Search This Blog

Loading...

Friday, October 29, 2010

French Toast with Srikaya Pandan




Sedih banget ya, rasanya gak habis-habisnya Indonesia-ku dilanda bencana alam. Gempa dan tsunami di Mentawai dan di susul dengan meletusnya gunung Merapi tanggal 26 lalu, benar-benar menyentuh hati. Mudah-mudahan para korban bencana tersebut di berikan kesabaran dan kekuatan untuk bangkit kembali, dan semoga, kejadian ini mempererat rasa persatuan dan kesatuan rakyat Indonesia. Amiiin. Sudah saatnya, kita melupakan perbedaan dan memusatkan fikiran untuk membantu bangsa kita sendiri. Itu jauh lebih penting dan lebih bermanfaat kan?*big big hugs*

Kemarin lusa, si Muna main lagi ke rumahku. Akhir-akhir ini, dia emang rajin main ke rumah, sejak ketularan hobi main ke dapur...hihihihi...*rasain!*. Nah, agendanya, kita bikin pempek n' mau nyoba bikin sloppy joe, makanan favorite di cafetaria jaman high school...hehehehe... diantara sibuknya ngurusin pempek. Aku tetap berniat bikin selai srikaya, selain emang pengen, aku juga mau nyoba option "Jam" di breadmaker happy-go-lucky ku....hahahaha... so, saat si Muna sibuk ngurusin cafeworld dan bakinglifenya *hihi* aku mulai bikin srikaya. Resepnya pake resep ala Ibuku aja, semua 1:1:1 praktis. Tinggal gunakan mangkok yang sama, 1 mangkok telur, 1 mangkok santan, dan 1 mangkok gula. Kalo mau pake mililiter juga boleh...samain aja semuanya. Jadi deh. Tapi ini selai srikaya ala Sumatra yang maniiiiissss banget, kalo mau, kurangi aja jumlah gulanya. No problemo.

Selai srikaya ini favorit banget deh di kampung Papaku di desa Matagual, Jambi. Biasanya, di pasangkan dengan lepat yang selalu ada kalo lebaran, atau acara-acara besar lainnya, termasuk kalo lagi ada acara kumpul-kumpul keluarga. Lepat di Jambi beda sama lepat atau lepet yang ada di Jakarta. Kalo lepat yang aku kenal, rasanya asin rada gurih. Di buat dari ketan dan santan yang di bungkus dengan daun pisang seperti lontong. Trus di rebus lama sampai matang dan kelihatan seperti lontong ketan (gak kelihatan berasnya lagi). Naaaah, nanti di potong-potong miring, dan di sajikan di piring mungil sama srikaya. Kalo pulang ke dusun, waaaaah....jangan sampe gak kebagian lepat. Kalo srikaya habis, lepat bisa langsung di cocol ke rendang...asik juga...*ngiler* tapi kalo aku gak pernah khawatir kehabisan, biasanya, maedo Zaila ku selalu menyisihkan beberapa batang lepat untuk aku, dia tau banget kalo aku suka...hehehehe...

Kalo srikaya di dusun juga enak banget. Bentuknya gak smooth, tapi bergerindil dan berminyak (karena pake santan rada kental dan dimasak lama di atas api) rasanya maniiiiis banget dan wangi karena pakai air pandan asli. Pokoknya enyak...enyak...enyak...!! Resepnya, ya sama sepeti yang diajarkan Ibuku, bedanya, kalo di dusun dimasak di atas api kecil dan diaduk-aduk terus, aku pake breadmaker trus aku tinggal buat nonton tv...hehehehe...trus pake santan asli, sedangkan aku pake santan instan kotak aja. Iiih, rada nyesal juga gak pake santan beneran, rasanya enak tapi gak seenak pake santan segar. Untuk pandannya aku pake esens pandan instead of daun pandan. Selain gak punya daun pandan, aku juga rada malas kalo mesti bikin air pandan dulu *gak heraaan!*. Supaya bentuk srikayaku keliatan rada keren *duile*, setelah matang, srikaya kan kelihatan bergerindil (nah, kalo di dusun, ini udah jadi dan siap dimakan), setelah dingin, aku ikut cara yang banyak beredar di internet, srikayanya aku blender pake hand blender (pake blender biasa aja bisa koq). Jadi deh selai srikaya yang mulus n' siap buat dioleskan ke roti.

Karena gak ada lepat (mesti nunggu ke Matagual dulu, belajar sama maedo Zaila...hehehe) tadi pagi aku sarapan srikaya pake french toast aja. Kalo ke Jambi, coba deh mampir ke toko kopi "Bogor Baru", di kawasan pasar, di sana jual roti telur (bahasa Jambinya roti telok *haha*). Pada dasarnya roti yang di goreng dengan telur dan di sajikan dengan srikaya homemade yang enaaaaakkkk banget. Srikayanya kecoklatan karena gak pake pandan tapi rasanya...sooo tasty!! prasaan warung kopi itu udah lama deh, aku sering beli dari jaman SD kalo gak salah. Rotinya tebal n' empuk, tapi telurnya terasa banget dan rada berminyak (mungkin itu yang bikin enak..hehehe). Kalo french toast versi ku ini, pake roti wheat, lebih light dan hanya menggunakan sedikit minyak. Beautiful breakfast!


FRENCH TOAST WITH SRIKAYA PANDAN
Camelia



SRIKAYA PANDAN

Bahan :
1 mangkok telur
1 mangkok gula (sesuaikan manisnya)
1 mangkok santan sedang (boleh santan segar, ataupun kotak, makin kental, makin terasa)
1/2 sdt garam
air pandan aatau essence pandan

Caranya :

  • Dalam wadah, whisk telur dengan santan hingga benar-benar rata, masukkan gula, dan garam, aduk rata.
  • Masukkan campuran tadi ke dalam panci, masak sambil diaduk-aduk dengan api yang kecil sekali (agar tidak matang karena banyak mengandung telur) hingga bergerindil halus atau masukkan ke dalam breadmaker, tekan tombol JAM (kalo punyaku, butuh waktu 1 jam 20 menit).
  • Angkat, dinginkan.
  • Blender hingga halus (bila suka).

FRENCH TOAST

Bahan :
1 btr telur
100 ml susu segar
1 sdt gula
1/2 sdt vanilla extract
5 lembar roti tawar (aku suka wheat bread)

Caranya :
Dengan whisk, kocok telur, masukkan susu, gula dan vanilla extract, kocok rata. Ambil roti, celupkan kedua permukaannya dengan adonan telur (jangan sampai terendam). Panaskan di atas wajan yang sudah di olesi sedikit margarin (hanya supaya gak lengket aja), biarkan hingga kecoklatan, balik hingga ke dua sisi matang. Angkat dan sajikan.

1 comment:

Jess' CreArt said...

Mbak Lia, salam kenal. Terima kasih ya udah banyak kasih inspirasi.

Untuk Srikaya Pandan ini. Wah rasanya enak nih, buat sarapan pasti mantap. Boleh copas ya Mbak resepnya. Kalau di milis NCC kan cuma resep Srikayanya tapi ini saya mau ijin copas juga untuk French Toast nya. Terima kasih sebelumnya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...