Search This Blog

Tuesday, August 15, 2017

PEMPEK DOS



Kali ini mau posting makanan yang biasa aja tapi sering bikin kangen...hihihihi...pempek dos! pempek yang murah-meriah tapi cukup bisa mengobati rasa rindu disaat pempek ikan gak ada atau saat mau penghematan besar-besaran...whoahahahaha.... yep! pempek dos harganya memang gak mahal. Sekarangpun kalau beli di Jambi harganya sekitar 1000-an/pcs nya. Itupun ada yang sudah pake isi-an seperti pepaya atau telur. Biasanya disekolahan banyak yang jual (jajanan favorit waktu jaman SD, sampe rebutan!) atau dipasar-pasar tradisional. Sebenarnya rasanya jauuuh banget sama pempek ikan, makanya penjual pempek dos biasanya mengandalkan kuah/cuko pempek yang sedap. Tiap penjual punya resep andalan dengan perbandingan tepung yang berbeda. Ada pempek dos yang menggunakan banyak tapioka hingga pempeknya lengket kayak lem (tapi asik kalo ditelan...hehehe) ada juga yang gak kenyal karena lebih banyak terigu daripada tapiokanya.

Naah...
Resep yang aku coba kali ini beneran keberuntungan buatku. Karena aku langsung suka sama resepnya. Menurutku teksturnya sudah pas banget sama pempek dos yang sering aku beli. Resepnya aku dapat di cookpad, resepnya Bunda Ei. Pertama bikin aku coba diisi pake telur (bentuknya gak karuan tapi alhamdulillah enak), dan direbus lalu digoreng polos aja. Sama enaknya. Yang aku posting sekarang, adonan pempeknya aku isi dengan tumisan pepaya muda yang diserut. Aku suka banget pempek isi pepaya atau di Jambi dibilang pempek kates. Ada juga yang bilang pempek pistel. Waktu membuat aku ngebayangin pempek kates murah meriah yang sering aku beli kalo belanja dipasar kebun handil. Kalo kesana, rasanya rugi banget kalo pulang gak bawa pempek kates, lumayan jauh dari rumahku soalnya. 

Tumisan pepayanya gak aku posting disini karena kemaren pake modal kira-kira. Tapi cuma ditumis biasa aja koq, pake bawang putih, merica, garam dan sedikit saus tiram. Rata-rata kalo di Jambi tumisan pepayanya pake ebi, tapi karna gak punya, ya aku gak pake. Silahkan saja pake resep tumisan andalan masing-masing.  Untuk adonan pempeknya, aku tambahkan merica bubuk buat menambah rasa. O ya, saat diberi garam, ada baiknya dicicip dulu satu pempek yang sudah direbus (yang sudah direbus ya, jangan yang mentah karena mengandung telur). Kalau kurang asin, tambahkan lagi garam ke adonan yang belum direbus. Soalnya pertama bikin, pempekku terasa agak kurang nendang karena kurang asin. Percobaan kedua baru mantap rasanya setelah dicicip dulu. Sepertinya karena direbus, bikin pempek jadi agak tawar.


Membentuknya juga seru. Gak ada yang rapi...hiks. Aku pake model kue pastel. tapi aku jadi ngerti kenapa pempek kates sering dipilin pinggirnya seadanya aja. Karena kalo diniatin seperti punyaku, setelah digoreng pinggirannya jadi terlalu krispy alias keras cuuuyyy.... Aslinya pempek pepaya ini adonan pempeknya tipis aja dan isiannya padat, tapi tergantung selera juga sih.....buktinya walaupun bentuknya gak jelas, Ava suka tuuuh....tapi my Ava emang doyan banget sama pempek, bentuk gak masalah....hahahahaha... eh, selain itu, adonan ini enak juga lho dijadiin cireng goreng. Bisa diberi isi macam-macam seperti cireng isi macam-macam yang sempat ngetop banget di Bandung.

Kalo kuah atau cukonya, aku beli cuka kental yang tinggal ditambah air saja. Kalo di Jambi gak sulit menemukannya, disupermarket ada. Mudah-mudahan gak sulit nyarinya buat yang malas bikin cuko seperti aku. Soooo.....ini resepnya...


PEMPEK DOS
by Bunda Ei (cookpad)

Bahan biang :
400 ml air
200 ml terigu

gula secukupnya
garam secukupnya

Bahan adonan pempek :
3 butir telur dikocok
5 siung bawang putih dihaluskan
400 gr sagu tani
Merica bubuk secukupnya (tambahan dari aku)

Caranya :

  • Dalam panci, campur terigu, air, gula dan garam. Aduk rata. Nyalakan api, masak sambil diaduk-aduk hingga menggumpal seperti bubur. Hati-hati gosong. Agkat, biarkan hangat.
  • Pindahkan biang yang sudah tidak panas kedalam baskom. Dalam keadaan hangat tambahkan bawang putih, merica dan kocokan telur. Aduk rata pakai sendok kayu.
  • Masukkan sagu sedikit-sedikit, aduk sampai rata.
  • Balur tangan dengan sagu, ambil sedikit adonan, isi dengan bahan isian.
  • Rebus pempek diair mendidih hingga mengapung. Setelah mengapung jangan langsung diangkat, biarkan 15 menit, baru diangkat. tiriskan.
  • Sajikan dengan cuko. 


