Search This Blog

Loading...

Friday, August 17, 2012

Lidah Kucing Rainbow

Postingan ini aku ikutkan di acara rainbow weeknya NCC,  laporannya bisa dibaca disini. Apaan tuh Rainbow Week?? well, silahkan baca disini. Setiap kali milis NCC bikin acara week-week-an, aku selalu berusaha untuk berpartisipasi, abisnya seru siiih (sekalian koleksi badge buat blog..ehem..) aku juga pernah jadi host salah satu acara week-week-annya NCC tahun jebot *haha* waktu itu week-week-an ke 2 deeh, Donat Week...hihihihi...



Well, gak terasa dalam beberapa hari lagi, udah lebaran. I hope. Mudah-mudahan kali ini gak ada lagi kekacauan tanggal lebaran seperti tahun lalu. Terus terang, Ramadhan kali ini terasa beda buat ku, saking sibuknya sama segala macam kegiatan, aku sampe gak nyadar kalo Idul fitri udah didepan mata. Rasanya kayak...Whaaaattt??!!! langsung deh terserang panic attack. Kue-kue belum di bikin, segala yang di pesan belom dipesan dan sampe lupa blom beli baju lebaran...*gak penting amat ya..hahaha*. Walaupun begitu, periode malas bakingku kayaknya masih blom berakhir, kalo mau baking, adaaaaa aja alasan buat ngerjain yang lain. Kalo gak salah, aku sudah menghabiskan 3 hari sejak pertama aku niat mau baking cuma buat bengong sama jalan-jalan sambil belanja doank. Sampai akhirnya si Mas selalu nyindir karena dapur baru yang dibikinin belum dipake juga, selain bikin nutrijell buat nyobain kompor nya...hehehehe...

Baru kemarin lusa, karena ada Ega (anak sepupuku) dan si Dea yang ngajak bikin kue. Si Dea sekarang pindah ke Malang buat nemenin Ayahnya yang kuliah lagi, jadi aku hepi banget mereka pulang buat liburan lebaran di Jambi. So, gak mungkin aku tolak waktu diajak bikin kue. Mulai dari yang gampang dulu, kue putri salju ala Eyang Uti-nya si Citra yang emang banyak fans-nya di rumah. Si Ega bagian nimbang dan ngaduk, sementara Dea bagian tuang bahan. Senang juga ngeliat mereka ngebuletin adonan berdua. O ya, kali ini puti saljunya pink, soalnya, Dea minta pink!!..hihihihi... Tapi itu juga belum cukup bikin aku semangat baking, setelah satu resep putri salju, aku pun gak niat buat nerusin bikin yang lain lagi. Malah ngajak si Mas ke toko bahan kue, suka jalannya aja. Tapi aku borong juga beberapa loyang kue lidah kucing. Beda banget sama tahun lalu, baru seminggu puasa, aku udah bikin kue dan punya list semua yang mau aku bikin sendiri. Tapi aku sempat tersentuh juga waktu si Mas komen "Humm, aroma kue, ini baru terasa mau lebaran!!!*...hehehehe... 


Anyway, kemarin aku paksakan juga buat baking lagi. Terlalu banyak resep yang mau aku coba dalam kepalaku, bikin aku bingung mau nyoba yang mana. Bolak-balik beberapa resep kue kering, aku putusin bikin lidah kucing aja. Alasannya simple, karena aku emang blom pernah bikin lidah kucing, ever!! Apalagi sekarang segala yang nge-rainbow lagi happening banget, termasuk lidah kucing. Yep, daku selalu telat ngikutin perkembangan trend per-kue-an. Sampe rainbow cake yang bikin heboh, aku blom pernah bikin *makan doank*, hingga muncul lidah kucing rainbow, masih blom bikin juga iih! iih! iih!. Jadi kali ini mesti ngotot bikin. Diantara beberapa resep yang aku pertimbangkan, aku milih resep yang ada dari buku "Kue Kering Klasik Ny. Liem". Karena bahannya terlihat simple dan tetap pakai kuning telur, jadi gak perlu di buang semuanya. Cara pembuatannyapun keliatan gak sulit-sulit amat.

Ternyata, bikinnya emang gampang. Ngewarnain adonan supaya nge-rainbow yang ribet. Blom lagi nge-spuit satu per-satu...whoaaaaa...rasanya mau nangis!!! lamaaaa banget! walaupun terasa setelah beberapa loyang, tanganku lebih steady, tetap aja bikin gregetan. Mana di dapur gak ada kursi, asoy deh berdiri mulai dari nimbang bahan sampe manggang (ok, sebenarnya bisa aja angkut kursi, tapi aku males, gak matching..*Aiissshhh*) hihihihi... karena masih kenalan sama oven komporku, aku masih pake ilmu kira-kira aja. Gak ada temperaturenya, cuma gas mark doank, jadi aku mesti coba-coba dulu. As always, yang namanya oven harus dikenal dan dimengerti cara kerjanya.  Ini juga salah satu alasan kenapa pertama kali nyobain oven,  aku pilih bikin kue kering dulu sebelum bikin cake. Karena resiko gagal saat dipanggang bisa diminimalisir. Setelah di coba, 2 loyang lidah kucing warnanya buram, kepanasan euy! selanjutnya malah ada yang undercook, lidah kucingnya lembut kayak cake...saking takutnya gosong lagi...hahahaha... tapi setelah itu semua aman lancar. Alhamdulillah.

