Search This Blog

Loading...

Sunday, September 20, 2009

Nastar dan Lebaran


Pffff...akhirnya lebaran juga. Para tamu sudah pada pulang dan pintu depan rumah sudah mulai ditutup. Akhirnya bisa nyantai juga di kamar. Bisa ngeblog lagi, setelah itu bobo deh. Capek banget dari semalam ngurusin rumah dan makanan untuk hari ini. Persiapan buat lebaran dirumahku sangat krusial. Beberapa hari sebelum lebaran, yang dibahas cuma untuk persiapan hari ini doang. Maklum, kami dari keluarga besar, dan Ortu ku pun temannya banyak. Di hari lebaran, tamu yang datang ratusan. So..persiapannya mesti betul-betul matang. Rumah sudah di rapikan, kue sudah disiapkan, hidanganpun udah di pesan.

Sejak Ibuku gak ada, memang aku selalu pesan makanan tambahan. Seperti tekwan dan sate, ga lupa juga nasi minyak yang enyak banget buatan Mudo (Mudo=Paman) Tarmizi, keluarga jauh Papaku. Si Umi tetap masak masakan yang selalu ada dan udah jadi tradisi dirumah kami biasanya sudah ada "pesanan khusus" dari abang-abangku. Pada dasarnya mereka minta makanan yang selalu disiapkan ibuku dulu kalo lebaran. Lontong dengan kuah sayur kacang, sambal teri kacang, asam padeh daging, rendang, bistik ayam dan kari daging untuk temen makan nasi minyak. Semua lauk pauk cukup disiapkan oleh si Umi yang udah booking daging dari jauh-jauh hari. Kak Ika juga bikin siomay, dan sayur godog pake pepaya muda untuk dimakan dengan lontong, soale dia kangen masakan Mama-nya di Jakarta...sayur ini sempat bikin bingung keluargaku...hihihihi

Karena semua hidangan disajikan buffet, demikian juga kue-kuenya. Untuk menghemat penggunaan piring kue *cieee* aku bikin camilan pake cup aja. Cupcake mini yang imut banget, brownies cup, dan banana roll yang aku potong kecil lalu "di mandikan" dengan coklat leleh (padahal ini produk gagal lho, gak taunya banyak banget yang doyan dan nanyain resepnya...hehehe). Semua dengan papercup mungil, termasuk lapis legit dan dodol lembut yang juga buatan Mudo Tarmizi. Enak deh dodolnya... Aku bikin lapis legit cuma 1 loyang, itu pun sudah habis separuh sebelum lebaran. Gak kuat kalo bikin lagi. Lagian, seperti hari ini, banyak sepupu dan saudaraku yang nganter lapis legit ke rumah. Alhamdulillah... soale Papaku itu gak suka banget kalo di rumah makanan habis tapi tamu masih banyak...wuiih...dia bisa bete seharian tuuh...

Saat suasana lebaran begini apalagi ngeliat keluarga berdatangan, aku jadi kangen banget sama Ibuku dan abangku, bang Sadat. Ini sudah lebaran ke 4 tanpa Ibuku dan ke 5 tanpa bang Sadat bersama kami. Kalau boleh milih, apapun aku lakukan asalkan mereka bersama kami lagi. Aku kangen suara Ibuku yang sibuk menata meja dan menyiapkan makanan, demikian juga suara bang Sadat yang selalu nanyain Ibu soal asam padeh daging favoritnya. Mereka berdua memang dekat, kesedihan yang luar biasa ketika mereka pergi dengan jarak yang begitu dekat. Pertama lebaran tanpa Ibuku, aku sempat kagok karena aku gak biasa menyiapkan segala urusan rumah, kacau semua. Tapi setelah beberapa kali lebaran, aku mulai terbiasa. Abang-abangku sepertinya juga berusaha menghibur dan membantu aku. Mereka juga sering mengingatkan kalau ada yang kurang. Namun bagaimanapun juga, tidak se-sempurna Ibu-ku.

Karena lagi kangen banget sama Ibuku dan supaya cucu-cucu-nya inget beliau (siapa tau kalo mereka besar nanti, bisa baca blog ini, tapi kalo blogger saat itu jadi kuno banget, ya memble..hehehe), aku masukkin video clip deh disini. Di clip ini Nadia dan Hilmy yang selalu aku kangeni masih kecil banget, apalagi abel yang lagi doyan kacamata, dan Dea masih dalam kandungan kak Ika dan bang Sadat masih kuliah di Australia, di clip ini ada Ibuku (pake baju merah marun), yang sekitar 7 atau 8 bulan sebelumnya, terkena serangan stroke pertama kali. Video ini diambil waktu keluargaku nganter aku balik lagi ke London, setelah liburan musim panas aku pulang ke Indonesia. Aku yakin waktu nganter setelah liburan, bukan pertama berangkat, soale diambil pake kamera digital pertama yang aku punya. Baru ngerti digicam waktu udah di London. Waktu itu, temanku dari Thailand, si Jan nyuruh aku beli digicam, gara-gara aku sibuk nyari scanner buat ngirim foto ke Nyokap...whoaaa..hahaha daku kampungan banget ya... aku beli kamera Canon digital Ixus 3.2 pixels. Waktu itu, udah termasuk tinggi lho resolusinya...hehehe..


