Search This Blog

Loading...

Sunday, January 31, 2010

Lumpur Pisang Kacang

Ngebut....ngebut...ngebuuuutttt...

Ternyata, sistem kebut semalam (sks) gak hanya berlaku dari jaman kuliah aja, sampe sekarangpun, kebiasaan nunggu waktu mepet, juga berlaku. Ya seperti ikutan memeriahkan acara Banana Week-nya milis NCC. Padahal, acaranya dimulai udah sebulan lalu, hari ini, hari terakhir, baru deh aku bikin...hehehehe... biasalaaah, ada aja yang bikin malas ke dapur, udah di kasih semangat sama temen-temen milis, teteuuppp...gak mood! Tau gak, pertama mulai, ide di kepala itu udah fantastis banget, mulai dari mau bikin cake ala hotel, pie, crisps, es krim...whoaaa...boro-boro!!! seminggu lalu, mungkin karena ngeliat aku udah hopeless, mom Elly ngasih ide bikin lumpur pisang aja. Gampang dan gak perlu buka oven segala. Lagi baking blue niiih.... tapi ide-nya di simpan aja, tetep gak niat mulai bikin..ehem...

Sampe Jum'at kemarin, one of my best friend dari jaman kuliah, si Ika nongol dari Medan. Eh, dia bawa durian pancake dari Kedai Tiramisu kesukaanku lho...nyam-nyam, gak lupa bolu gulung Meranti yang udah jadi trademark-nya si Ika kalo ke Jakarta. Waaah...tambah males bikin-bikin. Udah banyak makanan sihhh.... *alesan*...gak terasa, kemarin, salah satu Nyonya host, mba' Dyah Ayu ngasih pengumuman kalo waktunya tinggal sehari lagi....Paniiiikkk!!!! Yo wis lah, pisang yang udah dibeli beberapa hari lalu pun keliatannya udah sangat ready buat dipake bikin-bikin, lagi wangi-wanginya gitu lho.... pas si Ika mandi, aku kasak-kusuk aja nyampur semua bahan. Kebetulan ada peanut butter, aku cemplungin aja skalian. Abisnya, bingung pisangnya mau di tambah apa biar rasanya unik.

Aku di rumah emang selalu nyetok peanut butter, soale waktu high school dulu, aku di kenalin sama host Dad-ku si peanut. Gak tau kenapa, dia itu ngotot banget kalo aku harus makan peanut butter. Katanya, mayoritas anak Amerika suka, buat energi. Gak mungkin aku gak suka (Padahal bukan gak doyan tapi gak pernah..hihihihi...) Tapi karena di bikinin terus, mulai dari PBn'J (Peanut Butter and Jelly) sampe Banana Peanut Butter sandwich. Makanan yang semula aku anggap aneh itu, sekarang selalu jadi penyelamatku kalo lagi males makan atau kalo emang lagi gak ada makanan...hahahahaha... kali ini, aku campur aja. Maksudku, kalo di Amrik anak-anaknya dioles ke roti, kalo di Indonesia, campur ke kue lumpur...*ngarang* whoa ha ha ha ha...

Anyway, kemarin aku bikinnya cepat banget, tinggal aduk aja. Pisanngnya sengaja aku lumatin pake garpu aja biar kerasa "misang"..opooooo cobaaa... tinggal di aduk semuanya pake whisk, beres. Panggang di cetakan kue lumpur. Atasnya aku taburi chocolate chips. Rasanya...hummm...yummy!!!!

Kali ini aku gak begitu lebay ngasih nama. Ala kadarnya aja. Soale buru-buru siiih, mau ke tempat mba' Dewi Oni buat ikutan Kopdar NCC Jakbar (padahal aku tinggal dimanaaaa...hehehe..yang penting ngumpul!!) . Sambil bikin lapis legit buat potluck, sambil nge-blog..*ampun deh ribet!* ... Anyway, ini resepnya yaaa....


LUMPUR PISANG KACANG
by. Camelia

Bahan :

2 bh pisang (yang udah bintik-bintik ya...)
70 gr gula pasir
50 gr selai kacang (yang smooth lho..)
60 gr tepung terigu serba guna
100 ml santan kental (aku pake kara)
1/2 sdt vanilli bubuk
1 butir telur

Caranya :

  • Lumatkan pisang dengan garpu hingga halus (jangan terlalu halus juga yaaa...), masukkan telur dan gula, aduk dengan whisk hingga rata.
  • Masukkan santan dan selai kacang, aduk rata.
  • Lalu tambahkan tepung, dan vanili, aduk lagi.
  • Panggang di atas cetakan kue lumpur yang sudah cukup panasnya.
  • Taburi atasnya dengan choco chips atau kismis bila suka. Sajikan.

