Search This Blog

Loading...

Wednesday, November 19, 2008

Opera Cake

Udah lama banget pengen bikin Opera ini. Kalo baca posting blognya temen-temen di milis, cuma bisa terkagum-kagum dengan muka pengen. Akhirnya, tadi di coba juga. Sok mampu aja pokoknya....

Persiapannya dimulai dari kemarin. Bikin ganache-nya hati-hati banget, pengalaman gagal waktu lebaran kemarin soalnya. Setelah whipped cream nya panas, langsung api di matikan dan masukin potongan dark chocolatenya, diaduk rata sampai larut dan licin. Diamkan, setelah dingin, tutup pake plastik cling lalu dimasukkan ke kulkas semalaman supaya nyoklat dan berwarnanya gelap.

Siang, langsung bikin jaconde cake nya. Pas lagi mau nyiapin bahan-bahan, sempat tergoda mau putar haluan bikin Triple Caramel Chocolate Cake (TCCC) yang juga lalu-lalang di milis. Rasa-rasanya, kemungkinan berhasil lebih gede kalo bikin TCCC ini, dibandingkan dengan Opera. Tapi, mengingat persediaan almond ada, ya harus tahan godaan, tetap fokus sama Opera aja. Cepat atau lambat, toh harus di coba juga, kalo gagalpun, artinya cuma a matter of time la yawww....

Bikin Jaconde-nya gak susah-susah amat, yang susah justru masukin ke loyang supaya tipis. Loyang yang sudah aku alasi kertas roti, aku kasih adonan sekitar 7 sendok sayur kecil. Jadinya, bagus dan kuningnya rata. Masalahnya, ngupas kertas roti dari cakenya. Cake tipis ikutan ketarik dan sobek *mau nangis*...belum lagi kertasnya nempel banget, kayak di lem!!!

Masalah lain, karena oven listrikku mungil dan cuma muat 1 loyang, setelah loyang ke 3, adonannya turun, kayaknya kelamaan nunggu antrian...hiks...*nangis kenceng*...


Akhirnya, Opera cake tetap aku bikin (sayangkan...ganachenya yg udah sempurna *ehem*)...dari 6 lapis jaconde yang di bikin, 2 normal dan 4 dari adonan yang udah keburu turun kelamaan ngatri oven. Tapi yah, aku susun juga.....*dengan berat hati*...2 lapis Jaconde hancur sewaktu mau ngelepas kertas rotinya, jadinya tinggal 4. Nah, 2 lapisan bagian atas, adalah adonan yg turun dan bantat, udah aku cicipi kue dari adonan turun juga yg patah, rasanya lumayan, almondnya berasa tapi teksturnya kayak karet, cairan kopinya sampe gak bisa diserap saking ngaretnya...whoa ha ha ha ha..

Setelah disusun, di mirip2in sama Opera, pake tulisan Opera segala...yaah..lumayanlah. Walaupun tingginya cuma 2,5 cm... Dan lapisannya gak rapi (cenderung hancur malah)...kayaknya mesti di tanya as soon as possible deh kesalahannya dimana! Next time, nyoba bikin lagi, tapi tunggu moodnya baik dulu deh, dan nunggu punya oven gede biar gak turun lagi adonannya..


Resepnya aku pake resep mba Ita Kustina, yang udah lalu lalang di milis. Kalo mau liat bentuk cake yg sukses, ke blognya mba' Riana aja ya....(liat deh, kalo bener bikinnya, betul-betul menggoda cakenya...hiks...) Ini resepnya...






Opera Cake
by Ita Kustina

Jaconde Cake:
200 gram Almond bubuk/ Mete bubuk
150 gram gula pasir halus
6 butir telur ayam utuh
50 gram mentega, cairkan
55 gram tepung terigu
115 gram putih telur
55 gram gula halus
Air kopi untuk siraman cake

Ganache:
500 gram Dark Cooking Chocolate, cincang
500 gram whipping cream

Instruction:
Ganache:

1. Panaskan cream hingga panas tapi jangan sampai mendidih, matikan api. Masukkan dark cooking chocolate, aduk hingga coklat mencair dan membentuk adonan yang halus dan mengkilat.

2. Dinginkan, inapkan dalam kulkas semalaman. Menjelang digunakan, keluarkan dari kulkas dan aduk/kocok hingga ringan dan mudah dioleskan.

Cake:

1. Campur almond, gula pasir dan 3 butir telur, kocok dengan mixer kurang lebih 10 menit.

2. Masukkan sisa telur satu persatu, sambil terus kocok, dan setelah semua telur masuk, kocok kembali kurang lebih 10 menit.

3. Masukan 2 sendok besar adonan kedalam mentega cair, aduk rata, sisihkan.

4. Campur tepung ke dalam adonan almond aduk rata.

5. Kocok putih telur sampai berbusa, masukan gula halus, sambil terus kocok sampai kaku tapi jangan terlalu kaku.

6. Campur adonan almond dengan putih telur, aduk rata.

7. Masukan mentega cair yang telah dicampur sedikit adonan, ke dalam adonan almond.

8. Bagi kue menjadi 6 bagian ke dalam loyang ukuran 22x22 cm, panggang dengan api besar (200 derajat Celcius) kurang lebih 10 menit.

Assembling:

1. Ambil selembar cake, siram dengan air kopi yang aromanya enak, lapis dengan ganache.

2. Tumpuk satu lembar cake di atas cake tadi, siram cake dengan kopi dan oles dengan ganache.

3. Demikian terus sampai semua cake habis. Masukan ke dalam kulkas kurang lebih 20 menit agar lapisannya menempel dengan mantap dan kue menjadi dingin.

4. Siram atasnya dengan cokelat siram atau ganache cair (jika ada sisa ganache, bisa dipanaskan lagi untuk menyiram cake).

5. Masukkan lagi ke dalam kulkas kurang lebih 1 jam hingga coklat bagian atas agak kaku.

6. Rapihkan pinggirnya dengan pisau yang dicelup air panas. Hias sesuka hati




O ya, sisa ganachenya di jadikan isian pralines aja, kebetulan waktu ke Titan senin kemarin beli beberapa cetakan pralines dan pengen bikin pralines yang bentuknya gak ke kanak-kanakan, rada-rada professional gituuu...kalo ini sih, gak mengecewakan...very satisfied deh... *menghibur diri sendiri..*




No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...