Search This Blog

Loading...

Monday, August 15, 2011

Buku : Paris Sweets by Dorie Greenspan

Buku Paris Sweets ini udah lama banget jadi incaranku. Gara-gara dulu aku pernah bikin Opera cake yang enaaaak banget (menurutku lho ya..hehehe) dari salah satu resep dibuku ini. Waktu itu aku ketemu resepnya online. Karena puas banget sama hasilnya, aku jadi penasaran sama resep-resep lainnya dari buku yang sama. Alhamdulillah, salah satu Bibiku, (sepupu Papa, anaknya Datuk Jailani), Bibi Rina dan suaminya yang orang Amrik, Paman Chris, bersedia direpotin untuk dimintain tolong pesan macam-macam. Pengiriman pertama, aku nitip dibeliin beberapa loyang Nordicware yang cantik-cantik banget (aduuuh...itu loyang, nafsu belinya, blom dipake juga!). Nah, yang kedua, mulai deh aku pesan buku-buku yang selama ini masuk dalam list "buku impian" ku *duilee*. Salah satunya, ya buku Paris Sweets-nya Dorie Greenspan ini. Btw, asiknya lagi, tiap kali kirimannya datang, selalu diselipkan my favorite candy Twizzlers sama Paman Chris...hihihihi...aseeeeek!

Semula aku sempat kecewa berat, karena di buku ini gak ada foto disetiap resepnya. Cuma ada illustrasi yang terkesan very French aja. Tapi setelah aku buka dan baca setiap halamannya, bukunya not bad at all. Ada cerita tentang setiap bakery ataupun bake shop yang resepnya diadaptasi oleh buku ini. Lengkap dengan alamatnya di bagian belakang buku. Beberapa diantaranya bakery yang sudah dikenal di Paris, seperti Dalloyau, Laduree , La Maison Du Chocolat, Pierre Herme dan masih banyak yang lainnya. Ceritanya menarik karena dipaparkan dengan ringan, seperti membaca cerita dari teman. Banyak juga cerita tentang kebiasaan Parisian dengan bake shops favoritnya.

Resep-resepnya juga menarik banget karena berasal dari tangan pastry chefs yang terkenal di Paris. Bahan-bahannya bisa dikatakan gak ada yang aneh-aneh, hampir semua bisa ditemukan di Indonesia. Standarlah, seperti almond, coklat, mentega, telur atau cream... dan yang aku suka dari resep-resep kue Eropa, mereka jarang sekali pakai pelembut, emulsi bahkan baking soda sekalipun. Jadi selain lebih sehat, juga bisa dibikin kapan saja dan dimana aja, kan gak semua negara menjual emulsifier. Disamping itu, keterangan cara pembuatannya detail banget, jadi jangan heran kalo bahannya terlihat simple tapi petunjuknya panjaaaaaang...hehehehe.. Walaupun resepnya terkesan serius, tapi sangat mungkin untuk di coba. Lha, Opera cake yang aku bikin itu, semula aku kira bakalan ribet sekalee, setelah aku bikin sendiri, ternyata gak sulit-sulit amat.

Ada sentuhan personal dari Dorie Greenspan sendiri dibagian bawahnya yang bikin aku pengen coba beberapa resep. Misalnya di salah satu resep cookies, Dorie (an American in Paris) ngaku kalo dia pernah mengganti potongan coklatnya dengan choco chips biasa dan hasilnya tetap enak aja...hihihihi... O ya, Dorie Greenspan ini memang salah satu penulis cookbook yang terkenal. Beberapa buku yang laris manis, diantaranya Baking with Julia dan Desserts by Pierre Herme. Jadi udah gak usah diragukan deh kualitas penulisnya. Buku ini yang jadi bacaanku selama mengisi waktu dibulan puasa dan aku ngerasa belajar banyak. Setelah selesai baca cerita-ceritanya, bikin aku nyesel, ngapain waktu ke Paris dulu malah sibuk beli tas ama parfume, mending nyobain bakery-bakerynya!!! *hiks!*

Hum...mudah-mudahan si Mas rezekinya lancar dan mau ngajakin aku ke Paris lagi serta gak keberatan kalo uangnya bakalan diabisin di bakery-bakery mahal disana. Amiiiiiiinnnnnnnn.... eits, juga gak keberatan kalo seandainya ada tas yang lagi ngetrend atau parfume yang limited edition yang rasanya berat untuk gak dibeli....Amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnn.....*teteeeeuupppp*



