Search This Blog

Loading...

Friday, October 29, 2010

French Toast with Srikaya Pandan




Sedih banget ya, rasanya gak habis-habisnya Indonesia-ku dilanda bencana alam. Gempa dan tsunami di Mentawai dan di susul dengan meletusnya gunung Merapi tanggal 26 lalu, benar-benar menyentuh hati. Mudah-mudahan para korban bencana tersebut di berikan kesabaran dan kekuatan untuk bangkit kembali, dan semoga, kejadian ini mempererat rasa persatuan dan kesatuan rakyat Indonesia. Amiiin. Sudah saatnya, kita melupakan perbedaan dan memusatkan fikiran untuk membantu bangsa kita sendiri. Itu jauh lebih penting dan lebih bermanfaat kan?*big big hugs*

Kemarin lusa, si Muna main lagi ke rumahku. Akhir-akhir ini, dia emang rajin main ke rumah, sejak ketularan hobi main ke dapur...hihihihi...*rasain!*. Nah, agendanya, kita bikin pempek n' mau nyoba bikin sloppy joe, makanan favorite di cafetaria jaman high school...hehehehe... diantara sibuknya ngurusin pempek. Aku tetap berniat bikin selai srikaya, selain emang pengen, aku juga mau nyoba option "Jam" di breadmaker happy-go-lucky ku....hahahaha... so, saat si Muna sibuk ngurusin cafeworld dan bakinglifenya *hihi* aku mulai bikin srikaya. Resepnya pake resep ala Ibuku aja, semua 1:1:1 praktis. Tinggal gunakan mangkok yang sama, 1 mangkok telur, 1 mangkok santan, dan 1 mangkok gula. Kalo mau pake mililiter juga boleh...samain aja semuanya. Jadi deh. Tapi ini selai srikaya ala Sumatra yang maniiiiissss banget, kalo mau, kurangi aja jumlah gulanya. No problemo.

Selai srikaya ini favorit banget deh di kampung Papaku di desa Matagual, Jambi. Biasanya, di pasangkan dengan lepat yang selalu ada kalo lebaran, atau acara-acara besar lainnya, termasuk kalo lagi ada acara kumpul-kumpul keluarga. Lepat di Jambi beda sama lepat atau lepet yang ada di Jakarta. Kalo lepat yang aku kenal, rasanya asin rada gurih. Di buat dari ketan dan santan yang di bungkus dengan daun pisang seperti lontong. Trus di rebus lama sampai matang dan kelihatan seperti lontong ketan (gak kelihatan berasnya lagi). Naaaah, nanti di potong-potong miring, dan di sajikan di piring mungil sama srikaya. Kalo pulang ke dusun, waaaaah....jangan sampe gak kebagian lepat. Kalo srikaya habis, lepat bisa langsung di cocol ke rendang...asik juga...*ngiler* tapi kalo aku gak pernah khawatir kehabisan, biasanya, maedo Zaila ku selalu menyisihkan beberapa batang lepat untuk aku, dia tau banget kalo aku suka...hehehehe...

Kalo srikaya di dusun juga enak banget. Bentuknya gak smooth, tapi bergerindil dan berminyak (karena pake santan rada kental dan dimasak lama di atas api) rasanya maniiiiis banget dan wangi karena pakai air pandan asli. Pokoknya enyak...enyak...enyak...!! Resepnya, ya sama sepeti yang diajarkan Ibuku, bedanya, kalo di dusun dimasak di atas api kecil dan diaduk-aduk terus, aku pake breadmaker trus aku tinggal buat nonton tv...hehehehe...trus pake santan asli, sedangkan aku pake santan instan kotak aja. Iiih, rada nyesal juga gak pake santan beneran, rasanya enak tapi gak seenak pake santan segar. Untuk pandannya aku pake esens pandan instead of daun pandan. Selain gak punya daun pandan, aku juga rada malas kalo mesti bikin air pandan dulu *gak heraaan!*. Supaya bentuk srikayaku keliatan rada keren *duile*, setelah matang, srikaya kan kelihatan bergerindil (nah, kalo di dusun, ini udah jadi dan siap dimakan), setelah dingin, aku ikut cara yang banyak beredar di internet, srikayanya aku blender pake hand blender (pake blender biasa aja bisa koq). Jadi deh selai srikaya yang mulus n' siap buat dioleskan ke roti.

Karena gak ada lepat (mesti nunggu ke Matagual dulu, belajar sama maedo Zaila...hehehe) tadi pagi aku sarapan srikaya pake french toast aja. Kalo ke Jambi, coba deh mampir ke toko kopi "Bogor Baru", di kawasan pasar, di sana jual roti telur (bahasa Jambinya roti telok *haha*). Pada dasarnya roti yang di goreng dengan telur dan di sajikan dengan srikaya homemade yang enaaaaakkkk banget. Srikayanya kecoklatan karena gak pake pandan tapi rasanya...sooo tasty!! prasaan warung kopi itu udah lama deh, aku sering beli dari jaman SD kalo gak salah. Rotinya tebal n' empuk, tapi telurnya terasa banget dan rada berminyak (mungkin itu yang bikin enak..hehehe). Kalo french toast versi ku ini, pake roti wheat, lebih light dan hanya menggunakan sedikit minyak. Beautiful breakfast!


FRENCH TOAST WITH SRIKAYA PANDAN
Camelia



SRIKAYA PANDAN

Bahan :
1 mangkok telur
1 mangkok gula (sesuaikan manisnya)
1 mangkok santan sedang (boleh santan segar, ataupun kotak, makin kental, makin terasa)
1/2 sdt garam
air pandan aatau essence pandan

Caranya :

  • Dalam wadah, whisk telur dengan santan hingga benar-benar rata, masukkan gula, dan garam, aduk rata.
  • Masukkan campuran tadi ke dalam panci, masak sambil diaduk-aduk dengan api yang kecil sekali (agar tidak matang karena banyak mengandung telur) hingga bergerindil halus atau masukkan ke dalam breadmaker, tekan tombol JAM (kalo punyaku, butuh waktu 1 jam 20 menit).
  • Angkat, dinginkan.
  • Blender hingga halus (bila suka).

FRENCH TOAST

Bahan :
1 btr telur
100 ml susu segar
1 sdt gula
1/2 sdt vanilla extract
5 lembar roti tawar (aku suka wheat bread)

Caranya :
Dengan whisk, kocok telur, masukkan susu, gula dan vanilla extract, kocok rata. Ambil roti, celupkan kedua permukaannya dengan adonan telur (jangan sampai terendam). Panaskan di atas wajan yang sudah di olesi sedikit margarin (hanya supaya gak lengket aja), biarkan hingga kecoklatan, balik hingga ke dua sisi matang. Angkat dan sajikan.

