Search This Blog

Loading...

Tuesday, May 26, 2009

Lapis Sagu Pandan Ny, Liem

Mau posting kue yang aku bikin hari Minggu laaaah.... Lagi iseng liat-liat buku resep., jadi naksir berat sama kue-nya. Aku suka deh ngeliatin buku resep Kue Basah Pilihan Ny. Liem. Kue-kuenya familiar banget dan masih original sekali (no offense to fusion Indonesia traditional snacks!). Soalnya, banyak buku resep yang memperbarui resep, sampe rasanya jadi berubah banget. Kalo yang ini, sepertinya persis seperti kue-kue yang suka aku beli di pasar. Termasuk lapis sagu pandan ini.

Ngomongin kue lapis, aku emang lebih suka lapis sagu ini. Dulu waktu Papa-ku masih dinas, ada anak belasan tahun yang datang kerumah naik sepeda sampe teriak "Kueee...kueeee". Kuenya emang enak-enak, aku paling suka bolu kukus-nya sama lapis sagu. Suka deh sama lengketnya (yang kadang melesat aja tanpa sempat dikunyah dulu..hihhihi), ada sensasi tersendiri, kadang, aku makan sekalian, kadang sengaja menikmati selapis demi selapis sambil bengong...


Bikinnya sih, cenderung mudah. Tapi aku gak punya loyang yang pas, jadinya rada tipis...hiks... mesti menambah koleksi loyang niiih... yang lama, ya nunggu setiap lapisannya mengering supaya bisa dimasukkin lapisan berikutnya (5 menit-an/lapis). Asiknya, ngerjainnya bisa sekalian nonton DVD, karena gak seperti lapis legit yang khawatir gosong, biarin aja di kukusan. Gak berasa, udah selesai deeeeh...

Nah, yang ribet itu motongnya, lengkeeeeett.... (pantesan kalo di jual selalu dibungkus plastik!) jadinya belom rapi nih motongnya, padahal, rasanya paaaasss, gak terlalu manis dan udah puas banget ngeliat lapisannya yang rapi (narsis!). Belum ketemu nih theory nya motong kue lengket yang rapi...gimana ya? any idea?


Resepnya, ini niiih...aku bikin setengahnya ini, udah cukup banyak koq!

LAPIS SAGU PANDAN
by. Ny. Liem


Bahan I :

1 kg tepung tapioka kualitas baik
900 gr gula pasir
2 sdm tepung ketan
4 sdt garam
1 sdt vanilli bubuk

Bahan II :

1500 ml santan kental dari 1 1/2 butir kelapa
800 ml santan encer

Bahan III :

75 ml air daun pandan dan suji (aku pake 1 sdm pasta pandan Toffieco)
50 gr coklat bubuk, larutkan dengan 75 ml air panas


Cara membuat :

  • Bahan I : Campur tepung tapioka, gula pasir, tepung ketan, garam dan vanilli bubuk menjadi satu. Tuang bahan II sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga menjadi adonan yang licin dan tidak berbutir.
  • Bagi adonan menjadi 2 bagian, masing-masing diberi air daun pandan dan satu lagi diberi larutan coklat.
  • Olesi loyang ukuran 26 X 26 X T 6 cm yang telah diolesi dengan sedikit minyak hingga rata. Panaskan di dalam panci pengukus hingga agak panas.
  • Tuang 125 ml adonan ke dalam loyang (aku pake sendok sayur besar aja), kukus selama 5 menit hingga adonan matang. Lakukan hal yang sama secara berselang-seling hingga adonan habis. Kukus kembali selama 10 menit. Angkat dan dinginkan (tunggu hingga benar-benar dingin ya, masukin kulkas kalo perlu)
  • Potong-potong, sajikan.
Salam sticky!

