Search This Blog

Loading...

Tuesday, August 4, 2009

Akibat Lupa Makan....Kapoook!

Pulang dari acara makan soto bareng di markas NCC di Matraman, aku ngerasa perutku gak enak. Mau ketemu si Mas pun rasanya gak sanggup. Langsung aja minta anter pak Di pulang. Sampe rumah, aku usapkan minyak angin ke perut karena mual banget. tau-tau aku mulai muntah-muntah dan sakitnya jadi luar biasa. Jam 5 sore-an, aku bbm-in mba' Alzena, sama beliau disarankan minum air kelapa hijau atau susu hangat. Yu yati a ku suruh nyiapin susu hangat, tapi setelah diminum gak ada perubahan. Nga Faisal aku mintain tolong beli air kelapa didekat rumah. Beliau nyuruh bawa ke dokter aja, tapi aku ogah. Kirain masih bisa diatasi sendiri. Trus si Mas nelpon, aku ngomong pun sudah gak bisa lagi cuma bisa nangis doang. Sama dengan mba' Alzena, si Mas pun nyuruh minum kelapa hijau dan ngajak ke dokter.

Air kelapa datang, segera aku minum, tapi gak lama, setelah itu muntah juga. Aku masih ngotot minum antangin, juga muntah. Aku coba bawa tidur supaya lupa, gak bisa, sakitnya menjadi-jadi. Jam 9 malaman si Mas telfon dan terus bujuk aku supaya ke dokter dan janji menemani, akhirnya aku nyerah. Si Mas datang, yu Yati di suruh bilang ke aku supaya pake kaos kaki. Dianterin pak Di, berangkatlah kita bertiga ke rumah sakit internasional dekat rumah. Di rumah sakit, diarahkan ke IGD. Ternyata di IGD pun kita menunggu lama (darurat koq lama yaaa...) aku sempat gak enak juga karena nangis-nangis masuk ke ruang tunggu, ada anak perempuan kecil yang lagi demam ngeliatan aja. Mungkin dia mikir, alaaah...segitu aja nangis...hihihihi

Karena terlalu lama dan aku terus nangis, si Mas sempat nawarin ke rumah sakit lain, tapi aku pun udah gak kuat jalan. Ya udah, si Mas telpon pak Di supaya pindahin mobil ke dekat IGD, maksudnya aku bisa istirahat dan doi yang nunggu panggilan. Aku nunggu di depan sambil jongkok saking gak kuat berdiri, sampai pak Di datang. Di mobil aku tiduran dan sempat muntah berkali-kali. Setelah hampir satu jam lebih, si Mas jemput ngajakin masuk karena udah di panggil. Didalam pun nunggu juga, trus di periksa-periksa dan disaranin supaya rawat inap aja. Aku langsung gugup dengar kata dirawat, akhirnya si Mas di panggil dan setuju aku dirawat, soalnya kalo di bawa pulang pun aku masih kesakitan. Aku langsung diambil darahnya dan dipasang infus, si Mas juga yang ngurusin urusan administratif dan tanda tangan segala macam. Dia aku wanti-wanti supaya jangan ngasih tau keluarga di Jambi dulu, karena sudah malam, aku khawatir Papa-ku kaget (maklum, anaknya tinggal aku yang masih single dan cantik sendiri...hehehehe).

Ini niiih akibatnya kalo lupa makan... tanganku yang ndut jadi tambah ndut di infus segala...

Waktu ditawari kursi roda buat ke kamar, aku sebenarnya tengsin, tapi dari pada jalan bakalan sakit, yo wis, aku duduk aja. Di depan lift si Mas telpon sepupuku Tona ngasih kabar dan besoknya Tona bakalan ke Jakarta buat nemenin. Pak Di pun pulang jemput yu Yati buat nemenin aku dan bawa pakaian ganti dan sebangsannya. Di kamar si Mas tetap berpendapat buat ngasih tau keluarga di Jambi, minimal salah satu abangku. Akhirnya aku telpon bang Iqbal yang kebetulan belum tidur, setelah aku kabari, aku juga pesan jangan kasih tau Papa dulu dan aku cuma sakit perut aja. Setelah yu Yati datang, sekitar jam 2-an pagi si Mas pamit pulang.

