Search This Blog

Loading...

Wednesday, September 30, 2009

No-Knead Cinnamon Rolls

Hari ini bener-beneeeeeeeerrr....susah deh ngejelasinnya. Pulang dari pemakaman tadi sore, Papa minta mampir ambil bajunya dari tukang jahit. Bang Iqbal turun, kita nunggu dimobil aja. Aku dimobil ngerasa goyang, tapi karena Papa dan Tona diam aja, aku gak nanya, kirain emang goyang, gak taunya bang Iqbal keluar dari toko bilang kalo ada gempa. Ternyata memang ada gempa besar di Sumatera Barat (ironisnya, baru sore itu juga entah kenapa kita cerita soal Pariaman, kampungnya Makwo, Nenekku dari Ibu), ternyata disitu pusat gempa sebesar 7,6 SR. Korban tewasnya gak sedikit dan ribuan rumah hancur di sana... semoga para korban diberi kekuatan oleh Allah SWT ya...

Tadi itu kita habis pemakaman Budi. Baru semalam 3 hari wafatnya bang Ipul, dapat kabar kalau anaknya itu sedang kritis di ICU rumah sakit. Budi ini anak sepupu Ibuku, plus teman main aku dan Riri waktu kecil dulu kalau berkunjung ke rumah Makwo secara rumahnya berdekatan. Kalo lebaran, suka deh kerumah Budi, karena Almh neneknya yang kami panggil One, suka bikin ketupat ketan yang enaaaakkkk banget, apalagi tape ketan hitam buat temannya ketupat...gak ada tandingan!! Sampai sekarang aku belum ketemu ketupat ketan lain yang bisa nyaingin. Yang bikin senang, Uni Niar, mamanya Budi, selalu tersenyum cerah kalau kami datang sambil langsung kedapur sibuk nyiapin makanan favorite ku itu.

Pagi tadi waktu aku hampir selesai bikin roti ini, Papa udah nyuruh kita jenguk si Budi. Tapi karena aku juga sudah janjian sama tona mau buka rekening bank baru, maksudnya sekali jalan aja. Baru juga aku mau mandi, ditelpon sama bang Iqbal yang ngabarin kalo Budi sudah meninggal. Duuuhh...aku langsung lemas. Kita langsung ke rumahnya dan pulang setelah pemakaman lepas Ashar. Kasihan banget deh Uni Niar, sudahlah kehilangan suami , harus kehilangan anak pula dengan jarak begitu dekat. Sedangkan kehilangan Ibu dan abangku Sadat dengan jarak satu tahun lebih beberapa bulan saja, sedihnya luar biasa. Apalagi dengan jarak beberapa hari seperti ini... ya Allah, memang misteri kekuasaan-Mu memang hanya Engkaulah yang tau...Subhanallah...

Oh, well...
Sekarang kembali ke cinnamon rolls. Ini memang roti favorite aku dan Riri. Aroma dan rasanya familiar banget soale waktu kuliah dulu kita suka banget beli cinnamon rolls ya Cinnabon. Apalagi di kotaknya (waktu itu) tertulis kalau mereka menggunakan kayu manis terbaik yang berasal dari Indonesia. Rasanya bangga banget deh!! Hebat ya negara kita! Sejak itu, kalo ke mall, nyium aroma Cinnamon rolls (apapun brand-nya) aku pasti ngelirik, dan kalo kelihatan empuk...so pasti beli. Gak heran kalo aku suka iseng cari-cari resep rolls wangi ini. Tapi seperti biasa, aku nyari doang, gak pernak bikin, yang kebayang udah ruwet aja.

Sampai akhirnya aku iseng browse intenet ketemu resep menarik disini. Gimana gak ngiler pengen nyoba bikin, selain bahannya simple, cara bikinnya pun simple juga. Bayangin aja, gak perlu acara ngulenin pake tenaga dalam segala. Cukup diaduk pake sendok kayu aja. Me likey!! Ya udah deh, pas mau ke dokter gigi tapi gak jadi tadi malam (daku mau cabut gigi...takuuuut!), kita mampir ke supermarket. Cuma buat beli ragi dan kayu manis doang. Karena gak ada kayu manis bubuk, aku beli batangan aja. Toh bisa pake grinder aja, lagian aromanya pasti lebih okeh, freshly ground dibanding yang udah jadi bubuk.

