Search This Blog

Loading...

Tuesday, October 25, 2011

Ayam Lemon

Sebelum telat, mesti buru-buru setor laporan buat ikutan Chinese Food Week-nya milis NCC tercinta nih. Apalagi udah bertebaran resep-resep Chinese food setoran teman-teman, waaah, tambah semangat mesti nyobain masak juga. Apaaaa??? Masaaaak??? hahahaha...yep! kali ini aku pilih masakan, walaupun aku malas banget kalo disuruh masak. Abisnya, nyiapin bahan aja udah ribet gitu, blom lagi aku suka bingung nentuin asin manis-nya. Tapi kalo masakan Chinese kan beda, bikinnya lumayan praktis, tapi rasanya enak-enak lho. Ini salah satu jenis makanan favoritku, apalagi restoran Cina emang ada hampir di seluruh dunia (masih kebayang, aku cuma bengong aja ngeliat Chinese resto di Lahore yang dibanjiri pembeli..hihihihi). Dulu jaman kuliahan, dikulkas udah tertempel menu dari resto Cina langganan. Selain delivery-nya cepat, harganya-pun murah. Kalo untuk rasa, jangan di tanya deh, udah pasti uenak apalagi kalo ayam schezuan-nya pake nasi hangat....hajaaaarrr...

Nah, buat Chinese Food Week, aku pilih Ayam Lemon. Kebetulan semua bahannya ada di rumah. Biasaaa....punya stok lemon banyak buat diminum pake air putih setiap pagi...*mestinya*... Resepnya aku ambil dari buku Masakan Cina Populer-nya Yasaboga. Aku dapat bukunya waktu beres-beres barang-barang peninggalan Almarhum abang Sadatku dulu. Dia emang suka banget masak sendiri selama di rantau, kalo pulang ke Indonesia, ya suka beli-beli buku masakan gitu. Bukunya aku simpan karena dikasih nama sama bang Sadat. Senang deh, akhirnya datang juga kesempatan buat nyobain resep-resepnya. Apalagi rata-rata resepnya mudah buat dibikin. Alfatihah buat abangku ya...*hug*

Pagi tadi, mulai deh aku potong-potong ayam. Tinggal campur bahan-bahannya, udah siap buat di goreng. Dalam campurannya, aku tambahkan bawang putih bubuk, selain untuk memperkaya rasa, kebetulan juga aku punya, biar abis maksudnya...hehehe... setelah itu langsung goreng. Alhamdulillah kali ini urusan goreng menggorengnya gak pake lari tunggang langgang, semua berjalan lancar...hahaha... Bikin sausnya juga cepat. Di resep memang tertulis menggunakan 3 buah lemon, tapi aku kebayang pasti asem banget soale lemon yang aku punya gede-gede, so aku pake 2 butir aja. Jumlah gulanya pun aku tambah untuk mengimbangi kecutnya lemon. O ya, gak sia-sia deh aku dibikinin si Mas kebun mini di samping rumah. Aku nanam kunyit, jahe, basil, kencur, kemangi...pokoknya macam-macamlah. Semua ditanam di dalam pot. Jadi tadi, pas butuh jahe, aku tinggal ambil. Suka ih!..hihihihihi...

Setelah selesai, aku cicipi ayamnya dulu...humm..enak deh, so tasty! trus aku celupin ke sausnya, pertama terasa asamnya lemon, lalu terasa manis dan segarnya... I like it!!! Kayaknya, pada dasarnya ini seperti saus asam manis, tapi karena asamnya diganti lemon, jadinya lebih segar. Untuk ayamnya, selain saus lemon kayaknya juga bisa dikasih saus macam-macam buat nambah varian lauk. Pokonya, resep ini bakalan jadi andalan aku deh kalo kepepet mesti masak.

Ini resepnya yaaa....


AYAM LEMON
Yasaboga

Bahan :

2 bh dada ayam
1 sdm kecap ikan ---> aku pake kecap asin biasa
1/4 sdt merica bubuk
1 btr putih telur, kocok
2 sdm tepung maizena
---> aku tambah 1/4 sdt bawang putih bubuk

Campur semua bahan diatas.

