaymada. Arni ini sobat NCC-ku yang jago motret dan bikin kue (eh, doi sekarang pengajar tetap di kursusnya NCC lho, bagi yang kursus disana bersama Arni, say Hi yaaa...). Teuteeeeeepppp....gak jadi-jadi. Nah, kemaren sempat juga aku berkunjung kembali ke blog sohibku itu buat ngeliat ensaymada-nya. Memang ada perbedaan antara resep Koko Hidayat dan Arni. Tapi, kelihatan jelas kalo tujuannya sama, yaitu roti yang lembut dan super buttery!!!

Truuuss...kenapa aku ngotot pengen bikin ensaymada?? well pertama kali makan ensaymada juga gak sengaja. Waktu itu aku ada kegiatan di Manila, Filipina. Saat itu aku juga merayakan ulang tahun ke-30. Dibeliin banoffee pie dari "Bonnaple" buat cake ultah dari teman-teman dan dipaksa nyicip "Balut" telur yang sudah ada bulu ayamnya (cuma sukses diujung lidah doank, gak sanggup menelan, bahkan sampe sekarang perutku masih gak oke kalo ingat malam itu...hihihihi....) Selama disana, aku perhatikan orang sana suka banget kue yang manis, creamy, milky dan buttery, gue banget kaaaan....?? *ehem* ... sempat nyoba beberapa dessertnya dan sampe tergila-gila sama Polvoron, sehari bisa berkali-kali beli polvoron yang murah-meriah...hehehehe.... Nah, saat pulang ke Indonesia, dibandara Manila, aku ngeliat masih ada uang koin peso. Jumlahnya sedikit, karena aku sisakan juga beberapa buat dikoleksi (sekarang ntah dimana..hiks!). Maka aku putuskan jalan ke bakery yang ada diruang tunggu. Aku pilih betul-betul supaya gak nyesel (lha, uangnya cuma cukup buat beli satu biji...hihihi). Aku pilih ensaymada. Gak tau itu apaan tapi karena namanya Filipina banget, ya aku beli aja. Sampe atas pesawat baru aku makan. Ternyata rotinya walaupun keliatan biasa, rasanya gimana gitu. Creamy, lembut dan jaduuulll....kayak roti jaman SD dulu. Sooo....itu sebabnya waktu lihat ada buku resep ensaymada aku langsung semangat beli dan langsung kebayang roti yang sedap itu. Walaupun sampe punya anak 2 baru resepnya dicoba....well...no wonder...

Di resep ini ditulis, boleh pakai butter atau pakai margarine. Tapi aku ikut saran Arni di blognya, untuk tetap pake butter. Ternyata gak salah, kebayang kalo misalnya kemarin aku pake margarin, pasti rasanya melenceng jauh. Kesan buttery, dan milky gak bakalan nongol kalo pake margarin. Walaupun sekarang banyak margarin beraroma butter, tapi rasanya tetap beda. So, bagi yang mau nyoba, do your best buat pake full butter yaaa.... cara bikinnya keliatan rumit, ternyata gampang banget lho. Semua bahan pada dasarnya tinggal dicemplungin saja dalam satu wadah. Mungkin yang agak lama saat ngulenin adonan sampai kalis. Lumayan bikin lengan berasa seperti lagi persiapan jadi atlet. Tapi kalau punya mikser yang tahan buat roti, ini semua terselesaikan dengan mudah. (Ini aku ceritakan disini karena kemaren sempat lupa kalo punya mikser heavy duty, sempat diuleni pake tangan selama beberapa menit, akhirnya nyerah, pindah pake mikser). Hasilnya adonannya kalis mulus.




