Search This Blog

Loading...

Thursday, September 22, 2011

Jejeringan


Sudah beberapa hari terakhir ini, kota Jambi bersolek dengan cantiknya untuk menyambut kedatangan rombongan Presiden Republik Indonesia. Gak tanggung-tanggung, kali ini Pak Presiden akan berkantor di Jambi selama tiga hari...horeeeee.... *proud to be the citizen of Jambi* Nah, salah satu agendanya, tadi malam, Presiden Indonesia, Bapak Susilo Bambang Yudhoyono dianugrahi gelar kehormatan adat Melayu Jambi "Sri Paduko Maharajo Notonegoro" dan Ibu Ani Yudhoyono mendapatkan gelar "Karang Setio". Seru deh, aku, si Mas, Abang-Abangku, Ipar dan para Sepupu, rame-rame ke gedung lembaga adat buat menghadiri acara penganugrahan tersebut. Senang banget ngeliat yang datang semuanya berpakaian adat Jambi, plus diiringi suara kompangan, rasanya seperti menghadiri acara di masa kejayaan kerajaan Melayu Jambi di masa lampau. Pokoknya meriah deh!

Anyway, yang paling hepi tentu Papa-ku, sekarang bisa bernafas lega karena acaranya berjalan lancar. Waktu aku nemanin beliau sarapan, senang deh dengar Papa cerita detail acaranya dengan wajah berseri-seri...hihihihi... aku dan si Mas pun ikutan hepi, karena selama beberapa Minggu terakhir ini, aku dan si Mas kebagian sibuk juga, mulai dari jadi tukang nyiapin teh tarik kalo Papa rapat di rumah sampe tengah malam, jadi supir kalo Papa menghadiri rapat mendadak, sampe jadi tukang buka tutup pagar rumah karena kalo pulang rapat, gak jelas jam berapa. Nah, setelah sarapan tadi, aku jadi pengen bikin makanan khas Jambi kesukaan Papa buat makanan sore-nya hari ini, namanya Jejeringan.

Abis acara, mejeng dulu di tangga...hihihihi....

Penganan ini lumayan populer di kampung Papa di Matagual. Nama "Jejeringan" sendiri cukup lucu. Jejeringan (e-nya di baca seperti kata "kelapa"), berasal dari kata "Jering" yang bahasa Jambi artinya jengkol. Jadi kata Je-jering-an maksudnya jengkol-jengkolan...hehehehe... padahal tidak mengandung, berasa maupun mirip jengkol sama sekali lho *whueeek!*. Mungkin di sebut begitu karena bentuknya yang kecil-kecil. Kalo di rumahku, jejeringan ini paling sering muncul di bulan puasa, seperti kolak yang menemani saat berbuka, tapi kadang juga ada di hari biasa buat nemanin minum sore.

Waktu aku kecil dulu, di rumah kami banyak saudara dan keponakan Papa dan Ibuku yang tinggal di rumah. Bibi-Bibiku itu kalo sore suka ngumpul buat nyipin makanan sore, dan aku kecil paling suka kalo mereka bikin jejeringan ini. Suka deh ngeliat mereka membulat-bulatkan adonan, menekan tengahnya, lalu di susun diatas nampan bulat yang besar. Nampan yang semula kosong, jadi penuh sama jejeringan yang baru di bentuk. Biasanya aku suka ngerecokin para Bibi-ku dengan ikut-ikutan ngebuletin, tapi gede-gede banget, jadi malah menambah kerjaan mereka aja mesti ngebulatin ulang...hahahaha...

Pada dasarnya, makanan ini sederhana banget. Hanya adonan tepung beras, yang dimakan dengan kuah kolak (santan + gula merah). Pembuatannya juga mudah, tinggal gunakan aja resep membuat kuah kolak andalan, jadi deh. Yang gak mudah, ya ngebentuknya satu persatu. Lumayan menghabiskan waktu. Tadi aku bikin di ruang makan dengan pintu terbuka dan angin semilir...duuuh...hampir aja aku ketiduran di meja saking bosennya *heehee*, padahal aku bikinnya dikit lho. Jadi ngerti deh kenapa dulu para Bibi di rumah selalu bikinnya rame-rame. Lha, adonan yang mesti dibuletin ada sebaskom coy!....hihihihi...

