Search This Blog

Loading...

Wednesday, March 16, 2011

Rawon


Kalo di itung-itung, sejak merit, aku masak hanya beberapa kali, itupun yang sukses cuma beberapa.. hum...kalo gak sukses sih, gak perlu di bahas...*malu-maluin*...hehehe... kalo rawon yang aku bikin tadi pagi ini, bisa di kategorikan sukses. Sekarang aku baru mengerti, kalo masak, lebih baik aku bertahan mengikuti resep daripada menciptakan masakan sendiri. Sejauh ini, hampir semua masakan yang aku bikin pake ilmu "kira-kira", sepertinya gagal semua....yeah, kalo di bilang gagal total si nggak, masih bisa di makan koq, cuma rasanya aja yang gak karuan... cocok lah buat sajian orang yang lagi mati rasa...whoa ha ha ha..

Anyway,
Niatku bikin rawon ini udah lama. Selain si Mas yang arek Malang (sekali-kali bikin senang suami..*giggles*), aku pun suka, keluargaku juga suka. Papaku dan Abang-abangku waktu di Malang, sibuk hunting rawon. Kalo di Jakarta pun, Papaku suka order rawon kalo di resto. Sebenarnya, kalo mau bikin rawon, banyak koq bumbu instant di supermarket. Bahkan ada istri teman Papaku, Tante Tris, yang sering bolak-balik ke Malang buat jenguk anaknya yang sekolah di sana, ngasih tau kalo di salah satu pasar di Malang (lupa namanya) ada yang jual bumbu rawon seger yang enak. Tinggal bawa ke Jambi, trus di freezer. Tapi, aku lebih suka kalo bikin sendiri bumbunya. Maklum, hasrat terpendamku pengen jago masak kayak Ibu-ku dulu. Walaupun malas masak, cita-citaku tinggi lho..hihihihi...

Akhir-akhir ini aku ngeliat si Mas makannya rada ogah-ogahan. Mungkin dia kangen masakan kampungnya kali (maklum, di rumah menunya Sumatra banget. Bosen dia..hehehehe). Kebetulan pas jalan ke supermarket, ketemu sama kluwek/kluwak. Aiih...padahal sempat persimis bisa bikin rawon sendiri, soalnya, di Jambi susah nyari kluweknya. So, aku langsung aja beli, supaya cita-cita bikin rawon buat si Mas segera terwujud. Apalagi aku baru beli buku yasaboga "Koleksi 120 Resep Masakan Sapi" waktu ke toko buku sama Papaku. Disitu ada resep rawon buntut, tapi kalo aku ganti dengan daging sapi biasa, rasanya gak masalah. Lagian, aku suka deh sama resep masakan Yasaboga, enak dan rasanya authentic banget. Dulu aku pernah nyoba bikin soto Tangkarnya...syedeeeeeppp. O ya, sekalian aku juga mau coba memanfaatkan slow cooker-ku untuk bikin rawon, siapa tau berhasil...(biasaaa..kalo lagi 'hot' sama satu barang, mau di pake teruus, sebelum bosen!).

Sempat ragu gimana caranya milih kluwek, jadi aku pilih berdasarkan insting aja *ehem*. Trus masalahnya sekarang, kluweknya diapaiiiinn??? hihihihi.... well, ini nih kesimpulan yang aku dapat setelah ngerusuhin teman-teman milis NCC yang ada di list BBM ku... pertama, pilih kluwek dengan digoyang-goyangkan, kalo bunyi, bagus. Kluwek yang segar, kalo di pecahkan, isinya kecoklatan dan sedikit benyek. Kalo udah lama, akan kering, keras dan ada yang menjadi bubuk. Setelah daging kluwek dikeluarkan, siram dengan air panas sebentar agar lunak. Buang air rendamannya, daging kluwek siap buat dihaluskan dengan bumbu lainnya. Simpel kaan??? well, kalo ngeliat aku tadi, gak ada simpelnya. Mulai bikin dapur heboh tiap kali aku ngegetok kluwek pake ulekan, kluweknya terlepas dari tanganku *aku takuuuuttt!*, jatuh dan berjalan ke semua penjuru dapur, sampe mengerahkan si Umi dan si Ibu yang nyuci di rumah buat "menggeledah" dapur nyari kluwek terbangnya. Setelah ketemu, malah bingung mesti diapain lagi...hahahaha...

