Search This Blog

Loading...

Monday, November 16, 2009

Kue Cubit

Aku tadi diajak si Mas nonton 2012, filmnya lumayan bagus. Sabtu kemarin kita mau nonton, udah antri lama...eeeh, udah penuh (kecuali kalo mau duduk dipaling depan!), hari minggu kemarin juga mau nonton itu sama si Tona, teteeep mesti antri. Puas deh akhirnya bisa nonton juga. Naaah, sebelum nonton, aku sempet bikin kue cubit. Kue mungil ini sebenarnya bukan kue favorite ku. Maksudnya, kalo ada, ya aku makan. Belinya pun kalo lagi iseng ketemu sama abang penjual kue cubit dipasar. Gak akan aku keluar rumah cuma sekedar beli kue cubit doang. Faktor lain yang sering bikin aku pada akhirnya beli kue cubit, karena bentuknya yang imut-imut dan ngegemesin banget. Aku suka beli buat dibagi-bagi sama siapa aja yang ikut denganku. Murah meriah dan selalu dapat sambutan yang menggembirakan...hihihihi...

Senang deh ketemu resep kue cubit di majalah Femina. Apalagi kebetulan bahannya udah ada dirumah. Hum...akhirnya, bisa juga aku berdayakan loyang kue yang aku beli udah dari kapan-kapan. Loyangku ini belinya jauh lho, di Singapore. Ngapaiiiiiiinnnn cobaaa!!! well, waktu itu aku dan Papaku ke sana buat jenguk keponakanku si Sonny yang lagi sekolah disana. Pas lagi jalan sambil nunggu Sonny pulang sekolah, aku ngeliat toko peralatan rumah tangga, aku hepi banget ketemu cetakan tembaga ini. Kayaknya waktu itu, susah deh nyari cetakan kue yang rada kuno (maklum, blom ikutan milis...). Apalagi yang ada bentuk ikannya. Pilihannya ada 2, yang putih sama yang kuningan (yang ini selalu aku lihat kalo ke kampung Papa) tapi karena yang kuning harganya mahal banget, aku pilih yang besi biasa aja.... (Ih! udah lah belinya jauh, masih medit aja..hihihihi).

Aku milih yang ada bentuk ikannya, soalnya udah lama kepengen belajar bikin bolu ala kampung buatan sepupu Papaku yang tinggal dikampung, Maedo Zaila (Bibi Zaila). Beliau kalo bikin bolu, enaaaakkkk banget, bolunya kering, gak pake mentega. Dikocok pake tangan dan diberi air. Trus dipanggang di atas tungku kayu hingga matang, dijemur hingga kering. Dari kecil sampe sekarang, kalo ke rumahnya, pasti aku ngincer bolunya. Maedo-pun tau banget kalo aku dan abang-abangku doyan bolu air buatannya. Kalo tau kami akan datang, dia pasti bikin buayaaak, supaya sekalian dibawa buat pulang (Maedo-ku ini gak menikah, jadi kami udah seperti anak-anaknya). Ntah kenapa, dari dulu sampe sekarang aku lebih suka yang bentuknya kayak ikan... dulu aku malah bilang bolu keringnya Maedo itu, bolu ikan kecik-kecik (bolu ikan kecil-kecil)...Ibuku pun ikutan bilang begitu...hehehehe...

Yang bikin bete, waktu beli loyang itu, Papaku lagi demam Ambal (bahasa Jambinya permadani). So, Papa keluar masuk toko beli karpet dengan alasannya masing-masing (buat musholla-lah, ruang makan-lah, kamar-lah..etc...). Lha, daku yang jadi tukang angkut, sampe ngerasa bahu-ku mau copot ngangkut karpet, ditambah loyang besi pula. mana betis rasanya kram kebanyakan jalan. Ampuuuunnnn...!!! rasanya keki banget waktu tau di Indonesia sendiri buanyaak! Di pasar senen, pasar mayestik, apalagi di pasar mester. Termasuk permadani yang dibeli Papaku, gak kalah deh sama di tanah abang , fatmawati dan pasar baru!! Iiih, sebeeeel buanget! tapi sejak ke jadian itu, aku sama Papaku lebih suka belanja di Indonesia aja. Kalo ke Singapore, kita cuma jalan doang, trus pulang. Apa sih yang gak ada di negara kita? mau yang murah sampe yang super-mewah, ada !!!Lagian lebih enak belanja di Indonesia koq. Keramahan penjualnya gak terkalahkan sama Singapore bahkan Malaysia sekalipun!!! Proud to be Indonesian deh...

