Search This Blog

Loading...

Thursday, November 18, 2010

Kue Bangket Jahe


Gak terasa aja, acara Bangket Week yang di selenggarakan oleh my favorite milist, NCC ,akan berakhir 2 hari lagi. Acara week-weekan emang acara yang diadakan secara berkala, seru deh, dan rugi banget kalo aku gak ikutan. Dari awal di umumkan, aku udah semangat mau nyoba bermodifikasi-ria bikin kue bangket aneka rasa yang unik-unik. Tapi keinginanku berubah (padahal, emang malez repot aja..hehehe), aku malah tertarik nyari resep yang authentic, se-asli mungkin. Yuuuup....kue bangket emang kue tradisional Indonesia yang menurutku (menurutku lho ya...!) ada di hampir seluruh wilayah Indonesiaku tercinta. Hanya saja, kadang campurannya, namanya maupun cara pembuatannya saja yang beda. Pada dasarnya, bahan utamanya selalu sama, yaitu sagu.

Aku sendiri suka kue bangket, well...suka sampe ngefans banget juga gak, tapi kalo ada, ya gak nolak...hehehehe...biasanya yang paling suka kue bangket itu Papaku, soalnya gak pake mentega. Singkat cerita, waktu di Jakarta, aku jadi ingat maedo Zaila ku (ingat gak? beliau yang ngajarin aku bikin bolu kering), dia pasti punya resep bangket andalan. Trus kalo gak salah, maedo ku (Maedo = Bibi) itu pernah cerita kalo dia bisa bikin kue bangket Jahe...pas banget kan??? hum...beberapa kali aku mau telpon Maedo buat nanya resep, tapi, ntah kenapa aku lupa mlulu. Sampe akhirnya aku pulang ke Jambi buat ber-Idul Adha. Untung aku gak nelpon, karena, serunya justru waktu belajar langsung, gak kebayang gimana nyetaknya kalo hanya di terangin via telpon.

Setiap Idul Adha, setelah sholat Ied, seperti biasa, aku dan abang-abangku akan ke kampung Papaku di desa Matagual. Kalo aku sering bilang pulang ke "dusun" ya artinya ke sana...(soalnya ada yang bilang ke aku, dia bingung baca blog ku, pulang kampung ke Jambi, trus pulang ke dusun juga. Udah kampung, ke dusun lagi...hehehehe). Gak jauh koq, kira-kira 2 jam lah dari kota Jambi. Disana Idul Adha lebih terasa, karena selain ngeliat acara kurban, kadang ada lomba perahu, panjat pinang dan bola kaki antar desa. Yang seru, akan ada sop tulang kerbau kurban yang enaaaakkkkkkk banget yang di masak rame-rame. O ya, kalo di Jambi, kerbau lebih familiar dibanding sapi, harganya pun lebih mahal. Makanya, kerbau termasuk hewan kurban juga.

Anyway, Idul Adha kali ini, aku ke dusun misi nya lain. Yoiiiiiii...apalagi kalo bukan belajar bikin kue bangket jahe sama maedo ku. Walaupun maedo sempat terkaget-kaget karena mendadak, tapi dia senang-senang aja, lagian, semua bahan selalu stand by di rumahnya. Kebetulan ada si Nella, keluargaku yang dulu pernah ikut tinggal lama di rumah maedo, yang nawarin buat bantu. Alhamdulillah, urusan marut kelapa, sangrai kelapa dan tepungnya, beres semua sama si Nella (sementara aku dan iparku kak Ika, ketiduran di ruang tengah rumah Maedo yang adem..hihihihi). Setelah semua beres, baru deh kita ke dapur, mulai bikin heboh di dapur. Maedo ku seperti biasa, gak pake takaran. Tapi aku ingat-ingat aja ukuran bungkusan bahan yang di gunakannya.

Kalo mencampur bahannya, gampang banget, cuma campur-campur aja. Yang penting, sagu dan gula halusnya di ayak, supaya gak menggumpal. Nah, yang seru, nyetak kuenya. Aku dan kak Ika sempat cekikikan waktu ngeliat maedo bawa sapu lidi. Kirain mau ngapain, gak taunya, buat nyetak kuenya....hahahhaha.... dont worry, maedo ku memang punya stok lidi yang dia ambil sendiri, trus di ikat seperti sapu, khusus untuk bikin kue. Jadi gak di pake buat nyapu lhooo...hehehehe... aku suka deh ngeliat kue yang di cetak dengan cara ini. Selain guratan-guratannya, kue yang tadi di kepal-kepal, setelah di cetak, jadi ramping memanjang dengan sendirinya....rustic n' uniiikkk!!!