Monday, October 25, 2010

Ayam Kretek


Pertama kali makan ayam kretek waktu ada latbar NCC Jaksel di rumah mba' Yanti di Tebet. Waktu itu mba' Nina Herlina bawa ayam kretek buat makan siang kita. Rasanya...waaah, mengejutkan! sulit di gambarkan dengan kata-kata *cieee* pokoknya enak deh. Pedaaaas banget, tapi empuk. Waktu itu, mba' Nina udah ngasih tau cara bikinnya yang ternyata gampang banget. Akhirnya beberapa bulan lalu di milis pun heboh sama ayam yang super duper pedas ini, aku ikutan juga nyimpan resepnya, tapi baru hari ini di niatin buat bikin. Gara-gara si Mas kemaren ngomong pengen ayam panggang utuh yang hampir tiap malam dia beli selama umroh *hihihi*. Karena aku belum nemu resep ayam ala Arab dan juga rada malas nyari-nyari dulu, so, pilihanku jatuh ke ayam kretek ini. Pas juga di freezer ada ayam yang aku beli, rencananya mau praktek bikin ayam kodok, abisnya sejak latbar ayam kodok di rumah mom Elly duluuuuu banget, gak pernah bikin lagi. Tapi si Mas kayaknya emang lagi kepengen ayam panggang yang utuh, ya udah, ayam kodoknya di tunda dulu.

Pagi-pagi, aku udah nitip mba' Nur buat beliin cabe rawit hijau di pasar tradisional dekat rumah. Senang deh lihat cabe yang di beli mba' Nur seger-seger banget. Hum...bahan yang di butuhkan untuk bikin ayam kretek ini simple banget, cuma cabe rawit ijo, bawang putih dan garam. Pada dasarnya, bumbu utamanya ya cabe rawit ijo, makanya pake rawit yang segar is a must. Aku jadi ingat sama resto ayam franchise yang jual chicken peri-peri. Aku sukaaaaa banget sama ayam itu. Waktu masih di asrama di Inggris dulu, hampir tiap minggu aku cari-cari alasan buat beli. Aku juga pernah lihat di tv, cara membuat chicken peri-peri. Hampir seperti ayam kretek ini. Bedanya, ayam peri-peri itu pake cabe rawit yang berwarna, minyak zaitun, dan bubuk bawang putih. Sama simplenya. Bedanya, peri-peri di bakar di bara api, jadi rada kehitam-hitaman gitu. Kalo ayam kretek, di bungkus dengan aluminium foil dan di panggang di oven.

Kali ini, aku pake cara kombinasi antara peri-peri dan kretek...*giggles*... Semua pembuatannya aku ikut resep ayam kretek, tapi saat aluminium foilnya di buka dan ayam di panggang lagi, ayamnya aku olesi pake minyak bawang putih. Maksudnya supaya ayamnya gak kering dan kelihatan shiny n' sexy *lebay*...hihihi... Minyak bawang putih ini, aku taunya dari mba' Nadrah waktu kursus bikin aneka mie. Bikinnya gampang, bawang putih di cincang (atau di blender aja), trus goreng dengan minyak yang rada banyak hingga kekuningan. Naah, minyaknya ini enak di pakai buat numis, campuran mie ayam, soto atau dalam kasusku ini, buat olesan. Tinggal di masukkan ke wadah kaca atau mangkok dan bisa di simpan semingguan lebih di dapur.

Kalo di resepnya, rawit sama bawang putihnya di tumbuk kasar, tapi aku tadi pake blender aja, biar cepat..hehehe... trus ngelumuri ayam dan ngisi perutnya dengan campuran rawit, aku pake sarung tangan plastik. Kebayang panasnya tangan kalo gak..hehehe.. lha, pas di blender aja udah terasa pedasnya. Bagian perutnya setelah di isi, aku tutup dengan beberapa tusuk gigi supaya gak kebuka nantinya. Setelah di bungkus aluminium foil, aku letakan diatas loyang dulu, baru masuk ke oven. Lega banget aku gak langsung masuk ke oven tanpa loyang, ternyata airnya banyaak...bisa-bisa mba' Nur mesti nyikat oven lagi...hahaha... Setelah di panggang 1 jam, lapisan aluminiumnya aku buka bagian atasnya. Ini yang bikin aku ngerti kenapa ayam jadinya empuk dan tasty banget. Karena di dalam foil itu, airnya ayam keluar, jadi ayam seperti di steam dengan airnya sendiri. Selama di oven...wuiiih...wangi rawit menyebar ke penjuru rumah...hehehe...

Kesalahanku tadi, ada di time management. Ayam yang rencananya buat makan siang, terpaksa mundur buat makan malam... itu pun baru beres hampir jam 8 malam. Ini bikin aku 'terpaksa' ngancam si Mas gak boleh makan dulu dan harus nunggu sampe ayamnya matang...hahahahahaha.... Pas ayamnya jadi, si Mas udah semangat mau makan, tapi eiiits...tunggu, mau di foto dulu. Sayang fotonya terburu-buru, karena si Mas udah nungguin dan dia sempat komen "Aduuh..udah nunggu matangnya lama, mesti nunggu di foto lagi..."..hihihihihi... tapi dia suka koq ngeliatin aku foto-foto, kadang ikutan ngasih saran ini itu supaya fotonya mendingan. Cuma kali ini aku gak tega juga lama-lama, akhirnya di foto ala kadarnya aja...saking buru-burunya, sampe gak ngeliat ada potongan foil yang nempel di ayamnya...hehehehe

Hasilnya??? si Mas suka tuh...dia makan sampe keringatan kepedasan. Kalo aku, senangnya, keren banget deh pas aku motongin ayam diatas meja...berasa banget jadi Nyonya...whoa ha ha ha ha ha...



AYAM KRETEK
Ny. Karnelih Hiya (Ibu mertuanya mba' Nina Herlina)


Bahan :
1 ekor ayam (tanpa ceker dan kepala)
250 gr cabe rawit hijau
8 butir bawang putih
1 1/2 sdm garam kasar
kalo aku----> tambah beberapa sendok minyak bawang putih

Caranya :
  • Bersihkan ayam. Lumuri dengan jeruk lemon (untuk menghilangkan bau amis). Diamkan selama 15 menit. Lalu siram dengan air bersih.
  • Tiriskan airnya dengan lap kering (kalo aku pake tissue...hehehe)
  • Ulek bawang putih asal aja, lalu masukan cabe rawit, ulek kasar (Aku pake blender aja, di bikin rada kasar)
  • Masukkan garam kasar, aduk rata.
  • Siapkan aluminium foil, bentangkan dan letakkan ayam yang sudah di keringkan.
  • Masukkan cabe rawit kedalam perut ayam, sisakan secukupnya untuk di baluri ke badan ayam. Sematkan lidi untuk mencegah campurannya keluar. (selama proses ini, jangan lupa pake sarung tangan ya...panas euy!)
  • Sisa cabe di lumuri ke badan ayamnya, agar meresap. Bungkus ayam dengan aluminium foil. Lalu simpan di kulkas bagian bawah selama lk. 5 jam.
  • Keluarkan dari kulkas, biarkan dalam suhu ruangan, lalu bakar ayam selama 1 jam (kalo aku sebelum masuk oven, foilnya aku tusuk2 dulu dengan pisau).
  • Setelah itu buka ujung-ujung foilnya dan panggang lagi selama 30 menit hingga kecoklatan. (Kalo aku, foilnya di buka bagian atasnya, olesi dengan minyak bawang. Masukkan ke oven, sambil sesekali dioleskan minyak bawang lagi dan di siram dengan air yang ada di loyang hingga ke coklatan)
  • Sajikan
Hot! Hot! Hot!