Friday, May 22, 2009

Pan De Polvo (Mexican Shortbread)

"These cookies are a Hispanic tradition I definietly want to pass down to other generations. They're usually served at christmas and weddings"
-Eva Longoria Parker-


Bukan hanya karena aku nge-fans sama serial Desperate Housewives...tapi ngeliat gambarnya di majalah InStyle edisi bulan May ini, jadi langsung semangat buat nyobain. Apalagi, selain keliatan mudah, dan gak pake telur, senang aja lihat salah satu tokoh sexy serial itu lagi ngebuletin adonan sama nyokapnya....hihihihi

Anyway, semula sempat bingung baca salah satu bahannya Butter Flavored Shortening. Apaan pula itu yaaaa.... mulai deh sibuk mikir bahan pengganti. Nah kebetulan lagi jalan di mall, mampir bentar di supermarket....cihuuuyyy... ketemu Crisco Butter Flavored Shortening!! Langsung deh ngerasa kalo ini pertanda udah meant to be...(sok dalam...amit-amit ih!). Walaupun harganya "sangat tidak bersahabat". Apa mau dikata, yang penting rasanya bisa semirip mungkin deh. Nanti kalo udah jadi, dan bikin sekali lagi, baru nyoba pake bahan pengganti aja. Tapi, rencana tinggal rencana, walaupun bahan lengkap, tetap aja gak langsung bikin (penyakit lama). Malah nyobain bikin yang lain-lain.

Kalo bikin kuenya sekarang, pas banget, kemarin lusa jalan ke Grand Indonesia sama si Mas (yang ogah diajak masuk toko piring), ngeliat piring cantik-cantik yang siap di ajak foto. Lumayan, di sale 50%... gatel, jadi beli deh 2 biji. Mengingat koleksi piringku mepet (Aku ogah beli, soale di rumah Jambi, peninggalan Ibuku seabrek-abrek). Kali ini, aku beli deh, mumpung murah buat di rumah Jakarta. Bosen liat blogku yang makanannya difoto dengan wadah standar yang ada di rumah aja...lagian, toh aku lebih sering di Jakarta. Maklum, karena single living, aku lebih suka beli parfum, sepatu, jam tangan, dan tas baru...ketimbang beli piring...hehehehe

Anyway...
Aku bikin "teh kayumanis"nya kemarin, setelah bikin pudding caramel. Ternyata, semakin lama dibiarkan, warnanya semakin gelap. So...pagi ini, aku udah siap bikin kuenya. Praktis banget dan bahannya sederhana sekali. Cuma waktu pertama aku panggang, koq cookiesnya tetap bulat (hanya gepeng dikiiit), jadinya berikutnya adonan agak aku gepengin sedikit sebelum di masukkan ke oven.

Hasilnya?? layak banget buat di coba. Rasanya lembut tapi flaky. Sekali masuk ke mulut, langsung lumer. Mirip-mirip kue putri salju gitu deh. Gak terlalu manis, tapi rasa kayu manisnya betul-betul nendang, so cinnamony! enaklah pokoknya.

Ini resepnya, pembuatannya pake urutan yang aku lakukan, yang dimiringkan juga tambahan dari aku aja. Resep ini di terjemahkan ala kadarnya oleh gue..hehehe


PAN DE POLVO (Mexican Shortbread)
by Eva Longoria (InStyle Magazine, May 2009)


Bahan :
2 batang kayu manis
1/2 cup air
2 1/4 terigu protein sedang
2 sdt baking powder
1/8 sdt garam
2/3 cup butter flavor shortening (aku pake 152 gr)
1/2 sdt vanilla extract
1/2 cup + 2 sdm gula pasir
2 sdt bubuk kayu manis

Caranya:
  • Dalam panci, panaskan batang kayu manis dengan 1 1/2 cup air hingga mendidih (Pada saat ini, air akan menjadi kecoklatan dan agak berkurang). Dinginkan, buang kayu manisnya lalu simpan di kulkas.
  • Panaskan oven 325 F
  • Dalam wadah sedang, campur tepung, baking powder, dan garam. Sisihkan.
  • Dalam wadah mixer, masukkan shortening, vanilla dan 1/4 cup "teh" kayumanis, mixer hingga pucat dan lembut. Masukkan campuran tepung, aduk rata.
  • Bulat-bulatkan adonan sebesar 1 inch (kalo aku setelah dibulatkan sedikit ditekan). Susun dalam loyang berjarak 2 inch pada setiap bulatan.
  • Panggan selama 15 menit atau hingga pinggirnya sedikit kecoklatan.
  • Dalam wadah, campur 2 sdm gula dengan kayumanis bubuk. Masukkan kue yang masih hangat kedalam campuran gula dan kayumanis ini.
  • Hidangkan. (Cukup untuk 3 lusin kukis)

Thursday, May 21, 2009

Ricotta Caramel Pudding

Bingung banget mau mulai bikin apa dulu... di kulkas ada cream cheese sama ricotta cheese yang seakan-akan kebut-kebutan mau expire. Selalu begitu deh kalo ngeliat resep yang bikin "ngiler"... langsung aja beli bahan tapi gak tau kapan mau bikinnya. Herannya, kalo lagi bengong gak ada kegiatan, mau bikin-bikin...bahannya gak ada. Giliran bahannya lengkap, eeeehh.... malah sibuk. Kayaknya udah waktunya aku harus memperbaiki time managementku deh... hiks...hiks...hiks...

