Search This Blog

Loading...

Thursday, January 7, 2010

Broedel


Aku bikin roti ini hari Selasa lalu. Iseng aja pengen bikin something yang gampang dan cepat . Soalnya, sore-nya, aku harus siap-siap berangkat ke tahlilan Boss besar-ku. So, aku gak mau bikin yang lama dan bakalan bikin capek. Broedel ini sepertinya tepat. Aku dapat resepnya dari mba' Jane Sipasulta yang beliau posting di milis. Katanya, resep ini anti gagal. Mantapkan? apalagi bisa dibikin tanpa mikser juga, cukup diaduk doang. Kecuali pemalas seperti aku, ya diaduk pake mikser dengan speed rendah sebentaaaaaar banget. Sayangnya aku gak punya loyang tulban supaya lebih mirip sama buatan mba' Jane. Ada punya, tapi gak muat masuk oven mungilku...hiiiks... udah beberapa kali mau beli yang pas, lupa melulu. Mana susah lagi nyari loyang tulban yang mungil. Sempat kepikiran bikinnya ditunda dulu. Tapi yaah, udah telanjur pengen banget, ya udah deh, pake loyang loaf adza... ternyata, no problem tuh. Tetap bisa....aseeeeekkkk!!

Siang itu juga kebetulan si Dea yang lagi liburan di Jakarta, datang sama Bundanya, kak Ika dan sepupu mungilnya, Danish (anak adiknya kak Ika). Seperti biasa, si Dea semangat banget mau ikutan bikin kue, pokoknya berisik banget mau ikutan ngaduk. Ya udah, dia dapat tugas ngaduk bahan keringnya. Sisa adonan, aku kasih ke Dea dan Sepupunya buat masukkin ke cup-cup mungil. Wuiiihh...heboh bener. Maklum, sepupunya emang jarang ikutan bikin kue, sementara si Dea mau nunjukkin kalo dia udah sering bikin-bikin. Celotehannya yang rada show-off, bikin aku geli...hihihihi...

Setelah selesai dimasukkan ke loyang, tinggal tunggu 1/2 jam hingga adonannya naik. Waduuuh... bingung juga seberapa naiknya yang diminta di resep. Setelah 1/2 jam, langsung aja aku masukkin ke oven yang sudah dipanaskan dulu. Lumayan panik mikirin yang antri oven. Langsung aja aku masukkin ke kulkas adonan yang belum dipanggang, maksudnya untuk menghentikan proses fermentasi. Alhamdulillah, it works! setelah semuanya matang, aku bandingkan roti yang di diamkan 1/2 jam saja dengan yang "kebablasan" fermentasinya lebih dari itu. Ternyata, seratnya beda banget. Yang kelamaan, rotinya jadi lebih berrongga dan banyak lubang gede di sana sini. Sementara yang didiamkan pas 1/2 jam seratnya lebih halus, gak berrongga dan rada padat. Tapi, kalo untuk rasa, sama enaknya.

O ya, Brodel buatanku ini aku coba meletakkan topping kismis di lain-lain tempat. Pertama loyangnya aku taburi kismis dulu, baru aku tuang adonannya. Lalu ada juga topping yang aku tabur diatas adonan. Terakhir kismisnya aku campur dengan adonan. Semua cara hasilnya memuaskan koq. Kalo cantik apa tidaknya, tergantung bagian mana yang mau dipamerin *hihihihi*, baik bagian atas maupun bagian bawah, tetap menarik! apalagi, ditaburi gula halus...waaah... seperti salju. Kebetulan di rumah ada sisa gula donat... suka deh, gulanya gak menghilang setelah di ayak diatas roti. Sampe sore juga saljunya masih kelihatan. Hum...mesti beli lagi tu gula donat. Lumayan, buat stok kalo mau pake gula tabur.

Hum...rasanya? aku suka! gak terlalu manis. Memang lebih asik kalo dimakan bareng teh atau kopi, karena teksturnya yang padat. Buktinya, si Mas yang datang dikasih 3 iris Broedel sama yu' Yati buat nemenin kopi nya. Pas aku keluar, broedel untuknya udah abis. Di mobil dia cerita kalo dia suka banget dan kebetulan emang lagi lapar berat, tapi tengsin mau minta lagi sama yu' Yati...whoa ha ha haha...adaaa aja. Padahal, aku mikirnya si Mas gak bakalan suka soale dia suka eneg kalo makan makanan yang bau susu-nya kuat. Apalagi broedel ini pake susu bubuk yang jumlahnya lumayan mengagetkan dibanding roti jenis lainnya. Syukurlah susu di dalam adonan roti broedel sepertinya supaya lembut aja. Aroma susu-nya gak begitu kentara, hanya sayup-sayup aja terasa.

Dalam resepnya, mba' Jane nulis judulnya pake huruf gede semua supaya bisa dibedakan dengan broeder. Setelah nyobain, menurutku memang beda. Walaupun keduanya sama-sama antara roti dan cake. Berdasarkan teksturnya, kalo Broeder (Bruder), lebih mirip roti yang seperti cake. Sedangkan Broedel (Brudel), lebih mirip cake yang seperti roti. Bingung kan? hihihihi.... pokoknya bedaaaa aja!

Anyway, ini resepnya. Bagian yang berwarna kuning, adalah ukuran yang aku gunakan setelah aku timbang. Makasih udah sharing mba' Jane...mmmuaaahh...


BROEDEL
by. Jane Sipasulta

Bahan :
5 1/2 gls terigu (670 gr)
5 btr telur
1 1/2 gls gula pasir (270 gr)
1 gls susu bubuk (100 gr)
100 gr margarine
2 gls air hangat (420 ml)
1 bks fermipan (instant yeast)

Caranya :
  • Campur bahan kering (terigu, gula, susu, ragi ) jadi satu.
  • Tambahkan margarine, setelah itu masukkan telur. Kalo males ngaduk, bisa pake mixer dengan kecepatan sedang. (aku mikser aja bentar koq).
  • Tambahkan air sedikit-sedikit, aduk rata.
  • Tuang ke loyang yang sudah diplesi mentega dan ditaburi terigu. (catatan: adonan ini bakal ngembang, jadi masukkan setengah loyang aja, kalo gak, bisa luber kemana-mana).
  • Diamkan kurang lebih setengah jam sampai adonan naik.
  • Panggang di oven sampai matang.
  • Setelah matang, keluarkan dari oven. Langsung oleskan margarine ke permukaan kue yang masih panas.

Gelas yang di pale gelas belimbing ato yang standar aja. Kalo mau pake cup/cangkir juga okeh aja...asal sama belas/cup/cangkirnya. Jangan ngurkur terigu pake cangkir ini, trus ngukur gula pake cangkir yang lain. Jadi praktis kan? gak usah repot konversi ke gram.

Resep ini termasuk anti gagal lho, sangat mudah untuk dimodif macam-macam. Adonan bisa ditambahin keju, kenari, kismis, sukade, dl...tapi plain begitu juga enak.

Trus kalo bosen dimakan begitu aja, bisa dioles, margarine, ditaburi meises, keju, dll...kaya' roti tawar gitu deh.

3 comments:

lies pupu said...

Mbak, tepung-nya pake jenis apa ya? protein sedang atau tinggi?

terima kasih

Camelia said...

Aku pake tepung terigu protein sedang aja mbak Lies :-)

vera said...

mba, kl ga ada susu bubuk, bisa digantikan dg 2 gelas susu cair hangat gak? jd, 2 gelas air hangatnya ga pake lagi.., thanks mba

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...