Search This Blog

Loading...

Wednesday, February 17, 2010

Pempek Goreng


Seperti biasa, kalo lagi suka, maunya makan ituuuu aja. Tapi ntar, ngilangnya lama...hehehehe... Seperti pempek kali ini. Belum lama bikin, malah mau lagi. So, pagi tadi aku minta anter pak Di ke pasar Tebet lagi. Tempat favorit belanjaku yang baru. Padahal dari semalam udah kepikiran mau ke supermarket gede yang gak jauh juga dari rumah, buat nyetok belanjaan sekalian mau beli evaporated milk buat bikin kulfi. Tapi, daya tarik pasar Tebet begitu besaaaar...*lebaaay*... akhirnya aku memilih ke pasar Tebet.

Karena udah kedua kalinya, kali ini belanjanya nyantai banget, jalan keliling-keliling sampe ke bagian belakang. Ketemu juga sama toko bahan kue "Gemilang" yang sering di perbincangkan teman-teman milis. Tokonya kecil, tapi lengkap banget kayaknya. Aku beli butter, evaporated milk dan almond keping di sana. Huuu...tau gitu, dari dulu deh. Dari pada ke Tbk yang jauh-jauh buat beli almond doank... anyway, seperti yang udah aku duga, gak sekedar beli ikan buat pempek di sana...setengah mati nahan supaya gak beli tas murah meriah yang warna-warni. Rasanya ada aja gunanya. Apalagi kalo ada teman atau saudara datang, suka pinjam tas kecil buat bawaan extra...kalo beli murah kan, gak rugi-rugi amat. Bisa ikhlas ngasihnya...hahahaha...*ssst! ketauan pelit!* Tapi, setelah berhasil gak beli tas, eeeh... sebelum keluar, sempat-sempatnya mampir ke counter dvd. Akhirnya aku beli beberapa deeeh..hihihihi... nyampe rumah, bikin pempeknya tertunda nonton film dulu....halaaaaahhh...gue banget gitu lho!

Anyway,
Selesai satu film, mulai ke dapur. Kebetulan ada si Mas sama temannya yang lagi ngobrol di teras rumah. Humm...bisa di cuekkin dulu untuk sementara. Di dapur, mulai deh giling ikan. O ya, ada yang nanya, aku gilingnya pake food processor seperti apa. Well, sebenarnya aku gak punya food processor yang segede gaban. Belom perlu juga sih. Aku cuma pake hand blender Kenwood. Didalamnya ada mangkok buat shake, dan ada mangkok chopper juga yang lumayan besar (dibandingkan hand blender merk lain) dan ada whiskernya juga. Naaah, aku pake mangkok choppernya itu...untuk 1 kg daging ikan, aku masukkin 2 kali. Gak lama koq, paling 2 menit juga udah hancur. Hum...jadi ada ide posting nih, ntar aku post fotonya. So, back to pempek, kali ini aku mau bikin pempek goreng pake resep mba' Heryanti Saleh, hasil latbar lalu. Udah pede ngadon sendiri soale waktu itu aku kebagian jatah ngaduk adonan.

Resepnya simple banget, pada dasarnya, air, ikan dan sagu, jumlahnya sama. Jadi kalo ikannya 1 mangkok, air dan sagunya juga segitu. Gunakan aja mangkok yang sama. Hasilnya??? enaaak dan kenyal... bagi yang doyan pempek, rasanya gak kalah sama yang di jual lho... Kalo, aku, paling suka pempek yang direbus aja, lebih lembut. Makanya waktu latbar, mba' Yanti nyodorin pempek yang baru mateng selesai di rebus, langsung aku lahap aja. Tapi karena banyak yang beranggapan pempek rebus itu belum matang (padahal udah lho...) ya di goreng lagi. Kali ini, aku bikin pempek lenjer sama pempek telur (kapal selam kecil), tapi bentuknya masih jelek banget, ntar kalo rajin bikin, mudah-mudahan tambah baik ya bentuknya.

Pada prinsipnya, bikin pempek baik resepnya mba' Dewi Oni maupun mba' Heryanti ini sama aja. Waktu ikan di campur air, boleh di remes dan diaduk tangan sampe bener-bener larut, baru masukin garam, aduk lagi sampe mengental. Baru masukkin sagu, mulai deh pantang di remas-remas. Tapi diaduk balik pelan-pelan dan jangan di tekan-tekan sampai rata sendiri. Bedanya, kalo pempek mba' Dewi oni, gak bisa di bentuk (tangan harus diberi sagu agar tidak lengket), resep mba' Yanti lumayan bisa dibentuk. Makanya untuk hasil akhirnya, pempek mba' Dewi lebih lembut, mba' Yanti lebih kenyal. Keduanya sama enaknya dan sama berasa ikan-nya.

Ini resep pempek ala mba' Yanti Saleh, karena waktu itu cuma ngeliat demonya doang, jadi aku jelasin ala kadarnya aja..hehehehe... Jangan lupa, pake mangkok yang sama yaaa...

Buat mba' Heryanti Saleh, makasih ya udah sharing n' ngajarin aku bikin pempek...*big big hug*



PEMPEK GORENG
by. Heryanti Saleh

1 mangkok daging ikan tenggiri
1 mangkok air
1 mangkok sagu tani
Garam (secukupnya lah yaaa)

Caranya :

  • Dalam baskom, masukkan daging ikan, tuang air. Aduk dan uleni dengan tangan hingga rata.
  • Masukkan garam, aduk dan uleni lagi hingga mengental.
  • Lalu tambahkankan sagu sedikit demi sedikit sambil diaduk balik berlahan (jangan di remas maupun ditekan-tekan), hingga adonan tidak begitu lengket di tangan.
  • Rebus air dalam panci, bentuk pempek memanjang, rebus hingga mengapung.
  • Untuk pempek telur, buat adonan bulat memanjang, tekan dengan ibu jari hingga terbentuk lubang di tengahnya, agak tipiskan pinggiran lubang, masukkan dengan sendok telur yang telah kocok jangan terlalu penuh. Tekan pinggirannya agar tertutup. Langsung masukkan kedalam air mendidih. Rebus hingga mengapung.
  • Setelah di rebus, dinginkan sebentar, goreng sebelum disajikan.
  • Nyam Nyam.
PS : Sewaktu merebus pempek, kematangannya memang dilihat sewaktu pempek mulai mengapung. Tapi ada baiknya, tetap di tambah sekitar 5 atau 10 menit agar benar-benar matang hingga ke bagian tengahnya. Kalo aku, ambil satu pempek yang di jadikan patokan, belah. Baru kelihatan matang atau tidaknya. Kalau masih belum matang sempurna, rebus lagi.

3 comments:

maria said...

mba Lia, contek resepnya ya. diriku ingin nyoba neh, segera deh meluncur beli ikan...moga2 jadinya enak neh

puffichan said...

hai mbak,
saya tadi coba membuat pempeknya, rasanya enak, tetapi knp teksturnya kurang kenyal ya? apakah saya kebanyakan air? atau memang aslinya seperti itu?

thanks resepnya ^_^

Camelia said...

Hello,

Kenyal atau tidak pempeknya juga bergantung dengan kesegaran ikannya. Bisa juga, saat pengadukan pertama air dan ikan, airnya diganti dengan es batu (jadi betul-betul dingin). Mudah-mudahan kekenyalannya bisa bertambah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...