Ceritanya aku beli ricotta cheese, gara-gara baca postingannya mba' Riana di milis. Kalimatnya provokatif banget "The creamiest caramel pudding in her life"... pas banget sama aku yang cinta mati sama anything Cheesy, Chocolately, Milky and Creamy...(yeah, FATTY!!!)...so, a must try lah. Berangkatlah daku ke supermarket buat beli ricotta cheese. Tapi kemudian dilupakan karena harus ke Melaka, baru pulang Senin lalu dalam keadaan flu berat (bukan flu berbahaya lho...flu doank! *hehehe*), batuk yang bikin tenggorokanku sakit... tapi tetap aja mesti kesana-sini, ketemuan sama si ini si itu.... pantes aja kalo obat flu cuma lewat aja, gak mampir buat nyembuhin. Akhirnya, setelah pulang jam 2 pagi semalam, hari ini di niatin stay home aja. Istirahat total dan bikin pudding caramel to cheer me up....

Bikinnya gampang banget, tinggal cemplung ke mixer gitu. Tapi rasanya....wow!! cocok banget buat yang suka rasa dan aroma keju-kejuan, soale ngeju banget *apa coba!*. Creamy dan lembut sekaliiiii.... Cintaaaaa deeeh!

Kali ini aku pake 6 buah wadah mungil. Tapi aku kesulitan ngeluarin puddingnya dari ramekins. Abisnya lembut banget. Yaaa udah, dihidangkan dengan wadahnya juga cuanteeekkk!!! tinggal pake sendok mungil, bleeesss...keluar deh caramelnya...

Thank you for sharing resepnya mba' Riana....*hug*

Ini nih resepnya :

Ricotta Caramel Pudding
(Source: Yummy Recipes Brochure)

250 gr yummy ricotta cheese
4 btr kuning telur
100 gr gula pasir
200 ml whipping cream
200 ml susu

Untuk Caramel:
50 gr gula
2 sdm air

Cara Membuat:

  1. Olesi loyang/mangkuk dengan pemoles khusus loyang atau margarine, tipis-tipis aja.
  2. Buat caramel: Gula dan air dipanaskan. Segera setelah berwarna kuning, angkat, masukkan ke dalam cetakan pudding. (Bisa jadi 6 buah cetakan mangkuk individual, atau satu cetakan bulat 18-20 cm.
  3. Kuning telur dan gula dikocok hingga halus, setelah itu masukkan ricotta cheese, susu dan cream. Kocok hingga rata dan halus.
  4. Masukkan ke dalam cetakan dan panggang tim (au bain marie/water bath) dalam oven dengan suhu 190 derajat Celcius, selama 1 sampai 1 1/2 jam. Dinginkan, kemudian dinginkan dalam lemari es minimal 4 jam, atau semalaman.

Note dari mba' Riana :
  • Setelah dipanggang, pudding ini akan tetap cair pada bagian tengahnya (bergoyang jika loyang ditepuk). Tapi setelah didinginkan di kulkas, dia akan memadat dan teksturnya jadi creamy sekali.
  • Cara melepaskan pudding dari loyang:
    Siapkan air panas. Keluarkan loyang dari dalam kulkas, rendam loyang dalam air panas selama kurang lebih 30 detik (loyang jadi hangat, pinggiran pudding kalo ditekan akan lepas dari loyang dengan mudah). Lap sisa air yang menempel pada loyang. Letakkan piring saji terbalik di atas loyang, balik kue ke dalam piring saji. Voila!

Saturday, May 9, 2009

Gulai Udang Nanas

Udang... favorite banget di keluarga ku. Kalo di Jambi sih, biasanya udang sungai. Kalo menurutku agak beda sama udang laut. Kalo udang sungai bentuknya lebih bulat dan udang laut agak gepeng...hihihihi... itu menurutku lho...