Aku sendiri ngerasa makin sering bikin, makin cepat membuatnya. Aku ikut cara salah satu Bibiku (lupa Bibi yang mana) membentuk adonan setiap kali membuat jejeringan. Caranya, adonan di bentuk memanjang, lalu dipotong dengan tangan dengan jarak yang sama, baru deh dibulat-bulatkan. Dengan cara ini, ukurannya jadi lumayan sama dan memang lebih cepat. O ya, lupakan saja kalo kepengen bentuknya yang benar-benar sama, karena emang gak bakalan..hihihihi... setelah di bulat-bulatkan, tekan bagian tengahnya dengan jari untuk membuat kawah mungilnya. Setelah dibentuk, setiap biji jejeringan, harus di susun di wadah (jangan menumpuk) karena adonan akan lengket dengan yang lainnya.

Untuk cara pembuatannya, ada yang adonan tepung berasnya langsung di masukkan ke dalam kuah dan di masak bersama. Kalo aku caranya beda, karena aku suka ragu adonannya udah matang apa belum, maka di masak terpisah. Jejeringannya dimasukkan kedalam air yang hampir mendidih, lalu adonan yang mengapung aku angkat dan tiriskan. Setelah itu, baru deh aku nyiapin kuahnya. Naaah...saat kuahnya mulai mendidih, baru aku masukkan jejeringan yang udah matang tadi. Tunggu beberapa menit, angkat, jadi deeh....

Ini resepnya ya....


JEJERINGAN
Camelia


Bahan Jejeringan :

150 gr tepung beras
100 ml air (sesuaikan)
1/2 sdt garam
air untuk merebus

  • Larutkan garam dengan air. Dalam wadah, campur tepung beras dengan larutan air berlahan-lahan hingga rata dan menjadi adonan yang licin dan dapat di bentuk.
  • Buat bulatan kecil (lk. diameter 1 cm), tekan di tengahnya dengan jari sehingga membentuk kawah kecil. Susun di atas nampan/wadah. Usahakan adonan tidak saling menempel ataupun menumpuk.
  • Panaskan air hingga hampir mendidih, masukkan adonan yang telah di bentuk berlahan-lahan. Setelah adonan mengapung, angkat, tiriskan dan sisihkan.
Bahan Kuah :

800 ml santan sedang
150 ml gula merah sisir halus
50 ml gula pasir (sesuaikan dengan manis yg di kehendaki)
1 lbr daun pandan, sobek-sobek, ikat.

  1. Dalam panci, tuang santan, masukkan daun pandan, gula pasir dan gula aren yang telah di sisir. Panaskan sambil di aduk hingga gula larut.
  2. Ketika mulai mendidih, masukkan jejeringan yang telah di siapkan tadi, aduk. Biarkan selama beberapa menit, lalu matikan api. Sajikan.


Saat lagi duduk-duduk sebelum bikin jejeringan, eeeh...si Mas nongol pakai baju kaos pemberian kak Ika beberapa hari lalu. Hum...gambarnya pas banget sama postinganku kali ini. Jadi ada ide nih buat bagi-bagi kaos seperti ini buat teman-teman yang udah meluangkan waktu baca blogku. Waktu aku cerita ke si Mas, beliaupun setuju, bahkan nurut aja waktu aku foto-foto buat jadi model kaosnya...hehehehe... setelah berfikir seharian (lebayyyy...boro-boro mikir!...hahahaha), aku nyiapin 10 lembar baju kaos seperti yang di pakai si Mas tadi.

Tapiiiii......

Gak seru juga ya kalo hadiahnya baju kaos doank, tapi gak ada the best of Jambi yang bisa di icip-icip, kurang brasa gitchuu.... Jadii...aku tambahkan juga deh teh dan kopi Jambi. Kopi AAA (100gr) yang memang udah jadi bagian dari keseharian masyarakat Jambi dan teh Kajoe Aro (25 bags) yang berasal dari pohon teh peninggalan Belanda dan tumbuh di dataran tinggi pergunungan Kerinci. Cukuplah buat nemanin cemilan pagi ataupun sore hari.



