Search This Blog

Loading...

Sunday, August 30, 2009

Lapis Legit II


Aku punya Bibi (sepupu Papa-ku), namanya Bibi Jun. Beliau ikut ortu ku sejak masih SMP sampe akhirnya menikah. Suaminya, paman Tauhid, adalah pegawai negeri yang ditempatkan di rumah dinas ortu. Sekarang setelah punya cucu, Bibiku itu jadi Lurah lho..hehehe.... Nah, beberapa hari yang lalu, Bibi Jun mampir ke rumah, nitip surat buat Papa-ku. Bibiku itu cerita mau beli oven gas yang bisa manggang kue sekali banyak. Trus dia kalo bikin lapis legit dijamin enak dan selalu lembab. Soale pernah dikursusin Ibuku di toko kue "Intisari", seingatku, dulu waktu masih kecil toko itu emang ngetop, selain jual kue basah, juga jual bahan kue (tempat aku beli lemper favorite). Tapi sayang sekarang toko itu udah lama tutup, mungkin gak sanggup saingan sama bakery gede kali yaaa...

Naaaah, dengar kata lapis legit "enak dan lembab", aku langsung belingsatan. Akukan doyan banget sama lapis legit. Tapi cuma lapis legit seperti yang aku makan waktu kecil dulu, lembab dan bumbunya terasa. Ibuku dulu selalu pesan sama adiknya tante Daisy yang punya salon langganan beliau. Tapi sekarang gak tau dimana, mungkin udah gak bikin lapis legit lagi. Waktu Ibuku mulai sakit, aku udah gak kepikir lagi, langsung main asal pesan aja. Selalu gak enak menurutku, sampe lebaran lalu masih gak ketemu yang pas (Duh, susah ya kalo gak ada Nyokap, para Ibu itu selalu tau yang terbaik dalam segala hal!).

Waktu belajar bikin lapis legit dengan yu' Yenny dulu, aku seneng banget udah belajar teknisnya, tapi aku kurang sreg sama resepnya yang agak kering. Bagiku lapis legit itu harus lembab dan lembaaaab!!! So, aku wanti-wanti Bibi Jun, kalo dia mau bikin lapis legit, telfon aku, soalnya aku mau ikut belajar bikin (padahal Bibi Jun tinggalnya di Bulian, 1 jam dari tempat ku). Bibi sih senyam-senyum aja. Akhirnya dia setuju, ntar sekalian Bibi nyoba oven baru katanya. Siiippp.... dalam hati kecilku, duuuh, mudah-mudahan ini lapis legit yang selama ini aku cari-cari...

Hari Jum'at, Bibi sms, ngajak bikin lapis legit Sabtu (kemarin), aku langsung oke. Maklum, kalo pulang ke Jambi, aku selalu ada waktu...hahahaha... Bibi juga nyuruh buka puasa di tempatnya sekalian, dia mau masak-masak. Tambah oke lagi *hehe*. Kemarin abis dari pesen gorden buat musholla rumah, sekitar jam 1-an siang, berangkatlah aku, kak Ika dan si kecil Dea ke Bulian. Rasanya lesuuu banget, apa lagi kak Ika yang nyetir....mana panas teriiikkk... hauuusss... nyampe di rumah Bibi, wuiiih, oven gas barunya Bibi asik banget, bisa muat banyak. Cocoklah buat anaknya yang emang pada doyan bikin kue (Bibiku itu punya anak gadis 3...gak ada cowoknya).

Setelah ngobrol-ngobrol, Bibi ngeluarin buku catatannya yang udah kuning saking tuanya...hehehe...kita mulai bikin lapis legit. Paman Tauhid ngidupin genset (biasaaaa...di Jambi mati lampu terus!!!) Bibi nimbang bahan dan misahin telur. Kak Ika milih ngocok telur, lha aku malah main sama Wildan, cucu Bibi Jun yang baru 4 bulan...lucu siiiih... Ngocok telurnya lamaaaa... terbukti Kak Ika sampe pegel megangin, lanjut ngocok mentega sampe putih, pasti asoy banget pegelnya. Setelah semua selesai dan di campur, siap deh ngelapis. Loyangnya sama Nani (anak bibi Jun) dilapisi minyak sayur. Dia juga ngambil gelas mungil (mungkin ukuran 1/2 cup) buat jadi takaran kue. Alat buat ngeratain lapisanpun sudah di lapisi mentega.