Atas saran kak Ika, bumbu halusnya aku tumis hingga benar-benar matang. Lagian, aku gak suka banget aroma kluwek mentah. Gak enak. Tapi, setelah semua di tumis dengan bumbu lainnya, aromanya wangiiii. Dagingnya aku potong rada besar (jelas, harus ada beda dong rawon buatan ku sama beli di warung...hehehe), sekitar 2 x 2 cm lah. Trus di rebus sebentar di panci biasa supaya ada kaldunya. Kaldu daging itu aku saring dulu sebelum di gunakan, supaya bersih aja. Setelah bumbu selesai di tumis dan air kaldu selesai, semua aku campurkan kedalam slow cooker sambil di aduk rata. Perkiraanku akan memakan waktu lama, ternyata 2,5 jam aja dagingnya udah lembut. Mungkin karena di potong kecil kali ya. Aku tambahkan sedikit kaldu sapi bubuk supaya rasanya lebih nendang....wuiih uenaaakk...

Sayang, giliran aku bisa bikin rawon, Papa-ku malah baru dilarang dokter makan daging merah. Trus waktu si Mas makan siang, gak ngasih tau aku, jadi aku telat nawarin rawonnya, dia udah keburu makan yang lain....sediiiiiiihhhh banget...hiks! hiks! hiks!. Tapi senang lagi karena sorenya si Mas makan rawonnya banyak bareng kak Ika, Riri, Dea dan Tona...horeee.... Tadi rawonnya juga aku suruh si Muji (supir Bokap) nganterin ke rumah kak Ari biar bisa ngerasain juga. Alhamdulillah...komentarnya positif semua tuuuh. Gak sia-sia deh daku nanya kesana kesini cuma buat bikin rawon doank...hahahaha....



RAWON
Yasaboga

Bahan :
1 kg buntut sapi siap olah (aku pake 600 gr daging sapi, potong kotak kecil)
2 lbr daun salam
2 cm lengkuas, memarkan
1 btg serai, memarkan
4 lbr daun jeruk, sobek-sobek
1 sdm air asam yang ketal

Haluskan :
1/2 sdm ketumbar sangrai
5 bh kluwek, ambil dagingnya, rendam air panas, sisihkan air perendamnya
4 bh kemiri
4 bh bawang merah
3 siung bawang putih
2 cm kunyit cincang (aku sangrai sebentar)
2 sdt garam (secukupnya)
aku tambah 1 sdm kaldu sapi bubuk

Pelengkap :
Toge pendek
Daun kemangi dan ketimun segar
Kerupuk udang
Sambal bawang merah

Cara membuat :
Rebus kembali buntut dengan 1500 ml air baru bersama 1 sdt garam, serai, daun salam, daun jeruk dan lengkuas.

Tumis bumbu halus dengan 4 sdm minyak goreng hingga harum. Aduk-aduk dan tuangkan ke kuahnya. Masak kembali hingga seluruhnya matang, cairan kaldu lk.1000 ml dan daging buntut empuk.

Kalo aku, daging di rebus sebentar, saring airnya. Sisihkan. Lalu masukkan bumbu halus yang sudah di tumis ke dalam mangkuk slow cooker, bumbu yang di memarkan dan daun-daunan. Tuang air kaldu yang sudah di saring dan dagingnya. Aduk rata. Masak dengan slow cooker suhu 'high' selama 1 jam, lalu turunkan suhu ke 'low' selama 1,5 - 2 jam. Sajikan.

Sunday, March 13, 2011

Banana Cream Pie



Diantara sekian banyak jenis pie, bisa dikatakan Banana Cream Pie adalah pie yang paling gampang di terima siapa saja, terutama aku sendiri *hehehe*. Pertama kali disodorin pie, ada aja masalahnya, ya asem lah, ya bumbunya anehlah, ya kemanisanlah....pokoknya ada aja. Tapi waktu nyobain banana cream pie...huuuummm....love at first bite! sukaaa banget sama lembutnya, manisnya dan aroma pisangnya yang terasa familiar. Kalo pergi ke resto sama host familyku dan disodorin menu desserts aneka pie...aku selalu milih pie ini. Apalagi kalo jenis pie-nya terlalu banyak, aku ogah ambil resiko, pasti ujung-ujungnya aku pilih banana cream pie juga (setelah aku pikir-pikir, aku orangnya gak menarik amat ya, terlalu standar, kurang menantang...hihihi).