Caranya gampang koq :

Tinggal jawab pertanyaan yang di berikan di comment box postingan ini. Formatnya seperti ini :

Nama :
email :
ukuran kaos :
Jawaban pertanyaan :

Apa bila tidak menyertakan data lengkap diatas, dianggap gak ikutan yaaa....

Pertanyaannya adalah :

Di saat menghadiri acara adat tradisional berbagai suku di Indonesia (baik perkawinan, khitanan, kematian...etc), bagian apa sih yang paling menarik perhatian mu? Adat mana dan mengapa? sharing donk!

Karena comment di blog ini di moderated, cukup klik satu kali aja. Kalo ada 2 atau lebih, nanti akan diambil satu dan yang lainnya akan di hapus. Setiap comment akan di beri nomer sesuai urutannya di blog dan di tunggu hingga hari Senin, 26 September 2011 hingga jam 24.00. Pemenangnya akan di tentukan dengan cara diundi melalui random.org, pengundian akan dilakukan 10 kali untuk mendapatkan 10 orang pemenang. Hasilnya akan di umumkan di blog ini hari Selasa, 27 September 2011. So...stay tune!

PS :
  • Hanya berlaku untuk pengiriman dengan alamat di Indonesia, apabila pemenangnya berada di luar Indonesia, silahkan kirim alamat kemana hadiahnya mau di kirimkan di Indonesia...biasa, supaya daku gak dilanda bokek berat setelah bayar ongkos kirimnya..hihihi....
  • Untuk ukuran kaosnya tersedia ukuran S, M, XL, XXL, XXXL
  • Warna tidak dapat di pilih dan tergantung persediaan
  • Gambar kaos juga tergantung persediaan (kalo gak salah gambarnya ada yang pake masker dan ada yang gak, jadi apa yang ada aja nantinya, yang penting ukurannya ya).

Have fun and good luck!
*big big hug*





29 comments:

Elly Zein said...

Nama :Elly Zein
email : uzla2003@yahoo.com
ukuran kaos : XXXL
Jawaban pertanyaan : Untuk acara adat yang aku suka yaitu upacara perkawinan sumatera mau Padang, Riau, Jambi atu Palembang ga masalah...karena warna2nya ceria semua....menyala...itu aku banget deh...hehehehe...kesannya meriah en megah.

Buncis said...

Nama : Krisna
email : crizepie@yahoo.com
Ukuran kaos : S
Jawaban : Acara adat yang paling aku sukai adalah perkawainan pake adat Jawa, Kebayanya cantik-cantik banget dan yang memakai kebaya terlihat mriyayeni istilah seperti bangsawan/ningrat. Selain karena saya sendiri berdarah Jawa.

Nie said...

Nama : Annie Salma
email : dhefach_sa@yahoo.co.id
ukuran kaos : XL
Jawaban pertanyaan : Aku suka semua upacara adat walaupun aku berdarah sunda :D (karena memang saat ini ga semua orang bisa menyelenggarakan upacara adat)kan jarang 2x kita bs liat langsung upacara adat di jaman serba canggih dan praktis ini, jadi klo menghadiri acara adat tradisional berbagai suku pasti aku menikmatinya hehe

lilas said...

Nama : lita
email : lasutlita@yahoo.com
ukuran kaos : XL
jawaban pertanyaan : upacara adat yang aku sukai yaitu perkawinan dengan adat betawi, lucu ada berantemnya segala, kalo pihak laki2 menang baru deh boleh masuk ke rumah mempelai wanita, terus bawaan lamarannya juga lucu-lucu, dari roti buaya sampe kambing hidup dibawain, hahah.. belom lagi petasannya.. wuih rame..

Mel said...

Nama: Melissa
email:mel_mailbox@yahoo.com
Ukuran kaos: XL
Aku paling suka lihat upacara adat Jogja, terutama acara perkawinannya. karena banyak simbol2 yg berguna untuk mengarungi kehidupan... cieee. Selain itu kalau sudah pakai pakaian adat, kelihatan gagah gitu hehe..