Tadi siang, aku bikin adonannya ditemani yu Yati. Gak lama koq bikinnya, kecuali ya nunggu adonannya berbuih. Yang ribet, manggangnya. Adonan pertama, gosong dengan suksenya. Apinya aku kecilkan hingga paling kecil, tapi adonan kedua tetap gosong juga. Akhirnya api aku matikan, dan cetakan aku dinginkan. Setelah itu, aku hidupkan api paling kecil, dan loyang aku naikkan lagi keatas kompor. Baru deh....gak ada item-item!! mungkin karena besi kali yaa, jadi kalo panas, jadinya panas buangeeeet... O ya, supaya bentuknya rapi, ngisinya jangan penuh-penuh. Kalo gak, bagian atasnya keliatan gak sama dengan cetakannya. Trus aku sempat bingung juga kenapa atasnya lama kering nya, sementara bawahnya udah kecoklatan. Tenyata harus ditutup saudara-saudara... baru deh, atas bawah mateng dengan cantiknya!

Rasanya?? mirip koq sama yang dijual abang kue cubit dipasar. Tapi kalo aku bikin lagi, gulanya aku tambah deh. Soale rasa manisnya kurang nendang nih (buat aku lho yaa! kata yu' Yati malah kemanisan) Trus biar asik, bisa diberi coklat meises... tadi aku lupa. But, untuk pertama kali bikin kue cubit, aku sudah puas banget. Kuenya lembut dan bikin aku nyomot terus sambil nge-blog n' nonton tv...

Ini resepnya...


KUE CUBIT
by. Majalah Femina

Alat :
Catakan kue cubit

Bahan :
3 butir telur ayam
150 gr gula pasir (kalo aku rasanya kurang manis ya...)
50 gr margarine, lelehkan
1/8 sdt vanili bubuk
200 ml air

Ayak bersama :
1/4 sdt soda kue
300 gr tepung terigu serba guna
1/2 sdt garam

Cara Membuat :

  • Kocok telur dan gula pasir hingga putih. Masukkan campuran tepung terigu sambil aduk perlahan hingga rata.
  • Tambahkan margarine leleh, vanili dan air, aduk rata. Diamkan selama 60 menit hingga berbuih, sisihkan.
  • Panaskan cetakan kue cubit diatas api kecil, olesi margarine hingga rata. Tuang adonan kedalam lubang-lubang cetakan hingga 3/4 tinggi cetakan. Masak hingga matang. Sajikan.

3 comments:

Momazka said...

wah..mantepp kue cubitnya...
Saya suka blog mba camelia...
masih baca2 ajah..belum sempet ikutan buat..
Mba Camelia,kue cubit yg bentuk ikannya mana?

Camelia said...

Hello Mom Azka,
Makasih ya udah mampir. Kue cubit yang berbentuk ikan ada difoto yang didekat resep, ikannya "nyungsep"...hahahahaha...

Anonymous said...

saya suka sekali blognya mbak.rendang pastelnya kelihatan enak sekali. mau coba bikin ah kapan2. Trus Bolu cubit, kalo di medan km menyebutnya bolu amoi/noni. cetakannya byk dijual di pasar di medan tdk usah jauh2 beli ke negara tetangga. Mau tanya: cara panggangnya apakh langsung diatas kompor gas? terus brp lama? tutup pakai apa? sy pernah bikin tp lengket kenapa ya? padahal sd oles mentega cair sebelumnya. Soda kue apakh bs diganti dg baking powder/SP/TBM? Thanks berat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...