Search This Blog

Sunday, December 27, 2009

Mini Japanese Cheesecakes

Bikin mini cheesecakes ini sebenarnya gak ada rencana sebelumnya. Tapi memang sudah niat hari ini harus bikin something supaya kulkas gak sempit gara-gara nyetok bahan kue maupun masakkan. Setelah aku ingat-ingat, dikulkas masih ada sisa whip cream dan cream cheese. Hum...buka resep cheesecake Yasa boga, akhirnya, aku milih bikin Japanese cheesecake aja. Gak ada pilihan lain, soale bahan yang ada dan cukup ya cuma buat JCC ini. Cream cheesenya cuma 1 (250gr), padahal pengen banget nyoba yang lain. Well...gak pa pa deh, yang penting bahan-bahan abis dan kulkas bisa "bernafas lega"...hehehehe...

Dulu aku pernah bikin JCC, tapi udah lama banget. Itu termasik postingan awal di blog ini, waktu pertama-pertama belajar baking. Geli deh kalo ingat masa itu. Belajar baking cuma untuk menghibur diri aja karena kangen berat sama Ibuku. Dulu beliau sering banget ngajakin aku ke dapur buat belajar masak atau bikin kue, tapi aku males banget. Jawabannya selalu "no way", setelah Ibu pergi, aku malah milih belajar baking supaya Ibuku senang. Mulai borong buku resep (bener-bener borong!) sampe beli bahan kue yang gak begitu ngerti buat apaan. Kayak orang kalap aja...hahahaha... trus ikutan milis, mulai deh ngerti dikit-dikit. Jadi tau toko bahan kue, peralatan baking dan dapat resep-resep asik yang kadang gak ada di buku resep. Eeeehh...sekarang malah ketagihan tuh bikin-bikin. Kalo Ibuku masih ada, mungkin dia senyam-senyum sambil bilang "Ibu bilang jugo apoooo..."...hehehehe...

Anyway...
Selesai bikin adonannya, aku jadi ingat sama loyang JCC mini yang aku order online beberapa waktu lalu. Udah saatnya di gunakan tuh. Aku suka deh sama loyangnya, bahannya tebal, jadi agak berat dan tanpa sambungan. Keliatan professional laaah....*aiiih, segitunya itu loyang!". Aku jadi pengen nyobain bikin JCC dengan topping macem-macem seperti teman-teman milis lainnya. Biasanya cuma bisa ngiler doang kalo ada yang posting. Kebetulan di rumah juga masih ada keju, selai strawberry dan blueberry. Kalo dulu cuma dioles sama selai nanas doang, kali ini lebih di niatkan buat dihias dengan whip cream.

Ternyata, aku memang lebih suka JCC-nya pake topping selai buat (atau kalo ada buah nya lebih cantik dan enak lagi yaaa...). Kalo pake parutan keju dengan whip cream, duh..rasanya jadi rada "too much". Kebetulan si Mas dateng pas aku lagi manggang cheesecake, dia malah suka polos aja, gak dikasih apa-apa diatasnya. Katanya suka sama rasa lemon-nya . So, kayaknya kalo urusan topping kembali ke selera masing-masing. Apalagi JCC ini rasanya ringan banget, jadi emang pas di padukan dengan apa aja. O ya, menurutku yang perlu diperhatikan waktu pembuatan JCC ini yaitu pengadukan. Saat adonan creamcheese, dicampur tepung dan telur, pengadukan boleh menggunakan mixer speed rendah supaya benar-benar rata dan halus (gak gerindilan). Tapi pas mencampur adonan tepung tersebut dengan adonan putih telur, diaduk balik dengan spatula hingga benar-benar rata. Kalo pake mikser atau salah pengadukkan, adonan bablas turun dengan suksesnya.

Ini resepnya, aku posting lagiii...


Japanese Cheesecake
Dari buku "35 Variasi Resep-Resep Cheesecake" (cheesecake a la Jepang)
by. Yasa Boga


Campur & Ayak :

50 gr tepung terigu serbaguna
50 gr tepung maizena

Bahan :

60 gr mentega tawar (aku pake mentega salted)
250 gr cream cheese, biarkan pada suhu ruangan
120 ml whip cream
3 kuning telur
1 btr telur
2 sdt kuning jeruk lemon parut
5 putih telur
1/8 sdt garam (aku gak pake)
125 ml gula pasir halus
1 sdt air jeruk lemon

Topping :

2 sdm selai apricot
2 sdm air

  • Siapkan loyang, alasi kertas roti, olesi mentega, pasang oven 150 C.
  • Campurkan mentega, creamcheese, dan whip cream dalam wadah, didihkan dengan api kecil, aduk hingga lembut, angkat dari api.
  • Masukkan campuran tepung, aduk rata. Masukkan kuning telur dan 1 butir telur, aduk rata. Masukkan kulit jeruk lemon, aduk rata (aku mixer pake speerd rendah), sisihkan.
  • Kocok putih telur hingga berbusa, masukkan gula dan air jeruk lemon sedikit-sedikit sambil terus dikocok sampai terbentuk kerucut-kerucut tumpul (soft peak).
  • Tuang 1/3 adonan putih telur kedalam adonan cream cheese, aduk rata. Tuang campuran ini ke sisa adonan putih telur, aduk rata (aduk balik yaa..). Tuang adonan ini ke loyang, panggang dengan cara au bain marie lk. 75 menit sampai permukaan matang, kuning keemasan. Keluarkan dari oven.
  • Setelah benar-benar dingin, lepaskan cake dari loyang. Panaskan selai apricot dan air, oleskan ke permukaan cheesecake.
PS : Kalo pake loyang mini JCC punyaku dapat 10 mini cheesecakes.

Friday, December 25, 2009

Asinan Buah

Sejak ikutan milis kuliner dan ketemu teman-teman asik yang punya hobby sama. Aku jadi sering ketimpa makanan gratis yang enak-enak. Aku pun jadi milih-milih soal makan. Pokoknya, semua yang aku makan harus sesuai dengan "standar" makanan yang pernah aku cicipi. Baik itu berupa masakan maupun cemilan. Bahkan akhir-akhir ini, untuk asinan aja, aku punya standar sendiri. Kalo gak seenak sebelumnya, aku jadi males nerusin makannya. Sebenarnya sih bagus buat program "ngecilin body"-ku, tapi gak efektif juga, soale setelah itu aku langsung ganti makanan lain yang jauh lebih enak dan pasti enak, seperti cokelat dan es krim...hehehehe...

Aku sendiri sebenarnya gak begitu peduli sama asinan. Bisa diitung dengan jari berapa kali aku nyobain asinan. Biasa banget lah. Paling kalo lagi iseng, ya aku beli. Itu pun dalam jumlah paling minimum. Apalagi, aku emang ada masalah lambung, jadi harus hati-hati sama makanan yang asem-asem. Tapi setelah nyobain asinan Gelora-nya mba' Mika....Oh my God! I am hooked! ...doyaaaan!!! Kuahnya asik banget dimakan dingin-dingin... suegeeeerrr!! Asinan yang dibikin tanpa pewarna, pengawet dan cuka ini, bener-bener pas sama selera ku. Makanya waktu acara nonton bareng kemaren, aku langsung "booking" 2 bungkus sama juragan asinan Gelora itu. Masih kebayang nonton tv tengah malam ditemani asinan dingin...whuiiiih...langsung merem melek!

Sayangnya, aku gak pernah bisa beli banyak. Maklum, single living artinya semua makanan harus diabisin sendiri. Padahal, pas bungkusan kedua berakhir, aku masih pengen ngemil asinan malam-malam (hihihihi...lumayan, gak bikin ndutku parah). Tapi apa boleh buat, cuma bisa ngebayangin doang. Naaaah...kebetulan si Dea datang ke Jakarta, dan kita main ke Dufan hari Rabu lalu. Pas disana ngeliat ada yang jual manisan buah, aku langsung main borong aja, beli manisan kedondong petit, salak sama mangga. Jumlahnya pun gak tanggung-tanggung, biasaaaaa.....keburu ngiler sih! Eeeh....pas nyampe rumah, aku cicipin..langsung lemes. Duuuh...gak enak banget deh! Kerasa ada yang ganjil dan kentara betul gulanya gak asli. Tak tawarin ke yu' Yati dan pak Di, malah gak ada yang suka manisan buah. Akhirnya manisan itu mangkal aja di kulkas, mau dibuang, mahal maaaannnn.... hiiiksss!!

Mulai deh aku ubek-ubek file milis. Prasaan mba' Mika pernah posting resepnya.... setelah ketemu, kemarin aku bikin. Paginya nitip cabe yang buayaaaakkkk...bengkoang dan nenas sama yu' Yati yang udah mau jalan ke pasar dekat rumah. Buah yang dibeli itu dipotong-potong, trus manisan buah aku keluarkan dan aku bilas dengan air matang. Karena di kulkas ada manisan jambu bangkok yang aku beli di supermarket, aku cemplungin aja sekalian. Bikinnya sebenarnya simple, persiapannya aja rada lama. Soale cabe yang dipake lumayan banyak dan bijinya harus dibuang, untunglah yu' Yati menawarkan diri buat ngebuang bijinya. Padahal aku udah mondar-mandir nyari sarung tangan plastik takut tanganku panas...hehehe...

Senaaang banget ngeliat cabenya jadi merah banget waktu dipanasin sama gula. Keliatan "menantang" sekali warnanya...hihihiihi. Proses berikutnya yang agak-agak gak pede, yaitu menentukan asemnya. Disini yang bikin asinan Gelora itu cocok sama seleraku, mba' Mika bikinnya pas. Sementara aku harus dicicipi berulang-ulang, waktu selesaipun, aku masih gak yakin...whoa ha ha ha ha. Tapi pas meres jeruk nipisnya kita pake tim kompak. Jeruknya dipukul-pukul yu Yati pake batu gilingan cabe (biar airnya banyak). Aku tukang motong dan meres dibantu si Dea yang kerjaannya nanya melulu. Maklum, baru kali ini dia dapat tugas meresin jeruk...heran dia...hehehehe...