Sunday, October 24, 2010

Bubur Sumsum

Hari ini memang rencananya kita mau nyantai aja di rumah. Gak tau kenapa, gak ada angin gak ada hujan, pas aku lagi asik-asik nonton tv, si Mas masuk ke kamar ngomong kalo dia pengen makan ayam seperti di Mekkah dulu dan pengen bubur sumsum! walaaah...si Mas aya-aya wae ya! kalo ayam, sulit buat di wujudkan, mendadak siiih....tapi kalo bubur sumsum??? kenapa bubur sumsum??? padahal aku itu ngebayangin si Mas itu minta tiramisu, chocolate mousse atau creame brulee.... ini malah minta bubur sumsum???? hiiiks!!!..yah, susah deh kalo punya suami sukanya makanan tradisional, sementara istrinya suka nyobain bikin aneka cake. Kaya'nya blog ku akan segera di penuhi aneka jajan pasar nih...hihihihi...

Walaupun begitu, aku malah ikutan kepengen juga bubur sumsum juga. Langsung aja aku bilang sama si Mas, tak bikinin. Padahal, seumur-umur gak pernah bikin bubur sumsum (cuma penikmat doang)...tapi tengsin kan kalo bilang gak bisa. Apalagi, sejak merit baru kali ini si Mas ngomong minta dibikinin makanan tertentu *ehem*. Aneh juga kalo permintaannya aku cuekin seperti waktu dia minta aku berbagi space lemari dulu..*hihihi*.... So, diam-diam, aku buka website NCC pake blackberry, biar gak ketahuan si Mas....dan Yipeeee...ketemu!!!

Aku lupa deh kapan terakhir kali aku makan bubur sumsum. Rasanya udah lamaaaaa banget. Kalo jaman SD dulu, ya sering. Dulu waktu aku dan abangku Riri masih SD, pulang sekolah kita cuma istirahat di rumah beberapa jam saja. Setelah itu, kita lanjut lagi ke Madrasah dan baru pulang sekitar jam 5 sore. Nah, pulang Madrasah, kita langsung menuju teras kamar tidur ortuku yang menghadap ke kolam. Di sana udah ada makanan dan teh manis untuk kami. Makanannya macam-macam, kadang ada bubur kacang ijo, bubur ketan item, bubur rang rang, bubur sumsum, ketan plus kelapa, lepat, kolak...pokoknya ganti-ganti, gak pernah gak ada, minimal pisang goreng. Karena ortuku keduanya sibuk seharian, pas lagi nge-teh itulah Ibu dan Papaku mulai nanya-nanya urusan sekolah, ngasih segala macam nasehat atau kadang cuma ngobrol ringan dan ketawa-ketawa aja. Hummm...rasanya kangen banget sama suasananya...simple dan familiar sekali.

Anyway, karena si Mas sepertinya benar-benar menunggu buburnya *hihihi*, segera mba' Nur aku suruh beli tepung beras dan santan instan di warung belakang. Untung juga beberapa hari lalu sempat beli gula jawa, jadi tinggal bikin aja. Karena gak ada daun pandan, bubur sumsumnya aku tambahkan pasta pandan, jadinya bubur sumsum hijau...hihihihi....yang penting pandannya terasa. Kalo aku suka bubur sumsum yang lembut dan lebih mirip custard yang kental. Jadi selama diatas api, adonannya aku aduk terus supaya gak menggumpal dan hasilnya smooth. Sayang gula jawa yang aku beli gak begitu oke, gak wangi dan mesti di saring berkali-kali. Santannya pun gak segurih kalo pake santan asli (yang biasanya bikin bubur sumsum rada keabu-abuan) tapi lumayanlah, dari pada mesti marut kelapa, meres santan segala...hari geneeeeee.....whoa ha ha ha...

Setelah selesai, si Mas aku panggil dan dia langsung ngajak kakaknya, mas Bambang buat nge-bubur bareng. Alhamdulillah, dia suka dan mas Bambang juga suka, katanya kalo di Singosari (kampungnya si Mas di Malang) buburnya putih...hihihihi....yang penting enak!! Mulai sekarang, tepung beras masuk daftar belanja barang yang harus aku stok di rumah. Just in case kalo si Mas minta kue ataupun makanan tradisional lagi, apalagi kalo bikin bubur sumsum, dia bisa minta kapan aja. Gampang siiih....hihihihi....



BUBUR SUMSUM
Fatmah Bahalwan


Bahan Bubur :
100 gr tepung beras putih (siap beli)
600 - 700 ml santan (hasil campuran 1 kotak santan instant dan air)--> aku pake 1 kotak santan kara dan 600 ml air
1 sdt garam
1 lembar daun pandan --> aku gak pake tapi aku tambah pasta pandan secukupnya

Caranya :
Campur semua bahan menjadi satu, aduk hingga benar-benar licin supaya nanti tidak menggumpal. Lalu masak di atas api sedang sambil diaduk hingga mendidih dan meletup-letup.

Bahan Kinca :
250 gr gula jawa/aren
1 cangkir air
1 lembar daun pandan

Caranya:
Masak semua bahan hingga gula larut. Saring dan sajikan.

Friday, October 22, 2010

Cookie n' Cream Cheesecake

Kemarin, pagi-pagi one of my best friend sejak kuliah, si Muna datang ke rumah...duileee... tumben banget mpok Muna bangun pagi, lumayan, akhirnya bikin aku ngebut mandi juga...hehehehe... Kirain waktu dia bilang mau main ke rumah, cuma basa-basi aja. Apalagi doi udah 2x ganti hari, so, senang sekalee akhirnya datang juga. Dia langsung dapat hadiah. Abisnya waktu pulang dari Malang lalu, aku kan nginap di rumahnya, si Muna aku ajarin bikin cupcake, dan dia enjoy banget menghias cupcake pake buttercream dan fondant. Beberapa hari lalu, pas ke toko buku, aku belikan buku " 3 jam mahir membuat dan menghias cupcake & mini cake" nya mba' Peni buat si Muna. Menurutku, ini pilihan buku yang pas banget buat dia. Supaya bisa tambah rajin bakingnya gituuuu. Syukurlah kemaren dia hepi banget sama bukunya. Sampe gak mau di buka plastiknya, dia cukup baca punyaku aja...hahahaha....Ya iyalaahh... Peni Respati gitu lho....

Anyway...
Karena Muna datang dan kayaknya dia lagi semangat belajar baking, mulai deh kita mikir mau bikin apa. Pilihanku jatuh sama cheesecake...ehem... soale masih ada creamcheese Anchor sekilo di kulkas sisa lebaran lalu. Apalagi aku janji sama si Mas mau ngabisin bahan-bahan kue yang aku punya, pas kaaan??? ogah rugi banget deh gue...hihihihihi...Kali ini aku pake resep Blueberry Cheesecake dari buku resep keluaran milis NCC ku tercinta "60 Resep Cake & Cookies Antigagal". Lega banget akhirnya resep-resep NCC yang biasanya di website akhirnya di bukukan. Mudah dibawa ke dapur. Biasanya ke dapur bawa blackberry buat ngeliat resep, saking malasnya ngeprint...hihihihi... Setelah berhaha hihi, dilanjutkan sarapan a la mba' Nur (my new assistant tuh...hehehe) sambil ngebahas gosip mutakhir, kita minta di antar pak Di ke supermarket gede dekat rumah buat beli sour cream dan selai.