Hasilnya?? suka! suka! suka!  Enak deh, lidah kucingnya empuk-renyah. Gak keras dan gak terlalu crunchy. Pokoknya pas sama lidah kucing yang ada dalam bayanganku. Syukurlah, dalam pembuatan lidah kucing perdana ku ini, gak ada kesulitan yang berarti. Ngelepasnya dari loyang yang udah dioles margarin juga mudah banget, gak pake lengket seperti yang di keluhkan teman-teman milis. Ini bakalan jadi resep andalan buat lidah kucing, kayaknya kemungkinan gagalnya kecil. Untuk pewarna, aku pake pewarna Wilton. Hasilnya cantik banget. Dont worry, pewarna ini udah food grade dan bersertifikasi Halal. So kalo ada tayangan tv yang mendiskreditkan penggunaan pewarna yang aneh-aneh, eits! lihat dulu donk produsennya ya.

Bagi yang mau bikin lidah kucing, cobain deh!


LIDAH KUCING 
Ny. Liem

Bahan I

150 gr mentega
150 gr margarin
1/4 sdt garam
175 gr gula bubuk
1/2 sdt esens susu
1/2 sdt vanilli bubuk
2 kuning telur

Bahan II (campur dan ayak)
25 gr susu bubuk full cream
250 gr tepung terigu protein sedang (misal, segi tiga)

Bahan III
100 ml putih telur, kocok kaku

Cara membuat :

  • Campur dan kocok bahan I menjadi satu hingga mengembang dan putih.
  • Masukkan bahan II sedikit demi sedikit, aduk berlahan dengan spatula hingga tercampur rata. Tambahkan bahan III, aduk rata.
  • Masukkan kedalam kantong plastik segitiga yang telah di beri mata spuit, semprotkan kedalam loyang yang telah diolesi dengan sedikit margarin hingga rata berbentuk memanjang.
  • Panggang ke dalam oven dengan suhu 150C selama 15 menit, kecilkan suhu oven menjadi 100C lalu panggang kembali selama 15 menit hingga matang dan kering. Angkat dan dinginkan.
  • Simpan dalam toples kedap udara.
Make It Rainbow!!

  • Sebelumnya, siapkan 6 wadah yang sama. 
  • Setelah adonan jadi, timbang sekalian dengan wadahnya, lalu dibagi menjadi 6 bagian. 
  • Adonan di tiap wadah, diberi 1 warna, aduk rata. 
  • Masukkan masing-masing warna kedalam plastik segitiga. 
  • Gunting ujung plastik lebih kurang 0.5 cm. 
  • Lalu spuit tiap warna, satu garis dari kiri ke kanan diatas loyang lidah kucing. 
  • Urutan warnanya adalah ungu, biru, hijau, kuning, orange, merah.
Have fun!


11 comments:

RUMAH TAURUS said...

Indi liat acara tv ttg kuker nah ada tuh si lidah kucing rainbow..langsung minta bikin..oh noooooo...untung dah lupa smoga gak ada tayangan d tv lg deh hehehe..*mamaygmalas

Anonymous said...

Dear lia.. Asik banget deh blognya. Inspired bgt. Gara2 mampir sini, udah 2 kue dicoba. Sarang semut ma bolu kering. Skrg mo nyoba kastengel pake telur rebus bwat lebaran. Thx ya. Keep blogging n baking. (ra, baltimore)

ajenk ayu said...

wah, seperinya mudah ya mbak, saya mau coba deh

Giannda said...

Salam kenal mba, naksir bgt sm lidah kucing rainbow nya..nnti aku mau coba bikin ahh..:) mba mau nanya nih,pewarna merek wilton yg gel halal gak sih? Thanks :)

Camelia said...

@Carolina : Iya, warnanya cantik ya, cuma ngewarnainnya itu lho...gak tanggung-tanggung jumlah wadah yang digunakan...hahahahaha...

Camelia said...

@ ra.baltimore : met nyobain mba', makasih ya udah mampir ke blogku *hug*

Camelia said...

@Ajenk : Cobain deh, bikinnya makin lama, makin mudah ;-)

Camelia said...

@Gianda : Sependek pengetahuanku, pewarna Wilton halal mba', rasanya pernah dibahas dimilis NCC yang aku ikuti.

Anonymous said...

maaf, numpang tanya. skrg masih ada yg jual kue ini ga ya ?

sabariah said...

Acuannya boleh dapat Di mana ya?

Camelia said...

Sabariah, cetakan kue lidah kucing bisa dibeli di toko peralatan baking, toko bahan kue, bahkan di pasar tradisional....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...