Search This Blog

Loading...

Monday, August 31, 2009

Banana Roll Cake

Udah lama aku pengen bikin Banana Rollcake. Cuma karena ada resep ini, aku bela-belain beli buku "Cake & Brownies Kukus Fantastis" Ny. Liem. Aku lumayan suka sama banana roll, pertama kali makan, dibawain sama sepupuku Tona yang kuliah di Bandung. Waktu di Jakarta, udah mau bikin, tapi kukusan yang ada cuma kukusan standar bulat. Gak akan muat buat loyang 30 x 30. Belum lagi aku selalu gagal kalo bikin kue yang di kukus, soale yu' Yati terkadang suka sok tau, udah dibilang jangan dibuka tutupnya sebelum mateng, masih aja dibuka. Aku kan gak mungkin nongkrong di dapur sampe matang, lha karena aku gak ada, dengan santainya dia buka. Alhasil, kue nya ancur-ancuran semua. Kapok deh.

Tapi sebelum pulang buat puasa di Jambi, aku minta anterin si Mas ke Cawang buat beli kukusan yang kotak. Semua toko yang ada disana aku masukkin buat perbandingan. Trus si Mas puter balik supaya aku bisa nanya yang diseberangnya. Ada satu toko yang lebih murah dari lainnya. Tapi yang jual ogah-ogahan, padahal aku mau ambil 2 (satu buat di rumah Jakarta dan satu lagi buat rumah Jambi). Ya udah, akhirnya aku kembali ke mobil dengan lesu. Bilang ke si Mas kalo belinya lain kali aja. Trus kita jalan ke urusan yang lain, aku cerita kalo toko yang termurah itu ada, tapi aku tengsin buat balik ke sana. Si Mas cuma geleng-geleng aja, heran ngeliat aku yang ngotot nawar harga...hahahaha.. (sejak ikutan milis, aku jadi gak terima kalo harus bayar lebih, sudah dapat gambaran dari teman-teman milis).

Setelah urusan kita selesai, si Mas langsung ngarahin mobil balik ke Cawang, katanya udah deh beli aja, gak usah gengsi, toh belinya cuma kali ini gak tiap hari...bener juga sih. Sampe sana, ada satu toko yang tadinya gak aku masukin, iseng, aku kesana dulu. Ternyata harganya lebih murah dari yang sebelumnya, duuuh...lupa nama tokonya. Bentuknya gak kayak toko, tapi lebih mirip bengkel almunium. Bapaknya baik banget, aku beli 2, yang ukuran 45 buat di Jambi dan yang buat di Jakarta, lebih kecil, ukuran 35. Si Mas lega, aku pun seneng..hehehe.. kukusannya aku kirim bareng peralatan lain pake expedisi ke Jambi, jadi aku gak perlu repot bawa-bawa kukusan di bandara.

Dari beberapa hari yang lalu pengen mulai bikin sekalian nyoba kukusan baru. Ada aja masalahnya. Ya lampu matilah, ya belum beli pisang lah...pokoknya ada aja. Yang lucu, aku bela-belain jemput Dea supaya pulangnya bisa beli pisang, sampe rumah, aku lupa nurunin pisangnya dari mobil. Besoknya aku ke pasar mau pesen taplak meja bundar, aku lupa sama sekali. Trus besoknya lagi, malah mau ke Bulian buat belajar bikin lapis legit. Alhasil itu pisang ikutan bolak-balik dengan siapa aja yang pake mobil selama 4 hari..hahahaha.... Tadi waktu di keluarkan warna kulitnya udah kehitaman. Untung gak busuk...kan sayang banget.


Bikin banana roll ternyata gak susah-susah amat. Semula aku agak bingung waktu masukin adonan ke loyang. Koq tipis banget, tapi ku pikir mungkin karena nanti mau di gulung. Trus satu loyang aku alasi dengan kertas roti, satu laginya cukup mentega aja. Ternyata pake kertas roti itu hukumnya WAJIB. Karena cakenya tipis, sulit buat ngeluarinnya dari loyang kalo gak pake kertas. Alhasil, ada yang sobek juga. Kali ini aku berhasil bikin cake kukus yang gak menciut ke tengah. Pinggiran loyang gak aku oles mentega, cukup bawahnya aja supaya cake gak "melorot" ke bawah. Ini aku juga baca di milis. Ternyata it works! cake ku tetap kotak dengan cantiknya. Tapi pemukaannya masih berlubang-lubang tuh...gimana ya biar mulus??

Untuk olesannya, aku gak pake buttercream mocha, tapi aku pake ganache, sisa kak Ika bikin kue buat temennya. Pisangnya, setelah dikupas, aku goreng dengan beberapa sendok margarine. Aku bolak-balik agar semua terkena margarin. Setelah kedua sisinya kecoklatan, angkat. Pisangnya aku belah dua aja karena gak begitu besar. Untuk 1 roll, aku butuh 1,5 pisang (3 potong) yang disusun memanjang. Baru deh di gulung.

Gulungnya gak sulit, tapi tricky aja. Yang penting saat digulung, semua diangkat bersamaan. Kalo gak, suka sobek. Sempet ragu ngegulungnya, karena dibuku disuruh tunggu hingga dingin. Tapi aku pernah dengar katanya kalo mau menggulung, selagi panas agar gak patah. Ternyata, setelah dingin cake-nya tetap lentur, jadinya tetap mudah buat digulung. Ini kue yang digulung pertama yang aku buat. Jadinya aku geer banget ngelihat 4 gulung banana roll karyaku..hehehe... o ya, satu roll aku potong 5 aja supaya gak terlalu pendek. Motongnya asik aja, yang penting pake pisau tajam.