Apalagi kalo kami semua lagi pada pulang liburan kuliah. Waaahh... bisa-bisa ada pesanan khusus tuh. Almarhumah Ibuku sampe punya penjual udang langganan segala. Penjual udang ini akan melewati rumah kami menuju pasar. Tapi dia akan berhenti didepan rumah kalau dapat udang besar-besar dan segar. Biasanya, dia gak akan ke pasar lagi karena udangnya udah habis di borong Ibuku. Digoreng, di balado dan di gulai adalah masakan udang yang paling sering dibuat di rumah. Tapi di antara ketiganya, gulai udang nanas ini yang sambutannya paling meriah. Apalagi kalo udangnya ndut-ndut....wuiiihh...

Bulan Mei adalah ultah Ibuku. Kangen banget sama beliau. Setiap menit, setiap detik, selalu teringat tawanya, senyumnya, bahkan leluconnya. Kangen ingin memeluk, bermanja-manjaan disampingnya dan say "I love you" yang gak pernah aku ucapkan selama berada bersamanya. Bulan lalu waktu pulang ke rumah Jambi, rasanya rumah sepi dan gak menarik lagi. Biasanya, tiap aku pulang, yang aku dengar teriakan Ibuku yang senang aku datang dan langsung cerita soal menu hari itu (Maklum, beliau tau aku paling doyan makan). Sekarang, kalo pulang, yaaa...biasa aja. Gak ada yang teriak-teriak dan gak ada yang sibuk di dapur.

Tiba-tiba aja aku pengen belajar bikin gulai udang nanas. Karena Ibuku memang gak sempat ngajarin aku (dulu aku males banget ke dapur...), tapi asisten di rumah Jambi, si Umi udah dilatih oleh Ibuku dan masakannya hampir sama dengan Ibuku. Jadilah aku belajar bikin gulai ini dari si Umi. Hari ini, aku coba bikin sendiri.

Ini resepnya...


GULAI UDANG NANAS

By Hj. Ani Farida Hasip


Bahan :
1/2 - 1 kg udang (lebih enak ukuran sedang atau besar, tapi udang pacet mungil juga enak)
200 ml santan kental
800 ml santan encer
2 cm lengkuas, geprak
1 btg serai, geprak
3 lbr daun salam
1 bh nanas ukuran sedang, bersihkan, buang batangnya, potong-potong

Bumbu halus :
20 btg cabe rawit
7 btg cabe merah (sesuaikan dengan pedas yang diinginkan)
3 cm kunyit
5 btr bawang merah
3 btr bawang putih
4 btr kemiri
1 cm jahe

Cara membuat :

1. Didihkan santan encer beserta bumbu halus, daun salam, serai dan lengkuas sambil di timba-timba agar santan tidak pecah.
2. Masukkan nanas, aduk hingga nanas agak lunak.
3. Masukkan udang, masak hingga udang setengah matang, tuang santan kental, aduk sambil ditimba-timba hingga mendidih.
4. Beri garam, sajikan.

I LOVE YOU MOM!!!


Tuesday, May 5, 2009

Kaastengel Camelia


Narsis banget ya namanya?.... koq bisa...?? well...well...well... ini bentuk protes ku sama orang-orang yang suka copy paste resep dan foto dari blog-blog yang berseliweran di internet. Apalagi temen-temen milisku yang jadi korban. Kurang ajarnya lagi, setelah di copy paste dengan seenak jidatnya, malah dibuku-kan segala. Jelas tanpa izin dari yang si copy donk. Bisa lihat di sini dan di sini deh ceritanya.

Naaah, daku mendukung kampanye anti-beli buku copy paste yang di suarakan oleh om Ophoeng. Tidak hanya merugikan pemilik asli, tapi juga penipuan konsumen lho. Bayangin aja, selain fotonya buram dan "pecah" (namanya juga copy-paste, bukan original), kadang resepnya dari blog si A, fotonya dari blog si C....nah, kasian kan yang beli bukunya kalo bikin masakan maupun makanannya gak sama seperti di foto... wajarkan kalo penerbit itu dibilang penipu??? emang iya koq!!!