Anonymous said...

nama :IRMA email:j.sulaksono@yahoo.com ukurankaos: XL jawabanpertanyaan:saya suka prosesi pernikahan adat jawa,mulai siraman dst...karena setiap tahapan sarat dgn makna yg begitu dlm,kesannya emang ribet bgt,tp buat saya begitu mengagumkan dan mengesankan.Saya rasa dr suku manapun di Indonesia mgkn semua memiliki ciri khas budaya msg2(hanya saja saya nggak pernah lihat)dan saya percaya semua sama eksotiknya dan yg jelas Indonesia banget...semakin menguatkan fakta bahwa negara kita KAYA dgn budaya yg luar biasa.

Shila said...

Nama : Shila
email: shila_nyai@yahoo.com
Ukuran kaos: M
Aku pernah dan baru pertama kali menghadiri acara perkawinan adat palembang, ternyata unik banget, dari mulai baju-baju yg dipake warna2nya meriah sampe rangkaian upacara adatnya yg panjang bgt, takjub. selain itu upacara adat betawi juga meriah apalagi pas acara nyalain petasan rame bgt & balas2 pantun pke acara berantem2nya, serem campur seneng liatnya

Wanti said...

Nama :Wanti
email :dwipurwa9@yahoo.com
ukuran kaos :L
Jawaban pertanyaan :
Selalu suka Padang walaupun bukan orang padang tapi Sunda.. Suka dengan hiasan pacar di pengantinnya.. suka sama hiasan dirambutnya sambil ngebayangin pasti berat banget tuh.. belum lagi pakaiannya dengan warna yang cerah Merah dan Emas..

Inside My Kitchen said...

Nama: yumi
email: yumi.sdryaanti@gmail.com
ukuran kaos: XXXL
Jawaban pertanyaan: upacara adat yang aku suka ya hampir semua upacara adat yang ada di setiap suku di Indonesia, karena sarat makna, tapi yang paling aku kenal sih adat jawa, dari mulai midodareni, upacara temu dan mengarak kembar mayangnya, maknanya itu lho yang mesti diresapi walaupun prosesinya agak ribet, tapi kan seumur hidup sekali, Insha Alloh..

Anonymous said...

Nama : Anies
Email : gocheen@yahoo.com
Ukuran Kaos : S
Jawaban : Yang menarik upacara kematian di daerahku (Malang), ada sesajen yg isinya tumpeng ungkur (tumpeng kecil bersingkuran), nasi golong (nasi yg dibentuk bulat sebesar bola tenis) sejumlah weton (tanggal lahir) orang yang meninggal, dan ada ayam ingkung (ayam utuh) yg digunakan sebagai bekal atau hewan peliharaan di akhirat.

Ni Komang Soegi said...

Nama : Manggi
Email: manggiani@gmail.com
Ukuran Kaos : L
Jawaban:
Acara adat yang disukai adalah
Prosesi adat Nikah dengan Adat Jawa, secara Aku orang asli Bali mendapatkan suami Jawa (Solo)jadi kalo liat orang nikah secara adat bali sudah biasa dan kebetulan waktu menikah menggunakan Adat Jawa, jadi merasakan betul bagaimana prosesi adat Nikah secara Jawa,simbol2 dari urutan acaranya bermakna daleeem banget,mulai dari siraman,midodareni, dll pokoke pengantin benar2 merasa diperlakukan seperti Ratu & Raja.., tapi terlepas dari semua itu semua acara adat memiliki makna dan ke khas an tersendiri, dan itulah yang menjadi kebanggan kita sebagai orang Indonesia, Merdeka!!

ika said...

