Search This Blog

Loading...

Sunday, October 4, 2009

Durian Pancake



Ini niiih... kalo ikutan milis yang membernya semangat menularkan dan ditularkan virus buat bikin makanan enyak-enyak. Bermula dari mba' Nia-Radin Cake yang laporan durian pancake buatannya, langsung deh semua pada kasak-kusuk ngebahas pancake yang sedang naik daun ini. Apalagi resep pancake yang di gunakan cukup pake resep kulit semar mendemnya bu Fat, ketuanya milis NCC dan ada step-by step pembuatannya di websitenya mba' Nia...ya udah deh, gak ada kata gak bisa bikin...

Daku sendiri udah lama punya cita-cita mau nyoba bikin. Tapi seperti biasa, cuma cita-cita doang...*ehem*. Bermula waktu teman dekatku si Ika (namanya sama ya sama iparku..hehehe) yang anak Medan, datang ke Jakarta dan nginap di rumah. Doi bawain aku pancake durian dari Kedai Tiramisu di Medan. Waktu itu sempat heran juga ngeliat makanan yang dikemas dengan cantik itu, ngakunya pancake tapi koq gak mirip pancake sama sekali. Sama si Ika dimasukkan ke kulkas supaya bisa dimakan dingin. Pas saatnya nyicip, aku belah dan sempat ragu, gak kebayang durian di-combine sama whipcream... tapi karena si Ika semangat nungguin reaksiku, aku makan juga...wow!!! ternyata enaaakkk!!! apalagi duriannya segar dan nge-gas gitu. Kentara banget kalo pake durian lokal, dan dugaanku bener, si Ika cerita kalo di tokonya itu selalu pake durian Medan dan gak jualan kalo duriannya gak ada. Hummm...pantes!!! setelah makan sebiji, si Muna (mereka teman kuliahku dulu) yang juga nginap di rumah, terbengong-bengong waktu aku wanti-wanti makannya jangan lebih dari 3, secara aku doyan banget...*medit iih!* whoa...ha..ha..ha...

Karena keinget terus sama durian pancake, aku seneng sekalee waktu baca review majalah tentang restaurant khusus dessert di mall taman anggrek. Langsung deh aku meluncur kesana setelah ngerayu si Mas abis-abisan (maklum, dia bukan dessert lover...hehehe). Walaupun rasanya gak seenak yang di Medan, tapi paling tidak kangennya aku terobati lah... Nah, waktu baca laporan durian pancake-nya mba' Nia itu, daku seakan-akan diingatkan kembali *cieee* sama durian pancake yang udah hampir aku lupakan itu. So...mulai deh nyari durian lokal seputaran Jambi. Karena belum ketemu juga, bikin pancake duriannya ditunda melulu...

Semalam pas mau ke supermarket, happy banget ngeliat penjual durian berjejer ditempat mereka biasa mangkal.. humm... mungkin di Jambi sudah mau musim durian kali ya... tapi gak sempat beli karena udah malam. Baru pagi tadi abis makan nasi gemuk di samping bioskop ria, kak Ika yang ingat sama project pancake durian-ku. Arah pulang, dia langsung banting setir ke tempat mangkalnya penjual durian tadi malam itu. Karena baru mulai musim, harganya masih mahal juga Rp. 20.000/pcs. Yo wis lah, cuma beli 5 biji ini. Biasanya kalo udah musim durian di Jambi, harganya bisa murah buanget lho... waktu aku kecil dulu, Papa selalu beli duren satu mobil karena anak-anaknya gila duren semua...hahahaha...

Nyampe rumah, aku nyantai dikamar dulu sebentar. Trus mulai deh bikin pancakenya sama si Dea. Karena beberapa hari ini tiap pagi bikin crepes melulu, bikin pancake ini jadinya gak sulit-sulit amat. Adonannya agak beda sama crepes, yang ini lebih encer (karena menggunalan santan instead of susu) dan gak mengandung mentega, bikinnya juga sedikit tricky. Pertama adonan dituang kewajan, aku sempat kewalahan karena kebut-kebutan sama panas wajan. Karena encer dan mau bikin dadar yang tipis, adonannya keburu matang sebelum sempat diratakan. Naaah...aku ada tips nya nih, sebaiknya wajan diangkat dulu dari api selama beberapa detik (supaya panasnya berkurang), baru dimasukkan adonannya, dengan cara itu, kita punya cukup waktu muter-muter si wajan supaya rata, lalu balikin deh wajannya kembali ke kompor. Tandanya matang, aku cukup ngeliat gelembung udara yang bermunculan aja. Kalo gelembungnya dah banyak, ya udah, tinggal diangkat.


Setelah kulitnya jadi, durian mulai dibelah. Syukurlah duriannya manis dan segar banget. Kalo aku emang lebih prefer durian lokal yang rada nge-gas dibanding durian mothong yang manis aja. Tapi itu tergantung selera masing-masing ya. Toh, kalo aku lagi di Jakarta yang susah ngedapatin duren lokal yang segar, aku cenderung beli durian mothong aja di supermarket, ketimbang buang duit aja beli duren gak enak. Si Dea malah sibuk makanin durian sambil ngeliatin aku yang lagi ngisi dan melipat pancakenya. Lipatannya juga aku ngasal banget*selaluuu*, ada yang kayak bantal supaya mirip seperti di resto dessert, ada juga yang aku bikin gembul-gembul kayak di Medan. Gak kerasa, udah habis semua dilipat dan tinggal di masukkan ke kulkas dan siap buat di nyam-nyam....

