Search This Blog

Loading...

Monday, October 18, 2010

Billy's Vanilla, Vanilla Cupcakes


Eheeem...aku suka banget usil sama keponakanku yang masih ABG, si Sonia. Dia itu apa-apa patokannya selalu tv. Kalo ada di tv dan lagi nge-trend, siap-siap aja, dia gak bakalan berenti bikin ribet Datuknya (Papaku) atau Bibi-nya (ya Aku..hehehe). Bahkan kadang-kadang dia rela, ngelurusin rambutku dulu pake hair straightner sampe luruuuus banget kalo lagi ada maunya. Pokoknya dia fashionista deh, beda banget sama Bibinya yang suka gak matching kalo pake baju (untung muat aja...hihihihi). Yaaah....yang namanya sayang sama ponakkan, kadang-kadang dompetku jebol juga ...susah nolak...lagian, aku gak mau donk kalo keponakanku kalah trendi....hehehehe...

Nah, ternyata, aku gak gitu jauh sama si Nia. Bedanya, kalo Nia yang di lihat trend fashion, kalo aku makanan aja...hihihihi... mulai dari pengen punya toko coklat, toko permen, toko es krim, bakery keren, sampe macaroon, semua karena pengaruh film ataupun siaran tv yang aku tonton..*giggles*.. Kalo Nia, dia akan langsung berusaha mewujudkan keinginannya, kalo aku, biasanya cuma musiman doang, sampe ada hal baru yang bikin aku tertarik. Gak heran kalo sampe sekarang aku gak punya toko apa-pun...Whoa ha ha hahaha...*dream on*

Aku udah lama penasaran sama cupcakes ala Amerika, itu lho, yang sering di makan sama the girls di serial Sex in the City atau Lipstick Jungle...(hihihihi...kemakan banget sama tipi). Cupcake yang cuma di hias frosting warna-warna pastel. Frostingnya cuma di oles aja tanpa spuit dan kadang di hias dengan satu bunga mungil atau taburan sprinkes warna-warni. Simpeeeeel banget. Penasaran juga dengar cerita kalo cupcake dari Magnolia Bakery di New York itu, pembelinya sampe antri dan satu orang hanya di batasi satu lusin aja. So, mulailah aku searching keliling dunia maya *cieeeeee* dan ternyata, selain Magnolia, ada juga Billy's Bakery yang jadi saingannya. Walaupun aku akhirnya beli buku resep Magnolia Bakery, pilihan ku jatuh sama cupcake vanilla-nya Billy Reece, yang punya Billy's Bakery.

Bukan tanpa alasan, Billy Reece sendiri diundang ke acaranya Martha Stewart, buat nge-demo-in cupcake buatannya. Katanya, stafnya Martha Stewart keliling New York buat nyicipin cupcake paling enak, dan pilihannya jatuh sama Billy's. Selain itu, juga ada review di sini yang terang-terangan bilang kalo ini lebih enak dari pada Magnolia. So....kapan aku pengen bikinnya????? sejak dua tahun lalu!!!....hehehehe... benerkan aku bilang? aku tuh sebentar aja pengennya, trus aku lupa. So, kemaren aku decided bikin Billy's Vanilla Cupcakes ini. Biar gak penasaran seumur idup. Abisnya kelamaan kalo nunggu si Mas ngajak keNew York buat beli cupcakes...hihihihihi...

Selain itu, kemaren aku juga niatin deh nyoba mikser Kitchenaid yang udah dibeli mungkin 6 atau 7 bulan lalu deh, sebelum merit. Miksernya rada berat, pas mau ngeluarin dari gudang, hampir aja gak jadi, untung ada si Mas yang bantu angkat. By the way, aku emang selalu kagum sama desainnya, bedanya, dulu aku menganggap kitchenaid itu sebagai salah satu produk yang berhasil menjadi salah satu icon American Design (maklum, dulu kuliah desain siiih...hihihi). Baru sekarang ini aku baru ngerti ternyata selain desain, fungsinya juga memuaskan.

