Search This Blog

Wednesday, April 30, 2014

Salted Caramel Cupcake


Hellooooooo....
Ok ok ok.... Janjinya mau rajin baking tapi ternyata sama aja dengan sebelum janji....jarang banget baking... Hiks! Well sebenarnya ada beberapa kali sebelum ini, bikin cupcakes juga, tapi kurang hepi sama hasilnya. Jadinya lamaaaaa banget baru mulai lagi... So sorry deh ya...

Anyway, kemaren bikin salted caramel cupcake ini, ntah kenapa lagi suka banget sama kombinasi karemel plus fleur de sel. Mulai dari macaron, cakes sampe minuman coklat pun pilih yang pake salted caramel. Nah, udah tau donk kalo aku bikin macaron gagal melulu dan lagi gak mood sekale sama yang namanya high risk....*hihihihi*.. jadi aku coba bikin cupcakesnya aja. Aman dan gak pake ribet. O ya, dulu aku pernah bikin coklat cupcake pake salted caramel juga and I'm not a fan! Setelah aku pikir-pikir *sok mikir*, aku suka fleur de sel dipadukan sama caramel yang creamy. Jadi begini, kalo perpaduan antara karamel yg dari gula tok, aku gak begitu suka. Tapi kalo fleur de sel bergabung dengan karamel+cream atau karamel+butter, baru pas! Ribet ya? Mudah-mudahan ngerti maksudku...hehehehe...

Naaah... Ada lagi masalahku dengan karamel, kalo too much juga, aku eneg. Ini yang terjadi dengan cupcake yang aku ceritakan tadi. Beberapa waktu lalu aku bikin salted caramel cupcake pake resep yang aku dapat online. Cara bikinnya gampang banget, gak pake mikser, tinggal di campur aja. Tapi masalahnya, waktu dimakan dengan frosting caramel juga, wuiiih rasanya jadi lebay buatku. Bayangin aja, cake caramel dengan caramel frosting...too over the top! Super jenuh makannya. Satu aja udah full sekalee.... Lalu aku bandingkan dengan makanan yang pake salted caramel yang aku suka. Baru deh aku tau kalo aku suka salted caramel sebagai topping! Rasanya jadi lebih istimewa kalau tidak mendominasi keseluruhannya. Itu sebabnya, kali ini buat cupcakenya aku pake vanilla cake aja, buttercreamnya aja yang salted caramel. Menurutku, ini lebih balance, rasanya jadi lebih simple dan gak too much of everything.


Buttercreamnya aku reka sendiri aja dengan cara membuat buttercream biasa yang sering aku bikin. Biasanya aku bikin buttercream simple dengan perpaduan mentega putih plus susu kental manis (1 :1). Begitu juga kali ini. Cuma untuk mentega putihnya, sengaja aku ganti dengan salted butter, dan susu kental manisnya sudah dikaramel-kan terlebih dahulu. Aku milih pake butter beneran karena suka sama cita rasanya yang menurutku gak tergantikan, so milky dan creamy. Jadi pas kalo dipadukan dengan rasa karamel karena ada aroma butter yang dominan juga. Lagian, buttercream begini lebih fleksible, bisa disimpan kalo mau diolah buat yang lain. seperti buat frosting cake atau filling macaron misalnya...(siapa tau aku mendadak dapat ilham buat nyoba bikin lagi...hehehe)
Untuk karamel, aku bikin seperti bikin  dulce de leche yang duluuuuu banget pernah aku bikin. Gak pake ribet, gak perlu nyari cream dan gak perlu mengira-ngira kalo karamelnya item manis atau gosong... Hasilnya menurutku lumayan enak dan gak eneg. Tinggal menyesuaikan jumlah fleur de sel dengan rasa yang diinginkan, atau tinggal ditaburkan diatasnya tanpa perlu dicampur. Hummm.... Jadi pengen nonton buat beli popcorn...*lho?*.....hihihihi....

Kalo cupcake vanillanya, aku nyoba resep baru yang aku dapat disini. Walaupun aku udah ada resep cupcake vanilla andalan, teteup pengen nyoba resep baru. Sekalian lagi nyari-nyari konsep kue ultah pertama Ava bulan depan...duh, senangnya nyiapin persiapan ultah buat my little angel. Saking semangatnya, ultah masih bulan depan, tapi penak-perniknya udah mulai disiapin dari sekarang...mulai dari undangan, goody bag, menu, sampe balon-balon...aiiihhh....lucu-lucu deeeh...

Nah, dibawah ini resepnya aku tulis ulang, kalo mau detailnya, silahkan aja kunjungi blog sang pemilik resep. Rasanya lumayan, gak beda jauh dari resep cupcake andalanku itu. Walaupun aku harus mengurangi jumlah gulanya next time. Seperti resep luar lainnya, memang kadang gula yang digunakan dalam satu resep jumlahnya gak tanggung-tanggung...

Ini resepnya ya....