Nama : ika
email : astyericka@yahoo.com
ukuran kaos : L
Jawaban pertanyaan : Suka upacara perkawinan Jawa (sunda, jawa, betawi) karena baru lihatnya cuma itu, hehe. Baju adatnya menarik, rangkaian acaranya juga panjang dg simbol2. Ribet tapi menarik buat pengetahuan.

yunita said...

nama: Yunita MAnurung
email: nita.caroline@gmail.com
ukuran kaos: XL
jawaban: suka adat batak, krn aku org batak :P
ngeliat parade ulos, songket, kebaya serta tusuk konde yg macam2
apalagi kalo ngeliat lg manortor, kan pada ngasih uang gitu....berharap dapat duit banyak..hahahahaha

diyan said...

nama: Diyan
email : dsukwandari@yahoo.co.id
ukuran kaos : xxxl
Jawaban:adat sumatera
walo aku orang janda(jawa sunda), senengnya liat prosesi adat nikahan dari sumatera (aceh,padang,jambi,palembang) bajunya ituloh, warnanya bikin semangat,hiasannya megah, pengantennya dibikin cantik banget dngan aneka hiasan dan pacar warna ngejreng, prosesinya juga menarik karena terlihat semangat jadi jika menghadiri prosesi adat dari sumatera gak terasa lama, tau2 dah selesai ya...

Kristiawan said...

Nama:Novie Sri Wardhani
email:novee.wardhani@gmail.com
ukuran kaos: M
Jawaban pertanyaan:Saya suka melihat upacara adat perkawinan daerah sumatera utara.Kesannya meriah, baik dilihat dari pakaian maupun rangkaian acaranya. Walaupun lama tapi tidak membosankan.

Ita Triyunita said...

Nama : Ita
email: ita_triyunita@yahoo.com
Ukuran Kaos : XL
Jawaban : Untuk upacara adat pernikahan, aq suka upacara Adat Padang dan Betawi (soalnya baru adat tsb dan adat Jawa yang pernah aq liat) kalau adat Padang, karena selalu terlihat megah, dan gemerlap. Kalau adat betawi karena ada berbalas pantun dan sawer2 (lempar2) uang ... dan melihat expresi anak2 rebutan mungutin uangnya ..hahahaha

Avilla Kitchen said...

Di saat menghadiri acara adat tradisional berbagai suku di Indonesia (baik perkawinan, khitanan, kematian...etc), bagian apa sih yang paling menarik perhatian mu? Adat mana dan mengapa? sharing donk!

Nama : Diyah Purnamasari
email : diyah_p_s@yahoo.co.id
ukuran kaos : XL
Jawaban pertanyaan : Kebanyakan aku menghadiri acara adat adalah perkawinan, biasanya kalo dapet undangan resepsi pernikahan aku usahakan dateng sebelum waktunya agar bisa lihat acara adat sebelum si mempelai duduk dipelaminan... seperti pada adat sunda, biasanya meriah dengan tari merak atau rapak kendangnya, dalam adat jawa tarian arjuna atau gatot kacanya dan dalam adat Minangkabau dalam tarian penyambutannya, meriah dengan musik tradisional yang unik.

Anonymous said...

Nama: Carolina Maya Maharani
email: carolina_maharaniindira@yahoo.com
Ukuran kaos:XXL (kl gak ada S jg gpp bisa buat Indira :D)
Jawaban: Perkawinan adat Betawi dg adat Palang Pintu ketika mempelai pria & keluarga datang ke rmh mempelai perempuan akan d sambut oleh jawara2 Betawi yg akan menanyai jawara bawaan mempelai pria.Seru bgt ada pencak silat,adu pantun & humor.

shinta said...

Nama : Shinta Citra
email : sh1nt4_99@yahoo.com
Ukuran kaos : S
Jawaban :
karena pernah tinggal di lombok,jambi,lampung,dan tentu saja jawa barat, aku jadi banyak ngeliat berbagai upacara adat dan suka semuanya, krn unik2 malah kdg aneh,,contohnya di lombok ada adat namanya Nyongkol, abis nikah penganten cewe dianter rame2 ke rumah cowonya jalan kaki dan dandannya lengkap kyk pas nikah, gitu jg dgn para pengiringnya hehee kebayang kn klo rumahnya jauh,,

Safira said...

Nama : Ine Tresnasari
Email : ine@apacinti.com
ukuran kaos : XL
Jawaban Pertanyaan : upacara adat yg aku suka adalah upacara adat pernikahan sunda, ada acara ngeuyeuk seureuh, huap lingkung, sawer dll banyak sekali petuah2 yang didapat dari acara ini untuk kedua mempelai.........

