Search This Blog

Saturday, March 31, 2018

Macaron Macaron



Koq judulnya dua kali....? well it so nice so I say it twice!! hahahahaha....
Bahagianya hatiku pada akhirnya ada post soal si bawel Macaron di blogku yang ku cinta ini...uhuuuy... Bukan apa-apa, yang sering ngikuti blog ini pasti tau banget bagaimana perasaanku sama si macaron. Kayaknya cuma kue ini yang bikin aku beneran pantang menyerah. Percobaan berkali-kali (puluhan kali!!) selama bertahun-tahun (yeap, beneran udah tahunan!). Kalau biasanya nyoba resep aku gagal, aku cuek aja, kalo mau ya aku ulangi, kalo gak ya udah. Tapiiiii kalo sama macaron, setiap gagal aku pasti kepikiran. Salahnya dimana, kenapa dan baca lagiii....ada jenuhnya juga, beberapa kali vakum lama, tapi biasanya tetap ada aja aku mulai lagi. Entah berapa kali beli almond bubuk di toko kue, yang pada akhirnya jadi camilan lain atau terbengkalai begitu saja. Biasaya karena didepan aku sudah yakin aja bakalan gagal. 

Kalo sering gagal kenapa ngotot? wuiihhh.... masih keingat pertama kali nyicip macaron saat nge-mall sama almarhumah Ibuku di Bakerzin Plaza Senayan. Waktu beli cuma karena tertarik sama bentuknya yang imut dengan warna warni lucu. Tapi sekali masuk mulut...yummmeeee..!!! mungkin karena aku termasuk yang sweet tooth ya!. Kebayangkan gimana reaksiku saat melihat bukunya Daniel Tay (foundernya Bakerzin) yang didalamnya resep-resep kue cantik dan yang penting lagi ada resep macaronnya!!!. Saat itu melihat begitu gampang dan sedikitnya bahan dalam resep, aku langsung aja coba bikin macaron untuk pertama kali. Hasilnya....flat! sampe Ibuku nanya "Kripik koq biru ya...?".....hahahaha... tapi aku ingat terus pesan Ibuku, "Coba terus sampe jadi!"... mungkin karena ingat perkataannya itu aku jadi terobsesi. Tidak hanya untuk pembuatan macaron, dalam hal apapun aku ingat terus pesan Ibuku itu. Naah...kebayangkan udah berapa lama aku ngurusin macaron?? Ibuku saja udah hampir 14 tahun meninggalkan kami. Alfatihah buat Ibuku yaa...




Cerita macaron gak lengkap donk tanpa kursus. Aku sempat kursus macaron sama Mba Niken yang dapurnya keren abiiiiisss... kalo gak salah 6 atau 7 tahun yang lalu yaa...waktu itu aku curhat sama teman milis NCC juga Dee Narin soal macaron, sama Dee aku langsung dibantu daftarin kursus sama mba Niken yang ternyata emang jago banget urusan macaron. Mba Niken yang baik langsung nyuruh aku pegang adonan. Mulai dari nyiapin bahan sampe ngadon dan ngespuit diloyang. Aku sempat nolak juga takut gagal (gilee...2 resep bisa bubaaar...). Tapi mba Niken nyantai banget, malah yakin banget kalo gak bakalan gagal. Ternyata memang iya...yang aku adon itu jadi semua!! Tapiiiiiii....ntah kenapa sampe dirumah malah gagal lagi. Saat itu mulai deh aku menyalahkan peralatanku yang gak canggih....*hihihi alasan!* Padahal, bisa jadi aku gak mendengarkan setiap detail yang disampaikan. Pernah aku BBM beliau ngirim foto macaron gagalku, dan sama beliau aku dikasih tau lagi secara mendetail langkah apa yang mungkin salah (duh, bu guru satu ini asli baik banget!). Saat itu aku coba lagi ternyata memang jadi, tapi kaki macaronku pendek dan miring. Ini baru aku ketahui salahnya saat ini...yeap, learned the hard way! hiks! hiks!



