Search This Blog

Loading...

Thursday, August 6, 2009

Baker's Little Helper

Lega deh hari ini bisa pulang. Bukan berarti sembuh juga sih, soale perutnya masih perih kalo jalan, salah posisi atau di mobil. Tapi gak se-sakit sebelumnya, cuma bikin meringis aje..hehehe... Senang banget ketemu lagi dengan kamarku yang penuh dengan barang-barang sebangsa aneka lotion, kosmetik, parfum, dvd, tumpukan majalah fashion, tas-tas, keranjang scarf warna-warni, bacaan politik dan pemerintahan, sastra, chicklits, buku-buku resep, majalah dan tabloid kuliner, aneka cemilan, sama alat tulis dan peralatan gambar..aneh ya kombinasinya...kamar atau toserba siih...whoa ha ha ha... (kebayangkan gimana berantakannya?)

Karena aku masih disuruh istirahat, kayaknya beberapa waktu kedepan, blog-ku akan aku update bagian books sama kitchenware-nya aja deh. Dari pada sepi. Selain belum sanggup ke dapur, juga hasil check-up kemarin tidak begitu menggembirakan niih. Udahlah gula tinggi, cholesterol juga gak mau kalah....hiiiiksss... bisa gawat kalo gak di kontrol dari sekarang, mengingat Ibuku ada sejarah diabetes dan Papaku ada gangguan jantung. Yo wis lah, bakingnya tunggu ada yang ngabisin aja. Kalo gak ada yang dateng, ya gak usah bikin. Daripada dimakan sendiri seperti biasanya...*nasib*

Kali ini ceritanya cuma mau ngasih penampakan "silpat" aja., karena banyak yang penasaran sama penampakannya. Kepalang tanggung, sekalian aja ya sama alat bantu baking yang lain. Itung-itung nambah posting bagian kitchenware-ku yang gak nambah-nambah...kasihan baru satu posting sejak pertama nge-blog disini...hihihihi.. beberapa alat udah aku foto sebelum dirawat, tapi gak sempat upload aja. Sorry banget kalo foto ala kadarnya aja, abisnya, kalo mesti foto lagi, moodnya udah keburu ilang...hehehehe *alasan*


Silpat
Ini niih yang selalu aku promoin buat alas loyang kalo bikin kue kering. Aku pertama kenal juga dari mba' Riana. Sejak itu, langsung deh jadi benda wajib setiap baking kue kering , soes, roti, pokoknya apa aja yang loyangnya pelu diberi alas dulu. Abisnya, aku paling males ngolesin loyang kalo bikin kue kering, bikin tangan lengket. Sebenarnya nama Silpat itu salah satu merknya (mungkin namanya silicon baking mat kali ya?) tapi gak tau kenapa lebih dikenal namanya Silpat. Bentuknya seperti kertas roti, tapi ini lebih licin seperti plastik. Dijual lembaran dan bisa digunting disesuaikan dengan besar loyang. Dont worry, gak harus gunting terus, cukup sekali untuk satu loyang. Soalnya silpat bisa dipake berulang kali. Pengalamanku, harga nya macam-macam. Lain tbk, lain harga. Kadang beda harganya lumayan jauh lho (malah ada yang separuhnya). Memang, ada yang agak tebal dan ada yang tipis (warnanya ada yang gelap dan ada yang terang), tapi setelah aku pake keduanya, gak ada bedanya tuh. Jadi mending cari yang murah deh.


Pastry Blender
Membantu sekali kalo mau bikin adonan pie. Apalagi aku yang suka ragu kalo ngaduk pake jari, bukan apa-apa, aku khawatir terlalu semangat. Kebayangkan, jariku yang gembul dan montok ini kalo dipake buat nyampur mentega sama tepung. Yang mestinya berbutir malah jadi satu kesatuan. Dengan pastry blender ini, lebih mudah diatur dan waktu nyampur mentega, gak perlu bersentuhan tangan (yang kadang malah bikin mentega jadi hangat).


Pastry Wheel
Kalo ini buat motong adonan pastry. Aku dengan pede-nya ngebut aja nge -rolling pas nyoba, hasilnya miring kemana-mana. Kayaknya tetap mesti pelan dan hati-hati untuk dapat hasil yang lurus dan rapi. Aku pernah pake buat motong kue bawang, jadinya lucu bergelombang, trus pernah nyoba motong coklat yang udah dicairin dan ditipisin, lumayan juga hasilnya. Ntar mau nyoba bikin cheesestick, lucu kali kalo dibikin bergelombang.


Spatula
Beli spatula TERBAIK dengan budget yang kita punya. Invest deh ke spatula yang bagus. Aku pernah beli spatula murah yang dari plastik, karena murah, aku beli selusin, kirain supaya gak perlu cuci-cuci segala. Giliran dipake....ugh, bikin frustasi aja! gak bersih dan kesannya seperti numpang lewat thok. Beli yang silikon ataupun karet yang bagus. Sebelum dibeli, pegang dan rasakan dengan tangan, kira-kira bisa gak nge-scrap adonan. Dari pada beli trus bikin kesel. Favoritku yang merah marun disebelah kiri itu. Bahannya silikon dan bentuknya sederhana aja, tapiiii...kinerjanya donk! Selalu jadi pilihan pertama, kalo aku butuh spatula satu lagi, baru pake yang lain.


Timer
Punya satu aja sebenarnya udah cukup, apa lagi kalo ovennya udah ada timernya. Tapi oven mungilku gak ada timernya, jadi aku punya dua. Satu aku letakkan di dekat oven untuk ngingatin waktu pemanggangan dan satunya aku letakkan di meja dan di pake kalo bikin roti atau donat. Nungguin adonan ngembang segala soale.


Cake Slicer
Pas buat aku yang kalo belah cake pake pisau gak pernah lurus. Makenya gampang dan potongannya rapi. Asal gak dipaksa aja. Kalo terlalu keras make-nya, cakenya bisa beremah dan gak rapi. Pelan-pelan aja. Kalo stuck, digesek-gesek dikit (seperti gergaji) trus lanjutin deh.



Kuas
Ngoles kue maupun roti, jauh lebih rapi kalo pake kuas. Favoritku, kuas silicon, soalnya gak perlu mikirin bulu kuas yang menempel dikue maupun roti. Ukuran agak besar buat ngoles roti dan yang kecil buat kue kering. Kalo untuk kue yang kecil (misalnya kaastengels), aku pake kuas biasa, sebelum dipake, aku coba di tisue dulu buat mastiin gak ada yang rontok. baru deh aku pake buat kue.


Scraper
Fungsinya bisa buat mencampur juga buat motong adonan roti, misalnya untuk ditimbang supaya ukurannya sama. Baik yang stailess maupun plastik, sama aja. Bedanya yang stainless mungkin lebih tajam. Kadang aku pake juga buat ngeratain pinggiran cake yang dioles butter cream.

2 comments:

Karen said...

Kalo boleh tanya, silpatnya beli dimana dan harga berapa ya? :)

Matcha said...

Oh jadi slipat itu buat mencegah supaya kue gak lengket di adonan ya? Emang berapa harganya min?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...