Susahnya, bikin kue bangket ini bener-bener ngabisin waktu. Sudahlah urusan gongseng meng-gongseng, mesti di cetak pula. Bayangin, mulai dari si Yen yang datang sambil gendong anaknya yang lucuuuuu banget, trus si Meri sempat mampir, sepupuku yu' Niar yang ikutan nyoba, sampe si Mas yang akhirnya nongol setelah menghilang keliling dusun, urusan cetak mencetaknya gak selesai juga...hiiiks... Terpaksa deh, sisa adonan yang gak selesai di bawa aja ke Jambi. Huu..padahal pengen banget nginap di sana, tapi kita mesti pulang, karena keponakan ku si Dea mesti sekolah hari ini.

So, tadi pagi, aku pengen nyoba bikin sendiri. Si Topo langsung tak suruh beli bahan-bahannya, termasuk beli sapu lidi baru. Duileeee...si Topo beli sapunya serius amat, sampe pake tangkai segala. Emang mau nyapu halaman apaaa...tapiii, udah deh, di pikirin ntar. Yang penting, bikin aja dulu. Ngegongseng kelapa emang bener-beneeeeeerrrr...keringatku sampe bercucuran mangkal di depan kompor. Rasanya kayak endless job deh *lebay*. Tapi dengan semangat tinggi plus 2 piring lontong sayur sisa lebaran kemarin, selesai juga urusannya. Semua yang aku buat, aku catat ukurannya. Terutama ukuran air yang di butuhkan. Ternyata, airnya sedikit sekali, karena fungsinya, hanya untuk melembabkan adonan sedikit, supaya bisa di kepal dengan tangan.
Pas nyetak, si Mas yang baru turun dari beresin lantai atas ikutan duduk di meja, trus ngeliat aku kebingungan mau pake sapu si Topo yang segede bagong, si Mas ingat kalo di atas ada sapu lidi baru yang masih di plastik. Alhamdulillah, sapunya gak terlalu besar dan ringan. Setelah di lap bersih-bersih, langsung deh aku pake buat nyetak kue. Loyang pertama, di cicip si Mas dan dapat jempol...horreeeee...lanjuuutttt!!!

Kue ini teksturnya kering di luar, rapuh di dalam. Pas masuk mulut...bleeesss...langsung lumer. Beda dengan kue bangkit biasa yang menggunakan santan, kue bangket jahe ini justru menggunakan kelapa parut yang di hancurkan. Aroma kelapanya bikin wangi (pas di panggang, serumah bisa nyium wanginya kelapa lho...). Kulit ari kelapanya gak perlu di buang sebelum di parut, bintik-bintik hitam dari kelapanya bikin penampilan kue lebih menarik. Lama pemanggangan, menentukan keras atau lembutnya kue bangket. Makin lama, makin keras. Kalo aku, cukup hingga berubah warna jadi putih buram, tapi Papaku lebih suka yang kekuningan rada gosyong. Jadi, ya suka-suka aja. Gak usah khawatir kalau setelah di panggang terlihat retak-retak, memang seharusnya begitu.

By the way, kata maedo Zaila, kue ini bisa koq di cetak pake cetakan kue biasa, tapi memang cara yang dia pelajari cara cetaknya pake lidi. Kalo aku, emang pilih pake lidi, soalnya, makin keliatan asli makin asiiiiiikkkk....hehehehe...

Ini resepnya ya :



KUE BANGKET JAHE

by Maedo Zaila-nya Camelia

Bahan :

1 butir kelapa, parut
5 cm jahe, parut (makin banyak, makin terasa, sesuaikan dengan keinginan saja)
1 btr telur
1 kg tepung sagu, sangrai, dinginkan, ayak
500 gr gula halus, ayak
200 ml air

Caranya :

  • Gongseng kelapa, campur dengan jahe parut hingga kering ke coklatan. Dinginkan. Tumbuk/blender halus. Masukkan ke dalam baskom.
  • Masukkan gula halus dan sagu ke dalam campuran kelapa. Sisihkan.
  • Kocok telur dengan garpu, lalu masukkan ke dalam campuran kelapa
  • Tuang air sedikit-sedikit sambil di aduk rata dengan tangan. Setelah rata, adonan siap untuk di cetak.
  • Kepal adonan hingga tingginya lk. 3 cm, letakkan di tengah-tengah ikatan lidi, tutup lalu putar seperti memeras, buka, dan letakkan di loyang beri sedikit jarak. Lakukan hingga adonan habis.
  • Panggang dalam oven suhu 180 C selama lk. 15 - 20 menit atau hingga kue berubah warna. Biarkan dingin, lalu sajikan.
PS : Fungsi air hanya untuk melembabkan saja supaya adonan dapat di kepal atau di cetak. So, gak perlu banyak.

Mudah-mudahan bisa di mengerti ya... *hug*


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...