Search This Blog

Loading...

Wednesday, August 3, 2011

Putri Salju

Puasa tahun ini aku udah niat mulai membuat jadwal kapan aku mesti mulai bikin kue, baik kue kering maupun cakes dan sebangsanya. Kalo gak, aku pun sudah harus punya rencana lain untuk siap-siap pesan kue. Yep, aku gak mau kayak tahun lalu yang akhirnya kelimpungan bikin kue di minggu terakhir puasa. Mana para tukang kue sudah pada tutup terima orderan (ya iyalaaah, mereka kan mau lebaran juga!), hasilnya, sempat cemas banget ngeliat persediaan kue yang mefeeeet sementara tamu masih berdatangan. Kapok! Kali ini dari beberapa hari sebelum puasa, aku udah berencana mulai bikin kue kering di minggu pertama puasa dimulai. Udah nanya ke beberapa teman soal ketahanan kue sampai lebaran nanti. Tenyata, kue kering itu bisa banget di bikin jauh-jauh hari, malah ada teman-teman milisku mulai bikin beberapa minggu sebelum puasa. Syaratnya, yang penting kuenya kering, dan besih. Sip, jadi deh aku bikin kue kering.

Pilihan pertamaku bikin putri salju. Ini gara-gara si Citra (juragannya Radissa) ngelihatin buku resep Mbah Uti-nya. Duuh, itu buku udah kuniiing banget saking tuanya. Tapi tulisan si Mbah yang rapi masih bisa kebaca dengan jelas. Salah satu resepnya, ya resep kue putri salju. Kebetulan, aku yang emang belum pernah bikin putri salju (keliatannya ribet sih!) langsung belingsatan. Apalagi aku emang suka banget sama resep-resep tua, resep warisan yang udah ada bertahun-tahun (udah teruji begetooo...). Setelah tanya-tanya sama cucu yang punya resep, jadilah hari ini aku nyoba bikin kue putri salju ini. Ehem...mundur dari rencana semula yang mau mulai bikin kue di hari pertama puasa....gue banget ya...hihihihi...

Bahan-bahannya udah di beli dari beberapa hari sebelum puasa. Sempat tertarik mau bikin pake butter semua instead of kombinasi margarine + butter. Tapi karena pengen nyobain rasa yang se-authentic mungkin, ya gak jadi. Tetap beli margarine sama mentaga Wisjman (hum...ini yang di maksud sama roombuter resep jadul). So, tadi pagi aku mulai bikin. Kalo dari bahannya, putri salju yang ini mirip sama shortbread. Tanpa telur tapi cukup campuran mentega dan tepung saja. Uniknya, Mbah Uti-nya Citra gak nulis berapa jumlah tepung yang di gunakan. Tapi cukup dikira-kira aja sampai adonan dapat dipulung atau sesuai selera. Maklum, dari si Mbah sampe ke cucu-nya, sama-sama juragan kuliner. Udah ahli kalo bikin kue. Jadi pas aku bikin tadi, jumlah tepungnya aku masukkan sedikit-sedikit supaya tau jumlah tepatnya berapa. Tapi memang jumlah tepung dalam kue kering susah kalo dibikin exact, soalnya kadang tergantung menteganya juga ya.

Untuk margarin dan butternya, aku gak pake mikser. Tapi aku campur dengan sendok kayu aja sampai terlihat smooth dan lebih ringan. Setelah itu, baru aku masukkan tepungnya. Dengan cara ini, saat di panggang, adonan yang sudah aku bulatkan terlihat lebih gembul tapi gak bleber (susah ngejelasinnya...hehehe). Setelah di campur tepung, sebelum di cetak, adonannya aku simpan dulu selama 15 menitan di dalam kulkas. Setelah dingin, adonan lebih mudah di bentuk dengan tangan yang di lumuri tepung. Begitu juga saat menunggu dipanggang, adonannya aku kembalikan ke kulkas lagi. Semula aku mau bikin bentuk bulan sabit yang di bentuk dengan tangan (bukan di cetak dengan cookie cutter) seperti kue putri salju yang pertama kali aku makan waktu kecil dulu. Tapiiiiiiiii.... seperti biasa, aku terlalu malas buat ngebentuk, jadi kuenya aku bikin bulat, trus di gepengkan sedikit, lebih cepaaat.....hahahaha...*dasar*

Setelah matang, sesuai petunjuk dari Citra, panas-panas, kuenya aku lumuri dengan gula halus biasa. Lalu aku sisihkan sampai dingin. Setelah itu, baru deh aku lumuri gula donat (ada juga yang bilang gula dingin). Dengan cara ini, manisnya gula halus akan menempel di kuenya (kan gak pake gula, jadi dari gula halus ini manisnya). Karena gula halus biasa gampang "berkeringat", jadi lumuri lagi dengan gula donat supaya kelihatan cantik dan gak berkeringat lagi. Wuiiiih...gak sabar deh nunggu waktu buka puasa pengan nyobain kue-nya. Begitu terdengar suara beduk, langsung minum dan nyomot kuenya.