Selama ini di blog ku selalu memuat hasil uji cobaku, baik resep dari internet maupun dari buku. Kali ini, aku mau nyoba bikin resep sendiri. Maksudnya supaya aku tau gimana sih susahnya nyiptain resep sendiri. Dari beberapa jenis makanan yang mau aku bikin, aku memilih Kaastengel. Selain kemungkinan ancurnya dikit, aku juga punya keju Gouda old nya Natura yang bengong aja di kulkas. Belinya beberapa bulan lalu waktu jalan ke Pacific Place dan mampir ke Kem Chicks. Seneeeeeeng banget ngeliat ada keju buatan Indonesia. Bahagia sekali ngeliat kejunya berkualitas dan dikemas dengan baik. Hidup produk Indonesia....!!!!! *horeee*

Gimana prosesnya??? waaaah, ternyata, bikin resep yang cocok itu susah ya. Tepungnya aja aku timbang 25 gr-an, supaya bisa dimasukkan sedikit-sedikit dan dicatet. Belum lagi nemuin komposisi yang pas. Selama bikin sambil mikir terus. Perlu garam gak? kurang gak kejunya? tepungnya? keras gak ya??....pokoknya capek mikir!!! gak kebayang deh berapa banyak adonan mentah yang masuk mulut supaya tau rasanya gimana. Untung aku pake kuning telur rebus, kalo mentah...aiiiih, bisa ber-salmonella-ria deh...

Setelah jadi, aku jadi ngerti perasaan temen-temen yang resepnya di comot begitu aja. Begitu banyak tenaga, pikiran dan waktu yang dihabiskan untuk mendapatkan resep yang enak. Ketika resep selesai, tidak ada maksud lain ketika di posting di blog selain keinginan untuk berbagi dengan siapaun yang membutuhkan. Namun, tindakan copy paste aeperti yang dilakukan CAMboga, benar-benar MERUSAK suasana nyaman dan menyenangkan yang terjalin diantara pecinta kuliner. Foto-foto yang tadinya dipajang dengan indah, kini terpaksa di beri watermark yang "gak basa-basi" lagi.

Aku aja yang fotonya amatir, bela-belain nyobain resep pagi-pagi. Supaya siang, hasil uji cobaku sudah selasai dan siap difoto. Maklum, masih mengandalkan cahaya matahari. Capek kan? Yu Yati aja sampe ninggalin masakannya supaya bisa bantu pegangin karton buat background foto. Duuuuhh.... tambah geram deh sama para pencuri foto....

Soo....kembali ke Kaastengel (atau Kastengel siiih?) buatanku ini. Ternyata hasilnya sangat memuaskan *cieeeee* paling tidak, aku suka banget deh. Urusan mencetak memang jadi masalah, males banget....lamaaa.... akhirnya dari pake cetakan kaastengel, aku juga pake cetakan daun, biar cepat selesai...hehehehe.... Ide masukin kuning telur rebus aku dapet dari cerita kak Ika (iparku). Katanya, Mama-nya pake kuning telur rebus kalo bikin kue kering, supaya putih telur (yang katanya bikin keras) gak ikutan masuk. Kalo buatku, sepertinya membuat Kaastengel jadi lebih creamy. Pokoknya, enak deeeeh!!!

In resepnya...


KAASTENGEL CAMELIA

Bahan :

170 gr keju Gouda Old, parut
80 gr keju Cheddar, parut
220 gr unsalted butter
50 gr margarine
3 butir kuning telur rebus, lumatkan
275 gr tepung terigu protein sedang

Kuning telur untuk olesan
Keju cheddar untuk taburan, parut, simpan di kulkas

Caranya :
1. Dalam wadah, campur unsalted butter, margarine dan kuning telur rebus yang telah dilumatkan. Aduk-aduk dengan spatula hingga creamy dan tercampur rata.
2. Campur keju Gouda Old denga Cheddar, masukkan kedalam campuran mentega. Aduk rata.
3. Masukkan tepung sedikit-sedikit sambil di aduk dengan spatula.
4. Cetak, oles atasnya dengan kuning telur dan taburi dengan keju cheddar parut.
5. Panggang di oven dengan suhu rendah hingga kecoklatan (apinya jangan terlalu besar ya, kecil aja, panggangnya agak lama supaya benar-benar kering, dan soooo crunchy!)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...