Obsesiku sama macaron gak cuma sebatas kursus atau tumpukan buku dalam dan luar negeri yang membahas macaron abis-abisan, tapi juga peralatan. Yang paling parah, setelah menikah aku pasang tampang memelas sama si Mas, minta dibikinin dapur khusus buat aku baking. Alhamdulillah, suamiku gak banyak nanya dan oke aja bahkan ikut berinisiatif mewujudkan dapur impian...hihihi... termasuk saat aku beli kompor standing yang ada ovennya (walaupun lama dipake cuma buat ngedadar telor doank). Si Mas pun oke aja waktu aku minta dapur dipasangin AC (karena katanya cuaca di Indonesia kurang mendukung buat macaron, jadi mesti pake AC). Yang bingung justru tukang pasang ACnya...hihihihihi.... belum lagi aneka silikon mat yang aku beli ternyata gak kepake buat macaron (nanti aku ceritakan dibawah). Aku juga pesan khusus tray dari steinless tebal khusus buat baking macaron. Terakhir, aku beli mesin penggiling biji kopi mungil yang aku gunakan untuk menghaluskan bubuk almond. Sekarang baru aku geli sendiri ngeliat obsesi gak jelasku sama macaron....hiks!! 




So, kenapa hari ini bisa ngeblog macaron?? karena aku udah bisaaaaa...horeeee..... ceritanya nih, beberapa bulan lalu kami kedatangan tamu dirumah, teh Nicke. Si Teteh kesayangan ini sama iparku, Kak Ika, ngadain kursus bersama teman-teman di Jambi (termasuk aku ikutan donk). Kursusnya di pendopo belakang rumah. Waktu lagi ngobrol di dapur, teh Nicke ngeliat bubuk almond yang aku beli (biasaaa....nafsu doank!). Sama teh Nicke aku ditantangin bikin macaron. Sudah aku bilang kalo biasanya bakal gagal jadi males, tapi kena rayuan maut si Teteh dan diiming-imingi bakal ditemani, aku luluh juga. Mulai deh bikin, kali ini semalam sebelumnya semua buku macaron aku kumpulkan. Gambarnya aku perhatikan satu-persatu sampe jelas banget. Saatnya mencoba, aku pegang bukunya mba Niken dan pake resepnya, Aku juga perhatian penuh (jadi ingat pertamakali ikut test TOEFL...hahahaha). Saat dipanggang, ditemani teh Nicke dan Kak Ika, aku hampir melompat melihat macaron berkaki di oven. Rasanya senaaaaaaannggggg banget, seperti mimpi lihatnya!! *lebay ih*.... saat itu ada beberapa yang retak, bisa jadi karena suhu. Namun karena yang cantik juga banyak, gak masalah. Besoknya juga aku coba lagi...dan berhasil! sama seperti sebelumnya, ada beberapa yang retak.

Setelah berhasil bikin, aku pun gak bikin lagi. Bahkan waktu aku ke Jakarta buat kuliah (iya, aku kuliah lagi, tiap bulan bulak-balik Jambi - Jakarta. Doain cepat lulus yaaa...) aku sempatin kursus macaron di kursusnya NCC juga,  sama Uni Dewi. Kursusnya kebetulan di tokonya temen NCCku yang suka haha hihi dan paling sering di godain rame-rame, si Lily Tyu. Tokonya gak jauh dari rumah Jakarta, jadi asik aja kursus disana. Dari Uni Dewi aku belajar bikin macaron dengan Italian Method yang keliatannya lebih stabil untuk suhu Indonesia, tapi juga lebih tricky. Disini juga aku jadi mengerti aku gak usah khawatir gak pake cream of tar tar yang halalnya meragukan, cukup pake air lemon atau jeruk nipis saja. Serta suhu pemanggangan memang harus dikuasai, karena tiap oven beda.




Well....dari semua hasil uji coba itu, aku bisa menuliskan beberapa hal yang selama ini rada meleset dari langkah-langkah yang aku lakukan. Ini semua aku tulis disini supaya bisa jadi pertimbangan aku atau teman-teman yang masih penasaran sama macaron.