Rasanya enaaaaaakkkkkk.... langsung ngepyuuur di mulut. Persis banget kue putri salju yang aku makan waktu kecil dulu, gak pake keju atau kacang. Pokoknya jadul banget. I love it!!! aku yang persimis sama margarin, kali ini benar-benar puas deh. Campuran margarin dan butternya saling mengimbangi. Buttery tapi tetap terasa gurih. Buat aku, resep Mbah Uti ini udah sempurna, gak perlu di tambah vanilla, susu atau lainnya. Keponakanku si Abel dan Dea juga suka (kebetulan abang-abangku buka puasa di rumah). Tuuuh...tangannya si Dea lagi nyomot kue...hihihihi... Thank you ya Citra, udah share resep Mbah Uti ini, sekarang aku punya resep putri salju andalan niiih....




PUTRI SALJU
Mbah Uti Aryati-nya Citra

Bahan :
300 gr blue band
100 gr roombuter
400 - 450 gr terigu protein rendah (takaranku)
gula halus
gula donat/gula dingin

Caranya (versiku) :
  • Dalam wadah, campur margarin dan roombuter. Aduk-aduk dengan sendok kayu hingga tercampur rata dan terasa ringan.
  • Masukkan tepung sedikit demi sedikit, sesuaikan hingga dapat dipulung. Simpan dalam kulkas lk. 15 menit.
  • Keluarkan dari kulkas, bentuk, panggang di oven. Setelah matang, panas-panas lumuri dengan gula halus, sisihkan.
  • Setelah dingin, lumuri kembali dengan gula donat/gula dingin. Sajikan.





17 comments:

erna said...

Kayaknya emang maknyus nih resep. harus dicoba buat lebaran. Makasih sharing resepnya ya Mba Lia. Resep2nya selalu bikin penasaran heee

Anonymous said...

Yg ini emang bikin nagih, so kl toples di rmh tb2 kosong, ya pelakunya pastinya aku hihihi.. Sering2 bikin kue yah Lia, kami kan rajin bertandang.. ♓έ..;)♓έ..;)♓έ..;). (Dwi Iqbal)

Anonymous said...

Salam kenal Mba Lia... mau nanya, itu butternya yg salted atau tidak? terimakasih.... ikka.

Camelia said...

Ikka, untuk butternya aku pake wisjman. Barusan aku cicip *hehe* rasanya asin. Berarti kalo mau pake butter merk lain, pilih yang salted ya.

Anonymous said...

Mba Lia, aku udah coba bikin putsal-nya.. pertama kali bikin kuker sendiri nih.. hehe. Alhamdulillah jadi.. lumayan banget gak perlu beli kuker lagi ... terimakasih sudah berbagi resep ya Mba...

ikka

Ciel said...

Salam kenal mba, mau tanya dong... Resep putsal nya kurang lebih seperti adonan kulit pie ya? Trims info nya, Ciel.

Anonymous said...

Mba, bikin kue ini bisa dengan microwave ngga? akasih.
-Liana-

Camelia said...

@Ciel : Sedikit lebih lembut dari adonan kulit pie ya. Makin banyak tepung, makin keras.

Camelia said...

@Liana : Resep putri salju ini untuk oven mba', gak bisa pake microwave. Rata-rata resep kue kering pakai oven, kecuali memang resep khusus untuk microwave.

Dewi Ristanti said...

Ihhh jadi penasaran koq kukis yang banyak margarinnya bisa enyak n lebut yah .... mau coba akhh, ijin nyontek yah mbak....

Dessy fajar siswanto said...

alow mba Lia..
mba lia, kalo g pake roombutter, berarti full margarine ya? atau ada komposisi lain, maksudnya kalo full margarine kue bakal agak asin ga? mksh mba Lia

Camelia said...

mba Dessy, bisa langsung margarine semua. gak aka keasinan koq.

Neva Faradina said...

Mba kalo laangsung gula halus aja gmn? Jd ditunggu dingin dulu baru dilumuri gula halus. Lagi gak ada stock gua donat ni ..

Neva Faradina said...

Mba kalo setelah dingin dilumuri gula halus gmn? Lagi gak ada stock gula donat ni. Apa bakal keringetan jg ntar?

Camelia said...

Mba Neva, sepertinya gak masalah, tapi tentu penampilannya gak secantik kalo pake gula donat...

Anonymous said...

Salam kenal Mba Lia.

klu pake tepung terigu protein sedang bisa ga mba?.. apakah akan ada perbedaan di tekstur jg rasanya?...

Trima kasih-Lastri.

Camelia said...

Hello, bisa saja mba, bedanya mungkin hasilnya gak se"rapuh" pake tepung protein rendah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...