Search This Blog

Loading...

Friday, November 20, 2009

Alat Ukur Berat dan Volume

Kali ini pengen ngebahas soal alat ukur deh. Baik itu untuk cairan maupun padat. Menurutku alat ukur ini penting banget buat dimiliki (kecuali kalo udah pintar ilmu kira-kira siiih...). Bagi yang baru belajar baking, alat ukur merupakan must-have item. Tinggal disesuaikan budget aja. Semua ada kelebihan dan kekurangannya. Mulai dari timbangan digital hingga measuring cup yang murah meriah. Disini aku bahas aneka alat ukur yang ada di dapurku aja yaaa...


1. Timbangan
Dipasaran banyak tersedia timbangan digital, dengan aneka merk dan harga yang berbeda pula. Punyaku ini merknya Brabantia. Sejauh ini, aku cukup puas tuh. Udah hampir 4 tahun, gak pernah ada masalah. Baterainya pake batre yang gepeng seperti koin. Selama itu baru ganti baterai 2 kali, hemat kan? tapi mungkin karena gak aku gunakan tiap hari. Kekurangannya, coba lihat deh bagian pinggirnya yang pake lis miring, itu bikin bidang datar ditengahnya sempit. Jadi kalau mau nimbang pake baskom yang agak besar, mesti hati-hati.

Belinya cuma dapat timbangan tok, tanpa mangkok. Aku suka pake timbangan digital karena lebih akurat dan bisa ngukur dari ukuran terkecil. Seperti punyaku ini, bisa ngukur dari 1 gr - 3 kg, kadang malah aku pake buat nimbang dengan Lbs kalo lagi malas konversi. Tinggal tekan tombolnya, ganti Kg ke Lbs, beres, jadi lebih praktis. Tapi waktu pertama belajar bikin kue dulu, aku pake timbangan biasa aja, toh kue-nya tetap jadi aja tuuuh...


2. Measuring Cups

Menurutku measuring cup ini bisa jadi solusi buat yang punya budget maupun space terbatas. Tinggal cari aja resep yang menggunakan cup, naaah...bisa bikin-bikin deh. Biasanya resep-resep dari Amerika menggunakan cup sebagai alat ukurnya. Gak jadi masalah cupnya terbuat dari apa, ada yang dari almunium dan ada yang dari plastik. Fungsi keduanya sama aja. Aku sendiri lebih sering pake yang plastik, soale ringan...hehehe.. harganya gak mahal dan bisa ditemui di supermarket besar maupun di toko peralatan baking. Sebelum beli, yang perlu diperhatikan jumlah cupnya. Semakin banyak pilihan ukurannya, semakin baik. Standarnya, ada 1 cup, 2/3 cup, 1/2 cup dan 1/4 cup. Kadang ada juga 1/3 cup. Coba lihat cup-ku yang warnanya merah, bentuknya lucu ya? tapi jumlah cupnya dikit, jadi malas pake karena gak lengkap.

Kalo gak ketemu cup seperti ini, lihat deh di supermarket, biasanya ada alat ukur cairan dari plastik, kadang selain ml, juga tertera ukuran cup. Bisa jadi alternatif. Memang, bahan-bahan yang diukur dengan cup, ada yang bisa di konversi ke gram, tapi itu biasanya yang basic aja, seperti gula dan tepung. Kalo punya cup-nya, bisa lebih bebas, bisa buat ngukur choco chips ataupun kacang-kacangan, bahkan cairan.


3. Alat Ukur Cairan

Ini juga penting untuk dimiliki. Walaupun banyak benda lain yang bisa dimanfaatkan buat ngukur cairan, seperti botol susu, wadah air minum dan lainnya. Tapi tetap, kalo punya alat ukur ini lebih bebas. Gak masalah alat ukurnya dari kaca atau plastik, yang paling penting adalah angka dan garisnya jelas. Itu mesti dilihat betul, soale kadang ada yang hurufnya pake huruf Jepang, sampe rumah bingung mana yang ml, fl oz dan mana yang cup..hehehe... (terjadi sama diriku tuh). Kalo gelas stainless mungil dipaling bawah, itu untuk ukuran kecil, hanya 15 ml hingga 75 ml. Aku beli iseng aja, soale gelas ukur biasa, mayoritas dimulai dari 100ml.

Harganya juga lumayan murah koq, yang terbuat dari plastik seperti yang paling atas itu bisa di beli di supermarket biasa. Aku sering pake kalo harus ngukur berliter-liter karena besar. Kalo favoriteku, yang pakai tangkai hitam ditengah. Angkanya jelas, dan didesain supaya angkanya juga bisa dibaca dari atas. Jadi aku gak perlu nunduk segala kalo mau lihat angkanya diatas meja dapur..hehehe...

4. Sendok Ukur

Ini sengaja aku taruh dibagian akhir, soalnya gak masalah punya apa nggak. Sendok ukur ini terdiri dari ukuran sendok makan dan sendok teh. Nah, itu kan bisa saja pake sendok yang ada di rumah. Cuma kalo masih ragu, atau pengen ukuran yang sama terus, ya gak ada salahnya pake sendok ukur begini. Aku sendiri jarang pake, ribet. Lebih suka pake sendok biasa aja, kalo selesai langsung di beresin sama yu' Yati...*pemalas*...ehem...

Well, itu deh semua alat ukur yang ada di dapurku. Yang sering aku pake buat uji coba resep dirumah dan aku pajang di blog ini. Pokoknya, gak jadi masalah punya yang mana, sesuaikan saja sama kebutuhan. Gak ada istilah gak jadi bikin karena gak punya ini dan itu. Percaya deh, kalo dituruti, kebutuhan alat dapur itu gak akan abis-abis....hehehehe...

Happy Cookin' and Bakin'

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...