Sunday, August 6, 2017

Hai!!

Helloooo.....
masih ada gak ya yang baca blog ini? well...bukan persimis, tapi sepertinya karena banyaknya sosial media yang lebih interaktif, banyak blogger yang milih media lain buat posting. Cepat dan simple. Tapi jujur aja, kadang-kadang memang ada kangennya nih sama nge-blog. Kesannya lebih personal. Apalagi kalo buka postingan yang lama-lama, rasanya gimanaaaaa...gitu. apalgi waktu mulai belajar foto, wuiiihhh....seru. Bela-belain beli kamera DSLR, trus bikin photobox sama siMas, lanjut edit-edit sebelum posting. Pokoknya niaaaaat banget... kalo sekarang, lebih suka pake kamera HP aja, gak ribet...hehehehhe...

Anyway....
Karena dah lama menghilang, aku mau menyampaikan kabar niih... Anakku Ava sekarang udah punya adik laki-laki. Kehadirannya merupakan suprise yang membahagiakan kami. Setelah 4 tahun, gak disangka ternyata diberikan Allah anak satu lagi. Alhamdulillah.... 

Kenalan dulu yaaa....


Namanya : Eijaz Farzeen Atallah

Eijaz           = Keajaiban
Farzeen      = Berilmu
Atallah       = Pemberian Allah

Panggilannya cukup Ejaz ajaa....

Namanya sama seperti Kakaknya, asli pemberian Mamanya. Saat memberi nama, Ayahnya juga udah pasrah kalo Mamanya pasti akan bertahan sama pilihannya...hahahaha... well, semoga Ejaz nantinya menjadi orang yang berilmu, taat akan agamanya dan dapat memberikan kebahagian pada orang-orang disekitarnya. Amiin....

Kelahiran Ejaz juga sama hebohnya dengan Kakaknya dulu, lebih cepat dari perkiraan dokter. Kandungan masih berusia 35 minggu. Hari Senin aku ngerasa gak nyaman dan rada curiga juga ada ngerasa kontraksi kecil, tapi rada gak yakin gitu. Sorenya aku diajak siMas ke dokter. Awalnya rada malas, karena baru hari Jumat lalu aku udah ke dokter. Tapi aku akhirnya mau ajalah. Malam itu juga aku sama dokter Sindhung disuruh nginap dirumah sakit. Karena udah pengalaman waktu melahirkan Ava, kali ini aku makan dulu dirumah sebelum kerumah sakit...hehehehe... sampai rumah sakit, aku langsung diinapkan diruang bersalin dan langsung dilakukan serangkaian test. Selasa pagi, kesimpulan dokter sebaiknya aku istirahat aja karena memang sebaiknya menunggu full term. Akupun pindah ke kamar rawat inap. Selasa sore, mulai jam 5.30 sore, aku mulai kontraksi sampai jam 9an malam.

 Aku diberi obat penahan kontraksi malam itu, akhirnya aku bisa tidur. Tapi jam 2 subuh aku merasa mules. Aku langsung manggil perawat, minta bantu ke toilet kirain mau pup. Tapi perawatnya nanya lebih spesifik sekali, mau pup atau mau melahirkan?? walaaaahhh.... sepupuku, Tona yg menemani juga udah ngantuk berat karena kelamaan nungguin aku yg bengong doank dikamar mandi. Perawat yang baik itupun berinisiatif memanggil bidan jaga, Setelah diperiksa, katanya memang detak jantungku dan baby terasa cepat. Singkat cerita, setelah menelepon dokter Sindhung perawat itu kembali ke kamar. Katanya "kita sito bu, dokter segera datang, jam 5 nanti Ibu saya bawa ke ruang operasi". Aku baru tau kalau sito itu artinya tindakan operasi yang dipercepat. Hari Rabu, 17 Juni 2017 jam 7.13 pagi, putraku Eijaz lahir. Tepat dihari ulang tahun Kakaknya, Ava yang ke 4.

Ejaz sempat tinggal dirumah sakit selama beberapa hari sementara Mamanya udah pulang duluan. Sediiihhh sekali rasanya! tiap malam gak bisa tidur mikirin anak sendirian di rumah sakit. Ayahnya dalam sehari berkali-kali kerumah sakit menjenguk Eijaz sekalian biar aku tenang karena aku selalu menanyakan kabar Eijaz. Ava juga selalu tanya kapan adiknya dibawa pulang, Ava mau gendong. wajar Ava gak sabar karena Ava gak diperkenankan masuk ke ruang rawat bayi. Tapi alhamdulillah, sekarang Ejaz udah sehat, dan mudah-mudahan selalu sehat dan panjang umur ya...



Naaahhh....
Segitu dulu ya cerita kelahiran putra kecilku. Pokoknya hari-hariku sekarang dihebohkan sama anak-anakku yang lucu-lucu. Dulu aku suka berlama-lama didapur mlototin resep cake, sekarang mulai jarang. Hanya bikin kue yang udah sering aku buat aja sama Ava. Tapi ada keasikkan baru juga, aku suka banget posting bekal makanan Ava (sekarang udah TK kecil lho!) di Instagram. Suka deh tiap hari mikirin mau bikin bekal apa dan kalo bekalnya habis dimakan Ava, rasanya hepiiiiii banget.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...