Search This Blog

Tuesday, August 15, 2017

PEMPEK DOS



Kali ini mau posting makanan yang biasa aja tapi sering bikin kangen...hihihihi...pempek dos! pempek yang murah-meriah tapi cukup bisa mengobati rasa rindu disaat pempek ikan gak ada atau saat mau penghematan besar-besaran...whoahahahaha.... yep! pempek dos harganya memang gak mahal. Sekarangpun kalau beli di Jambi harganya sekitar 1000-an/pcs nya. Itupun ada yang sudah pake isi-an seperti pepaya atau telur. Biasanya disekolahan banyak yang jual (jajanan favorit waktu jaman SD, sampe rebutan!) atau dipasar-pasar tradisional. Sebenarnya rasanya jauuuh banget sama pempek ikan, makanya penjual pempek dos biasanya mengandalkan kuah/cuko pempek yang sedap. Tiap penjual punya resep andalan dengan perbandingan tepung yang berbeda. Ada pempek dos yang menggunakan banyak tapioka hingga pempeknya lengket kayak lem (tapi asik kalo ditelan...hehehe) ada juga yang gak kenyal karena lebih banyak terigu daripada tapiokanya.

Naah...
Resep yang aku coba kali ini beneran keberuntungan buatku. Karena aku langsung suka sama resepnya. Menurutku teksturnya sudah pas banget sama pempek dos yang sering aku beli. Resepnya aku dapat di cookpad, resepnya Bunda Ei. Pertama bikin aku coba diisi pake telur (bentuknya gak karuan tapi alhamdulillah enak), dan direbus lalu digoreng polos aja. Sama enaknya. Yang aku posting sekarang, adonan pempeknya aku isi dengan tumisan pepaya muda yang diserut. Aku suka banget pempek isi pepaya atau di Jambi dibilang pempek kates. Ada juga yang bilang pempek pistel. Waktu membuat aku ngebayangin pempek kates murah meriah yang sering aku beli kalo belanja dipasar kebun handil. Kalo kesana, rasanya rugi banget kalo pulang gak bawa pempek kates, lumayan jauh dari rumahku soalnya. 

Tumisan pepayanya gak aku posting disini karena kemaren pake modal kira-kira. Tapi cuma ditumis biasa aja koq, pake bawang putih, merica, garam dan sedikit saus tiram. Rata-rata kalo di Jambi tumisan pepayanya pake ebi, tapi karna gak punya, ya aku gak pake. Silahkan saja pake resep tumisan andalan masing-masing.  Untuk adonan pempeknya, aku tambahkan merica bubuk buat menambah rasa. O ya, saat diberi garam, ada baiknya dicicip dulu satu pempek yang sudah direbus (yang sudah direbus ya, jangan yang mentah karena mengandung telur). Kalau kurang asin, tambahkan lagi garam ke adonan yang belum direbus. Soalnya pertama bikin, pempekku terasa agak kurang nendang karena kurang asin. Percobaan kedua baru mantap rasanya setelah dicicip dulu. Sepertinya karena direbus, bikin pempek jadi agak tawar.


Membentuknya juga seru. Gak ada yang rapi...hiks. Aku pake model kue pastel. tapi aku jadi ngerti kenapa pempek kates sering dipilin pinggirnya seadanya aja. Karena kalo diniatin seperti punyaku, setelah digoreng pinggirannya jadi terlalu krispy alias keras cuuuyyy.... Aslinya pempek pepaya ini adonan pempeknya tipis aja dan isiannya padat, tapi tergantung selera juga sih.....buktinya walaupun bentuknya gak jelas, Ava suka tuuuh....tapi my Ava emang doyan banget sama pempek, bentuk gak masalah....hahahahaha... eh, selain itu, adonan ini enak juga lho dijadiin cireng goreng. Bisa diberi isi macam-macam seperti cireng isi macam-macam yang sempat ngetop banget di Bandung.

Kalo kuah atau cukonya, aku beli cuka kental yang tinggal ditambah air saja. Kalo di Jambi gak sulit menemukannya, disupermarket ada. Mudah-mudahan gak sulit nyarinya buat yang malas bikin cuko seperti aku. Soooo.....ini resepnya...


PEMPEK DOS
by Bunda Ei (cookpad)

Bahan biang :
400 ml air
200 ml terigu

gula secukupnya
garam secukupnya

Bahan adonan pempek :
3 butir telur dikocok
5 siung bawang putih dihaluskan
400 gr sagu tani
Merica bubuk secukupnya (tambahan dari aku)

Caranya :

  • Dalam panci, campur terigu, air, gula dan garam. Aduk rata. Nyalakan api, masak sambil diaduk-aduk hingga menggumpal seperti bubur. Hati-hati gosong. Agkat, biarkan hangat.
  • Pindahkan biang yang sudah tidak panas kedalam baskom. Dalam keadaan hangat tambahkan bawang putih, merica dan kocokan telur. Aduk rata pakai sendok kayu.
  • Masukkan sagu sedikit-sedikit, aduk sampai rata.
  • Balur tangan dengan sagu, ambil sedikit adonan, isi dengan bahan isian.
  • Rebus pempek diair mendidih hingga mengapung. Setelah mengapung jangan langsung diangkat, biarkan 15 menit, baru diangkat. tiriskan.
  • Sajikan dengan cuko. 


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...