Saus :

3 bh jeruk lemon, ambil airnya-->aku hanya pake 2, karena lemonnya besar
1 sdt jahe muda parut
1 sdm jahe iris bentuk korek api
250 cc kaldu ayam
2 sdm gula pasir ---> aku 4 sdm
1 sdm daun bawang iris halus
1 sdm tepung maizena dicairkan dengan sedikit air

Caranya :

  • Goreng irisan daging ayam satu persatu hingga kecoklatan, tiriskan.
  • Campurkan air jeruk lemon, jahe parut, irisan jahe dan kaldu, didihkan. Masukkan gula dan ketalkan dengan tepung maizena, masukkan gorengan ayam dan daun bawang. Angkat dari api. Sajikan.
PS : Saranku, untuk mendapatkan keasaman yang pas, sebaiknya air lemon dimasukkan sedikit-sedikit sambil dicicipi. Sebelum maizena di masukkan, saus masih bisa di utak atik, bisa di tambah air lemon atau pun gula sesuai selera. Setelah terasa pas, baru masukkan maizena yg telah di larutkan dengan air.






Sunday, October 23, 2011

Lime Soda Cake


Resep yang satu ini, tepat banget deh buat "pemanasan" aku yang udah lumayan lama gak baking. Padahal banyak banget resep yang mau aku cobain. Tapi emang gak sempat juga, ya terpaksa dilupakan dulu. Aku sama si Mas nemanin Papa konvensi di Melaka, trus aku sendiri lanjut ke Makassar. Duuuh...betah deh di Makassar, walaupun panas sekali, tapi semuanya baru n' exciting! sayang, karena jadwalnya penuh jadi gak bisa mampir ke Tanah Toraja, padahal kabarnya cantiiik banget....whoaaa...hiks...hiks... Harus cukup puas nyicipin makanannya yang lezat (masih kebayang konro bakar dan otak-otaknya yang bikin nagih...hiks!) dan belanja sutra yang cantik-cantik bikin kalap..aahhh..senaaang banget. Next time aku mesti bikin list tempat liburan di Indonesia yang mesti di kunjungi. Jujur deh, aku jadi lebih suka liburan di Indonesia. Selalu ada yang baru, alami dan benar-benar asyik buat ditelusuri. Daripada liburan ke negara tetangga yang asli ngebosenin (itu-itu aja), liburan di Indonesia jauh lebih menarik.... (next trip : Bangka Belitung, Bunaken, Lombok, Pulau Komodo, Dieng...etc...etc...*mupeng*).

So, as I said before, cake yang satu ini pas buat pemanasan bagi yg udah lama gak baking, karena emang pembuatannya cenderung mudah. Kayaknya cake ini anti gagal deh. Pada dasarnya, semua bahan tinggal di campur sesuai urutannya aja. Asik banget karena pantry jadi gak penuh sama baskom kotor...hahaha...Suka banget ngeliat adonan yang semula terasa berat, jadi ringan banget setelah di tuang minuman bersoda-nya. Bikin kue dengan minuman bersoda sepertinya udah biasa ya kalo di Amerika, apalagi di bagian selatannya. Gak cuma kue, buat masakan juga sering di gunakan. Humm....jangan di tanya ini sehat atau gak, karena aku juga gak tau tuh. Lha, minuman bersoda sendiri disarankan untuk gak di konsumsi terlalu sering. Selain berkalori tinggi juga kandungan gulanya gak tanggung-tanggung. Jadi menurutku, asalkan sesekali dan dalam jumlah yang wajar, mungkin oke aja kali yaaa....

Eh, kali ini aku bakingnya nyobain salah satu loyang Nordicware yang aku titip beli sama Bibi Rina dan Paman Chris. Udah lama mau nyobain gak jadi-jadi, kali ini yang pertama di cobain loyang "Aloha"-nya. Puas sama loyangnya, selain beratnya terasa mantap, panasnya juga merata banget. Karena tebal, loyang seperti ini bisa dipakai puluhan tahun. Suka deh beli sesuatu yang bisa di pake anak cucuku nanti (kalo mereka suka baking juga...hehehehe), kayak aku lompat-lompat kesenangan waktu si Mas ketemu koleksi loyang kuningan Ibu-ku dulu...hihihihihi.... Anyway, hasilnya lumayanlah. Walaupun sepertinya belum sempurna, keliatan dibagian atas bunganya masih berlubang, mungkin karena adonannya belum turun sempurna ke dasar loyang sebelum di panggang. Mungkin juga karena loyang ini buat bundt cake yang cenderung padat seperti butter cake, jadi kalo di pake buat adonan cake yang ringan, hasilnya kurang mulus. Gak sabar pengen nyoba bikin cake lain dengan loyang yang ini. Mesti ngotot nih, abisnya pesan loyang 6 biji, yang bisa masuk oven mungilku ya cuma satu ini...hahahahah...cuciaaaannn deh gue...*nyolek si Mas nanyain kabar oven impian*