Udah lama banget gak makan pie kesukaanku ini. Mungkin aku salah, tapi kayaknya pie ini cuma di kenal di Amerika aja deh. Paling jauh ke Canada. Gak pernah nemu ditempat lainnya. Padahal, kalo lihat penampakkannya, gak beda jauh sama Lemon Cream Pie (kadang-kadang Lemon Meringue Pie) yang lebih mudah di temukan di mana-mana. Sama-sama menggunakan custard buat filling-nya dan menggunakan topping whipcream maupun meringue untuk penutup bagian atasnya. Bedanya, kalo lemon ya jelas asem seger, sementara pisang memberikan aroma yang harum dan lembut. Buat yang suka Banoffee Pie, nah, rasanya hampir mirip, tapi Banana Cream Pie gak begitu manis (so pasti, soalnya Banoffee menggunakan susu kental manis utuh yang di karamelkan untuk fillingnya). Alhamdulillah, tadi abangku, Riri n' temannya si Dayat nongol, langsung deh aku minta di beliin pisang ambon, ntah karena mereka semangat dengar aku bakalan bikin pie, atau karena khawatir aku suruh-suruh lagi *hihihi* gak tanggung-tanggung aku di bawain 2 sisir gede pisang ambon. Padahal cuma butuh 4 biji doang....hehehehe....

Untuk pie yang aku bikin ini, aku pilih pake whipped cream aja instead of maringue. Selain aku gak begitu suka maringue, aku juga rada malas kalo nanti meringue-nya berair. Maklum, aku selalu ada kendala kalo berurusan sama maringue. Perhatiin deh di blogku ini, hampir gak ada resep yang menggunakan meringue... abisnya, kadang jadi, kadang gak...hehehehe... Tapi, aku sendiri juga belum pernah makan Banana Cream Pie pake maringue. Selalu ditutupi whipped cream. Jadi, yep yep yep...whipped cream pilihanku...*duileee* Sebenarnya, ada cara yang mudah bikin fillingnya, cukup menggunakan instant pudding mix (pudding yang di maksud, berupa custard kental). Tapi, seperti biasa, gak ada yang bisa nandingin rasa buatan rumah. Selain lebih fresh, kitapun bebas mengontrol kadar gula yang kita gunakan.

Kalo pie crust yang aku pakai, aku buat dari biskuit vanilla biasa. Sepertinya sih, bebas-bebas aja mau kulit pie dari bahan apa. Boleh biskuit coklat, biskuit item, biskuit kelapa pun oke...pokoknya terserah, dan setiap biskuit ada sensasi rasa sendiri, yang penting, biskuitnya gak pake cream ditengah aja. Aku milih pake biskuit vanilla, karena memang aku suka crust yang milky. Untuk custardnya, hampir sama dengan cara membuat vla. Artinya, tiap orang kan punya cara sendiri untuk membuat vla, begitu pula dengan resep ini. Apapun cara yang di gunakan, yang terpenting hasil akhirnya adalah custard kental yang halus, licin dan lembut.

Untuk resepnya, aku ambil di sini. Pembuatannya cepat. Justru yang agak lama menyiapkan crustnya (walaupun sebenarnya juga gak lama-lama amat). Maklum, blom ketemu penjual pie crust ready made, jadi masih harus ngancurin biskuit segala. Karena ini tipe pie yang gak harus di panggang (kecuali pake meringue), jadi gak begitu memakan waktu. Setelah semua di susun, pisang, filling dan whipcreamnya, tinggal tunggu di kulkas sebentar sebelum di potong. Lumayan mudah banget.

Setelah semua bagian tertutupi whipped cream, bagian atasnya aku taburi dark chocolate yang di serut halus supaya ada warnanya (dan rasanya juga enak, chocolate gitu lho...). Setelah beberapa waktu di kulkas supaya set, pie aku keluarin dan kuambil sepotong. Lumayan buat nemanin aku duduk-duduk di ruang makan dengan secangkir teh tawar... hummm... nikmaaat.... rasanya yang manis dan lembut, betul-betul bikin addicted. Gak sabar euy, nunggu para testerku pulang buat nyobain....hihihihihihi....

Ini resepnya ya...


