Search This Blog

Loading...

Tuesday, January 28, 2014

Tekwan



Maunya sih update blog terus, rutin, rajin bikin-bikin kayak dulu...tapi mau gimana lagi ya. Kegiatan mulai banyak, dan Ava juga sudah mulai banyak kebutuhannya, mulai dari bikin makanan bayi, ngasih makan sampe nemanin main. Seperti Ibu-Ibu yang lain, kayaknya kalo ada waktu bebas, maunya ngabisin sama anak aja...suka deh liat Ava ketawa-tawa...kalo lagi di jalan buat sosialisasi, rasanya kangeen banget sama ketawanya... well... mudah-mudahan nanti ada hikmahnya juga yaa...

Bikin tekwan ini juga rencananya udah dari kapan-kapan. Baru terealisasi hari ini. Padahal beli daging ikannya 2 hari yang lalu lho...untung waktu itu belinya bener-bener fresh, dan langsung masukkin ke freezer, alhamdulillah, sampai diolah tadi rasanya masih sip aja. Aku beli ikan ini di pasar Hongkong (Jelutung) Jambi. Iseng aja pas kebetulan ada abangku, Riri. Naah...abang yang satu ini suka makan, kalo pagi, dia pasti gelisah kelaparan, jadi mau aja diajak keluar cari makanan ke pasar...hehehehe... Aku milih beli daging ikan giling di pasar ini karena dapat info dari temanku, Christine. Ternyata memang bener, waktu aku datang, penjual yang dia maksud baru aja selesai ngegiling ikan tenggiri. Suka deh, penjualnya bersih dan daging ikannya langsung siap diolah, gak perlu pake acara bersihin tulang ikan segala...

Trus terpaksa ditunda bikinnya soalnya baru nyadar gak punya bahan lainnya (cuma ikan doank...hahaha). Baru deh nitip sama si Ros yang kerja di rumah sambil dia belanja keesokkan harinya. Tadi juga sempat-sempatnya nitip daun seledri juga...*plinplan*...hehehe... Trus kenapa niaaaat amat bikin tekwan...? soalnya aku suka banget!!! Mungkin karena dari Sumatra, aku lebih suka tekwan daripada bakso. Ini kebalikan si Mas yang lebih suka bakso. Kalo acara kondangan di Jambi, biasanya menu tekwan selalu ada. Selalu jadi pilihanku kalo lagi malas makan atau udah kekenyangan dari kondangan sebelumnya. Tekwan ini versatile *duile* sekali, selain biayanya murah bagi yang punya hajatan, dan para tamu yang suka juga banyak. Kalo faktor cuaca, tekwan juga pas dimakan saat cuaca panas maupun cuaca dingin...asik-asik aja.  Aku dulu jaman SMP, suka beli tekwan abang-abang gerobak, walaupun pentolannya terasa banget sagu doank dan full MSG *haha*, tapi kuah kaldu dan sambalnya yang pedas, beneran bikin ketagihan. Suegeeeerr....


Kalo lebaran di rumah, menu tekwan juga selalu jadi andalan. Laris dan awet...dan biasanya juga jadi pilihan tamu yang udah bosen sama menu santan. Dirumahku ada pembuat tekwan langganan yang selalu bikin buat lebaran, kayaknya udah lebih dari 10 tahun terakhir, di rumah lebaran selalu ada tekwan. Kalo sate atau siomay, kadang ada, kadang gak. Tapi kalo tekwan, mesti ada! Duluuuuuuu banget, aku pernah bikin sendiri, pake resep Yasaboga juga. Hasilnya memuaskan, tekwannya kenyal, gak terlalu lembut dan gak keras. Rasa ikannya juga terasa sekali. Jadi gak heran kalo kali ini aku bikin tekwan juga pake resep yang sama...eeitsss...setelah aku pikir-pikir, dulu aku bikin tekwan lebih dari 15 tahun yang lalu. Jangan-jangan setelah ini, aku bikin tekwan lagi setelah Ava tamat SMA....Whoa ha ha ha...jangan sampeee....

Naaah....
Ternyata bikin tekwan itu gampang lho. Gak pake lama, karena daging ikannya udah digiling. Sepertinya faktor penentu tekwan enak apa gaknya, tergantung sama kekenyalan pentolnya dan kuah kaldunya. Untuk membuat kaldu, bagian kepala udang aku hancurkan sekalian sebelum di sangrai dengan kulitnya. Setelah semua selesai (kaldu sudah dicampur dengan bumbu tumis), baru aku saring. Setelah itu  baru aku masukkan daging udang cincang dan bahan lainnya. Bumbunya aku tumis dengan sedikit margarine, soalnya aku suka rasa margarine yang gurih. Hasilnya kaldunya cukup lezat dan terasa udangnya, gak perlu pake msg sama sekali lho...tapi kalo ingin kaldu yang putih, bumbunya di tumis dengan sedikit minyak aja...tergantug selera.