Nama asli cake ini adalah 7-up cake, tapi karena aku gak pake merk itu, jadi aku ganti jadi Lime Soda Cake, karena pake minuman bersoda yang sama tapi beda merk...hehehehe...Nah, gimana rasa cakenya??? enak!! rasanya seperti makan buttercake yang moist banget. Hanya sedikit kemanisan aja. Aku sendiri sempat kaget sama jumlah gula yang banyak banget, apalagi ditambah soda yang udah manis. Jadi tadi jumlah gulanya kemarin aku kurangi menjadi 2 cup aja, itupun masih terasa manis. Lain kali aku pake gulanya 1,5 cup aja supaya gak membuat orang yang makan cake ini menderita diabet dengan sukarela...hehehe.. Aku juga menambahkan air jeruk dari 1 bh jeruk lemon dan serutan kulit lemon plus essence lemon. Jadi saat dimakan, aroma lemonnya terasa sayup-sayup gitu. Sepertinya kalo di ganti air jeruk nipis plus kulit jeruk nipis, cake-nya bisa lebih seger lagi.

Ini resepnya yaaa....


SEVEN-UP CAKE
Allrecipes


Bahan :
1 1/2 cup mentega
3 cup gula pasir--->aku pake 2 cup
5 btr telur
3 cup tepung terigu serba guna
2 sdt lemon extract (kalo aku pake air jeruk dari 1 bh lemon dan 1 sdt lemon essence)
3/4 cup minuman bersoda rasa jeruk nipis


Caranya :

  • Kocok rata mentega dan gula selama 20 menit. Tambahkan telur satu per satu. Tambahkan tepung, lemon extract dan aduk minuman bersoda.
  • Tuang ke dalam loyang yang telah diolesi mentega.
  • Panggang dalam oven suhu 325 F (165 C) selama 60 hingga 75 menit.


Monday, October 3, 2011

Lapis Legit a la Ika Trisna


Gile bener, badanku rasanya pegeeel banget, kayak abis lari berkilo-kilo meter. Padahal aku cuma duduk di mobil doang. Hari Sabtu lalu, aku dan beberapa teman dari organisasi ku pergi ke Bangko (Kabupaten Merangin) rame-rame untuk menghadiri suatu acara. Waaah...seru deh, ngobrol sambil cekikikan di mobil selama 5 jam perjalanan, terasa singkat. Semalam baru balik lagi kerumah, dan baru terasa capeknya sampe sekarang. Sayang banget waktu di Bangko gak sempat beli gelamai-nya yang ueanaak banget. Gelamai itu sejenis dodol lembut (gak padat), dikemas dalam wadah anyaman hingga tertutup rata. Rasa manisnya pas dan lembut banget...Huuuh...nyesel nyesel nyesel deh...

Well, sebelum berangkat ke Bangko, paginya aku, dan teman SMA-ku dulu, Gusreni (dengan keponakan mungilnya yang cantiiik banget) dan Ika Trisna datang kerumah. Rencananya kita mau belajar bareng bikin lapis legit sama Ika. As you know, aku kayaknya banyak di kelilingi sama yang namanya Ika deh. Iparku Ika, teman kuliahku Ika dan ini teman SMA ku juga Ika...hihihihi... Supaya gak bingung, Ika yang dari SMA aku panggil Ika Trisna aja ya. Nah, Ika Trisna ini hebat lho, selain kerja kantoran, dia juga terima orderan aneka kue lapis, termasuk lapis khas Jambi, seperti Maksuba dan Engkak Ketan. Udah berkali-kali janjian mau bikin lapis bareng tapi tertunda terus. Baru terwujud Sabtu lalu, itu pun rencana bikin Maksuba-nya tertunda karena aku harus berangkat ke Bangko...hiiiiiks!!!