Semalaman itu betul-betul menyiksa. Perutku sakit seperti di tendang-tendang dan aku ngerasa mau muntah terus. Baik aku maupun yu' Yati gak bisa tidur. Rasanya lama banget nunggu pagi supaya langsung ditangani dokter spesialis. Jam 6.30 pagi Papa udah telpon, ternyata bang Iqbal gak tahan juga buat cerita pas beliau bangun. Seperti yang udah aku duga, Papa ngotot mau ke Jakarta sorenya, gak percaya dibilang gak apa apa. Ya udah lah, mungkin ada baiknya juga Papa datang. Jam setengah delapan, si Mas datang. Bawain majalah dan nanya ini itu sama aku dan yu Yati. Dokter minta supaya aku di USG, si Mas langsung tanda tangan aja. Aku harus stop makan jam 10 pagi (no problem, tiap makan mual juga, mending gak) trus harus nahan pipis dati jam 12 karena USGnya jam 2 siang nanti. Legaaaa banget USG selesai dan aku gak tahan mau pipis, perawatnya nemenin aku ke toilet, malu banget deh, tapi apa mau dikata, infus mesti di pegang dan dia yang dorong kursi roda...cuek aja deh, dari pada ada kejadian yang lebih memalukan lagi...hehehehe...

Sorenya si Mas pulang setelah ngeliat aku mulai bisa tidur. Gak lama setelah itu sepupuku datang, langsung ganti shift sama yu Yati yang keliatan capek berat (ya iyalaaah). Yu Yati pun pulang soale Papa-ku juga nanti datang. Papa-ku datang ke kamarku wajahnya kelihatan panik ngeliat infus. Tapi langsung aku bilang gak apa-apa. Aku juga bilang hasil USG bagus, dokter bilang aku cuma kena infeksi pencernaan aja. Setelah duduk dan ngobrol sebentar, Papa ngajak sepupuku Tona makan ke bawah. Tenyata di kafetaria, Papa masih tanya sama Tona, aku sakit apa, gak percaya dia...hehehe... Abis makan, Papa langsung pulang istirahat. Alhamdulillah, malam kedua aku udah bisa tidur, walaupun gak bisa bolak-balik. Tapi sakitnya mulai terasa di titik-titik tertentu di perutku. Sebelnya lagi waktu mau diberi antibiotik, sebelum disuntikkan ke infus, di coba dulu di tangan untuk lihat reaksi alergi. Sakiiiiiiiiiiittt bangeeeet. Mana mesti dua kali, soalnya yang pertama aku merasa gatel, jadi mesti ganti obat dan di tes lagi. Tobaaaaaattttt!!!

Diantara snack pagi, sore dan malam dari rumah sakitnya, ini yang paling aku suka, susu coklat hangat dan roti Marie, makanan favorit sejak kecil dulu. Kata susternya biar aku cepat tidur...tapi malah nemenin nge-blog...hihihi...makasih ya suster...nyam...nyam...nyaaaam...

Hari ini, aku sudah bisa makan lancar, kalo jalan masih meringis kesakitan. Sore tadi si Mas datang, bawa majalah dan ngingatin untuk gak lupa ngucapin selamat ultah ke Big Boss-ku karena ternyata ada acara dan orang-orang pasti heran ngeliat aku gak ada. Aku hampir aja lupa. Trus infusku tadi dibuka, tinggal jarumnya aja buat masukin obat. Kata dokternya tadi mudah-mudahan besok udah bisa pulang. Duuuh...mudah-mudahan ya! aku bosen di rumah sakit, dan aku gak enak ngerepotin semua orang...hiiiks! Tadi Papa-ku datang aja, wajahnya masih khawatir gitu.

Setelah aku telusuri, emang salahku juga. Sehari sebelum acara makan soto bareng itu, aku lupa makan, cuma jajan risol aja di tempat beli strawberry. Trus semalaman gak tidur, dan pagi-nya pun aku gak sarapan. Lha, sampe tempat acara, aku langsung isi aja. Mungkin perutku gak kuat karena sebelumnya benar-benar kosong. Jadi sakit deh. Setelah di rumah sakit begini, tinggal nyesal aja. Nyusahin diri sendiri dan orang lain. Next time, aku gak akan lupa makan lagi dan akan selalu pilih-pilih makanan deh. Kapok sak kapok-kapoknya. Diet sih boleh-boleh aja, tapi kalo udah jadwal makan, ya makan aja. Tinggal dipilih aja makannya. Soalnya kita gak pernah tau makanan apa yang akan kita makan setelah itu, nah, daya tahan tubuh harus kuat donk! no wonder, breakfast is an important meal of the day....

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...