Waktu di supermarket, kita muterin tempat aneka selai, ceritanya mau beli selai blueberry. Trus pengen selai raspberry juga...pokoknya banyak deh... trus aku ingat di salah satu cafe, mereka jual cookie cheesecake dan aku suka deh. Apalagi, base cheesecake ini pake cookies juga, jadi tambah mantap. Ternyata si Muna setuju, selai langsung batal, di ganti dengan tambahan Oreo buat cheesecake-nya.. Sampe rumah, leyeh leyeh bentar, baru deh mulai bikin. Bikin cheesecake asik juga lho. Apalagi pas ngancurin cookiesnya...hehehe... seru! Si Mas pun sesekali ngeliatin kita bikin-bikin. Si Muna rajin deh ngoles-ngoles loyang, sampe rataaaaaaa banget...hahahaha... Setelah adonan cheesecake jadi, aku mau cheesecake ku bener bener nge-kukis *apa cobaaaaa*.... maksudnya, biar kelihatan jelas kalo ini cookie cheesecake. Pas masukan adonannya, aku pake centong besar, satu centong adonan, trus aku taburi dengan biskuit Oreo yang sudah di hancurkan, lalu adonan lagi... Oreo lagi...adonan lagi...gituuuuu terus sampe habis. Aku pastikan bagian paling atas itu adonan, supaya cheesecake tetap kelihatan cantik nantinya.

Setelah di oven dengan cara au bain marie, sukaaaaaa banget ngeliat cheesecakenya gak turun ataupun retak. Perfect! tapiiiiii...ooops, belum bisa di makan. Harus didiamkan dulu sampe dingin dan harus di masukkan ke kulkas selama 3 jam....si Mas yang "terkompor" Muna buat nyicipin kue dan berkali-kali nanya udah matang belum, terpaksa kecewa dulu...hehehehe... Selesai urusan cheesecake, si Mas nawarin kita jalan n' nonton, kebetulan mas Bambang, kakaknya si Mas sedang ada di rumah juga...cihuuuy....!! langsung kita siap-siap ke plaza senayan. Sampe sana, eeeehhhh... si Mas malah ogah nonton dan milih nongkrong di starbuck sama mas Bambang, jadinya yang nonton cuma aku dan si Muna aja....Uuugh....tapi hepi juga, ternyata film yang kita pilih lumayan bagus dan sangat girly, si Mas gak bakalan suka...hehehehe... o ya, sambil nungguin waktu 30 menit sebelum film di mulai, aku sama Muna jalan ke Sogo food hall nyari Oreo mini (ukurannya seperti koin) yang duluuuu banget pernah aku lihat ada di sana. Alhamdulillah, ternyata ada, hampiiiir aja meleset kalo gak ngeliat di dekat kasir, maklum, belanja ngebut...hehehehehe...

Dari senayan, kita pulang. Si Muna aku ajak nginap di rumah. Si Mas tidur sendiri dulu (yang di sambut dengan kata *horee!* dari si Mas...hehehehe...). Waaaah, seru deh, semalaman ngobrol!satu hal yang udah lama banget gak kita lakukan dan aku juga di ajarin main bakinglife sama mpok Muna...asiiiik! (jangan sampe ketagihan kaya' fase cafeworld dulu..*hihi*) Nah, pagi tadi mulai heboh. Suara yang kedengaran cuma "Woiii, tolongin dooong.." atau "Waduuuh krimnya jatuuuh" atau "iih...panaaassss"....kacau banget dah...hahahaha... Mulai dari bikin meringue yang kurang kaku, sampe pas nyemprot pinggirnya pake blow torch. Aku udah pernah nyoba pake blowtorch waktu bikin JCC di Jambi buat hantaran lebaran lalu. Tapi, selalu ada masalah api-nya ngerusak alas cake. Ternyata, harus di tahan dengan spatula lebar (aku pake kape) supaya api gak bersentuhan dengan alas. Jadinya, cantik deh. Agak gosong, soale setelah aku, mpok Muna juga di paksa nyoba (dia awalnya ogah, takuuuuutttt...) jadinya 2x blowtorch...tapi tetep cantik, item manis...hihihihi... *alesan*

Nah, pas di dekor, namanya berganti, gak sekedar cookies cheesecake, tapi jadi Cookies n' Cream Cheesecake. Soalnya, cream di tengah biskuit Oreo, aku olesi ke bagian atas cheesecake tipis-tipis, supaya aku bisa menaburkan Oreo yang di hancurkan diatasnya....maksa banget ya...biar sama dengan rasa es krim favoritku hahahaha... di tambah hiasan dengan whipcream dan Oreo kecil-kecil yang imut-imut...so cool!!! rasanya enaaaaakkk banget! super cheesy!! lebih enak lagi waktu aku sama Muna menikmatinya sambil nge-teh tawar hangat..waaah, bener-bener afternoon yang menyenangkan bersama sahabat tercinta. Tadi kita juga sempat ngebayangin kalo cheesecakenya akan lebih keren kalo di sajikan pake fruit coulis yang dibuat dari buah beneran... apalagi waktu di food hall kita ngelihat plum, peach dan aneka berries...waaah, pasti enak banget ya. Terutama buat yang gak begitu suka cheesecake yang kejunya "medok"...yummy!




COOKIE N' CREAM CHEESECAKE
Camelia (modified from NCC Blueberry Cheesecake)


Bahan :

250 gr biskuit Oreo, hancurkan (sisihkan creamnya)
100 gr biskuit Oreo, hancurkan
100 gr margarine, lelehkan
200 gr gula pasir
4 btr telur
1 kg cream cheese
250 gr sour cream
250 ml whipping cream (optional)
1 sdm gula halus
1/2 sdt vanilla extract

Cara membuat :

1. Siapkan loyang bongkar pasang diameter 24 cm, olesi mentega, sisihkan.

2. Tuangi margarine leleh dan vanilla extract, ke dalam 250 gr biskuit yang telah di hancurkan. Aduk rata.

3. Masukkan adonan biskuit pada loyang, ratakan dan tekan berlahan hingga padat. Bekukan dalam freezer selama 10 menit.

4. Kocok gula dan telur dengan mikser kecepatan tinggi hingga kental. Masukkan cream cheese dan sour cream bergantian sambil di kocok terus.

5. Tuangkan sebagian adonan kedalam loyang yang dilapisi biskuit, taburi dengan 100 gr Oreo yang telah di hancurkan, tuangkan adonan lagi, lakukan bergantian dan di tutup dengan adonan. kedalam loyang yang beralas biskuit, lalu panggang dengan cara au bain marie selama 90 menit hingga matang.

