Search This Blog

Loading...

Tuesday, December 8, 2009

Bolu Kering

Tiap kali pulang ke kampung Papaku (Desa Matagual), kami selalu ke rumah maedo Zaila (Maedo=Bibi) Dulu di rumah itu ada 3 orang, Maknya maedo Zaila dan adiknya, Nyai Zuleha (Nyai = Nenek) mereka kakak dan adiknya Alm. Ayah-nya Papa (Datuk ku) dan tentu saja ada maedo Zaila. Sekarang tinggal Maedo sendiri yang jadi penghuni rumah tua itu, tapi sampai kini kami tetap menuju rumahnya. Almarhumah Ibuku sendiri lebih suka mampir ataupun menginap disana. Maklum, rumahnya yang dari kayu, selalu dingin. Apalagi kalau malam...wuiih, gak perlu AC. Dusunnya di pinggir sungai siiih... gak heran, kalau rumah kami sendiri yang didusun itu tidak pernah kami tempati lagi (sekarang sih dipinjam kepala desa-nya kebetulan masih sodara juga). Lebih enak di rumah Maedo walaupun harus sempit-sempitan diruang tengahnya soale kita kalo datang rame....hehehehe...

Anyway, lebaran Idul Adha lalu, kami pulang ke dusun. Selain memang rutin, lebaran kali ini di dusun lagi kebanjiran duku. Dusun Papa-ku itu gak besar, cuma ada satu jalan kecil aja, tapi orang-orangnya masih tradisional banget. Rata-rata tinggal yang tua, anak mudanya lebih suka menyeberang sungai dan tinggal di kecamatan. Dulu cuma bisa di jangkau naik boat, sekarang ada jalan mobil, tapi kalau hujan, tetap gak bisa dilalui. Di dusun itu, mayoritas keluarga ku. Banyak pohon duku tua peninggalan buyut-buyut dulu. Makannya duku di sana maniiiiisss banget, karena emang pohonnya udah tua banget. Naaah, kalo musim duku, Maedo-ku akan pesan sama keluarga yang ke Jambi, buat ngabari kami supaya pulang kampung buat ambil duku. Beliau akan menyisakan beberapa pohon untuk kami ambil dan dibawa ke Jambi.


Sebelah kiri itu rumah Maedo-ku, eeehh...ada si Dea dan Meri tuh, trus ada bang Zul bisu lagi manjat duku untuk kita bawa pulang. Trus itu suasana kampungnya, jalannya cuma satu itu, lurus aja, gak bakal kesasar..hehehehe

Sudah beberapa tahun terakhir duku di dusun gak berbuah, semua curiga mungkin karena pohonnya udah tua. Makanya senang banget waktu dikabari duku berbuah lagi. Apalagi aku, dari dulu aku paling suka mungutin duku yang jatuh dari pohon, langsung masuk ke mulut. Karena semua saudara, kalau ada yang lagi manjat duku, siapapun boleh mungut duku yang berjatuhan buat dimakan sendiri. Asik kaaan?? kalau udah begitu, biasanya rambutan juga berbuah. Tiap rumah ada pohon rambutan satu atau dua, dan kalo aku jalan keliling kampung, semua pada nawarin buat mampir ambil rambutan di rumahnya (gratis pastinya!) biasanya aku cuma bisa geleng kekenyangan karena udah makan macam-macam di rumah Maedo-ku....

Rumah itu dari jaman Nyai-nyai-ku masih ada, gak pernah berubah. Bagian luar maupun dalamnya terlihat familiar. Sampe sekarang, ayunan berupa papan yang digantung dengan tali di bawah rumah masih ada. Dulu aku sampe bertangisan rebutan ayunan itu dengan temen main kecil ku. Padahal dirumah ada ayunan beneran, aku jarang pake...hehehehe... selain itu, rumah itu buatku selalu identik dengan bolu kecil-kecil yang manis. Aku gak tau pasti namanya, aku taunya cuma kue bolu kering aja. Karena Nyai-ku punya loyang berbentuk ikan, aku bilangnya "bolu ikan kecik-kecik" artinya bolu ikan kecil-kecil..hehehe... Ibuku tau banget, kalo nyampe kerumah itu, dan ada bolu di meja makan dapur, beliau selalu mengambilkan aku yang berbentuk ikan. Gak tau kenapa, waktu itu rasanya senaaaaang banget sama yang bentuk ikan. Mungkin karena jumlahnya lebih sedikit ketimbang bentuk lain, atau cara Ibuku memilihkan yang berbentuk ikan untukku membuat aku ngerasa spesial aja..

