Search This Blog

Loading...

Monday, September 27, 2010

Bongkar gudang yuk!!!

Pernah gak punya keinginan beres-beresin gudang?? males banget ya??? samaaaaa...aku juga males. Apalagi kalo udah kelamaan, debu-nya udah berkembang biak dengan sempurna...iiiih.... makin malas aja!

Sabtu kemarin, si Mas ngajak bongkar gudang diatas. Hum...sebenarnya, udah dari habis merit (dan mesti menetap dulu di podok mertua indah...hihihihi) dia udah berkali-kali ngomong pengen bersihin gudang di lantai atas rumah ortuku. Gerah kali dia ngeliat barang numpuk disana. Rumah ortuku ini memang bertingkat, tapi cuma bagian belakangnya aja. Tangga ke atas pun ada di bagian belakang rumah (tapi tetap di dalam rumah koq). Di atas sana ada 2 kamar tidur. Ntah kenapa kita gak ada yang mau tidur di kamar atas. Mungkin karena tangganya ada di belakang, atau emang kita aja yang malas naik tangga....hehehehe.... selain tinggi, bentuk tangganya juga terasa terjal banget. Capek booo....

Nah, karena bagian belakang termasuk bagian yang gak terkena renovasi, barang-barang banyak yang di singkirkan ke lantai atas. Mulai dari piring-piring dan peralatan masak Ibuku yang seabrek-abrek, sampe ke rombongan kursi-kursi dan meja rias. Aku sendiri, sudah lama gak ngeliat di atas itu ada apa (rasanya rugi naik tangga...whoa ha ha ha *gawat*) yang aku tau, waktu aku merit, piring-piring dan peralatan masak di turunkan dari lantai atas dan di susun balik lagi ke sana. Wajarkan kalo selama ini, aku kira di atas itu isinya peralatan masak dan barang-barang tua aja, sampe Sabtu kemarin, aku 'dipaksa' sama si Mas buat ikutan dia keatas.

Awalnya aku takjub ngeliat di ruang tengahnya, penuh sama piring-piring, gelas, aneka sendok, meja-meja kecil dan sebagainya. Ibuku dulu memang senang masak sendiri kalau ada acara di rumah, gak heran kalo peralatannya kayak punya resto aja. Sekilas, aku bisa nebak, minimal aku punya 1000-an piring kaca, 30-an termos gede, 100-an baskom dan jangan di tanya ada berapa centong nasi yang di masukkan kedalam kardus gede...belum lagi gelas dan kawan-kawannya. Si Mas langsung narik aku ke tengah-tengah tumpukan piring "tuuuh, lihat, banyak peralatan dapurnya, Lia gak perlu beli lagi..." trus, dia ngambil satu dus yang di lakban dan nyuruh aku lihat itu apaan. Dari gambarnya, aku ngeliat kayak alat BBQ gitu. Ternyata ini alat BBQ listrik !!! dari bentuknya seperti gak pernah di pakai sama sekali... horeee!!!

Baru beberapa hari lalu aku ngeliat-liat kichenware online (biasaaa...cuci mata aja...) terlintas niat buat beli BBQ listrik. Serasa dapat rejeki nomplok nih. Aku langsung semangat nyuruh si Mas bongkar lagi. Si Mas langsung manggil si Topo dan si Zirin (supir kantor belakang) buat ikutan bantu. Si Mas juga nemu vacum cleaner, toaster, dan hand blender di antara tumpukan bingkai foto. Semua barang elektronik yang kami temui, aku kumpulkan di sudut ruangan untuk di pilih-pilih nanti. Trus ada satu kamar yang terkunci. Karena kuncinya gak ketemu dan penasaran isinya apaan, kuncinya terpaksa di bongkar paksa. Sekali dibuka, ya ampuuuuun, kacau banget, kaya'nya semua barang di tumpuk aja (atau di lempar aja??) di dalamnya. Mungkin dulu waktu mau renovasi, udah buru-buru angkut barang-barangnya. Sampe-sampe gak sempat di susun. Selain penuh sama barang barang sebangsa album foto, buku-buku, pakaian, koper-koper, si Mas juga ketemu satu alat yang mirip rice cooker, aku sempat bengong sebentar, trus aku langsung loncat-loncat...yep!!! itu ice cream maker Philips punya ibuku dulu!!! Aku ingat banget waktu pertama kali di ajak ibu bikin es krim dengan ice cream maker itu, kalo gak salah aku kelas 3 atau 4 SD!!!! Yipeeeeee...!!