Walaupun begitu, aku gak penah punya keinginan beli yang serius. Sampe mom Elly, beli mikser ini. Mom Elly itu gak begitu beda sama aku, sesaat doang..hahaha... Setelah dia beli, baru deh dia nyadar kalo dia itu lebih suka cooking dari pada baking (si Mas kesengsem berat sama Lasagna-nya mom Elly lho...). Boro-boro di pake, bayangin aja, sejak beli, miksernya di tempat yang sama sejak pertama kali masuk rumahnya. So, sama mom Elly, aku di suruh ambil soale waktu dia beli, aku sempat naksir juga sama warna-nya yang merah mentereng. Selain bisa 2x bayar, aku juga dapat harga temen, diskon 200-rb.. hihihi.. semula aku sempat ragu, kan lagi hemat duit buat merit. Berkat komporan dahsyat kak Ika, akhirnya aku ambil juga. Tapi sekarang gak nyesel beli, sepertinya beli barang begini emang mesti di paksakan, kalo gak, gak akan kebeli. Uang bisa habis buat hal-hal gak jelas, ya parfum lah, sepatu lah, makan-makanlah..dana starbuck lah...gawat kaaan??? hahahaha...

Miksernya baru aku jemput setelah lunas, walaupun sama mom Elly sudah di suruh angkut secepatnya (risih kali dia ngeliatnya...hihihi). Duuuh...padahal kita pake acara foto serah terima segala lho...kalah deh serah terima bantuan negara...*giggles*...ntar tak cari dulu deh fotonya, ntah kemana. Sampe rumahku, nasib si KA juga gak beda jauh, langsung masuk gudang, titik. Baru kemaren aku nyoba buat bikin cupcakes. Abisnya, setelah ngeliat video-nya Martha Stewart bikin cupcakes sama si Billy pake mikser KA, aku jadi ingat kalo aku punya...hehehehe...kasian deh gue!

Anyway, so far sih, aku puas sama mikser ini. Well, tipe yang aku punya emang tipe Artisan, bukan yang heavy duty. Tapi udah lebih dari cukup buat aku saat ini. Malah waktu aku bikin adonan cupcakes, aku rada nyesel juga kenapa gak beli dari dulu-dulu. Cepatnya itu lho, trus aku juga gak ribet megangin mikser sambil masukin adonannya. Sebenarnya, mikser Phillips setia ku juga ada standnya, tapi jarang aku pake, rasanya kurang ke aduk aja buatku dan malah tambah ribet bersihin adonan di whisknya. Kalo pake KA ini, aku tetap matiin mesin di tengah-tengah buat membersihkan adonan di pinggir mangkok dan beaternya, tapi keliatan koq kalo semua keaduk rata. Trus aku juga suka ada tutup buat menuangkan tepung atau gula bubuk, jadi bajuku gak berlumuran gula tiap kali bikin cake yang mesti di campur gula halus...hehehehe...

Kesulitannya selain berat karena semua dari besi (kayaknya perlu tempat permanen deh...*ngelirik si Mas minta dapur baru*) juga merubah hitungan waktu pengocokan di resep. Harus lebih hati-hati karena bisa-bisa adonan jadi overbeat atau overmix. Basically, gak boleh termenung deh...hihihihi... plus lainnya, aku suka mangkoknya yang besar dan gampang dingin kalo di masukin ke kulkas. Selain flat beater, juga ada hook beater dan Whisk beater. Semua cukup untuk segala bentuk adonan sesuai fungsinya masing-masing. Untuk ergonominya, aku kasih jempol deh, karena gak hanya mengandalkan desain tapi juga safety. Kelebihan lainnya, aku pernah ngeliat di tv, katanya mikser KitchenAid ini, mau keluaran tahun berapapun, tetap bisa pake spare part yang sama dengan sekarang. Lega kan? Gak sabar deh pengen nyoba buat roti. Penasaran pengen liat hasilnya, mudah-mudahan gak kalah sama breadmaker murah meriah ku dulu...*ngarep*

Kembali ke cupcakes ku...
Bikin cakenya gampang banget, gak perlu banyak bikin cucian baskom dan kawan-kawan. Butternya, aku masukkan ke kulkas, setelah sekitar 10 menit di luar ruangan, baru aku pake. Hasilnya juga enak, lebih lembut di banding resep vanilla cupcake lainnya. Sampe hari ini cakenya tetap lembut dan vanillanya bikin wangi (aku pake vanilla extract Durkee).Terasa agak manis, tapi si Mas suka. Katanya, emang manis, tapi dia juga udah tau rasanya pasti manis, jadi gak kaget kalo cupcakenya manis *lho..???*...hihihihi... tapi kalo bikin lagi, jumlah gulanya pasti akan aku kurangi, supaya pas di tambah frosting, manisnya bisa seimbang.