BANANA CREAM PIE
www.cookingnook.com

3/4 cup sugar
1/3 cup all purpose flour or 3 tablespoons cornstarch
1/4 teaspoon salt
2 cups milk
3 egg yolks, slightly beaten
2 tablespoons butter
1 teaspoon vanilla
3 to 4 bananas, sliced
1 - 9" baked pastry shell
meringue (made from the leftover egg whites), optional

Combine sugar, cornstarch, and salt in a saucepan. Add milk gradually. Cook, stiring constantly, over medium heat til bubbly. Cook and stir an additional 2 minutes and remove from burner.

Stir small amount of hot mixture into egg yolks, immediately add egg yolk mixture to hot mixture and cook for 2 minutes, stiring constantly. Remove from heat.

Add butter and vanilla and stir til smooth.

Slice 3-4 bananas into the cooled baked pastry shell. Top with pudding mixture and spread meringue or fresh whipped cream (if desired) on top of the pie. Cool.

(Kalo aku, kuning telur dikocok lepas dan maizena aku larutkan dengan sedikit susu, sisihkan. Lalu panaskan gula dan susu hingga hingga mulai mendidih. Ambil sedikit susu panas, masukkan ke wadah kuning telur, aduk rata, lalu tambahkan kuning telur yang telah di campur susu panas tadi ke dalam adonan susu sambil di aduk berlahan. Setelah itu, baru masukkan larutan maizena sambil terus diaduk, setelah mengental, tambahkan mentega. Aduk rata, angkat dari kompor. Setelah agak hangat, baru beri vanilla extract, aduk rata. Siap digunakan)


PIE CRUST

Camelia

Bahan :
300 gr biskuit vanilla (atau apa saja, tanpa krim), hancurkan
150 gr mentega, cairkan

Caranya :

  • Hancurkan biskuit dengan blender. Sisihkan
  • Campur dengan mentega cair, aduk rata
  • Buat kulit pie di atas cetakan pie, ratakan dengan bagian bawah sendok (jangan terlalu di tekan, crust akan keras dan tidak bisa dipotong).
  • Masukkan ke freezer 20 menit sebelum digunakan.

Tuesday, March 8, 2011

Tahu Bulat Udang

Tadi pagi, aku iseng aja ngajak si Mas jalan ke pasar. Eeeh...tumben dia mau, tanpa protes dan tanpa tanya-tanya. Kebetulan, hari ini juga kerja sore, so, dia hepi-hepi aja nemenin aku belanja. Karena ke pasarnya gak ada tujuan, gak ada maksud juga mau beli-beli *hehe*...so, kita cuma jalan aja dari ujung ke ujung. Ada yang jualan kue-kue tradisional yang keliatannya enak banget, si Mas langsung beli buat dia dan Papa ku yang sedang kurang enak badan *hiks* ...eiits...buat aku juga ding...hihihihi... trus sampe di depan penjual kepiting...wuiiihh...naksir berat ngeliat kepiting telurnya yang gede-gede., gak tau masaknya gimana tapi pengen beli aja. Untung si Mas ngingatin kalo hari ini jadwal pengajian di rumah, si Umi pasti repot dan dapur juga pasti sibuk nyiapin makanannya. Bisa gawat kalo aku sibuk sendiri masak kepiting. Batal n' lanjuuuttt....

Nah, pas lagi ngeliatin penjual sayur, ada yang jual tahu putih yang keliatannya baru sekalee. Jadi ingat di milis lagi rame ngebahas tahu bulat, bisa nyoba bikin niiih... keliatannya simple, bisa buat di pantry n' gak perlu bikin kacau dapur segala..ehem... Eh, aku lumayan kaget juga ternyata tahu itu murah banget yak! cuma 500 perak/pcs-nya! waaah...mesti kampanye rajin makan tahu niiih, selain gizinya banyak dan harganya sangat terjangkau, juga supaya para penjual tahu bisa merasakan untungnya dan gak perlu pake formalin segala! *jijay, dosa banget tuh!*. Anyway, aku langsung borong 20 biji. Gak tau deh ini tipe tahu apaan (pengetahuanku kurang di dunia per-tahu-an). Tapi warnanya putih dan di cetak di kotak individu kecil, sekitar 5 x 5 cm-lah...