6. Angkat, dinginkan di suhu kamar hingga dingin betul. Lalu dinginkan kembali ke lemari pendingin selama 3 jam.

7. Olesi bagian atas cheesecake dengan krim tengah biskuit. Taburi dengan sisa biskuit yang telah di hancurkan. Hias dengan meringue, whipped cream dan mini Oreo.


Monday, October 18, 2010

Billy's Vanilla, Vanilla Cupcakes


Eheeem...aku suka banget usil sama keponakanku yang masih ABG, si Sonia. Dia itu apa-apa patokannya selalu tv. Kalo ada di tv dan lagi nge-trend, siap-siap aja, dia gak bakalan berenti bikin ribet Datuknya (Papaku) atau Bibi-nya (ya Aku..hehehe). Bahkan kadang-kadang dia rela, ngelurusin rambutku dulu pake hair straightner sampe luruuuus banget kalo lagi ada maunya. Pokoknya dia fashionista deh, beda banget sama Bibinya yang suka gak matching kalo pake baju (untung muat aja...hihihihi). Yaaah....yang namanya sayang sama ponakkan, kadang-kadang dompetku jebol juga ...susah nolak...lagian, aku gak mau donk kalo keponakanku kalah trendi....hehehehe...

Nah, ternyata, aku gak gitu jauh sama si Nia. Bedanya, kalo Nia yang di lihat trend fashion, kalo aku makanan aja...hihihihi... mulai dari pengen punya toko coklat, toko permen, toko es krim, bakery keren, sampe macaroon, semua karena pengaruh film ataupun siaran tv yang aku tonton..*giggles*.. Kalo Nia, dia akan langsung berusaha mewujudkan keinginannya, kalo aku, biasanya cuma musiman doang, sampe ada hal baru yang bikin aku tertarik. Gak heran kalo sampe sekarang aku gak punya toko apa-pun...Whoa ha ha hahaha...*dream on*

Aku udah lama penasaran sama cupcakes ala Amerika, itu lho, yang sering di makan sama the girls di serial Sex in the City atau Lipstick Jungle...(hihihihi...kemakan banget sama tipi). Cupcake yang cuma di hias frosting warna-warna pastel. Frostingnya cuma di oles aja tanpa spuit dan kadang di hias dengan satu bunga mungil atau taburan sprinkes warna-warni. Simpeeeeel banget. Penasaran juga dengar cerita kalo cupcake dari Magnolia Bakery di New York itu, pembelinya sampe antri dan satu orang hanya di batasi satu lusin aja. So, mulailah aku searching keliling dunia maya *cieeeeee* dan ternyata, selain Magnolia, ada juga Billy's Bakery yang jadi saingannya. Walaupun aku akhirnya beli buku resep Magnolia Bakery, pilihan ku jatuh sama cupcake vanilla-nya Billy Reece, yang punya Billy's Bakery.

Bukan tanpa alasan, Billy Reece sendiri diundang ke acaranya Martha Stewart, buat nge-demo-in cupcake buatannya. Katanya, stafnya Martha Stewart keliling New York buat nyicipin cupcake paling enak, dan pilihannya jatuh sama Billy's. Selain itu, juga ada review di sini yang terang-terangan bilang kalo ini lebih enak dari pada Magnolia. So....kapan aku pengen bikinnya????? sejak dua tahun lalu!!!....hehehehe... benerkan aku bilang? aku tuh sebentar aja pengennya, trus aku lupa. So, kemaren aku decided bikin Billy's Vanilla Cupcakes ini. Biar gak penasaran seumur idup. Abisnya kelamaan kalo nunggu si Mas ngajak keNew York buat beli cupcakes...hihihihihi...

Selain itu, kemaren aku juga niatin deh nyoba mikser Kitchenaid yang udah dibeli mungkin 6 atau 7 bulan lalu deh, sebelum merit. Miksernya rada berat, pas mau ngeluarin dari gudang, hampir aja gak jadi, untung ada si Mas yang bantu angkat. By the way, aku emang selalu kagum sama desainnya, bedanya, dulu aku menganggap kitchenaid itu sebagai salah satu produk yang berhasil menjadi salah satu icon American Design (maklum, dulu kuliah desain siiih...hihihi). Baru sekarang ini aku baru ngerti ternyata selain desain, fungsinya juga memuaskan.

Walaupun begitu, aku gak penah punya keinginan beli yang serius. Sampe mom Elly, beli mikser ini. Mom Elly itu gak begitu beda sama aku, sesaat doang..hahaha... Setelah dia beli, baru deh dia nyadar kalo dia itu lebih suka cooking dari pada baking (si Mas kesengsem berat sama Lasagna-nya mom Elly lho...). Boro-boro di pake, bayangin aja, sejak beli, miksernya di tempat yang sama sejak pertama kali masuk rumahnya. So, sama mom Elly, aku di suruh ambil soale waktu dia beli, aku sempat naksir juga sama warna-nya yang merah mentereng. Selain bisa 2x bayar, aku juga dapat harga temen, diskon 200-rb.. hihihi.. semula aku sempat ragu, kan lagi hemat duit buat merit. Berkat komporan dahsyat kak Ika, akhirnya aku ambil juga. Tapi sekarang gak nyesel beli, sepertinya beli barang begini emang mesti di paksakan, kalo gak, gak akan kebeli. Uang bisa habis buat hal-hal gak jelas, ya parfum lah, sepatu lah, makan-makanlah..dana starbuck lah...gawat kaaan??? hahahaha...

Miksernya baru aku jemput setelah lunas, walaupun sama mom Elly sudah di suruh angkut secepatnya (risih kali dia ngeliatnya...hihihi). Duuuh...padahal kita pake acara foto serah terima segala lho...kalah deh serah terima bantuan negara...*giggles*...ntar tak cari dulu deh fotonya, ntah kemana. Sampe rumahku, nasib si KA juga gak beda jauh, langsung masuk gudang, titik. Baru kemaren aku nyoba buat bikin cupcakes. Abisnya, setelah ngeliat video-nya Martha Stewart bikin cupcakes sama si Billy pake mikser KA, aku jadi ingat kalo aku punya...hehehehe...kasian deh gue!

Anyway, so far sih, aku puas sama mikser ini. Well, tipe yang aku punya emang tipe Artisan, bukan yang heavy duty. Tapi udah lebih dari cukup buat aku saat ini. Malah waktu aku bikin adonan cupcakes, aku rada nyesel juga kenapa gak beli dari dulu-dulu. Cepatnya itu lho, trus aku juga gak ribet megangin mikser sambil masukin adonannya. Sebenarnya, mikser Phillips setia ku juga ada standnya, tapi jarang aku pake, rasanya kurang ke aduk aja buatku dan malah tambah ribet bersihin adonan di whisknya. Kalo pake KA ini, aku tetap matiin mesin di tengah-tengah buat membersihkan adonan di pinggir mangkok dan beaternya, tapi keliatan koq kalo semua keaduk rata. Trus aku juga suka ada tutup buat menuangkan tepung atau gula bubuk, jadi bajuku gak berlumuran gula tiap kali bikin cake yang mesti di campur gula halus...hehehehe...