Adonannya sendiri beda dengan adonan roti biasanya. Ketika dimasukkan butter, adonannya jadi lembuuut banget (hampir lembek malah). Dalam resep ini fermentasi adonan sampe 3 kali. Pertama saat adonan selesai diuleni, kedua saat rounding (ditimbang lalu dibulatkan), lalu saat adonan sudah dalam cetakan. O....yaaaa...ini yang juga menyita waktu, setelah ditimbang, dirounding, lalu dioles mentega satu-satu kesetiap roti sebelum dibentuk dan dimasukkan kedalam loyangnya. Beneran sampe ngantuuuk banget. Untunglah ada ocehan Ava yang cerita macam-macam dan nyanyi aneka lagu...hehehehe.... Sebenarnya, gak seribet itu kalo aku memahami resep dulu. Satu kiloooooo..... mestinya biikin separuh resep aja kalo buat ukuran rumahan. Ini aku langsung bikin jadinya 35 biji !!! mungkin bisa lebih kalo aku nimbangnya exactly 50 gr (kemaren pake lebih kurang aja). Daku sampe bingung rotinya mau dikemanain...hahahahaha....

Dalam resep, adonan yang sudah dibentuk dan difermentasi diloyangnya langsung saja dimasukkan ke oven. Kalo ikut caranya Arni, roti dioles dulu dengan susu evaporated atau kuning telur. Hasilnya rotiku warnanya putih kekuningan dan sepertinya roti si Arni jadi kuning keemasan. Ini masalah selera saja. Adalagi perbedaan resep ini dengan resepnya Arni, disini roti yang telah dibulatkan, bentuk memanjang,  digilas, lalu oleskan mentega, gulung lagi memanjang, putar bentuk seperti konde. Kalo Arni, digulung memanjang langsung dialas yang sudah diolesi dengan mentega cair. Setelah dilihat, sepertinya sama saja, tapi tentu lebih praktis pake cara di resep Arni. Selesai dipanggang, aku coba 2 cara untuk taburan gula diatasnya. Pertama, ada yang aku oles mentega selagi panas, sebagian lagi aku olesi mentega cair. Ini sama saja, memang kalo dioles mentega langsung lebih praktis. Untuk gulanya, aku juga coba dua cara. Yang pertama, setelah diolesi mentega, rotinya aku celupkan ke gula kastor didalam mangkok. Satu lagi, gulanya aku tabur aja keatas roti dengan sendok. Ternyata aku lebih suka yang dicelupkan, karena gulanya jadi nempel banget dan kelihatan lebih rapi daripada sekedar ditabur dipermukaan. 

Rasanyaaa....???
Enak banget. Rotinya lembut, empuk dan butterynya beneran nendang. buat yang bingung mau beli butter berapa, untuk satu resep ini, aku pake butter kalengan ukuran 340 gr. Itu cukup untuk semua, mulai dari adonan, olesan dalam roti sebelum dipanggang, dan olesan atas roti setelah matang. 


Ini resepnya yaa....




BUTTER ENSAYMADA
by Koko Hidayat

Bahan :

A. 
1000 gr terigu protein tinggi (cakra)
250 gr gula pasir
25 gr ragi instan (aku 22 gr, dari 2 sachet saf-instant) 
30 gr susu bubuk (aku 27 gr, 1 sachet susu dancow)

B.
10 butir kuning telur
500 ml susu cair dingin

C.
10 gr garam
200 gr mentega/margarin (saranku, pakai mentega)

D. (saranku, bagian ini sesuaikan saja dengan kebutuhan nanti)
250 gr mentega untuk olesan
500 gr gula kastor

Cara membuat :

1. Campur semua bahan A hingga rata, masukkan bahan B, aduk. Masukan bahan C, uleni hingga kalis.

2. Diamkan adonan selama 30 menit (fermentasi 1)

3. Timbang adonan, masing-masing 50 gr, lalu bulatkan dan diamkan selama 15 menit. (fermentasi 2)

4. Gulung adonan berbentuk bulat memanjang, lalu beri olesan mentega dan gulung seperti konde. Tempatkan adonan dalam papercup. Diamkan hingga adonan mengembang (fermentasi 3).

5. panggang dengan panas oven 180C selama 12 menit (aku, sesuaikan dengan oven masing-masing).