Friday, August 12, 2011

Lapis Cokelat

Buat yang belum pernah bikin lapis legit, aku bener-bener mendukung untuk segera mencoba bikin sendiri. Karena kalo gak di coba, ya gak akan pernah tau. Tapi sekali mencoba, bisa ketagihan pengen bikin lagi. Mengapa?? karena dari loyang pertama yang dibikin itu, kita udah bisa langsung belajar banyak soal teknisnya, dan akan ngomong ke diri sendiri kalo next time coba lagi, pasti hasilnya lebih baik. Dengan cara ini, belajar bikin lapis legitnya akan jauh lebih baik dari pada tanya sana sini. Plus, setelah beberapa kali mencoba, nanti kita akan bisa memodifikasi resep sendiri. Lembabnya, manisnya, bumbunya, rasanya, semua bisa di sesuaikan dengan selera sendiri. Hum...asik kan kalo punya signature lapis legit?? limited edition lho...hehehehe...

Aku sendiri masih terkena demam lapis legit. Selain emang harus ngabisin telur, juga pengen banget bikin lapis yang rasanya macam-macam. Aku masih penasaran mau bikin kue lapis yang tetap enak dan wangi walaupun tanpa bumbu spekoek, paling tidak bisa buat alternatif bagi yang kurang suka sama aroma spekoek. Sekalian juga pengen nyoba-nyoba kombinasi lemak yang di gunakan. Trus aku juga iseng mau bikin lapis yang ada motifnya. So, kemarin, mulai deh aku kasak-kusuk nyari flavor yang pas buat lapisnya. Pilihanku, strawberry (jadi warna merah), pandan (bisa hijau) dan coklat. Karena masih punya banyak coklat bubuk Varlhona, pilihanku pake coklat aja deh.

Resep yang aku gunakan pada dasarnya dari resep lapis legit Bibi Jun-ku. Tapi margarin aku campur dengan wisjman. Gulanyapun aku ganti gula halus dan sedikit gula pasir. Hasilnya, cukup memuaskan buat aku karena memang lapisnya jadi wangi n' buttery, coklatnya terasa dan manisnya juga gak terlalu manis. Karena tidak menggunakan putih telur, jadi penanganannya sedikit lebih mudah. Gak perlu khawatir ada gelembung segala. Tapi tetap, harus aku cek berkali-kali supaya matang merata dan gak gosong. Apalagi ovenku rada tricky, panasnya gak rata, jadi ditengah-tengah pemanggangan, loyangnya harus aku putar supaya bisa mendapatkan panas merata.

Trus soal motif, aku give up deh...gak pas buat orang yang plin plan kayak aku...*heehee*... rencananya aku mau bikin selang seling. Dua lapis kuning, dua lapis coklat, begitu seterusnya. Tapiiiiii...aku lupa udah berapa lapis yang aku bikin. Hasilnya, ada yang coklatnya dua lapis dan ada juga yang coklatnya sampe empat lapis...hahahahaha.... O ya, coba lihat yang paling atas tuh, lebih tebal dari yang di bawah. Well, itu gak salah, itu emang gue ngasal aja. Abisnya, aku buru-buru mau nonton teman-teman milisku yang akan muncul di tv jadi peserta acara Masterchef Ramadhan. Ada Widya, Bundut Niken, Dyah ayu, sama Mika, si juragan asinan Gelora. Wuiih, aku udah panik khawatir ketinggalan aja, jadi adonan terakhir yang mestinya untuk dua lapis, aku cemplungin sekalian supaya bisa langsung mangkal di depan tv. Lesson learned, jangan ngelapis legit kalo ada teman yang masuk tipi...whoaa ha ha ha ha...