VANILLA CUPCAKES
dari Cookies and Cups

Ingredients
  • 1 3/4 cup cake flour 
  • 1 1/4 cup all purpose flour
  • 1 3/4 cup sugar
  • 2 1/2 tsp baking powder
  • 1 tsp kosher salt
  • 1 cup butter, room temperature, cut into 1/2 inch cubes
  • 4 eggs
  • 1 cup milk
  • 2 tsp vanilla
How to Make
  1. Preheat oven to 350°
  2. Line cupcake pan with cupcake liners.
  3. In bowl of stand mixer add the first 5 ingredients and stir together using paddle attachment for about a minute. Enough to get them nice and combined.
  4. With mixer on low, drop in butter, a few cubes at a time continuing until all butter is in and mixer resembles coarse sand.
  5. Add eggs one at a time on low speed.
  6. With mixer still on low slowly pour in milk and vanilla. Turn mixer to medium and beat for 2 minutes until batter is smooth, scraping sides of bowl as needed.
  7. Fill liners 2/3 full (about 1/4 cup batter) and bake for 15-20 minutes until centers are set and toothpick comes out clean.
  8. Allow to cool completely before frosting.


MEMBUAT CARAMEL SAUCE

1 kaleng susu kental manis, buang labelnya. Masukkan ke dalam panci berisi air (jumpah air harus lebih tinggi dari kaleng susu), Didihkan diatas kompor. Hati-hati dan jangan ditinggalkan. Rebus selama paling sedikit 1 jam. Semakin lama di rebus, warnanya nanti akan semakin gelap. Tapi jangan direbus lebih dari 4 jam. Setelah selesai, matikan kompor, biarkan didalam panci hingga dingin. Kaleng jangan dibuka hingga betul-betul suhu ruang, buat sehari sebelumnya bila perlu. Setelah betul-betul dingin, baru buka kalengnya dan siap digunakan.


SALTED CARAMEL BUTTERCREAM
by. Camelia

200 gr salted butter
200 ml saus karamel (seperti yang dibuat diatas)
1 sdt fleur de sel (kurangi kalau nanti juga akan ditaburkan diatas cupcake)

Caranya :
Mikser mentega hingga lembut, masukkan saus caramel dan fleur de sel, kocok terus hingga menjadi buttercream.



Ava n' her first cupcake!








Tuesday, January 28, 2014

Tekwan



Maunya sih update blog terus, rutin, rajin bikin-bikin kayak dulu...tapi mau gimana lagi ya. Kegiatan mulai banyak, dan Ava juga sudah mulai banyak kebutuhannya, mulai dari bikin makanan bayi, ngasih makan sampe nemanin main. Seperti Ibu-Ibu yang lain, kayaknya kalo ada waktu bebas, maunya ngabisin sama anak aja...suka deh liat Ava ketawa-tawa...kalo lagi di jalan buat sosialisasi, rasanya kangeen banget sama ketawanya... well... mudah-mudahan nanti ada hikmahnya juga yaa...

Bikin tekwan ini juga rencananya udah dari kapan-kapan. Baru terealisasi hari ini. Padahal beli daging ikannya 2 hari yang lalu lho...untung waktu itu belinya bener-bener fresh, dan langsung masukkin ke freezer, alhamdulillah, sampai diolah tadi rasanya masih sip aja. Aku beli ikan ini di pasar Hongkong (Jelutung) Jambi. Iseng aja pas kebetulan ada abangku, Riri. Naah...abang yang satu ini suka makan, kalo pagi, dia pasti gelisah kelaparan, jadi mau aja diajak keluar cari makanan ke pasar...hehehehe... Aku milih beli daging ikan giling di pasar ini karena dapat info dari temanku, Christine. Ternyata memang bener, waktu aku datang, penjual yang dia maksud baru aja selesai ngegiling ikan tenggiri. Suka deh, penjualnya bersih dan daging ikannya langsung siap diolah, gak perlu pake acara bersihin tulang ikan segala...

Trus terpaksa ditunda bikinnya soalnya baru nyadar gak punya bahan lainnya (cuma ikan doank...hahaha). Baru deh nitip sama si Ros yang kerja di rumah sambil dia belanja keesokkan harinya. Tadi juga sempat-sempatnya nitip daun seledri juga...*plinplan*...hehehe... Trus kenapa niaaaat amat bikin tekwan...? soalnya aku suka banget!!! Mungkin karena dari Sumatra, aku lebih suka tekwan daripada bakso. Ini kebalikan si Mas yang lebih suka bakso. Kalo acara kondangan di Jambi, biasanya menu tekwan selalu ada. Selalu jadi pilihanku kalo lagi malas makan atau udah kekenyangan dari kondangan sebelumnya. Tekwan ini versatile *duile* sekali, selain biayanya murah bagi yang punya hajatan, dan para tamu yang suka juga banyak. Kalo faktor cuaca, tekwan juga pas dimakan saat cuaca panas maupun cuaca dingin...asik-asik aja.  Aku dulu jaman SMP, suka beli tekwan abang-abang gerobak, walaupun pentolannya terasa banget sagu doank dan full MSG *haha*, tapi kuah kaldu dan sambalnya yang pedas, beneran bikin ketagihan. Suegeeeerr....


