Search This Blog

Loading...

Monday, February 23, 2009

Lapis Surabaya


Surabaya...oh Surabaya...oooh Surabayaaaa.... kota kenangan tak kan ku lupaaaa...*nyanyi pake suara panci* emang beneran lho, Surabaya itu unforgettable. Aku sudah menganggap Surabaya sebagai salah satu kota favorite ku. Lumayan sering ke Surabaya, semua untuk urusan tugas, mulai dari banjir, pelantikan sampe deklarasi, well...kalo gak, mungkin aku gak ada alasan juga ke Surabaya. Awalnya, puanaaaasss rek! lama-lama, its oke laaahh... protes juga gak akan merubah keadaaan, mending di nikmati, aku sampe punya tempat nongkrong asik, di supermarket Sinar Bintoro yang buka 24 jam, supermarketnya bersih banget, dan jajanannya lumayanlah, aku jadi ingat sama supermarket Harris Teeter waktu di Atlanta dulu, yang ini versi mungilnya. Ini selalu jadi patokanku kalo naik taksi mau ke kantor wilayah yang di jalan Darmo, pertama dengan sok nya aku bilang "Supermarket Sinarmas". gak heran kalo supirnya malah nanya "Ke bank atau asuransinya bu?"...hihihi...tugasnya tambah asyik karena bisa muter-muter Jatim... Sidoarjo, Bojonegoro, Gersik, Tuban, Blitar, Lamongan, Pasuruan, Jombang, Probolinggo....ada yang lupa gak ya....ooohhh Malang! kampungnya si Mas...hihihi...

Terakhir kemarin malah naik mobil dari Jakarta ke Blitar rame-rame sama bang Riri sekeluarga dan Dayat. Puas banget hampir 1 bulan di Jatim. Pas pulang main dulu di Surabaya, langsung siap-siap riset tbk yang mesti dikunjungi...sayang yang dapat cuma toko 8 dan Sinar Yong. Toko Arlisah ntah kenapa gak buka, padahal udah bela-belain nambah 1 malam lagi...hiks... Tapi asyik juga sih, ada berkah nambah, ternyata bisa sekalian menjalankan tugas. Baru kali itu aku konfrensi pers gelisah bukan karena statement, tapi karena mikirin kak Ika yang asoy aja naik taksi keliling Tbk sendiri karena kelamaan nungguin aku yang masih ber-kamera-ria...hiks...hiks... *maybe next time ya!*

Aku gak pernah bikin lapis Surabaya, karena...yaaaah, gak doyan amat. Masih lebih sering beli lapis legit. Mungkin yang bikin aku gak begitu tertarik sama lapis Surabaya, rata-rata kue tart yang aku makan selalu base-nya lapis Surabaya....bosen!. Tapi waktu pulang dari Surabaya, kita mampir di toko oleh-oleh disamping hotel dan beli beberapa lapis ini. Harganya, ya ampuuun... mahal juga ya! ntah karena lapar atau doyan, lapisnya habis dimakan dijalan....hihihihi...(gak jadi ngasih oleh-oleh, juga biasaaaaa *ngeles*)

Anyway, sabtu kemarin iseng aja nyoba bikin, padahal nyatet resepnya (ambil dari website NCC, andalan kalo lagi malas ngubek-ngubek internet) udah sejak pulang dari keliling Jatim itu. Bikinnya sih, bisa dikatakan gak susah, lebih gampang dari pada bikin lapis legit....*ya iya laaaaahhhh* yang susah, manggangnya. Aku pake loyang loaf buat brownies, soalnya yang ada cuma itu siiih... baru bikin satu lapis dulu, ngeliat di oven...duuuh, sangat optimis. Kuenya sedikit meninggi dan kekuningan, atasnya mulus. Pas matang, langsung tak keluarkan dari oven, letakkan di meja makan, trus aku tinggal mandi. Alangkah kagetnya daku ngeliat terjadi perampingan pada kuenya... menciut dan berkerut-kerut, kaya' habis sedot lemak aja...



Menciut bukan habis di Nip n' Tuck lho...



Akhirnya kuenya aku potong, rasanya enaaaaaaaaakkk banget, moist dan buttery. Jelas aku gak terima donk kueku ciut, langsung foto dan kirim ke milis. Hummm...ternyata oh ternyata, ada kemungkinan aku manggangnya kurang lama, dan memang loyangnya juga gak sesuai resep. Ya sudah deh, next time, di coba lagi. Hari minggu aku berangkat kursus bikin bakso dan bakwan Malang di Matraman... akhirnya ketemu juga dengan mba Nenis yang selama ini cuma kenal di milis (gimana mba', jadi gak bikin lapis legit week? bisa-bisa 1 minggu cuma 1 laporan yang masuk...hihihi), sama anaknya Rayan yang lucuuu banget coletehannya. Kesempatan buat nanya kue lapsur gagal ku, kata bu Fat, menciut sedikit masih normal mengingat tepungnya sedikit, saran dari mba' Nenis, suhunya jangan terlalu panas, sedang aja, supaya matangnya rata....ok deeeh!

