Search This Blog

Loading...

Tuesday, September 28, 2010

Aren Aren Ice Cream

Karena lagi hepi-hepi-nya nemu ice cream makers. Langsung deh trial n' error bikin es krim dua hari berturut-turut...mumpung masih hot...hahahaha... hari Minggu lalu pertama kita nyobain ice cream maker Philips Ibu-ku , alatnya sih oke, tapi resep yang aku bikin kurang oke. Kemarin, aku nyoba yang di beli sama bang Sadatku, Mistral Igloo... bedanya, kalo Philips, yang di bekukan cukup disc di bagian bawahnya aja, kalo Mistral Igloo ini sak mangkok-mangkoknya yang di bekuin. Tentu, hasil akhirnya beda, es krim yang di buat dengan Phillips sedikit lebih cair di bandingkan Mistral. Tapi, aku gak nge-bahas ice cream maker, nanti aku posting tersendiri aja di bagian kitchenware (kalo ingat...hehehe), gak fair kalo ngebandingin 2 jenis barang yang tahun keluarnya terlalu jauh, ibarat membandingkan tampangku 10 tahun lalu dengan sekarang. Jelas, sekarang wajahku lebih banyak "hiasan"nya *ehem*

Hasil cemplang-cemplung sama si Dea kemarin, jadilah es krim yang aku kasih nama Aren Aren Ice cream. Campurannya sederhana aja, susu, whipped cream dan untuk pemanis dan pewarnanya, cukup dengan gula palem (aren). Rasanya??? waaah...mesti cobain sendiri deh, unik!!! rada-rada mirip toffee, caramel....aromanya pun enaaaak...kak Ika malah bilang mirip Kahlua...hahahaha... Bagi yang suka es krim rasa rum raisin (my favorite!!!) tapi suka gak rela karena ada alkoholnya, cobain deh, es krim ini di tambahkan kismis...jadi deh rum raisin versi HALAL-nya!! jadi gak perlu menyesal setelah makan seperti yang sering terjadi sama aku ...hihihihi...

Jangan kaget kalo ngeliat jumlah gula-nya banyak banget. Ini belajar dari resep yang pertama nyoba (yang tadi aku bilang gak oke), kirain susu UHT coklat sudah cukup manis, ternyata setelah di bekukan, manisnya tinggal sepoi-sepoi doang *halaaah*. Kebayang deh berapa banyak gula yang di gunakan buat bikin es krim, so, kalo yang diet ataupun penyandang diabetes, sebaiknya gak usah makan es krim, kecuali, memang di bikin khusus untuk itu. By the way, itu juga menurutku ice cream maker bisa di pertimbangkan untuk di miliki. Kalo alasannya supaya bisa makan es krim kapanpun kita mau, menurutku gak pas juga. Soale untuk bikinnya aja butuh waktu, bowl maupun disc-nya mesti di bekukan dulu minimal 24 jam. Belum lagi pembekuan setelah jadi very soft ice cream, makan waktulah. Bisa-bisa es krim-nya jadi, kita udah gak mood lagi.

Tapi kalo alasannya supaya bisa mengontrol apa aja kandungan es krim-nya, itu baru tepat sekalee. Aku senang banget ngasih es krim ini ke Dea, karena aku tau benar kandungannya, gak ada bahan kimia yang aneh-aneh, penstabil, pewarna, apalagi pengawet. Walaupun, si Dea baru bisa makan es krim keesokan harinya...hihihihi... Tadi es krimnya aku taburi gula palem, humm..enyaaak. Next time, mungkin pas es krimnya udah mulai membeku, akan aku tambahkan butiran-butiran gula palem. Benuknya pasti lebih oke, ada bintik-bintiknya...namanya es krim nya Aren Aren emang aku sengaja. Awalnya mau pake nama yang mengandung kata "palm" tapi kata kak Ika, mending pake nama Indonesia, lebih jelas...hehehehe...Hidup Indonesia!!! *horee*. Kenapa di bilang dua kali?? well... its so nice, you want it twice!....halaaaah...ono-ono wae...hahahaha...


Ini resepnya ya...


AREN AREN ICE CREAM
Camelia

Bahan :

600 ml susu (aku pake UHT)
150 ml whipped cream
150 gr gula palem/aren

Caranya :

  • Dalam wadah, campur susu dan gula palem/aren, aduk hingga gula larut.
  • Tambahkan whipped cream cair, aduk lagi dengan sendok hingga rata.
  • Masukkan ke dalam ice cream maker.
  • Enjoy!


Monday, September 27, 2010

Bongkar gudang yuk!!!

Pernah gak punya keinginan beres-beresin gudang?? males banget ya??? samaaaaa...aku juga males. Apalagi kalo udah kelamaan, debu-nya udah berkembang biak dengan sempurna...iiiih.... makin malas aja!

Sabtu kemarin, si Mas ngajak bongkar gudang diatas. Hum...sebenarnya, udah dari habis merit (dan mesti menetap dulu di podok mertua indah...hihihihi) dia udah berkali-kali ngomong pengen bersihin gudang di lantai atas rumah ortuku. Gerah kali dia ngeliat barang numpuk disana. Rumah ortuku ini memang bertingkat, tapi cuma bagian belakangnya aja. Tangga ke atas pun ada di bagian belakang rumah (tapi tetap di dalam rumah koq). Di atas sana ada 2 kamar tidur. Ntah kenapa kita gak ada yang mau tidur di kamar atas. Mungkin karena tangganya ada di belakang, atau emang kita aja yang malas naik tangga....hehehehe.... selain tinggi, bentuk tangganya juga terasa terjal banget. Capek booo....