Naaaah...yang jadi masalah frostingnya...
Dibuat dari butter beneran (I love butter!!), tapi jumlah gulanya gila-gilaan banget... 6 sampe 8 cup! pas aku bikin, aku berhenti setelah 4 cup gula. Hasilnya??? frosting yang manisnya bikin aku kaget...wuiiihhhh...manis beneeeerrr.... gimana kalo 8 cup ya??? Gak tahan sama manis-nya, bisa-bisa aku ngajak si Mas ikutan diabet juga... ck..ck..ck... Gak kebayang deh buat yang beli selusin, aku bikin yang mini aja, susaaah banget ngabisin satu saking manisnya. Mungkin emang bener deh, beda budaya, beda rasa. Buat orang Amerika mungkin biasa aja kue yang manis begini. Sampe bela-belain antri.


Akhirnya, cuma beberapa yang aku kasih frosting, sekalian belajar pengen nge-frost cupcake pake spatula, supaya mirip cupcakenya Carrie...hehehe...berhasil, walaupun gak seragam. Sisanya aku simpan di kulkas aja sambil aku pikirin bakal buat apaan. Karena aku suka rasanya yang buttery, next time aku akan bikin lagi, tapi, jelas gulanya akan aku kurangi banyaaaak....karena ada susu (yang ternyata bikin butternya agak putihan), mungkin sebaiknya setelah butter di kocok dimasukkan gula sesuai kemanisan yang di inginkan, baru susu, supaya pas kentalnya.


BILLY'S VANILLA, VANILLA CUPCAKES
Billy Reece, Billy's Bakery

Cupcakes
Bahan :
1 3/4 cup tepung terigu protein rendah (aku pake kunci biru)
1 1/4 cup terigu protein sedang (aku pake segitiga)
2 cup gula
1 sdm baking powder
3/4 sdt garam
1 cup mentega tawar (potong-potong)
4 btr telur ukuran besar
1 cup susu
1 sdt vanilla extract

Caranya :


1. Panaskan oven hingga 325 F. Alasi loyang cupcakes dengan kertas cupcakes. Sisihkan. Dalam mangkok mikser, campur tepung, gula, baking soda dan garam, aduk dengan kecepatan rendah hingga tercampur rata. Masukkan mentega aduk hanya hingga tertutup tepung.

2. Dalam wadah, whisk telur, susu, dan vanilla. Dengan kecepatan mikser sedang, masukkan cairan ke dalam adonan dalam 3 tahap. Bersihkan pinggiran mangkok, setiap tahapannya. Aduk hingga adonan menyatu, perhatikan untuk tidak overbeat.

3. Masukkan adonan ke loyang yang telah di siapkan hingga 3.4 penuh. Masukkan ke oven, di tengah tengah, putar loyang agar rata. Lakukan test tusuk, bila lidi yang ditusuk keluar bersih, artinya matang. Sekitar 17 hingga 20 menit.

4. Transfer ke rak kawat hingga dingin. Cupcake siap di hias.


Buttercream
Bahan :

1 cup mentega tawar, suhu ruang
6 - 8 cup gula confectioner (aku pake iceng sugar 4 cup, masih kemanisan)
1 cup susu
1 sdt vanilla extract

Caranya :

Dalam mangkok mikser, kocok mentega hingga lembut dan creamy, sekitar 2 hingga 3 menit. Dengan kecepatan rendah, masukkan gula, susu dan vanilla, kocok hingga ringan. Gunakan sisa gula untuk mendapatkan konsistensi yang di inginkan.

So... gak perlu ke New York kan???...hehehe...



5 comments:

ina said...

coba ah...aseeeeeeeeeeek...tfs ya mbak liaaaaaaaa...

Camelia said...

Mba' Inaaaaaaa.... Jangan lupa kurangi gulanya yaaaa....maniiiiiisss bangeet...*hug*

meinekueche said...

cantik banget cup cakesnya....sederhana tampilannya tapi classy...pasti uenak tenan nih...

Camelia said...

Enak tapi maniiis....hihihi... ngoles frostingnya gak rapi, maklum cuma nonton di youtube aja caranya...hehehe

Julia said...

salam kenal mbak Lia..

pengen nyoba vanilla cupcakes yang ini, kayaknya enak. Wish me luck yah .. :) hehehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...