Search This Blog

Thursday, March 29, 2018

Ensaymada


Mumpung lagi hot pake dapur nge-baking, kemarin aku sama my lil' princess Ava mulai eksekusi lagi. Pilihannya, bikin roti ensaymada dari bukunya Koko Hidayat. Biasalah, beli bukunya dari kapan-kapan, bikinnya baru sekarang. Padahal waktu beli, menggebu-gebu banget pengen dibikin segera. tapi tetap aja, zero...hiks!. Tapi melihat hasilnya, jadi nyesel juga gak segera bikin dulunya. Sempat juga waktu itu pengen bikin lagi gegara jenguk blognya Arni yang bikin ensaymada. Arni ini sobat NCC-ku yang jago motret dan bikin kue (eh, doi sekarang pengajar tetap di kursusnya NCC lho, bagi yang kursus disana bersama Arni, say Hi yaaa...). Teuteeeeeepppp....gak jadi-jadi. Nah, kemaren sempat juga aku berkunjung kembali ke blog sohibku itu buat ngeliat ensaymada-nya. Memang ada perbedaan antara resep Koko Hidayat dan Arni. Tapi, kelihatan jelas kalo tujuannya sama, yaitu roti yang lembut dan super buttery!!!

Truuuss...kenapa aku ngotot pengen bikin ensaymada?? well pertama kali makan ensaymada juga gak sengaja. Waktu itu aku ada kegiatan di Manila, Filipina. Saat itu aku juga merayakan ulang tahun ke-30. Dibeliin banoffee pie dari "Bonnaple" buat cake ultah dari teman-teman dan dipaksa nyicip "Balut" telur yang sudah ada bulu ayamnya (cuma sukses diujung lidah doank, gak sanggup menelan, bahkan sampe sekarang perutku masih gak oke kalo ingat malam itu...hihihihi....) Selama disana, aku perhatikan orang sana suka banget kue yang manis, creamy, milky dan buttery, gue banget kaaaan....?? *ehem* ... sempat nyoba beberapa dessertnya dan sampe tergila-gila sama Polvoron, sehari bisa berkali-kali beli polvoron yang murah-meriah...hehehehe.... Nah, saat pulang ke Indonesia, dibandara Manila, aku ngeliat masih ada uang koin peso. Jumlahnya sedikit, karena aku sisakan juga beberapa buat dikoleksi (sekarang ntah dimana..hiks!). Maka aku putuskan jalan ke bakery yang ada diruang tunggu. Aku pilih betul-betul supaya gak nyesel (lha, uangnya cuma cukup buat beli satu biji...hihihi). Aku pilih ensaymada. Gak tau itu apaan tapi karena namanya Filipina banget, ya aku beli aja. Sampe atas pesawat baru aku makan. Ternyata rotinya walaupun keliatan biasa, rasanya gimana gitu. Creamy, lembut dan jaduuulll....kayak roti jaman SD dulu. Sooo....itu sebabnya waktu lihat ada buku resep ensaymada aku langsung semangat beli dan langsung kebayang roti yang sedap itu. Walaupun sampe punya anak 2 baru resepnya dicoba....well...no wonder...

Di resep ini ditulis, boleh pakai butter atau pakai margarine. Tapi aku ikut saran Arni di blognya, untuk tetap pake butter. Ternyata gak salah, kebayang kalo misalnya kemarin aku pake margarin, pasti rasanya melenceng jauh. Kesan buttery, dan milky gak bakalan nongol kalo pake margarin. Walaupun sekarang banyak margarin beraroma butter, tapi rasanya tetap beda. So, bagi yang mau nyoba, do your best buat pake full butter yaaa.... cara bikinnya keliatan rumit, ternyata gampang banget lho. Semua bahan pada dasarnya tinggal dicemplungin saja dalam satu wadah. Mungkin yang agak lama saat ngulenin adonan sampai kalis. Lumayan bikin lengan berasa seperti lagi persiapan jadi atlet. Tapi kalau punya mikser yang tahan buat roti, ini semua terselesaikan dengan mudah. (Ini aku ceritakan disini karena kemaren sempat lupa kalo punya mikser heavy duty, sempat diuleni pake tangan selama beberapa menit, akhirnya nyerah, pindah pake mikser). Hasilnya adonannya kalis mulus.