LAPIS COKELAT

Camelia


Bahan :

30 btr kuning telur
300 gr gula halus
100 gr gula pasir
350 gr margarin ---> aku pake blue band
200 gr mentega---> aku pake wisjman
170 gr tepung terigu
1 sdt vanilla extract
20 gr coklat bubuk, larutkan dengan 2 sdm air panas (atau gunakan pasta cokelat)
2 sdm susu kental manis putih

Caranya :

  • Campur margarin dan mentega, mikser hingga putih, sisihkan.
  • Telur, gula halus, dan gula pasir di mikser hingga mengembang dan putih, masukkan vanilla extract, kocok rata lalu tambahkan tepung terigu, mikser dengan speed rendah hingga rata. Sisihkan.
  • Masukkan campuran mentega kedalam adonan telur, mikser dengan speed rendah hingga rata.
  • Bagi adonan menjadi 2 dalam wadah terpisah. Satu bagian, tambahkan dengan coklat yang telah dijadikan pasta dan susu kental manis. Aduk rata.
  • Adonan siap untuk dilapis dan di panggang selang seling antara adonan kuning dan coklat.

Thursday, August 11, 2011

Lapis Prunes

Kalo makan kue lapis, memang enaknya kalo pas lebaran ya. Kalo hari biasa pengen lapis, cukup beli aja deh di toko kue. Daripada bikin sendiri, malez banget ngebayangin mesti misahin telor, ngocok bahan sampe ngelapis satu-persatu...wuiih ribet! Kalo untuk lapis legit, aku selalu pake resep lapis legit dari Bibi Jun-ku, kalo lapis prunes, emang blom pernah bikin. Padahal, sejak lebaran tahun lalu, aku beberapa kali pengen nyoba bikin lapis prunes, gak jadi-jadi juga. Sampe akhirnya sekarang udah mau ketemu lebaran lagi. Padahal prunes yang aku beli, udah lama mangkal aja di lemari bahan kue. Untung aja masa expirenya masih lama, kalo gak, huuu...rugi beneeeer... Untuk resepnya, aku gak repot-repot nyari, soalnya ada di balik box Orchid butter....hihihihi... gak kreatif banget ya gue nyari resep, lha memang setiap kali buka mentega Orchid, aku selalu ngeliat resep lapis prunes di belakangnya (prasaan resepnya gak pernah ganti deeeh...), dan berkali-kali juga aku punya niat mau nyoba tetaaaap gak jadi-jadi.

But, lebaran kan masih lama, niat amat bikin kue lapis sekarang. Biasanya aku baru mulai bikin kue besar paling cepat seminggu sebelum Idul Fitri. Tapi setelah aku cek di internet, ternyata kue lapis legit bisa koq disimpan di freezer. Cukup di bungkus dengan almunium foil, lalu di bekukan. Nanti tinggal di thawing aja sebelum disajikan. Nah, jadi deh aku bikin kue lapis buat lebaran lebih cepat dari biasanya... Selain itu, aku juga gak ada pilihan lain, di rumahku lagi banyak telur yang harus segera dihabiskan. Ini gara-gara awal puasa aku bikin kue diruang makan dan Papaku nanya kenapa bikin kue diawal puasa. Jawabanku juga ngasal, aku bilang aja dari pada lapar nungguin buka puasa. Gak tau deh apa karena Papaku takut aku mikirin makan terus *hihihi* dia jadi mendukung aku bikin kue, atau memang kebetulan aja Papa mampir ke supermarket. Sorenya Papa pulang bawa telur bertumpuk-tumpuk. bayangin aja, kalo aku hitung-hitung, jumlah telur yang di beli Papa, cukup buat bikin 7 loyang lapis legit....hahahahaha...

Beberapa hari yang lalu, si Mas yang kelihatan risih ngeliat tumpukan telur di pantry (mau protes, gak berani dia, karena mertua yang beli *hihihihi*) berkali-kali nanya kapan mau bikin kue supaya telurnya bisa segera habis. Kalau telurnya rusak kan mubazir, Tapi ya gimana, aku lagi semangat bikin kue kering tanpa telur siiih.... si Umi juga sudah disuruh masak macam-macam lauk dengan telur. Teteeeep gak abis juga. Well, salah satu cara supaya telurnya bisa cepat habis, ya dibikin lapis legit, satu resep aja udah pake 30 butir. Walaupun setelah itu aku juga kelimpahan putih telur, gak masalah, karena putih telur selalu bisa di freezer. Siapa tau suatu hari nanti, aku berniat "mencoba lagi" untuk kesekian kalinya belajar bikin macaron....yah, mudah-mudahan....gak kapok... hiks!

