Search This Blog

Loading...

Wednesday, September 2, 2009

Brownies Kukus Keju Pak Sahak

Beberapa hari yang lalu, ketemu bibi Shinta di restoran Padang. Waktu itu aku lagi beli nasi kotak buat dianter ke mesjid. Bibi Shinta ngajak buka puasa bareng, tapi kalo bisa dalam waktu dekat, soale dia mau ke Jakarta. Di rumah kita dulu, setelah dia pulang dari Jakarta, baru di rumahnya. Aku sama kak Ika oke aja. So...jadilah kita hari ini buka puasa bareng di rumah. Gak rame koq, cuma teman-teman deket aja. Kak Ika ngajak buka puasa di pendopo belakang rumah aja supaya gak ganggu Papa-ku dan abang-abang yang suka buka puasa di rumah. Kalo gabung semua, takut teman-teman pada gak nyaman sama Bokap..hahaha...

Aku sih asik-asik aja, apalagi waktu yasinan sebelum puasa, juga diadakan di pendopo, dan kelihatannya cantik banget euy!. Padahal, pendopo itu sempat aku protes abis-abisan ke Papa-ku. Bukan apa-apa, aku heran aja Papa bangun pendopo yang ngabisin separuh dari halaman belakang rumah itu. Alasan Papa, karena setiap Selasa di rumahku ada pengajian, biar ada tempatnya sendiri. Aku setuju aja, tapi gak segede bagong begitu, maunya aku seperti rumah kampung yang ada kolam dibawahnya, trus ada jembatan mungilnya. Lha...kalo gini, boro-boro...bubar deh rencana mau bikin taman-tamanan di belakang. Mana modelnya gak nyambung dengan rumah.

Untunglah bang Iqbal jadi penengah, pendoponya diberi tralis minimalis, ada kolam airnya mancur yang jatuh dari dinding dan diberi lampu-lampu cantik...jadinya keren juga, ngasih suasana lain sama rumah ortu-ku yang udah classic abis. Pas yasinan itu, aku baru mengerti apa maksud Papaku, karena rumahku sepertinya doyan banget bikin acara-acara ngumpul-ngumpul mulai dari yasinan, pengajian, tahlilan, sampe rapat-rapatnya Bokap, dengan adanya pendopo, jadi gak perlu angkut-angkut kursi lagi keluar dan rumah utama jadi gak keganggu. Asik kan?? apalagi ayunan yang baru aku beli di Jakarta (dikirim bareng sama kukusaan) sudah mejeng dengan manisnya di depan pendopo, adeeeemm....well, jangan bilang Papaku kalo aku suka banget, nanti bisa geer...hehehehe...

Dea yang lagi bosen nungguin waktu buka puasa, bisa ayun-ayunan dulu tuuh...

Anyway, aku bilang ke kak Ika kalo aku mau bikin Ayam Bakar Pak Sahak andalanku. Apalagi keluarga di Jambi belum ada yang nyicipin enaknya gimana. Trus sama kak Ika, malah ngajak bakar-bakaran bareng sekalian di belakang. Yo wis, aku tinggal nyiapin ayamnya yang pada dasarnya udah mateng itu doang, ntar mereka bakar sendiri. Aku emang suka sama resep-resepnya pak Sahak. Ini karena aku udah capek aja nyiapin ayam (27 potong man...), kalo gak, bisa-bisa aku bikin soes Jepang juga niiih..biar sekalian tema-nya "Buka bareng resep pak Sahak"...hehehehe

O ya, buat camilannya, tadi pagi aku bikin brownies kukus keju ala pak Sahak juga. Gak banyak sih, cuma bikin satu resep aja. Ntar rencananya mau beli camilan lain juga. Ini resep brownies kukus keju yang juga jadi andalanku. Gak pernah gagal, kalaupun gagal, bantetnya-pun enak...hehehehe... kalo gak salah ini udah kesekian kalinya aku bikin brownies kukus keju dengan resep yang sama. Pertama kali bikin, gak sempat di foto, udah keburu habis dimakan sama keponakanku Sonny dan teman-temannya yang masih sweet seventeen. Besoknya aku bikin lagi, eeehh..malah bantet, tapi tetap ludes sama si Sonny (dia kayaknya doyan kue apa aja deh..hehehe).

Rasanya memang enak sih, lembut banget. Kejunya terasa dalam tiap gigitan, jelas aja dalam adonan maupun taburannya, kejuuuuu aja. Aku selalu pake cream cheese gadungannya mba' Vivi Liong, selain mudah dibuat, bahannya selalu ada di warung, rasanya pun gak kalah sama cream cheese beneran, malah lebih kenceng kejunya (menurutku lho ya...). Sisa keju bikin cream cheese gadungan (dari satu pak keju beratnya 180 gr), aku parut kasar, dan aku campurkan kedalam adonan, supaya kalo dimakan kejunya kelihatan, dan yang makan yakin kalo itu keju, duileee....


