Search This Blog

Loading...

Wednesday, February 10, 2010

Pempek Panggang


Udah lamaaaaa banget pengen nyoba bikin pempek. Segala resep udah di kumpulin, tapi tetep gak ada keberanian buat bikin beneran. Akhirnya, waktu Mom Elly, si mommy panda mau ngajak latihan bareng (latbar) lagi, dengan setengah memelas (tapi dengan nada maksa...ehem...) aku usul latihan bikin pempek. Alhamdulillah, mom Elly gak tega juga ngeliat aku yang nanya-nanya terus, akhirnya keinginanku terwujud...hehehe...thank you mom!!! *big big hug*. Gak tanggung-tanggung, mom Elly ngajak mba' Dewi Oni, yang punya "Pempek Pelangi" yang asli Palembang itu. Wuiiihh...mantap kan, belajar sama ahlinya langsung!! Udah masuk tabloid LeZat lho pempeknya. Kebayang kan, gimana hepi-nya aku waktu latbar. Si Ika, yang baru datang dari Medan sehari sebelumnya aja, langsung aku seret buat ikutan kerumah mba' Dewi. Eeeeh...dia malah ketagihan tuh. Malah mau ikutan milisnya juga...hehehehehe... Pas latbar, setelah cupika-cupiki sama temen-temen, langsung join mba' Dewi yang lagi demo pempek. Trus ikutan uplek-uplek adonan juga. Salut deh sama mba' Dewi, yang sabar banget ngajarin yang mau nyoba ngebentuk pempek. Termasuk aku, yang susah bikin ukuran yang pas, bawaannya pempek ndut aja...hahahaha... tapi pulang puas banget. Dapat bungkusan makanan seabrek-abrek dan yang penting jadi lebih pede buat bikin pempek sendiri.

Kalo di Jambi, ada pempek "Nikmat", ini udah lama banget jadi langganan keluargaku. Dari aku masih SD kali. Dulu, Ibuku suka bawa aku dan abangku Riri makan pempek sambil minum es campur di sana. Trus, kalo ke Jakarta, gak lupa Ibuku bungkus pempek banyak-banyak buat di bawa untuk abang-abangku yang kuliah di Jakarta. Tapi sayang, akhir-akhir ini, pempek Nikmat suka gak buka, mungkin karena sulit nyari ikan kali. Cuma, no problem buat ku, karena gak jauh dari situ ada tempat pempek yang lumayan enak juga, namanya pempek Sarinah. Nah, waktu latbar itu, aku baru nyoba varian baru pempek, yaitu lenggang panggang. Kalo di Jambi, lenggang biasanya potongan-potongan pempek yang di campur dengan telur trus didadar, baru dimakan dengan mie, bihun dan cuko. Di tempat mba' Dewi, lenggangnya dipanggang di dalam takir daun pisang, aromanya jadi enaaak banget. Wangi!! itu favorit aku dan Ika, soalnya gak berminyak dan rasanya unik!

Karena mulai sibuk juga, aku hampir lupa sama si pempek. Sampe mba' Dyah nanyain resep pempek. Humm....boleh deh, kali ini di niatin bikin. Tadi pagi, untuk pertama kalinya aku ke pasar Tebet buat beli tenggiri. Sempat ragu antara pasar Tebet atau supermarket gede, tapi udah dibilang sama mba' Dewi Oni, kalo daging ikannya harus fresh, ya udahlah, ke pasar aja. Bangun pagi-pagi *tumben* minta anter Pak Di. Gayaku udah ampun-ampunan, gak bawa dompet, cukup tas mungil yang berisi hp dan uang secukupnya, trus pake sandal jepit. Gak lupa, nyiapin mental buat nimpukkin orang kalo aku di copet *hihihi* Plus, gak pake mandi, cuma sikat gigi doang, soale yakin pulang dari pasar bau-ku bakalan bau pasar...hehehehe... Gak taunya, reaksi ku berlebihan banget, over-acting abiiisss. Pasar Tebet itu lumayan koq. Gak becek, bangunannya bagus (gak kerawat aja) dan gak sepadat yang aku duga. Lha, di bagian ikannya aja, cuma aku sama satu orang Ibu yang jadi pembeli. Aneka hasil lautnya segar-segar dan menggoda banget buat di beli. Tapi tadi ditahan-tahan, cukup beli tenggiri aja. Kulkas udah pooolll....

