Search This Blog

Loading...

Wednesday, April 13, 2011

Pak Ipuk / Anak Boyo/ Buayo Berenang / Kue Boyo / Kubang Boyo

Selain kue Pedamaran, ini juga salah satu kue khas Jambi favoritenya si Mas. Buktinya, tadi pulang kerja dia mengeluh karena ngerasa gak enak badan. Trus, minta di ambilin pisang buat di makan sebelum tidur. Di samping pisang, aku tambahkan juga 2 cup kecil kue Pak Ipuk di piring. Ternyata??? si Mas makan kedua cup Pak Ipuk-nya dan langsung tidur, tanpa menyentuh pisang yang di mintanya tadi...hehehehe... yep, selain si Mas, ini memang favorite di rumah. Apalagi kalo bulan puasa (ingatkan waktu aku cerita kalo bulan puasa di rumahku tepung ketan dan gula merah itu penting??? nah ini salah satu penyebabnya...hehehehe). Selalu jadi big hit, mulai dari Papa, Abang-abang, sampe keponakanku pada suka.

Slight info, nama kue ini di Jambi sendiri banyak lho, tergantung lokasi. Ada yang bilang Kue Boyo (boyo=buayo=buaya) *hehe*, ada juga yang bilang Anak Boyo, Kubang Boyo bahkan Buayo Berenang *duilee*. Naaaah, di antara semua nama yang mengandung kata "buaya" di kampung Papa-ku namanya beda sendiri, Pak Ipuk...hehehehe.... gak ada arti dan gak jelas juga kenapa namanya funky gitu (juga BUKAN Bapak-nya si Ipuk ya...hehehehe). Pokoknya kalo di rumahku, kalo mau kue ini ya namanya Pak Ipuk, kalo pake nama lain, gak ada yang ngerespon...hahaha...

Sebenarnya udah lama mau bikin kue ini buat di blog, beberapa kali batal melulu. Biasanya berakhir si Umi (our loyal asistant! love her!) yang bikin sendirian sementara daku keluyuran ntah kemana atau emang aku tinggal tidur siang aja...hehehehe... so, tadi aku paksain buat bikin. Sambil bikin, tak ingat-ingat tampang nya si Mas kalo makan kue Pak Ipuk (biasaaa..biar semangat..hehehe). Alhamdulillah, setelah nempel terus sama si Umi di dapur, akhirnya my Pak Ipuk jadi juga. Lagian, gak boring amat bikinnya karena di pendopo belakang ada yu' Ida n' the gank lagi latihan rebana. Biasa, keluargaku yang masih muda (paling gak, ngerasa muda..hahaha) yang juga ikut pengajian di rumah bikin grup rebana. Supaya kalo ada perayaan hari besar Islam di pengajian, ada hiburannya. Walaupun pada rajin latihan tiap Selasa, so far sih, kalo dari bunyinya, mereka gak bakalan nampil dalam waktu dekat...whoa ha ha ha ha...*ssshhhh...* ehem...mudah-mudahan mereka segera pinter ya main rebana-nya....*giggles*

Back to Pak Ipuk, sebenarnya komposisinya simple banget (menurutku lho ya...). Kalo bisa bikin klepon dan inti/unti kelapa, should be easy. Kue ini terdiri dari kulit, isi dan di siram dengan santan yang menjadi memadat tapi lembut setelah di kukus (naaah, santan ini nih yang bikin mirip kolam buat si buaya..hehehe). Di sini aku tulis pake takaran yang aku gunakan tadi, tapi menurutku jangan di jadikan patokan baku, karena sangat tergantung sama selera masing-masing. Misalnya jumlah gula yang di gunakan untuk unti kelapanya, bisa saja pake gula merah semua, atau kalau gulanya bagus, gak perlu di tambah gula pasir karena udah manis. Saat pembuatan tadi, larutan gulanya tadi gak di saring, karena gula merah yang di gunakan memang udah bersih. Tapi kalo ragu, setelah gula larut, ya di saring aja dulu sebelum di panaskan kembali dan di campur dengan kelapa parut.