Anyway, karena cerita tentang tradisi di rumahku, kali ini aku mau posting nastar aja deh. Yang ini bukan aku yang bikin, tapi kak Ika. Dia bikinnya pake resep nastar NCC, empuuukk!! Karena aku suka banget sama hasilnya, ya aku masukkin blog aja deh, sekalian buat dokumentasi resep. Kak Ika seperti biasa bikin kuenya tergantung mood, beberapa kali bolak-balik, ritualnya belum dimulai juga. Lega deh, akhirnya dia ngajakin mbuletin adonan nastarnya...hihihihi... Kak Ika terpaksa bikin nastar, soale suaminya (abangku Riri, cuma setahun diatasku) ngotot minta nastar lebaran kali ini. Aku tau sih kenapa Riri begitu, karena waktu Ibuku masih ada dulu, nastar merupakan kue yang wajib ada. Waktu kami kecil dulu, suka ikutan bantu Ibuku bikin kue. Seperti kebiasaan Ibuku, kuenya selalu sama tiap tahun, adonan dasarnya pun sama. Tinggal campurannya aja yang beda, diisi nanas jadi nastar, diberi kelapa kering (my fav!), diberi coklat bubuk, ada juga yang ditempel pake royal icing sehingga bentuknya jadi mirip buah pala...hehehe..

Riri cerita soal nastar keranjang (kue sangkek), tapi sayang, cetakan keranjangnya gak ketemu. Aku ada ide bikin bentuk jambu juga seperti ibu dulu. Untung si Umi ada persediaan cengkeh buat tangkainya. Sayangnya buatanku gak begitu rapi, tapi lumayan bikin Riri semangat, dia langsung masang tangkainya dari cengkeh, itu memang tugasnya dia waktu kecil dulu kalo bantuin ibuku bikin kue. Bang Iqbal yang mondar-mandir abis buka puasa-pun terhenti ngeliat aku sama Riri dan langsung bilang "eeh, kayak kue Ibu dulu..." dia sampe duduk juga dimeja makan ngeliatin aku sama Riri yang ngebentuk nastar sambil ngerecokin kak Ika yang lagi bikin nastar.

Sesekali kedengaran komen Bang Iqbal dan Riri saat aku berusaha bikin bentuk jambu "kalo Ibu dulu begini...begitu..." dan sebagainya, seru deh! Kita bikin nastar bentuk jambu-nya gak banyak koq, cuma sekitar 20 biji, buat lucu-lucuan aja. Yang lain bentuknya tetap bulet aja. Gak nyangka, ternyata yang kangen kehadiran Ibuku di saat Ramadhan dan Idul Fitri bukan aku aja, tapi abang-abangku juga...Semua Abangku memang dekat dengan Ibu, dulu mereka dari kantor, makan siangnya justru ke rumah, kalo lauk di rumah mereka gak cocok, pasti telpon Ibuku dan Ibuku langsung nyuruh supir anter rantang, sakitpun ngadunya ke Ibu...Alfatihah untuk Ibuku yaa..

Eeeh...hampir lupa, ini resepnya..sama kak Ika, resep ini ditambah keju edam, gak banyak koq, paling sekitar 50-100 gr doang. Gak tau ada pengaruhnya apa gak, yang pasti rasanya enak banget lho..


NASTAR
by Fatmah Bahalwan

Bahan kulit:
250 gr Margarine
250 gr Butter
100 gr gula halus
4 btr kuning telur
700 gr tepung terigu
4 sdm susu bubuk FC

Bahan polesan:
3 btr kuning telur
1 sdt cookie glaze

Cara membuat:

  • Aduk mentega, gula dan telur hingga rata. (mixer speed 1, asal nyampur)
  • Masukkan tepung terigu dan susu bubuk, aduk perlahan hingga tercampur rata.
  • Ambil sedikit, bentuk bulat, isi dengan selai nanas. Susun diloyang tipis, beri jarak satu dengan yg lain.
  • Oven dengan suhu 140’C selama lk. 30 menit, keluarkan dari oven, poles dengan bahan polesan, oven lagi hingga kuning mengkilat.
  • Angkat, biarkan dingin, susun dalam toples, tutup rapat.

Selai Nanas

Bahan:
4 bh nanas palembang, haluskan
200 gr gula pasir
1 sdt garam
1 ptng kayu manis

Cara membuat:

  • Masak nanas halus bersama airnya, garam dan kayu manis hingga kering, tuang gula pasir, masak terus dengan api kecil hingga kering dan liat. Angkat.

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1430 H
"Mohon maaf lahir dan batin"


Buat bang Baraq.... : HAPPY BIRTHDAY, AQ!!!! *hugs*

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...