Search This Blog

Loading...

Monday, September 6, 2010

Buku : Mastering the Art of French Cooking



Ta daaaa!!! I am back!!! (emang siapa yang nyariin? hihihihi...*geer*)

Udah lumayan lama gak nge-blog, kangeeenn....*meluk si vaio*... sekarang kehebohan newlywed udah berlalu. Abis nge-wedding di sana-sini, trus heboh nya umroh di bulan puasa bareng Papaku dan si Mas, finally, sekarang gak terasa puasa tinggal beberapa hari lagi. Udah mulai sibuk bikin-bikin kue. Seperti lebaran-lebaran lalu, kue yang di bikin cuma sedikit, padahal, udah bikin list lumayan panjang kue-kue yang mau dicoba. Biasaaa...cita-cita gak sesuai kemampuan...hehehehe... lagian, ntah kenapa, rasanya maleees banget baking-baking, padahal kalo merem, kebayang chocolate cake yang uenaaaakk....*ngiler*. Tapi karena malez berat dan di Jambi blom nemu cake cokelat yang enak, yo wis, di tahan-tahan aja...hiiiks!!

So, sekarang aku mau posting buku aja deh, lagian, kategori ini udah jarang banget di update. Lagian, yeah...itung-itung oleh-oleh pulang umroh lah. Ehem...umroh koq oleh-olehnya buku?? hihihihihi...well...gini ceritanya...

Udah pada nonton film Julie & Julia gak? filmnya udah lumayan lama beredar, kalo belom, coba cari deh dvd-nya. Di jamin gak rugi. Aku aja sampe nyetel berkali-kali, sampe dvd-nya lecet-lecet...hehehe... nah, di film itu, ceritanya tentang seorang perempuan (Julie) yang suka banget masak (dan biasanya selalu enak), di saat kerjaannya udah bikin dia eneg, dia mulai nge-blog...yep! nge-blog! di blognya itu, dia akan nyobain setiap resep yang ada di buku "Mastering the Art of French Cooking"-nya Julia Child. Alasannya simple aja, dia pernah ngerasain beef bourguignon yang di bikin sama nyokapnya yang spesial banget...Yoi, nyokapnya pake resepnya Julia Child. Gimana lanjutannya??? sana deh, nonton ya!!

So...
Dari film itu, aku jadi pengeeen banget punya bukunya Julia Child ini. Sampe nge-cek di amazon, kepikiran mau minta kirimin teman yang di luar. Tapi sekali ngeliat tebalnya, lupakan sajah urusan pesan memesan. Cukup di puas-puasin aja baca-baca resep-resepnya Julia Child di internet, termasuk nyari-nyari kalo ada video acaranya Julia online. Aneh deh, padahal waktu kuliah di Atlanta dulu, pernah liat Julia di TV, tapi gak pernah ngeliat lama. Selain Julianya udah tua, suaranya menurutku juga aneh. Eiiihhh...sekarang malah terobsesi sama buku-nya...

Giliran aku, Papa dan si Mas umroh (Terima kasih sekali buat seseorang yang baik hati menghadiahi kami umroh di bulan ramadhan. Semoga Allah SWT membalasnya dengan berjuta kebaikan untuknya dan selalu melindunginya dalam menjalankan tugasnya, Amin), aku udah ancer-ancer mau beli buku ini kalau nanti sekiranya bisa mampir ke toko buku. Ternyata, dapatnya gak jauh. Di Periplus bandara Soekarno Hatta...hehehehe... Waktu transit dari Jambi di Jakarta, aku masuk ke toko buku, Papaku udah nge-gank sama teman-temannya. Sementara si Mas, sibuk sama handycam-nya. Dadaku berdetak kencang waktu ngeliat buku ini *lebay abis* tapi ngeliat harganya, sempat ragu juga karena aku aja belom nyampe tujuan, udah ngabisin uang. Tapi kalo gak di beli, khawatir gak ketemu dan gak lewat toko itu lagi. Akhirnya, dengan berat hati, aku ambil juga bukunya (untung si Mas gak nanya-nanya..ehem...).

Terpaksa bukunya aku tenteng ke atas pesawat, duileee, aku bener-bener kayak pemudik sejati penuh tentengan. Maklum, selain buku, aku juga bawa roti dan jajanan buat buka puasa di atas pesawat nanti (teteuupppp...makan mlulu!). Tanganku sampe merah-merah saking beratnya. Mau minta tolong si Mas, aiiihh...masih tengsin. Gak usah buru-buru dia tau belang istrinya...hehehehe... sampe Saudi, bukunya cuma aku buka-buka aja di hotel, trus masuk koper, ya iyalaaah, niatnya mau ibadah kok malah mikirin dapur.... eeeh...ternyata, pas balik ke Indo, aku transit lagi di Jakarta (soale kita pake biro perjalanan Jambi). Gak tanggung-tanggung, transitnya 7 jam dan yes, lewat lagi di toko buku itu!!!! duuuh, tau gitu belinya pas pulang aja!!! berat booosss!! *sebel* nah, setelah nyampe rumah, puas deh bukunya aku bolak-balik tiap hari buat nunggu jam buka puasa. Hasilnya?? WOW, aku benar-benar kagum!!!