Pulang kursus, langsung minta di beliin telur sama yu Yati, 20 biji!! yup, kali ini semangat optimismenya muncul lagi, mau bikin 2 lapis sekalian! *pede* eeeehh... akunya malah ketiduran *capek* bangunnya pas maghrib. Ya udah deh, tetap bikin... lapisan kuning yang pertama aku bikin, kali ini, apinya aku pake api sedang, dan matangnya memang lama. Maklum, masih ngandalin oven listrik Phillips yang imut-imut, hampir 1 jam...Whoaaaa.. hasilnya, agak menciut, tapi dikiiiiiit banget, paling 1/2 cm adza.

Pas lapisan coklatnya, tetap pake api sedang, tapi pas hampir matang, suhunya aku turunkan lagi dan panggang terus hingga matang. Hasilnya?? Lapsurku tidak menciut sama sekali, tetap kotak dan atasnya rata....HOREEEEEE!!!! akhirnya terpecahkan deh misteri lapis Surabaya. Untung ada teman-teman dimilis yang standby buat ngasih solusi....love you guys!!! *big hugs*



Kali ini lapis Surabaya-nya cukup 2 lapis aja, soalnya yang makan cuma aku, yu Yati (asisten rumah tangga *hehe*) dan pa Di (supir yang paling setia nganterin aku). Mereka gak terlalu suka sama yang manis-manis. So, kalo mereka makan separuh aja, berarti separuhnya aku sendiri ngabisin 10 butir kuning telur....MY GOD!!! Diet-e piyeeee ikiiiii!!!

O ya, buat ngelapisnya aku pake selai blueberry dan buat lapisan coklatnya, aku gak punya pasta Black Forrest (salah beli, keambil rum black forrest *nasib*) akhirnya aku pake pasta mocca. Waktu mau dimasukkin 1 sdm, aku ngerasa koq banyak banget ya? jadi aku kurangi, no wonder jadinya kurang coklat warnanya...sok tau bener sih daku!!! Rasanya unbeatable deh, kayaknya resep ini bakalan paten jadi resep lapis Surabaya buatanku. Sukaaaaa banget rasanya, kalah deh sama di bakery Plaza Senayan yang jual lapis ini dengan harga unbelievable!




Ini niiih resepnya :

LAPIS SURABAYA
by Fatmah Bahalwan

Bahan untuk setiap lapis :

10 btr kuning telur
100 gr gula pasir
125 gr mentega, kocok
50 gr tepung terigu

Cara membuat :
  1. Kocok telur dan gula hingga kental, matikan mixer.
  2. Masukkan mentega kocok, aduk rata. Masukkan tepung terigu. Aduk rata.
  3. Tuang kedalam loyang tipis 22x22x4cm. oven 20 menit, suhu 180”C.
  4. Buat 3 lapis adonan, untuk adonan coklat, tambahkan 1 sdm coklat pasta Balck Forest, aduk rata.



Friday, February 20, 2009

Gulai Telur Ikan A la Bang Sadat


Kemarin di supermarket ngeliat telur ikan kakap, jadi pengen nyoba. Aku paling suka deh telur ikan, tapi ikan sungai. Waktu kecil dulu, kalau ayu'-ayu' (kakak perempuan : Jambi) yang ada dirumah masak ikan yang ada telurnya, mereka pasti sisihkan buat aku. Apalagi kalau telur ikan Tebakang (gak tau ya, itu bahasa Indonesia-nya apa) yang digoreng aja dengan bumbu asam jawa. Ikannya agak pipih, bersisik banyak. Uuuhh... aku doyan banget. Kalo dirumah, ikan tebakang itu di kerutup, ikannya diberi bumbu, dibungkus daun dan digoreng agak lembab....NYAM!!! sukaaaa deh, ntar tak tanya ya gimana cara bikin masakan Jambi yang satu ini...hehehe...*promo*

Kayaknya ikan tebakang itu di Jambi sendiri udah susah deh nyarinya, yang banyak cuma ikan patin kerambah yang promo-nya jor-joran tapi gak begitu laku dipasaran, sampe harganya betul-betul rontok. Tapi ya gimana yah, kayaknya orang Jambi sendiri emang gak begitu suka sama patin kerambah. Kasian peternaknya, mending pelihara ikan tebakang aja kali yeee... buat variasi gitu...disaat yang lain jual benda yang sama, dan punya kita sendiri beda...waaah bisa jadi laku berat tuh...be different! ...(lho, koq malah nge-brand ikan)