Kemarin, mulai deh aku bikin lapis prunesnya. Berbeda dengan lapis legit yang biasa aku bikin, adonan lapis prunes ini menggunakan kocokan putih telur. Mungkin karena akan diberi prune, maka adonannya harus lebih kokoh dari lapis legit biasa. Jadi semua dikocok satu persatu, pertama menteganya, trus kuning telurnya, lalu putih telur d kocok sampai kaku. Saat dipanggang, adonan seperti mengembang, butuh beberapa waktu aku baru "dapat" cara yang pas untuk dapat lapisan yang cantik. Seperti di foto irisan kue lapisku ini, bagian bawahnya kacau balau *haha*, bagian atasnya baru deh lapisannya terlihat lebih rapi. Begitu pula dengan suhunya, supaya lapisan kue terlihat cantik saat dipotong, semua bagian permukaannya harus terlihat keemasan sebelum diberi lapisan lagi. Naah, karena ada putih telurnya, lapisannya akan ada gelembung gede kalo suhunya terlalu panas. Jadi aku menggunakan suhu yang berbeda untuk bagian bawah, tengah dan atas. Aku gak mau juga menggunakan suhu yang terlalu rendah, karena kalo kuenya terlalu lama di oven, aku khawatir gak akan moist lagi. By the way, aku manggangnya pake oven listrik mungilku, dengan api atas, mulai dari lapisan pertama sampai akhir.

Untuk kuenya, tekstur dan lembabnya pas. Rasanya juga enak. Tapi sepertinya ada yang hilang. Aromanya kurang nyata. Kesannya datar-datar aja. Okelah kalo lapis legit kan ada bumbu spekoek yang bikin wangi, tapi tanpa itu pun aku lebih suka kue yang ber-aroma. Bagian yang memberi "rasa" berbeda di kue ini adalah prunes-nya. Mungkin mestinya yang bikin wangi adalah rhum yang dipakai untuk melumuri buah prunes itu dan karena aku gak pake rhum, jadi wanginya berkurang. Padahal sudah aku tambahkan vanilla extract, tetap kurang nendang juga. Mungkin kalau aku bikin lagi, menteganya akan aku campur dengan margarine supaya terasa gurih, atau aku campur dengan mentega wisjman supaya terasa lebih milky. Dengan cara itu, pasti lapis prunesnya lebih asik lagi rasanya. Gak cuma enak, tapi harum juga.


Ini resepnya aku ketik dari bungkus Orchid unsalted butter 227gr...

LAPIS PRUNES
Orchid Butter

Bahan :

300 gr Orchid butter (dikocok)
30 butir kuning telur
1/2 sdt vanili bubuk (aku ganti vanilla extract)
300 gr gula halus
200 ml putih telur
50 gr gula pasir
100 gr tepung terigu
400 gr buah prunes tanpa biji, pipihkan, lumuri dengan 2 sdm rhum (aku gak pake rhum)

Cara membuat :

  • Kocok kuning telur, gula halus, vanilli hingga mengembang dan kental.
  • Masukkan mentega kocok, aduk perlahan hingga rata.
  • Kocok putih telur dan gula pasir hingga kaku. Masukkan dalam adonan mentega.
  • Tambahkan tepung terigu secara bertahap sambil diaduk hingga rata.
  • Siapkan adonan loyang (20 x 20 x 6 cm) yang telah diolesi mentega dan dialasi kertas roti.
  • Masukkan 150 gr adonan, letakkan buah prunes diatasnya dan panggang dengan api atas hingga matang. Tambahkan lagi 150 gr adonan dan letakkan buah prunes diatasnya, lakukan hal yang sama hingga adonan habis (Kalo aku, 2 lapisan bawah pertama, tanpa prunes, setelah itu, baru diberi prunes).
  • Terakhir panggang kue selama 10 menit dengan api bawah hingga kue benar-benar matang.
  • Angkat

Monday, August 8, 2011

Kaastengels

Dari kemaren aku udah baca beberapa buku nyari resep yang menggunakan semua jenis keju yang ada di kulkas. Biasaaaa...blanja blanji bahan kue yang "rasa-rasanya" suatu saat akan digunakan, ternyata sampe minggu berganti bulan, belom di pake juga. Bayangin aja, di kulkasku ada beberapa kotak keju cheddar, sekilo cream cheese, 800 gr parmesan, 2 buah keju edam ukuran 300gr-an . Not to mention masih ada juga satu pak keju dengan black pepper yang "ceritanya" mau aku jadikan sadwich bareng smoked beef waktu aku pengen banget makan sandwich....beberapa bulan sebelum puasa. Itu baru di bagian keju aja lho... *hiks!*.