Trus diujungnya di celupin ke coklat cair. Gak lama koq, tau-tau udah mengeras aja coklatnya. Kak Ika yang baru pulang nganter Dea les, nyelupin coklat dengan cara yang beda dengan di bandung. Yang dicelup dipinggirnya dan sedikit miring ketengah. Hasilnya cantik lho, beda banget sama yang di Bandung. Tapi, ya itu....rada lama...hehehehe... (seperti foto dibawah).

Rasanya? humm....sooo yummy! lembut dan pisangnya berasa banget. Karena pake ganache, rasanya jadi super nyoklat. Duuhh...coba tadi di kasih taburan kacang didalamnya, pasti lebih kaya rasa. Kayaknya isi-nya bisa macam-macam deh. Bisa kreatif banget dengan resep ini. bagi yang gak suka cream atau coklat, bisa diganti sama selai strawberry atau blueberry! humm...kebayang juga kalo diolesi sarikaya... yang pasti, pas buka puasa tadi, banana rollcake ini dapat jempol dari bang Baraq. Horeeeee...

Kalo mau nyobain, ini resepnya yach!


BANANA ROLL CAKE

by Ny. Liem

Bahan A :

4 btr telur
100 gr gula pasir
6 gr emulsifier (Starlet/SP)
1/4 sdt vanilla cream (gak ngerti, aku pake vanilla cair aja)
1/4 sdt garam
100 gr tepung terigu protein rendah
1/4 sdt baking powder
1 sdt pandan pasta
50 cc minyak sayur
50 cc santan

Bahan B :

2 bh pisang goreng dengan sedikit minyak + mentega, potong kotak kecil (aku pake 6 pisang raja yang gak begitu besar, goreng dengan sedikit mentega, belah dua)
100 gr butter cream + 1 sdt pasta mocha (aku pake ganache aja)
30 gr meisjes (aku gak pake)
Bahan C :

100 gr coklat blok, lelehkan


Cara membuat :

  • Telor, gula, emulsifier dan vanilla cream, kocok sampai mengembang (kalo aku kocok telur dan gula bentar, masukkan emulsifier, kocok hingga mengembang, baru masukkan vanilla cair, kocok hingga rata)
  • Masukkan tepung terigu (+ baking powder), kocok lagi sampai rata (pake speed rendah aja)
  • Beri pandan pasta, minyak sayur dan santan. Aduk sampai rata (tetap pake mixer speed rendah)
  • Siapkan 2 buah loyang 30 x 30 x 2 cm, olesi mentega dan alasi kertas. Masukkan adonan.
  • Kukus selama lk. 12 menit.
  • Setelah matang dan dingin, potong 1 lembar menjadi 2. Beri cream mocha, taburi meisjes dan pisang. Lalu gulung.
  • 1 roll dipotong menjadi 7 (aku jadi 5).
  • 1 resep menjadi 28 potong (aku cuma jadi 20)
  • Lalu kedua ujungnya dicelupkan ke dalam coklat blok leleh (bahan C).
PS : Untuk pasta pandan yang lebih "nendang" dan warna yang lebih nyata, coba deh pake pasta pandannya Taffieco. Aku biasanya pake itu. Karena lagi di Jambi, aku pake pasta pandan biasa, warnanya kurang keluar dan wangi pandannya juga gak kentara. (aku bukan sales maupun disponsori Taffieco lho...cuma ngasih tau doank...hehehe)

9 comments:

Fenny said...

wah cakep banget!
kayak kuker kaki kambing (gak tau nama aslinya hihihi..)

Anonymous said...

cantik dan menarik! knp msh bolong2? klo mnurutku sih ngocok telurnya kurang lama jd blm bgtu lembut.

Camelia said...

Hello,
Iya nih, bingung juga kenapa bolong-bolong. Bisa jadi memang kurang lama ngocoknya. Dari beberapa teman milis juga katanya bisa jadi karena uapnya terlalu banyak. Well, next time kalo aku bikin lagi aku perhatikan deh 2 hal itu. Makasih yaaa... :-)

liana said...

nice recipe,,, ^_^
boleh coba nih..?

yossy said...

cantik banget , ini salah satu my fac snack kalo ke kartika dago..

waow ternyata bgitu ya buatnya
nanya donk, memang brp sih harga klakat itu.. thanks ya

koepoe said...

mba, knpa ya cake ku hancur, lembek banget..hiksss... ditekan dikit aja langsung melempem dan ga balik lagi. bener2 ancur, mudah patah. apa karena aqu pake santan kara 65 ml (satu bungkus)? note : satu bungkus kara = santan dari 1 butir kelapa.

koepoe said...

atau karena aku kelamaan ngocoknya yaa? aku pake mixer philips dengan kecepatan 3, lupa lagi brpa lama :D, hasil kocokannya ga kaya punya ibuku yg agak encer, hasil kocokanku kaku kaya cream buat penghias cake. apa karna itu yaa?

Camelia said...

@ Yossie, aku udah lupa berapa dulu harga klakatnya, kalo gak salah 200 - 300 rb deh.

@ Koepoe : Hum...koq bisa hancurnya, sama aku cakenya lumayan lentur. Bisa jadi emang over-mix. Apalagi kalo sampe kayak buttercream. Setelah dikocok, adonan masih terlihat ringan dan fluffy.

Anonymous said...

mbak....kertas rotinya d oles mentega lg apa gak usah y....trus ganache tuh apa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...