1. Peralatan : Baik mba Niken maupun uni Dewi, keduanya sepakat, peralatan yang digunakan harus bersih dan bebas lemak. Bahkan uni Dewi lebih spesifik, semuanya disiram air panas dulu supaya tidak ada lemak tertinggal. Kalo aku, yang penting bersih dan kering. O ya, aku juga selalu pake mangkok stainless. Selain bisa dibersihkan bebas lemak (gak seberminyak plastik), juga untuk menjaga suhu agar tetap adem aja adonannya.

2. Almond : Pastikan almond yang digunakan tidak lembab dan tidak bau tengik. Saat ini, aku pake penggiling biji kopi untuk menggiling kacang, karena gak punya chopper atau food processor. Aku merasa blender malah melumatkan, bukan menghancurkan...*duh bedanya gimana ya*. Almond harus tetap diayak supaya bisa dapat permukaan yang mulus. Selalu menghancurkan dan mengayak bersama icing sugar. Pernah aku blender langsung, malah jadi kayak bumbu pecel.

3. Gula : untuk gula bubuk, selalu gunakan icing sugar. Salah satu penyebab macaronku gak kering-kering. Kalo gak ada tulisan "icing" lupakan saja. Apalagi kalo gula halus kiloan yang kadang bercampur maizena. Asli gak jadi. Mau gula premiumpun kalo gak icing sugar, tetap saja suka gak jadi juga. Ini aku sadari saat mencoba sama teh Nicke. Aku pake icing sugar (yang sebenarnya aku punya, tapi gak kepake) karena si teteh ngomong soal icing sugar di dapur. Ternyata memang bener. Dengan icing sugar, setelah dispuit adonan lebih cepat mengeras permukaannya. Kurang dari 1 jam dibawah AC udah beres. Biasanya sampe 2 jam lebih...*mau nangis*.

4. Putih telur :
- Dibeberapa buku dan website, ada yang menyarankan agar putih telurnya diinapkan semalam dalam suhu ruang. Waktu bikin pertama kali berhasil itu, aku pake telur segar (tapi bagian  yang kental dalam putih telur, albumin kali namanya, gak aku pake). Ternyata macaron tetap jadi dan berkaki. Kemarin, aku pake putih telur yang nginap (sisa bikin ensaymada). Hasilnya macaron juga berkaki. Ntah perasaanku saja, atau apa, keliatannya yang pake telur diinapkan kakinya terlihat lebih tinggi. Ini bisa jadi prasaanku saja. Kesimpulanku, gak masalah pake putih telur yang diinapkan atau tidak.

- Putih telur dimikser sebentar, lalu air jeruk dan mulai masukan gula pasir bertahap. Aku sering kebablasan mengocok putih telur ini. Kadang terlalu lama sampai putih telurnya kelihatan kering. Patokanku, asalkan sudah hard peak dan adonan dibalik gak tumpah, artinya udah.

5. Mencampur almond dan putih telur : Ini juga sering menjadi sebab aku gagal. Sebenarnya setelah aku ingat-ingat, yang terpenting jangan overmix. Dibeberapa buku selalu disebutkan aduk adonan hingga "seperti lava", tapi pastinya bentuk lava juga gak jelas. Beberapa kali malah adonanku jadi kelewat cair, sehingga saat di-spuit malah meleber kemana-mana. Untuk hal ini, aku selalu aduk balik sampai sesekali aku tekan ke pinggir baskom, saat semua sudah tercampur rata, aku stop. Toh tak lama kemudian saat aku bersiap masukkan kedalam plastik segitiga, adonan mulai agak mencair sendiri (ini bisa jadi karena suhu di Indonesia). Jadi saat di-spuit, adonannya sudah pas dan bulat sempurna diatas loyang.




6. Alas loyang : Naaaahhhh ini nih yang ternyata jadi penyakit macaronku gagal terus. Adonan sudah betul, tapi selalu gagal saat pemanggangan. Memang dibeberapa buku disarankan pakai alas silikon. Tapi ini tidak berlaku dengan ovenku. Dari beberapa blog dalam dan luar negeri, banyak yang mengalami nasib yang sama denganku. Rata-rata bilang kalo silikon menghantarkan panas terlalu cepat, sehingga macaron belum sempat membentuk kaki (ini pernah terjadi saat macaronku menggunung doank, gak berkaki). Begitu juga saat macaronku hanya matang separuh. Mungkin ini pas bagi yang ovennya cocok, tapi tidak untuk ovenku.