Sempat terharu juga waktu mau masuk pasar. Jadi kangen Ibuku. Beliau suka banget belanja di pasar. Udah kayak hiburan tuh. Waktu masih di Kabupaten pun, Ibuku beberapa hari dalam seminggu pasti belanja sendiri ke pasar. Waktu pindah ke kota Jambi, hobi kepasarnya makin menjadi-jadi, soale pilihannya banyak. Aku sering di ajak, tapi aku suka ogah. Kalau ikutpun, aku lebih suka nunggu di mobil. Abisnya, Ibuku itu suka banget belanja di pasar Angso Duo, pasar terbesar di Jambi. Itu pasar, baunya, ampuuuuunnnn... belum lagi becek setengah mati. Kecuali kalo Ibuku ke pasar TAC, yang kecil tapi gak becek dan mendingan. Baru deh aku mau ikutan turun. Itupun karena ngincer jajanan doang, gak niat buat nemenin. Hobi belanja ke pasar Ibuku ini sempat jadi pertanyaan istri atasan Papa-ku lho, sempat ditanya, kalo Ibu-ku belanja bawa pengawal gak??..hehehe... jelas pertanyaannya cuma disambut senyum masem sama Ibuku, soale dia andalannya bawa para pembokat di rumah doang buat angkat-angkat...hihihihihi...

Tapi aku bangga juga lho punya Ibu yang doyan ke pasar. Ibuku itu kalo aku tanya ngapain ke pasar, kan ada supermarket, jawabannya selalu sama. Beliau selalu jelasin kalo supermarket raksasa itu, gak akan kekurangan pembeli, tapi kalo penjual di pasar, siapa yang mau beli kalo bukan kita?? Hebat kan Ibuku? sudah mikir ekonomi mikro tuuh...Pernah abis lebaran, aku nemenin Ibuku ke pasar...waaaah, Ibuku di kerumunin sama para pedagang dipasar buat salaman, sampe ada yang lari-lari segala. Seperti selebritis di tengah pasar....whoa ha ha ha ha... Al Fatehah ya buat Ibuku...

Anyway...
Pilihanku ke pasar Tebet juga gak salah, pas nanya sagu tani di salah satu toko, langsung ada tuh. Sempat belanja yang lain juga (teteuuuppp...hehehehe), beli dompet kosmetik mungil yang murah banget, dan kaget juga ngeliat kotak hantaran lebih murah dari Mangga Dua, bedanya sampe 50 rebong! mantap kan?? sempat grogi juga ngeliat jajanannya, hampir aja borong, tapi Alhamdulillah, aku berhasil keep walking, tahan godaan..hehehe... Kayaknya, aku bakalan sering deh belanja di pasar, jauh lebih menarik dibanding ngeliat susunan rak di supermarket gede. Yaaa...seperti kata Ibuku, kalo bukan kita yang belanja di sana, siapa lagi??? lagian lebih baik uangnya diberikan ke pengusaha kecil begini. Mereka warga negara Indonesia lho....*patriotisme*...hehehehe

O ya, pas beli ikan, sesuai hasil fb-an sama mba' Dewi, ikannya langsung di fillet sama abangnya. Nyampe rumah, tinggal aku masukkin ke food processor aja. Ternyata mba' Dewi bener, duri-nya gak jadi masalah, karena cukup dipisah dengan tangan. Sempat khawatir karena aku gak punya mangkok tembaga yang berlobang-lobang itu. Ternyata gak perlu, syukurlah. Semua yang di ajarkan mba' Dewi aku ingat-ingat, termasuk jangan meremas adonan saat dimasukkan tepung, cukup diaduk balik berlahan dengan tangan. Adonannya di sayang-sayang...hehehehe...

Hasilnya...??? berhasil beibeh!!
Dari satu adonan, aku bikin macam-macam (serba sedikit tentunya), ada pempek panggang, ada lenggang panggang, otak-otak dan sisanya di goreng buat pempek adaan. Sayangnya karena terlalu banyak macam, aku udah capek buat bikin cuko-nya. Mana mesti jemput si Mas yang baru pulang dari Malang. Akhirnya yu' Yati yang dari awal sudah semangat bikin, menawarkan diri bikin cuko pake resep andalannya. Yaaah, monggo deh. Udang kering (ebi) dan rawit buat isian pempek panggangpun gak aku sentuh. Cuapeeeekkkk....tapi puaaasss... gak nyangka, pertama bikin langsung jadi. Tadi sempat khawatir ikan ku segar apa gak, ternyata fresh banget. Mba' Dewi bilang, kalo ikannya segar, saat dimasukkan garam dan di aduk, ikan akan mengental (teksturnya menegang) kalo gak segar, adonan gak akan mengental.