Nah, karena bagian belakang termasuk bagian yang gak terkena renovasi, barang-barang banyak yang di singkirkan ke lantai atas. Mulai dari piring-piring dan peralatan masak Ibuku yang seabrek-abrek, sampe ke rombongan kursi-kursi dan meja rias. Aku sendiri, sudah lama gak ngeliat di atas itu ada apa (rasanya rugi naik tangga...whoa ha ha ha *gawat*) yang aku tau, waktu aku merit, piring-piring dan peralatan masak di turunkan dari lantai atas dan di susun balik lagi ke sana. Wajarkan kalo selama ini, aku kira di atas itu isinya peralatan masak dan barang-barang tua aja, sampe Sabtu kemarin, aku 'dipaksa' sama si Mas buat ikutan dia keatas.

Awalnya aku takjub ngeliat di ruang tengahnya, penuh sama piring-piring, gelas, aneka sendok, meja-meja kecil dan sebagainya. Ibuku dulu memang senang masak sendiri kalau ada acara di rumah, gak heran kalo peralatannya kayak punya resto aja. Sekilas, aku bisa nebak, minimal aku punya 1000-an piring kaca, 30-an termos gede, 100-an baskom dan jangan di tanya ada berapa centong nasi yang di masukkan kedalam kardus gede...belum lagi gelas dan kawan-kawannya. Si Mas langsung narik aku ke tengah-tengah tumpukan piring "tuuuh, lihat, banyak peralatan dapurnya, Lia gak perlu beli lagi..." trus, dia ngambil satu dus yang di lakban dan nyuruh aku lihat itu apaan. Dari gambarnya, aku ngeliat kayak alat BBQ gitu. Ternyata ini alat BBQ listrik !!! dari bentuknya seperti gak pernah di pakai sama sekali... horeee!!!

Baru beberapa hari lalu aku ngeliat-liat kichenware online (biasaaa...cuci mata aja...) terlintas niat buat beli BBQ listrik. Serasa dapat rejeki nomplok nih. Aku langsung semangat nyuruh si Mas bongkar lagi. Si Mas langsung manggil si Topo dan si Zirin (supir kantor belakang) buat ikutan bantu. Si Mas juga nemu vacum cleaner, toaster, dan hand blender di antara tumpukan bingkai foto. Semua barang elektronik yang kami temui, aku kumpulkan di sudut ruangan untuk di pilih-pilih nanti. Trus ada satu kamar yang terkunci. Karena kuncinya gak ketemu dan penasaran isinya apaan, kuncinya terpaksa di bongkar paksa. Sekali dibuka, ya ampuuuuun, kacau banget, kaya'nya semua barang di tumpuk aja (atau di lempar aja??) di dalamnya. Mungkin dulu waktu mau renovasi, udah buru-buru angkut barang-barangnya. Sampe-sampe gak sempat di susun. Selain penuh sama barang barang sebangsa album foto, buku-buku, pakaian, koper-koper, si Mas juga ketemu satu alat yang mirip rice cooker, aku sempat bengong sebentar, trus aku langsung loncat-loncat...yep!!! itu ice cream maker Philips punya ibuku dulu!!! Aku ingat banget waktu pertama kali di ajak ibu bikin es krim dengan ice cream maker itu, kalo gak salah aku kelas 3 atau 4 SD!!!! Yipeeeeee...!!

Trus kita bongkar lagi, si Mas ngeluarin microwave dan coffee maker! Dia langsung ngeklaim coffee makernya, karena emang masih baru banget (masih di box) dan pas untuk 2 cangkir...hehehehe... trus dia bawa alat lagi, sepertinya familiar banget...yoiiiii, another ice cream maker!!! bentuknya seperti ice cream maker punya teman-teman milis yang sering aku baca blog-nya. Merknya Mistral Igloo, bentuknya masih baru, walaupun gak ada box-nya, tapi warnanya masih putih banget. Berdasarkan colokannya, keliatannya di bawa dari Australia. Humm..yeap, pasti dugaan ku bener, ini ice cream maker yang di beliin bang Sadat buat Ibuku. Aku ingat ibuku pernah cerita di beliin bang Sadat ice cream maker, tapi aku sendiri gak pernah lihat barangnya. Maklum, dulu masih semangat-semangatnya kuliah dan pulang kalo liburan aja. Jadi gak meratiin Ibuku punya apa aja di dapurnya.

Anyway, aku di suruh si Mas masukin foto-foto ke dalam kardus dan menyusun buku-buku. Eeeeitsss..ada buku yang tebal dan sepertinya gambar sendok.... waaah, benar dugaanku, buku "Essential Baking Cookbook"...!!! dengan gak sabar langsung aja aku duduk di lantai yang berdebu dan baca-baca bukunya. Aiiih, bagus banget, ada peralatan yang di butuhkan dan contoh-contoh kue gagal segala. Ini pasti juga pemberian bang Sadat. Dia itu paling suka ke toko buku, dan suka beliin buku-buku resep untuk Ibuku juga. Padahal, Ibu-ku bahasa Inggrisnya sama parahnya sama aku dulu, tapi bang Sadat selalu bilang "Suruh aja Lia terjemahin..." tentu saja, itu gak pernah terjadi soale aku malas cari kamus dan Ibu-ku pun ngerasa buang-buang waktu nunggu aku terjemahin segala, lha ngerjain PR bahasa Inggris aja aku malas...whoa ha ha ha ha...gak heran kalo buku yang aku temui ini masih rapiiiiii banget!