Karena memang masih dalam fase bikin kue kering buat lebaran, akhirnya hari ini aku bikin kaastengels. Yep, memang aku punya niat mau bikin kue kering tiap hari, tapi beberapa hari terakhir ini aku lebih suka jalan sore sama si Dea ke beberapa pasar beduk nyari makanan buat buka puasa. Jadi baru hari ini aku mulai bikin kue lagi. Udah baca-baca beberapa resep kaastengels yang pernah aku coba. Namun kali ini, rasanya aku mau experimen aja. Maklum, aku masih terkagum-kagum sama Mbah-Uti-nya Citra yang resep kue Putri Saljunya simple abeeez. Bahannya cuma mentega dan tepung, tapi rasanya enaaaak banget. Setuju deh dengan Mbah Uti, kalo simple aja udah enak, kenapa harus ditambah-tambah bahan lain yang tidak begitu perlu? so, based on that, aku bikin kaastengels dengan teori yang sama.

Terus terang, aku jarang banget bikin kue dengan mentega wisjman. Biasanya kalo ada tulisan mentega, aku pake salted atau unsalted butter aja. Itupun aku gak harus merk tertentu, paling sering sih Elle & Vire, Anchor atau Orchid, tergantung mood dan tergantung mana yang lagi diskon juga *hihihihi*. Baru setelah nyobain resep putri salju yang plek abis ngikutin resep, aku jadi ngerti "rasa asli" wisjman ini. Suka sama aroma dan rasa milky-nya. Tapi kalo di pake semua wijsman, aku rasa gak semua orang suka juga kue yang terlalu creamy atau milky. Jadi aku berkesimpulan sendiri *ehem* wisjman ini cocok sekali untuk penambah aroma. Artinya, gunakan secukupnya saja.

Kembali ke kaastengels ku, kali ini aku juga pake wisjman. Gak banyak koq. Keju-nya, aku suka crunchy-nya edam serta wanginya parmesan, maka aku campur antara edam dan parmesan. Jadi kejunya suka-suka aja, yang penting keju tua, mau edam semua, atau mau pake gouda, atau kombinasinya, pokoknya suka-suka deh. Untuk tepungnya juga dikira-kira sampai cukup untuk digilas dan dicetak. Waktu bikin adonannya, gampang banget, gak lama, bentaaaaarrrr aja. Tapi, marut keju sama finishingnya yang nyebelin. Mataku sampe redup marutin keju sambil nonton tv. Berat banget godaannya supaya gak pilih bobo' aja *hehe*, belom lagi molesin kue dengan kuning telur satu-satu sama nambahin keju parut, duileeeee....lamoooo niaaaannnn!!! jadi salut deh sama temen-temen yang rajin bikin kue kering yang bertoples-toples, apalagi kayak temanku si Arni yang bikin kue sampai ribuan...aiiih, kalo aku bisa pingsan duluan....*lebaaaay deh gue*

Rasanya enak lho, apalagi dari sore seisi rumah aromanya udah seperti resto pizza...hehehe...si Mas, kak Ika dan mba' Dwi juga bilang enak. By the way, waktu ngegilas adonannya, aku bikinnya dua versi, pertama aku gilas seperti biasa dan yang satunya digilas lumayan tipis (kurang dari 0,5 cm deh). Ternyata, setelah dicicipi aku lebih suka yang tipis karena lebih crunchy, tapi kalo kak Ika, lebih suka yang biasa aja. Jadi memang tergantung selera lah yaa. Untuk pemanggangan, paling pas dengan suhu rendah, tapi dengan waktu yang lama. Dengan oven listrik mungilku, aku pake api bawah suhu 110 selama 35 menit, lalu aku tambah dengan api atas selama 3 menit. Dengan cara ini, kejunya benar-benar renyah sampai ke bagian dalamnya.