Trus kita bongkar lagi, si Mas ngeluarin microwave dan coffee maker! Dia langsung ngeklaim coffee makernya, karena emang masih baru banget (masih di box) dan pas untuk 2 cangkir...hehehehe... trus dia bawa alat lagi, sepertinya familiar banget...yoiiiii, another ice cream maker!!! bentuknya seperti ice cream maker punya teman-teman milis yang sering aku baca blog-nya. Merknya Mistral Igloo, bentuknya masih baru, walaupun gak ada box-nya, tapi warnanya masih putih banget. Berdasarkan colokannya, keliatannya di bawa dari Australia. Humm..yeap, pasti dugaan ku bener, ini ice cream maker yang di beliin bang Sadat buat Ibuku. Aku ingat ibuku pernah cerita di beliin bang Sadat ice cream maker, tapi aku sendiri gak pernah lihat barangnya. Maklum, dulu masih semangat-semangatnya kuliah dan pulang kalo liburan aja. Jadi gak meratiin Ibuku punya apa aja di dapurnya.

Anyway, aku di suruh si Mas masukin foto-foto ke dalam kardus dan menyusun buku-buku. Eeeeitsss..ada buku yang tebal dan sepertinya gambar sendok.... waaah, benar dugaanku, buku "Essential Baking Cookbook"...!!! dengan gak sabar langsung aja aku duduk di lantai yang berdebu dan baca-baca bukunya. Aiiih, bagus banget, ada peralatan yang di butuhkan dan contoh-contoh kue gagal segala. Ini pasti juga pemberian bang Sadat. Dia itu paling suka ke toko buku, dan suka beliin buku-buku resep untuk Ibuku juga. Padahal, Ibu-ku bahasa Inggrisnya sama parahnya sama aku dulu, tapi bang Sadat selalu bilang "Suruh aja Lia terjemahin..." tentu saja, itu gak pernah terjadi soale aku malas cari kamus dan Ibu-ku pun ngerasa buang-buang waktu nunggu aku terjemahin segala, lha ngerjain PR bahasa Inggris aja aku malas...whoa ha ha ha ha...gak heran kalo buku yang aku temui ini masih rapiiiiii banget!

Duuuh...aku terharu deh kalo ingat mereka berdua. Bang Sadat itu memang paling dekat dan paling perhatian sama Ibuku, mungkin karena waktu lahir dia premature dan sering sakit, jadi Ibuku pun selalu ngasih perhatian lebih ke bang Sadat yang sekolah di Perth. Dia memang "jatuh hati" sama Perth waktu nemanin Ibu dan Papaku menemani Papa yang berobat di sana. Di kota yang bersih itu, bang Sadat merasa nyaman karena udaranya pas banget sama hidungnya yang gampang alergian kalo kena debu. Tentu saja, Ibu dan Papaku ngerestui banget. Hum...bisa di katakan, bang Sadatlah yang bikin kami adik-adiknya mulai mempertimbangkan untuk kuliah di luar negeri. Yep, dia orangnya memang visioner banget. Kalo dia liburan sekolah dan pulang ke Indonesia, dia suka bawa kitchenware baru buat ibuku. Waktu aku masih SMP/SMA, yang aku ingat dia pernah beliin Ibuku mikser guedee sama bread maker. Aku yakin alat BBQ listrik itu juga dari bang Sadat, karena ada logo "Commonwealth" di dus-nya. Kebayangkan, gimana terpukulnya Ibuku waktu bang Sadat meninggalkan kami, enam tahun lalu. Abangku wafat di Perth, di kota yang sangat dia sukai. Alfatihah untuk Ibu dan bang Sadat ku ya...