Aku bikin kuahnya separuh dari resepnya mba' Mika. Semula aku sempat ragu ngeliat jumlah airnya yang dikit banget. Tapi katanya air dari buah akan keluar nanti. Ternyata benar, tadi pagi kuahnya jadi banyak sendiri....huuummm... buru-buru aku ambil mangkuk buat nyobain. Waaaahhh....enaaaakkk...segeeerrr.... sayang, aku lupa nyiapin kacang goreng buat taburan, pasti jadi super-duper-yummy!!

Anyway, dibawah ini resepnya (aku cuma bikin 1/2 resep). Makasih mba' Mika yang udah sharing resepnya...


ASINAN BUAH
by. Mika

Bahan:

500gr cabe merah (buang biji) ---> untuk hasil rasa ga terlalu pedas ya (kalo aku sisakan 4 bh cabe dengan bijinya, supaya agak pedes)
500gr gula pasir
500 gr jeruk nipis (sesuaikan dengan keasaman yang diinginkan)
garam secukupnya (aku kasih 2,5 sdm)
buah-buah sesuai selera (aku pake bengkoang dan nenas)
sayuran sesuai selera (contohnya zucchini, aku lupa beli)
(aku tambah manisan buah kedondong imut, salak, mangga dan jambu, bilas airnya)
2oo ml air (aku tambahkan buat ngeblender cabe)
Lebih makyuss kalo tambah kacang kering yang di tabur secara dadakan (jangan lupa yaaaa!)
Cara membuat :
  • Cabe di blender hingga halus, lalu di rebus bersama gula. Kemudian disaring.
  • Masukan perasan air jeruk nipis dan garam ke dalam perasan cabe tadi, sesuaikan dengan selera.
  • Masukkan kedalam buah-buahan yang telah disiapkan sesuai selera.
Note dari mba' Mika :

Perasan jeruk nipisnya lebih enak kalo memeras langsung dari jeruk pada saat nyampur dengan air cabe jadi masih seger, maksudne ga diperes trus di simpen dulu di mangkok.

Udah gitu baru deh masukkan buah2an. Kenapa ga di tambah air.. karena bila didiamkan biarkan aja air dari buah2an keluar.Paling kalo terasa keasinan atau kepedasan, baru deh dikasih air. Tapi hasil jadi gak kentel.

Saturday, December 19, 2009

Fruity Cheese Pie

Kemarin sore, aku sama si Mas janjian buat ke senayan city. Ceritanya mau nyari kado buat ultah Mom Elly. Si Mas pun judulnya mau nyari sepatu, ya sekalian aja. Abis muter-muter, kita duduk sambil ngobrol-ngobrol deh di starbucks. Duuuh....senang banget deh dengerin omongan si Mas. Sepertinya yang aku tunggu-tunggu tuh...soale setelah dengan statementnya, rasanya langsung legaaaa.. pokoknya termasuk salah satu "dear diary" moment deh...hihihihi... Anyway, karena keasyikan ngobrol, gak nyadar aja udah hampir jam 10, waduuuhh... mana aku belum ke supermarket buat beli apa aja deh yang bisa dijadiin camilan buat dibawa ke tempat mom Elly. Langsung deh kita jalan cepat, pintu masuk lewat starbucks udah di tutup. Terpaksa jalan lewat pintu depan. Untung banget kita parkir juga dekat supermarket.

Nyampe food hall, lega ngeliat pintunya belum ditutup. Tapi baru mau ambil keranjang, lampu udah mulai dimatikan. Waduuuuhhh... udah gak sempat mikir lagi mau beli apa. Main sambar aja. Ada strawberry seger-seger dan besar jadi gemes, langsung ambil dua pack, apalagi aku ingat mom Elly suka strawberry. Trus sambil jalan sempat nyamber orange kalengan, dan lari-lari ke bagian dairy ambil cream cheese dua pack juga. Ck..ck...ck... bener-bener deh, kali ini belanja "just in case" aja. Abisnya gak jelas juga mau bikin apa ceritanya. Pokoknya beli dan cepat! sampe kasir, lampu yang hidup cuma dikasirnya doang...mepet banget...hahaha...

Tadi pagi, mulai mikir mau bikin apaan. Butter udah di keluarkan, dan tepung juga udah siap. Sempat kepikiran mau bikin mini Japanese Cheesecake sambil nyobain loyang tanpa sambungan mungil-mungil yang baru, tapi males banget manggangnya. Trus ngeliat ayam dikulkas, mau bikin macaroni schotel aja. Ujung-ujungnya, ya udah deh, bikin pie aja...dasaaaarrr!! Pas mau bikin vla-nya, aku mulai ragu, soale aku kalau bikin vla, kadang jadi kadang gak. Apalagi buat pie yang memang vla-nya ebih kental..Waaah...lupakan saja.

Buka kulkas, ternyata aku masih punya whip cream 1 liter, aduuuh...mesti mulai dicicil nih buat diabisin, kalo gak, bakal apaan. Akhirnya aku campur aja sama cream cheese, dikocok sampe kental, trus tambah gula halus. Aku gak sempat dan gak minat buat nyicipin, langsung aja aku masukkin plastik segitiga dan simpan di kulkas. Trus aku mulai bikin kulit pie, tapi cuma dapat 22 biji, filling dan strawberrynya buanyaaakk...duuhh...males banget kalo mesti ngegilas lagi. Akhirnya, iseng telpon toko Titan, nanya kulit pie, ternyata stok ada. Eeeiiits, tapi tanya dulu, acaranya jam berapa. Sempat nanya teman-teman milis acaranya jam berapa, akhirnya telpon mom Elly aja. Ternyata acaranya sore dan nyantai aja. Siiippp berangkat deh ke Titan.

Walaupun pulang-pergi ke Titan macet, tapi yang penting dapat kulit pie-nya. Lumayan, sempat-sempatnya beli rolling pin kecil dari stainless...hehehe...*belanja jalan teruuuss*. Nyampe rumah, istirahat bentar, lanjut ngisi-ngisi kulit pie. Hasilnya lumayan juga, walaupun strawberrynya terpaksa dipotong soale kegedean sama kulitnya. Jumlah jeruknya juga mepet, ngepas banget. Abisnya cuma beli sekaleng siiiih (itu juga semula gak tau buat apaan). Gak sempat di cicip lagi, aku langsung masukin kotak aja. Berangkat deh kerumah mom Elly. Sayangnya keluar tol malah ada tabrakan, jadi telat deeeh.... nyampe sana, lilin udah ditiup (tapi kue belum dipotong...cihuuuy...hihihihi). Langsung makan, nyicipin semua hidangan... roti jala mom Elly enaaaakkkkk bangeeetttt ....nyam...nyaaaammm....

Anyway, nyampe rumah tadi, baru deh aku nyicip pienya (pede banget ngasih kue tanpa dicicip dulu, abisnya emang gak pengen siih...hihihi). Rasanya enak juga. Cream cheesenya terasa segar dan gak bikin eneg. Yang aku suka, semula aku khawatir kalo fillingnya bakalan mencair ataupun berair kalo ditaruh diluar kulkas nantinya. Maklum, karena mengandung whipcream gitu. Ternyata, dugaanku salah tuh, tetap utuh dan cantik sampe sore. Padahal, aku sempat kepikiran ngisi filling dan nyusun buahnya di rumah mom Elly aja, untung gak jadi...bikin ribet aja..bisa-bisa yang lain pada makan sambil ketawa ketiwi, aku malah sibuk ngurusin pie...gak relaaaaaaaaa.....whoa ha ha ha ha ha

Kalo gak sempat nyicipin di tempat mom Elly, coba bikin yuk!! ini resepnya yaaa....


FRUITY CHEESE PIE

By. Camelia

Bahan :

35 bh mini pie crust (bikin aja pake resep andalan, kalo kepepet, beli aja...hihihihi)
250 gr cream cheese (aku pake Yummy Creamcheese Light *hidup produk Indonesia*)
1 cup whip cream cair
1/2 cup gula halus

Topping (sesuai selera aja):
Strawberry
Jeruk kaleng

Caranya :

Dalam wadah, kocok cream cheese dan whipcream hingga mengental, tambahkan gula halus, kocok hingga benar-benar mengental. Masukkan dalam plastik segitiga, semprotkan ke kulit pie. Susun topping buah diatasnya. Sajikan. Cukup untuk lk. 35 pcs mini pies. Mudah kaaan?


HAPPY BIRTHDAY MOM ELLY...!!!! BE HAPPY....ALWAYS!!

Wednesday, December 16, 2009

Brownies Kukus Gulung


Aku suka deh ikutan milis yang anggotanya udah kayak keluarga buesaaaarrr.... bisa dapat resep asik-asik tanpa secret dibelakangnya. What you see is what you get laaah... mulai dari tarcis, asinan, dan aneka brownies. Termasuk brownies kukus gulung ini. Padahal ini termasuk andalan jualan yang punya resep, mba' Nenis. Resepnya di posting di milis udah lumayan lama, dan udah masuk tabloid segala lho. Ntah kenapa udah beberapa terakhir ngiler banget sama si item ini. Sempat ciut mikirin gulung-gulung segala. Dulu banget udah pernah bikin bolu kukus gulung dari buku resep. Hasilnya gatot, kuenya menipis, mengkerut pula!! lumayan kapok selama beberapa waktu. Tapi, kali ini gak tahan deh pengen nyoba bikin juga... apalagi banyak isi kulkas yang mau expire bisa diabisi dengan resep ini...hihihihi... ternyata, gak rugiiii....

Padahal waktu ngocok telurnya, udah mulai persimis aja. Maklum, mikserku cuma mikser phillips biasa aja. Bukannya dibikin separuh dulu, langsung aja bikin satu resep. Mana telornya buanyaaakk...so, aku langsung kocok di baskom gede aja sekalian. Wuiiih...lumayan lama dan pegel juga megangin sambil muter-muter tu mikser keliling baskom. Kalo udah begini, nyesel banget gak beli mikser gede, si Kitchen Aid yang jadi idaman lama. Cuma jadi idaman doang, gak berusaha buat beli...maklum, selalu ada aja yang lain yang dibeli. Hp barulah, ipod baru, kamera sampe parfum baru...whoa ha ha ha ha...giliran beli mixer mikirnya lamaaaa... susah kalo hobi-nya serba gak fokus kayak aku...