Duuuh...aku terharu deh kalo ingat mereka berdua. Bang Sadat itu memang paling dekat dan paling perhatian sama Ibuku, mungkin karena waktu lahir dia premature dan sering sakit, jadi Ibuku pun selalu ngasih perhatian lebih ke bang Sadat yang sekolah di Perth. Dia memang "jatuh hati" sama Perth waktu nemanin Ibu dan Papaku menemani Papa yang berobat di sana. Di kota yang bersih itu, bang Sadat merasa nyaman karena udaranya pas banget sama hidungnya yang gampang alergian kalo kena debu. Tentu saja, Ibu dan Papaku ngerestui banget. Hum...bisa di katakan, bang Sadatlah yang bikin kami adik-adiknya mulai mempertimbangkan untuk kuliah di luar negeri. Yep, dia orangnya memang visioner banget. Kalo dia liburan sekolah dan pulang ke Indonesia, dia suka bawa kitchenware baru buat ibuku. Waktu aku masih SMP/SMA, yang aku ingat dia pernah beliin Ibuku mikser guedee sama bread maker. Aku yakin alat BBQ listrik itu juga dari bang Sadat, karena ada logo "Commonwealth" di dus-nya. Kebayangkan, gimana terpukulnya Ibuku waktu bang Sadat meninggalkan kami, enam tahun lalu. Abangku wafat di Perth, di kota yang sangat dia sukai. Alfatihah untuk Ibu dan bang Sadat ku ya...

Acara bongkar gudang terus berlanjut, dan aku pun masih semangat penuh (dapat banyak goodies soalnya...hehehe) tapi si Mas, si Topo dan si Zirin udah gak kuat...(kalo aku jelas "seger", gak ngapa-ngapain siiih...hehehehe), bongkar gudangnya di sambung besoknya aja (yang ternyata, sampe hari ini belum sempat juga...duilaaah), yang terakhir si Mas nemuin hand mikser Black & Decker jadul. Semua barang elektronik yang di temui (yang gak pake kota) kondisinya dekil banget. Langsung satu-satu aku colokin ke listrik. Alhamdulillah, semua masih berfungsi dengan baik. Cuma untuk miksernya, aku mesti beli whisknya, ntahalah kalo nanti ketemu, soale so far cuma ketemu mesinnya doang. Bahkan es krim maker tua itu pun masih berjalan dengan baik. Gak sabar euy, buat nerusin bongkar isi gudang yang belum selesai juga. Ntah apa lagi yang akan aku temui nanti...*ngarep*...hehehehe

Siapa sangka, niat iseng si Mas bikin aku kebanjiran kitchenware. Apalagi, sudah lama aku pengen beli ice cream maker, tapi aku terlalu pelit ngeluarin uang buat beli sendiri. Pernah sama si Muna (one of my best friend) jalan ke Ace Hardware, ngeliat ice cream maker yang lebih murah dari yang biasanya aku lihat. Selain gak begitu yakin sama kualitasnya karena merknya gak familiar, waktu itu si Muna ngasih advice, beli juga buat apaan, kalo yang makan es krim cuma aku doang, mending beli es krim aja...lebih murah dan di jamin pasti enak...hehehehe....ada benarnya juga. Ice cream makernya langsung aku cuci sendiri (mau nyuruh asisten takut rusak). Tuuh, lihat...jadi kinclong kan??? Untung aku gak jadi beli, ternyata Ibu dan Abangku sudah beliin buat aku. Makasih ya Buuu.... Makasih Tadaaat...*pengen meluk mereka...hiks!*

Well....siapa yang pengen ketemu "harta karun" seperti aku???? Yuk, bongkar gudang!!!!

Friday, September 24, 2010

Kue Pedamaran

Udah dari puasa tahun lalu pengen posting kue-kue yang muncul selama bulan ramadhan di Jambi, tapi seperti biasa, pengen doang, di kerjain juga ngga'....maklum, kalo nge-blog bulan puasa, pagi aku masih ngantuk abis sahur, siang terasa lapar banget dan malamnya aku udah keburu kekenyangan....*huuu..alasan!* Anyway, berhubung kemarin hari terakhir Papa-ku puasa Syawal, mulai deh aku mikir cemilan apa yang bisa menemani beliau buka puasa. Pilihanku jatuh sama kue pedamaran/padamaran ini. Menurutku, ini pas banget jadi kue pertama yang mewakili Jambi....hehehehe....kue ini, bisa di makan kapan saja, kalo di rumah ku gak harus bulan puasa koq. Ibu ku dulu, sering bikin buat teman minum teh sore. Tapi memang, bakalan "bersinar" di bulan puasa. Kalo lagi begitu, gak perlu bikin, beli aja di pasar beduk, pasti ada.

Well....slight info about my family ya. Di keluarga besarku, kalo bulan puasa, yang namanya tepung terigu, tepung ketan, tepung beras dan gula merah, itu wajib ada. Biasanya beberapa minggu sebelum puasa, Ibuku bakalan nyetok gula merah yang bagus, seperti gula enau (bener gak sih? dari pohon enau gitu). Nah, penting beli gula merah yang bagus supaya gak kotor dan rasanya asli. Setahuku sih, kalo di jambi, gak sulit cari gula merah yang bersih, gak perlu di saring segala. Tapi jaman sekarang kan, di supermarket juga banyak gula merah yang di pack dengan rapi dan bisa langsung di gunakan ya. Anyway, kenapa penting tanpa perlu di saring??? well..welll....bisa lihat di resep kue pedamaran ini. Gula merahnya di potong-potong aja...so, gula merah yang bersih dari ampas-ampas yang gak perlu, is a must!