Acara bongkar gudang terus berlanjut, dan aku pun masih semangat penuh (dapat banyak goodies soalnya...hehehe) tapi si Mas, si Topo dan si Zirin udah gak kuat...(kalo aku jelas "seger", gak ngapa-ngapain siiih...hehehehe), bongkar gudangnya di sambung besoknya aja (yang ternyata, sampe hari ini belum sempat juga...duilaaah), yang terakhir si Mas nemuin hand mikser Black & Decker jadul. Semua barang elektronik yang di temui (yang gak pake kota) kondisinya dekil banget. Langsung satu-satu aku colokin ke listrik. Alhamdulillah, semua masih berfungsi dengan baik. Cuma untuk miksernya, aku mesti beli whisknya, ntahalah kalo nanti ketemu, soale so far cuma ketemu mesinnya doang. Bahkan es krim maker tua itu pun masih berjalan dengan baik. Gak sabar euy, buat nerusin bongkar isi gudang yang belum selesai juga. Ntah apa lagi yang akan aku temui nanti...*ngarep*...hehehehe

Siapa sangka, niat iseng si Mas bikin aku kebanjiran kitchenware. Apalagi, sudah lama aku pengen beli ice cream maker, tapi aku terlalu pelit ngeluarin uang buat beli sendiri. Pernah sama si Muna (one of my best friend) jalan ke Ace Hardware, ngeliat ice cream maker yang lebih murah dari yang biasanya aku lihat. Selain gak begitu yakin sama kualitasnya karena merknya gak familiar, waktu itu si Muna ngasih advice, beli juga buat apaan, kalo yang makan es krim cuma aku doang, mending beli es krim aja...lebih murah dan di jamin pasti enak...hehehehe....ada benarnya juga. Ice cream makernya langsung aku cuci sendiri (mau nyuruh asisten takut rusak). Tuuh, lihat...jadi kinclong kan??? Untung aku gak jadi beli, ternyata Ibu dan Abangku sudah beliin buat aku. Makasih ya Buuu.... Makasih Tadaaat...*pengen meluk mereka...hiks!*

Well....siapa yang pengen ketemu "harta karun" seperti aku???? Yuk, bongkar gudang!!!!

7 comments:

arni said...

senang nya.....aku juga punya food processor + chopper warisan dari ibu ku yang kondisi nya masih oke, kayanya produk jadul mesin nya malah lebih bandel loh. Btw itu termos banyaaaaaak banget bisa buat jualan es doger :))

Camelia said...

Hahahaha....iya nih, kalo di rumah, termosnya buat di isi nasi putih sama nasi minyak kalo lagi yasinan atau pengajian gitu..makanya seabrek-abrek...hihihihi...

Setuju banget sama mesin jadul, kayaknya lebih tahan banting ya!

Keluarga Cinta said...

Wish I were there, Lia...jadi bisa bantuin bongkar bongar dan sapa tau ada barang jadul yang Lia nggak mau, bisa aku bawa pulang...hihihih...

Camelia said...

Hihihihi...waaah, mba Hanna harus lihat dulu, bingung mau mulai dari mana...berantakan bangeeet, sampe sekarang blom selesai juga tuuh...hahahaha

meinekueche said...

waw durian runtuh itu semuanya mba...

ina said...

menungu garage sale-nya aaah..wahahahaha...

Shirley said...

Mudah2annnnnnnn satu ice cream makernya diikutkan garage sale hahahahaa.

Doaku untuk mamanya Lia dan Bang Sadat ya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...