Search This Blog

Loading...

Monday, October 3, 2011

Lapis Legit a la Ika Trisna


Gile bener, badanku rasanya pegeeel banget, kayak abis lari berkilo-kilo meter. Padahal aku cuma duduk di mobil doang. Hari Sabtu lalu, aku dan beberapa teman dari organisasi ku pergi ke Bangko (Kabupaten Merangin) rame-rame untuk menghadiri suatu acara. Waaah...seru deh, ngobrol sambil cekikikan di mobil selama 5 jam perjalanan, terasa singkat. Semalam baru balik lagi kerumah, dan baru terasa capeknya sampe sekarang. Sayang banget waktu di Bangko gak sempat beli gelamai-nya yang ueanaak banget. Gelamai itu sejenis dodol lembut (gak padat), dikemas dalam wadah anyaman hingga tertutup rata. Rasa manisnya pas dan lembut banget...Huuuh...nyesel nyesel nyesel deh...

Well, sebelum berangkat ke Bangko, paginya aku, dan teman SMA-ku dulu, Gusreni (dengan keponakan mungilnya yang cantiiik banget) dan Ika Trisna datang kerumah. Rencananya kita mau belajar bareng bikin lapis legit sama Ika. As you know, aku kayaknya banyak di kelilingi sama yang namanya Ika deh. Iparku Ika, teman kuliahku Ika dan ini teman SMA ku juga Ika...hihihihi... Supaya gak bingung, Ika yang dari SMA aku panggil Ika Trisna aja ya. Nah, Ika Trisna ini hebat lho, selain kerja kantoran, dia juga terima orderan aneka kue lapis, termasuk lapis khas Jambi, seperti Maksuba dan Engkak Ketan. Udah berkali-kali janjian mau bikin lapis bareng tapi tertunda terus. Baru terwujud Sabtu lalu, itu pun rencana bikin Maksuba-nya tertunda karena aku harus berangkat ke Bangko...hiiiiiks!!!

Semula si Ika udah ngasih tugas supaya aku ngocok margarin dan butter malam sebelum dibuat. Tujuannya agar aromanya menyatu dan rada berminyak. Konon katanya, ini bakalan bikin kuenya super-moist n' wangi. Tapi, aku penasaran sama cara Ika bikin lapis legit, sepertinya rada beda sama caraku. Jadi, margarin dan mentega di kocok sama Ika pagi itu aja. Salut deh ngeliat Ika dengan telatennya mengocok dan mencampur bahan. Kocokannya benar-benar sampe putiiiih...dan lamaaa.... Karena aku paling malas misahin putih dan kuning telur, sama Ika aku diajarin cara yang lebih praktis yaitu semua telur di pecahkan seperti biasa (berlahan-lahan of course, supaya kuningnya gak pecah) di dalam baskom besar. Setelah itu, baru deh kuningnya di angkat dengan tangan satu per satu, jadinya lebih cepat lho. Ika juga ngasih tau kalo loyang lapis legit, gak perlu di oles mentega semuanya dan gak perlu ditaburi tepung sama sekali supaya hasilnya bisa rata. Cukup olesi bagian bawahnya dengan margarin, lapisi kertas lalu olesi lagi dengan margarin, sisi-sisi loyang di biarkan polos tanpa olesan. Ika pun ngeliatin ke aku di saat lapis legit mulai dingin di loyang, pinggirnya melepas sendiri dari loyangnya. I love this tips!!!!

Untuk bumbu spekoeknya, si Ika bawa sendiri. Dia beli dari langganannya yang emang giling bumbu sendiri. Aromanya emang wangiii banget karena according to Ika, bumbu spekoeknya lebih dominan aroma kayu manisnya. Senang deh kita bertiga bikin kue lapis sambil cerita-cerita, terutama masa sekolah dulu. Memang, aku SMA di Jambi cuma setahun sebelum cabut ke Amrik, tapi terkesan sekali karena kelas kita dulu (SMA 5, kelas 1.4) muridnya kompak banget!! seperti punya best friend sekelas...hahahaha... makanya sampe sekarang, kalo di Jambi, aku pasti ngumpul-ngumpul sama teman-teman SMA-ku dulu. Karena bertiga ngerjain kuenya, gak kerasa aja udah selesai. Cihuuuy!!!!....