Kalo menurut resepnya didiamkan di kulkas selama 12 jam. Walaupun bisa dibiarkan di suhu ruang selama 2 jam aja lalu panggang, tapi katanya rasa gak akan seenak yang 12 jam. Jelas, aku pilih yang 12 jam sekalian... (kayaknya di Jambi aku lebih sabar ngikutin saran resep...gak perlu buru-buru siiih...hihihihi). Bikinnya guampang banget! tinggal cemplung bahan-bahan ke baskom, aduk. Beres. Sempat panik baru nyadar kalo butuh madu. Untung deh Papa emang suka beli madu, apalagi aku ngeliat ada satu dirigen (buanyak!) madu asli di meja. Langsung tak samber aja. Pas Papa pulang aku tanya soal madu aslinya, katanya dikasih sama ayahnya Yen (Pakyu Yusuf) yang emang suka mengambil madu di hutan. Wuiiih...lebih mantep deh. Apalagi aku emang doyan madu asli, beda banget rasanya sama yang di pasaran.

Tadi pagi, aku keluarin dari kulkas, ternyata adonannya memang mengembang. Kirain kalo di kulkas gak akan ngembang. Setelah dibulatkan, aku bikin olesannya. Trus digulung, dan dipotong-potong... atasnya aku olesi lagi sama bahan olesan dan diberi almond (soale gak punya pecan)....mudah banget deh. Kali ini scrapper metal mamang bermanfaat banget, aku nyoba motong nya pake pisau, hasilnya berantakan dan isinya sampe bisa keluar segala. Tapi setelah dipotong pake scrapper metal, jadinya mudaaaahh banget. Cepat lagi.

Aku sempat khawatir gak akan jadi, ternyata... rasanya luar biasa!!! Mirip deh sama cinnamon rolls dipasaran. Lembut, manis dan aromanya itu lho, betul-betul menggoda. Seisi rumah jadi wangiiiii.... Aku sama Riri aja, masing-masing habis 2 rolls. Kebetulan di rumah Papa ada rapat, kak Ika ngasih ide dibikin versi kecilnya buat tamu Bokap. Ya udah, panggangan ke dua mini cinnamon rolls. Wuiiih...laris manis. Mungkin karena bapak-bapak yang udah berumur, jadi doyan roti lembut dan masih panas...hehehehe

O ya, katanya resep roti ini bisa dijadiin "basic" buat roti lainnya. Karena masih ada sisa adonan di kulkas (hebatnya, katanya adonan ini bisa diletakkan di kulkas hingga 4 hari lho...) besok aku mau nyoba jadiin roti bentuk lain. Beneran suka deh sama resep ini, kelewat mudah buat dibikin dan hasilnya juga gak malu-maluin... Sayangnya, kalo udah dingin rada mengeras (tapi tetap enak koq). Walaupun kalo dipanasi akan lembut kembali. Lebih sayang juga tadi rencananya mau pake cream cheese frosting supaya lebih gooey, tapi udah gak sempat tuh. Lagian simple aja udah enak....

Dulu aku sama Riri kalo makan cinnamon rolls lebih suka pake fresh lemonade. Kalo orang lain suka pake teh atau kopi, kita lebih suka ditemani dengan yang seger-seger. Selain ukurannya gede, rasa manis dan padat memang lebih pas sama lemonade. Kalo ada sisa, yang sudah matang, dimasukkan ke kulkas aja. Bisa diangetin paginya buat sarapan...humm...aroma cinnamonnya bisa bikin seger di pagi hari.

So.....ini resepnya. Yang aku cantumkan disini cuma toppingnya. Jadi aku bikin toppingnya rada banyak, itu aku gunakan untuk isian dan topping. Although, kalo di resepnya baik isi maupun topping menggunakan resep yang berbeda. Nah, kalo mau yang aslinya, silahkan ke websitenya aja yaaa....




No - Knead Cinammon Rolls
adapted from Artisan Bread in Five Minutes a Day
(diterjemahkan ala kadarnya oleh Camelia *hihihi*)

Adonan Roti :

1 3/4 cups air hangat
1 1/2 sdm ragi instan
1 1/2 sdt garam
4 btr telur, kocok lepas
1/2 cup madu
1/2 cup unsalted butter, cairkan
7 cup tepung terigu serba guna

Caranya :
Dalam wadah besar, campurkan telur, air, madu, metega cair, ragi dan garam. Aduk rata dengan sendok kayu. Masukkan tepung. Aduk rata...aduk terus sampai gak ada butiran tepung yang masih kering (lk. 1 menitan). Tutup (jangan gunakan airtight container). Kalo aku tadi ditutup pake aluminium foil aja. Masukkan kedalam kulkas semalaman atau hingga 4 hari. Semakin lama di kulkas, baunya akan semakin terasa di dalam kulkas, dan rasanya juga lebih enak.