Kalo lebaran di rumah, menu tekwan juga selalu jadi andalan. Laris dan awet...dan biasanya juga jadi pilihan tamu yang udah bosen sama menu santan. Dirumahku ada pembuat tekwan langganan yang selalu bikin buat lebaran, kayaknya udah lebih dari 10 tahun terakhir, di rumah lebaran selalu ada tekwan. Kalo sate atau siomay, kadang ada, kadang gak. Tapi kalo tekwan, mesti ada! Duluuuuuuu banget, aku pernah bikin sendiri, pake resep Yasaboga juga. Hasilnya memuaskan, tekwannya kenyal, gak terlalu lembut dan gak keras. Rasa ikannya juga terasa sekali. Jadi gak heran kalo kali ini aku bikin tekwan juga pake resep yang sama...eeitsss...setelah aku pikir-pikir, dulu aku bikin tekwan lebih dari 15 tahun yang lalu. Jangan-jangan setelah ini, aku bikin tekwan lagi setelah Ava tamat SMA....Whoa ha ha ha...jangan sampeee....

Naaah....
Ternyata bikin tekwan itu gampang lho. Gak pake lama, karena daging ikannya udah digiling. Sepertinya faktor penentu tekwan enak apa gaknya, tergantung sama kekenyalan pentolnya dan kuah kaldunya. Untuk membuat kaldu, bagian kepala udang aku hancurkan sekalian sebelum di sangrai dengan kulitnya. Setelah semua selesai (kaldu sudah dicampur dengan bumbu tumis), baru aku saring. Setelah itu  baru aku masukkan daging udang cincang dan bahan lainnya. Bumbunya aku tumis dengan sedikit margarine, soalnya aku suka rasa margarine yang gurih. Hasilnya kaldunya cukup lezat dan terasa udangnya, gak perlu pake msg sama sekali lho...tapi kalo ingin kaldu yang putih, bumbunya di tumis dengan sedikit minyak aja...tergantug selera.

Untuk tekwannya, aku cuma bulatin seadanya pake sendok. Inilah yang bikin membuat tekwan jauh lebih mudah dari bakso, gak perlu ribet ngebuletin...dicubit dikit-dikit aja juga bisa. O ya, makan tekwan gak bakalan seru tanpa sambel cabe ijonya. Sebagian orang ada yang suka makan tekwan polos, sebagian suka diberi kecap. Tapi hampir semua suka diberi sambel ijo yang nendang. Mungkin karena kuah tekwan terasa "light", pedasnya sambel beneran memperkaya rasa. Aku gak bisa bikin sambelnya gimana, tadi sambel buat tekwannya aku minta si Ros yang bikinin, jadi aku gak tau resepnya apaan...duh, tuh sambel, beneraaan bikin ketagihaaan....

Eiits, bagi yang mau nyoba, kalo bahan-bahan seperti jamur kuping, bunga sedap malam atau bengkuang gak tersedia atau sulit dicari (lagi di luar negeri misalnya), jangan khawatir, tetap aja bikin dengan bahan yang ada. Rasanya tetap enak koq. Dulu aku bikin juga jaman kuliah semua serba terbatas, rasanya tetap enak!

Ini resepnya ya...

 


TEKWAN
Yasaboga 

Bahan :
250gr udang, kupas, cincang, sisihkan kulitnya
300gr daging ikan tanpa kulit dan tulang, cincang halus (aku beli udah digiling)
1 butir telur
1 sdt garam
50gr tepung sagu/kanji
1/4 sdt bumbu penyedap (aku gak pake)
125ml air
25gr jamur kuping, rendam air panas hingga mengembang, iris
25gr bunga sedap malam, rendam air panas, buat simpul
300gr bengkuang, potong bentuk korek api
2 btg seledri dan 2 btg daun bawang, iris kasar

Haluskan :
5 siung bawang putih
2 sdt merica bulat
1-2 sdt garam

  • Sangrai kulit udang sampai berubah warna. Tuangi 1500 ml air, didihkan 15 menit. Saring. 
  • Campur daging ikan, garam dan air. Masukkan tepung kanji, putih telur dan bumbu penyedap. Aduk dan uleni sampai rata.
  • Didihkan air dalam wadah, sendoki adonan ikan sebesar kelereng, atau ambil secubit demi secubit. Masukkan dalam air mendidih hingga matang dan terapung, tiriskan.
  • Tumis bumbu halus sampai layu (aku menumis dengan sedikit margarine), masukkan udang cincang, jamur kuping, bengkuang, masak hingga layu. Masukkan ke kaldu, masak hingga matang. Sebelum diangkat dari api, masukkan bakso ikan, bunga sedap malam, daun bawang dan seledri. Sajikan panas-panas dengan sambal botol atau kecap rawit (kalo aku dengan kecap dan sambal rawit).

 Kemarin, Ava baru menikmati renang. Setelah beberapa hari sebelumnya saat masuk ke kolam mungilnya, Ava langsung menangis histeris...sekarang dia malah suka sekale...tangan sama kakinya digerak-gerakkin sambil muter-muter. Tadi pagi malah sampe bawa main bebek karet segala.....yipeee..!!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...