Anonymous said...

Nama : Erdi
Email : rdxfer@yahoo.com
Ukuran : S
Jawaban : Adat yg aq sukai yaitu ucapaca tedak siten di jawa. yaitu upacara turun tanah untuk bayi yg berumur kurleb 7bln. Bayi tsb di masukkan ke dalam kurungan dari bambu. di luar kurungan disediakan bermacam-macam benda spt buku, sisir, uang dll dan si bayi diperbolehkan mengambil 1 atau 2 barang yg disukai

NCY said...

Nama:Vensy
email:vensy_zenith@yahoo.com.sg
ukuran kaos:XL
Jawaban pertanyaan: Acara adat yang aku sukai adalah perkawinan adat bengkulu secara waktu aku nikah memakai itu ada acara inai curi,mandi-mandi adat cik recik wah..meriah banget apalg MC-nya memakai bahasa bengkulu jadi temen"ku yang di sini jkt pada nanyain hehehe bangga dan senang..nanti klo aku sudah punya baby akikah jg mo pk adat bengkulu sekalian mo kenalin ama suamiku yg orang jawa,deuuh..berbeda-beda ttp satu jua deh!

Sari Novi said...

Nama : Sari
Email : sarinovi0825@yahoo.com
ukuran : XL
Jawaban pertanyaan : semua upacara adat saya suka, namun saya suka liat acara syukuran aqikah anak di Jambi setau saya acara marhaban dan pake kompangan gitu, hikmat dan ramai...

Anonymous said...

Nama :windari dini p
email : windaeppin@yahoo.com.au
ukuran kaos : XL
Jawaban pertanyaan : Untuk acara adat yang aku suka yaitu upacara perkawinan terutama daerah sumatera kesannya megah ,anggun,klasik pokoknya kelap kelip dan yang paling tidak ketinggalan adalah menu makanan berat atau ringan yang pasti kita ngak selalu bisa temui kalau tidak dalam acara seperti perkawinan ini...

Anonymous said...

Nama : Dwi Rahayu
email : d_kerudung@yahoo.com
Ukuran kaos : M
jawaban pertanyaan : Acara adat yang aku suka adat solo...kesannya sakral dan penuh makna bgt.

Anonymous said...

Nama :Rieska Hidayat
email :rieska_mutiara@hotmail.com
ukuran kaos :XL
Jawaban pertanyaan : Acara adat yang saya suka adalah adat melayu Pontianak-Sambas-Singkawang Kalimantan Barat, sesi "Makan Be-Saprah", makan bersama lesehan di tarup (bangunan khusus undangan), para pelayan membawa makanan pertama untuk "Kepala Saprah" (tamu undangan khusus) seterusnya untuk tamu yg lain. Menu pada umumnya seperti sambal udang, daging masak kecap, selada timun, ayam masak putih, pacri nanas...yg secara tradisional dimasak dengan kayu bakar dgn "kawah" (wajan besar). Penutupnya adalah buah, kue bingka berendam dan air serbat (secang) yg disebut juga air pengusir :) , karena artinya acara sudah selesai dan tamu diperkenankan pulang. Tradisi yg sudah langka di kota, tergantikan dengan hidangan prasmanan.

ny_khalif said...

jiaaahhh telat blogwalkingnya hiks..hiks...gak kebagian deh... tp gpp ya mbak lia, sering bgt kesini tp buat nyontek resep, gak pernah komn or nanya2, tau blog ini dr ncc, ikutan jwb ah, paling seneng klo ke acara nikahan orang sunda sama betawi, makanannya beragam dari asin, manis, asem2 seger pasti ada, trus pasti rame ( klo yg pake acara adat) klo betawidari pantun2an sampe bawaan seserahaannya, klo sunda dr lengkong pas nerima penganten laki2 sampe pas nyawernya seru.

ummufirna said...

yaah telat bacanyaaa...
(nangis darah mode on)

rumi said...

yaaaaahhhhhh....paling parah nih,baru baca sekarang... huhuhuhu......:( :( :(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...