Gagal dengan alas silikon (yang harganya beneran bikin dompetku menangis, untung oke banget dipake buat bikin kue kering), aku juga coba alas made-in-china yang berwarna coklat pas kursus sama uni Dewi. Keliatan useful banget bisa bikin macaron ukurannya sama, karena pinggirannya ada ring yang menahan adonan. Walaupun bawah macaron kelihatan mulus banget dan ukurannya sama, ini juga gak rekomen, karena jadinya kaki-kaki macaronku tidak tinggi. Mungkin karena tertahan ring-nya jadi kaki-kakinya gak bisa meninggi.




Gara-gara usil belanja online, aku tertarik juga beli alas silikon yang sudah ada gambar ukuran macaron (gak tanggung-tanggung, langsung beli 2 biji...whoaaaa). Walaupun aku udah tau ovenku gak cocok pake alas silikon, tapi yang ini lebih tipis (alasan!). Hasilnya....? bisa lihat sendiri diatas. Gak cuma kaki gak jadi, tapi juga bablas retak sana-sini, padahal macaronnya blom matang. Jadiiii...kesimpulanku saat ini hanya baking paper yang cocok buatku. Kalau masalah ukuran yang gak sama, bisa diakali dengan meletakan gambar dibawah baking paper. Tapi kalo malas, aku anggap itu ciri khas macaron dari dapurku...gak seragam...hahahahaha....

7. Loyang : Loyang yang aku gunakan yang berbahan lumayan tebal. Pake loyang biasa juga bisa, tapi ditumpuk. Alasannya sama seperti silikon, supaya tidak terlalu panas.

8. Setelah adonan dispuit, ada lagi langkah penting yang harus dilakukan yaitu berurusan dengan gelembung udara (air pocket). Loyang diketok-ketok ke meja atau seperti cara mba Niken waktu kursus, dilempar ke lantai. Kedengaran extreme, tapi ini penting. Bagian yang tidak teratasi dengan diketok, bisa ditusuk dengan tusuk gigi agar kantong udara benar-benar hilang. Kelihatan sepele (toh macaron bakal jadi juga), tapi bila tidak dilakukan, maka permukaan macaron akan seperti planet mars, berlubang sana-sini. Ini terjadi pada macaron pertamaku yang berhasil dulu. Kalau gelembungnya gede, malah bikin macaron ada hollow nya. Bisa gak chewy texturenya.



9. Ada yang menyarankan adonan bisa langsung dipanggang (aku gak pernah coba) tapi sebagian besar nyuruh didiamkan hingga terbentuk "kulit" dipermukaan macaron. Cirinya kalo disentuh terasa membal dan tidak lengket dijari. Untuk mendapatkan permukaan yang kering, selalu aku letakkan dibawah AC (kipas angin juga bisa). Proses ini selalu aku lakukan dan sangat disarankan untuk dilakukan.

10. Pemanggangan : Paling krusial ya ini. Karena ovenku pake gas mark, aku selalu pake gas mark 4. 30 menit sebelum adonan masuk, oven sudah aku hidupkan agar panasnya merata. Ovenku hanya menggunakan api bawah saja. 10 menit pertama setelah adonan masuk, biasanya kakinya sudah terbentuk, saat itu pintu oven aku buka sedikit dan aku ganjal dengan sendok kayu. Tujuannya supaya oven tidak semakin memanas (yang akhirnya bikin retak). Tapi aku perlu oven tetap hidup untuk mematangkan. Ini beneran learning by doing. Diketahui setelah mencoba. Setiap oven beda dan cara penanganannya beda juga.