Kali ini aku yang ngelapis adonan, giliran kak Ika yang main sama Wildan. Pertama aku dibantu Nani, tapi sayang, lapisan pertama gosong! maklum, oven baru, masih belum tau gimana. Tapi selanjutnya, lancar aja. Ada beberapa lapis yang rada gosong juga, soale setelah ngelapis aku malah ikutan ngerumpi...hehehe.. rasanya lamaaaaaa banget ngelapisnya, lesu deh ngelihat adonan masih sebaskom. Tapi makin lama makin cepat dan makin baik juga. Setelah sekitar 70%, kak Ika mau nyobain ngelapis. Alhamdulillah deh, soale aku sudah gak sanggup, hausss.... Setelah dekat mghrib, kita sudah hampir selesai, tinggal 2 lapis lagi, di terusin sama Nani yang emang gak puasa.


Pas beduk bunyi...wuiiiiihhh...3 gelas air putih langsung ku minum. Legaaaa.... Duh, Bibi masak abis-abisan buat buka puasa, ada dendeng daging kijang, ada gangan palapa ikan toman (seperti pindang ikan ala Jambi), ada sambal goreng ati, pempek, es kelapa muda, trus es cincau (pake gula merah sama asam jawa, enak deeeh!)...trus ada brownies kukus pake 3 macam coklat buatan Fifi (anak Bibi yang kecil) dari sisa putih telur tadi, rasanya lembuuutttt banget....pokoknya kenyaaaaanggg....

Setelah duduk kekenyangan sambil cerita-cerita, si Nani motong kuenya. Aku langsung berdebar, mudah-mudahan ini. Ternyataaaa!!! EUREKA!!!! ini yang selama ini aku cari-cari. Lapis legitnya enak, lembut dan gurih. Persis banget rasanya seperti lapis legit yang selalu dipesan Ibuku waktu aku kecil dulu (Ibuuuu...kangen!!!). Aku sama kak Ika langsung kesenangan. Ternyata, aku bisa bikin lapis legit yang enak banget!! Aku salut deh sama lapis legitnya Bibi Jun ini, padahal pake full margarine blue band aja lho, udah lembut dan enak banget, apalagi kalo nanti aku bikin lagi, rencananya mau dicampur butter wysman termasuk untuk pengolesnya...huuummm..udah kebayang enaknya!!! Triknya, jangan sampe coklat manggang lapisannya (seperti pertama aku ngelapis) cukup sampai kuning ke coklatan aja supaya lebih lembut. Nyammm...nyam...nyaaaamm....

Hampir jam 8 malam akhirnya kita pulang ke Jambi lagi, apalagi si Dea mulai ngantuk. Bibi udah nyuruh Dina (anaknya yang paling tua, Mama-nya Wildan) untuk nyiapin sangu untuk dibawa. Ikan toman dan ikan tebakang yang di panggang untuk Papaku sahur nanti (dia tau Papa paling suka Ikan bakar), trus dendeng daging kijang, apam pisang, browniesnya Fifi dan lapis legit, tentu saja. Iiihh...si Bibi siap banget ya!.

Di jalan, aku ngobrol sama kak Ika (biar dia nyetirnya gak ngantuk) aku bilang, aku udah gak mau nyobain resep lapis legit lain, soale yang aku mau udah ketemu. Aku cuma mau lapis legit seperti yang aku makan dulu dan sekarang udah ada. Tinggal campur butter aja supaya lebih wangi dan buttery rasanya. Pokoknya aku suka banget sama resepnya Bibi Jun ini. Udah pas. Kak Ika malah udah pede banget mau ngirim lapis legit buat Mama-nya di Jakarta sebelum lebaran nanti. Ujung-ujungnya dia malah yakin bisa terima orderan...hahahahaha...

