Search This Blog

Loading...

Sunday, December 13, 2009

Misoa Goreng

Misoa goreng...? Biasa banget ya...hahahaha... tapi buatku ini baru. Baru lebaran Idul Adha lalu dapat resepnya dari tante Yatmi. Tante Yatmi ini istrinya Om Icot (nama aslinya Rusdansyah, itu panggilan kecilnya), adik Ibuku yang paling bungsu. Orangnya pinter banget bikin kue-kue dan masakan ala Jawa. Yep, si tante asli Solo. Tongseng, rawon sama tahu tempe bacemnya...wuiiihhh, syedaaaapp!! dulu beliau sempat punya kantin, laku lho, tapi tante milih nutup soalnya anaknya udah mulai besar-besar. Pernah juga nitipin kue-kue buatannya di salah satu bakeri terkenal di Jambi. Sayang, bakerinya minta harga telalu rendah dan tante Yatmi gak mau kalo harus ngerubah resep ataupun memperkecil ukuran *beneeeerrr...* akhirnya kerjasamanya gak bertahan lama.

Sama seperti tante Yatmi, om Icot pun juga pinter bikin kue. Padahal, beliau ahli phisiotherapy lho...hehehe.. Dulu, Ibuku pernah minta om Icot ngajarin aku bikin kue. Sayang aku masih SMP kalo gak salah, gak tertarik sama urusan dapur. Jadi aku cuma ngeliatin aja tanpa ada maksud supaya bisa...so, wajar kalo lupa...hehehe... padahal, om Icot semangat banget ngajarnya. Sampe oven gede miliknya diangkut kerumahku. Aku ingat om Icot cerita ke Ibuku kalo harga oven dua tingkat miliknya itu Rp. 500.000.-....iiihh, sekarang, mana bisa harga segitu yaaa... waktu itu, kita belajar bikin bolu tape kejunya yang uenaaak banget (wah, perlu di telpon nih resepnya!), lapis legit dan cake marmer. Yang nyatat dan meperhatikan justru Ibuku...aku cuma nimbang bahan dan makan doang...hahahaha...

Sekarang, dari 8 bersaudara Ibuku, cuma tinggal dua orang adiknya, tante Ana dan om Icot aja *hiiks!*. Nah, Idul Adha lalu, abis sholat id, kami ke tempat om Icot. Soalnya om Icot sekarang yang tinggal di rumah peninggalan Datuk dan Makwoku. Di tanah luas milik Datukku di depan rumah, disanalah semua posesi qurban dari keluarga besar Ibuku dilaksanakan. Waktu aku datang, ternyata udah hampir selesai, tinggal para panitia dan penduduk setempat yang menimbang jatah daging. Di dapur rumah, tante Yatmi dan para sepupuku sedang sibuk masak-masak rame-rame. Suplai kue pun gak putus-putus. Trus tante Yatmi nyodorin aku misoa goreng...hummm...yummmy...aku langsung suka banget!!!

Tante Yatmi ngasih tau kalo bikinnya persis seperti kayak masak mi goreng. Bedanya, mienya gak perlu diseduh dulu. Berkali-kali aku nanya ke tante Yatmi, kalo misoanya gak perlu di steam dulu. Aku masih gak yakin sama keterangannya yang bilang kalo misoa cukup didiamkan aja, akan padat sendiri. Aku pun gak begitu tau yang namanya misoa itu yang mana. Kirain sama aja sama bihun. Gak taunya beda banget... So, waktu ke supermarket beberapa hari lalu, aku sempetin deh beli misoa, pengen nyoba bikin sendiri. Ternyata, misoa itu bentuknya emang mirip sama bihun, tapi warnanya kuning dan terbuat dari tepung.

Pas di pegang, aku jadi ingat sama mi Jepang mirip lidi yang sering aku beli dulu. Saat di masak pun sama mengentalnya. Ugh, coba dari dulu tau, aku bisa bikin cemilan ini waktu masih kuliah dan tinggal di asrama. Mie Jepang itu kan banyak banget yang jual, gak perlu di China Town, di supermarket bule biasa juga ada. Coba di bikin jadi misoa, pasti yahud. Abisnya teman-teman asramaku dulu ngira perkedel itu cemilan dari Indonesia. Saking seringnya aku bikin kalo ada acara potluck...padahal mestinya buat lauk ya...abisnya yang bisa cuma itu...hahahaha...

Anyway, pas bikinnya tadi, aku pake kornet supaya lebih spesial. Bikinnya ternyata gampang banget. Yang lama justru nunggu padatnya. Tapi syukurlah, petunjuk tante Yatmi benar, setelah dibiarkan di kulkas, jadi bisa dipotong-potong. Tinggal di celupkan ke telur kocok, goreng.... Siap deh nemenin aku nonton tv sambil di cocol di sambal belibis favorite ku...

Ini resepnya, fleksibel banget...aku pake ilmu kira-kira aja...



MISOA GORENG

by. Tante Yatmi-nya Camelia

Bahan :

1 bks misoa, lk. 320 gr, di patah-patahin
1 kaleng kornet, lk. 195 gr (bisa pake daging giling, ayam, udang...apa aja deh)
1 bh bawang bombay, potong kotak kecil (kalo tante Yatmi pake bawang merah biasa)
4 siung bawang putih, cincang halus
2 bh wortel, parut kasar kecil
2 btg daun bawang, iris halus
2 btg seledri, iris halus
1 sdt lada putih bubuk
1 ltr air matang (sesuaikan dengan kebutuhan yaa)
garam secukupnya
telur untuk menggoreng
minyak sayur

Caranya :

  • Tumis bawang putih dan bawang bombay hingga harum, masukkan kornet, aduk hingga setengah matang. Lalu tambahkan wortel, masak hingga matang.
  • Masukkan misoa, kemudian masukkan airnya. Bumbui dengan lada, daun bawang dan seledri. Aduk rata. Masak hingga air agak mengering.
  • Tuang ke loyang kotak. Biarkan dingin suhu ruang, lalu simpan di kulkas hingga mengeras.
  • Potong-potong misoa, lumuri dengan telur , goreng hingga kecoklatan.
  • Sajikan dengan cabe rawit atau sambal botol.

4 comments:

Anonymous said...

aduh mbak, susyah bgt posting komen. dah bolak balik aku kirim komen+ijin copas tp gak bisa. :( kalo ini bisa kekirim aku mo tny, beneran tuh misoanya bisa padat? gak perlu pake telur? masuk kulkasnya di bagian mana? chiller ato freezer? hehehe.. maaf ya byk tny. o ya, saya ira. salam kenal ya.. *lupa.com* :P

Camelia said...

Hello Ira, setelah matang dan di masukkan ke loyang, misoa akan memadat dengan sendirinya, kandungan tepungnya akan mengentalkan cairan dan membantu memadatkannya. Masukkan ke dalam kulkas biasa aja, gak perlu di freezer. Setelah memadat, dengan mudah bisa dipotong sesuai selera, celupkan ke telur, dan goreng.

lutvitasari said...

ow...ternyata misoa n bihun beda,,,,pantes q bwt gk jd klo pke bihun,,,,

kalo tetep pke bihun bisa gax ea...???????

Camelia said...

Hello,
Misoa berbeda dengan bihun, karena dibuat dari bahan yg beda pula.Resep ini menggunakan misoa, untuk bihun, membutuhkan resep lain.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...