Kesulitannya selain berat karena semua dari besi (kayaknya perlu tempat permanen deh...*ngelirik si Mas minta dapur baru*) juga merubah hitungan waktu pengocokan di resep. Harus lebih hati-hati karena bisa-bisa adonan jadi overbeat atau overmix. Basically, gak boleh termenung deh...hihihihi... plus lainnya, aku suka mangkoknya yang besar dan gampang dingin kalo di masukin ke kulkas. Selain flat beater, juga ada hook beater dan Whisk beater. Semua cukup untuk segala bentuk adonan sesuai fungsinya masing-masing. Untuk ergonominya, aku kasih jempol deh, karena gak hanya mengandalkan desain tapi juga safety. Kelebihan lainnya, aku pernah ngeliat di tv, katanya mikser KitchenAid ini, mau keluaran tahun berapapun, tetap bisa pake spare part yang sama dengan sekarang. Lega kan? Gak sabar deh pengen nyoba buat roti. Penasaran pengen liat hasilnya, mudah-mudahan gak kalah sama breadmaker murah meriah ku dulu...*ngarep*

Kembali ke cupcakes ku...
Bikin cakenya gampang banget, gak perlu banyak bikin cucian baskom dan kawan-kawan. Butternya, aku masukkan ke kulkas, setelah sekitar 10 menit di luar ruangan, baru aku pake. Hasilnya juga enak, lebih lembut di banding resep vanilla cupcake lainnya. Sampe hari ini cakenya tetap lembut dan vanillanya bikin wangi (aku pake vanilla extract Durkee).Terasa agak manis, tapi si Mas suka. Katanya, emang manis, tapi dia juga udah tau rasanya pasti manis, jadi gak kaget kalo cupcakenya manis *lho..???*...hihihihi... tapi kalo bikin lagi, jumlah gulanya pasti akan aku kurangi, supaya pas di tambah frosting, manisnya bisa seimbang.

Naaaah...yang jadi masalah frostingnya...
Dibuat dari butter beneran (I love butter!!), tapi jumlah gulanya gila-gilaan banget... 6 sampe 8 cup! pas aku bikin, aku berhenti setelah 4 cup gula. Hasilnya??? frosting yang manisnya bikin aku kaget...wuiiihhhh...manis beneeeerrr.... gimana kalo 8 cup ya??? Gak tahan sama manis-nya, bisa-bisa aku ngajak si Mas ikutan diabet juga... ck..ck..ck... Gak kebayang deh buat yang beli selusin, aku bikin yang mini aja, susaaah banget ngabisin satu saking manisnya. Mungkin emang bener deh, beda budaya, beda rasa. Buat orang Amerika mungkin biasa aja kue yang manis begini. Sampe bela-belain antri.


Akhirnya, cuma beberapa yang aku kasih frosting, sekalian belajar pengen nge-frost cupcake pake spatula, supaya mirip cupcakenya Carrie...hehehe...berhasil, walaupun gak seragam. Sisanya aku simpan di kulkas aja sambil aku pikirin bakal buat apaan. Karena aku suka rasanya yang buttery, next time aku akan bikin lagi, tapi, jelas gulanya akan aku kurangi banyaaaak....karena ada susu (yang ternyata bikin butternya agak putihan), mungkin sebaiknya setelah butter di kocok dimasukkan gula sesuai kemanisan yang di inginkan, baru susu, supaya pas kentalnya.


BILLY'S VANILLA, VANILLA CUPCAKES
Billy Reece, Billy's Bakery

Cupcakes
Bahan :
1 3/4 cup tepung terigu protein rendah (aku pake kunci biru)
1 1/4 cup terigu protein sedang (aku pake segitiga)
2 cup gula
1 sdm baking powder
3/4 sdt garam
1 cup mentega tawar (potong-potong)
4 btr telur ukuran besar
1 cup susu
1 sdt vanilla extract

Caranya :


1. Panaskan oven hingga 325 F. Alasi loyang cupcakes dengan kertas cupcakes. Sisihkan. Dalam mangkok mikser, campur tepung, gula, baking soda dan garam, aduk dengan kecepatan rendah hingga tercampur rata. Masukkan mentega aduk hanya hingga tertutup tepung.

2. Dalam wadah, whisk telur, susu, dan vanilla. Dengan kecepatan mikser sedang, masukkan cairan ke dalam adonan dalam 3 tahap. Bersihkan pinggiran mangkok, setiap tahapannya. Aduk hingga adonan menyatu, perhatikan untuk tidak overbeat.

3. Masukkan adonan ke loyang yang telah di siapkan hingga 3.4 penuh. Masukkan ke oven, di tengah tengah, putar loyang agar rata. Lakukan test tusuk, bila lidi yang ditusuk keluar bersih, artinya matang. Sekitar 17 hingga 20 menit.

4. Transfer ke rak kawat hingga dingin. Cupcake siap di hias.


Buttercream
Bahan :

1 cup mentega tawar, suhu ruang
6 - 8 cup gula confectioner (aku pake iceng sugar 4 cup, masih kemanisan)
1 cup susu
1 sdt vanilla extract

Caranya :

Dalam mangkok mikser, kocok mentega hingga lembut dan creamy, sekitar 2 hingga 3 menit. Dengan kecepatan rendah, masukkan gula, susu dan vanilla, kocok hingga ringan. Gunakan sisa gula untuk mendapatkan konsistensi yang di inginkan.

So... gak perlu ke New York kan???...hehehe...



Wednesday, October 13, 2010

Moroccan Almond Macaroon



Ini salah satu proyek "bangkotan" yang pengen aku bikin. Video-nya aja, udah setahun mangkal di laptopku, teteuuupp aja gak di bikin-bikin. Semula, aku nyimpen resep ini gara-gara patah hati sama French macaroon. Udah berkali-kali bikin, dengan aneka resep, hasilnya selalu flat, yeup, lebih mirip keripik telur ketimbang cookis gembul yang chewy....hiiks! Sampe sekarang, aku masih ogah berurusan sama macaroon ala Perancis yang memang kesukaanku itu. Naaah, pas aku nyari resep macaroon lain, ketemulah dengan resep Moroccan almond macaroon. Semula, aku tertarik abis ngeliat video pembuatannya. Gak tau karena yang bawanya terkesan charming *hehe* atau memang sepertinya gak sulit bikinnya. Tinggal cemplung semua bahan ke dalam baskom, buletin, panggang, jadi deh. Apalagi bahannya cuma sedikit, gak ribet. Sebenarnya, bahan buat bikin French macaroon itu juga gak ribet, tapiiiiiiiii...aku aja yang gak bisa....whoaaaaaa....*nangis kenceng*

Sudah berkali-kali aku ke toko bahan kue beli almond untuk bikin kue ini. Karena di Indonesia susah nyari almond yang ada kulitnya (kalau adapun di supermarket barang import yang harganya, masya Allah...) sempat aku kepikiran mau pake almond bubuk aja, trus aku juga ketemu almond utuh yang udah di kupas, bisa di pake buat toppingnya. Tapi tetep aja rada ogah-ogahan karena yakin bentuknya pasti beda. So, pas umroh lalu, kita berkunjung ke kebun korma. Di sana aku ngeliat ada almond utuh sekalian kulitnya, aku main ambil aja 2 kilo... walaupun udah diingatkan si Mas takut kebanyakan, biarin aja, kadang aku kalo semangat suka gak tanggung-tanggung...hihihihi...