Well, kali ini telur ikannya aku bikin gaya almarhum bang Sadat aja (alfatihah buat Tadat). Beliau sama bang Iqbal kuliahnya di Perth, Australia. Waktu lagi liburan SMP aku kesana, aku lihat bang sadat bikin gulai kepala ikan yang enaaaakkk banget!. Pas dia bikin aku ngeliatin aja, ditengah-tengah masak, tiba-tiba api dimatikan. Bang Sadat langsung ambil jaket "Bentar ya, aku beli tomat dulu, lupa! kalo gak pake tomat gak enak!"....hihihihihi... aku yang udah ambil nasi langsung memble karena harus nunggu. Nah, tadi aku penasaran, sebegitu pentingkah tomat? so, aku cicipi tanpa tomat dan dengan tomat...wuiiiiihh...rasanya emang beda sekalee!!!

Bumbunya simple banget, mungkin karena saat itu bahannya terbatas, harus cerdik aja ngakalin nya. Aku cuma nambahin daun kunyit, gak ada alasan sih, cuma suka aja. Aku dulu sempat heran ngeliat bang sadat pake bawang bombay, yang dirumah ortuku jarang banget dipake, bisa jadi karena yang ada cuma itu....hehehe

Rasanya pedas dan gurih....dimakan dengan nasi hangat..wow!

Ini resepnya :




GULAI TELUR IKAN ALA BANG SADAT

Bahan :

500 gr telur ikan/ikan
400 ml santan instant, tambah air hingga 1 lt
10 bh cabai rawit merah utuh
1 lbr daun kunyit, sobek-sobek, ikat
1 bh tomat, belah lalu di potong
1 bh jeruk nipis
Garam dan gula secukupnya

Bumbu yang di haluskan :

1 bh bawang bombay besar
3 siung bawang putih
4 cm kunyit
4 cm jahe
8 bh cabai rawit merah (boleh ditambah/kurangi)

Caranya :

  • Lumuri telur ikan/ikan dengan air jeruk nipis, diamkan lk. 15 menit, bilas dan potong-potong.
  • Panaskan bumbu dan santan didalam wajan dengan api sedang, ditimba-timba agar santan tidak pecah hingga mendidih.
  • Masukkan telur ikan/ikan, masak hingga santan agak mengental. Tambahkan potongan tomat. dan rawit utuh, beri gula garam secukupnya, aduk sesekali hingga telur ikan/ikan matang.
  • Matikan api. Buang daun kunyitnya, hidangkan.



Thursday, February 19, 2009

Buku Unik dan Lucu

Udah lama gak posting buku, kasian kategori bukunya sepi-sepi aja....hihihihi. Bingung juga bikin judul posting nya, akhirnya judulnya pake alasan kenapa aku beli bukunya....bentuknya lucu aja.... seneng deh lihat bentuknya. Beberapa sih, isinya lumayan, tapi ada juga yang kesannya keren tapi isinya biasa aja..uuuh!

EAGLE BRAND 1-2-3 Dessert

Bentuk bukunya seperti susu kental manis, Yep! Eagle Brand memang merk susu kental manis (condensed milk) di Amrik. Seperti yang udah di duga, semua resepnya menggunakan susu kental manis. Yaahh...not bad lah, mengingat gak susah nyari susu kental manis, dimana aja ada. Isinya juga lumayan, banyak resep American traditional, seperti pies, bars, cheesecakes sama triffles. Apalagi petunjuknya sederhana tapi jelas banget. Gak rumit. Dibagian belakannya ada metric conversion chart, lumayan membantu kalo bikin kue pake timbangan instead of cup. Sebelnya, banyak juga resep pake ready mix, kaya' yellow cake mix, brownie mix, atau pudding mix. Jadi gak gampang lagi deeehh....


THE COOKIE COOKBOOK

Terus terang aku beli buku ini karena mendadak "nafsu" aja lihat gambar cookies gede dibagian depannya. Dari penerbit yang sama dengan buku diatas (tapi aku beli di tempat yang berbeda lho...). Keliatannya sih tebal banget, lebih dari 2 cm gitu, padahal cuma 46 halaman, karena kertasnya kaya' karton tebal aja. Isi-nya ya macam-macam cookies, dari all-american chocolate chip cookies, extra chucky peanut butter cookies sampe basic oatmeal cookies. Ada juga beberapa kue klasik seperti shortbread dan sanwich cookies. Resepnya sepertinya tidak begitu sulit dibuat, tapi variasinya lumayan asik lah. Penasaran deh pengen nyobain bikin all-american chocolate chip cookies. Seberapa Amerikanya siih...hihihihi... I'll keep you posted ya!