Untuk tekwannya, aku cuma bulatin seadanya pake sendok. Inilah yang bikin membuat tekwan jauh lebih mudah dari bakso, gak perlu ribet ngebuletin...dicubit dikit-dikit aja juga bisa. O ya, makan tekwan gak bakalan seru tanpa sambel cabe ijonya. Sebagian orang ada yang suka makan tekwan polos, sebagian suka diberi kecap. Tapi hampir semua suka diberi sambel ijo yang nendang. Mungkin karena kuah tekwan terasa "light", pedasnya sambel beneran memperkaya rasa. Aku gak bisa bikin sambelnya gimana, tadi sambel buat tekwannya aku minta si Ros yang bikinin, jadi aku gak tau resepnya apaan...duh, tuh sambel, beneraaan bikin ketagihaaan....

Eiits, bagi yang mau nyoba, kalo bahan-bahan seperti jamur kuping, bunga sedap malam atau bengkuang gak tersedia atau sulit dicari (lagi di luar negeri misalnya), jangan khawatir, tetap aja bikin dengan bahan yang ada. Rasanya tetap enak koq. Dulu aku bikin juga jaman kuliah semua serba terbatas, rasanya tetap enak!

Ini resepnya ya...

 


TEKWAN
Yasaboga 

Bahan :
250gr udang, kupas, cincang, sisihkan kulitnya
300gr daging ikan tanpa kulit dan tulang, cincang halus (aku beli udah digiling)
1 butir telur
1 sdt garam
50gr tepung sagu/kanji
1/4 sdt bumbu penyedap (aku gak pake)
125ml air
25gr jamur kuping, rendam air panas hingga mengembang, iris
25gr bunga sedap malam, rendam air panas, buat simpul
300gr bengkuang, potong bentuk korek api
2 btg seledri dan 2 btg daun bawang, iris kasar

Haluskan :
5 siung bawang putih
2 sdt merica bulat
1-2 sdt garam

  • Sangrai kulit udang sampai berubah warna. Tuangi 1500 ml air, didihkan 15 menit. Saring. 
  • Campur daging ikan, garam dan air. Masukkan tepung kanji, putih telur dan bumbu penyedap. Aduk dan uleni sampai rata.
  • Didihkan air dalam wadah, sendoki adonan ikan sebesar kelereng, atau ambil secubit demi secubit. Masukkan dalam air mendidih hingga matang dan terapung, tiriskan.
  • Tumis bumbu halus sampai layu (aku menumis dengan sedikit margarine), masukkan udang cincang, jamur kuping, bengkuang, masak hingga layu. Masukkan ke kaldu, masak hingga matang. Sebelum diangkat dari api, masukkan bakso ikan, bunga sedap malam, daun bawang dan seledri. Sajikan panas-panas dengan sambal botol atau kecap rawit (kalo aku dengan kecap dan sambal rawit).

 Kemarin, Ava baru menikmati renang. Setelah beberapa hari sebelumnya saat masuk ke kolam mungilnya, Ava langsung menangis histeris...sekarang dia malah suka sekale...tangan sama kakinya digerak-gerakkin sambil muter-muter. Tadi pagi malah sampe bawa main bebek karet segala.....yipeee..!!

7 comments:

Pipit Wardhani Sulistyorini said...

Mbak... seger dech liat tekwan nya, aku paling suka sama tekwan, dulu punya tetangga orang Palembang, suka dianterin, hhehheheee. Mbak.. bisa nggak klo bakso nya langsung pake pempek yang adaan.. thq

Camelia said...

Hello, kayaknya bisa aja tapi pempeknya yang belum di goreng (rebus doank) ya.....maybe... Hehehe

jambidjambi said...

Seru nih kuahnya beda warnanya kuning...nom nom.:)

Camelia said...

Hello, kuahnya kuning karena kulit udangnya aku tumis dg sedikit margarin untuk menambah rasa. Kalau mau kuahnyang bening, kulit udangnya cukup disangrai tanpa minyak ya

ika trisna said...

Sambelnya mungkin bisa di coba resepnya turun temurun nenek ku... cabe rawit ijo di giling (kl jaman sekarang di blender sajah...) trus diperesin ama jeruk nipis atau jeruk kunci... jd ntar g usah pk jeruk atau cuka lg.. karna sambalnya sudah asam...

Ricky said...

kuahnya kayanya pedas dan bikin lapar. nanti saya coba buat tekwannya, semoga hasilnya bisa sebagus dan seenak gambar.

Chandra said...

Salam kenal mbak, liat gambar2 di blognya bikin ngiler semua, ada bbrp resep yg sdh dicoba, enak, klu tekwan blm pernah buat,ntar kapan2 dicoba. Iya mbak mau tanya jg diluar makanan neh, moga2 bs bantu, dimana klu mau nyarik mahkota untuk hiasan anak2 fashion show. Kayak yg dipakai pengantin2 jambi. Mksh ya mbak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...