Trus gak jauh dari tempat tahu, ada penjual ikan dan udang juga. Hum...sempat kepikiran tahunya mau tak campur tenggiri, pasti lebih tasty. Tapi, kayaknya lucu juga kalo di tengahnya ada udang mungil, yep, ada udang di balik tahu...hahahaha...*apa coba!* jadinya beli udang aja deh. Sampe rumah, setelah nyiapin sarapan Papa dan selesai CSI *gak penting!* mulai deh nyoba bikin tahu bulatnya. Tahu yang di beli, aku lumatkan dengan garpu dulu. Lalu aku masukkan ke kain kasa putih, tutup dan aku peras hingga airnya keluar. Lumayan banyak juga airnya yang keluar. Trus baru deh aku tambah kaldu bubuk rasa ebi yang di beli si Topo di warung. Karena aku ragu udangnya gak bakalan matang kalo gak di masak dulu, jadi aku tumis sebentar dengan margarine dan sedikit bubuk bawang putih dan lada.

Karena sebagian besar air di tahu udah dibuang, tahunya jadi gampang di bentuk. Seperti bikin kroket gitu. Waktu mau dibulat-bulatin, tahunya di tekan-tekan dengan telapak tangan, tentu saja, nekannya harus dengan perasaan...kalo gak ya hancur...hehehehe... setelah aku bulet-buletin, aku rada khawatir juga kalo digoreng bakalan buyar tahunya. Ternyata gak pa pa tuh, malah setelah di goreng tahunya seperti menyatu gitu, yang penting, jangan di putar-putar sebelum kecoklatan aja. O ya, karena goreng tahunya harus terendam minyak, aku gorengnya pake panci kecil aja. Cara ini lebih efektif daripada pake wajan, soalnya posisi minyaknya datar, jadi bisa matang bersamaan dan gak perlu pake minyak banyak banget karena kecil. Aku juga sering pake cara ini buat goreng ayam ala resto gitu.

Setelah matang, si Mas langsung tak suruh nyicip soalnya aku kasihan ngeliat dia bela-belain jemput kameraku yang di bawa sama temannya...padahal aku udah bilang tak foto nanti aja, atau pake hp, mungkin dia kasian juga kalo di blog ku fotonya jelek...hahahaha.. Komen-nya si Mas, katanya enak, dan asinnya udah cukup. Kalo lebih asin lagi, jadi kayak tahu madura,,,hehehe...(si Mas itu campuran Madura-Malang, jadi yang tau cuma dia...aku sih gak pernah nyicip *giggles*). Trus supaya lebih seru, aku bikinkan juga sambal kecapnya. Ini sih, no big deal, cuma irisan rawit sama bawang merah yang di siram kecap manis aja. Suka deh, sekarang nambah makanan kesukaan si Mas, gak pastel 'mlulu... Waktu sepupuku Tona datang, dia aku tawarin tahu bulat made in bibi Lia di meja makan. Ternyata, tahu-nya udah tamat di jadiin lauk sama si Mas, tinggal kecapnya doank...hehehe... well, next time deh bikin lagi...

Ini resepnya, gabungan dari beberapa resep yang di posting teman-teman milis yang aku tambah tumisan udang di tengahnya... Beli tahu yuk!



TAHU BULAT UDANG

Milis NCC, modified by Camelia

Bahan :

1o bh tahu kotak putih kecil (lk. 625 gr)
1 bks kaldu bubuk rasa ebi/udang (8 gr)
100 gr udang segar ukuran kecil, buang kulitnya
1/2 sdt lada
1/2 sdt bubuk bawang putih
1 sdm margarine, untuk menumis
Minyak sayur untuk menggoreng

Caranya :

  • Buat tumisan udang :Panaskan margarine hingga cair, masukkan bawang putih, tumis sebentar, masukkan udang dan lada. Aduk-aduk hingga udang matang. Angkat, biarkan dingin.
  • Dalam wadah, hancurkan tahu dengan garpu. Bungkus tahu dengan kain kasa, peras hingga air tahu habis. Masukkan kembali ke wadah, beri kaldu bubuk, aduk rata, sisihkan.
  • Ambil sekitar 1 sendok makan campuran tahu, letakkan udang di tengahnya, (aku suka 1 tahu bulat 1 udang utuh, jadi aku beli udangnya yang kecil aja) tutup dan bulatkan. Tekan-tekan sedikit agar rata. Lakukan hingga adonan habis.
  • Panaskan minyak, goreng tahu bulat sambil sesekali di bolak-balik hingga kecoklatan. Angkat dan sajikan dengan rawit utuh ataupun sambal kecap.


