Search This Blog

Loading...

Monday, October 11, 2010

Bluesky's Roti Manis


Beberapa minggu lalu, di Milis NCC yang tercinta, ada yang cerita kalo di Carrefour ada sale breadmaker...50% off!!! gak tanggung-tanggung, dari 500rb-an, jadi 200rb-an.... mantaaaap!!! Nah, sebagai orang yang gak tahan dengar yang namanya diskon, aku jelas langsung blingsatan. Gak tau bakal apaan, yang penting punya dulu *ampuuuun deeh!* Gak sabar banget nunggu besoknya buat beli. Malamnya udah browsing-browsing ngeliat testi yang punya breadmaker Bluesky (katanya emang merk keluaran Carrefour). Heran juga karena rata-rata ketemu di blognya blogger Singapura atau Malaysia. Mungkin breadmaker merk ini memang gak begitu populer kali ya di Indonesia.

Besoknya, aku melesat ke Careefour dekat rumah yang di MT. Haryono, ogah bilang-bilang si Mas, cukup di supirin pak Di aja....tapiiii...huuuu...gak ada. Mba'nya malah bingung aku ngomong apaan, malah di tawari toaster. Ya udah deh, daku pulang aja, tapi malamnya berusaha melupakan si breadmaker (tapi berharap masih ada banyak stoknya...hehehe). Alhamdulillah, besoknya lagi, iseng aja ngajak si Mas ke Bekasi Square (di milis katanya di sana banyak)...eeeehhhhh.... ntah kenapa si Mas mau aja. Padahal di luar hujan lebaaaaat.... takutnya macet. Tapi karena si Mas semangat nganterin, ya jadi lah kita ke Bekasi setelah hujan agak reda. Jauh banget ya, Bekasi boooo.... Alhamdulillah, ternyata ada, walaupun hanya tinggal 1 aja yang masih di box. Sebelum beli, salesnya juga ngingatin kalo watt-nya gede, 600 watt dan wadahnya kecil. Thats ok, bungkuuuuusss.....

Naaaah....as expected, mesinnya mejeng aja dulu di gudang. Apalagi lusa-nya aku sama si Mas pulang ke Malang. Biasaaa...lebaran sangat terlambat ke tempat mertua...hihihihihi... seru lho, kita berdua doang bawa mobil, dan sepanjang jalan, si Mas nyetir sendiri. Aku beberapa kali nawarin ganti nyetir, tapi dia ogah. Katanya dia stress kalo aku yang nyetir...ya udah, aku sih senang-senang aja, cuma makan bobo' sepanjang jalan...whoa ha ha ha ha ha... Baru setelah pulang dari Malang beberapa hari lalu aku mulai mikiri buat nyobain mesin roti murah meriah ku ini. Sebelum nasibnya sama dengan mikser KitchenAid yang ikutan mejeng bareng di gudang. Sampe sekarang gak di pake-pake...sayang kan...

So, kemarin siang, aku mulai nyoba bikin roti. Breadmaker made-in-China aku keluarkan dari gudang. Baca manual seadanya, dan mulai pencet-pencet. Cara pengoperasiannya mudah, di dalamnya ada wadah yang mirip loyang tinggi keatas dan bisa dilepas-lepas. Trus ada hook kecil yang dipasang di tengah loyang. Pasang lalu masukkan bahan kedalam loyang. Tombolnya juga mudah di mengerti, ada pilihan basic, french, whole wheat, sweet dan seterusnya, termasuk untuk membuat jam dan dough doang. Trus juga ada tombol berat roti, ada yang 700gr dan 900 gr. Trus juga mau berapa gelap rotinya, ada light/medium/dark.

Pertama, aku bikin pake resep roti tawar dari buku baking keluaran Australia. Waktu itu, aku kira-kira aja pake tombol "basic".... rotinya sih jadi, tapi rada kering dan crusty. Kulit pinggirnya terlalu tebal. Mungkin its ok, kalo aku mau bikin roti baguette yang emang pinggirnya tebal. Tapi, wadahnya gak memungkinkan dan akupun gak bikin roti baguette!...hehehehe... Untung kemarin semangatku tinggi buat bikin roti sampe jadi. Apalagi si Mas bolak-balik nanyain rotinya jadi gak, sambil pura-pura mau matiin mesinnya biar aku cemas...hehehe...gak tau deh, dia beneran semangat ngeliat hasilnya, atau dia ogah rugi aja beliin aku kitchen gadget pertama...gak tau aja dia kalo aku bakal minta dibeliin yang lain lagi nantinya...hihihihihi....*devil's laugh*

Roti yang gatot segera aku singkirkan, dan aku ganti bikin roti manis pake resep dari buku manualnya Bluesky, bahannya lumayan simple dan kali ini di sarankan pake tombol "sweet" dan baru matang hampir jam 12 malam tadi di saat si Mas pun udah tidur nyenyak....hasilnya??? enak n' lembut!!! Seratnya lumayan halus, Karena mengandung telur, warnanya jadi kekuningan dan rasanya ada manisnya sedikit. Pokoknya gak kalah deh sama roti tawar yang di jual di toko. Tapi ini lebih enak, karena lebih padat, rasanya lebih mewah aja...*cieee*....apalagi, saat di olesi butter tebel-tebel plus selai buah favorite....hummm...heavenly!!!

