Search This Blog

Loading...

Thursday, December 26, 2013

Curry Puff a. k. a. Pastel Singapura



Duluuuu....ehem... pertama kenal si Mas, waktu ditanya kue kesukaannya apa, jawabannya kue pastel. Mengecewakan sekali, karena saat itu aku sedang hot-hotnya lagi suka bikin aneka cake. Ternyata, si Mas malah gak suka cake, kalo kue tradisional yang manis, doi suka, tapi kalo cake, agak lama sukanya...milih-milih banget. So, aku gak pernah bikinin si Mas kue yang konon favoritnya itu. Paling kalo lagi ngeliat ada yang jualan kue, aku beli beberapa biji, buat dia doank. Aku sendiri jarang beli kue pastel, paling kalo dapat didalam kotak kue jatah snack pas lagi ada acara...apalagi kalo acaranya sampai makan siang, rasanya bersyukur sekali...hehehehe... 

Itu kalo kue pastel biasa lho ya...beda cerita sama pastel yang kulitnya renyah dan berisikan kari...hummm...never say no! sukaaa banget. Makanya waktu liat gerai curry puff dari negeri tetangga buka di Indonesia, lega banget, bisa beli kapan aja daku mau. Memang renyahnya kulit curry puff ini bikin mau lagi dan lagi. Selalu penasaran gimana cara bikinnya. Rasa penasaranku terobati waktu di ajarin sama Mom Elly yang baik hati cara membuat Tarcis yang kulitnya juga berlapis lapis. Bisa di katakan, tarcis itu curry puff yang asli Indonesia. Sama enaknya, kulitnya juga renyah berlapis-lapis, tapi isinya Indonesia banget. Sementara kalo curry puff negeri jiran, isinya ya kari.

Naaaah...beberapa hari lalu, iseng buka website NCC, ketemu sama resep Curry Puff a.k.a Paste Singapura, lengkap sama foto step by stepnya. Yipeeeee! langsung deh semangat mau nyobain..tapi yaaah, sesemangat-semangatnya, tetap aja tertunda. Karena sibuk kesana-sini, pas dirumah rasanya pengen istirahat atau main main sama Ava aja. Tapi hari ini, aku paksakan juga buat bikin. Yang rencananya mau bikin pagi, baru dilaksanakan lewat tengah hari. Padahal dari pagi aku udah nitip sama yu' Yati kalo ke pasar beliin bumbu kari. Siangnya pun masih ada aja yang kelupaan bawang bombay, terpaksa deh nyuruh si Muji beliin sekalian nambah kentang. Ternyata kentang stok makanan Ava juga udah gak ada...duuuh..baru nyadar, saatnya belanja beneran neeeh...hiks!



Seperti yang aku duga saat baca resepnya, pembuatannya gak sulit-sulit amat. Cuma memang persiapannya yang lumayan lama, kan mesti bikin fillingnya dulu. Bikin kentang karinya juga gak sulit, tumis-tumis dikit, lalu semua tinggal cemplung aja.  Untuk bumbu karinya memang sengaja aku perbanyak supaya lebih nendang. Karena bumbu kari beda-beda komposisinya, ada baiknya di cicipi sampai dapat rasa kari yang di inginkan. Kalo aku sendiri lebih suka rasa kari yang kuat. Karena di rumah lagi ada stok black pepper yang tinggal di grinder aja, aku tambahkan juga kedalam kentang kari untuk memperkaya rasa.

Adonanya juga simple bahannya. Cuma waktu bikin adonan B, lumayan juga nguleninnya. Baru nyadar ada mikser kitchenaid yang dari tadi cuma nampang aja di meja dapur...duileee...telmi bener deh. Langsung aja adonan dipindah ke si merah tersayang, jreeeng...jreeeng...adonan langsung kalis tercampur rata, gak pake acara ngulenin "nyuci style"...cepet pulak!..langkah berikutnya, ya mulai melipat dan menggilas. Suka deh lihat foto step-by-step pembuatannya, jadi mudah di mengerti. Sebenarnya cara pembuatannya gak beda jauh sama tarcis ala Mom Elly. Cuma beda di bentuk dan ukuran aja.  Setelah di potong, digilas, lalu diberi isi. Jadinya lumayan banyak, aku jadi bisa nyoba macam-macam gaya membuat pinggiran kue pastel..hehehe...gak tau kenapa, koq mendadak bisa bikin rimpelan ala- si Mama-nya Mom Elly...padahal, dulu gak bisa lho...hihihihi...

Ternyata yang sulit itu ya saat ngebentuk jadi pastel. Lapisannya suka lepas dan bikin ada lobang menganga. Nyebelin banget, walaupun saat di goreng isinya gak tumpah atau bikin pecah, tetap aja gak menarik keliatannya. O ya, dari semua metode menggilas adonan, aku baru mengerti, kuncinya saat digilas, jangan ditekan dan didorong, tapi cukup di giling pelan-pelan supaya gak sobek. Hum...mudah-mudahan bisa di mengerti ya, abisnya bingung juga gimana menjelaskannya. Eh, aku juga masih bingung cara menggoorengnya gimana supaya gak bruntusan. Aku udah coba pake minyak panas sedang sampe panas banget, tetap beruntusan. Dimasukkan ke minyak dingin lalu panas, tetap aja bruntusan...sooo, kalo ada yang tau gimana caranya supaya mulus, let me know ya!