Karena aku udah gak sabar dan emang harus siap-siap berangkat ke Bangko, kue lapisnya aku potong saat kuenya belum dingin sempurna. Jadinya gak rapi deh saat di foto. Tapi waktu di cicipi...YUMMMEEE!!!!! lapisnya lembuuut dan gak terlalu manis. Lembutnya sama dengan lapis legit Bibi Jun-ku, tapi yang ini terasa lebih ringan. Termasuk resep lapis legit yang sesuai dengan harapanku niiih....horeeeee!!!! Langsung deh beberapa potong aku bawa untuk bekal di jalan. Potongan yang besar aku tinggalkan di ruang makan. Tadi malam, tinggal potongan kecil banget di atas meja. Garis-garisnya terlihat lebih cantik dari pada waktu panas-panas di potong (ya iyalaaah...). Potongan nya langsung aku makan...hummm...tetap moist!!!. Waktu aku tanya si Mas, siapa yang ngabisin lapis legit, katanya di makan abang-abangku waktu mereka ngobrol di ruang makan. Yipeeeee.....berarti mereka juga suka!!!!

Thank you Ika udah ngasih resep plus ngajarin bikin lapis legit *hug hug* n' jangan lupa, gak sabar nih nunggu belajar bikin Maksuba dan Engkak ketannya....hihihihihi....



LAPIS LEGIT ala Ika Trisna
By. Ika Trisna

Bahan :

30 btr kuning telur
325 gr gula halus (untuk manis sedang)
400 gr margarine blue band
200 gr mentega wisjman
150 gr tepung terigu (aku pake protein rendah)
1 sdm bumbu spekoek
1/4 kaleng susu kental manis

Caranya :

  • Dalam wadah besar, kocok margarin, mentega dan susu kental manis hingga benar-benar kembang, pucat dan terasa ringan. (Sebaiknya dibuat sehari sebelum di gunakan).
  • Dalam wadah, kocok kuning telur dan gula hingga kembang dan pucat, sisihkan.
  • Campur tepung dan bumbu spekoek, aduk rata, sisihkan.
  • Dengan sendok kayu, campur berlahan adonan kuning telur dengan kocokan mentega, campur hingga rata.
  • Masukkan campuran tepung dan spekoek, aduk lagi hingga benar-benar rata.
  • Adonan siap untuk di lapis.
PS :
  • Dipanggang menggunakan api atas dari pertama, suhu 150 C
  • Bila ingin terasa buttery atau milky, ganti margarin dengan wisjman juga.

22 comments:

yunita said...

mba, nanya dong
1/4 kaleng susu kental manis itu brp mL? pingin ukuran tepatnya :D
trus, merknya pake apa?
merk ngaruh ga ke rasa?
secara telurnya sekelurahan gitu...kalo gagal kan nangis...:P
thank you ya

Camelia said...

mba Yunita, aku pake susu kental manis ukuran 385gr, jadi seperempatnya sekitar 97gr. Gunakan merk apa saja, gak begitu berpengaruh ke rasa.

Anonymous said...

Mba Camelia, nanya juga ..
satu resep ini cukup untuk loyang ukuran berapa?
Makasih sebelumnya :)

Ikha

Camelia said...

Mba Ikha, waktu itu aku pake loyang kotak ukuran 22 x 22 cm.

Anonymous said...

lia...kalo mentega dikocok sehari sebelumnya...kalo mau dipakai dikocok lg ga?..

Camelia said...

Setelah di diamkan semalaman, campuran mentega siap untuk langsung di gunakan, gak perlu di kocok lagi

Totika Shop said...

mbak maksudnya "api atas"itu maksudnya gimana ya? thanks

molikakitchen said...

mba klo pake otang kan ngga ada api atas atau bawah ya, gimana caranya tuh mba?tks

Jeanny said...

Mba' Lia,
Ada foto step by stepnya? masih ga PD untuk membuat lapis legit nih hehehe... Makasih banyak..

Camelia said...

Api atas maksudnya, apabila menggunakan oven yang memiliki opsi pemanas atas dan bawah, cukup di gunakan bangian atasnya saja. Bagian bawahnya di matikan.

Camelia said...