Anyway...
Setelah lumayan lama, akhirnya berhasil juga adonannya kental berjejak. Waktu di tambah tepung dan di aduk balik sama spatula...rasanya asoy banget pegelnya...hehehe... pas ngaduk minyaknya, rasanya udah mau nyerah aja... untung daku tetap bertahan. Karena proses berikutnya menyenangkan sekaleeee.... cepat banget ngukusnya. Padahal loyangku cuma ada 2 biji. Setiap kue selesai dikeluarkan, loyangnya langsung dibersihkan dan dioles lagi untuk adonan berikutnya. Total gak nyampe 1 jam ngukus, semua udah beres. Untung mba' Nenis ngasih tips n' tricks di resepnya, jadi gak ada tuh istilah mengkerut...Asik banget kan?

Yang agak susah, ngegulungnya. Karena mesti digulung panas-panas, ujung-ujung jariku jadi korban...hiiiks!! panaaaassss!! aku gulungya langsung diatas kertas roti. Setelah hampir selesai, ditanya mom Elly di YM, kenapa gak pake serbet? ya ampuuuun...iya ya!!!! saking semangatnya mau gulung, jadi gak mikir gimana biar gak panas. Padahal, kalo gak salah mba' Nenis aja pake sarung tangan buat ngegulung... kalo tadi digulung pake serbet, gak bakalan deh aku ngerendam jari di air es....whoa ha ha ha ha

Tapi, pengorbanan jari ndutku gak sia-sia lho brownisnya enaaaaaakkkkkk banget!! lembuuuttt!!!! rasanya gak bikin eneg karena ada selai blueberry di tengahnya. Aku nyobainnya sampe terkagum-kagum sama diri sendiri *whueeeelkk* koq bisa ya aku bikin brownies gulung seenak ini...hihihihihi... trus karena ada coklat putih yang mesti diabisin juga, aku coret-coret aja supaya mirip sama ala mba' Nenis...ehem...cantik kaaan?? Sayang waktu di foto masih hangat, soale aku buru-buru karena si Mas mau datang. Padahal setelah dingin, bentuknya lebih rapi lhooo....

Ini bakalan aku jadikan resep andalan deh kalo mau bikin browkus. Kalo gak di gulung, di loyang biasa aja kayaknya gak kalah enak. Fillingnya juga bisa diganti-ganti biar gak bosen... Lembutnya itu lho yang bikin doyan, trus rasanya, gak kalah sama browkus terkenal yang di Bandung...si Mas aja suka, mungkin karena gak mengandung krim jadinya gak eneg. Si Nizam yang dateng bareng si Mas, malah ngira aku beli...hihihihi...pokoknya enyak enyak enyaaaaakkk!!

Makasih mba' Nenis buat resepnyaaa.... ada di bawah yaa....


BOWNIES KUKUS GULUNG

by : Nenis Yasmine Cakes

Bahan A :
12 btr telur segar
500 gr gula pasir
1 sdm emulsifier
1/2 sdt vanili bubuk
1/4 sdt garam halus

Bahan B : (di campur rata dalam 1 wadah)
250 gr terigu segitiga biru
75 gr coklat bubuk dark (aku pake elmer african black)
1/4 sdt baking powder

Bahan C :
(DCC di tim dulu, angkat, masukan minyak, aduk..lalu masukan butternya. Dinginkan disuhu ruang)
200 gr dark cooking chocolate
350 ml minyak sayur
40 gr unsalted butter

Filling :
250 gr selai blueberry (aku pake paletta)

Hiasan (cairkan) :
100 gr dark cooking chocolate (aku gak pake)
100 gr white cooking chocolate

CARA MEMBUAT :

  • Bahan A di mixer hingga kental dan berjambul tidak menetes, pindahkan ke baskom besar
  • Masukan sedikit demi sedikit bahan B ke bahan A, sambil diayak, aduk balik dengan spatula besar
  • Masukan bahan C, aduk hingga coklat cair tercampur rata ke adonan
  • Siapkan loyang uk 22 x 22 yg telah diolesi mentega + dilapis kertas roti
  • Tuang adonan sebanyak 2 spatula besar ke dalam loyang…ratakan, kukus selama 9 menit saja…
  • Balikan brokus yg telah matang ke atas kertas roti diatas meja
  • Olesi segera dengan selai tipis2…ratakan
  • Gulung perlahan….kunci dulu pada gulungan pertama, baru deh digulung habis..diamkan hingga dingin
  • Potong 1 gulungan menjadi 10 potong….hias dengan DCC dan WCC cair motif pagar2an acak…

Perhatikan :

  • Saat menggulung harus pas keluar dari kukusan, akan patah kalo digulung setelah dingin.
  • Kukusan harus banyak airnya, agar uapnya banyak dan panas, jadi browkus juga gak bergelombang.
  • Ingat mengkukusnya hanya 9 menit per 1 loyang. Brownis mengkerut karena dikukus kelamaan.

Hasilnya brokusnya akan beremah dan lembut.
Resep untuk 6-7 loyang ukuran 22×22 atau 6-7 gulung brokus.

(Kalo aku, loyangnya dioles mentega dan ditaburi tepung tipis, cukup dibagian bawahnya aja. Pinggirnya gak usah. Pas mau dilepas dari loyang, sebelumnya aku jalankan dulu spatula/palet tipis disekelilingnya, lalu dibalik diatas kertas roti. Baru deh digulung)


Sunday, December 13, 2009

Misoa Goreng

Misoa goreng...? Biasa banget ya...hahahaha... tapi buatku ini baru. Baru lebaran Idul Adha lalu dapat resepnya dari tante Yatmi. Tante Yatmi ini istrinya Om Icot (nama aslinya Rusdansyah, itu panggilan kecilnya), adik Ibuku yang paling bungsu. Orangnya pinter banget bikin kue-kue dan masakan ala Jawa. Yep, si tante asli Solo. Tongseng, rawon sama tahu tempe bacemnya...wuiiihhh, syedaaaapp!! dulu beliau sempat punya kantin, laku lho, tapi tante milih nutup soalnya anaknya udah mulai besar-besar. Pernah juga nitipin kue-kue buatannya di salah satu bakeri terkenal di Jambi. Sayang, bakerinya minta harga telalu rendah dan tante Yatmi gak mau kalo harus ngerubah resep ataupun memperkecil ukuran *beneeeerrr...* akhirnya kerjasamanya gak bertahan lama.

Sama seperti tante Yatmi, om Icot pun juga pinter bikin kue. Padahal, beliau ahli phisiotherapy lho...hehehe.. Dulu, Ibuku pernah minta om Icot ngajarin aku bikin kue. Sayang aku masih SMP kalo gak salah, gak tertarik sama urusan dapur. Jadi aku cuma ngeliatin aja tanpa ada maksud supaya bisa...so, wajar kalo lupa...hehehe... padahal, om Icot semangat banget ngajarnya. Sampe oven gede miliknya diangkut kerumahku. Aku ingat om Icot cerita ke Ibuku kalo harga oven dua tingkat miliknya itu Rp. 500.000.-....iiihh, sekarang, mana bisa harga segitu yaaa... waktu itu, kita belajar bikin bolu tape kejunya yang uenaaak banget (wah, perlu di telpon nih resepnya!), lapis legit dan cake marmer. Yang nyatat dan meperhatikan justru Ibuku...aku cuma nimbang bahan dan makan doang...hahahaha...

Sekarang, dari 8 bersaudara Ibuku, cuma tinggal dua orang adiknya, tante Ana dan om Icot aja *hiiks!*. Nah, Idul Adha lalu, abis sholat id, kami ke tempat om Icot. Soalnya om Icot sekarang yang tinggal di rumah peninggalan Datuk dan Makwoku. Di tanah luas milik Datukku di depan rumah, disanalah semua posesi qurban dari keluarga besar Ibuku dilaksanakan. Waktu aku datang, ternyata udah hampir selesai, tinggal para panitia dan penduduk setempat yang menimbang jatah daging. Di dapur rumah, tante Yatmi dan para sepupuku sedang sibuk masak-masak rame-rame. Suplai kue pun gak putus-putus. Trus tante Yatmi nyodorin aku misoa goreng...hummm...yummmy...aku langsung suka banget!!!

Tante Yatmi ngasih tau kalo bikinnya persis seperti kayak masak mi goreng. Bedanya, mienya gak perlu diseduh dulu. Berkali-kali aku nanya ke tante Yatmi, kalo misoanya gak perlu di steam dulu. Aku masih gak yakin sama keterangannya yang bilang kalo misoa cukup didiamkan aja, akan padat sendiri. Aku pun gak begitu tau yang namanya misoa itu yang mana. Kirain sama aja sama bihun. Gak taunya beda banget... So, waktu ke supermarket beberapa hari lalu, aku sempetin deh beli misoa, pengen nyoba bikin sendiri. Ternyata, misoa itu bentuknya emang mirip sama bihun, tapi warnanya kuning dan terbuat dari tepung.

Pas di pegang, aku jadi ingat sama mi Jepang mirip lidi yang sering aku beli dulu. Saat di masak pun sama mengentalnya. Ugh, coba dari dulu tau, aku bisa bikin cemilan ini waktu masih kuliah dan tinggal di asrama. Mie Jepang itu kan banyak banget yang jual, gak perlu di China Town, di supermarket bule biasa juga ada. Coba di bikin jadi misoa, pasti yahud. Abisnya teman-teman asramaku dulu ngira perkedel itu cemilan dari Indonesia. Saking seringnya aku bikin kalo ada acara potluck...padahal mestinya buat lauk ya...abisnya yang bisa cuma itu...hahahaha...

Anyway, pas bikinnya tadi, aku pake kornet supaya lebih spesial. Bikinnya ternyata gampang banget. Yang lama justru nunggu padatnya. Tapi syukurlah, petunjuk tante Yatmi benar, setelah dibiarkan di kulkas, jadi bisa dipotong-potong. Tinggal di celupkan ke telur kocok, goreng.... Siap deh nemenin aku nonton tv sambil di cocol di sambal belibis favorite ku...

Ini resepnya, fleksibel banget...aku pake ilmu kira-kira aja...