CHOCOLATE

Bukunya cantik ya! seperti judulnya, semua isinya dessert yang menggunakan coklat. Souffle, cakes, mousse, pie..etc sampe minumannya. Dalamnya sih bagus juga, ada gambar step-by-stepnya. Kalo resepnya aku gak begitu impress deh, soalnya ada beberapa resep, ya cuma biasa aja, bedanya ditambah coklat thok, baik itu potongan coklat, chocolate chips, cocoa atau pun melted cchocolate, nothing new gitu deh. tapi aku suka deh liat bukunya, kesannya mewah, sampulnya kayak dikasih busa didalamnya, jadi seperti bantal dengan pita emas disampingnya. Sepertinya buku ini lebih pas buat hadiah bagi pecinta coklat, tapi agak gak pas buat yang sudah pro di dunia baking....

Wednesday, February 18, 2009

Super Fudge Brownies


Chocolates... siapa sih yang gak suka? aku apa lagi. Kalau makan coklat, rasanya semua kenangan muncul deh... ya, kenangan yang indah-indah gitu... kalo gak indah, ya gak usah di ingat-ingat segala... malah bikin bete aja...hihihihi...

Dari semalam udah diniatin bikin brownies, pengeeeeeennn...banget! kebetulan, bangun juga udah jam 10 *ya ampuuun*... udah dandan rapi, janjian sama si Mas mau baikin kamera, eeeeh... tau-tau mobilnya udah pergi duluan jemput Papaku. Yo wis, lah.... no problem (rugi lipstick doank..*hihi*) besok aja jalan sama si Masnya. Sekarang bikin brownies dulu.



Aku bikin browniesnya pake resep yang biasa aku bikin. Gampang sih, gak perlu ngeluarin mixer segala. Coklat sama butternya tinggal di tim, beres deh. Bisa dikasih campuran macam-macam (tergantung apa yang ada). Rasanya gimana ya... humm... tengahnya fudgy, lembab, nyoklat dan legit, sementara dibagian atasnya, kering dan retak-retak.... yummy yummy...



Biasanya aku pake loyang yang ada dirumah aja, kali ini mau nyobain loyang brownies yang udah lama beli di Titan tapi belum diberdayakan. Ukuran 10 x 26 cm. Lumayan, dapet 2 loyang. Satu aku kasih taburan chocolate chips dan irisan almond, satu lagi chocolate chipsnya extra banyak adza..super-dupper nyoklat!!

Ini resepnya, karena udah lama banget, dan yang ada catatannya cuma bahannya , jadi aku nulis resepnya pake caraku aja ya...



SUPER FUDGE BROWNIES

Bahan :

200 gr dark chocolate, potong-potong
200 gr mentega
4 btr telur
250 gr gula halus
1 sdt vanilla essece
165 gr tepung
30gr coklat bubuk

Bahan taburan suka-suka (Chocolate chips, irisan kacang-kacangan, kismis, kelapa kering...apa aja deeeh...gak ada juga gak pa pa)

Caranya :
  • Panaskan oven hingga 180 C. Olesi loyang dengan mentega, alasi kertas roti.
  • Ayak tepung bersama coklat bubuk. Sisihkan.
  • Masukkan mentega dan coklat di dalam wadah. Panaskan diatas panci yang berisi air mendidih. biarkan hingga mencair, aduk dengan spatula sesekali hingga rata. Angkat dana dinginkan sebentar.
  • Dalam wadah besar, masukan telur, gula dan vanilla essence, kocok sebentar dengan kocokan kawat (whisk) hingga rata. Masukkan coklat dan mentega cair, aduk rata dan terakhir, masukkan campuran tepung dan coklat bubuk. Aduk rata.
  • Tuang adonan kedalam loyang, beri taburan, panggang selama lebih kurang 35-45 menit.
  • Tunggu hingga benar-benar dingin, potong, sajikan.
Mudah kaaaaan?.....


Monday, February 16, 2009

Donat Kelinci



Jadi host donat week itu menyenangkan, apalagi kalo ada yang kirim cerita lucu waktu bikin donat. Tapi yang susah itu lihat foto donat yang enak-enak tiap malam. Betul-betul menggoda, yang namanya diet jadi sangat menyiksa deh. Akhirnya pertahananku runtuh juga, dihari terakhir donat week ini, harus ikutan juga deh bikin donat. Non-carbo diet...bubbye dulu deh, kayaknya karbohidrat kali ini udah gak tertahankan lagi...hiks...

