Search This Blog

Loading...

Monday, February 23, 2009

Lapis Surabaya


Surabaya...oh Surabaya...oooh Surabayaaaa.... kota kenangan tak kan ku lupaaaa...*nyanyi pake suara panci* emang beneran lho, Surabaya itu unforgettable. Aku sudah menganggap Surabaya sebagai salah satu kota favorite ku. Lumayan sering ke Surabaya, semua untuk urusan tugas, mulai dari banjir, pelantikan sampe deklarasi, well...kalo gak, mungkin aku gak ada alasan juga ke Surabaya. Awalnya, puanaaaasss rek! lama-lama, its oke laaahh... protes juga gak akan merubah keadaaan, mending di nikmati, aku sampe punya tempat nongkrong asik, di supermarket Sinar Bintoro yang buka 24 jam, supermarketnya bersih banget, dan jajanannya lumayanlah, aku jadi ingat sama supermarket Harris Teeter waktu di Atlanta dulu, yang ini versi mungilnya. Ini selalu jadi patokanku kalo naik taksi mau ke kantor wilayah yang di jalan Darmo, pertama dengan sok nya aku bilang "Supermarket Sinarmas". gak heran kalo supirnya malah nanya "Ke bank atau asuransinya bu?"...hihihi...tugasnya tambah asyik karena bisa muter-muter Jatim... Sidoarjo, Bojonegoro, Gersik, Tuban, Blitar, Lamongan, Pasuruan, Jombang, Probolinggo....ada yang lupa gak ya....ooohhh Malang! kampungnya si Mas...hihihi...

Terakhir kemarin malah naik mobil dari Jakarta ke Blitar rame-rame sama bang Riri sekeluarga dan Dayat. Puas banget hampir 1 bulan di Jatim. Pas pulang main dulu di Surabaya, langsung siap-siap riset tbk yang mesti dikunjungi...sayang yang dapat cuma toko 8 dan Sinar Yong. Toko Arlisah ntah kenapa gak buka, padahal udah bela-belain nambah 1 malam lagi...hiks... Tapi asyik juga sih, ada berkah nambah, ternyata bisa sekalian menjalankan tugas. Baru kali itu aku konfrensi pers gelisah bukan karena statement, tapi karena mikirin kak Ika yang asoy aja naik taksi keliling Tbk sendiri karena kelamaan nungguin aku yang masih ber-kamera-ria...hiks...hiks... *maybe next time ya!*

Aku gak pernah bikin lapis Surabaya, karena...yaaaah, gak doyan amat. Masih lebih sering beli lapis legit. Mungkin yang bikin aku gak begitu tertarik sama lapis Surabaya, rata-rata kue tart yang aku makan selalu base-nya lapis Surabaya....bosen!. Tapi waktu pulang dari Surabaya, kita mampir di toko oleh-oleh disamping hotel dan beli beberapa lapis ini. Harganya, ya ampuuun... mahal juga ya! ntah karena lapar atau doyan, lapisnya habis dimakan dijalan....hihihihi...(gak jadi ngasih oleh-oleh, juga biasaaaaa *ngeles*)

Anyway, sabtu kemarin iseng aja nyoba bikin, padahal nyatet resepnya (ambil dari website NCC, andalan kalo lagi malas ngubek-ngubek internet) udah sejak pulang dari keliling Jatim itu. Bikinnya sih, bisa dikatakan gak susah, lebih gampang dari pada bikin lapis legit....*ya iya laaaaahhhh* yang susah, manggangnya. Aku pake loyang loaf buat brownies, soalnya yang ada cuma itu siiih... baru bikin satu lapis dulu, ngeliat di oven...duuuh, sangat optimis. Kuenya sedikit meninggi dan kekuningan, atasnya mulus. Pas matang, langsung tak keluarkan dari oven, letakkan di meja makan, trus aku tinggal mandi. Alangkah kagetnya daku ngeliat terjadi perampingan pada kuenya... menciut dan berkerut-kerut, kaya' habis sedot lemak aja...



Menciut bukan habis di Nip n' Tuck lho...



Akhirnya kuenya aku potong, rasanya enaaaaaaaaakkk banget, moist dan buttery. Jelas aku gak terima donk kueku ciut, langsung foto dan kirim ke milis. Hummm...ternyata oh ternyata, ada kemungkinan aku manggangnya kurang lama, dan memang loyangnya juga gak sesuai resep. Ya sudah deh, next time, di coba lagi. Hari minggu aku berangkat kursus bikin bakso dan bakwan Malang di Matraman... akhirnya ketemu juga dengan mba Nenis yang selama ini cuma kenal di milis (gimana mba', jadi gak bikin lapis legit week? bisa-bisa 1 minggu cuma 1 laporan yang masuk...hihihi), sama anaknya Rayan yang lucuuu banget coletehannya. Kesempatan buat nanya kue lapsur gagal ku, kata bu Fat, menciut sedikit masih normal mengingat tepungnya sedikit, saran dari mba' Nenis, suhunya jangan terlalu panas, sedang aja, supaya matangnya rata....ok deeeh!