KAASTENGELS

Camelia

Bahan :
400 gr unsalted butter (aku tadi pake Elle & Vire)
100 gr wisjman
300 gr keju edam, parut
200 gr keju parmesan, parut (kalo gak suka parmesan, ganti edam dengan jumlah sama)
450 - 500 gr terigu

Untuk olesan dan taburan :
2 btr kuning telur, beri 1 sdm air, aduk rata
180 gr keju cheddar parut

Caranya :
  • Campur rata keju edam dan parmesan yang telah diparut, sisihkan.
  • Dalam wadah, aduk-aduk butter dan wisjman dengan sendok kayu hingga tercampur rata dan terasa ringan.
  • Tambahkan campuran keju dalam beberapa tahapan, aduk rata.
  • Masukkan tepung juga dalam beberapa tahapan. Gilas adonan lalu cetak.
  • Olesi permukaannya dengan kuning telur, taburi dengan keju cheddar parut.
  • Panggang dengan suhu rendah hingga matang.

Thursday, August 4, 2011

Berjualan Dengan Hati

Kali ini aku cuma mau ngebahas unek-unek-ku aja. Soalnya benar-benar bikin aku mangkel berat. Ceritanya, setiap Kamis di milis NCC-ku ada kesempatan bagi para member untuk ber-promo produk mereka. Produk yang di tawarkan beraneka ragam, tapi tentu saja tetap terkait dengan kuliner. Ada produk yang berupa barang, ada juga kue-kue buatan member-nya. Buat aku sendiri, walaupun aku gak pernah promo, aku suka baca-baca posting-an promo teman-teman NCCers ini. Paling tidak, aku jadi tau kalo mau nyari produk apa, aku mesti menghubungi siapa. Karena aku belum menetap di satu tempat dalam jangka waktu yang lama, keberadaan teman-teman milis yang menerima orderan kue sangat membantu sekali disaat aku harus ngirim kue ke relasi, teman ataupun kerabat yang beredar di seluruh Indonesia bahkan di benua lainnya. Aku tinggal pilih lokasi mereka, lihat contohnya di blog atau fb-nya, trus transfer buat bayar, beres.

Tapi hari ini ada salah satu member yang menurutku benar-benar menyebalkan. Tidak seperti yang lainnya, member yang satu ini menyebutkan nama-nama orang yang sudah memesan kue-nya (dengan gaya seakan-akan mengucapkan terima kasih). Nah, salah satu yang di thank you-in itu ada yang bernama sama dengan aku. Ok deh, bener banget kalo aku bukan satu-satunya yang bernama Camelia, dan dia berhak menulis begitu. Toh aku selalu bisa bilang "itu bukan gue" waktu beberapa teman milis yang nanya, bener gak aku pesan ke dia. Tapi aku tetap merasa not-happy-at-all dengan kejadian ini. Kenapa????

Well...baru Minggu lalu aku dan teman milis ku berdiskusi di BBM group. Aku yang waktu itu menyatakan keherananku ada yang berpromo kue yang sangat murah dengan embel-embel kalimat seperti ini..."sangat cocok digunakan sebagai bingkisan bagi orang orang yang telah membantu kita sehari hari spt si Mbak nya anak2, bapak satpam komplek, driver kita, dll...." menurutku, ini kalimat yang sangat tidak manusiawi dijadikan sebagai pengantar promo di milis. Parahnya lagi, kalo di website-nya malah di tulis "untuk guru mengaji, sanak saudara dikampung..."

Okelah kalau yang di jual produk murah dan ada target market tersendiri. Tapi jelas tidak etis mengatakan kalau orang-orang yang membantu kita sehari-hari cukup diberikan kue-kue "kelas bawah" juga. Ini yang mebuatku sangat keberatan dengan di tulisnya nama seseorang yang mirip dengan aku sebagai salah satu pemesannya. Jujur saja, kalau pengantar promonya seperti itu, sudah pasti AKU TIDAK PERNAH DAN TIDAK AKAN PERNAH pesan kue dari orang tersebut. Bagi aku dan keluargaku, orang-orang yang membantu kami di rumah (apalagi guru mengaji...) sudah dianggap sebagai keluarga kami sendiri, sudah pasti mereka harus diperlakukan sama, sebagai manusia.

