Search This Blog

Loading...

Friday, September 4, 2009

Tarcis (a. k. a. Fried Tart) Mom Elly


Aku udah mau bikin tarcis ala mom Elly ini waktu buka bareng lalu. Udah bela-belain nitip kentang dan bawang bombay sama si Umi yang belanja ke pasar. Tapi....yeah, keburu capek pake acara masak-masak segala. So, dibikin buat buka puasa kemarin sore aja. Kebetulan Papa ngajak beberapa orang sepupu buat buka puasa di rumah. Mungkin karena lihat kita buka puasa bareng dibelakang, Papa-pun kali ini minta buka puasa-nya di pendopo juga. Kita kayaknya ketagihan deh buka puasa di sana. Karena luas, para keponakan plus anak-anak dari sepupuku, bisa puas main maupun lari-lari tanpa bikin kita pusyiiiing..hehehe...

Anyway, siangnya aku udah nyuruh si Ani, juga asisten rumah bokap selain si Umi, buat ngukus kentang. Aku sempat lesu juga karena ayam maupun daging udah dimasak semua sama si Umi. Dikira gak jadi bikin kali (lha iya lah..mana telat bangun lagi!). Gak abis akal, aku suruh aja si Putra, yang jaga di depan beli kornet di warung dekat rumah. Pokoknya warung jadi andalan deh...itung-itung mendukung usaha ekonomi makro...hehehehe... jadi deh aku bikin isinya dari kentang plus kornet doang.

Sempat mau aku tambahkan bumbu kari, tapi karena sekarang lagi musim sentimen sama Malaysia yang suka nge-klaim makanan maupun budaya Indonesia sebagai punya mereka (iiihh, gak tau malu betul ya jiran satu itu!), aku jadi ogah. Lha, curry puff yang dari Singapura aja di klaim makanan Malaysia juga. Ntar aku dikira bikin makanan mereka, tak usyeee yeee... makanan Indonesia dengan ke-Indonesia-annya jauuuuuuuhhhhh lebih nikmaaat...ya gak??? Toh bumbu yang dibutuhkan udah ditulis sama mom Elly, jadi aku tinggal improvisasi aja. Semua bahan aku cemplungin aje ke wajan yang udah diberi mentega. Kalo untuk gaya sih, lumayan meyakinkan. Bang Iqbal aja sampai takjub waktu ke dapur ngeliat aku di didepan kompor (atau dia khawatir ya kalo aku yang masak beneran buat buka...hehehe).

Gini niiiih...gaya-nya mom Elly waktu ngajarin kita bikin tarcis... ayooo... perhatikan yaaa...

Sebenarnya aku udah pernah bikin tarcis ini. Waktu latbar milis NCC Jakarta Barat. Gara-gara baca testi yang udah nyobain dan lihat gambar di blognya mom Elly, jadi pengen nyobain! bela-belain deh aku yang di Jakarta Timur plesir ke Jakarta Barat. Latbarnya di rumah mom Elly sendiri. Duuh...waktu itu senang deh ketemu yang lain, mana makanan bawaannya pada enak-enak...nyam-nyam... latihannya juga seru, pada ketawa ketiwi. Semua pada ikutan berpartisipasi. Adik sama Mama-nya mom Elly yang lucu banget sampe ikut turun tangan buat ngajarin bikin pinggiran tarcis. Aku naksir berat sama yang bentuknya kayak bunga, cuantiiiikk!! trus sepertinya simple lagi. Tapi gak tau kenapa koq gak bisa-bisa, malah bentuknya kacau. Akhirnya cuma aku pelintir-pelintir aja kayak pastel biasa (huuu...boring banget) bentuknya kata mba' Hindun kayak makaroni...whoaaaa...