Monday, January 25, 2010

Citrus Paradise

Hihihihi.... namanya lebay sekaleeeee yaaa.... abisnya bingung mau dinamain apa. Namanya juga resep ngasal. Tapi di jamin suegeeer lhooo.... Es ini selalu jadi big hit kalo lagi lebaran di rumah ortuku di Jambi. Para tamu maupun sanak keluarga yang datang, bisa ngambil berkali-kali. Mungkin karena lebaran identik dengan makanan bersantan, es ini jadi penyegarnya. Bebas santan maupun susu yang biasanya mendominasi es buah. Gak perlu dipanaskan, dan di jamin anti gagal...hehehehe.... abisnya gampang banget! Sempat mikir-mikir mau di tulis di blog apa gak, saking mudahnya. Tapi, yaaah...dari pada sepi-sepi aja, dan aku juga lagi baking blue, mending dimasukkin aja deh. Kebetulan aku emang lagi kepengen yang dingin-dingin di musim hujan...whoa ha ha ha ha...aneh ya!

Ide-nya, sebenarnya udah lamaaaaaaa banget, aku masih SD. Waktu itu, kami masih tinggal di kabupaten di Jambi. Kalo sabtu sore, ortuku suka ngajak aku dan abangku ke kota Jambi, buat shopping ataupun saat mereka mau beristirahat dari rutinitas sehari-hari. Ada satu supermarket kecil langganan Ibuku, bisa dikatakan toko dengan konsep supermarket pertama kali di Jambi. Kalo gak salah, namanya "Sukabumi"...kalo gak salah lho ya. Gak gede, cuma satu ruko doang. Nyonya yang punya suka ikutan Ibuku muterin tokonya sambil ngenalin barang-barang baru yang ada di rak toko. Termasuk syrup "Sunquick" ke Ibuku, beliau bilang, dicampur sprite dan diberi es, enak banget. Tapi Ibuku gak tertarik buat beli, soale beliau selalu punya standar sendiri. Jarang nyobain sesuatu yang gak begitu familiar. Tapi pembicaraan kecil antara mereka selalu aku ingat, kenapa??? soale menurutku waktu itu "Sunquick" kereeeeennn banget, sekeren pizza yang namanya baru aku dengar doang, belum pernah nyoba...hahahahaha....*katrok abiiiisssss...*

Baru sekitar 4 tahun lalu, saat Ibuku udah gak ada, aku belajar nyusun menu buat Idul Fitri di rumah. Maklum, karena Papa dan Ibuku di tuakan dalam keluarga besarku, jumlah tamu dari keluarga aja udah banyak, ditambah teman-teman ortuku sendiri. Jadi, lebaran bisa jadi hal yang sangat serius persiapannya di rumahku...whoa ha ha ha ha... Anyway, biasanya ibuku selalu menyiapkan es buah buat minumannya. Tapi saat itu, aku mikir sepertinya merepotkan kalo mesti beli buah, mesti motong-motong segala, belum lagi kalo kurang susah nambahnya. Bakalan ribet deh!! Lagian, kayaknya es buah udah gak up-to-date lagi deh *duileeee*. Mana hampir setiap rumah ada es buahnya kalo lebaran. Naaah, aku jadi ingat sama saran Nyonya yang punya supermarket waktu aku kecil dulu (supermarketnya aja udah lamaaaaaaaa tutup!). Walaupun gak yakin, waktu belanja bahan lebaran, aku ambil beberapa botol besar Sprite dan Sunquick. Karena aku pikir bakalan sepi-sepi aja kalo gak pake isi, aku ambil juga beberapa kaleng longan.