Hum...setelah mikir mau bikin donat apa yang beda, aku jadi ingat waktu nonton Oprah, istrinya Jerry Sainfeld (lupa namanya) mencampur sayuran dalam kue buatannya supaya bisa dimakan anak-anak yang gak doyan sayur. Akupun gitu, dari kecil males banget makan sayur (mungin itu yang bikin susah kurus yaaa..hihihi), kayaknya perlu dipertimbangkan nih pake sayuran. Pagi-pagi sudah nitip yu' Yati buat dibeliin wortel dan bayam. Resepnya, ya jelas resep donat kentang NCC lah.... karena udah pernah sukses bikin donat ini, aku serasa master deh bikin donat kentang...hihihi



Waktu mau bikin, dengan gaya sok se-jago bu Fat, akupun mulai mengutak-atik resep. Semula rencanaya mau bikin 1/2 resep aja. Tapi, ditengah-tengah baru nyadar kalo bayam mengandung air *kelewat pede sih!* yo wis laaahh... masukin aja tepungnya jadi 1 resep. Wortelnya sengaja gak aku blender sekalian, cuma dilumatin aja pake penghancur kentang manual, maksudku biar nanti adonannya bisa ada bintik-bintik orange gitu... *sok nyeni*

Kali ini, aku gak mau donatku gak berlobang *ngotot*...coba pake cetakan bunga yang dikirim sama mba' Vivi Liong, pengeeeen banget bisa bikin donat serapi buatannya. Tapi gak berhasil, wortelnya nyangkut disudut-sudut kelopak bunga. Desperate... kekamar dulu meluruskan pinggang. Pas lewat depan kaca, lhat botol hair-spay mungilku. Humm...tutupnya aku lepas, kayaknya pas buat dipake ngelubangi donat. Dengan semangat '45, tutupnya langsung aku cuci bersih-bersih dengan sabun dan dikeringkan.





Buka lagi website NCC yang ada foto ngelubangin donat....Yipeeeee!! donatku berlobang juga!! Pak Di yang mau kedapur kaget berat dengar aku teriak sambil loncat-loncat...hihihihi *kacian deh!* saat mau digoreng, sempat bingung juga, matangnya gimana ya...soale adonanya ijo... ya udah deh, dikira-kira ajalah...asal udah kecoklatan, artinya udah...beres!

Walaupun donatku masih gak se-rapi temen-temen dimilis *miring sana-sini*, yang penting ada lobang dulu....itu suatu kemajuan...kata bu Fat kan, semua harus di coba, jangan cuma dibayangkan aja....kali ini aku bertahan mencoba membuat lobang., terlalu sering dibayangin doang..hihihihi. Rasanya??? Uenaaak dan empuuuukkkk!!!! bayam dan wortelnya hampir gak berasa sama sekali, dan ketika dipotong warnanya nyampur seperti yang aku mau!



Dimakan begitu aja udah enak banget. Berhubung lagi mengurangi gula (cieee, kurang gula, nambah keju!), donatnya mau dibikin asin aja, kebetulan aku punya keju Kraft Quick Melt (kalo ke supermarket kelamaan, suka beli barang yg gak ngerti buat apa), ya udah, di tim aja sama susu cair. Trus aku beri serutan fresh black pepper, rasanya jadi rich and tasty banget!

Donat ini aku kasih nama Donat Kelinci. Selain warnanya putih, jadi ingat waktu kecil dulu, di rumahku ada kelinci yang doyan wortel dan bayam. Almarhumah Ibu ku selalu bilang "Ayo dihabisin sayurnya, nanti dimakan sama kelinci..."...hihihi

Ini resepnya :




Donat Kelinci

Modifikasi dari resep Donat Kentang NCC by Fatmah Bahalwan

Bahan:

500 gr tepung terigu protein tinggi
50 gr susu bubuk
11 gr ragi instant
100gr wortel, kukus, haluskan, dinginkan.
100gr daun bayam, masukkan kedalam air medidih sebentar (asal layu), saring, dinginkan. Lalu blender bersama air.
100 gr gula psir
75 gr mentega
½ sdt garam
3 btr kuning telur
100 ml air dingin

Cara membuat :

  • Dalam wadah, campur tepung terigu, gula, susu bubuk, ragi instant, aduk rata, masukkan wortel halus, tuang telur dan bayam yang telah diblender dengan air, uleni hingga rata dan setengah kalis.
  • Beri mentega dan garam, uleni terus hingga kalis elastis. Istirahatkan 15 menit.
  • Bagi adonan, masing-masing 50 gr, bulatkan. Diamkan 20 menit, hingga mengembang.
  • Lubangi tengahnya, menjadi bentuk donat, segera goreng sampai kuning kecoklatan.
  • Angkat, tiriskan. Taburi gula donat, atau hias dengan coklat.