MISOA GORENG

by. Tante Yatmi-nya Camelia

Bahan :

1 bks misoa, lk. 320 gr, di patah-patahin
1 kaleng kornet, lk. 195 gr (bisa pake daging giling, ayam, udang...apa aja deh)
1 bh bawang bombay, potong kotak kecil (kalo tante Yatmi pake bawang merah biasa)
4 siung bawang putih, cincang halus
2 bh wortel, parut kasar kecil
2 btg daun bawang, iris halus
2 btg seledri, iris halus
1 sdt lada putih bubuk
1 ltr air matang (sesuaikan dengan kebutuhan yaa)
garam secukupnya
telur untuk menggoreng
minyak sayur

Caranya :

  • Tumis bawang putih dan bawang bombay hingga harum, masukkan kornet, aduk hingga setengah matang. Lalu tambahkan wortel, masak hingga matang.
  • Masukkan misoa, kemudian masukkan airnya. Bumbui dengan lada, daun bawang dan seledri. Aduk rata. Masak hingga air agak mengering.
  • Tuang ke loyang kotak. Biarkan dingin suhu ruang, lalu simpan di kulkas hingga mengeras.
  • Potong-potong misoa, lumuri dengan telur , goreng hingga kecoklatan.
  • Sajikan dengan cabe rawit atau sambal botol.

Saturday, December 12, 2009

Brownies Kukus Keju Radin Cake

Resep brownies kukus keju ala mba' Nia Radin Cake ini sempat meramaikan milis yang aku ikuti. Udah beberapa kali mau bikin gak jadi-jadi, biasaaaa... kadang malas bikin takut mesti ngabisin satu loyang sendiri...bisa gatot deh rencana mau merampingkan diri...*rencana teruuusss*...hihihihi... Nah, Kamis lalu, aku iseng nyobain. Kebetulan di rumah masih rame sama Papa dan tamu-tamunya. Setelah matang, belum sempat di potong, baru nyicip dikit ujungnya (ternyata enaaaakkk...) trus tak tinggal pergi. Pas balik, ternyata Papaku dan Om Azmi juga doyan. Udah abis setengah loyang sama mereka (tanpa taburan keju diatasnya). Yaah..langsung aja aku potong-potong, buat dimakan sama-sama dan ikut ngabisin juga...hehehehe...

Kalo di bilang brownies, sepertinya gak pas juga. Kalo brownies kukus biasa, bolehlah mengaku sebagai brownies, walaupun teksture nya gak bantet, tapi lembut seperti moist cake, paling tidak warnanya item kaya' brownies. Nah, brownies kukus yang satu ini, selain warnanya kayak cake yang gak item sama sekali, teksturenya pun mirip sponge cake. Tapi, yang penting rasanya enaak... mungkin yang bikin semua suka karena gak begitu cheesy (gak semua orang suka kue yang ngeju banget....kebalikan sama aku...cheesier the better!! hihihi) seperti Papaku. Brownies kukus keju yang satu ini lebih mirip cake vanilla dengan "suprise" potongan-potongan keju yang bertebaran di setiap potongnya. Yang pasti, ini bakalan masuk dalam cake potong favorite ku...

Karena waktu itu gak sempat di foto, bikin lagi deh. Sayang, Papa dan rombongan Imam masjid udah pulang ke Jambi. Hum...well, kalopun harus diabisin sendiri. Apa boleh buat, toh aku emang doyan...hahahaha... Waktu bikin ini tadi, sempat kepikiran mau modifikasi supaya lebih cheesy. Mungkin kombinasi antara Brownies kukus keju radin cake ini sama brownies kukus keju pak Sahak kesukaanku yang cheesy... well...next time aja deh, terlalu males mikir hari ini...whoa ha ha ha ha...

Anyway, makasih buat resep brownies-nya mba' Nia...and....ini resepnya...


BROWNIES KUKUS KEJU RADIN CAKE

by. Nia Radin Cake

Bahan A :

2 btr kuning telur
2 btr telur utuh
100 gr gula pasir
1/2 sdt vanilla extract (aku pake vanili bubuk biasa aja, yang mudah dijangkau dari tempatku berdiri *pemalas*...hihihi)
1/2 sdm emulsifier (aku pake sponge 28)
1/2 sdt garam

Bahan B : (aduk rata)

75 gr tepung terigu protein sedang
25 gr susu bubuk
20 gr maizena
1/2 sdt baking powder

Bahan C : (lelehkan butter, campur dengan minyak sayur, aduk rata)

25 gr butter
85 ml minyak saayur

Bahan D :

50 gr keju cheddar, potong kotak kecil

Loyang ukuran 30 x 10 x 4 cm, olesi minyak/mentega, atau pake kertas roti (aku cuma mengoles bagian dasarnya aja dengan margarine dan ditaburi tepung tipis, pinggirloyang dibiarkan saja)

Cara membuat :

1. Panaskan kukusan.
2. Kocok bahan A (kecuali garam) hingga benar-benar kental dan berjejak. Masukkan garam, kocok lagi sebentar hingga rata.
3. Ayak bahan B ke bahan A.
4. Taburkan bahan D, aduk rata.
5. Tuang bahan C keadonan, aduk balik hingga benar-benar rata.
6. Tuang ke dalam loyang, lalu masukkan ke kukusan yang telah berasap.
7. Kukus dengan api yang tidak terlalu besar selama lk. 40 - 45 menit.
8. Setelah matang, dinginkan. Olesi dengan mentega/buttercream dan parutkan keju diatasnya.
9. Sajikan.

PS : Kalo aku potongan keju dimasukkan terakhir setelah adonan C dimasukkan dan di aduk balik hingga benar-benar rata. Baru dimasukkan keju dan diaduk lagi hingga rata.


Wednesday, December 9, 2009

Kroket Kentang Keju Daging Asap


Kemarin rumahku kedatangan tamu para Imam masjid di kampung yang di ajak Papa-ku jalan-jalan ke Jakarta. Wuiiih...rumah langsung rame dan serasa berada di kampung...hihihihi... suka deh kalo rame begini. Tapi pagi tadi langsung sepi soale mereka pada jalan-jalan bareng Papa dan Om Azmi. Karena mobil gak muat, pak Di pun juga disuruh bawa mobil. Bubar deh rencanaku yang mau keluar hari ini. Sebenarnya, bisa aja sih nyetir sendiri seperti biasa. Tapi lagi malas gak ketulungan...hehehehe... yo wis lah, hari ini mangkal di rumah aja.

Anyway, pas lagi nyusun-nyusun buku resep, ketemu buku "Kroket Gurih dan Lezat"-nya Zulkaryarni Lala Komala yang aku beli waktu di Jambi lalu. Hum...langsung kepengen bikin, kebetulan emang lagi mau nyobain bikin aneka snack asin. Biasaaaa...sejak di diagnosa gejala diabetic, aku mesti nyari alternatif lain nih buat nyalurin hobby cemal-cemil ku (padahal, solusinya gampang banget, stop aja ngemil...hihihihi). Buka kulkas, ternyata ada stok smoke d beef dan keju yang never end, pas banget buat nyobain resep pertama di buku itu, si kroket kentang keju daging asap. Kentangnya?? waduuuh...yu Yati barusan balik dari pasar tradisional dekat rumah... syukur deh, semangat belanjanya masih tinggi, dia hepi aja balik lagi ke pasar beli kentang.

Sebenarnya, gak ada yang istimewa sama kroket, apalagi kroket kentang. Sering banget ketemu kroket kentang di snack box. Tapi gak selalu enak, kalo kering banget dan kentangnya tawar, rasanya ngebosenin. Lebih mending makan perkedel aja...*lho??*...hihihi... Kalo aku sendiri lebih suka kroket Belanda yang dibuat dari tepung instead of kentang. Tapi kali ini kepengen nyobain bikin kroket kentang sendiri. Apalagi kroket di buku resep ini, rada beda. Kentangnya di bumbui sama mustard. Hampir semua resepnya memakai adonan kentang yang sama. Cuma isinya aja yang lain-lain, ada isi tuna, beef bolognaise dan rasa pizza dan lainnya.

Ternyata bikinnya menyenangkan juga. Lebih cepat dari pada bikin risol, soale gak perlu ngedadar telur dan melipat segala jadi gak capek amat waktu bikin. Kentangnya aku lumatkan pake alat penghancur kentang biasa supaya gak terlalu halus. Sempat khawatir bakalan hancur soale di buku di sarankan pake kentang tes, sementara aku pake kentang kiloan. Syukurlah, sampai di goreng, hasilnya cantik-cantik aja tuh. Waktu ngebentuk pertama ribet banget, adonannya lengket. Untung aku pernah liat keluargaku yang suka masak rame-rame kalo di rumahku ada acara. Mereka suka bikin perkedel salah satu menunya. Pake plastik yang diolesi minyak. Hasilnya, kroket yang mulus dan rapi.

Kali ini aku bikinnya 2 kali resep, soale yu Yati beli kentangnya banyak. Untuk kejunya, di resep memang keju mozzarella. Tapi aku gak pernah nyetok soft cheese begitu, so..pake keju cheddar biasa aja. Ladanya pun aku ganti dengan lada hitam halus. Trus smoked beef yang mestinya dipotong panjang, aku potong kotak-kotak supaya gampang digigit waktu dimakan. Rasanya?? nyam-nyam sekaleee... mustard yang semula aku kira buat basa-basi aja, ternyata emang terasa. Bikin kentangnya gak ngebosenin. Kroketnya juga lembut, gak keras. Pas banget sama kriuk tepung panir kasar dibagian luarnya.

Buat yang iseng pengen nyobain, ini aku posting-in resep-nya yaaa...


KROKET KENTANG KEJU DAGING ASAP
by. Zulkayarni Lala Komala (Kroket Gurih dan Lezat)

Bahan :

250 gr kentang
25 gr susu bubuk
1/2 sdt garam
1/2 sdt lada putih bubuk (aku pake lada hitam halus)
1 kuning telur
1/2 sdt mustard
minyak untuk menggoreng

Isi :

2 lbr daging sapi asap, potong 1 x 4 cm (aku potong kotak-kotak kecil)
50 gr keju mozzarella, potong 1 x 4 cm (aku pake keju cheddar biasa)

Pelapis :

2 btr telur
25 ml air
1/2 sdt garam
150 gr tepung roti (aku pake yang kasar)

Caranya :

  • Kupas kentang, kukus sampai matang, haluskan selagi panas. Campur kentang dengan susu bubuk, garam, lada, mustard dan kuning telur, aduk hingga rata. Sisihkan.
  • Ambil sedikit adonan kentan, isi dengan sepotong keju dan sepotong daging asap. Bentuk segitiga (kalo aku bulat panjang biasa aja). Lakukan hal yang sama hingga semua adonan habis.
  • Kocok telur, air, dan garam sampai rata. Celupkan kroket ke adonan telur, gulingkan ke dalam tepung roti, masukkan kembali ke adonan telur dan gulingkan kembali ke tepung roti (karena aku pake tepung kasar, aku manir-nya cuma sekali).
  • Panaskan minyak, goreng kroket hingga berwarna kuning kecoklatan. Angkat, tiriskan.