6. Selagi panas, olesi permukaan roti dengan mentega, lalu gulingkan dalam gula kastor.

Tuesday, March 27, 2018

Bolu Tape Keju



Well...well...
Termyata cita-citaku buat rajin posting asli cuma cita-cita doank. Sedihnya ngeliat postingan tahun lalu cuma 2 posts dalam satu tahun! bener-bener gak produktif!...hiks... hahahaha.... anyway, mudah-mudahan tahun ini akan lebih banyak posting. Because I love my blog. Mau ada yang baca apa gak, tetap inginku rawat baik-baik...(kembang kaleee). Yang bikin semangat, siapa tau nanti my little princess, Ava ataupun my prince charming Eijaz pengen baca cerita Mamanya atau mau ikutan baking juga, then here it is.... mudah-mudahan mereka juga suka. Love...love...love....

Sedikit newsflash buah hatiku, Kakak Ava dan Adik Eijaz. Ava seperti biasa masih tetap centil dan suka cerita. Adaaaaaaa aja ceritanya. Baik cerita sekolahan, teman-teman,  bahkan dia sudah jago mendongeng sendiri. Kalau Ava sedang cerita, semua wajib mendengarkan, karena pernah kejadian Ava asik cerita tentang binatang di hutan, trus Mama diajak ngobrol sama yang lain, giliran balik lagi ke Ava, dia sudah bete karena udah lupa tadi gajahnya ngapain....hahahaha... selain itu, hobi banget dandan. Udah banyak alat makeup Mama jadi korban. Lipstik patah, eyeshadow jebol...karya Ava. Pernah Ayahnya kirim foto Ava karena saking kagetnya lihat muka Ava sampe mengkilap!!! Kalo Eijaz, sudah pinter berdiri, gak betah disuruh duduk lama dikit. Diatas carseatpun Eijaz suka berdiri seenaknya bikin cemas. Yang paling asik, kalo dengar lagu "Havana", Eijaz akan langsung menghentikan apapun kegiatannya dan mulai bergoyang....asiiiikkk.... walaaahhhh...malah kebawa suasana jadi cerita anak-anak....mak-mak banget deh daku sekarang...hahahahaha...

Nah, ini tentang bolu tape. Biasa banget yaaa? Bolu yang lumayan memorable buatku. Masih ingat aku cerita tentang om Icotku yang pinter bikin kue? bisa dilihat dipostingan Misoa goreng dulu. Singkat cerita, bolu tape keju selalu jadi obsesi terpendam. Rata-rata bolu tape banyak yang terlalu padat. Bahkan aku pernah coba, malah jadi prol tape yang memang teksturnya padat. Sedangkan standar bolu tape keju yang enak buatku, ya yang dibikin om Icot itu. Bolunya ringan, terasa tape dan kejunya. Demi mencari resep yang tepat, aku sampe beli beberapa buku resep yang ada resep bolu tapenya. Tapi ya ituuu...beli doank. Sampe obsesi bolu tape beralih ke yang lain dan lupa total sama bolu tape. Biasaaa.....gue gitu lho.


Sampeee....beberapa hari lalu, aku bongkar-bongkar koleksi buku resep. Merapikan sambil nyari-nyari resep yang bisa bikin semangat bakingku terpanaskan kembali. Akhirnya ketemu buku mungil yang isinya resep aneka bolu tape. Setelah aku buka, ada resep yang bikin aku termenung. gambaran bolu tape masa kecilku muncul kembali! kulihat bolu tape bertabur keju. Walaupun diresep dibuat bentuk cupcake, tapi keju yang bertaburan diatasnya bikin aku mupeng berat. Apalagi pas aku baca resepnya, tape dilumatkan sama susu kental manis dulu. Aku ingat banget om Icot ngasih aku tugas yang palling gampang saat itu, lumatin tape pake garpu dan mencampurnya dengan susu kental manis!!! yeaaaahhhhh!!!! maybe this is itttt!!!! *kipaskipas*....