Lalu, bagaimana dengan rasanya??? Enak! kulitnya renyah dan isinya beneran tasty. Terasa banget lapisan-lapisannya. Jadi semangat pengen bikin lagi nyoba eksperimen dengan margarine lainnya untuk perbandingan rasa dan tekstur. Setelah aku cicipi sendiri, ternyata memang lebih enak yang isinya full padat. Sayangnya tadi filling yang aku bikin gak cukup. Total aku dapat 42 kulit pastel (Kalo tadi bikinnya rapi, aku yakin bisa dapat sampe 50 biji). Dari 42 itu, sisa 5 yang gak kepake karena isinya abis. Next time kalo aku nyoba bikin lagi, fillingnya akan aku buat lebih banyak lagi supaya bisa bikin pastel yang isinya gembul...hahahaha...

Tadi pastelnya udah dicoba si Mas, dan katanya enak enak enak....gak tau deh, dia emang suka beneran atau karena mau nyenangin doang...hahaha... yang penting si Mas suka deh, karena udah nikah 3 tahunan, sampe punya anak satu, blom juga dibikinin kue pastel...hahahaha... well, pokoknya hari ini cukup menyenangkan, paling gak, aku mulai semangat masuk dapur lagi. Masih ada lagi resep kue pastel yang pengen aku coba. Resepnya aku dapat dari mba' Rubah, sepupunya si Mas dari Madura. Aku sempat diajarin bikin waktu abis resepsi pernikahan kami di Malang (Wuiih...lama beneeeer..), tapi gak sempat-sempat bikin, selalu akhirnya nyoba yang lain. Padahal pastelnya enak lho, walaupun pastel biasa. Kulitnya renyah karena pake korsvet. Udah masuk daftar resep yang pengen aku coba sejak lama tu...

Btw, hari ini ada si Icha, anak sepupuku yang main ke rumah. Icha baru datang dari Jatinangor kemaren. Si Icha ini dari kecil nongkrongnya emang di rumah, karena SDnya dekat rumah, kalo pulang sekolah, dia nunggu dijemput ya di rumah. Sampe besar juga basecampnya dirumah. November lalu, Icha masuk IPDN, sekarang pulang ke Jambi pas libur...hihihihi...lucu deh, dia kemana-mana mesti pake seragam. Tuuuh...lihat, kak Icha pake baju dinas, sementara Ava cuek bebek, muka cemong, gak pake baju, nungguin air buat mandi sore...hahahaha....

Resepnya ada di bawah yaaa...saranku, jangan lupa kunjungi website NCC buat lihat foto step by stepnya yaaa....






CURRY PUFF a. k. a PASTEL SINGAPURA
Fatmah Bahalwan


Bahan isi :

KENTANG BUMBU KARI

500 gr kentang
1 bh bawang bombay cincang
3 bh bawang putih cincang
3 sdm margarine
2 sdm bumbu kari bubuk siap pakai (aku 3 sdm, sesuai selera ya...)
1 sdt kaldu ayam bubuk (tadi gak pake, gak punya..ganti sama garam)
2 sdm saus tomat
1 sdm saus sambal

Cara membuatnya :
  • Kukus kentang hingga matang, kupas, potong dadu kecil
  • Panaskan margarine dalam wajan, tumis bawang putih dan bawang bombay hingga layu, masukkan kentang, aduk rata.
  • Taburi bumbu kari bubuk dan kaldu ayam bubuk, aduk rata, tuangi saus tomat dan saus sambal, aduk hingga rata dan matang. Angkat, dinginkan. Siap menjadi isian.

Bahan kulit :

Bahan A
250 gr  tepung terigu
150 gr margarine

Bahan B
750 gr tepung terigu
80 gr minyak goreng
300 ml air dingin
50 gr gula
1 sdm garam

Cara membuatnya :
  • Campur semua bahan A hingga menjadi adonan yang dapat dipulung. Bagi menjadi 2 bagian, bulatkan, sisihkan.
  • Bahan B : Dalam wadah, masukkan tepung, minyak goreng, gula, garam,, uleni sambil dituangi air sedikit demi sedikit hingga menjadi adonan yang kalis. Bagi menjadi 4 bagian, bulatkan.
  • Pipihkan 1 bagian B, isi dengan 1 bagian adonan A ditengahnya. Bulatkan hingga adonan A rapat terbalut adonan B. Rapikan bulatannya. Lakukan pada semua adonan. Diamkan 15 menit.
  • Ambil satu bagian adonan, gilas tipis, lalu lakukan lipatan single, yaitu adonan dilipat tiga kearah tengah.
  • Gilas lagi memanjang hingga sangat tipis. Kemudian gulung, dan padatkan. Lakukan hal yang sama pada tiga adonan lagi.
  • Potong-potong adonan horizontal setebal kurang lebih 1-1.5 cm hingga dapat potongan bulat dan terlihat tekstur pusaran.
  • Gilas tipis tiap potongan, beri isi Kentang Bumbu Kari, dan bentuk menjadi pastel.
  • Goreng dalam minyak yang sudah panas, hingga kuning kecoklatan. Angkat, sajikan.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...