Aku suka banget sama almond. Dulu, aku gak suka karena rasanya aneh. Ternyata yang aneh itu essence almond. Kalo almondnya beneran sih enak. Apalagi buat di tabur-tabur diatas cake atau brownies. Selain tambah cantik, crunchy-nya bikin beda. FYI, almond itu mengandung lemak yang baik buat tubuh lho, bagi yang diet tapi suka nyemil, boleh deh pertimbangkan nyemil almond dibandingkan kacang lainnya. Of course, almondnya cukup di panggang (toast), kalo di goreng, minyaknya bikin almond gak sehat lagi (apalagi setelah itu di taburi msg...ampuuuun deh!). Mudah-mudahan suatu saat nanti, almond bisa di berdayakan di Indonesia dan harganya jadi jauh lebih murah supaya orang Indonesia sehat-sehat...amiiiinnn..ehem...

So, tadi aku mulai praktek bikin kue almond ini, ternyata beneran gak sulit. Kacangnya aku tumbuk pake chopper hand blender yang aku punya. Aku suka banget pake hand blender, soalnya praktis. Penah juga aku pake buat ngegiling ikan waktu bikin pempek, hasilnya cukup halus. Pas lah buat aku yang belum punya usaha kuliner dan belum punya keluarga gede, itung-itung nunggu tabungan penuh buat beli food processor segede gaban yang lebih canggih..hehehehe... fotonya seperti di bawah ini, selain chopper, dapat whisk sama kocokan milk shake yang sepertinya juga bisa di pake buat bikin mashed potatoes. Tipe yang aku punya ini Kenwood wizzard pro. Waktu aku beli, merk ini yang watt-nya paling rendah (400 watt).

Setelah almond di giling, bahan lainnya tinggal di campur aja, termasuk kulit jeruk lemon (yang ternyata memang sangat berpengaruh sama rasa cookies, terasa lho, jangan sampe lupa ya). Untuk putih telurnya, di kocok hingga kaku, tinggal di aduk ke adonan berlahan dengan sendok kayu. Nyetaknya juga lumayan menyenangkan, sebentar udah selesai. Awalnya aku malas banget ngolesin tangan dengan minyak sayur sebelum membulatkan adonan. Ternyata membantu sekali, adonan jadi gak lengket lagi di tangan. Pemanggangannya di sarankan 15 menit, tapi itu tergantung oven masing-masing. Oven ku butuh waktu 25 menit.

Pas matang, cookies harus di biarkan dulu di atas loyang sebelum diangkat, kalo gak, di jamin ancur (sudah terjadi sama aku tadi soalnya..hehehe). Pemakaian silpat atau baking sheet sangat di sarankan, biar gak sulit ngelepasnya dari loyang. Seperti yang udah aku duga sebelumnya, macaroon ala Marocco ini manis seperti dessert dari negara-negara timur tengah lainnya (buatku sih biasa aja, tapi buat yang gak suka manis, bisa kemanisan).Tekstur cookiesnya, rada kering di bagian luar, tapi sangat chewy di bagian dalam. Rasanya mirip nougat almond. Tadi sempat juga aku manggangnya lebih lama (hingga ke coklatan) eeeh...ternyata enak juga tuh, lebih krispy! dan ini juga salah satu cara meminimalisir rasa manisnya.

Di bawah ini resepnya setelah aku terjemahkan dengan bahasa ku sendiri. Untuk ukuran, aku memang tidak mengkonversi ke gram. Di timbangan digital kan ada opsi Oz, jadi aku tinggal ganti aja, ribet euy kalo mesti pindah ke gram dulu.



MOROCCAN ALMOND MACAROON
www.cookingwithalia.com

Bahan :
12 oz almond utuh
6 oz gula bubuk
2 btr telur
1 lemon ukuran kecil
1 sdt baking powder
1 tbsp cooking oil for rolling
beberapa almond utuh untuk hiasan

Caranya :
1. Giling almond di dalam mesin penggiling hingga menjadi bubuk almond yang halus (kalo aku sengaja rada kasar, supaya terasa tekstur almondnya).

2. Parut kulit jeruk lemon

3. Pisahkan kuning telur dan putih telur

4. Campur kuning telur dengan bubuk almond, gula bubuk dan kulit jeruk lemon parut serta baking powder.

5. Kocok putih telur hingga kaku .

6. Campurkan putih telur kedalam adonan kuning telur. Gunakan tangan untuk mencampur adonan untuk memastikan semua bahan tercampur rata.

7. Olesi tangan dengan minyak goreng, lalu bulatkan adonan, gempengkan sedikit dan letakkan di atas loyang yang telah dialasi kertas loyang. Lalu beri almond utuh diatasnya untuk dekorasi.

8. Panaskan oven pada suhu 350F dan panggan selama 15 menit.

P.S : Ketika panas, macaroon memang terasa sangat lembut, teksturnya akan berubah mengeras setelah dingin.



Monday, October 11, 2010

Bluesky's Roti Manis


Beberapa minggu lalu, di Milis NCC yang tercinta, ada yang cerita kalo di Carrefour ada sale breadmaker...50% off!!! gak tanggung-tanggung, dari 500rb-an, jadi 200rb-an.... mantaaaap!!! Nah, sebagai orang yang gak tahan dengar yang namanya diskon, aku jelas langsung blingsatan. Gak tau bakal apaan, yang penting punya dulu *ampuuuun deeh!* Gak sabar banget nunggu besoknya buat beli. Malamnya udah browsing-browsing ngeliat testi yang punya breadmaker Bluesky (katanya emang merk keluaran Carrefour). Heran juga karena rata-rata ketemu di blognya blogger Singapura atau Malaysia. Mungkin breadmaker merk ini memang gak begitu populer kali ya di Indonesia.

Besoknya, aku melesat ke Careefour dekat rumah yang di MT. Haryono, ogah bilang-bilang si Mas, cukup di supirin pak Di aja....tapiiii...huuuu...gak ada. Mba'nya malah bingung aku ngomong apaan, malah di tawari toaster. Ya udah deh, daku pulang aja, tapi malamnya berusaha melupakan si breadmaker (tapi berharap masih ada banyak stoknya...hehehe). Alhamdulillah, besoknya lagi, iseng aja ngajak si Mas ke Bekasi Square (di milis katanya di sana banyak)...eeeehhhhh.... ntah kenapa si Mas mau aja. Padahal di luar hujan lebaaaaat.... takutnya macet. Tapi karena si Mas semangat nganterin, ya jadi lah kita ke Bekasi setelah hujan agak reda. Jauh banget ya, Bekasi boooo.... Alhamdulillah, ternyata ada, walaupun hanya tinggal 1 aja yang masih di box. Sebelum beli, salesnya juga ngingatin kalo watt-nya gede, 600 watt dan wadahnya kecil. Thats ok, bungkuuuuusss.....