PS : Kalau mau bisa dibiarkan mengembang dalam suhu ruang selama 2 jam diatas meja, ambil adonan yang akan dibuat rolls. Tapi tetap lebih enak yang didiamkan semalaman.


Topping :
6 sdm unsalted butter, lembutkan suhu ruang
1/2 sdt garam
1/2 cup brown sugar
30 pecan halves (aku gak pake)

Kalo aku resep topping ini aku jadikan 2, digunakan sebagai filling dan topping *malas ribet*.

Cara membuat topping :
Cream semua bahan kecuali pecan, sehingga dapat dioleskan.

Cara membuat cinnamon rolls :

Pertama, keluarkan adonan roti dari dalam kulkas, ambil adonan sebesar buah melon ukuran sedang. Masukkan kembali sisanya kedalam kulkas supaya dapat digunakan dilain waktu. Lumuri tangan dan adonan dengan tepung. Bentuk adonan menjadi bola dengan cara menarik dan dimasukkan kebawah adonan sehingga didapat adonan yang bulat. Biarkan adonan beristirahat ditutup dengan kain. Biarkan sebentar sementara menyiapkan filling dan toppingnya.

Taburi meja kerja denga tepung, gilas adonan hingga didapat adonan segi empat dengan ketebalan 1/8 inches (aku sekitar 1/2 cm). Olesi dengan bahan filling hingga rata ke seluruh adonan, taburi kacang pecan. Gulung, potong-potong. (kalo aku diatasnya diolesi lagi dengan bahan topping lalu ditaburu kacang almond panggang). Panggang dengan suhu (kalo aku sekitar 170 C) selama 35-40 menit. Tetap di cek dahulu soale tiap oven berbeda-beda. Apabila sudah kuning keemasan, then its ready.

Enjoy.....

PS : Apabila adonan sudah ditabur, digulung dan dipotong-potong tapi masih antri untuk masuk ke oven, sebaiknya dimasukkan ke kulkas dulu untuk memperlambat fermentasi, atau dia akan membesar karena ragi masih terus bekerja...

7 comments:

Chesta said...

Mbaak salam kenal yaaa...
Aku kmrn udah nyobain cinnamon roll nya,buat suguhan hari raya idul adha..wenaaaaakkkk banget lhooo...gampang lagi bikinnya..
Makasih ya mbak krn udah mau sharing2 resep..aku suka lho ama blognya mbak camelia ini,kereeennn... :)
resep nya minta ijin copas yaa,mau aku simpen sbg salah satu resep favorit..
Sukses teruuus yaaa mbak...
Salam,
Wieda

meinekueche said...

asiiiik, gampang ni kayana secara ak pengen banget belajar buat roti2an tapiiii...
pengganti scrapper metal apa ya mba? ak ga punya soale, punyanya pisau...huhu...

Mrs.P said...

satu lagi mba,kelupaan nanya, ...setelah roti dikeluarkan dari kulkas, langsung masuk oven dingin2 begitu/didiamkan sampai suhu ruang kemudian di oven?

Camelia said...

Kalo gak ada scrapper, potong pake pisau biasa aja bisa koq :-)

Trus adonan yang keluar kulkas, bisa langsung di gilas, gak keras koq. Kalau mau lebih jelas, sebelum mencoba, aku saranin buat berkunjung ke blog asal resepnya supaya lebih jelas. Bisa dilihat di sini http://steamykitchen.com/248-caramelroll.html

Mrs.P said...

makasi ya mba atas infonya, saya sudah buat dan enaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak banget.....pollll....gampang lagi bikinnya...

salam cinnamon rolls

Jess' CreArt said...

Mb. Lia. Ijin copas resep dan ijin nyoba ya. Liat fotonya aja rasanya udah nyium bau kayu manisnya. TFS ^^

Shasha May said...

mbak ijin copas ya buat dicoba dirumah, makasih mbak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...