Semula si Ika udah ngasih tugas supaya aku ngocok margarin dan butter malam sebelum dibuat. Tujuannya agar aromanya menyatu dan rada berminyak. Konon katanya, ini bakalan bikin kuenya super-moist n' wangi. Tapi, aku penasaran sama cara Ika bikin lapis legit, sepertinya rada beda sama caraku. Jadi, margarin dan mentega di kocok sama Ika pagi itu aja. Salut deh ngeliat Ika dengan telatennya mengocok dan mencampur bahan. Kocokannya benar-benar sampe putiiiih...dan lamaaa.... Karena aku paling malas misahin putih dan kuning telur, sama Ika aku diajarin cara yang lebih praktis yaitu semua telur di pecahkan seperti biasa (berlahan-lahan of course, supaya kuningnya gak pecah) di dalam baskom besar. Setelah itu, baru deh kuningnya di angkat dengan tangan satu per satu, jadinya lebih cepat lho. Ika juga ngasih tau kalo loyang lapis legit, gak perlu di oles mentega semuanya dan gak perlu ditaburi tepung sama sekali supaya hasilnya bisa rata. Cukup olesi bagian bawahnya dengan margarin, lapisi kertas lalu olesi lagi dengan margarin, sisi-sisi loyang di biarkan polos tanpa olesan. Ika pun ngeliatin ke aku di saat lapis legit mulai dingin di loyang, pinggirnya melepas sendiri dari loyangnya. I love this tips!!!!

Untuk bumbu spekoeknya, si Ika bawa sendiri. Dia beli dari langganannya yang emang giling bumbu sendiri. Aromanya emang wangiii banget karena according to Ika, bumbu spekoeknya lebih dominan aroma kayu manisnya. Senang deh kita bertiga bikin kue lapis sambil cerita-cerita, terutama masa sekolah dulu. Memang, aku SMA di Jambi cuma setahun sebelum cabut ke Amrik, tapi terkesan sekali karena kelas kita dulu (SMA 5, kelas 1.4) muridnya kompak banget!! seperti punya best friend sekelas...hahahaha... makanya sampe sekarang, kalo di Jambi, aku pasti ngumpul-ngumpul sama teman-teman SMA-ku dulu. Karena bertiga ngerjain kuenya, gak kerasa aja udah selesai. Cihuuuy!!!!....

Karena aku udah gak sabar dan emang harus siap-siap berangkat ke Bangko, kue lapisnya aku potong saat kuenya belum dingin sempurna. Jadinya gak rapi deh saat di foto. Tapi waktu di cicipi...YUMMMEEE!!!!! lapisnya lembuuut dan gak terlalu manis. Lembutnya sama dengan lapis legit Bibi Jun-ku, tapi yang ini terasa lebih ringan. Termasuk resep lapis legit yang sesuai dengan harapanku niiih....horeeeee!!!! Langsung deh beberapa potong aku bawa untuk bekal di jalan. Potongan yang besar aku tinggalkan di ruang makan. Tadi malam, tinggal potongan kecil banget di atas meja. Garis-garisnya terlihat lebih cantik dari pada waktu panas-panas di potong (ya iyalaaah...). Potongan nya langsung aku makan...hummm...tetap moist!!!. Waktu aku tanya si Mas, siapa yang ngabisin lapis legit, katanya di makan abang-abangku waktu mereka ngobrol di ruang makan. Yipeeeee.....berarti mereka juga suka!!!!

Thank you Ika udah ngasih resep plus ngajarin bikin lapis legit *hug hug* n' jangan lupa, gak sabar nih nunggu belajar bikin Maksuba dan Engkak ketannya....hihihihihi....



LAPIS LEGIT ala Ika Trisna
By. Ika Trisna

Bahan :

30 btr kuning telur
325 gr gula halus (untuk manis sedang)
400 gr margarine blue band
200 gr mentega wisjman
150 gr tepung terigu (aku pake protein rendah)
1 sdm bumbu spekoek
1/4 kaleng susu kental manis

Caranya :

  • Dalam wadah besar, kocok margarin, mentega dan susu kental manis hingga benar-benar kembang, pucat dan terasa ringan. (Sebaiknya dibuat sehari sebelum di gunakan).
  • Dalam wadah, kocok kuning telur dan gula hingga kembang dan pucat, sisihkan.
  • Campur tepung dan bumbu spekoek, aduk rata, sisihkan.
  • Dengan sendok kayu, campur berlahan adonan kuning telur dengan kocokan mentega, campur hingga rata.
  • Masukkan campuran tepung dan spekoek, aduk lagi hingga benar-benar rata.
  • Adonan siap untuk di lapis.
PS :
  • Dipanggang menggunakan api atas dari pertama, suhu 150 C
  • Bila ingin terasa buttery atau milky, ganti margarin dengan wisjman juga.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...