Maedo Zaila memang mewarisi bakat bikin kue kuno. Selain dari Maknya (yang pada akhirnya buta, dari kecil aku mengenalnya udah buta aja) juga dari Nyai Zuleha yang tidak punya anak, mengajarinya banyak hal dalam membuat kue. Buatannya persis banget sama buatan Nyai Zuleha (aku tau banget, soale Nyai Zuleha pernah tinggal lama dirumah kami di Jambi). Selain bolu kering ini, bolu Kemojo buatannya lembuuuuttt....hum...next time perlu dipelajari juga tuh.

Nah, selama di dusun, abang-abangku lagi pada ngambil duku, aku, kak ika dan sepupuku Tona, belajar bikin bolu favoriteku itu. Trus ada si Meri sodaraku yang pernah ngajarin aku bikin kue sarang semut. Bolunya original banget lho, bahannya cuma telur, gula dan tepung tok. Pertama bikin, kita terbengong-bengong ngeliat Maedoku nyodorin ember kecil. Kirain buat apa, ternyata beliau memang beli khusus ember itu buat ngocok adonan kue. Karena ngocoknya pake tangan, adonan di dalam ember kecil lebih mudah diatur ketimbang di baskom...hihihihi...ada-ada aja ya!! Ngukurnya juga seru banget, Maedo nyodorin beberapa cangkir buat gelas ukur, tinggal pilih mau yang mana. Nah, cangkir itulah yang jadi takarannya.

Ini Maedo Zaila-ku...asik deh ngeliat baliau bikin kue dengan ember mungilnya...hehehehe

Waktu ngocok gula dan telurnya, tanganku rasanya mau copot. Kita udah niaaat aja mau pinjam mikser sama para tetangga, tapi Maedo meyakinkan kalo pake kocokan tangan udah oke koq. Duuuuhh...jadi terharu sama Nyai ku dulu dan Maedo-ku ini, mereka bela-belain capek-capek ngocok telur bikinin bolu untuk aku dan abangku kalo datang, bahkan mereka sering nitip ke sodara yang ke Jambi khusus buat ku....hiiiksss! bikin satu adonan aja, aku udah mau nangis, padahal ngocoknya udah giliran sama kak Ika, Tona dan Meri...teuteeeeppppp!!! Yang bingung waktu mau masukkin tepung, maedo pake ilmu kira-kira. Caranya, dia ambil adonan gula-telurnya dalam mangkuk secukupnya, trus dimasukkan tepung, trus diaduk. Nah sisa yang belum diberi telur terus dikocok supaya gak turun sampe semua adonan habis....ampuuuuuuunnnnnn deeh!!!.....

Ternyata emang bener, aku sama Tona udah ke capek-an, adonan terakhir gak dikocok. Kita biarin aja, trus kita beri tepung. Hasilnya, bantet dengan suksesnya. Sok tau siiiihhh....hihihihihi.... Di rumah Maedoku ini gak ada kompor. Jangankan kompor gas, kompor minyak tanahpun dia gak punya. Bukannya gak mau beli, tapi maedo emang gak suka masak pake kompor. Semuanya dikerjakan dengan tungku api. Stok kayu-nya banyak disusun dibawah rumah. Mulai dari masak sampe bikin kue, beres sama beliau. Termasuk bikin kue bolu ini. "oven"nya berupa wadah seng yang diisi pasir, lalu diletakkan loyang ditengahnya, ditutup lagi dengan kepingan seng, dan diberi bara sabut kelapa untuk "api atas"-nya. Humm....gak nyangka dengan cara itu, banyak menghasilkan kue-kue enyaaaaaakkk...

Gini cara Maedo-ku manggang kue dengan "oven" tungku-nya...

Pulang dari dusun, mobil penuh dengan duku dan di kursi tengah, udah ada sekantong bolu kering buat diabisin di jalan. Waktu itu, aku cerita sama kak Ika, kalo hampir gak mungkin aku bakalan bikin bolu kering sendiri, gak kuat kalo harus ngocok telur terus-terusan. Belum lagi ukuran tepungnya yang susah di tentukan. Lha, gimana mau bikin resepnya kalo harus diambil semangkok trus diberi tepung...??? Naaahhh....ternyata ini terselesaikan sewaktu aku , Papa dan si Tona, ke Melaka minggu lalu....