Tip : Sebaiknya setelah kroket di panir, simpan dalam lemari es selama 20 menit. Baru di goreng.






Tuesday, December 8, 2009

Bolu Kering

Tiap kali pulang ke kampung Papaku (Desa Matagual), kami selalu ke rumah maedo Zaila (Maedo=Bibi) Dulu di rumah itu ada 3 orang, Maknya maedo Zaila dan adiknya, Nyai Zuleha (Nyai = Nenek) mereka kakak dan adiknya Alm. Ayah-nya Papa (Datuk ku) dan tentu saja ada maedo Zaila. Sekarang tinggal Maedo sendiri yang jadi penghuni rumah tua itu, tapi sampai kini kami tetap menuju rumahnya. Almarhumah Ibuku sendiri lebih suka mampir ataupun menginap disana. Maklum, rumahnya yang dari kayu, selalu dingin. Apalagi kalau malam...wuiih, gak perlu AC. Dusunnya di pinggir sungai siiih... gak heran, kalau rumah kami sendiri yang didusun itu tidak pernah kami tempati lagi (sekarang sih dipinjam kepala desa-nya kebetulan masih sodara juga). Lebih enak di rumah Maedo walaupun harus sempit-sempitan diruang tengahnya soale kita kalo datang rame....hehehehe...

Anyway, lebaran Idul Adha lalu, kami pulang ke dusun. Selain memang rutin, lebaran kali ini di dusun lagi kebanjiran duku. Dusun Papa-ku itu gak besar, cuma ada satu jalan kecil aja, tapi orang-orangnya masih tradisional banget. Rata-rata tinggal yang tua, anak mudanya lebih suka menyeberang sungai dan tinggal di kecamatan. Dulu cuma bisa di jangkau naik boat, sekarang ada jalan mobil, tapi kalau hujan, tetap gak bisa dilalui. Di dusun itu, mayoritas keluarga ku. Banyak pohon duku tua peninggalan buyut-buyut dulu. Makannya duku di sana maniiiiisss banget, karena emang pohonnya udah tua banget. Naaah, kalo musim duku, Maedo-ku akan pesan sama keluarga yang ke Jambi, buat ngabari kami supaya pulang kampung buat ambil duku. Beliau akan menyisakan beberapa pohon untuk kami ambil dan dibawa ke Jambi.


Sebelah kiri itu rumah Maedo-ku, eeehh...ada si Dea dan Meri tuh, trus ada bang Zul bisu lagi manjat duku untuk kita bawa pulang. Trus itu suasana kampungnya, jalannya cuma satu itu, lurus aja, gak bakal kesasar..hehehehe

Sudah beberapa tahun terakhir duku di dusun gak berbuah, semua curiga mungkin karena pohonnya udah tua. Makanya senang banget waktu dikabari duku berbuah lagi. Apalagi aku, dari dulu aku paling suka mungutin duku yang jatuh dari pohon, langsung masuk ke mulut. Karena semua saudara, kalau ada yang lagi manjat duku, siapapun boleh mungut duku yang berjatuhan buat dimakan sendiri. Asik kaaan?? kalau udah begitu, biasanya rambutan juga berbuah. Tiap rumah ada pohon rambutan satu atau dua, dan kalo aku jalan keliling kampung, semua pada nawarin buat mampir ambil rambutan di rumahnya (gratis pastinya!) biasanya aku cuma bisa geleng kekenyangan karena udah makan macam-macam di rumah Maedo-ku....

Rumah itu dari jaman Nyai-nyai-ku masih ada, gak pernah berubah. Bagian luar maupun dalamnya terlihat familiar. Sampe sekarang, ayunan berupa papan yang digantung dengan tali di bawah rumah masih ada. Dulu aku sampe bertangisan rebutan ayunan itu dengan temen main kecil ku. Padahal dirumah ada ayunan beneran, aku jarang pake...hehehehe... selain itu, rumah itu buatku selalu identik dengan bolu kecil-kecil yang manis. Aku gak tau pasti namanya, aku taunya cuma kue bolu kering aja. Karena Nyai-ku punya loyang berbentuk ikan, aku bilangnya "bolu ikan kecik-kecik" artinya bolu ikan kecil-kecil..hehehe... Ibuku tau banget, kalo nyampe kerumah itu, dan ada bolu di meja makan dapur, beliau selalu mengambilkan aku yang berbentuk ikan. Gak tau kenapa, waktu itu rasanya senaaaaang banget sama yang bentuk ikan. Mungkin karena jumlahnya lebih sedikit ketimbang bentuk lain, atau cara Ibuku memilihkan yang berbentuk ikan untukku membuat aku ngerasa spesial aja..

Maedo Zaila memang mewarisi bakat bikin kue kuno. Selain dari Maknya (yang pada akhirnya buta, dari kecil aku mengenalnya udah buta aja) juga dari Nyai Zuleha yang tidak punya anak, mengajarinya banyak hal dalam membuat kue. Buatannya persis banget sama buatan Nyai Zuleha (aku tau banget, soale Nyai Zuleha pernah tinggal lama dirumah kami di Jambi). Selain bolu kering ini, bolu Kemojo buatannya lembuuuuttt....hum...next time perlu dipelajari juga tuh.

Nah, selama di dusun, abang-abangku lagi pada ngambil duku, aku, kak ika dan sepupuku Tona, belajar bikin bolu favoriteku itu. Trus ada si Meri sodaraku yang pernah ngajarin aku bikin kue sarang semut. Bolunya original banget lho, bahannya cuma telur, gula dan tepung tok. Pertama bikin, kita terbengong-bengong ngeliat Maedoku nyodorin ember kecil. Kirain buat apa, ternyata beliau memang beli khusus ember itu buat ngocok adonan kue. Karena ngocoknya pake tangan, adonan di dalam ember kecil lebih mudah diatur ketimbang di baskom...hihihihi...ada-ada aja ya!! Ngukurnya juga seru banget, Maedo nyodorin beberapa cangkir buat gelas ukur, tinggal pilih mau yang mana. Nah, cangkir itulah yang jadi takarannya.

Ini Maedo Zaila-ku...asik deh ngeliat baliau bikin kue dengan ember mungilnya...hehehehe

Waktu ngocok gula dan telurnya, tanganku rasanya mau copot. Kita udah niaaat aja mau pinjam mikser sama para tetangga, tapi Maedo meyakinkan kalo pake kocokan tangan udah oke koq. Duuuuhh...jadi terharu sama Nyai ku dulu dan Maedo-ku ini, mereka bela-belain capek-capek ngocok telur bikinin bolu untuk aku dan abangku kalo datang, bahkan mereka sering nitip ke sodara yang ke Jambi khusus buat ku....hiiiksss! bikin satu adonan aja, aku udah mau nangis, padahal ngocoknya udah giliran sama kak Ika, Tona dan Meri...teuteeeeppppp!!! Yang bingung waktu mau masukkin tepung, maedo pake ilmu kira-kira. Caranya, dia ambil adonan gula-telurnya dalam mangkuk secukupnya, trus dimasukkan tepung, trus diaduk. Nah sisa yang belum diberi telur terus dikocok supaya gak turun sampe semua adonan habis....ampuuuuuuunnnnnn deeh!!!.....

Ternyata emang bener, aku sama Tona udah ke capek-an, adonan terakhir gak dikocok. Kita biarin aja, trus kita beri tepung. Hasilnya, bantet dengan suksesnya. Sok tau siiiihhh....hihihihihi.... Di rumah Maedoku ini gak ada kompor. Jangankan kompor gas, kompor minyak tanahpun dia gak punya. Bukannya gak mau beli, tapi maedo emang gak suka masak pake kompor. Semuanya dikerjakan dengan tungku api. Stok kayu-nya banyak disusun dibawah rumah. Mulai dari masak sampe bikin kue, beres sama beliau. Termasuk bikin kue bolu ini. "oven"nya berupa wadah seng yang diisi pasir, lalu diletakkan loyang ditengahnya, ditutup lagi dengan kepingan seng, dan diberi bara sabut kelapa untuk "api atas"-nya. Humm....gak nyangka dengan cara itu, banyak menghasilkan kue-kue enyaaaaaakkk...

Gini cara Maedo-ku manggang kue dengan "oven" tungku-nya...

Pulang dari dusun, mobil penuh dengan duku dan di kursi tengah, udah ada sekantong bolu kering buat diabisin di jalan. Waktu itu, aku cerita sama kak Ika, kalo hampir gak mungkin aku bakalan bikin bolu kering sendiri, gak kuat kalo harus ngocok telur terus-terusan. Belum lagi ukuran tepungnya yang susah di tentukan. Lha, gimana mau bikin resepnya kalo harus diambil semangkok trus diberi tepung...??? Naaahhh....ternyata ini terselesaikan sewaktu aku , Papa dan si Tona, ke Melaka minggu lalu....

Waktu lagi jalan-jalan di mall-nya, aku ngeliat penjual kue yang sama persis seperti buatan Maedo-ku. Di sana namanya "Bahulu"...yep, sepertinya kue bolu seperti ini familiar banget di daerah-daerah Melayu, dengan nama yang berbeda-beda pula. Mom Elly yang masih berdarah Riau, pernah bilang "Bolu Ceremai" karena cetakannya kecil-kecil seperti cermai...hehehehe...

Ini niiih yang jual bolu yang sama di Melaka, makasih tips-nya ya Kak...