Adonan pempeknya memang lembut dan gak bisa dipulung. No problem koq, cukup di bentuk dengan tangan yang di lumuri sagu, sudah bisa dibentuk. Makanya hasil akhir pempek ini, lembut dan ikannya terasa sekaleee....Buat yang mau nyobain, ini resepnya yaaaa.... dibawah aku tambahkan cara bikin variasinya yang di ajarkan waktu latbar dengan bahasa ku sendiri. Untuk cukonya, pake resep andalan masing-masing aja, soale aku belum punya *hihihi*. Buat mba' Dewi Oni, thanks for sharing yaaaa....*hug*


ADONAN PEMPEK
by. Dewi Oni

Bahan :
500 gr daging ikan tenggiri
500 ml air
300 gr tepung sagu tani
1 sdm garam (rasanya tadi rada asin, next time, kurangi dikit)
1 sdt gula pasir
Tepung sagu tani secukupnya untuk melumuri tangan.

Cara membuat :
  • Uleni ikan hingga halus. Masukkan air sedikit demi sedikit sambil terus diuleni hingga halus. Sisakan air lk. 100 ml.
  • Buat lobang ditengah, beri garam dan gula, lalu aduk dengan sisa air. Uleni adonan hingga larutan garam dan gula tercampur rata.
  • Masukkan tepung sagu tani, secara perlahan dengan menggunakan tehknik aduk balik (ini niiih, yang adonannya di sayang-sayang...). Aduk hingga tepung sagu rata.
  • Adonan siap dibentuk.


PEMPEK PANGGANG

Lumuri tangan dengan sagu (yang banyak biar gak lengket), bentuk bulat pipih. Panggang di atas teflon pemanggang dengan api kecil. Bolak balik hingga matang.


OTAK-OTAK


Ambil adonan dasar pempek, beri irisan bawang merah. Lalu tambahkan santan kental (pake santan instant aja). Ukurannya cukup hingga tercium aroma santan (waktu latbar, emang di suruh cium sama mba' Dewi, jadi emang gak ada ukurannya...hehehehe...) ambil daun pisang yang dipotong memanjang. Masukkan adonan, lipat gulung. Lalu semat dengan lidi kedua ujungnya. Panggang hingga matang.


LENGGANG PANGGANG

Buat takir dari daun pisang ukuran agak besar. Pecahkan 3 butir telur, kocok lepas. Bagi rata untuk 2 takir. Ambil adonan pempek dengan sendok kecil, tebarkan ke dalam takir yang berisi kocokkan telur. Panggang diatas pemanggang teflon. Sewaktu adonan sudah terbentuk dan tidak lengket di daun lagi, lepaskan daunnya, bolak balik hingga matang.


PEMPEK ADAAN

Ambil adonan dasar, beri irisan bawang merah. Lalu dibentuk bulat. Caranya seperti membuat bakso. Ambil adonan, kepal, lalu yang membulat diambil dengan sendok. Langsung masukkan ke minyak yang sudah dipanaskan. Goreng hingga matang (kalo aku, mbuletinnya pake dua sendok, agak gak bulet jadinya, abisnya gak bisa siihh...hehehehe).

3 comments:

dyah said...

Mbak Camelia..... nice pic, nice story.... pokoknya semua yg ada di blog ini aku sukaaaa.... makasih ya resep pempeknya... selama ini aku emang lagi cari resep pempek bakar... ternyata sama adonanya ya... cuma bedanya dibakar aja... mo cobain ah

Anonymous said...

salam kenal mb camelia aku asli palembang lho...
tapi sungguh menyedihkan ga bisa bikin pempek yang enakk hiks..hiks...
udah lama nyari resep pempek yang enak,liat picnya ehmmm...kayknya ga diragukan nie rasanya
aku ijin nyontek resepnya ya :)
mau segera nyoba bikin pempeknya n ijin buat majang resepnya dblogku ya mb

aku suka banget sama blognya
apalagi cerita2nya yg seru plus picnya yang selalu menggoda selera...top markotop deh
bakal sering mampir dimari nie kayaknya heheee....

makasih bnyak :)

Anonymous said...

HI..UNTUK PEMPEK COBA KAMU KURANGI AIRNYA SEBANYAK 100 CC RASANYA LEBIH MANTAP,SELAMAT MENCOBA!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...