Untuk apa aku memberikan mereka makanan yang aku sendiri tidak sanggup untuk memakannya?? lebih baik aku berikan mereka uang semampuku saja. Lagi pula, tanpa dibilang untuk siapa pun, semua orang sudah tau koq kalo itu produk murah. Terserah yang beli mau di berikan ke siapa, atau mau di makan sendiri. Ekonomi setiap orang kan berbeda-beda. Apa perlu-nya menunjukkan si ini, si itu pesan kue murah di depan umum?? ini yang bikin aku sangat tidak bersimpati dengan penjualnya. Ada lebih dari 1001 cara ber-promo produk kita, tapi mempermalukan pembeli BUKAN salah satunya.

Aku jadi ingat obrolan panjang dengan Papaku dulu. Waktu itu, aku baru menyelesaikan kuliah S2. Papaku bertanya apa yang aku pelajari selama belajar "Design and Branding Strategy" di UK. Dengan semangat, aku bercerita panjang lebar tentang strategi pemasaran dan sambil membuat Papaku berkali-kali tertawa mendengar beberapa cara yang konyol dalam membangun image suatu produk. Setelah aku selesai bercerita, Papaku tersenyum sambil mengingatkan aku, "Lia, apapun itu, yang namanya ilmu, pasti bermanfaat. Tapi, terapkan ilmu itu dengan hati. Kalau mau jadi pedagang, berdaganglah dengan hati, kalau mau jadi politisi, jadilah politisi yang punya hati, Kalau mau jadi Ibu rumah tanggapun lakukanlah dengan ketulusan hati. Insya Allah, dimanapun Lia berada dan apapun pilihan hidup Lia nanti, Lia akan baik-baik saja..." pesan Papaku itu selalu aku ingat dan aku terapkan semampunya hingga sekarang.

So...yuk, mulai deh, berjualan dengan hati!



Wednesday, August 3, 2011

Putri Salju

Puasa tahun ini aku udah niat mulai membuat jadwal kapan aku mesti mulai bikin kue, baik kue kering maupun cakes dan sebangsanya. Kalo gak, aku pun sudah harus punya rencana lain untuk siap-siap pesan kue. Yep, aku gak mau kayak tahun lalu yang akhirnya kelimpungan bikin kue di minggu terakhir puasa. Mana para tukang kue sudah pada tutup terima orderan (ya iyalaaah, mereka kan mau lebaran juga!), hasilnya, sempat cemas banget ngeliat persediaan kue yang mefeeeet sementara tamu masih berdatangan. Kapok! Kali ini dari beberapa hari sebelum puasa, aku udah berencana mulai bikin kue kering di minggu pertama puasa dimulai. Udah nanya ke beberapa teman soal ketahanan kue sampai lebaran nanti. Tenyata, kue kering itu bisa banget di bikin jauh-jauh hari, malah ada teman-teman milisku mulai bikin beberapa minggu sebelum puasa. Syaratnya, yang penting kuenya kering, dan besih. Sip, jadi deh aku bikin kue kering.

Pilihan pertamaku bikin putri salju. Ini gara-gara si Citra (juragannya Radissa) ngelihatin buku resep Mbah Uti-nya. Duuh, itu buku udah kuniiing banget saking tuanya. Tapi tulisan si Mbah yang rapi masih bisa kebaca dengan jelas. Salah satu resepnya, ya resep kue putri salju. Kebetulan, aku yang emang belum pernah bikin putri salju (keliatannya ribet sih!) langsung belingsatan. Apalagi aku emang suka banget sama resep-resep tua, resep warisan yang udah ada bertahun-tahun (udah teruji begetooo...). Setelah tanya-tanya sama cucu yang punya resep, jadilah hari ini aku nyoba bikin kue putri salju ini. Ehem...mundur dari rencana semula yang mau mulai bikin kue di hari pertama puasa....gue banget ya...hihihihi...