Sampai hari H lebaran, Sprite dan Sunquick itu baru dibikin minuman. Dalam mangkok besar, aku cemplungin deh semua sambil dalam hati agak-agak cemas kalo gak enak. Tengsin sama para Ipar-ku yang udah ngingatin kalo aku lupa masukin es buah dalam menuku. Dengan yakinnya aku bilang, aku emang sengaja gak bikin, soale punya minuman baru. Syukurlah, waktu aku cicipi rasanya emang segeeeeerr...dan waktu di cobain kakak-kakak ku itu mereka bilang enak. Legaaaaa banget. Cuma waktu itu salah perhitungan, sebentar aja udah habis. Gak cuma minuman aja sih yang salah itung, makanannya juga. Maklum, masih pertama, jadi masih gak tau butuhnya berapa banyak...untung Papaku gak tau kalo di belakang ada kehebohan makanan dan minuman habis, sementara tamunya masih banyak. Kalo tau, bisa diomelin abis-abisan...hehehehe...

Sekarang aku udah lumayan canggih. Aku udah tau mesti nyiapin rendang, lontong lodeh dan lainnya berapa. Termasuk makanan pesanan sebangsa tekwan dan sate. Si Umi (asister RT di jambi..hehehe) juga udah pinter punya back-up soto ayam. Kalo semua makanan abis, dia tinggal manasin kuah soto aja. Minumannya juga begitu. Aku udah beli Sprite botol 1 literan beberapa lusin, plus longan dan nata de coco. Kalo udah bener-bener abis, tamu yang datang sore cuma kebagian es "Citrus Paradise" ini dengan isian nata de coco doang. Abisnya cuma itu yang ada di minimarket dekat rumah...hahahahahaha.... nah, terakhir-terakhir ini, aku suka masukin juga potongan-potongan jeruk sunkist yang sudah dikupas dan dibuang kulit arinya. Kalo lebaran, udah gak keuber ngurusin jeruk sunkist, jadi kita juga nyetok jeruk kalengan aja. Paginya utuh, siang mulai deh, sebelum dimasukkin, jeruknya dibelah dua biar dapat banyak.....whoaaaaa ha ha ha ha... *ssstttttt...diam-diam aja ya!*

O ya, kita udah pernah nyoba pake macem-macem varian Sunquick, mulai dari orange biasa, mandarin sampe lemon. Semua enak dan semua seger. Kalo yang lemon, warnanya jadi pucat. Tapi rasanya sama asiknya koq! Untuk penyajiannya, kalo di rumahku, aku belikan wadah bulat gede dan tinggi yang biasa dipake buat vas bunga besar...jadi tamunya tinggal ambil sendiri, dan buat nambah lagi, aku langsung aja masukkin ke wadah yang sama saat tamu mulai agak berkurang. Jadi gak ngotorin banyak wadah tuuuh...

Ini aku tulisin resep-resepannya yaaaa.... ini cuma buat gambaran aja. Sesuaikan dengan selera masing-masing, bisa rada asem, bisa rada manis. Suka-suka pokoknya. Masukin Sunquicknya dikit-dikit aja sambil di cicipi, soale orange concentrate, jadi aseeeem banget. Kalo pake buah kaleng, boleh dimasukkin sekalian airnya (jadi lebih manis) kalo gak suka, isinya aja juga gak pa pa.



CITRUS PARADISE
by. Camelia



Bahan Punch :

1 liter sprite atau 7 up....yang begitu-begitulah...hehehe
200 ml orange concentrate (sunquick)-->sesuaikan saja rasanya

Campurannya :

Jeruk sunkist, buang juring dan kulit arinya (kalo males kayak aku, pake jeruk kaleng aja. Beli yang merk SW biar puas...)
Longan kalengan
Nata de Coco (kali ini aku gak pake)
Pokoknya apa aja deeh...

Es batu secukupnya


Caranya :

  • Campur sprite dengan sunquick, aduk rata. Sesuaikan rasanya.
  • Masukkan campurannya. Aduk.
  • Beri es batu. Sajikan....
Mudah kaaaaannnn.....*nutup muka*


Thursday, January 7, 2010

Broedel


Aku bikin roti ini hari Selasa lalu. Iseng aja pengen bikin something yang gampang dan cepat . Soalnya, sore-nya, aku harus siap-siap berangkat ke tahlilan Boss besar-ku. So, aku gak mau bikin yang lama dan bakalan bikin capek. Broedel ini sepertinya tepat. Aku dapat resepnya dari mba' Jane Sipasulta yang beliau posting di milis. Katanya, resep ini anti gagal. Mantapkan? apalagi bisa dibikin tanpa mikser juga, cukup diaduk doang. Kecuali pemalas seperti aku, ya diaduk pake mikser dengan speed rendah sebentaaaaaar banget. Sayangnya aku gak punya loyang tulban supaya lebih mirip sama buatan mba' Jane. Ada punya, tapi gak muat masuk oven mungilku...hiiiks... udah beberapa kali mau beli yang pas, lupa melulu. Mana susah lagi nyari loyang tulban yang mungil. Sempat kepikiran bikinnya ditunda dulu. Tapi yaah, udah telanjur pengen banget, ya udah deh, pake loyang loaf adza... ternyata, no problem tuh. Tetap bisa....aseeeeekkkk!!

