Search This Blog

Loading...

Monday, August 10, 2009

Raja Melayu

Roti Jala... lembuuut... mau lagiiii....

Aku mau nambah kategori baru deh di blog ini, "dine out" yang isinya tempat makan diluar. Aku sendiri emang lebih sering makan di luar. Semua aku tulis disini, siapa tau bisa jadi referensi teman-temanku yang mau nyobain. Tapi jangan lupa, aku bukan ahli maupun pengamat kuliner. Aku cuma penikmat aja *hehehe*, jadi kalo masalah enak atau gak, jelas tulisanku ini subjektif. Tempat dine-out yang aku pilih disini cuma tempat yang kebetulan aku kunjungi ataupun yang emang sering aku datangi. Kalo ada yang lebih enak, ya aku gak tau (eeehh...kasih tau aku donk, siapa tau bisa nyobain juga). Kategori ini juga kalo fotonya jelek, maaf deh. Aku sering sih foto makanannya kalo lagi makan di tempat baru. Buat senang-senang aja. Tapi mungkin kualitasnya gak bagus-bagus amat, cuma ngandalin blackberry javelinku yang setia. Soale aku tengsin sama pengunjung lain kalo mesti ngeluarin kamere digital segala..hehehehe...

Well...well...laporan perdana-nya dimulai dari "Raja Melayu". Restorannya ada di Bandung. Aku ke Bandung buat ngurusin kuliahnya keponakanku, Sonny, hari Jum'at lalu sama Bokap, Tona dan disupirin sama pak Di. Restonya didepan mesjid yang lumayan besar (lupa nama mesjidnya), jadi Papa dan pak Di sholat Jum'at disana, aku dan Tona langsung menuju tempat makan sambil nungguin mereka. Pertama masuk ada foto pria berpakaian melayu dan disambut ramah sama waiternya. Kita milih duduk disudut. Walaupun ini kali pertama aku makan disini, tapi sepertinya sistemnya pernah aku lihat sebelumnya....yeeeeep..kayak resto "Bumbu Desa" !!! Ternyata mereka masih satu perusahaan, bedanya, Raja Melayu menyajikan masakan Melayu dari tanah Sumatra. Mulai dari Aceh sampe Lampung. Yeah...masakan Jambi termasuk juga diantaranya.

Setelah ditunjukkan mejanya. Kita disajikan es mentimun serut dingin digelas imut-imut. Trus aku jalan ke jajaran makanan dimeja panjang. Wuiiihh...bingung deh ngeliat pilihannya. Banyak euiiiyy.... Ada ayam tangkap aceh, kakap asam pedas, gulai kepala ikan, gulai otak, daun ubi tumbuk, sampe pepes tempoyak pun ada. Sayang, waktu itu aku belum berani makan yang "kenceng", jadi aku gak nyobain tempoyaknya buat perbandingan...padahal yang bisa aku bandingin enak apa gaknya cuma itu, kalo yang lainnya aku bingung mau dibandingin pake apa, lha, nyobanya juga baru disitu doang...

Ayam Tangkap dan Gulai Daun Singkong Tumbuk

Aku sama tona milih ayam tangkap (1 porsi sepertinya satu ekor) , gulai daun ubi tumbuk, asam padeh, dan Tona naksi terong cabe hijaunya. Rasanya? ayam tangkapnya enak, banyak daun-daunnya, gulai daun singkong tumbuknya mirip sepeti buatan Ibuku, cuma kalo di rumah Jambi, daun singkongnya gak di tumbuk segala. Asam padehnya, seenak penampilannya, dihidangkan dengan pemanas mungil. Aku pilih asam padeh gara-gara ngeliat irisan belimbing wuluh utuk cita rasa asam-nya...huuumm...langsung nafsu aja! O ya, hampir lupa, aku juga pesen ketam asam manis (ketam=kepiting).

Aku sebagai pecinta kepiting sejati, seakan mesti pesen waktu ngeliat kepiting nampang di meja. Untuk kepiting, masakannya enak dan aku ngerasa kalo kepitingnya seger banget, tapi sayang, waktu disajikan gak dipotong-potong. Kepitingnya tetap utuh. Alhasil aku kerepotan dan berjuang abis-abisan buat ngambilin dagingnya. Walaupun sudah dikasih alatnya, tetep ribet, akhirnya kepitingnya aku angkat bulet-bulet ke piring ku dan digetok disana-sini. Papaku sampe takut..beliau sibuk bilang, sabar...sabar...sabaaaarrr....whoa ha ha ha...

Ketam...butuh perjuagan but worth it....

Abis makan, Tona ngajak nyoba roti cane dan roti jalanya. Dia promo abis-abisan katanya enak. Jalanlah kita kebagian belakang dimana ada counter khusus yang nerima pesenan cane dan roti jala. Pilihan rasanya banyak, tapi kita tetap aja pilih yang biasa, yang authentic! *ciee..* Ya udah, kita pesan keduanya dengan kari ayam. Ada dua wajan gepeng gede yang dipake, dan akupun bisa ngeliat pembuatannya. Legaaaa... banget ngeliat roti canenya di remes pake alat. Aku kalo ke negara jiran sebelah, suka males pesen roti cane, soale suka diremes pake tangan sama yang bikin. Biasanya aku langsung off dan eneg banget ngeliatnya. Sampe kebayang terus..whueeekkk!!

Anyway, ternyata, emang enaaaaakkkk.... roti cane-nya renyah banget, malah rasanya mirip pastry. Lapisannya banyak dan buttery, roti jalanya juga enak, gak kering dan lembuuutt.... porsinya pas, gak kebanyakan dan gak kedikitan. Karinya agak kental, tapi bener-bener tasty. Sayangnya kita mesen roti cane pake kari, trus roti jala juga pake kari. Padahal porsi kari-nya besar lho...lain kali kalo kesana lagi, pesen kari-nya satu aja kali yeee....

Roti Cane yang renyah banget... dimakan gitu aja udah enaaaakkk...

Minumannya juga layak banget dicoba. Aneka jus tersedia. Waktu itu aku pesen jus campuran antara belimbing, orange dan markisa, gak inget namanya apa....iiiihhh...doyaaaaaan.... Jusnya Tona yang pake campuran strawberry juga enak tuh! sayangnya aku gak sempat nyobain dessert karena perutku keburu kenyang dan Papaku mulai ngingatin soal diabetes, ya udah deh, gak jadi ber-dessert-ria.

Untuk makanan yang kita pesan, tagihannya sekitar Rp. 230,000-an. Harganya termasuk moderatlah ya, mengingat yang makan juga gila-gilaan...hehehehe... Aku yakin kalo aku bakalan sering makan disana kalo ke Bandung lagi. Apalagi kalo lagi kangen masakan Sumatra. Eeeh...aku juga rencanannya mau kesana sekalian bawa si Mas yang arek Malang, supaya mulai belajar makan makanan Sumatra yang serba hot n'n spicy! kayaknya dia belum pernah nyobain roti jala deh... ntar pokoknya dibawa orangnya supaya nanti dia kalo ke Jambi gak bengong aja kayak pertama ke sana dulu... hihihihihi


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...