Sependek pengetahuanku, untuk pembuatan lapis legit, api atas mutlak di perlukan. Bibi-ku kalo bikin lapis legit juga pake otang, tapi otangnya ada lubang2 kecil diatasnya untuk meletakkan arang yang udah jadi bara. Worth to try ;-)

Camelia said...

mbak jeanny, aku gak punya foto step by stepnya, next time ya kalo aku bikin lagi sekalian aku foto :-)

Anonymous said...

mbak mo tanya nih lapis legit itu trmasuk jenis cake apa?pound cake kah?knp kocok menteganya sampai luamaaaa n putiiiiiiih n mengembang?klo trmasuk poundcake setauku kocok menteganya asal rata aja,bnr g?mohon petunjuk mbak :)

Camelia said...

Mbak, aku gak tau juga lapir legit termasuk jenis cake apa, sependek pengetahuanku ya layer cake aja. Tujuan dikocok sampai lama supaya cake yang dihasilkan lembut dan lembab. Karena akan dipanggang lapis per lapis, sangat penting mendapatkan adonan yg sempurna agar saat dipanggang cake tidak kering.

Anonymous said...

klo pake signora grande mixer,kira2 bowlnya muat g utk bikin lapgit resep mbak itu?kn eggyolknya bnyk :)

Camelia said...

Kurang tau juga ya secara aku gak pernah punya signora. Kalo ragu, pake baskom besar biasa aja, lalu miksernya di pegang. Aku selalu begitu soalnya...hehehe...

Anonymous said...

HAllo Mbak,
thx resepnya, yang mau aku tanya nih : apa kocokan telur sama gula yang sudah mengembang nggak kempis kalo di campur dengan mentega kocok, aku pernah nyoba soalnya hasilnya adonanku menciut lagi. terus mentega di kocok dulu sampai putih terus susu kental manis di masukin atau langsung dikocok bareng sampai putih ? berapa lama kira2 ngocoknya ?
makasih banyak ya mbak :)

jolandajojo said...

hallo mba mella, thx bgt loh resepnyaa.. enaakkk bgt! barusan aku coba, manisnya juga pas hihihi seneng bgt deh
tapi aku mau nanya, kok pas dipotong lapisannya jd berantakan gt yah mba? apa mgkn kuenya masi panas ya? padahal uda aku diemin di suhu ruangan sekitar 4 jam an loh :( trus boleh ga sih biar kuenya cpt dingin, abis mateng lgsg masukin ke kulkas aja?
thank you before :D

Camelia said...

Hello!
Setelah 4 jam masih lepas juga kah saat di potong? hummm...kalo masih panas, emang belum nempel lapisannya (lagian, kurang sip juga rasa lapis legit anget..hehehe). Coba tunggu hingga benar-benar dingin deh ya, kalo masih lepas juga, mungkin saat melapis olesan menteganya mungkin baiknya di kurangi. Aku gak pernah dinginin lapis legit di kulkas, tapi aku rasa sih gak masalah...

Anonymous said...

Mbak Lia..... salam kenal saya Irma, thanks atas info resep lapis legit dan trik2nya..... Adonan menteganya diendapin semalaman gitu apa disimpan di kulkas atau gmn ya? terus tutupnya pake apa? cukup ditutup pake penutup biasa, ataukah kertas minyak, plastik, atau kain yang setengah basah atau gimana? soalnya saya Layered cake lovers, so pengen banget sekali2 nyoba. Trus bisa gak dibagi resep lapis prunenya juga Mbak, ato mungkin resepnya sama dengan ini, tapi gak ditambahain bumbu spekoek ya? Thanks ya Mbak atas sharing info dan resepnya.... Wassalam - Irma

Camelia said...

mba Irma,
adonan mentega yg sudah di kocok gak perlu disimpan di kulkas, cukup suhu ruang aja. tutupnya pake apa aja, gak perlu pake kain basah. kalo gak suka pake bumbu spekoek, boleh dihilangkan. makasih.

Felisita Venny said...

Mba, maaf saya mau tanya. Saya sudah memcoba, begitu kocokan mentega disatukan dengan kocokan telur, siadonan menjadi pecah atau tidak mau menyatu. Begitu dipanggang, keluar banyak minyak yg mungkin sumbernya dari mentega. Apakah emang begitu atau saya melakukan kesalahan? Terima kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...