Banyak kue-kue khas Jambi yang menggunakan gula merah. Kelezatan kue pedamaran ini juga di tentukan sama kualitas gula yang di gunakan. Ada beberapa versi buat bikin kue pedamaran ini, yang aku tau, kalo di Matagual, kampungnya Papa-ku, aku suka makan buatan maedo Zaila-ku. Nah, maedo pernah ngomong ke aku, kalo membuatnya pakai santan yang agak kental, lalu di kira-kira aja dengan tangan, kalo udah licin mengalir di tangan, artinya udah pas (ya ampuuun...piye ya, tau licinnya!) trus langsung di kukus hingga matang. Otomatis, akan ada santan yang naik keatas, so, itu yang jadi lapisan putih di atasnya.

Versi lain, ya versi yang sering di pake sama si Umi (asistennya rumah Bokap yang udah bertahun-tahun ikut kita). Kalo dia, bikin pedamarannya pake santan sedang dan santan kental. Adonan di kukus 2 kali. Pertama, adonan yang sedang dulu di kukus, kalau sedah terlihat mengeras, di masukkan adonan santan kental yang gurih. Baru di kukus lagi hingga matang. Cara apapun yang di gunakan, rasanya hampir mirip koq. Tergantung suka yang mana. Tapi yang paling penting, kuenya harus lembut, kalo di sendok, blessss....gula merahnya keluar. Kalo keras, waaah....bakalan susah ngabisin satu takir aja...hehehehe....

By the way, bikin kue pedamaran ini perlu takir dari daun pisang yang di bentuk seperti perahu, makanya kata bibi-ku, jaman dulu di kampung Papa namanya "Joda Perahu" (Joda = Juadah)...whoa ha ha ha... karena versi maedo belum aku coba (ya iyalah, maedo-nya di dusun...) di sini aku posting hasil belajar sama si Umi kemarin, yep, artinya pedamaran yang sering di sajikan di rumah ortu ku. Kalo untuk takirnya, good luck deh, soale aku kalo bikin juga kacau, mleyot sana sini. Padahal aku lebih suka takirnya di semat pake lidi, supaya children friendly, tapi apa boleh buat, pake steples aja, itu pun di sana sini...hiiiks!!! Ukuran takirnya kira-kira 5 x 10 cm. O ya, kalo makan kue ini, si Mas sama si Dea gak bakalan cukup makan satu! horeeee....

Ini resepnya ya...



KUE PEDAMARAN
si Umi-nya Camelia

Bahan :

Adonan A
175 gr tepung terigu
40 gr tepung beras
1400 ml santan sedang
1 sdm air kapur sirih
pasta pandan secukupnya (kalo mau pake yang asli, lebih baik)
Adonan B
300 ml santan kental (airnya dikit aja)
20 gr tepung terigu
garam secukupnya

Gula merah secukupnya, cincang kasar
Gula pasir secukupnya

Caranya :
  • Panaskan kukusan. Siapkan takir. Isi dengan 1 sdm gula merah dan 1/2 sdt gula pasir (boleh di tambah kalau suka agak manis), sisihkan.
  • Dalam wadah adonan A, campur tepung terigu dan tepung beras, masukan santan sedikit sedikit sambil di aduk berlahan agar tidak menggumpal hingga santan habis. Masukkan air kapur dan aduk hingga licin dan rata. Sisihkan.
  • Dalam wadah terpisah, campur terigu dan garam lalu tuang santan kental berlahan hingga rata. Sisihkan.
  • Tuang adonan A kedalam takir, jangan sampai penuh (kira-kira sisakan 1/4nya). Kukus kebih kurang 10 menit (cukup hingga bagian atasnya agak mengeras).
  • Buka kukusan, tuang adonan B keatasnya, kira-kira 3 sdm/takir. Kukus kembali lebih kurang 10 - 15 menit (hingga adonan atasnya terlihat pecah dan agak berminyak)
  • Angkat. Biarkan sebentar sebelum di sajikan. Enak di sajikan hangat maupun dingin.

Monday, September 20, 2010

Tres Leches Cake

Love! Love! Love!
Yep, cuma itu yang bisa ngejelasin gimana sukanya aku sama cake yang satu ini. Rasanya super milky n' creamy. Pokoke gue banget dah! jadi nyesel kenapa gak bikin cake yang satu ini dari dulu-dulu (sesuai dengan rencananya dulu...ehem...). Nyesel juga kenapa baru bikin pas di Jambi yang susu evaporatednya susah di cari. Hum...ngomongin soal evaporated, setelah keliling beberapa tbk dan supermarket besar maupun kecil, aku nyerah deh, gak ketemu sama evaporated. Kenapa ya? padahal dulu prasaan banyak deh. Apa karena gak nge-trend lagi?? Padahal, udah semangat pas di Jambi mau nyobain semua resep yang tertunda, mumpung banyak yang ngabisin. Eeeh...si evaporated malah gak ada.

So, pas kak Ika n' the gank ke Jakarta buat lebaran di rumah ortunya, pas pulang aku nitip evaporated milk ini. Gak jauh-jauh, cukup ambil di kotak ajaib ku di rumah Jakarta....whoa ha ha ha... yoi, aku udah lama banget mau bikin cake ini. Udah nyicil bahannya. Pas ada whipped creamnya, susu-nya gak ada. Lha, giliran susunya ada, eeeh...si whipped creamnya wis ntek, abis di pake buat bikin yang lain. Baru kemaren cita-citaku bikin Tres Leches Cake ini terrwujud. Itupun setelah si Muji aku suruh ke tbk buat beli whipped cream cair dulu, soale takut gak ada, rugi kan kalo bikin nanti ada bahan yang kurang. Gak siiiiiippp....