Mamanya Mom Elly sampe giles adonan berkali-kali supaya aku bisa bikin pinggiran yang seperti itu, sampe mirip les privat segala. Tapi teteeeep aja gak bisa. Akhirnya, ya sutralah, anggap aja, gaya plintiran jadi ciri tarcis ku...walaupun sebenarnya emang gak bisa yang lain...whoa ha ha ha... yang penting kata Mamanya mom Elly, pinggirnya mesti ditipisin dulu sebelum dipelintir. Supaya gak keras waktu di gigit. Siiippp laaah.... o ya, waktu latbar itu, tambah seru lagi soale ada mba' Peni Respati yang ngajarin bikin Amris (akhirnya, bisa juga aku bikin kulit risol tanpa wajan kwalik). Awalnya emang cuma mau latbar bikin American Risoles aja, tapi berkat rayuan mautku, Mom Elly setuju buat bikin tarcis sekalian.

Renyahnya berlapis-lapis!

Waktu nyampe Jambi, aku cerita dahsyatnya tarcis (a.k.a fried tart) mom Elly sama kak Ika. Dia sampe kepengen lho, dan bilang kalo aku bikin, dia mau ikutan dan janji bakalan bantu ngegiles adonan. Makanya kemarin pas aku bikin, kak Ika ikutan nongkrong juga di meja. Pertama bikin adonan yang pake margarine, gak ada masalah, margarinenya aku campur butter soale margarinenya gak cukup *hihihi*. Tapi bikin adonan ke dua, gagal total. Sampe dibuang segala, soale aku bingung kok malah buyar dan gak kalis-kalis, jadi aku tambah minyak terus... waktu bikin adonan yang baru, langsung aja aku telpon Mom Elly buat bala bantuan...ternyataaaa... daku lupa masukin air...hahahaha... thanks ya Mom udah mau aku gangguin, ini niiih akibat gak nyimak waktu latbar.


Kali ini adonannya diulenin kak Ika, sambil dimasukin air dikit-dikit...horeeee...jadi deh adonan yang kalis. Supaya gak lupa lagi, step-by-stepnya aku foto, kak Ika cekikikan waktu tangannya aku pinjam. Seperti biasa, aku ditengah-tengah bosen dan aku tinggal mandi, jadi diterusin sama kak Ika sampe selesai. Yang sudah selesai, digoreng beberapa biji sama si Lina, asistennya kak Ika. Aku yang kebetulan lagi gak puasa langsung nyicipin... huuumm..enaaaaakkkkk.... kulitnya renyaaah dan berlapis-lapis. Rasanya seperti makan pastry yang pake isi. Paten banget resep si Mommy ini. Sayang, punyaku gak serapi buatan mom Elly, masih berantakan. Masih bingung buat nyari tengahnya, alhasil lapisannya miring-miring. Tapi rasanya enak deh! cuma belum berani ambil kesimpulan, sampe dicicipin sama orang lain (ya iyalah, kalo aku aja, subjective pasti..hehehe)

Si Arel suka tuuuh...say Thank You Mom Elly!!!

Pas buka puasa, bang Iqbal yang pertama nyicip, trus diikuti bang Baraq, kak Ari (iparku, Mama-nya Abel n' Arel) dan yang lainnya, termasuk kak Ika. Lariiiisssssss..... pada bilang enak banget tuh, sampe bibi Samiha minta resep segala (ketagihan niiih...). Kak Ari sampe ngerayu Dea supaya ngambil tarcis jatah para laki-laki yang duduk di sebelah kanan. Saat buka puasa selesai, semua tarcis habis...biiis... lega deeehhh... kak Ika juga senang banget, katanya nanti kalo dia buka cafe, tarcis ini jadi salah satu snacknya (duileee...sebegitu yakinnya tuuh). Ujung-ujungnya dia malah ngebayangin ada mom Elly supaya bisa pesen aja, biar gak ribet...kapok kali dia ditinggal buat nyelesaiin tarcis sendirian...hahahaha...

Ini niiih resepnya. Resep ini setengahnya dari resep mom Elly (kalo mau yang full, ke blognya mom Elly aja yaaa...), soale aku emang bikin setengah. Kira-kira dapatnya 22 biji lah...