Pulang kursus, langsung minta di beliin telur sama yu Yati, 20 biji!! yup, kali ini semangat optimismenya muncul lagi, mau bikin 2 lapis sekalian! *pede* eeeehh... akunya malah ketiduran *capek* bangunnya pas maghrib. Ya udah deh, tetap bikin... lapisan kuning yang pertama aku bikin, kali ini, apinya aku pake api sedang, dan matangnya memang lama. Maklum, masih ngandalin oven listrik Phillips yang imut-imut, hampir 1 jam...Whoaaaa.. hasilnya, agak menciut, tapi dikiiiiiit banget, paling 1/2 cm adza.

Pas lapisan coklatnya, tetap pake api sedang, tapi pas hampir matang, suhunya aku turunkan lagi dan panggang terus hingga matang. Hasilnya?? Lapsurku tidak menciut sama sekali, tetap kotak dan atasnya rata....HOREEEEEE!!!! akhirnya terpecahkan deh misteri lapis Surabaya. Untung ada teman-teman dimilis yang standby buat ngasih solusi....love you guys!!! *big hugs*



Kali ini lapis Surabaya-nya cukup 2 lapis aja, soalnya yang makan cuma aku, yu Yati (asisten rumah tangga *hehe*) dan pa Di (supir yang paling setia nganterin aku). Mereka gak terlalu suka sama yang manis-manis. So, kalo mereka makan separuh aja, berarti separuhnya aku sendiri ngabisin 10 butir kuning telur....MY GOD!!! Diet-e piyeeee ikiiiii!!!

O ya, buat ngelapisnya aku pake selai blueberry dan buat lapisan coklatnya, aku gak punya pasta Black Forrest (salah beli, keambil rum black forrest *nasib*) akhirnya aku pake pasta mocca. Waktu mau dimasukkin 1 sdm, aku ngerasa koq banyak banget ya? jadi aku kurangi, no wonder jadinya kurang coklat warnanya...sok tau bener sih daku!!! Rasanya unbeatable deh, kayaknya resep ini bakalan paten jadi resep lapis Surabaya buatanku. Sukaaaaa banget rasanya, kalah deh sama di bakery Plaza Senayan yang jual lapis ini dengan harga unbelievable!




Ini niiih resepnya :

LAPIS SURABAYA
by Fatmah Bahalwan

Bahan untuk setiap lapis :

10 btr kuning telur
100 gr gula pasir
125 gr mentega, kocok
50 gr tepung terigu

Cara membuat :
  1. Kocok telur dan gula hingga kental, matikan mixer.
  2. Masukkan mentega kocok, aduk rata. Masukkan tepung terigu. Aduk rata.
  3. Tuang kedalam loyang tipis 22x22x4cm. oven 20 menit, suhu 180”C.
  4. Buat 3 lapis adonan, untuk adonan coklat, tambahkan 1 sdm coklat pasta Balck Forest, aduk rata.



5 comments:

Keluarga Cinta said...

Hi, Camelia..

Waktu ke Arlisah hari apa dan jam berapa? Arlisah memang kalau siang tutup, dan hari Minggu atau hari libur juga tutup...sudah kayak kantoran aja :D. Sudah nyoba ke Arvian? Tokonya kecil cuma mayan lengkap.
Btw,LapSurnya cantik gitu loh... menciut dikit gak papa..yang penting rasanya yahud kan? Dan memang bener,ini kue merusak diet..hihih..
salam, hanna - keluarga Cinta

Camelia said...

Iya mba' susah banget nyari waktu yang tepat. Aku datang hari sabtu, hari minggu aku ke Arlish, ternyata minggu tutup. Akhirnya kita nambah semalam lagi di Surabaya, eeeh.. aku dapat tugas mendandak. Pagi ke sana belum buka...dan setelah acaraku selesai, Arlisahnya udah tutup. Susah ya mba' kalo toko laris, ngerasa gak perlu buka lama-lama...hihihi...

fendi! said...

jadi pengen yummy.. yummy.. :)

Tina Barcelonistas said...

IJIN SHARE YA mOMMY...!!!

Anonymous said...

Hallo mba Camelia :) Salam kenal. Nubie mhn petunjuk mba...... Selama ini mslh sy dengan lapsur sm dg mba. Seneng bngt uda ketahuan "biang keroknya" hehehe. Tp bolehkah mba sharing pengalamannya, jadinya manggangnya di suhu brapa slama brp lama, trus diturunkan jd brp selama brp lama lg? Dan 1 lg mba, sy kalo buat lapsur knapa slalu ada lapisan di tengahnya yg lbh kuning dari sekitarnya (kalo lapsur coklat ya di tengahnya ada thin layer warna coklat),dan pori2nya lbh padat dari pinggirannya. Kalo pinggir2nya lbh spongy, lbh tinggi dan lbh empuk. Pengennya warna & texturnya bisa mulus kyk org jual gt mba. Oya,sy nyampur mentega kocoknya ke adonan telurnya sy mixer dg speed paling rendah,tp tepungnya sy aduk balik.Susah sekali nyampur mentega dan telurnya; secara dua2nya sama kentalnya, jd menteganya kyk misah sama adonan kuning telurnya, apkh memang gitu ya mba? Apkh mungkin itu penyebab lapisan terang di tengah itu? Mhn petunjuknya mba, gimana tehnik mencampur mentega dg telur, apkh diaduk balik ato gimana? Tolongin ya mba. Makasih sebelumnya :) Sy doakan mba Camelia tambah sukses yaaa.. Salam, Pris

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...