Kemarin sore, mulai deh aku bikin cakenya. Aiiih, keliatannya aja rumit, ternyata lumayan gampang kok. Sempat bingung juga kenapa adonan kuning telurnya cair banget setelah di masukkin susu. Ternyata no problemo, emang gitu euy!. Mencampur adonan kuning telur ke putih telur, juga sama aja seperti bikin sponge cake biasa, cukup di aduk balik berlahan. Setelah di panggang, sebelum di siram campuran susu, cakenya di dinginkan dulu. Seperti yang udah aku duga, cake akan turun sedikit, tapi tekstur maupun rasanya gak berubah sama sekali. Sebelum di siram, cakenya aku potong sedikit. Seratnya halus dan ringan sekali, emang mirip sponge.

Setelah itu, di siram dengan campuran susu. Setelah 30 menitan, cake menyerap susunya. Langsung aku potong dan ku tambah topping whipped cream n' peach kalengan. Rasanya....yummy! yummy! yummy!, bang Iqbal yang ikutan nyicip juga setuju, kak Ika yang nyolek sebelum pergi mancing malam-malam *hihihihi* juga suka banget. Humm...ternyata, setelah semalaman di kulkas, tadi pagi rasanya lebih enyaaakk apalagi aku kasih topping fruit cocktail....so moist, so milky, so creamy and soooo yummy! Tres Leches yang artinya tiga jenis susu itu emang cake yang milky. Cake yang udah jadi, di siram dengan campuran 3 olahan susu. Susu evaporated, susu kental manis dan krim kental. Eeiiits, tapi di dalam cakenya juga ada susu biasa, so, mestinya 4 susu...hehehehe...

Sesuai sama namanya, bisa di tebak asalnya pasti dari negara latin. Gak tau juga dari negara yang mana, tapi cake ini populer banget di Mexico. Wuiiih, aku suka deh masakan Meksiko dan masakan negara latin lainnya seperti Cuba atau Columbia. Mungkin karena "berani bumbu" kaya' masakan Indonesia, kali ya. Dulu aku pernah di ajak si Corey makan ke restoran Cuba gak jauh dari asrama kita, aku sukaaaaa banget sama rice puddingnya. Walaupun awalnya aku rada geli, nasi di jadiin dessert, tapi karena rasanya yang milky, aku malah doyan berat. Hum... mungkin negara latin itu suka yang milky-milky kali ya, kayak dulce de leche yang fenomenal itu kan di buat dari susu juga. Waduh..mesti bujukin si Mas nih supaya di ajak jalan ke Mexico atau ke Cuba...pasti jadi perjalanan yang eksotis dan sangat milky... (itu kalo si Mas gak pingsan dengar permintaanku...hehehe)

Yuk bikin!, buat yang gak suka sama dessert yang terlalu milky, aku highly recommend pake taburan buah di atasnya untuk menetralisir. Percaya deh, tambah segar dan tetap enaaak....

Ini resepnya yang aku ambil dari sini dan aku terjemahkan dengan bahasaku sendiri...



TRES LECHES CAKE
Ree Drummond (www.thepioneerwoman.com)


1 cup tepung serbaguna (protein sedang)
1 1/2 sdt baking powder
1/4 tsp garam
5 btr telur utuh
1 cup gula (pisahkan 1/3 cup)
1 tsp vanilla (extract)
1/3 cup susu
1 kaleng susu evaporated (misalnya Carnation atau Marygold)
1 kaleng susu kental manis
1/4 cup krim kental (aku pake whipped cream cair) untuk hiasan :
Kalo aku pake whipped cream dan buah

Caranya :
  • Panasi oven hingga 350F, olesi loyang dengan mentega (aku taburkan tepung juga), sisihkan.
  • Campur kan tepung, baking powder, garam dalam wadah. Pisahkan putih dan kuning telur.
  • Kocok kuning telur dengan 1/3 cup gula hingga kuning pucat, masukkan susu dan vanilla, aduk rata. Tuang ke campuran tepung, aduk berlahan hingga rata.
  • Kocok putih telur hingga soft peak, masukkan sisa gula, kocok hingga hard peak tapi jangan sampai kering.
  • Masukkan putih telur ke adonan kuning telur, aduk balik berlahan hingga rata. Tuang ke loyang, ratakan.
  • Paanggang di oven selama 35 - 45 menit atau lakukan test tusuk. Setelah matang, balik adonan ke atas wadah, biarkan hingga dingin.
  • Campur susu kental manis, susu evaporated dan krim kental, aduk rata. Tusuk cake yang telah dingin dengan garpu di beberapa tempat.
  • Tuang campuran susu ke atas cake, usahakan agar semua bagian cake tersiram susu.
  • Biarkan cake menyerap susu selama lk. 30 menit.
  • Sajikan dengan whipped cream dan buah.
Enjoy!!!!

Sunday, September 19, 2010

Sanrio Cookies

Kemarin lusa, baru aja aku mau santai tiduran sore, tau-tau ada telfon dari Meri (ingat Meri? dia yang ngajarin aku bikin kue sarang semut) yang ngasih kabar kalo Mama-nya wafat. Langsung aku lari ke ruang tamu ngabarin Papa-ku, tamunya terpaksa di tinggal dulu karena aku dan Papa harus ke rumah sakit yang kebetulan gak begitu jauh dari rumahku. Duuh...padahal sehari sebelumnya, aku baru jenguk beliau sama si Mas dan Tona. Waktu itu aku rada optimis karena wajah Maedo yang sebelumnya bengkak, mulai normal lagi. Gak taunya Allah SWT berkehendak lain. Kata Papa-ku, dari kecil Maedo ku itu memang gak pernah sehat, bisa di katakan, tidak ada satu tahun tanpa sakit (Maedo Yani ini sepupu Papaku dari Ibu-nya). Aku sedih deh, Mama-nya Meri yang biasa aku panggil Maedo Yani (Maedo, Bibi yang muda) itu orangnya baik banget. Gak suka ikut campur urusan orang lain, dan gak pernah juga ngegossipin orang. Gak heran waktu pemakamannya kemarin, banyak sodara-sodara yang datang ke dusun. Mereka pasti sama dengan aku, sayang banget sama Maedo Yani. Alfatihah buat Maedo ku ya...