Topping :

70ml susu cair
180gr keju easy melt (keju biasa bisa kali yee..)

Dalam wadah, tim susu dan keju diatas panci yang berisi air mendidh diatas kompor. Aduk hingga keju larut. Siap dijadikan topping.


Wednesday, February 11, 2009

Red Velvet Cupcake


Sudah niat banget beli cream cheese buat dibikin frosting Red Velvet cake yang udah lama pengen nyoba bikin. Beberapa hari lalu, beli deh bahan-bahannya buat bikin velentine cupcake.

Kenapa valentine? karena valentine tahun lalu, aneh banget, disatu sisi dapat coklat seabrek-abrek, tapi harus ditolak. Disisi lain, yang gak ngasih tapi ditunggu-tunggu malah pulang kampung. Memang gak pas kali yaa...



Valentine kali ini kaya'nya bakal sendirian lagi, so gak usah ditunggu. Bikin dan dimakan sendiri aja. Toh, selama ini selalu begitu. Sekalian menyibukkan diri supaya gak terlalu kesepianlah... kadang-kadang sendirian itu bagus juga, jadi ada waktu mikir dan meng-evaluasi. Mungkin selama ini aku nya yang terlalu maksa atau geer ya? *haha* , yaaaah, sekarang harus lebih santai... dari pada capek diperlakukan seperti orang lain terus dan selalu dianggap gak ada. Sepertinya sendirian jauh lebih baik. Apa yang terjadi nanti, terjadilah....aiiiihh, koq malah jadi marah-marah yaaa...hihihihi




Anyway, cakenya sukses deh, moist, texturenya halus dan lembuuuuuuutt banget.... coklatnya terasa samar-samar bikin penasaran. Udah pasti bakalan sering bikin nih, enaaaak siiiih... buat frostingnya, aku gak pake yang ada di resep. Tapi aku pake cream cheese filling yang juga aku pake buat is pie, soalnya rasanya jauh lebih ringan. dan segar.

Menurutku, Red Velvet ini udah cukup manis, kalo di kasih frosting yang berat dan terlalu manis, rasanya agak-agak "padat' gituu....Resepnya cakenya aku ambil disini.



RED VELVET CUPCAKES

Ingredients
  • 1 1/2 cups of sugar
  • 1/2 cup (1 stick) of butter, room temperature
  • 2 eggs, room temperature
  • 2 1/3 cups of cake flour
  • 2 tablespoons of Dutch-processed cocoa powder
  • 1 teaspoon of baking soda
  • 1 teaspoon of baking powder
  • 1/2 teaspoon of salt
  • 1 cup of buttermilk* (aku pake yoghurt *males mikir*)
  • 1 1/2 tablespoons of red food coloring
  • 1 teaspoon of vanilla extract
  • 1 teaspoon of distilled white vinegar
*You can make your own buttermilk by adding a tablespoon of distilled white vinegar to milk and letting it stand for about 10 minutes.

Method

1 Preheat the oven to 350°F. Beat the butter and sugar in an electric mixer for 3 minutes on medium speed until light and fluffy.

2 Add the eggs, one at a time, beating until each is fully incorporated. Be sure to scrape down the sides of the bowl to ensure even mixing.

3 In a large bowl, sift together the cake flour, cocoa powder, baking soda, baking powder, and salt. In another bowl whisk together the buttermilk, vinegar, vanilla extract, and red food coloring.

4 Add a fourth of the dry ingredients and mix, then add a third of the wet. Continue adding in a dry, wet, dry pattern, ending with the dry ingredients.

5 Scoop into cupcake papers, about 1/2 to 3/4 of the way full. Bake for 18-22 minutes or until a toothpick comes out clean. Rotate the pan after the first 15 minutes of baking to ensure even baking.

6 Allow to cool for one minute in the pan then transfer to a wire rack to cool completely. Makes about 2 1/2 dozen cupcakes.


CREAM CHEESE FILLING


Ingredients :

250 gr cream cheese
2 cups whipped cream

Method :

In a big bowl, mix together the ingredients until creamy. Ready to use.



Saturday, February 7, 2009

Pangek Daging




Hari ini rasanya kangeeeeen banget sama Ibuku. Gak kerasa udah 4 tahun Ibu meninggalkan kami. Rasanya baru kemarin aku dengar suaranya yang selalu bikin suasana rumah "hidup". Buka-buka buku, ketemu catatan resep di buku mungil. Di dalamnya ada beberapa resep masakan Ibuku. Dulu sebelum aku berangkat sekolah ke Amrik, beliau sempat mendikte beberapa resep masakan, supaya aku bisa masak sendiri nanti. Aku bersyukur banget saat itu aku nurut dan menulis resepnya walaupun gak yakin kapan akan nyoba bikinnya.