Singkat cerita, resepnya langsung aku eksekusi. Apalagi ada tape yang aku beli buat Si Mas dan ternyata doi gak nyadar kalo ada tape berhari-hari dikulkas. Memang sudah meant to be bolu tape kayaknya...hihihihihi... Baik bahan maupun cara pembuatannya simple banget. Diresep memang tape sama SKMnya dimikser sampe halus, tapi karena aku pengen mengulang memory sama Ibuku dan om Icot, ya aku pake garpu aja. Selain biar lebih authentic, juga lebih praktis...hehehehe... Sayangnya aku kurang tau dan super malas juga ngukur loyang, jadi aku pake loyang yang ada aja kalo gak salah ukuran 22 cm. Jadinya bolu tapeku rada tinggi. Padahal kalo punya om Icot dulu tingginya cuma sekitar 4 cm, dan dipotong persegi panjang, baru diletakkan diatas papercup. Next time kalo bikin lagi, aku pake loyang yang lebih besar, kalo gak 24 cm mungkin 26 cm kali yaaa....

Sooooo...gimana rasanya??? wuenaaakkkkk....dan beneran mirip sama yang aku makan waktu kecil dulu. Beneran ngeju dan tapenya berasa juga. Teksturnya halus dan ringan, gak ngebosenin. Lembuuuutttt.... One thing learned, pake tape yang betul-betul matang, yang udah lembut dan raginya terasa. Jadinya seperti yang aku bikin ini, rasa tapenya medok bikin sensasi unik saat berpadu sama kejuu...  Bagi yang belum punya resep bolu tape andalan, silahkan dicoba ya... me likey!




CUPCAKE TAPAI KEJU
by Albertin Hoesni

Bahan :
200 gr tapai singkong, buang seratnya, haluskan.
3 sdm susu kental manis
6 kuning telur
4 putih telur
150 gr gula pasir
1 sdt cake emulisifier/TBM (kemarin aku pake SP)
150  gr tepung terigu
150 gr mentega, cairkan
100 gr keju cheddar parut

Caranya :
1. Kocok tapai dengan susu kental manis hingga halus (aku tekan-tekan aja pake garpu)

2. Kocok telur, gula dan TBM hingga mengembang selama 5 menit.

3. Masukkan mentega cair, aduk rata. Masukkan sebagian keju parut, aduk rata (kemarin lupa masukin keju keadonan..hihihi).

4. Tuang adonan kedalam cetakan muffin yang telah dialasi kertas kue hingga 3/4 penuh, taburi keju diatasnya lalu panggang hingga matang selama 20 menit.

5. Angkat dan hidangkan dengan hiasan sesuai selera.

Selamat mencoba!

Tuesday, August 15, 2017

PEMPEK DOS



Kali ini mau posting makanan yang biasa aja tapi sering bikin kangen...hihihihi...pempek dos! pempek yang murah-meriah tapi cukup bisa mengobati rasa rindu disaat pempek ikan gak ada atau saat mau penghematan besar-besaran...whoahahahaha.... yep! pempek dos harganya memang gak mahal. Sekarangpun kalau beli di Jambi harganya sekitar 1000-an/pcs nya. Itupun ada yang sudah pake isi-an seperti pepaya atau telur. Biasanya disekolahan banyak yang jual (jajanan favorit waktu jaman SD, sampe rebutan!) atau dipasar-pasar tradisional. Sebenarnya rasanya jauuuh banget sama pempek ikan, makanya penjual pempek dos biasanya mengandalkan kuah/cuko pempek yang sedap. Tiap penjual punya resep andalan dengan perbandingan tepung yang berbeda. Ada pempek dos yang menggunakan banyak tapioka hingga pempeknya lengket kayak lem (tapi asik kalo ditelan...hehehe) ada juga yang gak kenyal karena lebih banyak terigu daripada tapiokanya.