Waktu lagi jalan-jalan di mall-nya, aku ngeliat penjual kue yang sama persis seperti buatan Maedo-ku. Di sana namanya "Bahulu"...yep, sepertinya kue bolu seperti ini familiar banget di daerah-daerah Melayu, dengan nama yang berbeda-beda pula. Mom Elly yang masih berdarah Riau, pernah bilang "Bolu Ceremai" karena cetakannya kecil-kecil seperti cermai...hehehehe...

Ini niiih yang jual bolu yang sama di Melaka, makasih tips-nya ya Kak...

So, waktu itu aku langsung beli, dan rasanya?? hampir sama sama buatan Maedo Zaila. Aku beli satu wadah plastik (isinya 50 biji bolu) langsung ludes sama aku, Papa dan si Tona. Waktu beli itu, aku ngeliatin penjualnya bikin. Aku heran kenapa adonannya diletakkan saja tanpa di kocok terus menerus. Syukurlah penjualnya langsung semangat ngejelasin. Katanya, adonan turun kalo di kocok pake tangan seperti jaman dulu *hehehe*...kalo pake mikser, di kocok hingga benar-benar kaku, adonan tidak akan turun lagi.....AKHIRNYA!!!! Naaaaah, karena penasaran, hari ini aku bikin deh si bolu manis. Alhamdulillah...berhasil juga!!! Siap-siap deh beli mikser buat dibawa ke dusun...hehehe...

By the way, kalo mau coba caranya Maedo-ku, boleh di takar pake cangkir, ukurannya 1 : 1 : 2 (telur, gula dan tepung). Kalo aku udah tak konversi ke gram...ini resepnya!



Bolu Kering
by. Maedo Zaila-nya Camelia

Bahan :

4 btr telur
170 gr gula pasir
200 gr tepung terigu, ayak
1/2 sdt vanilli (makasih udah di ingetin mba' Tjoet Yelli...daku lupa vanilli-nya..maklum, gak di catat, cuma dihapal doang...hihihi)

Caranya :

  • Olesi loyang (pake loyang besi tebal seperti kue cubit) dengan minyak sayur hingga rata. Panaskan loyang dioven.
  • Kocok telur dan gula dengan kecepatan tinggi hingga benar-benar mengembang, putih dan berjejak (dengan mikser Phillips Cuccina ku, kira-kira 15 menit).
  • Masukkan tepung, sedikit-sedikit sambil diaduk balik dengan spatula hingga rata. Keluarkan loyang panas dari oven, masukkan adonan (jangan sampai penuh, sisakan dikiiit biar gak saling nempel nantinya).
  • Panggang di oven dengan api besar hingga kecoklatan. Setelah matang, keluarkan. Lepaskan dari loyang.
  • Kalau mau lebih kering, bolu yang telah di keluarkan, panggang lagi di oven dengan suhu rendah. (Kalo Maedo-ku, di jemur aja). Bolu ini bisa bertahan di toples hingga 3 minggu, kalau bolunya kering, bisa lebih lama.
PS : Tiap kali menuang adonan yang akan dipanggang, adonannya di aduk dulu agar rata. Jangan lupa, adonan yang menunggu giliran di panggang, di tutup dengan piring (atau apa aja deh) supaya gak kering.

16 comments:

Keluarga Cinta said...

Orang orang tempo dulu tuh memang hebat ya, Li...bikin kue pake ilmu kira kira, ukuran pake gelas belimbing,oven seadanya tapi sukses dan enak enak...sedang kita yang sudah pake timbangan digital, oven dan mixer canggih dan emulsifier aja sering bantat.. hehehe..

Dan beruntungnya dirimu masih bisa mendapat warisan kuliner langsung dari para pinisepuh :)

(I like reading the part when your beloved Mom picked the fish-shaped cake for you. She must be a very great mother for the family.And for sure you'll be like her when you have kids of your own)

Camelia said...

Bener banget mba Hanna,
Mungkin karena mesti usaha abis-abisan buat bikin kue, mereka mesti mikir bikin kue yang bener-bener enak. Tapi kue yang di bikin dengan cara tradisional, rasanya susah buat di tiru dengan peralatan modern.