So, waktu itu aku langsung beli, dan rasanya?? hampir sama sama buatan Maedo Zaila. Aku beli satu wadah plastik (isinya 50 biji bolu) langsung ludes sama aku, Papa dan si Tona. Waktu beli itu, aku ngeliatin penjualnya bikin. Aku heran kenapa adonannya diletakkan saja tanpa di kocok terus menerus. Syukurlah penjualnya langsung semangat ngejelasin. Katanya, adonan turun kalo di kocok pake tangan seperti jaman dulu *hehehe*...kalo pake mikser, di kocok hingga benar-benar kaku, adonan tidak akan turun lagi.....AKHIRNYA!!!! Naaaaah, karena penasaran, hari ini aku bikin deh si bolu manis. Alhamdulillah...berhasil juga!!! Siap-siap deh beli mikser buat dibawa ke dusun...hehehe...

By the way, kalo mau coba caranya Maedo-ku, boleh di takar pake cangkir, ukurannya 1 : 1 : 2 (telur, gula dan tepung). Kalo aku udah tak konversi ke gram...ini resepnya!



Bolu Kering
by. Maedo Zaila-nya Camelia

Bahan :

4 btr telur
170 gr gula pasir
200 gr tepung terigu, ayak
1/2 sdt vanilli (makasih udah di ingetin mba' Tjoet Yelli...daku lupa vanilli-nya..maklum, gak di catat, cuma dihapal doang...hihihi)

Caranya :

  • Olesi loyang (pake loyang besi tebal seperti kue cubit) dengan minyak sayur hingga rata. Panaskan loyang dioven.
  • Kocok telur dan gula dengan kecepatan tinggi hingga benar-benar mengembang, putih dan berjejak (dengan mikser Phillips Cuccina ku, kira-kira 15 menit).
  • Masukkan tepung, sedikit-sedikit sambil diaduk balik dengan spatula hingga rata. Keluarkan loyang panas dari oven, masukkan adonan (jangan sampai penuh, sisakan dikiiit biar gak saling nempel nantinya).
  • Panggang di oven dengan api besar hingga kecoklatan. Setelah matang, keluarkan. Lepaskan dari loyang.
  • Kalau mau lebih kering, bolu yang telah di keluarkan, panggang lagi di oven dengan suhu rendah. (Kalo Maedo-ku, di jemur aja). Bolu ini bisa bertahan di toples hingga 3 minggu, kalau bolunya kering, bisa lebih lama.
PS : Tiap kali menuang adonan yang akan dipanggang, adonannya di aduk dulu agar rata. Jangan lupa, adonan yang menunggu giliran di panggang, di tutup dengan piring (atau apa aja deh) supaya gak kering.

Sunday, November 22, 2009

Cheddar Cheese Cake

Cheddar Cheese Cake ini sempat bikin rame milis bebrapa waktu lalu. Lha, aku sendiri baru mau nyobain sekarang. Abisnya, tertunda melulu. Tapi kali ini gak ada pilihan lain. Aku masih punya satu kilo keju cheddar merk Calf yang di beli sebelum lebaran lalu. Walaupun expire date-nya masih 2010, tapi aku gak nyaman aja nyimpan keju sebegitu lamanya. Mana sebentar lagi kan lebaran haji, dan aku rencananya mau pulang ke Jambi juga. Sooo...mesti diabisin deh. Nah, resep ini jadi pilihan soalnya pake kejunya lumayan banyak. Makin cepat habis makin baik...hehehehe....

Anyway, resepnya aku pake resep mba' Shirley dapur solia yang pernah beliau posting di milis. Sebenarnya resep ini terjadi dikarenakan cream cheese gak tersedia disemua tempat. Apalagi yang ada didaerah. Kalo keju cheddar kan, nyarinya lumayan gampang. Aku sendiri emang termasuk suka pake cream cheese gadungan. Aku males banget nyetok cream cheese di kulkas. Bukan apa-apa, selain baking ku tergantung mood (walaupun pagi menggebu pengen bikin sesuatu, tapi kalo siangnya aku mendadak malas, ya aku tinggalin aja), cream cheese kan gak tahan lama di kulkas. Biasanya selalu berakhir di tong sampah kalo gak sempat diolah. Kalo keju cheddar tinggal yu' Yati ke warung belakang. Beres.

Anyhow, waktu bikin cheddar cheese cake ini, aku sempat khawatir. Aku tuh untung-untungan juga kalo berurusan sama putih telur. Suka bantat gak jelas kenapa...hahahaha... Although, aku agak pede soale aku pernah bikin Japanese Cheese Cake dan lumayan sukses. Yang terpenting, ngocok putih telurnya jangan sampe terlalu kaku dan kering. Cukup soft peak aja. Soft peak itu kalo whisker diangkat, masih ada "ekor" panjangnya. Trus yang krusial pencampuran adonan atara putih telur dengan adonan tepung. Kalo gak rata betul, dijamin bantat deh. Aku nyampurnya pake mikser. Adonan putih telur, aku masukkan ke adonan tepung sambil di mikser dengan speed rendah hingga rata aja. Trus aku aduk balik dengan spatula supaya bener-bener rata.

Kelebihan resep mba' Shirley ini, ukurannya pas untuk satu loyang oval. Senaaaaang deh, akhirnya ada resep yang gak perlu buang adonan segala. Soale ovenku cuma oven listrik yang mungil. Pilihan loyang yang bisa digunakan gak banyak apalagi kalo mesti au bain marie yang mesti pake loyang lebih besar dibawahnya...iiihh...pusyiiing! banyak resep yang pengen aku coba malah gak jadi gara-gara ini...*sebel!*. Kalo untuk resep ini, semua pas!. Manggangnya tergantung oven berapa lama yang dibutuhkan, untuk oven imutku butuh waktu 1 jam 20 menit lho...tapi hasilnya memuaskan, bagian atasnya kekuningan dengan manisnya.

Untuk topping, aku gak punya banyak pilihan. Cuma ada longan kalengan yang memang mau aku habiskan. Untuk selainya, aku pake selai apricot yang di cairkan dengan air panas. Rasanya...???? nyam nyam!! enak dan bener-bener ngeju abiiiisss...so cheesy!!! cocok banget buat cheese lover. Apalagi diadonannya aku tambahkan parutan kulit jeruk lemon...duuuh wanginyaaa.... Teksturnya juga lembut...humm....gimana ya neranginnya, teksturnya gak selembut Japanese cheese cake, tapi juga gak sepadat cheesecake biasa...bisa dikatakan diantaranya lah...hehehe...bingung ya??? aku emang gak bakat kalo nerangin rasa makanan, kalo disuruh bawa acara kuliner kayak pak Bondan, bisa-bisa makanan abis, tapi aku diam aja. No comment...Hahahaha...

So...ini resepnya yaaa...


Cheddar Cheese Cake
By. Shirley Dapur Solia

Loyang: 22 cm bulat (untuk adonan)-->aku pake loyang oval + loyang untuk air rendaman
Waktu memanggang: 60-70 menit, 160 °C, au bain marie

Bahan-Bahan :

Bahan I :
200 ml susu cair
60 gram butter (unsalted)
180 gram cheddar cheese

Bahan II :
30 gram tepung terigu
25 gram maizena
3 buah kuning telur
1-2 sdt air jeruk--> aku pake air jeruk lemon
-->aku tambah 1 sdt serutan halus kulit jeruk lemon

Bahan III :
5 btr putih telur
120 gram gula pasir
1/3 sdt cream of tar-tar

Bahan IV :
1 sdm selai strawberry (bisa diganti aprikot atau blueberry)--->aku pakai selai apricot
2 sdm air matang
Strawberry / peach / orange/ kiwi, sesuai selera---> aku pake longan kalengan


Cara Membuat :

1. Siapkan loyang 22 cm, olesi dengan mentega, lapisi dengan kertas roti, olesi sekali lagi dengan mentega hingga rata. Lapisi bagian luar loyang dengan aluminium foil, pastikan loyang kedap air. Siapkan loyang untuk air rendaman, isi dengan air sampai 1/4-nya (saat memanggang ketinggian air tidak boleh melebihi 1/3 tinggi loyang adonan).---> aku pake loyang oval tanpa sambungan, diolesi dengan mentega dan ditaburi tepung tipis hingga rata.

2. Campur mentega, susu cair, dan keju cheddar yang sudah dipotong2 kecil (Bahan I) dalam panci kecil, lalu letakkan di panci tim yang sudah berisi air panas agak banyak. Tutup panci tim dengan lap bersih yang kering. Nyalakan api selama 2-3 menit, lalu matikan api. Biarkan panci tertutup selama 5 menit. Buka panci, aduk-aduk adonan krim hingga rata.

3. Dalam keadaan krim masih hangat, ayak terigu dan maizena -->dan kulit jeruk kalau pake (Bahan II) ke dalamnya. Aduk hingga rata. Masukkan kuning telur. Masukkan air jeruk. Pastikan semua bahan menyatu.

4. Masukkan loyang berisi air ke oven, nyalakan oven dengan suhu 160 °C. Jika Anda menggunakan otang & tidak punya termometer, nyalakan api kecil saja, asal api birunya menyentuh dasar oven.

5. Kocok putih telur, gula pasir dan cream of tar tar hingga 'soft peak' saja (jangan sampai terlalu kaku lho). Masukkan kocokan ini ke adonan. Aduk hingga rata benar. Tuang adonan ke dalam loyang.

6. Cek loyang apakah sudah cukup hangat. Air rendaman tidak perlu sampai mendidih / bergolak, cukup sampai ada gelembung2 kecil di dasar loyang. Letakkan adonan loyang di atasnya.--->kalau aku, loyang oval diletakkan ke atas loyang yang lebih besar, lalu masukkan air panas secukupnya, masukkan ke oven.

7. Panggang selama 50 menit. Tes dengan tusuk gigi. Jika masih kurang matang, bisa ditambahkan 5-10 menit lagi. Saat matang, permukaan cheese cake tetap kuning (tidak coklat) dan ada semu keemasan.

8. Dalam keadaan hangat, langsung balik adonan. Supaya tidak lengket, gunakan selembar serbet kering untuk membalik. Pelan-pelan ya, karena cheese cake ini lembuuut sekali.

9. Penyelesaian: hangatkan selai aprikot dengan air matang di atas kompor (asal hangat dan bisa diaduk). Olesi permukaan cheese cake dengan selai, hias dengan buah-buahan, krim kocok, atau hiasan lain sesuai selera.