Naah...
Resep yang aku coba kali ini beneran keberuntungan buatku. Karena aku langsung suka sama resepnya. Menurutku teksturnya sudah pas banget sama pempek dos yang sering aku beli. Resepnya aku dapat di cookpad, resepnya Bunda Ei. Pertama bikin aku coba diisi pake telur (bentuknya gak karuan tapi alhamdulillah enak), dan direbus lalu digoreng polos aja. Sama enaknya. Yang aku posting sekarang, adonan pempeknya aku isi dengan tumisan pepaya muda yang diserut. Aku suka banget pempek isi pepaya atau di Jambi dibilang pempek kates. Ada juga yang bilang pempek pistel. Waktu membuat aku ngebayangin pempek kates murah meriah yang sering aku beli kalo belanja dipasar kebun handil. Kalo kesana, rasanya rugi banget kalo pulang gak bawa pempek kates, lumayan jauh dari rumahku soalnya. 

Tumisan pepayanya gak aku posting disini karena kemaren pake modal kira-kira. Tapi cuma ditumis biasa aja koq, pake bawang putih, merica, garam dan sedikit saus tiram. Rata-rata kalo di Jambi tumisan pepayanya pake ebi, tapi karna gak punya, ya aku gak pake. Silahkan saja pake resep tumisan andalan masing-masing.  Untuk adonan pempeknya, aku tambahkan merica bubuk buat menambah rasa. O ya, saat diberi garam, ada baiknya dicicip dulu satu pempek yang sudah direbus (yang sudah direbus ya, jangan yang mentah karena mengandung telur). Kalau kurang asin, tambahkan lagi garam ke adonan yang belum direbus. Soalnya pertama bikin, pempekku terasa agak kurang nendang karena kurang asin. Percobaan kedua baru mantap rasanya setelah dicicip dulu. Sepertinya karena direbus, bikin pempek jadi agak tawar.


Membentuknya juga seru. Gak ada yang rapi...hiks. Aku pake model kue pastel. tapi aku jadi ngerti kenapa pempek kates sering dipilin pinggirnya seadanya aja. Karena kalo diniatin seperti punyaku, setelah digoreng pinggirannya jadi terlalu krispy alias keras cuuuyyy.... Aslinya pempek pepaya ini adonan pempeknya tipis aja dan isiannya padat, tapi tergantung selera juga sih.....buktinya walaupun bentuknya gak jelas, Ava suka tuuuh....tapi my Ava emang doyan banget sama pempek, bentuk gak masalah....hahahahaha... eh, selain itu, adonan ini enak juga lho dijadiin cireng goreng. Bisa diberi isi macam-macam seperti cireng isi macam-macam yang sempat ngetop banget di Bandung.

Kalo kuah atau cukonya, aku beli cuka kental yang tinggal ditambah air saja. Kalo di Jambi gak sulit menemukannya, disupermarket ada. Mudah-mudahan gak sulit nyarinya buat yang malas bikin cuko seperti aku. Soooo.....ini resepnya...


PEMPEK DOS
by Bunda Ei (cookpad)

Bahan biang :
400 ml air
200 ml terigu

gula secukupnya
garam secukupnya

Bahan adonan pempek :
3 butir telur dikocok
5 siung bawang putih dihaluskan
400 gr sagu tani
Merica bubuk secukupnya (tambahan dari aku)

Caranya :

  • Dalam panci, campur terigu, air, gula dan garam. Aduk rata. Nyalakan api, masak sambil diaduk-aduk hingga menggumpal seperti bubur. Hati-hati gosong. Agkat, biarkan hangat.
  • Pindahkan biang yang sudah tidak panas kedalam baskom. Dalam keadaan hangat tambahkan bawang putih, merica dan kocokan telur. Aduk rata pakai sendok kayu.
  • Masukkan sagu sedikit-sedikit, aduk sampai rata.
  • Balur tangan dengan sagu, ambil sedikit adonan, isi dengan bahan isian.
  • Rebus pempek diair mendidih hingga mengapung. Setelah mengapung jangan langsung diangkat, biarkan 15 menit, baru diangkat. tiriskan.
  • Sajikan dengan cuko. 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...