Ini resepnya ya :




DURIAN PANCAKE
Adonan kulit by Fatmah Bahalwan
Converted into durian pancake by Nia-Radin Cake


Kulit Pancake

Bahan :
250 gr tepung terigu
3 btr telur
500ml santan
½ sdt garam
(aku tambah beberapa tetes pasta pandan)

Cara membuat :

Taruh dalam wadah, tepung terigu, garam dan telur, aduk rata sambil dituangi santan sedikit demi sedikit hingga santan habis. Tambahkan pasta pandan, aduk rata. Buat dadar tipis-tipis.

Bahan Isi

Whipcream, kocok kaku, masukkan ke pipping bag, sisihkan (aku pake whipcream bubuk aja)
Daging buah durian buang isinya, lumatkan (kasar aja supaya berasa)

Penyelesaian :

Ambil selembar kulit pancake, beri whipcream dan letakkan durian diatasnya. Lipat seperti amplop.

PS: Untuk 1 resep kulit pancake ini, aku menghabiskan 2 bh durian ukuran sedang. Dimakan dingin (jangan beku ya..) lebih enakkk....

20 comments:

Keluarga Cinta said...

Waaahhh...kesampaian juga bikin durian pancake, Lia..must be so yummy !

luv,
hanna

Camelia said...

Bener mba' Hana, ternyata emang enak. Puas deh udah nyobain bikin sendiri....akhirnya...

Anonymous said...

Halo mbak Lia..
Udah nyobain resepnya mbak.. rasanya enak.
Tapi tekstur kulitnya ga bisa mulus.. ada coklat2nya ga rata.
Gimana si biar bis mulus gitu :D
Thanx

Camelia said...

Hello,
Kalo ada coklat2nya, bisa jadi wajannya terlalu panas dan nge-dadarnya terlalu lama. Gunakan api kecil saja, saat adonan di tuang, jangan tunggu hingga adonan mengering. Asal sudah tidak lengket di teflon, segera angkat. Dengan cara ini, mudah2an adonan kulitnya mulus dan lentur :-)

endang_batubara said...

mbak lia, ijin nyontek resepnya. btw, shipped cream sama durian di campur jadi satu kan>?

Camelia said...

Hello mba' endang,
Kalo aku, whipped cream sama duriannya gak di campur mba, seperti di gambar. Pertama aku semprotkan dulu whipped creamnya, trus baru deh durian yang sudah di lumatkan di letakkan di atasnya, lipat. Tapi kalau lebih suka di campur, aku rasa, gak masalah mba'. Suka-suka aja ;-)

eularia said...

Mbak aku coba ya resepnya..ntar laporan kalau udah sukses...
Bolehkan resepnya ku bagikan ke teman2ku??

Camelia said...

Met nyobain mba' Eularia, silahkan di bagi-bagi ke teman resepnya, aku juga dapatnya dari kebaikan hati teman koq :-)

dahlia rosa said...

thx atas info nya,jd bisa bikin pancke durian dehhh.....durian yg bikin heboh

erlinda said...

Waahhhh... dari kemarin nyari resep pancake durian,akhirny dapet resep yg muantappp..... hehhe

thanx bgt y mbak lia...^^

reka said...

Mba Lia,
makasih ya udah sharing resepnya...aku copy ya. Baru keingat bahwa aku dulu pernah makan pancake ini dibawain ipar yg datang dari Medan.....benerran enak banget apalagi dimakan dingin-dingin...kudu dicoba bikin nih

ruri said...

o ya mbak..pengen nanya ni...setelah kulit pancakenya di buat dadar trus gimana masaknya?di kukus ya?
terima kasih,

Rina

delima said...

Salam kenal Mbak Lia,

Makasih yahhh buat resepnya!
Aku berhasil bikin, walaupun dari 1 resep kulit hanya berhasil bikin 8 kulit, tapi pas buat 1 keluarga ku :D

Again. MANY THANKS MBAK!

Sarwhindah Denyarto said...

Haii Mbak... saya nyontek resep pancake duriannya ya ama bloomin brillian browniesnya =) sepertinya maknyus tenan ya mbak browniesnya =) untuk pancake persis mirip ama yg aku maem di MOI...smg aku bsa bikin se enak se yummy se perti foto mu =D
thanks a lot yaa

Monika said...

Hai Mbak Lia, salam kenal ....
akhirnya kesampaian juga nih dapet resep durian pancake....
Cuma ada yang mau ditanyain nih Mbak, waktu bikin adonan kulit, dicampurnya dikocok biasa ato pake mixer ya Mbak ?
Thx a lot ....

Camelia said...

Mbak Monika, cukup gunakan whisk saja, kalo mau pake mikserpun, gunakan speed paling rendah sebentar saja.

Anonymous said...

tante, icha numpang ngopi resepnya buat bikin di rumah ya

Gilby Arisanti Hadiyana said...

mba camelia, ijin copy resepnya ya. makasih banyak. btw, hasilnya enak lho mba. suamiku suka banget.

dian said...

salam kenal mbak.. numpang tanya.. itu hasil kulitnya tebel atau tipis y?? makasih :)

dalpiati said...

Izin copy resepnya yach...
Udah coba n enak

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...