Kebetulan dikulkas ada daging dan waktu ke supermarket kemarin sempat beli urat sapi *iseng aja* yang udah di rebus sampai empuk...kalo dimasak pangek sekalian, kayaknya enak deh.

Anyway, aku masih bingung dengan "Pangek", kalo di rumahku, yang namanya pangek, ya pedes dan tidak bersantan begini. Tapi ada juga yang bilang, pangek itu seperti gulai, yang ini namanya asam padeh. Sooo... gak tau deh, yang penting di rumahku yang namanya pangek itu ya seperti ini. Dari kecil, aku dan abang-abangku, familiar banget sama pangek ini, sampai sekarang, kalo lebaran atau ada acara di rumah ortuku di Jambi, selalu ada menu ini.



Ibuku itu berdarah Pariaman, Padang (dari Ibunya), sementara Papaku orang Jambi asli. Nah, makanya masakan di rumah ku nyampur, antara masakan Padang dan melayu Jambi. Pangek ini favorite kami, selalu berhasil "memancing" selera makan. Sesibuk apapun Ibuku dulu, beliau masih sempat ke dapur memasak untuk kami.

Papaku paling suka pangek Ikan, dan diantara semua, yang paling jago makan pangek itu Alm. Abangku, bang Sadat. Sampe-sampe Ibu pernah nyuruh bang Sadat cari istri orang Padang aja, soalnya dia "Salero Gadang" alias selera gede alias doyan makan...hihihi...

Setelah matang, duuuh gak sabar pengen nyoba. Ternyata memang masak itu tergantung siapa yang "pegang" ya. Walaupun pangek buatanku ini pake resep Ibuku, rasanya agak berbeda, sepertinya buatan tangan Ibuku lebih "kenceng".... Walaupun, yaaa...sama enaknya...*geer*




PANGEK DAGING
by Ibu Hj. Ani Farida Hasip

Bahan :

1/2 kg daging sapi (lemusir), potong.
1 bh tomat ATAU 2 keping asam kandis ATAU 3 bh belimbing sayur
700 ml air
garam secukupnya

Bumbu yang dihaluskan :

100 gr - 150 gr cabe merah keriting
2 cm kunyit
2 cm jahe
4 cm laos (lengkuas)
3 btr bawang merah
2 siung bawang putih

Cara membuat :

  • Di dalam wajan, campur bumbu halus dan air, aduk rata. Panaskan diatas kompor hingga mendidih, gunakan api sedang.
  • Masukkan daging, tunggu hingga daging empuk, masukkan asam. Kecilkan api, biarkan diatas kompor sambil sesekali diaduk hingga air berkurang dan mengental.
  • Angkat, sajikan.
PS : Kalau mau bikin Pangek Ikan, gak perlu pake laos.

Sajikan dengan nasi hangat bersama daun singkong dan terong rebus.... NIKMAAAATT!!!


UPDATES :

  • Setelah mencoba beberapa kali baik daging maupun ikan, pastikan didihkan hingga benar-benar tanak, kuahnya mulai mengental dan airnya hampir tidak kelihatan lagi. Untuk daging boleh di masukkan di tengah-tengah agar daging ikut empuk. Untuk ikan, tunggu hingga mengental baru dimasukkan ikan, agar ikan tidak terlalu lama di masak dan hancur.
  • Apabila kuahnya tidak benar-benar dimasak hingga mengental, rasa kuahnya tidak akan menyatu, dan kurang sedap.
  • Ternyata paling enak menggunakan cabe yang di giling dengan mesin giling (bukan blender) yang halus banget dan tersedia dipasaran. Ibuku dulu juga menggunakan cabe seperti ini sehingga cabe benar-benar menyatu dan menhjadi kuahnya.



Monday, February 2, 2009

Blog Donat Week NCC


JUST WANNA LET YOU KNOW....


Hi All...
Agar para NCCers bisa selalu up-date sama perkembangan *cieee* "Donat Week NCC", laporan setiap harinya di kumpulkan di www.donatweekncc.blogspot.com

Disana bisa dilihat foto dan link ke blognya teman-teman yang berpartisipasi di event ini, berdasarkan tanggal keluarnya di milis. Silahkan dilihat hasil "jerih payah" nya...hihihihi.

O, ya...kalo aku kelupaan atau ada yang salah, atau belum ada link ke blognya, email aja ke aku ya. Supaya bisa diperbaiki.