Saturday, November 21, 2009

Acara Ngumpul Milis NCC...Lagi! :-)

Hari ini hepiiiiiiiii...banget!!!

Milis NCC yang aku ikuti, buka stand buat memeriahkan acara ICE (Indonesia Consumunity Expo) yang berlangsung hari ini dan besok. Selagi bisa, tiap ada acara milis, aku pasti usahakan datang. Maklum, kadang-kadang cuma di acara begitu aku bisa ketemu sama para member yang biasanya aku cuma ngeliat di milis aja. Dari beberapa hari yang lalu, udah janjian sama mom Elly, pokoknya datang pagi, supaya bisa ikutan upacara pembukaan dan bantu bebenah. Gak sabar deh nunggu hari ini, supaya bisa lucu-lucuan lagi..hehehehe

Semalam udah pesan sama yu' Yati supaya aku dibangunkan jam 5.30 pagi. Ternyata, setelah dengar suara yu' Yati aku cuma nyaut trus tidur lagiii...hahahaha... Alhasil, aku langsung ngebut mandi, trus sempat-sempatnya keramas dulu. Papa yang bangunin untuk yang kedua kali (yang akhirnya bikin aku bangun beneran) terheran-heran ngeliat aku buru-buru pergi. Padahal, semalam dia minta di temani ganti tali jam tangannya hari ini. Trus aku janjikan abis acara nanti perginya. Aku minta di antar pak Di aja, selain aku yakin ribet nyari parkir, juga supaya aku diantar aja, trus pak Di pulang. Siapa tau Papa mau kemana selama aku di acara ICE.

Yang baru hari ini, celemek dan gelang...I LOVE BEING A WOMAN!!! hehehe...

Pas di jalan, si Mas bbm, minta di samperin, kirain mau ikutan juga. Nyampe ke rumahnya, aku heran koq belom siap. Eeeehh...ternyata, daku dapat suprise!!!! dibeliin gelang baruu!! cihuuuuyyyyy!!!! hahahahaha.... tapi sayang, gelang yang dibeli si Mas kesempitan ditangan ndutku...*hiiiks*... ternyata, dia sudah menduga *hihihihi*, dengan santai dia ngajak balik ke tokonya. Katanya dia udah bilang sama yang jual, kalo gak muat, akan ditukar dengan berat yang sama (Alhamdulillah, dia sadar..ehem..). Untung, belinya gak jauh dari rumahnya, langsung deh kita kesana. Aku cuma nyodori tangan aja, si Mas aku suruh pilih, pokoknya harus pilihan dia deh (iya dong, kalo gak, serasa beli sendiri...hihihihi). Walaupun pilihannya mengejutkan *hahaha* tapi aku sukaaaa banget, effort-nya itu lho bikin terharu. Yang jual senyum-senyum aja sambil komen "katanya mau suprise, koq yang dikasih suprise malah dibawa..."....hahahaha...dasar!!

Selesai urusan gelang suprise, aku lanjut ke arena ICE di parkir timur Senayan. Nyampe sana, udah jam 10-an, langsung berbaur sama para mods dan member lain yang lagi haha hihi. Aku yang gak sempat sarapan, langsung nyamber bolu kukus yang disediakan gratis buat pengunjung. Dilanjutkan dengan lemet pisang dan otak-otak...*lapar apa doyan*...hahahaha... aku sempat keliling-keliling ke stand komunitas lain. Ternyata banyak sekali komunitas yang unik-unik...asyiiik, banyak tontonan! Trus pas makan siang, kita dikasih SeBak NamNyam-nya mba' Niken yang ternyata enaaaak banget! aku yang gak suka kemangi (kalo ada lalapan kemangi pasti aku buang), malah jadi doyaaan. Ternyata kemangi itu kalo matang enak deh. Apalagi bumbu nasi bakar ala mba' Niken ini pas banget sama selera ku...bener-bener nyam nyam!!! o ya, tadi dikasih tips sama mba' Widya, kalo bikin balado apa aja, pas udah matang, panas-panas tambahkan kemangi...lebih yahuuuudd!!! asiiik, bakalan di coba secepatnya niiih!

Tuuuh..para mods dan suhu NCC, senangnya dapat nasi bakar yang nyam-nyam...

Trus aku minta mba' Putu Ika moto aku sama bu Fat dan mba' Yeni "bu matre", ampuuuuunnn, aku baru sadar kalo rambutku itu kena panas jadi megaaaarr...hahahaha... emang susah deh ini rambut, dari SD sampe gede masalah nya ituuu aja. Kenapa sih pake acara megar segala. Rambutku emang rese' banget. Padahal awalnya lurus lho (di foto TK ku rambutku tipis dan lurus). Pas SD, mulai gila-gilaan. Abisnya, dulu banyak bibi-bibiku yang sekolah dan tinggal dirumah. Mereka suka iseng (atau kasian?) ngeliat rambutku yg tipis, ada yang ngolesi kuning telur, lidah buaya, telur udang...apaaaa ajaaa... akunya juga betah-betah aja..hahaha..

Trus ada Nyai Leha (Bibi-nya Papa-ku) yang sayaaang banget sama aku. Beliau suka bikinin aku minyak bacang ala kampung. Minyak itu dibikin dari minyak kelapa, di beri bunga tanjung dan irisan pandan biar wangi. Trus dimasukkan ke dalam batok kelapa, dan dibakar hingga mengental dan aromanya keluar...gitu deh kira-kira. Diolesi ke rambutku tiap pagi sebelum ke sekolah (duuuh, kasian betul yang sebangku denganku..hihihi), kalo minyaknya habis, ya beli minyak kemiri botolan. Gak tau yang mana penyebabnya, yang pasti rambutku jadi keriting dan megar sejadi-jadinya...tapi aku gak nyesal, soale itu ungkapan sayang dari orang-orang disekitarku...hehehe.. paling aku cuma gerutu aja kalo udah saatnya bonding ke salon. Abisnya, lamaaaa...bosen euy! by the way, fotonya gak usah di pajang disini..maluuuuuu!!! *nutup muka*

Nonton demo bikin cake boneka yang cantiiikkk...

Cukup deh ngebahas rambut. Balik ke acara ICE, aku juga nonton demo menghias cake boneka. Seru deh, apalagi yang nonton rame. Trus akhirnya, ketemu juga sama mba' Marlian. Walaupun belum pernah ketemu sebelumnya, beliau itu temanku sahut-sahutan di milis dan facebook..hehehe.. teknologi itu emang luar biasa ya!! Abis demo, sempat muterin beberapa stand lagi sama mba' Putu Ika, trus ngeliatin mom Elly berjoget-ria. Sempat ada komunitas pecinta ular yang duduk-duduk dikolam dekat stand NCC. Aiiih, geli deh. Aku paling gak tahan kalo liat ular. Amit-amit!!! Keingat dulu waktu Papaku masih dinas, suka ada ular masuk rumah (namanya juga rumah di hutan!). Jantungku langsung mau copot kalo ngeliat. Mom Elly sempat-sempatnya teriak "Liaaaaa, liat deh, ada ular begooo"...ya ampuuuun..tobaaaatttt!!!

Mom Elly sibuk mengedarkan fondant buat di cicipi penonton...manis...manisss...

Gak terasa, udah saatnya benah-benah. Si Mas pun udah datang menjemput. Untung aku sempat pesan nasi bakar terpisah sama mba' Niken. Soale si Mas juga blom makan...makan deh kita di pinggir kolam (yep, aku makan lagi..hahahaha) trus diajak Si Mas ke Starbuck di plaza Senayan, sampe sana malah ketemu Papa yang lagi ganti tali jam...whoaaa..hahahaha...

"Dear God, thank you for making my life beautiful, filled with laughter and happiness..."

Friday, November 20, 2009

Alat Ukur Berat dan Volume

Kali ini pengen ngebahas soal alat ukur deh. Baik itu untuk cairan maupun padat. Menurutku alat ukur ini penting banget buat dimiliki (kecuali kalo udah pintar ilmu kira-kira siiih...). Bagi yang baru belajar baking, alat ukur merupakan must-have item. Tinggal disesuaikan budget aja. Semua ada kelebihan dan kekurangannya. Mulai dari timbangan digital hingga measuring cup yang murah meriah. Disini aku bahas aneka alat ukur yang ada di dapurku aja yaaa...


1. Timbangan
Dipasaran banyak tersedia timbangan digital, dengan aneka merk dan harga yang berbeda pula. Punyaku ini merknya Brabantia. Sejauh ini, aku cukup puas tuh. Udah hampir 4 tahun, gak pernah ada masalah. Baterainya pake batre yang gepeng seperti koin. Selama itu baru ganti baterai 2 kali, hemat kan? tapi mungkin karena gak aku gunakan tiap hari. Kekurangannya, coba lihat deh bagian pinggirnya yang pake lis miring, itu bikin bidang datar ditengahnya sempit. Jadi kalau mau nimbang pake baskom yang agak besar, mesti hati-hati.

Belinya cuma dapat timbangan tok, tanpa mangkok. Aku suka pake timbangan digital karena lebih akurat dan bisa ngukur dari ukuran terkecil. Seperti punyaku ini, bisa ngukur dari 1 gr - 3 kg, kadang malah aku pake buat nimbang dengan Lbs kalo lagi malas konversi. Tinggal tekan tombolnya, ganti Kg ke Lbs, beres, jadi lebih praktis. Tapi waktu pertama belajar bikin kue dulu, aku pake timbangan biasa aja, toh kue-nya tetap jadi aja tuuuh...


2. Measuring Cups

Menurutku measuring cup ini bisa jadi solusi buat yang punya budget maupun space terbatas. Tinggal cari aja resep yang menggunakan cup, naaah...bisa bikin-bikin deh. Biasanya resep-resep dari Amerika menggunakan cup sebagai alat ukurnya. Gak jadi masalah cupnya terbuat dari apa, ada yang dari almunium dan ada yang dari plastik. Fungsi keduanya sama aja. Aku sendiri lebih sering pake yang plastik, soale ringan...hehehe.. harganya gak mahal dan bisa ditemui di supermarket besar maupun di toko peralatan baking. Sebelum beli, yang perlu diperhatikan jumlah cupnya. Semakin banyak pilihan ukurannya, semakin baik. Standarnya, ada 1 cup, 2/3 cup, 1/2 cup dan 1/4 cup. Kadang ada juga 1/3 cup. Coba lihat cup-ku yang warnanya merah, bentuknya lucu ya? tapi jumlah cupnya dikit, jadi malas pake karena gak lengkap.