Beberapa hari terakhir ini, aku memang berencana mau bikin kukis hias. Niatku pengen nyobain cookie cutter yang aku beli. Belinya udah lamaaaa banget. Waktu itu sampe menggebu-gebu mesti punya. Karena belinya pre-order dulu, rasanya nunggu 2 minggu lamaaaa banget. Yang jual di tanyain terus kapan datangnya....hehehehe... giliran cookie cutternya datang, di lihat-lihat. Pamerin ke semua orang, trus...ya bergabung sama cookie cutter yang lain di kotak penyimpanan gak di apa-apain. Sampe awal puasa kemarin, aku bawa aja ke Jambi, cita-citanya bikin cookies hias buat lebaran...huuu...boro-boro. Aku lagi gak mood banget buat baking-baking. Akhirnya juga di simpan aja di laci. Si Dea yang awalnya mupeng pengen nyobain cookie cutter Hello Kitty, sampe bosen nagih kapan mau bikin, sampe dia lupa sendiri..ehem..

Nah, karena kemarin si Dea pulang dari lebaran di tempat Eyang-nya di Jakarta, aku niatin buat bikin, supaya pas dia datang, bisa dapat cookies nya. Eeeh....gak taunya ada berita Maedo Yani wafat, jadi hilang semangat buat bikin. Tapi, sepulang dari rumah sakit, aku gak bisa tidur. Si Mas aku ajak ke ruang makan buat nemanin aku, dia tumben aja mau. Di ruang makan, akhirnya aku putusin buat bikin aja, toh aku belum ngantuk sama sekali. Aku pun gangguin si Mas yang lagi baca berita di internet buat cari resep online. Aku pilih resepnya Sugar Cookies-nya Martha Stewart. Soalnya gak perlu misahin telur segala, cukup satu butir telur utuh. Setelah adonannya jadi, sempat ragu juga soale lembuuuut banget, boro-boro mau di cetak, di pegang tangan aja lengket. Hampir aja aku tambahin tepung, untung gak jadi. Adonannya aku masukkan ke mangkok, tutup dengan plastik, dan aku simpan aja di kulkas. Selain aku udah ngantuk, aku juga mikir mungkin adonannya mengeras setelah di masukkan ke kulkas, ternyata bener.

Kemarin sore, pulang dari pemakaman di dusun, baru adonannya aku keluarkan. Sebentar banget di luar kulkas, sudah bisa di gilas dan di cetak. Si Dea yang udah nyampe, ikutan juga nemanin aku. Kadang dia ngoceh soal cetakannya, kadang dia menghilang ntah kemana...hehehe... senang deh ngeliat cookies yang baru di cetak, lucuuuu banget. Coba waktu SD dulu punya cetakannya dan di bikinin cookiesnya, teman-teman mungilku bisa heboh. Maklum, jaman aku SD dulu, barang-barang Sanrio termasuk langka dan mahal. Kalo beli alat tulis di toko buku pas liburan di Jakarta, wuiiih...bisa berjam-jam milih stationary-nya. Padahal, sampe sekolah ngeraut pinsilnya dikit-dikit biar gambarnya gak abis...hahahahaha... tapi jaman itu kaya'nya semua istimewa. Gak seperti sekarang, sejak banyak serbuan barang-barang China, jadinya gak spesial lagi, biasa ajaaaa...

Nah, pas di cetak sih lucu, bentuk wajahnya jelas. Lha pas di hias....apuuuuun deh! kacauu banget. Kayaknya aku emang gak bakat, selain tanganku gak steady, aku juga bosen berat. Si Dea aja yang semula semangat, langsung kabur setelah menghias 3 cookies... dengan terpaksa aku selesaikan juga urusan hias-hiasnya. Pfffhhhh...legaaaa banget pas selesai. Cukup puas, walaupun hasilnya beda banget sama cetakannya, tapi shape-nya jelas koq mana yang Hello Kitty dan mana yang My Melody...*alesan*...hahahahaha....

Rasanya??? kebetulan tadi gank sekolah ku dulu pada ngumpul makan siang di rumah, sekalian deh cookiesnya di keluarin. Selain mereka gak percaya kalo aku yang bikin, pada suka tuh sama cookiesnya. Kalo menurutku juga enak. Mirip sama cookies yang sering aku beli di mall dekat kampus ku di Atlanta dulu. Di sana ada counter cookies yang ngaku sebagai cookies terbaik di dunia *lebaaay*. Abis makan siang, aku selalu beli sugar cookies, sementara temanku si Corey, selalu chocolate chips cookies. Aku suka aja sama sugar cookies, terasa ada gulanya dan rasanya gak rumit. Nah, cookies yang ini rasanya seperti itu. Tapi sensasi gulanya gak begitu karena gula di resep aku ganti sama gula halus....bukan apa-apa, kebetulan aja stok gula halus banyak di rumah sisa lebaran...hehehehe...kalo pake gula beneran, pasti lebih mirip lagi!