TARCIS ( a. k. a FRIED TART) ALA MOM ELLY
by Mom Elly

Bahan Isi :
(aku pake kornet, kentang, bawang bombay, merica dan garam doang)

100 gr daging giling/cincang halus
350 gr kentang ) potong kotak kecil, kukus
125 gr wortel )
1/2 kaleng kacang polong
3 batang daun bawang ) iris halus
2 batang seledri )
sedikit gula dan bumbu penyedap
kaldu sapi bubuk secukupnya
margarine dan 2-3 sdm minyak goreng, untuk menumis

Bumbu yang dihaluskan :
1/2 sdm merica butiran
2 siung bawang putih
4 siung bawang merah
1/2 cm jahe
sedikit buah pala
1/2 sdm garam halus

Bahan lain :
Minyak untuk menggoreng
Sambal botolan

Caranya :
Tumis bumbu yang sudah dihaluskan dengan campuran minyak dan margarin hingga harum, lalu masukkan daging giling/cincang. Masak hingga berubah warna, kemudian masukkan bawang bombay, daun bawang dan seledri. Aduk hingga bawang bombay layu. Bubuhkan sendikit gula/penyedap dan kaldu bubuk. Masukkan kentang, wortel dan kacang polong. Ber larutan maizena. Masak sebentar, angkat dan dinginkan.

Bahan Kulit :

Adonan A :
125 gr tepung terigu
100 gr margarine (aku --> 80 gr margarine + 20 gr mentega)

Adonan B :
375 gr tepung terigu
100 ml minyak sayur
200 - 300 ml air dingin (sesuaikan dengan kebutuhan)
1/2 sdm garam
1 sdm gula

Caranya :

  • Adonan A : Campur semua bahan adonan A hingga menjadi adonan yang menyatu dan dapat di pulung. Sisihkan.
  • Adonan B : Dalam wadah, masukkan tepung, minyak sayur dan gula dan garam dengan sedikit air. Sambil diuleni, tambahkan air sedikit demi sedikit hingga menjadi adonan yang kalis.
  • Bagi adonan A dan adonan B menjadi bulatan dengan jumlah yang sama (misalnya, adonan A ada 20, maka adonan B juga 20, sepasang gitu lhooo...).
  • Untuk 1 buah tarcis, ambil 1 bulatan adonan B, letakkan bulatan adonan A diatasnya, tutup. Lalu giling memanjang. Gulung. Putar kearah atas (90 derajat) lalu giling lagi, gulung (2 kali gulung yaaa). Belah menjadi dua. Ambil satu, lalu di giling tipis membulat. Giling yang sebelah lagi.
  • Ambil satu bagian kulit (ingat ya, yang kelihatan "swirl" nya disebelah luar), beri isi, lalu tutup dengan bagian kulit yang satu lagi. Bentuk pinggirannya (good luck deeh...*hihihi*).
  • Goreng dengan minyak panas, api sedang hingga kuning kecoklatan.
Selamat ber-renyah-ria yaaa...

4 comments:

Kombes.Com said...

Blog anda OK dan unik Banget!. Submit tulisan anda di Kombes.Com Bookmarking, Agar member kami vote tulisan anda. Silakan submit/publish disini : http://bookmarking.kombes.com Semoga bisa lebih mempopulerkan blog/tulisan anda!

Kami akan sangat berterima kasih jika teman blogger memberikan sedikit review/tulisan tentang Kombes.Com Bookmarking pada blog ini.

Salam hormat
http://kombes.Com

Keluarga Cinta said...

Lia, untuk tarcis, terigunya protein rendah / sedang atau tinggi?

thanks,
hanna

Camelia said...

Hello mba', aku bikinnya pake protein sedang aja (segitiga). Kalo mba' Hanna mau nyoba bikin jangan lupa gulung-gilasnya 2x ya sebelum diptong dengan pisau (digambar, step 4 dan 5 lakukan 2x baru ke step 6). Aku baru tau kenapa tarcisku gak cantik bikinan mom Elly, soale aku cuma sekali aja. Pantesan punyaku berantakan banget. Met nyobain ya... *hug*

A

Keluarga Cinta said...

Thank you, Lia. Rencana besok mau bikin...membantu banget ada photo step by step dari Lia ini :)

Have a nice weekend..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...