Siang itu juga kebetulan si Dea yang lagi liburan di Jakarta, datang sama Bundanya, kak Ika dan sepupu mungilnya, Danish (anak adiknya kak Ika). Seperti biasa, si Dea semangat banget mau ikutan bikin kue, pokoknya berisik banget mau ikutan ngaduk. Ya udah, dia dapat tugas ngaduk bahan keringnya. Sisa adonan, aku kasih ke Dea dan Sepupunya buat masukkin ke cup-cup mungil. Wuiiihh...heboh bener. Maklum, sepupunya emang jarang ikutan bikin kue, sementara si Dea mau nunjukkin kalo dia udah sering bikin-bikin. Celotehannya yang rada show-off, bikin aku geli...hihihihi...

Setelah selesai dimasukkan ke loyang, tinggal tunggu 1/2 jam hingga adonannya naik. Waduuuh... bingung juga seberapa naiknya yang diminta di resep. Setelah 1/2 jam, langsung aja aku masukkin ke oven yang sudah dipanaskan dulu. Lumayan panik mikirin yang antri oven. Langsung aja aku masukkin ke kulkas adonan yang belum dipanggang, maksudnya untuk menghentikan proses fermentasi. Alhamdulillah, it works! setelah semuanya matang, aku bandingkan roti yang di diamkan 1/2 jam saja dengan yang "kebablasan" fermentasinya lebih dari itu. Ternyata, seratnya beda banget. Yang kelamaan, rotinya jadi lebih berrongga dan banyak lubang gede di sana sini. Sementara yang didiamkan pas 1/2 jam seratnya lebih halus, gak berrongga dan rada padat. Tapi, kalo untuk rasa, sama enaknya.

O ya, Brodel buatanku ini aku coba meletakkan topping kismis di lain-lain tempat. Pertama loyangnya aku taburi kismis dulu, baru aku tuang adonannya. Lalu ada juga topping yang aku tabur diatas adonan. Terakhir kismisnya aku campur dengan adonan. Semua cara hasilnya memuaskan koq. Kalo cantik apa tidaknya, tergantung bagian mana yang mau dipamerin *hihihihi*, baik bagian atas maupun bagian bawah, tetap menarik! apalagi, ditaburi gula halus...waaah... seperti salju. Kebetulan di rumah ada sisa gula donat... suka deh, gulanya gak menghilang setelah di ayak diatas roti. Sampe sore juga saljunya masih kelihatan. Hum...mesti beli lagi tu gula donat. Lumayan, buat stok kalo mau pake gula tabur.

Hum...rasanya? aku suka! gak terlalu manis. Memang lebih asik kalo dimakan bareng teh atau kopi, karena teksturnya yang padat. Buktinya, si Mas yang datang dikasih 3 iris Broedel sama yu' Yati buat nemenin kopi nya. Pas aku keluar, broedel untuknya udah abis. Di mobil dia cerita kalo dia suka banget dan kebetulan emang lagi lapar berat, tapi tengsin mau minta lagi sama yu' Yati...whoa ha ha haha...adaaa aja. Padahal, aku mikirnya si Mas gak bakalan suka soale dia suka eneg kalo makan makanan yang bau susu-nya kuat. Apalagi broedel ini pake susu bubuk yang jumlahnya lumayan mengagetkan dibanding roti jenis lainnya. Syukurlah susu di dalam adonan roti broedel sepertinya supaya lembut aja. Aroma susu-nya gak begitu kentara, hanya sayup-sayup aja terasa.

Dalam resepnya, mba' Jane nulis judulnya pake huruf gede semua supaya bisa dibedakan dengan broeder. Setelah nyobain, menurutku memang beda. Walaupun keduanya sama-sama antara roti dan cake. Berdasarkan teksturnya, kalo Broeder (Bruder), lebih mirip roti yang seperti cake. Sedangkan Broedel (Brudel), lebih mirip cake yang seperti roti. Bingung kan? hihihihi.... pokoknya bedaaaa aja!