Thursday, March 3, 2011

Slow Cooker Pot Roast

Berbulan-bulan lalu (tahun lalu donk..hihihi) aku lagi nongkrong sore di markasnya milis NCC di matraman sama si Arni, dia cerita soal slow cooker. Katanya, slow cooker itu oke banget buat di miliki, bisa bikin macam-macam tanpa susah payah. Contohnya, kalo Arni suka pake slow cooker buat bikin bubur ayam. Malam sebelum tidur, tinggal masukkan beras dan ayam dan bahan lainnya ke dalam slow cooker, besok paginya, udah siap bubur ayam dengan potongan-potongan ayam yang empuk. Wuiiihhh...gimana aku gak naksir berat pengen punya slow cooker. Padahal semula aku itu cerita mau beli panci presto *hihi* Karena sama-sama gak butuh-butuh amat, aku pilih beli slow cooker, selain harganya gak mahal (gak perlu mikir n' milih lama-lama), aku mau juga dong makan bubur ayam enyak seperti buatan Arni...hehehe..

Seperti biasa, kalo lagi hot pengen something, aku akan berusaha mendapatkannya as soon as possible. Pengen beli yang merknya sama seperti punyanya si Arni, tapi tempat belinya rada jauh. Sampe akhirnya pas lagi jalan sama si Tona, ketemu slow cooker di supermarket gede dekat rumah. Merknya beda sama punya Arni, tapi karena yang penting harus ada slow cooker secepatnya *ehem* . Langsung ambil satu, bawa pulang dan masuk lemari...hahahaha.... sampe lamaaa di dalam lemari dan gak di apa-apain. Waktu si mas pulang ke Jambi bawa mobil, slow cookernya aku titipkan sekalian. Yep, sampe Jambi, masuk lemari lagi...sampe lama jugaaa...hahahaha...


Tapi beberapa hari terakhir ini, udah aku niatin mau nyoba pake slow cookernya. Udah pasti mau bikin pot roast aja, gara-gara mupeng ngeliat pembuatan pot roast di youtube. Selain caranya gampang banget, juga gak malu-maluin kalo di sajikan di meja makan. Keliatan seperti makanan serius...hihihi...*apaa cobaaa*. So, waktu ke supermarket sama bang Riri n' the gank, aku mulai beli daging dan kentang. Tapi gak bisa langsung di bikin, karena Minggu ini temasuk hari sibuk di keluargaku. Hari Minggu lalu, ada resepsi khitanan-nya si Abel, trus hari Senin-nya si Dea ada mini concert dari sekolah musiknya di mall. Hari Selasa, jadwalnya ngurusin pengajian rutin di rumah. Aku baru bisa bikin kemarin pagi, rencanaya sih buat makan malam. Tapi gak jadi, soalnya kemarin kak Ika, busu (Paman) Tamam dan nyai (Nenek) Syamsidar (Ibu dan adiknya nya almarhum busu Lahmuddin yang baiiik banget sama aku) berangkat umroh. Waduuuh, kemarin itu di rumah heboh banget, kayak mau ngantar berangkat haji aja, bandara sampe penuuuh...hahahaha...

Karena kemarin dari bandara semua langsung di ajak Papa makan di luar, pot roast yang udah matang aku pisahkan sayur, air dan dagingnya dan aku simpan di wadah kedap udara trus dimasukkan ke kulkas bagian bawah aja. Baru aku hangatin lagi siang tadi. Si Dea dan abangku Riri udah gregetan nungguin aku yang sibuk foto-foto dulu, sementara mereka udah pada pegang piring lapar berat...hihihihi... Alhamdulillah, si Dea suka banget sama pot roastnya. Selama aku manasin pot roast, dia sibuk nyomot daging potongan kecil yang udah aku hangatin duluan. Sayang, dia cuma suka roast sama gravy nya aja, gak mau makan yang lain. Karena Bundanya gak ada, dia ngerasa bebas-bebas aja ogah makan yang serius..hahaha... kalo abangku Riri, juga bilang enak, cuma katanya dagingnya kelewat lembut. Ok deh, next time, pake slow cookernya 9-10 jam aja, instead of 12 jam seperti kemarin. Jadi masih berasa chewynya.