Tapi, buat yang suka cookies ala Indonesia yang lembut dan tidak terlalu manis, lupakan saja resep ini. Karena yang ini lebih keras dan manis. Dengan gula halus aja lebih manis dari kue kering biasa, apa lagi kalo pake gula beneran kan???

O ya, untuk icingnya, aku pake resep icingnya NCC. Waktu pembuatan icing cookies hias, kalo ada gunakan gula icing. Paling tidak, gunakan gula halus yang berkualitas. Waku lebaran kemarin, aku bikin cheese button, icingnya gak kering-kering, ternyata karena aku pake gula halus gak jelas merknya apa yang di beli si Topo (yang jaga di rumah Bokap) di warung belakang. Alhasil udah di oven lamaaaa baru deh kering, itu pun kayak berlobang-lobang. Sayang banget!!

Ini resep Sugar Cookiesnya, aku terjemahkan ala kadarnya aja. Kalo mau resep aslinya, langsung aja ke websitenya ya....


SUGAR COOKIES

Martha Stewart

Bahan :

2 cup tepung serbaguna (protein sedang)
1/4 sdt garam (aku gak pake)
1/2 cup ( 1 stick) mentega tawar ( aku pake yang asin/salted)
1 cup gula (aku pake gula halus)
1 btr telur ukuran besar, kocok sedikit (pake sendok aja)
2 sdm brandy atau susu (pake susu aja)
1/2 sdt vanilla extract


Caranya :

  • Campur rata tepung, garam dan baking powder dalam mangkuk sedang, sisihkan.
  • Dalam mangkok mikser, kocok mentega dan gula hingga pucat dan ringan.
  • Sambil terus di kocok, tambahkan telur, brandy/susu, dan vanilla. Mikser hingga tercampur rata.
  • Turunkan kecepatan mikser ke paling rendah, berlahan, masukkan campuran tepung. Mikser cukup hingga tercampur saja.
  • Pindahkan adonan ke talenan, bentuk seperti 2 buah disk, tutup dengan plastik wrap dan simpan di kulkas minimal 1 jam (kalo aku biarin aja di mangkok, tutup dengan plastik, masukkan kulkas)
  • Panaskan oven hingga 350F, alasi loyang dengan kertas roti atau gunakan loyang anti lengket. Sisihkan.
  • Di atas alas yang di beri tepung, gilas adonan hingga ketebalan 1/8 inch. Cetak sesuai keinginan susun di atas loyang, beri jarak. Panggang di oven hingga coklat keemasan seala lk. 10 menit. Dinginkan di rak kawat sebelum di hias.

Friday, September 10, 2010

Selamat Hari Raya 1 Syawal 1431 H


Minal Aidin wal faidzin
Mohon maaf lahir dan batin ya....


Id Mubaraq!


*hug hug*
- Camelia & Hasyim-


Monday, September 6, 2010

Buku : Mastering the Art of French Cooking



Ta daaaa!!! I am back!!! (emang siapa yang nyariin? hihihihi...*geer*)

Udah lumayan lama gak nge-blog, kangeeenn....*meluk si vaio*... sekarang kehebohan newlywed udah berlalu. Abis nge-wedding di sana-sini, trus heboh nya umroh di bulan puasa bareng Papaku dan si Mas, finally, sekarang gak terasa puasa tinggal beberapa hari lagi. Udah mulai sibuk bikin-bikin kue. Seperti lebaran-lebaran lalu, kue yang di bikin cuma sedikit, padahal, udah bikin list lumayan panjang kue-kue yang mau dicoba. Biasaaa...cita-cita gak sesuai kemampuan...hehehehe... lagian, ntah kenapa, rasanya maleees banget baking-baking, padahal kalo merem, kebayang chocolate cake yang uenaaaakk....*ngiler*. Tapi karena malez berat dan di Jambi blom nemu cake cokelat yang enak, yo wis, di tahan-tahan aja...hiiiks!!

So, sekarang aku mau posting buku aja deh, lagian, kategori ini udah jarang banget di update. Lagian, yeah...itung-itung oleh-oleh pulang umroh lah. Ehem...umroh koq oleh-olehnya buku?? hihihihihi...well...gini ceritanya...

Udah pada nonton film Julie & Julia gak? filmnya udah lumayan lama beredar, kalo belom, coba cari deh dvd-nya. Di jamin gak rugi. Aku aja sampe nyetel berkali-kali, sampe dvd-nya lecet-lecet...hehehe... nah, di film itu, ceritanya tentang seorang perempuan (Julie) yang suka banget masak (dan biasanya selalu enak), di saat kerjaannya udah bikin dia eneg, dia mulai nge-blog...yep! nge-blog! di blognya itu, dia akan nyobain setiap resep yang ada di buku "Mastering the Art of French Cooking"-nya Julia Child. Alasannya simple aja, dia pernah ngerasain beef bourguignon yang di bikin sama nyokapnya yang spesial banget...Yoi, nyokapnya pake resepnya Julia Child. Gimana lanjutannya??? sana deh, nonton ya!!

So...
Dari film itu, aku jadi pengeeen banget punya bukunya Julia Child ini. Sampe nge-cek di amazon, kepikiran mau minta kirimin teman yang di luar. Tapi sekali ngeliat tebalnya, lupakan sajah urusan pesan memesan. Cukup di puas-puasin aja baca-baca resep-resepnya Julia Child di internet, termasuk nyari-nyari kalo ada video acaranya Julia online. Aneh deh, padahal waktu kuliah di Atlanta dulu, pernah liat Julia di TV, tapi gak pernah ngeliat lama. Selain Julianya udah tua, suaranya menurutku juga aneh. Eiiihhh...sekarang malah terobsesi sama buku-nya...