Walaupun tulisan dan gambarnya jadul banget, tapi bener-bener detail. Sampe gambar mangkok, cara mengiris sampe cara mengisi kue sus pun di gambarkan dengan ilustrasi yang jelas (bukan foto...namanya juga jadul). Cara penulisannya pun unik, bahan-bahannya di sebelah kiri dan cara pembuatannya di sebelah kanan. Semula aku rada bingung, tapi lama-lama, sangat make sense deh. Misalnya, bahannya "ini", dan cara menggunakan "ini" ada tepat di sebelah kanannya. Penulisannya pun gak kaku seperti buku resep, rasanya seperti dapat resep dari teman yang baik hati, resep di sertai tips n' tricks. Bahasanya ringan dan benar-benar mengajarkan "rahasia dapur" yang ada di setiap resep. Bayangin aja, ternyata, daging sapi gak akan matang sempurna kalo masih basah, jadi harus di lap dulu dengan kitchen towel sebelum di masak....gileeee beneeer... hayooo...buku resep mana yang ngajarin sampe segitu nya?? ya bukunya Julia!

Aku juga suka pengaturannya, di bagian depan, ada macam-macam teori yang keliatannya sepele, tapi pas di baca, rasanya banyak banget info yang gak aku ketahui sebelumnya. Trus kategorinya macam-macam ada saus, daging, kentang, ayam, sayuran..etc. Bagian sausnya bikin aku mupeng, apalagi langsung di kasih tau cocoknya di pasangkan dengan apa, ada ayam, daging, asparagus, telur atau sayuran. Bagian cakenya juga gitu. Ada base cakenya, tinggal pilih frostingnya...yum..yum..yummy! Dengan segitu banyaknya infomasi dapur dan resep, gak heran kalo buku ini tebalnya sampe 684 halaman di luar intro dan indexnya!

Too bad, aku belum sempat coba resepnya. Padahal, pengen banget nyobain beef bourguignon yang di gadang-gadangkan di film itu. Itu tuh, ternyata resepnya mengandung alkohol, karena pake wine segala. Duuuh, penggantinya yang pas apa ya?? ntar tak cari sparkling grape juice aja kali ya??? *mikir*... sayangnya ya itu, kebanyakan resepnya pake white wine, red wine atau aneka liquor untuk dessertnya. Although, resep yang gak pake alkoholpun gak kalah banyaknya. Humm...pilihan kedua, chocolate cake-nya yang juga mejeng di film yang bikin aku kesengsem itu.

Pokoknya, ini buku must have item deh, terutama buat penyuka masakan Perancis yang terkenal ribet cara pembuatannya. Dengan buku ini, rasanya gak ada resep yang gak mungkin di bikin sendiri. Lupakan deh buku resep jaman sekarang yang di cetak dengan kertas shinny dan foto-foto yang warna-warni. Walaupun hanya dengan kata-kata, Julia menjelaskannya dengan indah dan terinci. Hal yang sama hampir gak mungkin di dapat dengan buku resep yang membuat semuanya serba simple. Julia memang tidak menyederhanakan resep, tapi dia menjelaskan hingga sekecil-kecilnya, sehingga kita tau, walaupun sulit, tapi sangat mungkin untuk di buat di dapur sendiri. Thank you Julia!




5 comments:

Wida Tania said...

mba lia, dapet buku ini dimana? bagus ngga bukunya...Thanks sharing nya sukses terus..:)

Camelia said...

Kalo aku suka banget mba' Wida, gak cuma buat resepnya aja, tapi juga tips-tipsnya. Setiap resep juga di jelaskan detail banget. Aku belinya di Periplus bandara Soekarno - Hatta (terminal 2), tapii aku yakin di Periplus lainnya ada juga :-)

Silvia said...

Hwaaah.. Mbak Lia juga nonton yah.. tadinya mau aku rekomen filmnya ke Mbak Lia, aku udah nonton dari 3 bulan lalu dan tiap kali nonton pasti bawaannya laper. Aku suka banget ama filmnya dan semangatnya si Julia.. Maaf ya Mbak, jadi SKSD.. hehehe

Rexy Raudha said...

mba harga bukunya berapa?

Melissa said...

Aku pengen beli bukunya uga.. masih ada nngga ya sampe sekarang di periplus, berapa harganya ya?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...