Bahan-bahannya udah di beli dari beberapa hari sebelum puasa. Sempat tertarik mau bikin pake butter semua instead of kombinasi margarine + butter. Tapi karena pengen nyobain rasa yang se-authentic mungkin, ya gak jadi. Tetap beli margarine sama mentaga Wisjman (hum...ini yang di maksud sama roombuter resep jadul). So, tadi pagi aku mulai bikin. Kalo dari bahannya, putri salju yang ini mirip sama shortbread. Tanpa telur tapi cukup campuran mentega dan tepung saja. Uniknya, Mbah Uti-nya Citra gak nulis berapa jumlah tepung yang di gunakan. Tapi cukup dikira-kira aja sampai adonan dapat dipulung atau sesuai selera. Maklum, dari si Mbah sampe ke cucu-nya, sama-sama juragan kuliner. Udah ahli kalo bikin kue. Jadi pas aku bikin tadi, jumlah tepungnya aku masukkan sedikit-sedikit supaya tau jumlah tepatnya berapa. Tapi memang jumlah tepung dalam kue kering susah kalo dibikin exact, soalnya kadang tergantung menteganya juga ya.

Untuk margarin dan butternya, aku gak pake mikser. Tapi aku campur dengan sendok kayu aja sampai terlihat smooth dan lebih ringan. Setelah itu, baru aku masukkan tepungnya. Dengan cara ini, saat di panggang, adonan yang sudah aku bulatkan terlihat lebih gembul tapi gak bleber (susah ngejelasinnya...hehehe). Setelah di campur tepung, sebelum di cetak, adonannya aku simpan dulu selama 15 menitan di dalam kulkas. Setelah dingin, adonan lebih mudah di bentuk dengan tangan yang di lumuri tepung. Begitu juga saat menunggu dipanggang, adonannya aku kembalikan ke kulkas lagi. Semula aku mau bikin bentuk bulan sabit yang di bentuk dengan tangan (bukan di cetak dengan cookie cutter) seperti kue putri salju yang pertama kali aku makan waktu kecil dulu. Tapiiiiiiiii.... seperti biasa, aku terlalu malas buat ngebentuk, jadi kuenya aku bikin bulat, trus di gepengkan sedikit, lebih cepaaat.....hahahaha...*dasar*

Setelah matang, sesuai petunjuk dari Citra, panas-panas, kuenya aku lumuri dengan gula halus biasa. Lalu aku sisihkan sampai dingin. Setelah itu, baru deh aku lumuri gula donat (ada juga yang bilang gula dingin). Dengan cara ini, manisnya gula halus akan menempel di kuenya (kan gak pake gula, jadi dari gula halus ini manisnya). Karena gula halus biasa gampang "berkeringat", jadi lumuri lagi dengan gula donat supaya kelihatan cantik dan gak berkeringat lagi. Wuiiiih...gak sabar deh nunggu waktu buka puasa pengan nyobain kue-nya. Begitu terdengar suara beduk, langsung minum dan nyomot kuenya.

Rasanya enaaaaaakkkkkk.... langsung ngepyuuur di mulut. Persis banget kue putri salju yang aku makan waktu kecil dulu, gak pake keju atau kacang. Pokoknya jadul banget. I love it!!! aku yang persimis sama margarin, kali ini benar-benar puas deh. Campuran margarin dan butternya saling mengimbangi. Buttery tapi tetap terasa gurih. Buat aku, resep Mbah Uti ini udah sempurna, gak perlu di tambah vanilla, susu atau lainnya. Keponakanku si Abel dan Dea juga suka (kebetulan abang-abangku buka puasa di rumah). Tuuuh...tangannya si Dea lagi nyomot kue...hihihihi... Thank you ya Citra, udah share resep Mbah Uti ini, sekarang aku punya resep putri salju andalan niiih....




PUTRI SALJU
Mbah Uti Aryati-nya Citra

Bahan :
300 gr blue band
100 gr roombuter
400 - 450 gr terigu protein rendah (takaranku)
gula halus
gula donat/gula dingin

Caranya (versiku) :
  • Dalam wadah, campur margarin dan roombuter. Aduk-aduk dengan sendok kayu hingga tercampur rata dan terasa ringan.
  • Masukkan tepung sedikit demi sedikit, sesuaikan hingga dapat dipulung. Simpan dalam kulkas lk. 15 menit.
  • Keluarkan dari kulkas, bentuk, panggang di oven. Setelah matang, panas-panas lumuri dengan gula halus, sisihkan.
  • Setelah dingin, lumuri kembali dengan gula donat/gula dingin. Sajikan.





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...