Aku sendiri, suka banget masak cara begini, kayaknya pas banget deh sama aku yang malas masak-masak seharian di dapur. Semua tinggal cemplung dan tunggu. Aku bisa ngerjain yang lain. Mungkin karena dimasak dengan suhu rendah dan jangka waktu yang lama, rasanya tasty banget lho. Dagingnya empuk dan sayuran di bawahnya juga jadi lembut, tumben kali ini aku mau makan wortel..hehehe.. Rencana semula, aku mau masukin kentang sekalian, biar pada masak bareng, jadi gak repot nyiapinnya. Tapi aku kelupaan *ehem* masukkin kentangnya. Akhirnya, aku bikin mashed potatoes aja. Gak tega juga ngasih daging, sama bawang n' wortel doang...hihihi... tapi, next time, kentangnya pasti aku masukkan sekalian, jadi gak repot. Setelah jadi, bisa langsung makan, semua udah matang bareng, gak perlu ngancurin kentang terpisah segala.

Cara pembuatannya pun di youtube ada macam-macam, ada yang dagingnya langsung di masukkan, ada juga yang di coklatkan dulu di wajan baru masuk ke slow cookernya. Aku pilih yang di coklatkan dulu untuk memperkaya rasa. Gak sia-sia deh aku baca bukunya Julia child, kali ini aku praktekkan tipsnya. Sebelum di masukkan ke wajan, dagingnya aku tepok-tepok dulu pake tissue, jadi gak ada air di bagian luar daging. Ternyata bener lho, dagingnya coklat dan cepat meratanya. Untuk bumbunya, ada yang pake kaldu instant, sup instant kaleng, ada juga yang cuma di bumbui kecap inggris thok. Aku bikin sendiri ala aku yang praktis aja, cukup air sama kaldu blok yang di tambah merica dan garam secukupnya. Praktis dan selalu ada di rumah.

Hasilnya sangat memuaskan buat aku, apalagi dagingnya jadi empuk dan matang merata. Selama dimasak, aroma roastnya kemana-mana lho. Kayaknya aku bakalan sering deh eksperimen sama slow cooker ini (telat banget ya gue!). Aku udah kebayang untuk bikin macam-macam masakan yang enak-enak. Soalnya, kecil kemungkinan gagal ataupun gosongnya....hehehe... sayuran pun di potong ala kadarnya, setelah matang, tetap enak aja. Hum...jadi pengen nyoba pake aneka saus juga untuk masakan ku nanti. Bisa saus tiram, hoisin, kecap ikan, kecap inggris, pasta tomat...uuugh...macam-macam deh. Cairannya pun gak harus air, bisa susu atau santan...pokoknya unlimited!...eeh, ntar sekalian juga mau nyoba bikin rawon aaah, buat si Mas. Biar berasa punya suami Arema...hihihihi...

Anyway, ini resep yang aku pake untuk pot roastku kemarin, feel free buat nambah apapun yang bisa bikin lebih enak. Ntar aku dikasih tau ya...hehehehe...




SLOW COOKER POT ROAST
Camelia

Bahan :
500 gr daging sapi bagian paha, keringkan dengan tissue, bumbui dengan merica hitam dan garam, diamkan.
3 bh bawang bombay, belah 8
2 buah wortel ukuran sedang, potong-potong
1/2 sdm merica hitam bubuk
2 sdm minyak sayur
1 cup air
1 blok kaldu bubuk rasa sapi, hancurkan.

Caranya :
  • Dalam panaskan minyak dalam wajan, masukan daging, masak hingga kecoklatan, balik hingga semua sisi daging kecoklatan. Angkat, sisihkan.
  • Tuang air kedalam mangkok slow cooker, masukkan kaldu bubuk dan merica, aduk rata. Masukkan bawang dan wortel aduk-aduk hingga rata.
  • Letakkan daging diatas sayuran, tutup. Gunakan suhu tinggi (high) selama satu jam, lalu gunakan suhu rendah (low) selama 8 jam (kalo suka lebih lembut, tambah 1 jam lagi).
  • Setelah matang, pisahkan daging dan sayurannya.
  • Gunakan kaldunya untuk membuat gravy: panaskan mentega, masukkan 1 sdm tepung terigu, aduk-aduk hingga rata, masukkan kaldu, panaskan sambil di aduk hingga mengental.
  • Sajikan



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...