Seperti bolu kering ku ini, walaupun resepnya sama, rasanya tetap beda...mungkin mesti pake tungku juga kali ya biar bisa mirip...hihihihi

(You're right mba, She is the greatest Mom to me, I will be lucky if I can be -nearly- just like her... :-) thank you..)

Mimi Hitam said...

I like this post :D reportasenya menyenangkan hehehe

ekawidiyati said...

salam kenal.....ijin contek resep bolu keringnya ya mba...
makasih

Anonymous said...

Mba say contekk resep bolu keringnya ya ...
terimak kasih....

Mama Fina said...

Salam kenal. Pernah di sebuah acara saya makan bolu kering dan rasanya menggerogoti lidah bener. Penjaga standnya sampai rela mbungkusin itu bolu buat anak saya (dan ibunya terutama haha). Kini saya coba nyontek resepnya ya, Mbak. Mau, nyoba ah, tapi harus cari cetakannya dulu ke Pasar Kosambi. Nuhun, mau sharing resep enak..

meinekueche said...

wah mbaaa....ak jadi membayangkan suasana desanya,,,rapih yaaa,asri,nyaman, rumahnya juga keren...secara ak cm tinggal d jkt ga pernah melihat ke pelosok...wih jadi ngebayangin kl ak d sana,,,pasti terpukau takjubbb...cerita ttg bikin kuenya jg unik ya...jaman sekarang masaknya masih dengan teknik jaman baheula,saya aja yg punya otang dst masih takut bikin kue...itu peralatan seadanya...bener2 kaya lagu kusplus ya"bukan lautan,hanya kolam susu..."nenek moyang kita cerdas2 yah,ga ada oven apapun bisa...salut saya...kl saya disuru bikin dgn peralatan gitu,,,ampuuuuuun

Anonymous said...

thanks a lot y mb...
ini mknn kgemaran aq waktu kecil..tp skrg dah hampir punah gtu... :(

finally aq bisa makanny lg dg spuasny...hehehe

lucy said...

Mbak, kenapa ya adonan bolu keringnya cepat turun, jadi adonan yang terakhir di panggang jadi bantet, supaya ga bantet di apain ya mbak? Thanks

Camelia said...

Mba' Lucy,
Aku juga mengalami masalah yang sama. Tapi karena udah pernah nyoba dan melihat kekentalannya, akhirnya aku udah berani bikin bolu ini dengan metode Maedo-ku langsung. Beliau selalu mengocok adonan telurnya dahulu tanpa diberi tepung, lalu saat pemanggangan, diambil secukupnya (pas untuk satu kali panggang), lalu di tambahkan tepung sedikit-sedikit, dikira-kira aja. Aduk, baru dibakar. Jadi adonannya bisa menunggu (karena belum diberi tepung) Beliau memakai cara ini ya itu, karena cara pemanggangannya masih tradisional banget (tanpa oven) dan gak punya mikser.

Aku juga pernah mencoba memikser kembali adonan terakhir itu, lumayan juga, tapi tetap cara yang paling pas untukku itu ya dengan cara Maedo tadi :-)

lucy said...

Makasih banyak ya Mbak sarannya...salam kenal ^__^

Anonymous said...

Hallo mbak, panggang bolu keringnya pakai oven listrik pake api atas apa api bawah y? Thanks

Camelia said...

Hello, kalo oven listrik ku, aku selalu pake api atas bawah. Tapi again, tiap oven berbeda ya "mau"-nya apa :-)

Ummu MusasyiJr said...

Pengen ikut nyobain juga nih, penasaran ^^

ira said...

mba, saya pernah baca postingan mba yg kue cubit. di situ diceritakan soal kue bolu maedo zaila. di situ jg disebut bolu air, karena tidak pake mentega hanya air. apa yg mba lia maksud resep bolu kering ini? kalau iya, kok di resep bolu kering ini gak pake air yah? penasaran mba, soalnya saya dulu sering jajan yg bentuknya ikan. :)

Camelia said...

Hello mba' Ira,
Resep ini memang beda sama resep bolu air, walaupun jenis kuenya sama. Kalau bolu air, ya pakai air tentunya. Aku ada resepnya tapi belum sempat nyobain, nanti ya aku coba bikin bolu air dulu. Wuihh...jadi ingat udah lama mau bikin bolu air gak jadi-jadi! :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...