Itu langkah-langkah yang selalu aku ingat dan harus diperhatikan tiap kali aku bikin macaron (ntar kalo ada lagi akan aku tambah). Ini untuk pembuatan macaron dengan French Method. Memang metode ini kelihatan paling sederhana, tapi tingkat kegagalannya paling tinggi. Aku pernah coba bikin dengan Swiss Method dan Italian Method. Semua ada masalah, kelebihan dan tantangan tersendiri. Lega banget ternyata aku udah bisa bikin makaron dengan French Method ini. Untuk sementara, aku akan pake metode ini aja kalo bikin macaron, gak ribet.

Pfffhhhhhh..... *lap keringat*
Akhirnya selesai juga nulisnya. Post yang puanjaaaang banget. Jadi semangat nulisnya karena ingat my little princess Ava. Waktu bikin ini kemarin aku ditemani suara celotehan dan nyanyian Ava. Diapun penggemar macaron. Dari dulu, waktu macaronku gagal (dan ntah sudah berapa kali), Ava tetap hepi mencicipi macaron buatan Mamanya yang gak mirip macaron-cuma-manis-doank dengan senyum ceria. Such a sweet little girl...alhamdulillah.... Bisa aku bayangkan suatu saat nanti Ava mungkin mau belajar bikin macaron sendiri, well...cukup baca ini dan gak perlu learned the hard way seperti Mamanya...hehehehe....

Anyway, kali ini aku bikin macaron pake resep gabungan dari semua resep yang pernah aku pake. Rata-rata sama saja, jumlah gula lebih banyak dari almondnya. Apapun resepnya dipakai, asalkan langkahnya tepat, sepertinya akan jadi aja. Dari perbandingan resep-resep itu, aku pake titik tengah dimana almond gak terlalu jauh bedanya dengan gula. Hasilnya cukup memuaskan, rasa almondnya terasa dominan dan chewy. Seperti biasa, macaron yg sudah diberi filling kurang sip kalo langsung dimakan. Lebih baik diinapkan dulu semalam diwadah tertutup dalam kulkas. Hari ini baru terasa syedapnya yang dibikin kemarin.





MACARON
by. Camelia

120 gr icing sugar
100 gr almond bubuk
80 gr putih telur
60 gr gula kastor (gula pasir butiran halus)
1 sdt air jeruk lemon
pewarna makanan (hanya gunakan pewarna berbentuk gel atau bubuk, aku sejauh ini selalu pake yang berbentuk gel)
sejumput garam

Caranya :

1. Ayak bersama almond dan gula icing. Bila masih ada almond yang kasar, giling dengan icing hingga halus (kalau masih tersisa sedikit, singkirkan saja). Masukkan dalam mangkok, sisihkan.

2. Kocok telur dengan mikser, ketika berbuih, masukkan air lemon, kocok terus dan masukkan gula kastor dalam 3 tahapan.  Kocok hingga telur terlihat mengkilap dan ketika baskom dibalik telur tidak tumpah.

3. Dengan spatula, campurkan sebagian putih telur kedalam campuran almond. Aduk balik sambil sesekali dibelah-belah dengan spatula. Masukkan sisa telur. Aduk balik lagi. Lalu kempiskan adonan kepinggir mangkok. Lakukan hingga tercampur rata. Apabila diangkat dengan spatula adonan turun berlahan, hentikan pengadukan.

4. Masukkan kedapalam plastik segitiga yang sudah diberi spuit bulat. Tekan dengan posisi lurus diatas loyang yang sudah dialasi kertas baking hingga berbentuk lingkaran.

5. Angkat berlahan. Ulangi, beri jarak dan lakukan hingga adonan habis.

6. Angin-anginkan adonan yg sudah dispuit dibawah AC atau kipas angin hingga terbentuk lapisan kulit dipermukaan dan apabila disentuh, tidak lengket dijari. Lebih kurang 1 jam, tergantung suhu.

7. Panaskan oven sebelum dimasukkan loyang minimal 15 menit agar panasnya rata. (suhu rata-rata 150-170 C, aku pake gas mark 4).

8. Adonan siap untuk dipanggang (ikuti petunjuk diatas tadi)


Bagi yang mau nyoba bikin....good luck yaaa!!!! semangaaat!....























No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...