O ya, ini resepnya :



Lapis Legit

by Bibi Jun-nya Camelia

Bahan :

30 btr kuning telur
500 gr gula pasir
(ternyata, jauh lebih lembut dengan gula halus, from now on, aku pake gula halus ya, takaran sama. Kurangi kalau tidak suka terlalu manis hingga 350 gr)
550 gr mentega
175 gr tepung terigu
2 sdt bumbu spekoek
2 sdm susu kental manis putih

Caranya :

  • Kocok telur dan gula hingga mengembang dan putih, masukkan tepung terigu, bumbu spekoek, kocok dengan speed rendah hingga rata. Sisihkan.
  • Kocok mentega hingga putih, lalu masukkan keadonan telur. Tambahkan susu kental manis. Kocok dengan speed rendah hingga rata.
  • Adonan siap untuk dilapis dan di panggang.
Enjoy!

15 comments:

Keluarga Cinta said...

Aku bener bener suka blogmu ini Lia. Bukan hanya resep dan photo masakan tapi juga cerita yang menarik dan menambah wawasan. Rasanya seperti dongeng ibu sebelum tidur, so comforting.

Keep writing ya..

best regards,
hanna

Anonymous said...

bu.. aku ada resep lapis legit warisan nenek ku mau gak?? kalo mau ntar aku kirim ke email mu...
sama lapis buah prunes... call me ya...

Anonymous said...

sorri lupa ngasih nama.. gw ika... hhehehe

jovita said...

Ika, mau dong resep lapis legit dan lapis prune nya. tks ya..

Inggrid said...

Hmmm...Yummy
Aku suka lapis legit,apalagi pake keju
Jadi ngiler nich...hehehehehe
Aq mau donk resepnya mba Ika.
Thanks sharenya ya ^_^

Silverlov3 said...

mba salam kenal....ste blognya asyik, btw itu keliatannya lembut banget yah lapis legitnya ?
untuk adoanan sampai putih dan mengental kira2 berapa menit mba ngocoknya?
untuk buat 1 resep itu butuh berapa jam manggangnya ?
thx anyway

Camelia said...

Hello,
Kalo mengocok adonan, sampai kental, tergangantung miksernya, ada yang 5 menit, ada juga 10 menit, patokannya, saat dikocok meninggalkan jejak dan apabila mikser diangkat adonan turun berpita, artinya sudah cukup. Lama pemanggangan hingga selesai sulit untuk di tentukan karena tergantung kecepatan pembuat saat menuang dan meratakan adonan. Kalo aku, untuk pemanggangan saja, bisa 1,5 hingga 2 jam. Makin sering bikin, makin cepat ;-)

Anonymous said...

Slm kenal, saya lg penasaran bkn lps legit yg enak, dulu sdh prnah bkn tp krng enak klhtnnya yg ini enak nih, utk uk lyng berapa yah?

-puturea- said...

Aku barusan bikin mb lia... Masih nunggu lapisan terakhir niy...semoga se-yummy buatan bibi Jun yah hehehe...

Thanks for sharing..

Anonymous said...

Salam kenal mbak Lia.. Saya Lina di PLM.. Kalo utk pemanggangan suhu nya brp ya? Trus setiap lapis brp gram? Kenapa kalo pake oven gas cepet sekali gosong padahal udh pake api terkecil?!

dolphin_star said...

aku mau cobain bikin nih... mudah-mudahan berhasil. :p

dolphin_star said...

besok aku mau coba deh... maksi resepnya ya jeng... :)

Anonymous said...

salam kenal,aku kemaren liat lapgit ala bibi Jun di blognya mbak camelia,hari ini baru sempet praktek,Alhamdulillah berhasil,ijin copy resepnya y mbak..

Anonymous said...

Salam kenal,aq nana dari kota Jambi,Ijin copy resep y... Sekalian mo bikin nech...,resep ala bibi Jun.....

Maya Regustin said...

kak, selain toko sinar yong kan ada 2 toko lagi utk membeli bahan2 kue, it dimana ya kak? dan kalo boleh tau alamatny juga ya kak lia soalny kadang d sinar yong gak ada :(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...