Adonannya sendiri beda dengan adonan roti biasanya. Ketika dimasukkan butter, adonannya jadi lembuuut banget (hampir lembek malah). Dalam resep ini fermentasi adonan sampe 3 kali. Pertama saat adonan selesai diuleni, kedua saat rounding (ditimbang lalu dibulatkan), lalu saat adonan sudah dalam cetakan. O....yaaaa...ini yang juga menyita waktu, setelah ditimbang, dirounding, lalu dioles mentega satu-satu kesetiap roti sebelum dibentuk dan dimasukkan kedalam loyangnya. Beneran sampe ngantuuuk banget. Untunglah ada ocehan Ava yang cerita macam-macam dan nyanyi aneka lagu...hehehehe.... Sebenarnya, gak seribet itu kalo aku memahami resep dulu. Satu kiloooooo..... mestinya biikin separuh resep aja kalo buat ukuran rumahan. Ini aku langsung bikin jadinya 35 biji !!! mungkin bisa lebih kalo aku nimbangnya exactly 50 gr (kemaren pake lebih kurang aja). Daku sampe bingung rotinya mau dikemanain...hahahahaha....

Dalam resep, adonan yang sudah dibentuk dan difermentasi diloyangnya langsung saja dimasukkan ke oven. Kalo ikut caranya Arni, roti dioles dulu dengan susu evaporated atau kuning telur. Hasilnya rotiku warnanya putih kekuningan dan sepertinya roti si Arni jadi kuning keemasan. Ini masalah selera saja. Adalagi perbedaan resep ini dengan resepnya Arni, disini roti yang telah dibulatkan, bentuk memanjang,  digilas, lalu oleskan mentega, gulung lagi memanjang, putar bentuk seperti konde. Kalo Arni, digulung memanjang langsung dialas yang sudah diolesi dengan mentega cair. Setelah dilihat, sepertinya sama saja, tapi tentu lebih praktis pake cara di resep Arni. Selesai dipanggang, aku coba 2 cara untuk taburan gula diatasnya. Pertama, ada yang aku oles mentega selagi panas, sebagian lagi aku olesi mentega cair. Ini sama saja, memang kalo dioles mentega langsung lebih praktis. Untuk gulanya, aku juga coba dua cara. Yang pertama, setelah diolesi mentega, rotinya aku celupkan ke gula kastor didalam mangkok. Satu lagi, gulanya aku tabur aja keatas roti dengan sendok. Ternyata aku lebih suka yang dicelupkan, karena gulanya jadi nempel banget dan kelihatan lebih rapi daripada sekedar ditabur dipermukaan. 

Rasanyaaa....???
Enak banget. Rotinya lembut, empuk dan butterynya beneran nendang. buat yang bingung mau beli butter berapa, untuk satu resep ini, aku pake butter kalengan ukuran 340 gr. Itu cukup untuk semua, mulai dari adonan, olesan dalam roti sebelum dipanggang, dan olesan atas roti setelah matang. 


Ini resepnya yaa....




BUTTER ENSAYMADA
by Koko Hidayat

Bahan :

A. 
1000 gr terigu protein tinggi (cakra)
250 gr gula pasir
25 gr ragi instan (aku 22 gr, dari 2 sachet saf-instant) 
30 gr susu bubuk (aku 27 gr, 1 sachet susu dancow)

B.
10 butir kuning telur
500 ml susu cair dingin

C.
10 gr garam
200 gr mentega/margarin (saranku, pakai mentega)

D. (saranku, bagian ini sesuaikan saja dengan kebutuhan nanti)
250 gr mentega untuk olesan
500 gr gula kastor

Cara membuat :

1. Campur semua bahan A hingga rata, masukkan bahan B, aduk. Masukan bahan C, uleni hingga kalis.

2. Diamkan adonan selama 30 menit (fermentasi 1)

3. Timbang adonan, masing-masing 50 gr, lalu bulatkan dan diamkan selama 15 menit. (fermentasi 2)

4. Gulung adonan berbentuk bulat memanjang, lalu beri olesan mentega dan gulung seperti konde. Tempatkan adonan dalam papercup. Diamkan hingga adonan mengembang (fermentasi 3).

5. panggang dengan panas oven 180C selama 12 menit (aku, sesuaikan dengan oven masing-masing).

6. Selagi panas, olesi permukaan roti dengan mentega, lalu gulingkan dalam gula kastor.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...