*hugs*
Camelia

Sunday, February 1, 2009

Donat Week : Donat Kentang NCC




Gak ada saat yang tepat buat nyoba bikin donat selain saat Donat Week NCC berlangsung. Dulu pernah nyoba bikin donat a la J.co, tapi hasilnya gagal total, setelah itu, gak pernah bikin donat lagi. So, tips membuat donat dibaca dan dimengerti, video donat kentang bu Fat diulang berkali-kali, sekalian juga masalah dan jawaban dari temen-temen milis yang udah nyoba. Kali ini pake resep Donat Kentang NCC yang udah diklaim enak sama temen-temen yang udah nyoba bikin di milis. Kalo kentang, udah dibeli waktu ke supermarket beberapa waktu lalu, Siaaaaaaapp......!!!!

Semula agak persimis, soalnya aku gak punya mikser yang gede (masih nabung buat beli mikser Kitchenaid yang warna pink, tapi tabungannya gak nambah-nambah, malah berkurang terus...hihihihi) terpaksa semua dilakukan manual nih, kalo pake mikser Phillips Cuccina, takut jebol sebelum bertarung.




Kali ini, aku mau bikin donat yang betul-betul murni pake tangan, artinya, gak pake mesin sama sekali. Menghancurkan kentangnya pun pake penghancur kentang manual. Dari mencampur adonan, sampai menguleni hingga kalis, semua pake tangan aja. Akhirnya, aku jadi ngerti teori bikin donat, menimbang dan mencampur bahan, harus dilakukan dengan happy, tapi sewaktu mengulen adonan, lakukan dengan dua tangan dan bayangin aja orang-orang yang bikin bete, dijamin, adonan lebih cepat kalis.....WHOA HA HA HA HA

Sewaktu adonan agak kalis dan mentega di masukkan, sempat bingung juga, karena adonan jadi licin dan lembut banget, tapi tetap aja diulen terus sampai kalis, ternyata berhasil. Hasilnya, jadi adonan yang licin dan elastis. Lumayan, walaupun di ketawain asisten di rumah, yu Yati yang ngeliat aku nguleni adonan sampe keringatan, tetap maju terus tanpa bantuan orang lain, biar puas. Donatnya aku bulet-buletin aja, aku nyoba pake cetakan donat stainless yang aku punya, tapi bentuknya malah aneh, lubangnya gede banget. Aku cetak juga pake cetakan donat plastik mungil yang aku punya, kecil deh (diamenternya paling 4 cm), dulu rencananya mau dipake nyetak kue kering...hehehe... tapi, as always, gak betah. Sooo...di bulatin aja la yaww...




Waktu ke supermarket itu, aku ngeliat minyak goreng kelapa Barco. Tulisannya, minyak akan membeku dan mencair dalam suhu tertentu , ada tulisan no cholesterol segala (sok sehat iiihh). Nah, donat ku aku goreng pake minyak ini, ternyata bener, donatnya gak berminyak, tapi gorengnya agak tricky, apinya harus lebih kecil dari biasanya, soalnya kayaknya minyak kelapa lebih cepat panas deh. Seperti 2 donat pertama yang aku goreng, item dengan suksesnya....

Hasilnya....??? Ueeenaaaakkk dan Empuuuuukkk banget!!! aku sampe bengong waktu pertama nyoba, gak nyangka kalo aku yang bikin... *ge-er*. Beberapa donat aku hias dengan coklat putih dan sprinkle warna-warni, dan ada yang ditabur gula halus donat aja. Rasanya itu lho, bikin mau lagi dan mau lagi! Papa ku aja yang gak doyan donat, bisa abis 3! emang enak siiihh...

Ini resepnya :




DONAT KENTANG NCC

By Fatmah Bahalwan


Bahan:

500 gr tepung terigu protein tinggi
50 gr susu bubuk
11 gr ragi instant
200 gr kentang, kukus, haluskan dan dinginkan
100 gr gula psir
75 gr mentega
½ sdt garam
4 btr kuning telur
100 ml air dingin

Cara membuat :

  • Dalam wadah, campur tepung terigu, gula, susu bubuk, ragi instant, aduk rata, masukkan kentang halus ,tuang telur dan air dingin, uleni hingga rata dan setengah kalis.
  • Beri mentega dan garam, uleni terus hingga kalis elastis. Istirahatkan 15 menit.
  • Bagi adonan, masing-masing 50 gr, bulatkan. Diamkan 20 menit, hingga mengembang.
  • Lubangi tengahnya, menjadi bentuk donat, segera goreng sampai kuning kecoklatan.
  • Angkat, tiriskan. Taburi gula donat, atau hias dengan coklat.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...