Giliran aku, Papa dan si Mas umroh (Terima kasih sekali buat seseorang yang baik hati menghadiahi kami umroh di bulan ramadhan. Semoga Allah SWT membalasnya dengan berjuta kebaikan untuknya dan selalu melindunginya dalam menjalankan tugasnya, Amin), aku udah ancer-ancer mau beli buku ini kalau nanti sekiranya bisa mampir ke toko buku. Ternyata, dapatnya gak jauh. Di Periplus bandara Soekarno Hatta...hehehehe... Waktu transit dari Jambi di Jakarta, aku masuk ke toko buku, Papaku udah nge-gank sama teman-temannya. Sementara si Mas, sibuk sama handycam-nya. Dadaku berdetak kencang waktu ngeliat buku ini *lebay abis* tapi ngeliat harganya, sempat ragu juga karena aku aja belom nyampe tujuan, udah ngabisin uang. Tapi kalo gak di beli, khawatir gak ketemu dan gak lewat toko itu lagi. Akhirnya, dengan berat hati, aku ambil juga bukunya (untung si Mas gak nanya-nanya..ehem...).

Terpaksa bukunya aku tenteng ke atas pesawat, duileee, aku bener-bener kayak pemudik sejati penuh tentengan. Maklum, selain buku, aku juga bawa roti dan jajanan buat buka puasa di atas pesawat nanti (teteuupppp...makan mlulu!). Tanganku sampe merah-merah saking beratnya. Mau minta tolong si Mas, aiiihh...masih tengsin. Gak usah buru-buru dia tau belang istrinya...hehehehe... sampe Saudi, bukunya cuma aku buka-buka aja di hotel, trus masuk koper, ya iyalaaah, niatnya mau ibadah kok malah mikirin dapur.... eeeh...ternyata, pas balik ke Indo, aku transit lagi di Jakarta (soale kita pake biro perjalanan Jambi). Gak tanggung-tanggung, transitnya 7 jam dan yes, lewat lagi di toko buku itu!!!! duuuh, tau gitu belinya pas pulang aja!!! berat booosss!! *sebel* nah, setelah nyampe rumah, puas deh bukunya aku bolak-balik tiap hari buat nunggu jam buka puasa. Hasilnya?? WOW, aku benar-benar kagum!!!

Walaupun tulisan dan gambarnya jadul banget, tapi bener-bener detail. Sampe gambar mangkok, cara mengiris sampe cara mengisi kue sus pun di gambarkan dengan ilustrasi yang jelas (bukan foto...namanya juga jadul). Cara penulisannya pun unik, bahan-bahannya di sebelah kiri dan cara pembuatannya di sebelah kanan. Semula aku rada bingung, tapi lama-lama, sangat make sense deh. Misalnya, bahannya "ini", dan cara menggunakan "ini" ada tepat di sebelah kanannya. Penulisannya pun gak kaku seperti buku resep, rasanya seperti dapat resep dari teman yang baik hati, resep di sertai tips n' tricks. Bahasanya ringan dan benar-benar mengajarkan "rahasia dapur" yang ada di setiap resep. Bayangin aja, ternyata, daging sapi gak akan matang sempurna kalo masih basah, jadi harus di lap dulu dengan kitchen towel sebelum di masak....gileeee beneeer... hayooo...buku resep mana yang ngajarin sampe segitu nya?? ya bukunya Julia!

Aku juga suka pengaturannya, di bagian depan, ada macam-macam teori yang keliatannya sepele, tapi pas di baca, rasanya banyak banget info yang gak aku ketahui sebelumnya. Trus kategorinya macam-macam ada saus, daging, kentang, ayam, sayuran..etc. Bagian sausnya bikin aku mupeng, apalagi langsung di kasih tau cocoknya di pasangkan dengan apa, ada ayam, daging, asparagus, telur atau sayuran. Bagian cakenya juga gitu. Ada base cakenya, tinggal pilih frostingnya...yum..yum..yummy! Dengan segitu banyaknya infomasi dapur dan resep, gak heran kalo buku ini tebalnya sampe 684 halaman di luar intro dan indexnya!

Too bad, aku belum sempat coba resepnya. Padahal, pengen banget nyobain beef bourguignon yang di gadang-gadangkan di film itu. Itu tuh, ternyata resepnya mengandung alkohol, karena pake wine segala. Duuuh, penggantinya yang pas apa ya?? ntar tak cari sparkling grape juice aja kali ya??? *mikir*... sayangnya ya itu, kebanyakan resepnya pake white wine, red wine atau aneka liquor untuk dessertnya. Although, resep yang gak pake alkoholpun gak kalah banyaknya. Humm...pilihan kedua, chocolate cake-nya yang juga mejeng di film yang bikin aku kesengsem itu.

Pokoknya, ini buku must have item deh, terutama buat penyuka masakan Perancis yang terkenal ribet cara pembuatannya. Dengan buku ini, rasanya gak ada resep yang gak mungkin di bikin sendiri. Lupakan deh buku resep jaman sekarang yang di cetak dengan kertas shinny dan foto-foto yang warna-warni. Walaupun hanya dengan kata-kata, Julia menjelaskannya dengan indah dan terinci. Hal yang sama hampir gak mungkin di dapat dengan buku resep yang membuat semuanya serba simple. Julia memang tidak menyederhanakan resep, tapi dia menjelaskan hingga sekecil-kecilnya, sehingga kita tau, walaupun sulit, tapi sangat mungkin untuk di buat di dapur sendiri. Thank you Julia!




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...