Anyway, ini resepnya. Bagian yang berwarna kuning, adalah ukuran yang aku gunakan setelah aku timbang. Makasih udah sharing mba' Jane...mmmuaaahh...


BROEDEL
by. Jane Sipasulta

Bahan :
5 1/2 gls terigu (670 gr)
5 btr telur
1 1/2 gls gula pasir (270 gr)
1 gls susu bubuk (100 gr)
100 gr margarine
2 gls air hangat (420 ml)
1 bks fermipan (instant yeast)

Caranya :
  • Campur bahan kering (terigu, gula, susu, ragi ) jadi satu.
  • Tambahkan margarine, setelah itu masukkan telur. Kalo males ngaduk, bisa pake mixer dengan kecepatan sedang. (aku mikser aja bentar koq).
  • Tambahkan air sedikit-sedikit, aduk rata.
  • Tuang ke loyang yang sudah diplesi mentega dan ditaburi terigu. (catatan: adonan ini bakal ngembang, jadi masukkan setengah loyang aja, kalo gak, bisa luber kemana-mana).
  • Diamkan kurang lebih setengah jam sampai adonan naik.
  • Panggang di oven sampai matang.
  • Setelah matang, keluarkan dari oven. Langsung oleskan margarine ke permukaan kue yang masih panas.

Gelas yang di pale gelas belimbing ato yang standar aja. Kalo mau pake cup/cangkir juga okeh aja...asal sama belas/cup/cangkirnya. Jangan ngurkur terigu pake cangkir ini, trus ngukur gula pake cangkir yang lain. Jadi praktis kan? gak usah repot konversi ke gram.

Resep ini termasuk anti gagal lho, sangat mudah untuk dimodif macam-macam. Adonan bisa ditambahin keju, kenari, kismis, sukade, dl...tapi plain begitu juga enak.

Trus kalo bosen dimakan begitu aja, bisa dioles, margarine, ditaburi meises, keju, dll...kaya' roti tawar gitu deh.

Wednesday, January 6, 2010

In Memoriam


KH. ABDURRAHMAN WAHID
Lahir : 4 Agustus 1940
Wafat : 30 Desember 2010


Bapak, begitu aku memanggilnya, adalah salah satu orang yang paling berjasa dalam hidupku. Disaat orang lain meragukan kemampuanku, beliau justru menjadi orang yang sangat yakin padaku. Beliau adalah sumber pengetahuan yang tidak habis-habisnya, teman diskusi yang mengasyikkan dan pemberi semangat yang luar biasa. "Tak kasih tau ya Lia, selagi itu keputusan yang dibuat oleh manusia, apabila salah, jangan takut untuk melawan . Tapi apabila itu keputusan Tuhan, jalankan saja, sudah bener itu..." ujarnya padaku. Suatu kalimat sederhana, namun memiliki arti yang dalam untuk ku. Disaat aku mulai meragu, ucapannya itu bagaikan guyuran air yang mengalir kekepalaku.

Semalam, 7 hari setelah kepergian Bapak, aku langkahkan kaki menuju kediamannya. Ribuan massa yang berdesakkan hanya karena ingin membaca doa bersama untuknya, menjadi bukti rasa sayang mereka untuk beliau. Siapapun mereka, apapun latar belakangnya, semua duduk bersila bersama. Tidak ada perbedaan dan tidak ada yang di istimewakan. Tidak lupa pula doa dari para pemuka agama dari semua agama yang ada di Indonesia, yang di bacakan dengan tulus dan ikhlas. Dapat ku bayangkan beliau tersenyum di alam sana, karena inilah yang selalu beliau perjuangkan. Bangsa Indonesia dalam kedamaian dan kasih sayang. Kubacakan surat yassin dengan berlinang airmata, menyambung tangisan yang tak tertahankan sejak aku mendengar kepergian beliau.

Begitu banyak jasanya bagi negeri ini. Tidak bosan-bosannya beliau mengajarkan bangsa Indonesia, untuk membuang segala rasa benci dan meninggalkan kekerasan hanya karena perbedaan. Selamat jalan Pak, semoga segala jasa-jasamu, mengantarkanmu ke tempat terbaik di sisi Allah SWT....

Jakarta 2010
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...