Kalo gak ketemu cup seperti ini, lihat deh di supermarket, biasanya ada alat ukur cairan dari plastik, kadang selain ml, juga tertera ukuran cup. Bisa jadi alternatif. Memang, bahan-bahan yang diukur dengan cup, ada yang bisa di konversi ke gram, tapi itu biasanya yang basic aja, seperti gula dan tepung. Kalo punya cup-nya, bisa lebih bebas, bisa buat ngukur choco chips ataupun kacang-kacangan, bahkan cairan.


3. Alat Ukur Cairan

Ini juga penting untuk dimiliki. Walaupun banyak benda lain yang bisa dimanfaatkan buat ngukur cairan, seperti botol susu, wadah air minum dan lainnya. Tapi tetap, kalo punya alat ukur ini lebih bebas. Gak masalah alat ukurnya dari kaca atau plastik, yang paling penting adalah angka dan garisnya jelas. Itu mesti dilihat betul, soale kadang ada yang hurufnya pake huruf Jepang, sampe rumah bingung mana yang ml, fl oz dan mana yang cup..hehehe... (terjadi sama diriku tuh). Kalo gelas stainless mungil dipaling bawah, itu untuk ukuran kecil, hanya 15 ml hingga 75 ml. Aku beli iseng aja, soale gelas ukur biasa, mayoritas dimulai dari 100ml.

Harganya juga lumayan murah koq, yang terbuat dari plastik seperti yang paling atas itu bisa di beli di supermarket biasa. Aku sering pake kalo harus ngukur berliter-liter karena besar. Kalo favoriteku, yang pakai tangkai hitam ditengah. Angkanya jelas, dan didesain supaya angkanya juga bisa dibaca dari atas. Jadi aku gak perlu nunduk segala kalo mau lihat angkanya diatas meja dapur..hehehe...

4. Sendok Ukur

Ini sengaja aku taruh dibagian akhir, soalnya gak masalah punya apa nggak. Sendok ukur ini terdiri dari ukuran sendok makan dan sendok teh. Nah, itu kan bisa saja pake sendok yang ada di rumah. Cuma kalo masih ragu, atau pengen ukuran yang sama terus, ya gak ada salahnya pake sendok ukur begini. Aku sendiri jarang pake, ribet. Lebih suka pake sendok biasa aja, kalo selesai langsung di beresin sama yu' Yati...*pemalas*...ehem...

Well, itu deh semua alat ukur yang ada di dapurku. Yang sering aku pake buat uji coba resep dirumah dan aku pajang di blog ini. Pokoknya, gak jadi masalah punya yang mana, sesuaikan saja sama kebutuhan. Gak ada istilah gak jadi bikin karena gak punya ini dan itu. Percaya deh, kalo dituruti, kebutuhan alat dapur itu gak akan abis-abis....hehehehe...

Happy Cookin' and Bakin'

Thursday, November 19, 2009

Stroopwafels

Kalo lagi ke cafe atau lagi nonton di bioskop, aku suka deh beli stroopwafles. Suka sama rasa cinammon dan caramelnya yang manis dan wangi. Kalo di cafe, aku suka makan stroopwafels buat nemenin kopi yang agak pahit. Trus di patahkan dikit-dikit sambil ngerumpi sama temanku. Kalo dibioskop, beli stroopwafles buat dessert setelah popcorn dan hotdogku habis...*lho???*...hahahahaha... pokoknya kalo ketemu stroopwafels, aku pasti beli deh. Suka banget soale. Tapi, gak semua orang suka rasa kue yang ber-kayu manis. Sepupuku si Tona, ngerasa kalo kayu manis lebih cocok buat masakan, instead of kue yang manis-manis...hehehehe...

Semalam semua buku resep aku keluarin, supaya hari ini bisa bikin something. Mulai dari snack asin sampe ke roti. Eeeh...pas lagi browsing, langsung ke ingat sama stroopwafels. Jadi pengen bikin deeh... tapi bisa gak yaaa? semula aku rencananya cuma mau baca-baca resep aja sambil pengen lihat cetakannya gimana. Jelas belum bisa bikin dalam waktu dekat karena belum punya cetakannya. Seperti biasa, setelah di tanya sama om google, keluarlah resep stroopwafels di Diana's Desserts. Setelah aku baca, sepertinya aku akan kesulitan buat bikinnya. Soale di resep disebutkan supaya waffle-nya dibelah dua. Sama seperti pembuatan stroopwafels yang aku lihat di youtube. Dengan jari tangan segembul jariku, jelas gak mudah membelah waffle menjadi lapisan yang tipis.

Ternyata ke khawatiranku terjawab juga, ternyata ada yang menghadapi masalah yang sama (masalah motongnya, bukan jari gembulnya..hehehe). Syukurlah, dijawab untuk menggunakan resep stroopwafels-nya Tish Boyle. Katanya, kalo pake resep ini gak perlu dipotong lagi, cukup pake cetakan pizzelle, nanti jadinya langsung tipis dengan sendirinya. Nah, cetakan pizzelle-pun daku gak punya. Tapi aku punya cetakan egg roll/semprong listrik yang udah lama gak diberdayakan. Mau tak coba bikin pake itu aja, supaya ada fungsi lain... sayang banget kan, nganggur lama di kotak ajaibku...hihihihihi... Walaupun sempat khawatir gak jadi, tetap aku coba bikin hari ini. Apalagi manis dan wangi-nya udah terbayang-bayang dimataaaaa.....*dangdut voice*

Ini alat yang dibutuhlan selain alat pembuat egg roll-nya, ring cutter, paperweight, spatula tipis...

Ternyata, bikinnya guampaaaang.... *cieee*... rasanya lumayan mirip sama yang asli. Beda-nya stroopwafels-ku ini gak kotak-kotak kayak yang asli, tapi motifnya semprong sekaleee...hahahaha... saus caramelnya juga enak. Waktu bikin, aroma kayu manis bikin wangi rumah. Selama pemanggangan, semua kreatifitas keluar deh *duileee*. Setelah diangkat dari cetakan, selagi panas segera dipotong pake ring cutter supaya bulatnya sama. Tapi pas dingin wafle-nya jadi melengkung. Naaaah.... disini akhirnya paperweight (pemberat kertas) ku ada gunanya juga...hahahaha.. Setelah dipotong, langsung aku tumpuk 2 (soalnya sekali matang kan ada 2 tuuh..) dan aku letakkan paperweight ditengahnya (jangan ditekan agar tidak patah). Jadi deh kepingan waffle yang datar, gak melengkung lagi...

Untuk stroop-nya, saat dimasak, aku tambah 1 sdt kayu manis bubuk supaya aroma cinnamon-nya bener-bener nendang. Kayaknya merk kayu manisnya berpengaruh deh disini. Punyaku kurang sip tuh. Next time, aku pake kayu manis yang di haluskan aja kali ya, biar lebih yahuud... nempelinnya juga mesti cepat (cepat tapi santai ajaaa...jangan panik..hehehehe). Kalau karamel mengeras, tinggal dipanaskan aja pake api kecil sambil diaduk-aduk. Karamel jadi smooth lagi dan siap buat dioles kembali.

Buat yang suka beli, yuk bikin sendiri! ini resepnya yang telah aku terjemahkan dengan bahasaku sendiri ya, sesuai apa yang aku lakukan waktu bikin..so, ala kadarnya aja...hehehe


STROOPWAFELS
by. Tish Boyle

Wafels

Bahan :
2 cup tepung terigu protein sedang
2 sdt baking powder (aku pake BPDA)
1/2 sdt kayu manis bubuk
1/2 sdt garam
3 btr telur ukuran besar
1/2 cup butter, cairkan, dinginkan
1 sdt vanilla extract

Cara membuat :
  • Dalam wadah, masukkan tepung, baking powder, kayu manis dan garam. Aduk dengan whisk hingga rata. Sisihkan.
  • Dalam wadah mixer, kocok telur dengan kecepatan sedang, hingga tercampur rata. Masukkan gula sedikit-sedikit, kocok terus hingga ringan lk. 2 menit. Masukkan mentega dan vanilla extract. Lalu gunakan speed rendah, masukkan tepung, mikser cukup hingga tercampur rata.
  • Panaskan cetakan sesuai petunjuk pemakaian, spray dengan cooking spray (aku olesi minyak trus di lap pake tissue aja). Letakkan 1 sdm adonan ditengah-tengah, tutup dan tunggu hingga matang (kecoklatan).
  • Setelah matang, angkat, gunakan spatula. (Potong dengan ring cutter, lalu tumpuk dan letakkan pemberat kertas ditengahnya).
  • Biarkan dingin. Lanjutkan hingga adonan habis.


Filling Karamel


Bahan :
1 cup gula pasir
1/4 cup air
4 sdm unsalted butter, potong-potong
3 tbsp heavy cream (aku gak pake)
aku tambah 1 sdt kayu manis bubuk

Cara membuat :
  • Masukkan gula, (kayu manis bubuk kalo pake) dan air didalam panci yang tebal. Masak dengan api sedang hingga gula larut (aduk terus berlahan-lahan). Tunggu hingga beberapa menit.
  • Ketika gula sudah larut, besarkan api. Aduk terus, gunakan kuas basah untuk membersihkan gula di pinggiran panci agar tidak terjadi kristalisasi. Setelah beberapa menit, gula berlahan akan berubah warna menjadi coklat keemasan, angkat dari api sambil terus diaduk, masukkan butter dan cream. Aduk hingga halus. Biarkan lk. 10 menit agar karamel agak dingin.
Penyelesaian
Ambil sekeping wafel, beri filling karamel ditengahnya, gunakan plastik segitiga yang di beri spuit bulat (kalo aku pake sendok aja, ribet!), tempelkan dengan satu wafel lagi. Tekan sedikit. Lakukan hal yang sama ke semua wafle hingga selesai...



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...