Kali ini aku bikin pake 2 loyang, trus aku tumpuk setelah diolesi selai blueberry (pake yang merk-nya Morin, semua selainya enak lho, gak kalah sama selai buatan luar....hidup produk Indonesia!!!). Idenya aku pernah baca dari buku Cooking With Love-nya Almh. Bunda Inong punyaku. Trus dibagian atasnya aku olesi butter aja tipis-tipis, terus diberi taburan keju parut...super yummy euy!

Menjelang maghrib teman-teman sebangsa paman Adi dan bibi Shinta dan teman-teman abangku yang lain udah datang. Iiiih...hidangannya nyampur-nyampur, Papaku tadi beli lemang, trus ada cendol, pudding, risol, pempek, kolak jagung (buatan si Umi, enyaaakkk!), dan tentu saja brownies keju ku yang laris manis. Untuk lauknya selain ayam bakarku, ada ikan kuning, sop daging, dan sambel goreng ati. Pokoknya lengkap. Kata paman Adi, ayam bakarku udah layak di franchise-kan tuuh..hehehehe... *narsis abis*

Humm...pas udah pulang semua, lega deh ngeliat makanan yang tinggal sisa-sisanya doang. Sedangkan aku, yang tersisa cuma capeknya aja. Baru bikin browkus keju, ayam bakar sama sambelnya aja, tulangku rasanya udah pada misah. Padahal, dulu Ibuku itu kalo ada acara di rumah selalu masak sendiri (gak pernah katering) cukup dia sama pembantu di rumah aja. Bisa beres, aneka masakan buat ratusan orang. Padahal, menunya gila-gilaan lho, namanya juga orang Sumatra... iiih, kalo aku disamain sama Ibuku...kayaknya masih jauuuhh...hehehe... tapi pantes Ibuku lebih suka masak sendiri, soalnya ngelihat yang makan pada puas, rasanya seneeeeeng banget yaaa...

Anyway, ini resep browniesnya ya...


BROWNIES KUKUS KEJU PAK SAHAK
by Sahak

Bahan :

Bahan A :
3 btr telur
100 gr gula pasir
1 sdm TBM (tadi aku pake SP)

Bahan B :
60 gr tepung terigu
20 gr tepung maizena
1 sdt garam
40 gr susu bubuk

Bahan C :
250 gr cream cheese (atau satu resep cream cheese gadungan--> resep dibawah)
50 – 100 gr butter (aku 100 gr)

Kalo aku, tambah 30 gr keju yang diparut kasar

Selai blueberry buat olesan, dan keju parut buat taburan, bila suka


Cara Membuat :
1. Kocok bahan A sampai mengembang. (sampe bener-bener kental dan berpita ya..)
2. Masukan bahan B lalu aduk sampai rata.
3. Kocok bahan C sampai halus kemudian masukan keadonan lalu aduk sampai rata. (Kalo aku, masukkan parutan keju kasar, aduk rata).
4. Tuang keloyang lalu kukus kurang lebih 20 menit.


CREAM CHEESE GADUNGAN
by Vivi Liong

Bahan :
150 gr keju cheddar parut
100 ml susu cair

Caranya :
Panaskan susu cair, masukkan keju parut, aduk rata hingga halus (keju larut dan menyatu dengan susu), angkat.

8 comments:

baby_mei said...

oh mbak thanks a lot sudah memberiku inspirasi ^^

karena di sini susaaaaaaaah sekali cari cream cheese hiks T.T
untung mbak mau share ideas ^^

thx thx thx it means a lot 2 me ^^

Camelia said...

Sama-sama mba', kalo aku males pake cream cheese, suka gak habis dan susah nyimpannya. kalo keju biasa, tinggal beli di warung belakang...hehehehe

Renee said...

hallo, mba'...
aku copy resepnya ya.
mau coba buat week-end project di rumah :)
terima kasih sebelumnya.

Camelia said...

Silahkan mba' Renee... met weekend ya...

dapurku said...

mbakk salam kenal...
resepnya aku contek ya....makasih

Yanti said...

hi mba lia, salam kenal..
aku intip resepnya ya...
btw, 1 resep pake loyang apa mba? thx.

dee ^o^ said...

hai lagi mbak,

aku hari ini cobain neh bronis, dah lama resepnya dpt dr ncc, tp lom dicoba2, stlh td nyobain, eh koq bantet! tapi enak! hehehehehe..stlh googling, nuju ke webnya mbak deh,pernah bantet juga yah, tuh kenapa mbak?thx

=dee=

Fransiska said...

Terima kasih resepnya, mbak Camelia, saya praktekkan hari ini dan kami sekeluarga suka sekali.

Salam hangat,
Evi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...