Naaaah....as expected, mesinnya mejeng aja dulu di gudang. Apalagi lusa-nya aku sama si Mas pulang ke Malang. Biasaaa...lebaran sangat terlambat ke tempat mertua...hihihihihi... seru lho, kita berdua doang bawa mobil, dan sepanjang jalan, si Mas nyetir sendiri. Aku beberapa kali nawarin ganti nyetir, tapi dia ogah. Katanya dia stress kalo aku yang nyetir...ya udah, aku sih senang-senang aja, cuma makan bobo' sepanjang jalan...whoa ha ha ha ha ha... Baru setelah pulang dari Malang beberapa hari lalu aku mulai mikiri buat nyobain mesin roti murah meriah ku ini. Sebelum nasibnya sama dengan mikser KitchenAid yang ikutan mejeng bareng di gudang. Sampe sekarang gak di pake-pake...sayang kan...

So, kemarin siang, aku mulai nyoba bikin roti. Breadmaker made-in-China aku keluarkan dari gudang. Baca manual seadanya, dan mulai pencet-pencet. Cara pengoperasiannya mudah, di dalamnya ada wadah yang mirip loyang tinggi keatas dan bisa dilepas-lepas. Trus ada hook kecil yang dipasang di tengah loyang. Pasang lalu masukkan bahan kedalam loyang. Tombolnya juga mudah di mengerti, ada pilihan basic, french, whole wheat, sweet dan seterusnya, termasuk untuk membuat jam dan dough doang. Trus juga ada tombol berat roti, ada yang 700gr dan 900 gr. Trus juga mau berapa gelap rotinya, ada light/medium/dark.

Pertama, aku bikin pake resep roti tawar dari buku baking keluaran Australia. Waktu itu, aku kira-kira aja pake tombol "basic".... rotinya sih jadi, tapi rada kering dan crusty. Kulit pinggirnya terlalu tebal. Mungkin its ok, kalo aku mau bikin roti baguette yang emang pinggirnya tebal. Tapi, wadahnya gak memungkinkan dan akupun gak bikin roti baguette!...hehehehe... Untung kemarin semangatku tinggi buat bikin roti sampe jadi. Apalagi si Mas bolak-balik nanyain rotinya jadi gak, sambil pura-pura mau matiin mesinnya biar aku cemas...hehehe...gak tau deh, dia beneran semangat ngeliat hasilnya, atau dia ogah rugi aja beliin aku kitchen gadget pertama...gak tau aja dia kalo aku bakal minta dibeliin yang lain lagi nantinya...hihihihihi....*devil's laugh*

Roti yang gatot segera aku singkirkan, dan aku ganti bikin roti manis pake resep dari buku manualnya Bluesky, bahannya lumayan simple dan kali ini di sarankan pake tombol "sweet" dan baru matang hampir jam 12 malam tadi di saat si Mas pun udah tidur nyenyak....hasilnya??? enak n' lembut!!! Seratnya lumayan halus, Karena mengandung telur, warnanya jadi kekuningan dan rasanya ada manisnya sedikit. Pokoknya gak kalah deh sama roti tawar yang di jual di toko. Tapi ini lebih enak, karena lebih padat, rasanya lebih mewah aja...*cieee*....apalagi, saat di olesi butter tebel-tebel plus selai buah favorite....hummm...heavenly!!!

O ya, yang lucu, pas ngelepas hooknya dari roti. Waktu percobaan pertama, hook-nya nempel di bagian dalam bawah roti. Aku rada geli juga waktu ngebayangin ngasih roti buat temanku, aku harus ngomong gini "Ntar kalo udah, hooknya balikin ya...."...hahahahaha.... ternyata, itu gak terjadi lagi waktu percobaan kedua. Rotinya lepas sendiri, dan hooknya tetap nyangkut di loyang. Gampang lepasnya, walaupun, ada tercetak bentuknya di bagian bawah roti. Tapi gak menganggu koq. Enak-enak aja. Untuk pembuatan roti dari ngadon sampe manggang, baik yang basic maupun sweet, makan waktu 3 jam. Aku bisa lihat dari kaca mungil di tutupnya, 10 menit pertama, udah keliatan jadi adonan yang bulat gitu.

Gak sukanya...?
Mungkin watt yang tinggi jadi masalah. Tapi aku berharap itu tarikan pertama aja. Kalaupun tidak, so far di rumah gak keganggu listriknya waktu digunakan. Kata si Mas, kalau ragu dengan kapasitas watt di rumah, pakenya siang aja, waktu lampu sama AC di rumah gak di gunakan. Bisa juga pake stabilizer buat jaga-jaga. Even though, menurutku, banyak juga mesin dapur lainnya dengan watt yang sama. Lainnya mungkin bentuk loyangnya yang gak terlalu besar. Walaupun cukup untuk membuat roti hingga 900gr, tapi tetap gak bisa di pakai buat manggang roti bentuk lainnya selain bentuk loaf.

Ooo...ada lagi yang bikin aku males, mesin ini keliatan banget murah meriah. Jangan coba-coba deh di bandingin sama merk-merk breadmaker canggih lainnya (lha, harganya aja berkali-kali lipat mahalnya). Apalagi pake tangkai plastik segala untuk di bawa-bawa. Menurutku lebih mirip termos di banding breadmaker...*hihihihi*

Puaskah daku dengan breadmaker ini...??
Yah lumayan. Dengan harga segitu (pas diskon ya...hehehe), jelas aku puas. Apalagi, aku gak perlu ngapa-ngapain selain masukkin bahan dan tekan tombol. Gak perlu capek ngulen-ngulen dan gak perlu bertaburan tepung di bajuku seperti biasanya. Kalo pengen bikin roti lain, mungkin bisa digunakan tombol "dough" aja. Setelah di ulen dan di kembangkan di dalam mesin, trus adonannya di keluarin, tinggal di bentuk-bentuk dan di panggang di oven seperti biasa. Karena menurutku, yang bikin malas bikin roti itu urusan ulenan dan pengembangan, dan breadmaker ini, bisa melakukannya dengan baik.

Aku bisa ngebayangin, bikin roti malam buat dimakan besok paginya. Ini jauh lebih baik dari gayaku selama ini, kalo roti tawar dari bakery abis, selalu nyetop roti abang-abang yang lewat, yang rotinya gak jelas merknya apa dan dibikin kapan...hehehehe... kalo ini, aku yakin lebih sehat...lihat aja bahannya, gak ada yang aneh-aneh kan??? Ini resepnya, ada yang untuk 700gr dan ada yang untuk 900gr, karena semalam aku bikin yang 700 gr, aku posting yang itu aja ya...



ROTI MANIS
Bluesky breadmaker manual

Bahan :

200 ml susu segar
1 1/2 sdm mentega atau margarine
1 btr telur
1 sdt garam
1 1/2 sdt madu
3 sdm gula
450 gr tepung roti (aku pake cakra)
1 sdt ragi instant (aku pake saf)

Caranya (ini bahasaku sendiri ya..hihihih):
Masukkan semua bahan ke dalam wadah breadmaker (mulai dari yang cair dulu), pasang tombol sweet, trus colornya medium, dan pilih beratnya 700 gr, tekan tombol start, lanjut nonton CSI....3 jam, jadi.

Happy baking!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...