O ya, yang lucu, pas ngelepas hooknya dari roti. Waktu percobaan pertama, hook-nya nempel di bagian dalam bawah roti. Aku rada geli juga waktu ngebayangin ngasih roti buat temanku, aku harus ngomong gini "Ntar kalo udah, hooknya balikin ya...."...hahahahaha.... ternyata, itu gak terjadi lagi waktu percobaan kedua. Rotinya lepas sendiri, dan hooknya tetap nyangkut di loyang. Gampang lepasnya, walaupun, ada tercetak bentuknya di bagian bawah roti. Tapi gak menganggu koq. Enak-enak aja. Untuk pembuatan roti dari ngadon sampe manggang, baik yang basic maupun sweet, makan waktu 3 jam. Aku bisa lihat dari kaca mungil di tutupnya, 10 menit pertama, udah keliatan jadi adonan yang bulat gitu.

Gak sukanya...?
Mungkin watt yang tinggi jadi masalah. Tapi aku berharap itu tarikan pertama aja. Kalaupun tidak, so far di rumah gak keganggu listriknya waktu digunakan. Kata si Mas, kalau ragu dengan kapasitas watt di rumah, pakenya siang aja, waktu lampu sama AC di rumah gak di gunakan. Bisa juga pake stabilizer buat jaga-jaga. Even though, menurutku, banyak juga mesin dapur lainnya dengan watt yang sama. Lainnya mungkin bentuk loyangnya yang gak terlalu besar. Walaupun cukup untuk membuat roti hingga 900gr, tapi tetap gak bisa di pakai buat manggang roti bentuk lainnya selain bentuk loaf.

Ooo...ada lagi yang bikin aku males, mesin ini keliatan banget murah meriah. Jangan coba-coba deh di bandingin sama merk-merk breadmaker canggih lainnya (lha, harganya aja berkali-kali lipat mahalnya). Apalagi pake tangkai plastik segala untuk di bawa-bawa. Menurutku lebih mirip termos di banding breadmaker...*hihihihi*

Puaskah daku dengan breadmaker ini...??
Yah lumayan. Dengan harga segitu (pas diskon ya...hehehe), jelas aku puas. Apalagi, aku gak perlu ngapa-ngapain selain masukkin bahan dan tekan tombol. Gak perlu capek ngulen-ngulen dan gak perlu bertaburan tepung di bajuku seperti biasanya. Kalo pengen bikin roti lain, mungkin bisa digunakan tombol "dough" aja. Setelah di ulen dan di kembangkan di dalam mesin, trus adonannya di keluarin, tinggal di bentuk-bentuk dan di panggang di oven seperti biasa. Karena menurutku, yang bikin malas bikin roti itu urusan ulenan dan pengembangan, dan breadmaker ini, bisa melakukannya dengan baik.

Aku bisa ngebayangin, bikin roti malam buat dimakan besok paginya. Ini jauh lebih baik dari gayaku selama ini, kalo roti tawar dari bakery abis, selalu nyetop roti abang-abang yang lewat, yang rotinya gak jelas merknya apa dan dibikin kapan...hehehehe... kalo ini, aku yakin lebih sehat...lihat aja bahannya, gak ada yang aneh-aneh kan??? Ini resepnya, ada yang untuk 700gr dan ada yang untuk 900gr, karena semalam aku bikin yang 700 gr, aku posting yang itu aja ya...



ROTI MANIS
Bluesky breadmaker manual

Bahan :

200 ml susu segar
1 1/2 sdm mentega atau margarine
1 btr telur
1 sdt garam
1 1/2 sdt madu
3 sdm gula
450 gr tepung roti (aku pake cakra)
1 sdt ragi instant (aku pake saf)

Caranya (ini bahasaku sendiri ya..hihihih):
Masukkan semua bahan ke dalam wadah breadmaker (mulai dari yang cair dulu), pasang tombol sweet, trus colornya medium, dan pilih beratnya 700 gr, tekan tombol start, lanjut nonton CSI....3 jam, jadi.

Happy baking!

3 comments:

Fikrisu said...

nice article, very helpfull & usefull. Wah jadi pingin nyoba nich, lihat resep roti manisnya yg maknyuss.Dan bila anda ingin tips memilih, merawat dan memperbaiki mesin roti / bakery. klik aja di FIKRI TEKNIK salam kenal & semoga sukses selalu yach....

Vari Sapi Lucu said...

Hi camelia...lg browsing pengen beli BM jg nih..gmana skrg masih kepake ga BM nya? Tnyt ga byk yah merk BM di indo...
thank u for sharing ya

Camelia said...

Kalo alatnya sampai sekarang Masih baik aja mba. Tapi memang aku jarang pakai, blom sempat nyobain lagi. Lumayan banyak koq merk Breadmaker di Indonesia, tapi memang yg merknya premium, kalo yang murah meriah kayak punyaku ini memang jarang.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...