Untuk membuat kulitnya, saat memasukkan airnya juga cukup sedikit-sedikit supaya gak terlalu basah, tapi seaandainya terasa basah banget dan masih lengket, feel free buat nambahin tepung ketannya hingga dapat komposisi yang di inginkan (cirinya, dapat di bentuk, gak lengket dan gak kering). Penggunaan kapur sirih, tujuannya supaya gak lembek setelah di kukus (according to si-Umi). Jadi setelah matang, kulitnya tetap terasa kenyal . Tapi kalo seandainya gak ada kapur sirih, di skip aja juga gak masalah (ini juga menurut si-Umi...hehehe).

Kali ini, aku mengukus Pak Ipuk pake cup almunium mungil yang biasa di gunakan untuk membuat kulit pie. Sebenarnya, pake wadah apa saja asalkan tahan panas (karena akan di kukus) bisa di gunakan. Ada yang mengukusnya sekalian di loyang lalu di pindah ke dalam piring. Ada juga yang di kukus dengan wadah melamine (pastikan yang food grade ya!), dan kalau di rumah, biasanya pake piring mungil tahan panas. Menggunakan wadah mungil, menurutku memang lebih baik. Jadi saat makan, tinggal mengambil sendok dan silahkan ambil lagi kalau masih mau. Kadang si-Umi juga ngukus langsung dalam satu piring (isinya bisa 10 sampai 20 biji), nanti bagi yang mau, tinggal ambil dan masukkan ke piring kecil terpisah sendiri (ini gak berlaku buat bang Baraq yang suka ambil sepiring buat sendiri...hehehe) Ada juga yang menyajikan Pak Ipuknya sudah di lumuri dengan santannya, menurutku cara ini bikin kuenya terlihat kurang menarik. Tapi apapun wadahnya, jangan lupa di olesi dulu dengan minyak sayur tipis-tipis, supaya Pak Ipuk gak lengket di wadahnya setelah di kukus nanti.


Rasanya??? Lembut, manis dan ada rasa gurih dari santannya. Sooo....coba bikin yuks! Have a little sweet taste of Jambi... *cieee...*



PAK IPUK / ANAK BOYO / BUAYO BERENANG / KUBANG BOYO / KUE BOYO

by. Camelia


Bahan :

Untuk kulit nya :
250 gr tepung ketan
100 - 150 ml air
1/4 sdt kapur sirih (larutkan dengan 2 sdm air)
beberapa tetes pasta pandan (kalo rajin, pake air pandan juga boleh)

Untuk inti/unti kelapa :
1/2 kelapa parut
85 gr gula merah, potong-potong
85 gr gula pasir
1/2 sdt vanilli
1/2 sdm tepung teringu

Untuk kuah santan (campur dan aduk rata) :
500 ml santan encer
1/2 sdt garam
1,5 sdm tepung terigu


Caranya :

  • Membuat kulitnya : Campur pasta pandan dengan air dan air kapur sirih, aduk rata. Aduk tepung beras dengan tangan sambil di tuang dengan campuran air pandan sedikit demi sedikit. Hingga menjadi adonan yang kalis, dapat di bentuk dan tidak lengket. Sisihkan.
  • Membuat inti kelapa : Dalam panci, masukkan gula pasir, gula merah dan air, aduk rata dan panaskan hingga gula larut dan air berkurang. Angkat lalu saring. Masukkan kembali air gula yang telah di saring kedalam panci, panaskan kembali. Beri vanilli lalu masukkan kelapa parut, aduk-aduk diatas api sedang hingga air mengering. Angkat. Dinginkan sebelum di gunakan.
  • Ambil sedikit adonan kulit, bulat bulatkan seperti kelereng dengan diameter lk. 2 cm. Lubangi tengahnya, beri inti kelapa, tutup. Lalu tekan bagian atasnya, dan bentuk agak memanjang.
  • Susun Pak Ipuk di dalam wadah tahan panas yang telah diolesi minyak, lalu beri campuran santannya. Kukus hingga santan terihat berminyak lk. 15 menit. Angkat dan sajikan.
PS : Jangan menggunakan pasta pandan terlalu banyak, secukupnya saja. Karena setelah di kukus, warnanya akan lebih terang.





2 comments:

Keluarga Cinta said...

Namanya lucu banget, Lia.. :D

Nyla Baker said...

wah ngiler deh liat nya hahha..
btw kayak kue putri malu gitu ya..

Nyla Baker

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...